Soul Land 1 – Chapter 114 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 114 | Baca Novel Online

Chapter 114

Ciuman Huo Wu Dan Xiao Wu

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

"Cermat."

Tang San memperingatkan Huo Wu.

Huo Wu menggigit bibirnya. Tiba-tiba, dia membuat gerakan yang sangat mengejutkan. Kedua lengan berputar di sekitar leher Tang San, bibir merahnya bergerak ke arah bibir Tang San.

Tang San melompat ketakutan, tetapi lehernya dipegang oleh Huo Wu dan dia tidak dapat melarikan diri. Tertegun, dia hanya bisa menoleh ke samping, dan ciuman Huo Wu tidak memenuhi bibirnya, tetapi bibirnya yang lembut dan terbakar jatuh di pipi Tang San.

Tubuh mereka terpisah seolah-olah tersengat listrik, dan Tang San agak terkejut berkata:

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Nafas Huo Wu jelas menjadi tergesa-gesa, dan dadanya yang montok terus terangkat seiring dengan nafasnya. Dengan menggunakan suara yang hanya mereka berdua bisa dengar, dia berkata kepada Tang San:

"Tidak peduli apa yang Anda katakan, Anda menyelamatkan hidup saya hari itu. Anda tidak dapat membatalkannya. Aku tidak akan pernah berhutang apapun pada siapapun. Ini ciuman pertamaku. Mulai sekarang, tidak satu pun dari kita yang berutang apa pun kepada yang lain. "

Selesai berbicara, Huo Wu berbalik dan lari, pergi dalam sekejap mata.

Menyentuh tempat dia baru saja dicium, Tang San tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tapi sifat terus terang Huo Wu tidak memberinya kesan yang menguntungkan. Dia tertawa tanpa daya, satu nyawa untuk satu ciuman, sepertinya agak tidak seimbang! Dia berharap dia tidak akan datang mencarinya lagi nanti.

Sambil berpikir, Tang San memutuskan untuk segera mencari tempat untuk mencuci wajahnya, dia tidak bisa meninggalkan bekas apa pun.

Tang San juga sudah pergi. Di sudut area peristirahatan, bayangan lain keluar.

Dengan wajah yang begitu suram sehingga air bisa menetes, Feng Xiaotian melihat ke arah yang ditinggalkan Tang San. Kedua tinjunya menegang, tulang di lengannya mengeluarkan rentetan derit.

Dia tidak menyukai Huo Wu hanya untuk satu atau dua hari, dan biasanya dia secara alami juga akan memperhatikannya, dan dia telah memperhatikan ketika Huo Wu datang untuk mencari Tang San sekarang. Melihat keduanya datang ke rest area sendirian, sebagian karena penasaran dan sebagian cemburu, dia mengikuti mereka dengan tenang. Tapi dia tahu bahwa Tang San dan Huo Wu sama kuatnya dengan dia, dan agar tidak ditemukan dia hanya bisa melihat dari kejauhan.

Dia belum mendengar diskusi Tang San dan Huo Wu dengan jelas, tetapi 'pelukan' mereka yang tiba-tiba, dan pemandangan Huo Wu mencium Tang San, dia melihat dengan sangat jelas. Dia telah mengejar Huo Wu selama bertahun-tahun, tetapi dia bahkan tidak pernah menyentuhnya, apalagi menjadi penuh kasih sayang. Dewi hatinya begitu najis, pada saat ini, gelombang kecemburuan terus berdetak di hati Feng Xiaotian seperti gelombang laut.

……

Tang San kembali ke kemah tanpa berbicara dengan siapa pun, semua orang tampaknya sudah kembali ke perkemahan untuk beristirahat. Dia merasakan pipinya tanpa sadar. Meski sudah mandi, masih ada kecanggungan di hatinya, merasa bersalah seperti pencuri.

Saat dia bersiap untuk diam-diam kembali ke kamarnya, suara Xiao Wu datang dari samping,

"Ge, kamu kembali."

"Ah? Saya kembali."

Melihat Xiao Wu dengan anggun berjalan keluar dari barak ke samping, jejak kecanggungan di hati Tang San itu segera tumbuh.

Xiao Wu melangkah di depan Tang San dengan beberapa langkah, agak ragu berkata:

"Ge. Apa kamu baik baik saja? Apa yang membuatmu gugup? "

Tang San benar-benar tidak tahan, perasaan bersalah semacam ini sangat menyakitkan baginya. Sambil tersenyum kecut dia berkata:

"Baiklah, aku akan jujur. Kalau tidak, saya akan tercekik sampai mati oleh perasaan ini. Seperti ini……"

Segera, dia dengan pikiran lemah berbicara tentang apa yang dikatakan Huo Wu kepadanya sebelumnya, juga tanpa ragu-ragu menggambarkan Huo Wu menciumnya.

Saat Xiao Wu mendengarkan deskripsinya, mata besarnya terbuka lebih lebar, terutama mendengar Huo Wu menukar ciuman pertamanya untuk hidupnya membuatnya semakin tidak bisa menyembunyikan keheranannya.

"Seperti itu. En, mengatakan itu adalah beban dari pikiranku. "

Setelah mengatakan semuanya, ekspresi Tang San segera kembali normal. Melihat ekspresi heran Xiao Wu, dia mungkin bertanya:

"Xiao Wu, kamu baik-baik saja?"

Ekspresi Xiao Wu berangsur-angsur kembali normal, tiba-tiba berkata:

"Huo Wu ini, terlalu manja."

"Ah?"

Tang San menatapnya tanpa mengerti.

Xiao Wu terkikik, dan dia berkata:

"Hidupnya hanya layak untuk ciuman pertama? Dan dia masih harus mengabdikan hidupnya untuk itu. Ge, kamu benar-benar bodoh. Tidak heran jika orang lain akan mengatakan Anda lambat. "

Xiao Wu sangat ingin tertawa. Bukan di Huo Wu, melainkan di Tang San dengan gugup menceritakan obrolan sebelumnya dengan Huo Wu tanpa menahan apa pun. Jika kecerdasan Tang San dalam pertempuran dihitung seratus, maka kecerdasannya dalam masalah emosional hampir mendekati nol.

Melihat penampilan Tang San yang menggaruk kepala, Xiao Wu tiba-tiba melompat, kedua kakinya berputar di sekitar pinggang Tang San, lengannya melingkar erat di lehernya.

"Xiao Wu, apa yang kamu lakukan?"

Merasakan keharuman hangat giok lembut memasuki pelukannya, terutama pantat lentur hangat yang menempel di perutnya, denyut nadi Tang San segera meningkat.

Xiao Wu menangkupkan tangan ke wajah Tang San, tiba-tiba menatap Tang San dengan serius,

"Ge, lihat aku."

"Apa?"

Tang San menatap tajam ke mata Xiao Wu.

Tiba-tiba, Xiao Wu mencium bibir Tang San dengan kecepatan yang melampaui kilat.

Jika ciuman Huo Wu sebelumnya hanya mengejutkan Tang San, ciuman Xiao Wu saat ini langsung menghapus semuanya dari pikirannya. Pada saat ini, setiap alur pemikiran Tang San langsung kembali ke ketiadaan. Sensasi lembab, lembut, dan hangat itu seakan membuat jiwanya bergetar.

Melompat dari Tang San, tawa kecil Xiao Wu membuat Tang San perlahan kembali ke akal sehatnya, mendengar bisikan lembut Xiao Wu di samping telinganya.

"Ge, ini ciuman pertamaku. Ini juga ciuman pertamamu. Hee hee, aku merebutnya dulu. Ini akan menyelamatkan kekhawatiran orang lain nanti. "

Begitu Tang San benar-benar kembali ke dirinya sendiri, Xiao Wu sudah pergi.

Kembali ke kamarnya dengan perasaan agak mati rasa, Dai Mubai, Oscar dan ma Hongjun segera berkumpul. Para siswa laki-laki dibagi menjadi dua ruangan, dan empat dari mereka dari Shrek Seven Devils secara alami bersama-sama, ruangan lain berisi Tai Long, Huang Yuan dan Jing Ling.

"Little San, apa yang kamu sering menyeringai?"

Dai Mubai bertanya.

Tang San merasakan wajahnya,

"A, aku tersenyum?"

Tawa kecil keluar dari Oscar,

"Little San, kamu sudah selesai. Sepertinya kau benar-benar menjadi tawanan Xiao Wu. Ai, jika nanti kamu mengatakan kamu tidak dipatuk, aku tidak akan percaya. "

"SAYA….."

Tang San melihat penampilan menggoda dari ketiga saudara laki-lakinya di depannya, dan tiba-tiba mendengus dengan benar dan percaya diri,

"Bagaimana kalau dipatuk? Saya sangat bangga. "

Selesai berbicara, di bawah tatapan kaget ketiganya, dia langsung melompat ke tempat tidurnya, duduk bersila untuk berkultivasi.

Bahkan Xiao Wu sendiri tidak menyangka bahwa ciuman sederhana ini akan membuka kekangan terakhir di hati Tang San. Hubungan keduanya pun akhirnya mulai dipromosikan dari saudara kandung. Karena Tang San tiba-tiba tahu, setelah Huo Wu mencium wajahnya, pikiran pertamanya adalah mencuci, mengapa ini? Ketika Xiao Wu juga menciumnya, dia mengerti dengan jelas, itu karena Xiao Wu. Karena dia takut Xiao Wu akan salah paham. Dan ciuman dari Xiao Wu itu juga sepertinya membuka jendela di hati Tang San, di mana gumpalan perasaan lembut benar-benar mengalir ke dalam.

Beberapa hari kemudian adalah kemajuan kemenangan untuk Akademi Shrek, berturut-turut mengalahkan empat lawan, termasuk tim lain yang diperhatikan Tang San. Mengandalkan kekuatan Dai Mubai, Zhu Zhuqing, Xiao Wu dan Ma Hongjun, dalam lima pertandingan berikutnya, paling banyak hanya tiga orang yang tampil di atas panggung dari Akademi Shrek. Dai Mubai juga mencapai prestasi mengalahkan tujuh seorang diri. Sejauh ini, dari total empat belas pertandingan, Akademi Shrek telah memperoleh sebelas kemenangan beruntun. Kesebelas pertarungan ini juga termasuk Akademi Skywater yang telah menyebabkan begitu banyak masalah bagi mereka di kualifikasi.

Dalam kemenangan mereka melawan Akademi Skywater, Ma Hongjun sekali lagi mengungkapkan bakatnya yang luar biasa, berturut-turut mengalahkan Shui Bing-Er dan Xue Wu. Meskipun hanya dua kemenangan berturut-turut, dia telah mengalahkan dua anggota terpenting. Tanpa keuntungan dari kemampuan fusi roh, anggota ketiga Akademi Skywater benar-benar hancur di depan Dai Mubai. The Shrek Seven Devils mengungkapkan kekuatan dari kekuatan individu mereka.

Sebelas kemenangan berturut-turut saat ini menempatkan mereka di posisi pertama dalam kompetisi peringkat Heaven Dou Empire. Namun, ini tidak berarti Akademi Shrek akan menjadi nomor satu pada akhirnya. Karena, dalam tiga putaran terakhir kompetisi, mereka akan menghadapi ujian tersulit sejauh ini di Turnamen Elite Akademi Master Jiwa Lanjutan Kontinental. Dalam waktu tiga hari, mereka akan menghadapi dua lawan yang tangguh. Akademi Godwind dan Akademi Thunderclap yang tidak mereka temui di kualifikasi.

"Guru, biarkan aku naik hari ini."

Tang San menatap Grandmaster dengan agak cemas.

Lawan mereka hari ini adalah Akademi Thunderclap. Sejauh ini dalam kompetisi tersebut, Akademi Thunderclap hanya kalah satu ronde, yaitu saat menghadapi Akademi Godwind. Kekuatan keseluruhan mereka berada di atas Blazing Academy, dan jelas akan mengalahkan Blazing Academy dalam keadaan dimana atribut kedua belah pihak tidak saling melawan. Dan konduktivitas kekuatan roh atribut air Akademi Skywater membuat konfrontasi mereka dengan Akademi Thunderclap sama sekali tanpa ketegangan. Kekuatan penghancur dari guntur dan kilat dalam beberapa aspek bahkan lebih besar dari api, dan Akademi Botani juga telah kalah tanpa ketegangan. Satu-satunya kerugian Akademi Thunderclap adalah saat menghadapi Akademi Godwind.

Grandmaster memandang Tang San, berkata dengan acuh tak acuh:

"Little San, izinkan saya menanyakan satu pertanyaan. Jika Anda naik, berapa banyak lawan yang bisa Anda kalahkan? "

Tang San menatap kosong sejenak, dia secara alami tidak akan berani menyombongkan diri di depan Grandmaster, dan setelah ragu sejenak berkata:

"Setidaknya satu. Saya tidak berani mengatakan lebih banyak. "

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Grandmaster berkata dengan acuh tak acuh:

"Betul sekali. Meskipun Blue Silver Grass Anda memiliki kekebalan terhadap es dan api, ia tidak dapat menahan petir. Kekuatan kendali Anda tertahan sampai tingkat tertentu saat menghadapi roh petir. Karena Rumput Perak Biru Anda tidak dapat sepenuhnya non-konduktif. Saya pikir Anda seharusnya menemukan masalah ini pada awalnya ketika Anda menghadapi keponakan saya. Jika Anda kalah hari ini, jika Anda terluka, maka baik kondisi mental atau kekuatan Anda, keduanya akan melemah. Jika keberuntungan kita buruk besok, dan kita terus menggambar Akademi Godwind, menurutmu apakah kita masih bisa terus meraih kemenangan berturut-turut? "

Cahaya melintas di mata Tang San,

"Guru, maksudmu aku berurusan dengan Akademi Godwind."

Grandmaster mengangguk, berkata:

"Dengan kekuatanmu, bertarung habis-habisan dan menang atas Akademi Thunderclap tidak akan sulit. Kuncinya adalah ada peluang lima puluh persen untuk bertemu Akademi Godwind di pertandingan kita berikutnya. Saya telah mengamati dengan cermat kekuatan Akademi Godwind, di antara lima akademi unsur, mereka tidak diragukan lagi adalah tim yang paling kuat. Untuk menghadapinya, Anda membutuhkan kekuatan penuh. Untuk pertandingan hari ini melawan Akademi Thunderclap, percayalah pada rekan-rekanmu. Sekarang saya akan menyatakan urutan penampilan. Orang pertama yang naik adalah Tai Long, diikuti oleh Jing Ling, Huang Yuan, Xiao Wu, Dai Mubai, Zhu Zhuqing, Ma Hongjun. Ada pertanyaan?"

Tidak ada.

Semua orang setuju dengan keras.

Saudara-saudara, bekerja keraslah.

Tang San mengulurkan tinjunya.

Dai Mubai bertemu dengan pandangannya, udara sombong tak berwujud menyebar darinya,

"Jangan khawatir, San kecil. Serahkan pertandingan ini kepada kami. Adapun Akademi Godwind, kami akan melihatmu. "

"Baik."

Mengangkat tangannya, tinju Tang San dan Dai Mubai yang bertabrakan, lalu menyatukannya lagi. Yang lain juga mengangkat tangan satu per satu, semua orang mengaum tiga kali. Saat ini, seluruh hati sebelas siswa Akademi Shrek yang berpartisipasi benar-benar bersatu, mereka, benar-benar satu.

Pertandingan dimulai dengan sangat cepat. Tang San dengan tenang duduk di antara hadirin. Mempercayai timnya, itulah satu-satunya pilihannya. Mundur dua putaran di kualifikasi berarti Akademi Shrek tidak bisa mengambil kursi nomor satu, bagi Tang San ini adalah masalah penyesalan. Meskipun kompetisi peringkat adalah babak yang paling tidak penting dalam turnamen, Tang San telah lama memutuskan untuk tidak kalah lagi.

Akademi Petir sangat kuat, tidak perlu diragukan lagi kekuatan serangan dari Guru Jiwa atribut guntur, terutama dalam ledakan. Mereka penuh dengan aura kejam.

Akademi Thunderclap memiliki empat Spirit Master yang melampaui peringkat keempat puluh, dalam hal ini mereka sama dengan Akademi Godwind. Meskipun Blazing Academy akhirnya mengejar dalam hal ini, bagaimanapun juga itu tidak sama dengan kontestan dari dua akademi hebat yang telah melampaui peringkat keempat puluh sejak lama.

Akademi Thunderclap dengan jelas juga menganggap pertandingan ini sangat penting, keempat Spirit Master peringkat empat puluh semuanya terkonsentrasi di bagian belakang barisan mereka. Mereka lebih suka melepaskan semangat untuk pertama-tama melihat dengan jelas urutan pertempuran Akademi Shrek.

Di pertandingan pertama, di luar dugaan, kekuatan murni Tai Long mengalahkan lawannya. Apa yang dia andalkan bukanlah kekuatannya yang menakutkan untuk menyerang, melainkan kemampuannya untuk menerima pukulan.

Kekuatan murni Spirit Masters tidak hanya memiliki serangan yang tangguh, tetapi kekuatan menakutkan mereka juga membuat pertahanan fisik mereka sangat tidak normal. Tai Long hanya mengandalkan mentalitas kecoa abadi untuk menahan serangan dari lawannya, mendapatkan kemenangan akhir dengan menghabiskan kekuatan roh lawannya.

Sebelum menghadapi Akademi Thunderclap, Grandmaster untuk pertama kalinya memberikan arahan kepada murid-muridnya dalam taktik. Nasihat yang dia berikan kepada Tai Long hanyalah satu kata sederhana: Kios. Tahan sampai kekuatan roh lawan hampir habis.

Telah meneliti roh selama bertahun-tahun, meskipun Grandmaster tidak berani mengatakan dia dapat mengidentifikasi setiap roh di dunia, pemahamannya tentang kelebihan dan kekurangan semua jenis roh benar-benar terlalu jelas.

Karakteristik terbesar dari roh atribut guntur adalah kekuatan serangan yang menakutkan. Kekuatan ledakan mereka tidak ada bandingannya. Tapi semuanya seimbang. Di bawah penampilan kekuatan serangan yang gagah berani, roh atribut guntur juga menyembunyikan kelemahannya.

Tidak perlu meragukan kekuatan serangan yang sangat eksplosif, tetapi sama, ketika meletus, kekuatan roh yang dikonsumsi juga lebih dari roh atribut lainnya. Meskipun Tai Long tidak menyerang lawannya, itu tidak berarti dia tidak bisa menghindar. Dan untuk mengalahkannya, lawannya secara praktis harus mengeluarkan kemampuan roh tempur satu per satu. Meskipun serangan menghujani Tai Long seperti aliran deras, itu jelas bukan cerita lengkapnya. Persis seperti ini, ketika lawan meledakkan Tai Long beberapa kali ke tanah, sehingga bahkan rambutnya berdiri tegak, dan pakaiannya rusak, ketika dia yakin dia bisa mengalahkan Tai Long, dia terkejut menemukan bahwa dia tidak lagi punya. kekuatan roh yang cukup.

Dalam tim, Tai Long adalah perisai daging absolut, dan di bawah bimbingan Grandmaster, kekuatan pertahanannya telah meningkat satu langkah lebih jauh selama beberapa hari terakhir. Penampilan menyesal dari luar dan kemenangan sejati membuat wajahnya yang kaku menampakkan senyuman yang tulus. Lagipula, lawan yang dia kalahkan berasal dari Akademi Thunderclap!

'Kejutan menyenangkan' Tai Long untuk Akademi Thunderclap masih belum berakhir. Dalam pertarungan kedua, dengan kekuatan roh dan kemampuan roh yang sepenuhnya terfokus pada pertahanan, dia sekali lagi membuat lawannya kelelahan sampai mati.

Meskipun guntur dan kilat memiliki serangan yang kuat, itu masih kurang dari kemampuan menusuk terfokus dari elemen angin. Sampai lawan ketiga, ketika Tai Long akhirnya tidak dapat bertahan karena kehabisan kekuatan roh, dia masih menghabiskan sebagian besar kekuatan roh lawan sebelum kebobolan.

Orang kedua yang naik, Jing Ling, membuat lawannya semakin pusing. Semangatnya tidak dianggap terlalu brilian, tetapi sebagai sistem serangan ketangkasan, Spirit Master, tidak perlu meragukan kecepatan Jing Ling. Lawannya adalah sistem serangan kekuatan Spirit Master. Grandmaster hanya memberinya satu nasihat: Dodge.

Bahkan kemampuan roh yang paling tangguh masih harus mencapai targetnya untuk mendapatkan efek. Jing Ling jelas lebih cepat dari lawannya, dan tidak peduli seberapa cepat guntur itu, masih ada tanda-tanda sebelum digunakan. Jing Ling mengandalkan rasa penilaiannya yang tajam untuk beberapa kali satu demi satu menghindari serangan lawan, memaksa lawan untuk menggunakan kemampuan roh serangan skala besar untuk menghadapinya. Namun, ketika dia bersiap untuk menggunakan serangan berskala besar, sama seperti dua rekannya sebelumnya, dia menemukan kekuatan rohnya sudah dalam kondisi kritis. Dia masih makan terlalu banyak ketika dia mengalahkan Tai Long.

Sama seperti ini, Jing Ling hanya menggunakan satu kemampuan roh untuk mengalahkan lawannya. Menggambar empat final Akademi Thunderclap.

Ada perbedaan mendasar antara Penatua Roh dan Leluhur Jiwa, dan meskipun Jing Ling menggunakan taktik yang sama, guru pelatih Akademi Thunderclap telah dengan jelas melihat tujuannya. Siswa keempat yang naik ke panggung pada dasarnya tidak memberinya kesempatan, dan meledakkan Jing Ling keluar dari ring dengan dua kemampuan roh serangan skala besar berturut-turut.

Konsumsi kekuatan roh satu kali selalu lebih baik daripada saling menggiling satu sama lain. Guru Akademi Thunderclap segera mengungkapkan karakteristik lima belas ton guntur.

Yang ketiga naik dari Akademi Shrek adalah Huang Yuan. Dia tidak memiliki kekuatan pertahanan Tai Long atau kecepatan Jing Ling. Tapi memiliki Lone Wolf Spirit, dia menang dengan seimbang. Dengan serangan dan pertahanan yang seimbang, meskipun pada akhirnya dia juga kalah oleh serangan tirani dari Spirit Master keempat lawan, dia juga berhasil menyia-nyiakan sebagian besar kekuatan roh lawan.

Shrek Seven Devils akhirnya mengambil giliran. Orang keempat yang naik dari Akademi Shrek adalah Xiao Wu.

Meskipun Xiao Wu masih belum mencapai peringkat keempat puluh, kekuatan rohnya masih di peringkat tiga puluh sembilan, dan kekuatan roh lawannya sudah sebagian besar habis dan tidak dapat menggunakan kemampuan roh yang tangguh. Xiao Wu mengelak beberapa kali dan menyerang sekali, mengalahkannya dan menarik berikutnya.

Akademi Guntur, siswa kelima naik.

Lei Tian [1], sistem serangan kekuatan peringkat empat puluh dua Battle Spirit Master. Roh: Thunder Hawk [2].

Sudah lama tidak ada lagi rahasia di antara kedua belah pihak. Akademi Thunderclap belum pernah mengamati Akademi Shrek hanya satu atau dua hari. Tetapi bahkan mereka tidak menyangka bahwa mereka akan terus menerus dirugikan dalam pertarungan sebelumnya hari ini, dan lawan hanya mengirim beberapa tiga puluh sesuatu yang memberi peringkat Spirit Elders.

Pengaturan urutan pertempuran Grandmaster mungkin tampak sangat santai, tetapi itu dengan sempurna membalas lawan, mengeksploitasi keunggulan karakteristik mereka. Jika bukan karena nama Tang San tidak muncul dalam daftar Akademi Shrek untuk hari itu, mungkin sudah ada masalah dengan moral Akademi Thunderclap.

Para siswa kedua belah pihak telah mengungkapkan sejauh ini bukanlah anggota terkuat mereka, tetapi Dai Mubai dan Ma Hongjun keduanya sendirian mengalahkan tujuh lawan di pertandingan sebelumnya. Tidak perlu meragukan kekuatan mereka. Setidaknya sebelum giliran wakil kapten Akademi Thunderclap, mereka tidak memiliki peluang untuk menang. Oleh karena itu, siapa pun yang mendapat keuntungan di kompetisi yang melelahkan sebelumnya, juga akan mengambil inisiatif antara kedua belah pihak.

Saat ini, meskipun Xiao Wu agak lelah, dia hanya orang keempat yang muncul. Dan lawannya sudah berada di urutan kelima. Keuntungannya jelas sudah ada di pihak Akademi Shrek.

Lei Tian dengan dingin menatap Xiao Wu. Baginya saat ini, Xiao Wu bukanlah wanita cantik, tapi lawan. Orang luar tidak tahu peringkat internal Akademi Shrek. Setelah pertandingan sejauh ini, beberapa orang yang mempelajari Akademi Shrek mengetahui bahwa tiga orang paling berbahaya di Akademi Shrek adalah Tang San, Dai Mubai, dan Ma Hongjun. Meskipun Xiao Wu juga telah memperoleh banyak kemenangan sebelumnya, dengan hanya tiga cincin roh, perhatian yang dia tarik secara alami sedikit berkurang. Nama Shrek Seven Devils hanyalah sesuatu yang mereka gunakan di antara mereka sendiri. Akibatnya, bagi Lei Tian, ​​Xiao Wu tidak berbeda dari beberapa anggota sebelumnya yang muncul, dan hanya di sini untuk menggunakan kekuatannya.

Pertandingan yang mencapai tahap ini sudah menjadi momen kuncinya. Lei Tian tahu bahwa dia tidak bisa dibiarkan kalah dalam pertarungan ini, dan dia terlebih lagi harus mengalahkan Xiao Wu sambil menghemat kekuatan roh sebanyak mungkin. Dia tidak memiliki kepastian dalam menghadapi Dai Mubai di pertarungan berikutnya, tapi dia masih harus menghabiskan kekuatan Dai Mubai sebanyak mungkin untuk mempersiapkan pertarungan terakhir.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Blitzkrieg, ini adalah instruksi guru pelatih Akademi Thunderclap untuk Lei Tian.

Lei Tian segera melepaskan jiwanya, dan bersama dengan petir, sepasang sayap petir yang terdistorsi tiba-tiba terbuka. Cincin roh ketiganya berkilauan dengan pancaran ungu, tubuhnya melonjak.

Keuntungan untuk Spirit Master tipe terbang tidak perlu dipertanyakan lagi, ini menempatkan pengguna dalam posisi yang sangat tak terkalahkan melawan lawan tanpa kemampuan serangan jarak jauh. Tapi Lei Tian sekarang terbang ke langit bukan untuk menghindari serangan apa pun yang bisa dilancarkan Xiao Wu terhadapnya, melainkan untuk memperkuat serangannya sendiri.

Xiao Wu berdiri di sana dengan anggun, matanya yang indah mengikuti gerakan lawan, tetapi tanpa menggerakkan dirinya sendiri.

Melonjak di udara, Lei Tian merentangkan lengannya, cincin roh keempatnya menyala setelah yang ketiga, dua cincin roh ungu beresonansi satu sama lain. Bahkan sampai orang bisa merasakan elemen atribut petir di udara mengembun dengan ritme panik.

Untuk mengalahkan Xiao Wu dengan cepat, dia telah mengeluarkan metode serangan terkuatnya.

Mata Xiao Wu menyipit sedikit, tapi dia masih hanya menunggu dengan tenang, tangan kanan menarik kepang kalajengkingnya di depan, adik perempuan tetangga sebelah itu merasa memprovokasi perasaan lembut.

Dengan dua cincin cahaya berkedip secara bersamaan, ular biru ungu petir mulai melonjak dengan cepat di sekitar Lei Tian, ​​siluet biru tua muncul di belakang punggungnya, tepatnya avatar jiwanya, Thunder Hawk.

Ular demi ular petir terkondensasi pada avatar goshawk itu, dan berpusat pada tubuh Lei Tian, ​​membentuk bola biru ungu besar berdiameter lima meter dengan cahaya biru ungu di udara. Di bawah tarikan guntur dan kilat, seluruh langit tampak menjadi gelap. Petir yang semakin kental tampak seolah-olah akan meletus kapan saja, dan mata Lei Tian sekarang juga membiru.

Tekanan yang sangat besar membuat kerah baju Xiao Wu mengepak tanpa angin, tapi dia tetap tidak bergerak. Bukan karena dia tidak ingin mengganggu lawannya, tetapi dia tidak bisa.

Xiao Wu adalah seorang Spirit Master tipe pertempuran jarak dekat. Meskipun kemampuan melompatnya sangat kuat, dan dia juga memiliki Teleport untuk meningkatkan ketinggiannya, Akademi Petir jelas telah lama menganalisis karakteristiknya, dan ketinggian Lei Tian saat ini tepat di luar jangkauan Xiao Wu. Tidak peduli apa yang dilakukan Xiao Wu, mustahil untuk mencapai lawannya di udara.

Masih ada alasan lain mengapa Xiao Wu tidak mencobanya. Jika dia ada di udara, kesempatan untuk menghindar akan menjadi lebih kecil. Saat terkena kekuatan serangan penuh lawan, bagaimana dia bisa melawan?

Thunder Hawk tumbuh. Lei Tian pernah dengan sungguh-sungguh mendengarkan gurunya menggambarkan kemampuan Xiao Wu. Alasan dia bisa dengan tenang mengumpulkan guntur dan kekuatan kilatnya seperti ini, karena Xiao Wu tidak punya cara untuk menyerangnya.

Dalam sekejap, Thunder Hawk yang sangat besar itu telah tumbuh hingga lima meter. Tubuh Lei Tian diam-diam bergabung menjadi energi yang luar biasa, dan mata roh Guntur Hawk itu menjadi cerah. Itu adalah mata Lei Tian, ​​dan auranya segera mengunci Xiao Wu, Thunder Hawk yang sangat besar jatuh dari langit. Dengan cara dan tekanan yang tak tertandingi, jarak serangan termasuk jarak yang bisa diteleportasi Xiao Wu.

Tepat saat Lei Tian menunduk, Xiao Wu akhirnya bergerak. Dia langsung menggunakan kemampuan roh ketiganya, Teleportasi.

Sosoknya berkedip, Xiao Wu sudah lima meter jauhnya. Tapi lawannya sudah menguncinya, dan di bawah tarikan energi Thunder Hawk, secara otomatis sedikit berubah arah di udara, masih berlari menuju Xiao Wu. Tetapi pada saat ini, mata Xiao Wu bersinar.

Kemampuan roh kedua, Demon Confusion, diluncurkan.

Sinar cahaya merah muda keluar dari mata Xiao Wu. Begitu mereka bersentuhan dengan mata Thunder Hawk, energi yang sangat besar itu terhenti di udara. Dan pada saat ini, kaki Xiao Wu menekuk, dan dengan suara mendesing, melompat.

Ini mengambil inisiatif. Lawan secara alami sudah tahu tentang tiga kemampuan roh Xiao Wu. Sejak awal pertandingan, Lei Tian selama ini menghindari menatap mata Xiao Wu. Tetapi bahkan jika dia tahu, lalu apa? Ketika Xiao Wu menggunakan Teleportasi, Thunder Hawk berubah arah, ditarik oleh aura. Mata Thunder Hawk juga merupakan mata Lei Tian, ​​dan ketika Thunder Hawk berubah arah, Lei Tian secara alami tanpa sadar menoleh untuk melihat Xiao Wu. Dan tentu saja dia melihat mata merah muda Xiao Wu.

Siapa sangka bahwa tujuan Xiao Wu menggunakan kemampuan roh ketiganya sebenarnya hanya untuk membiarkan dia menggunakan kemampuan roh keduanya. Teleportasinya hanya untuk membuat lawan melihatnya.

Tapi dengan penggunaan ini, dan secara paksa menggunakan Demon Confusion untuk membongkar kunci lawan padanya, kakinya yang panjang langsung menembak Xiao Wu lebih dari sepuluh meter, sementara di luar jangkauan serangan Thunder Hawk.

Lei Tian hanya tertegun sejenak. Bagaimanapun, saat ini di bawah penggunaan penuh kekuatan roh dan dua kemampuan roh utama secara bersamaan, kekuatan mentalnya secara alami terkondensasi ke tingkat paling stabil yang bisa dicapai. Setelah menemukan kesalahannya, dia buru-buru mengendalikan dirinya untuk mengubah arah, mengunci Xiao Wu sekali lagi.

Tetapi, Lei Tian dengan sangat cepat menemukan bahwa dia sudah tidak dapat melakukannya.

Memang, kekuatan roh Xiao Wu pasti lebih rendah darinya, dan dia juga memiliki satu cincin roh yang lebih sedikit, dan dia lebih jauh di tanah. Tapi sekarang, setiap kali Lei Tian ingin mengunci Xiao Wu, dia akan segera diganggu oleh teleportasi Xiao Wu. Pada saat yang sama, setelah Xiao Wu berteleportasi, dia akan segera melompat ke samping. Teleportasi yang diikuti dengan lompatan bisa lolos dari jangkauan serangannya dalam sekejap, memaksa Lei Tian untuk mengubah arah, dan sekali lagi membidik Xiao Wu.

Ketika Xiao Wu melompat, dia akan dengan sengaja menggunakan Busur Pinggang, tubuhnya praktis tidak pernah berhenti, terus-menerus membuat perubahan besar ke arahnya, arah lompatannya selalu membawanya ke titik buta Thunder Hawk.

Seperti ini, Xiao Wu hanya perlu menggunakan Teleportasi untuk mengalihkan sasaran lawannya ketika dia tidak dapat menghindar, membuat Thunder Hawk tidak dapat memanfaatkan kekuatan serangannya.

Nasihat yang diberikan Grandmaster pada Xiao Wu benar-benar berkisar pada menghindar. Bahkan ketika dia memberikan nasihatnya, Grandmaster sudah mengantisipasi bahwa Xiao Wu akan bertemu dengan Lei Tian ini.

Meskipun Teleport menghabiskan banyak kekuatan roh, ini adalah kemampuan roh ketiga, dan bagi Xiao Wu yang sudah peringkat tiga puluh sembilan, itu bukanlah konsumsi yang tidak bisa dia tahan. Teleport tidak memiliki kekuatan serangan apapun, dan dalam hal kemampuan roh ketiga, konsumsi kekuatan rohnya cukup kecil.

Tapi Lei Tian berbeda. Dia secara berturut-turut menggunakan dua kemampuan roh terkuatnya, dan meskipun Thunder Hawk yang sangat besar itu tampak menyilaukan, pada saat yang sama itu terus menghabiskan cadangan kekuatan roh dan konsentrasinya. Setiap kali dia harus mengubah arah menghabiskan sejumlah besar kekuatan roh untuk dikendalikan. Di bawah pengeluaran yang lama ini, keuntungan asli dari superioritas udara berubah menjadi kerugian karena konsumsi kekuatan roh.

Grandmaster sudah lama memperkirakan apa yang akan dilakukan lawan, bahwa mereka akan membiarkan anggotanya di atas panggung menggunakan serangan paling kejam untuk mengalahkan lawan mereka. Strategi yang dia buat untuk Xiao Wu, pada dasarnya tidak termasuk pelanggaran apa pun.

Jika Lei Tian hanya tetap di tanah dan mengandalkan empat kemampuan roh dan keunggulan kekuatan roh untuk melakukan pertarungan normal dengan Xiao Wu, Xiao Wu pasti akan dikalahkan. Bagaimanapun, serangan guntur jarak jauh itu sendiri melawan kemampuan Xiao Wu, terutama ketika dia sudah agak dihabiskan dari sebelumnya.

Tapi seperti yang Grandmaster duga, Lei Tian ingin mengalahkan Xiao Wu dalam satu gerakan, jadi biarkan Xiao Wu melatih metode pertempuran yang paling dia banggakan sampai tingkat tertinggi. Faktanya, ketika Xiao Wu telah berlatih untuk ini, targetnya adalah Ma Hongjun, menggunakan Phoenix Ascension dan kapan saja bersiap untuk menyerangnya dengan Phoenix Cry Heaven Strike.

Ketika pertandingan mencapai momen ini, itu sudah benar-benar tanpa ketegangan.

Pada akhirnya Lei Tian tidak tahan Xiao Wu menghabiskan kekuatan rohnya. Dia ditarik ke bawah oleh dua kemampuan roh yang hebat dan, tidak mampu mengendalikan pemboman Thunder Hawk simbolis, dia hanya meninggalkan lubang besar di tengah ring. Tanpa perlu Xiao Wu menyerang sekali pun, Lei Tian yang sudah usang kehilangan kemampuan untuk melanjutkan pertarungan. Jadi dia memperoleh kemenangan di pertandingan ini.

Pada tahap pertandingan ini, wajah para anggota Akademi Thunderclap begitu berat hingga sepertinya air akan menetes keluar. Akademi Shrek telah mengungkapkan empat orang, dan Xiao Wu jelas juga seperti anak panah di akhir penerbangannya, tetapi Spirit Master peringkat empat puluh mereka masih belum bertarung, dan mereka sudah mengalahkan lima orang. Meskipun Tang San tidak ada dalam daftar nama mereka, Akademi Thunderclap masih tahu bahwa memenangkan pertandingan ini akan sangat, sangat sulit.

Di kursi hakim, sepanjang pertarungan ini mata kaisar Xue Ye bersinar lagi dan lagi,

"Bagus, Akademi Shrek yang bagus. Saya tidak menyangka bahwa ketika mereka menghadapi Akademi Thunderclap, mereka masih bisa menang dengan mudah. Sedemikian rupa sehingga bahkan Tang San tidak perlu muncul. "

Ning Fengzhi tersenyum dengan tenang, berkata:

"Yang Mulia, saya tidak tahu apakah Anda dapat melihat bagaimana Akademi Shrek bisa meraih kemenangan berturut-turut dalam kompetisi ini?"

"Tentu saja itu kekuatan. Anak-anak ini rupanya lebih kuat daripada saat di kualifikasi. Mereka memang sangat kuat sebagai sebuah tim, tapi saya pikir mereka lebih kuat secara individu. Si lemak kecil peringkat empat puluh itu bahkan tidak keluar di kualifikasi. Tidak heran jika guru sekolah Ning optimis tentang mereka. "

Ning Fengzhi menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, berkata:

"Yang Mulia, Anda hanya melihat setengah. Dalam pengamatan saya yang cermat, dalam pertandingan hari ini, Akademi Shrek jelas berubah. Apa yang kamu katakan benar. Kekuatan mereka tampaknya telah meningkat, ini seharusnya merupakan efek dari pertempuran terus-menerus dan kemajuan kultivasi mereka. Tapi meski seperti ini, mereka tetap tidak bisa memiliki keuntungan sebesar ini. Hanya dengan mengirimkan beberapa orang yang bukan merupakan bagian dari kekuatan utama mereka, mereka telah mengalahkan lima siswa Akademi Thunderclap, dan masih ada dua Guru Roh peringkat keempat puluh di antara mereka. Ini tidak sesederhana hanya kekuatan. Dalam hal kekuatan, Akademi Shrek tidak mungkin mencapai ini. "

[1] (雷 天) "Surga Petir"

[2] (é›· é¹°)