Soul Land 1 – Chapter 132 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 132 | Baca Novel Online

Chapter 132

Delapan Puluh Satu Ayunan

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

"Rongrong. Apa yang sedang kamu lakukan?"

Oscar menutup pintu sambil lalu.

Ning Rongrong berbalik dan berjalan masuk. Oscar saat ini lebih memperhatikan penampilannya daripada sebelumnya. Dia dicukur bersih, rambutnya juga disisir rapi, mengenakan pakaian standar Sekolah Seven Treasure Glazed Tile dari emas pucat, semakin menonjolkan fitur tampannya.

Terutama mata besar yang bahkan membuat para gadis cemburu, membuat Ning Rongrong semakin takut untuk menatap matanya.

Menangkap Ning Rongrong dalam beberapa langkah, Oscar mengeluarkan sesuatu dari dadanya dan meletakkannya di atas meja.

"Baru saja dalam perjalanan lewat, saya melihat bahwa lampu Anda masih menyala dan datang. Kenapa kamu tidak istirahat selarut ini? "

Ning Rongrong memunggungi Oscar, berkata:

Aku akan segera tidur.

Setelah Oscar bergabung dengan Seven Treasure Glazed Tile School, Ning Fengzhi telah mengizinkannya langsung bergabung dengan sekte dalam. Faktanya, mayoritas absolut sekte dalam adalah murid yang berhubungan langsung dengan Tujuh Harta Karun Tile School, hanya Spirit Masters luar biasa yang bisa masuk.

Saat Ning Fengzhi menyatakan di depan semua sekte bahwa Oscar akan langsung memasuki sekte dalam, dia tidak tahu berapa banyak tatapan cemburu dan iri yang menimpanya.

"Setelah itu ketika Anda tidak bisa selalu begadang seperti ini. Itu tidak baik untuk tubuh, dan itu akan membuatmu menua sebelum waktunya. "

Oscar menggoda.

Ning Rongrong berkata:

"Umurku empat belas, berapa umurku?"

Mendengar suaranya, Oscar tidak bisa menahan diri untuk terlihat terganggu. Ning Rongrong sudah lama tidak berbicara dengannya seperti ini. Sepertinya suasana hatinya agak salah hari ini.

"Rongrong, apa yang terjadi? Apakah kamu sakit?"

Oscar bertanya dengan suara rendah.

Ning Rongrong tidak menjawab. Awalnya dia sudah mengumpulkan cukup keberanian, tetapi ketika dia melihat Oscar, untuk beberapa alasan keberanian di dalam hatinya menyusut. Ketika akhirnya mencapai mulutnya, dia tidak bisa mengatakannya.

Melihat Ning Rongrong tidak angkat bicara, Oscar tidak bisa menahan cemberut. Sambil mendesah ringan, dia berkata:

"Kalau begitu aku akan kembali dulu. Beristirahatlah lebih awal. Aku membawakan ini untukmu untuk dimakan, dimakan dan kemudian tidur. Ini kue yang bagus untuk pencernaan. "

Mengangkat tangannya untuk menyentuh rambut panjang Ning Rongrong, namun pada akhirnya tetap menahan diri. Dia dengan enggan melirik sosok cantik Ning Rongrong dari belakang, lalu berbalik untuk pergi.

Ketika Ning Rongrong mendengar Oscar mengatakan bahwa dia telah membawakan makanannya, dia tidak bisa lagi menahan air mata di matanya.

Oscar.

Dia tiba-tiba berteriak.

Oscar memulai dan berhenti. Ketika dia baru saja berbalik, angin harum menghantam wajahnya, saat Ning Rongrong melompat ke pelukannya seperti burung layang-layang, bergegas dengan keras ke pelukannya. Memegang erat pinggangnya.

Setelah kejutan singkat, Oscar perlahan bereaksi. Meskipun Ning Rongrong sudah setuju untuk pergi bersamanya, selama beberapa hari ini, mereka tidak pernah sedekat sekarang.

Aroma lembut giok yang lembut memenuhi lengannya, perasaan semacam itu begitu menyenangkan hingga sulit untuk dijelaskan. Memutar tangannya untuk berpegangan pada Ning Rongrong, denyut nadi Oscar melonjak tak terkendali.

Seorang pria dan wanita sendirian di sebuah kamar, wanita cantik itu melemparkan dirinya ke pelukannya.

Oscar bukanlah seorang pria terhormat, segala macam pikiran fantastis muncul di dalam hatinya.

Namun, dengan sangat cepat dia merasa ada yang tidak beres. Karena tubuh lembut Ning Rongrong bergerak-gerak sedikit di pelukannya.

Dadanya berangsur-angsur menjadi lembab.

"Rongrong, ada apa?"

Oscar bertanya agak menyesal. Satu tangan dengan lembut membelai rambut panjang halus Ning Rongrong, dia bertanya dengan tenang.

"Kenapa kamu begitu baik padaku? Mengapa?"

Ning Rongrong berkata, tersedak oleh isak tangis.

Oscar perlahan tersenyum, berkata dalam hatinya, 'jadi gadis ini biarkan aku merasa terharu'. Dalam hati tidak bisa menahan rasa bangga, dia berkata sambil tersenyum:

"Datang ke Seven Treasure Glazed Tile School, kaulah satu-satunya yang aku kenal, dan juga orang yang paling kucintai. Jika saya tidak baik kepada Anda, saya akan menjadi baik untuk siapa? Aku sudah lama tanpa orang tua, dan ketika Surga telah mengirimmu kepadaku, jika aku tidak tahu apa yang harus disayangi, bukankah itu memalukan niat baik Surga? "

Oscar awalnya menghibur Ning Rongrong, tetapi siapa yang bisa membayangkan bahwa sebelum dia selesai berbicara, Ning Rongrong sudah meledak menangis keras. Tangan yang menahannya juga menegang.

Merasakan rasa sakit Ning Rongrong, Oscar agak bingung. Perasaan indah sebelumnya benar-benar lenyap, dia tidak tahu bagaimana cara terbaik menghibur Ning Rongrong kali ini.

"Rongrong, jangan menangis, air matamu menghancurkan hatiku. Apa yang terjadi? Katakan padaku. Selama saya bisa melakukannya, saya pasti akan membantu Anda. "

Tangisan Ning Rongrong berangsur-angsur mereda, memegang erat pinggang Oscar, benar-benar mengubur tubuhnya di pelukannya, menundukkan kepalanya, tidak berani menatapnya, dia hampir tergagap:

"Tahukah kamu? Kita tidak akan pernah bisa bersama. "

Pada awalnya, Oscar tidak mendengarnya dengan jelas. Ketika Ning Rongrong mengulangi dirinya sekali lagi, dia segera merasa seperti tersambar petir, seluruh tubuhnya bergetar hebat, dia menggenggam wajah menawan Ning Rongrong dengan kedua tangan dan mengangkat kepalanya,

"Rongrong, apa yang kamu katakan?"

Suara Oscar agak gemetar. Dia tidak pernah mencintai seseorang sepenuh hati seperti sekarang, tetapi, apa yang dikatakan Ning Rongrong, bagaimana dia bisa menanggungnya?

Gigi keperakan Ning Rongrong terkatup. Dia tahu bahwa jika dia tidak mengatakan yang sebenarnya kali ini, itu hanya akan menyakiti Oscar di masa depan. Menutup matanya, dia menahan rasa sakit di hatinya, berkata:

"Kubilang, tidak mungkin kita bisa bersama. Maafkan saya."

"Maaf?"

Oscar menatapnya dengan bodoh, senyum aneh muncul di wajahnya.

"Rongrong, apa kamu tahu? Saya sangat jarang bercukur sebelumnya, saya tidak pernah peduli pada orang lain. Bahkan jika dekan Flender berkata bahwa saya adalah seorang jenius, saya masih tidak ingin berkultivasi. Saya hanya ingin menjalani hidup saya dengan tenang dan bahagia. "

"Sampai aku bertemu denganmu. Ketika saya melihat Anda untuk pertama kalinya, saya tidak bisa tidak menyukai mien Anda yang seperti peri. Suatu ketika ketika Anda sombong dan mendominasi, bahkan pada saat itu, bayangan Anda di hati saya tidak pudar. Hanya saya yang mengatakan pada diri saya sendiri bahwa itu tidak mungkin bagi Anda dan saya. Anda adalah putri tertua yang luar biasa dari keluarga yang berpengaruh, tetapi saya hanya seorang Guru Jiwa biasa. "

"Tepat ketika saya ingin menghapus kehadiran Anda di hati saya sejauh mungkin, Anda mulai berubah. Dengan bantuan semua orang, Anda tidak lagi seperti sebelumnya. Kamu mulai menjadi lembut, memprovokasi kasih sayang orang-orang bahkan lebih. Kesalahanmu berangsur-angsur menghilang, dan bayanganmu, juga menjadi semakin jelas di hatiku. Sampai hari itu, ketika kamu mengatakan kepadaku bahwa kamu ingin pergi denganku untuk sementara, tahukah kamu apa yang aku rasakan? Bahkan untuk seratus tulang roh, saya masih tidak akan menukar perasaan saat itu. Saya percaya, bahwa musim semi saya telah tiba. "

"Untuk bisa bersamamu di masa depan, untuk mendapatkan pengakuan ayahmu, saya mulai mempertaruhkan hidup saya pada kultivasi. Apa yang paling saya sukai sebelumnya adalah tidur, tetapi sejak hari itu, saya praktis tidak pernah tidur, setiap hari berlalu terus-menerus berkultivasi. Bahkan saat sendirian, saat kesakitan, selama aku mengingat senyumanmu, aku bisa dengan mudah menyingkirkan rasa sakit itu. Saya menemukan, bahwa saya benar-benar mencintaimu. Mungkin saya rendah, setiap kali Anda dalam bahaya, ketika saya bisa melindungi Anda, saya selalu merasa gembira. "

Air mata mengalir di pipi Oscar. Dia secara bertahap melepaskan wajah Ning Rongrong, selangkah demi selangkah perlahan mundur. Apa yang diungkapkan matanya bukanlah kesedihan, melainkan cahaya yang mendekati keputusasaan.

"Anda tidak mengatakannya. Oscar, saya, saya …… ​​"

Oscar tersenyum, mencibir, bukan pada Ning Rongrong, tapi pada dirinya sendiri,

"Saya benar-benar bodoh. Saya sebenarnya sudah tahu itu tidak mungkin bagi kami. Sebagai putri tertua dari Sekolah Ubin Kaca Tujuh Harta Karun, bagaimana Anda bisa bersama dengan anak miskin seperti saya? Tidak peduli berapa banyak usaha yang saya lakukan, masih tidak mungkin bagi saya untuk berada di panggung yang sama dengan Anda. Di masa depan, Anda adalah guru sekolah Seven Treasure Glazed Tile School. Dan saya? Tidak ada. Saya benar-benar terlalu bodoh. Namun, mengapa Anda berbohong kepada saya? Mengetahui itu tidak mungkin, mengapa Anda memberi saya kesempatan itu? Mengapa?"

Mendengar raungan histeris Oscar yang praktis, Ning Rongrong dengan keras mengangkat kepalanya. Matanya sudah merah karena menangis, dan dia sama-sama balas meraung,

Karena aku juga mencintaimu.

"Apa katamu?"

Oscar tercengang. Melihat wajah merah Ning Rongrong, keputusasaan di matanya sekali lagi meningkat menjadi kilau penuh harapan.

Ning Rongrong memandang Oscar, air mata membuat matanya kabur:

"Ya, pada awalnya, saya tidak pernah mempertimbangkan Anda. Meskipun Anda sangat tampan, saya telah melihat pria tampan sejak saya masih kecil. Tetapi, secara bertahap saya menemukan, bahwa Anda benar-benar baik kepada saya. Bagi saya, Anda bisa menginvestasikan segalanya. Ini masih tidak penting, saat Anda mulai bekerja keras dalam berkultivasi, ketika Anda secara alami akan memblokir di depan saya setiap kali kami bertarung, hati saya ditaklukkan oleh Anda sedikit demi sedikit. Hari itu, berjanji untuk pergi denganmu, itu tidak bohong. Karena saya ingin melihat dengan jelas, tempat apa yang sebenarnya Anda miliki di hati saya. "

"Ketika kita benar-benar bersama, ketika saya dapat melihat Anda setiap hari, melihat Anda semakin kurus dari hari ke hari karena berkultivasi dengan keras, saya mengerti bahwa yang Anda lakukan hanyalah untuk saya. Tanda Anda di hati saya juga secara bertahap tumbuh lebih besar. Saya menemukan bahwa keengganan saya untuk berpisah dengan Anda semakin kuat dan kuat. Awalnya, saya seharusnya sudah memberi tahu Anda sejak lama, tidak mungkin bagi kita untuk bersama, tetapi, saya benar-benar tidak bisa mengatakannya. Bukannya aku tidak tega menyakitimu, tapi aku tidak ingin melepaskan perasaan itu. Perasaan seperti itu seharusnya disebut cinta. "

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

"Oscar, saya tahu berapa banyak yang telah Anda investasikan untuk saya, tetapi apakah Anda tahu penderitaan di hati saya? Saya terus-menerus mengatakan pada diri saya sendiri bahwa, setelah turnamen selesai, saya akan memberi tahu Anda faktanya. Seperti itu saya tidak akan mempengaruhi kultivasi Anda. Tapi, di dalam hatiku, aku tidak ingin mengatakan yang sebenarnya, karena aku tidak ingin meninggalkanmu. Saya tidak ingin meninggalkan pria pertama yang saya cintai dalam hidup saya. Apakah kamu mengerti?"

Jika Oscar sebelumnya dapat digambarkan sebagai agak ragu-ragu, maka ketika dia sekarang mendengar tangisan Ning Rongrong dan isak keluhan, hatinya perlahan melunak.

Melihat air mata terus mengalir di wajah Ning Rongrong, mendengarkan dia mengutarakan pikirannya, Oscar menemukan untuk pertama kalinya bahwa apa yang telah dia investasikan tidak sia-sia. Ini adalah pertama kalinya mereka berdua mengungkapkan isi hati mereka, dan tatapan Oscar mulai menjadi lembut.

"Lalu kenapa kamu bilang kita tidak bisa bersama?"

Suaranya perlahan-lahan menenangkan, dia menanyakan pertanyaan di benaknya.

Nong Rongrong berkata sambil menangis:

"Karena aturan sekolah. Anda juga tahu bahwa tujuh murid yang berhubungan langsung dengan Sekolah Ubin Kaca Harta Karun kami semuanya adalah tipe pendukung Spirit Masters. Meski memiliki kemuliaan dari semangat support nomor satu, nyatanya kami tidak pernah bisa melepaskan diri dari fakta bahwa kami tidak memiliki kekuatan menyerang. Ini juga mengapa saya awalnya mendekati saudara ketiga untuk membuat senjata tersembunyi itu. Oleh karena itu, dalam peraturan sekolah, semua pasangan dari murid yang berhubungan langsung harus menjadi Spirit Master pertempuran dengan kekuatan yang luar biasa, untuk melindungi kita. Jika itu adalah murid terkait lainnya, mungkin masih ada kesempatan untuk fleksibilitas. Tapi aku adalah putri tunggal ayahku, dan satu-satunya calon pewaris Sekolah Ubin Kaca Tujuh Harta Karun. Tidak mungkin ayah saya bisa menyesuaikan diri dengan aturan ini untuk saya. Saya hanya dapat menemukan pasangan masa depan yang dapat menggunakan kekuatan roh untuk melindungi saya. "

Oscar memandang Ning Rongrong dengan bingung,

"Ini alasan kita tidak bisa bersama? Karena saya adalah Spirit Master tipe pendukung? "

Ning Rongrong mengangguk dengan mata berkaca-kaca.

"Sekolah Seven Treasure Glazed Tile School kami tidak pernah mendiskriminasi Spirit Masters biasa. Selama Anda masuk sekolah, sekolah akan memperlakukan Anda dengan tulus. Tetapi saya tidak memiliki kekuatan untuk mengubah aturan ini. Bahkan ketika saya menjadi master sekte. Aku tahu kamu baik padaku, dan aku juga sangat menyukaimu. Tapi, jika kita teruskan, itu hanya akan lebih menyakitkan di masa depan. Saya tidak ingin menenggelamkan Anda dalam rasa sakit ini. Sakit sebentar lebih baik daripada sakit berkepanjangan, masih belum terlambat untuk memberitahu Anda sekarang. Anda enam belas tahun. Anda masih memiliki masa depan yang indah. Maafkan aku, Oscar. Benar-benar maaf …… "

Pada titik ini, isak tangis membuatnya tidak dapat berbicara.

Oscar memandang Ning Rongrong dengan getir. Bisakah dia benar-benar menyalahkannya untuk ini?

Tidak, tentu saja tidak. Ini bukan salah Ning Rongrong. Ketika dia mendengar Ning Rongrong mengatakan dia mencintainya, bagian paling lembut dari hatinya sudah tersentuh sepenuhnya.

Baginya, yang Ning Rongrong rasakan baginya lebih penting dari apapun.

"Sangat terlambat. Sudah terlambat. Bahkan jika saya baru berusia enam belas tahun, dalam hati saya, tidak akan pernah ada ruang untuk wanita kedua. Rongong apa kamu tahu? Sudah terlambat bagimu untuk memberitahuku sekarang. Aku mencintaimu, selamanya, bahkan jika laut mengering dan bebatuan menjadi lunak, ini tidak akan berubah. "

Kemegahan yang tak tertandingi berkedip di mata bunga persik Oscar. Mengambil beberapa langkah ke depan, dia meraih bahu Ning Rongrong.

"Rongrong. Lihat saya."

Suara Oscar tiba-tiba menjadi tenang.

Ning Rongrong menatap kosong, mengangkat kepalanya untuk menatapnya. Tiba-tiba, dia melihat cahaya khusus di mata Oscar yang belum pernah dia lihat sebelumnya, cahaya yang hanya dia lihat di mata Tang San dan Dai Mubai di final Turnamen Elite Akademi Master Jiwa Lanjutan Kontinental.

"Rongrong, dengarkan aku. Saya tidak akan menyerah. Saya tidak akan pernah menyerah. Saya sangat senang, karena ini pertama kalinya saya mendengar Anda mengatakan bahwa Anda menyukai saya. Ada kesulitan di hadapan kita, tetapi selama kita saling mencintai, kesulitan itu mungkin tidak dapat diatasi. Aturan Sekolah Tujuh Harta Karun Genteng Anda tidak lebih dari harapan bagi murid yang berhubungan langsung untuk memiliki perlindungan yang kuat. Sayangnya, saya tidak bisa melakukan itu sekarang, saya hanya seorang Spirit Master tipe makanan, tapi itu tidak berarti itu tidak akan pernah mungkin bagi saya. Rongrong, maukah kamu menungguku? Beri aku sepuluh tahun, aku pasti akan menemukan cara untuk menjadi kuat, cara mendapatkan kekuatan untuk melindungimu. "

Tidak peduli apa, Ning Rongrong tidak menyangka Oscar akan bereaksi seperti ini. Melihat cahaya membandel di matanya, dia tiba-tiba menemukan bahwa pria ini layak untuk diandalkan. Praktis tanpa ragu sedikit pun, dia mengangguk.

Melepaskan cengkeramannya di pundak Ning Rongrong, Oscar berbalik dengan tajam, semua keengganan untuk berpisah sepenuhnya tersembunyi di bagian terdalam hatinya,

"Rongrong, aku pergi. Sepuluh tahun, tunggu sepuluh tahun untukku. Setelah sepuluh tahun, jika saya masih belum kembali, menikahlah. Jika saya berhasil, saya pasti akan kembali untuk mencari Anda. Dalam sepuluh tahun, Anda akan berusia dua puluh empat tahun, dalam masa prima Anda. Selama saya tidak mati, saya akan berhasil. "

Selesai berbicara, Oscar tidak berhenti, berlari seperti embusan angin. Dia tidak akan tinggal lebih lama di Seven Treasure Glazed Tile School. Dia tahu bahwa dia tidak akan pernah bisa menemukan jawaban yang benar di sini. Dia harus pergi, harus meninggalkan tempat ini, pergi ke dunia luar untuk mencari hal-hal yang dia butuhkan. Bisakah Spirit Master sistem makanan benar-benar tidak melindungi orang yang dia cintai?

Tidak, dia yakin dia bisa mencapainya. Untuk cinta yang keras kepala di hatinya, bagaimanapun dan bagaimanapun, dia akan mencapainya.

Melihat Oscar menghilang kembali, Ning Rongrong sudah bodoh. Pada saat ini, dia dengan jelas menemukan bahwa dia tidak bisa mengendalikan hatinya agar tidak jatuh cinta pada pria tampan yang baik padanya, yang menginvestasikan segalanya untuknya. Dia enggan melihatnya pergi, dia benar-benar ingin dia tinggal, tetapi dia tahu bahwa jika dia berkata begitu, dia dan dia akan benar-benar selamanya tidak dapat bersama.

Desahan muram bergema di belakang Ning Rongrong, sebuah tangan besar yang kuat jatuh di bahunya.

"Gadis bodoh, jangan menangis. Jika dia benar-benar bisa kembali dalam sepuluh tahun, mungkin Anda benar-benar akan bisa bersama. "

Ning Rongrong berbalik, menatap Ning Fengzhi yang diam-diam muncul di beberapa titik. Dia melemparkan dirinya sendiri dengan keras ke pelukan ayahnya dan kehilangan suaranya karena air mata pahit.

Pedang Douluo Chen Xin dan Bone Douluo Gu Rong berdiri di sana dengan tenang. Dua Judul Douluo yang hebat itu saling berhadapan, dan Pedang Douluo yang selalu pendiam tiba-tiba berkata:

"Misalkan seiring berjalannya waktu, anak ini bukanlah sesuatu di dalam kolam. Seperti yang dia katakan sendiri, jika dia tidak mati dalam sepuluh tahun, maka setelah sepuluh tahun, dia pasti akan mengejutkan dunia Guru Jiwa. Kejutkan kami. Biarkan dia marah sendiri. "

Ning Rongrong, sebagai pewaris kepala sekolah, memiliki begitu banyak kebisingan muncul di sisinya, bagaimana Ning Fengzhi dan yang lainnya tidak menyadarinya? Ketiganya sudah lama ada di sini, dan juga mendengar sebagian besar diskusi Ning Rongrong dan Oscar, bahkan jika mereka tidak mengungkapkan diri. Saat Ning Fengzhi mendengar keputusan akhir Oscar, matanya bersinar karena kekaguman.

The Shrek Seven Devils, mereka benar-benar bukan karakter biasa. Mungkin bakat anak ini tidak bisa dibandingkan dengan Tang San, tetapi tekad teguh yang tersembunyi di dalam hatinya sudah cukup untuk mengatasi banyak masalah.

Ning Fengzhi tidak menahan Oscar. Dia juga ingin melihat kejutan seperti apa yang bisa diberikan anak muda ini padanya di masa depan. Jika keterkejutan itu cukup untuk mengimbangi peraturan sekolah, maka dia tidak akan keberatan menjadi ayah mertuanya.

……

Putong.

Tang San tidak jelas berapa kali dia diledakkan ke dalam kolam.

Air terjun deras setinggi dua ratus meter menghantam dengan kekuatan yang sangat besar, ini adalah sesuatu yang hanya bisa dia pahami dari pengalaman.

Dengan kekuatan roh tersegel, apalagi berlatih dengan palu di air terjun, bahkan mendaki ke atas batu bundar besar pun sulit dicapai. Tiga hari penuh telah berlalu, dan Tang San tidak pernah berdiri kokoh di atas batu yang sangat licin itu. Dia bahkan belum pernah mengayunkan palu.

Setiap hari dia akan menghabiskan seluruh energinya, dengan susah payah naik ke darat, memulihkan energinya, dan sekali lagi kembali berusaha di bawah air terjun.

Temperamen Tang San selalu dikenal karena ketekunan, dia tidak pernah tahu apa pun yang disebut kekalahan.

Jika pertama kali tidak berhasil dia akan melakukannya dua kali, jika dua kali tidak berhasil maka tiga kali. Dia sangat yakin bahwa akan ada alasan untuk apa yang ayahnya minta dia lakukan.

Di bawah pengaruh tulang tengkorak kebijaksanaan, Tang San mulai menentukan tingkat kemulusan batu itu, mulai menentukan kekuatan tumbukan air, mencari tempat terbaik untuk memotong untuk berdiri di atas batu, dan mulai dengan susah payah menghindari benturan air.

Memanfaatkan setiap fraksi kekuatan di setiap bagian tubuhnya.

Palu tempa yang berat pasti membantunya. Semakin berat dia, semakin sulit untuk dilempar ke dalam kolam.

Tang Hao selalu duduk bermeditasi di gua yang dibuatnya, tidak pernah memperhatikan apa yang dilakukan Tang San. Tang San telah menimbun banyak air minum dan makanan di Dua Puluh Empat Jembatan Terang Bulan, cukup untuk membiarkan dua orang bertahan selama sebulan.

Karena itu, di bulan ini, Tang San tidak pergi memetik buah.

Setiap kali dia datang untuk beristirahat, dia akan memisahkan beberapa makanan dan membawanya ke gua ayahnya, mengaturnya di depan ayahnya.

Setelah makan dia akan segera istirahat, dan setelah energinya pulih dia menceburkan diri ke dalam air.

Tang Hao sesekali membuka matanya, tatapannya tanpa sadar tertuju pada Tang San. Melihat putranya lagi dan lagi dilesatkan ke bawah dan naik lagi, matanya akan menunjukkan kepuasan yang samar.

'Anak bodoh, tahukah kamu? Air terjun ini adalah palu untuk menempa Anda. Yang ditempa adalah tubuh Anda. Sebagai satu-satunya Pengrajin Ilahi di Benua, yang ingin saya lakukan adalah menempa diri Anda sendiri menjadi alat ilahi sejati. '

Lima detik. Dia akhirnya bertahan selama lima detik.

Pada hari kelima, Tang San sudah bisa bertahan di atas batu selama lima detik.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Akhirnya di hari kelima, Tang San bisa bertahan selama lima detik di atas batu bulat.

Bahkan tanpa bantuan kekuatan roh, berdiri di atas batu, tubuhnya dapat bergerak dengan lembut sesuai dengan ritme Langkah Membingungkan Bayangan Hantu, melepaskan kekuatan hantaman dari air terjun, sejauh mungkin menemukan posisi terbaik untuk menahan serangan itu.

Bahkan ketika sulit bernapas, dia tetap bertahan untuk setiap saat yang memungkinkan.

Bagi Tang San, tidak diragukan lagi ini adalah awal yang baik. Seperti yang mereka katakan, semua hal sulit pada awalnya. Ketekunan pertama tidak diragukan lagi adalah yang paling menyakitkan. Tang San tidak hanya harus menanggung hantaman air terjun yang kejam, tetapi dia masih harus menahan rasa sakit sambil tidak dapat menggunakan kekuatan roh.

Sama seperti orang dewasa yang tiba-tiba berubah menjadi anak kecil, ketika kekuatan tiba-tiba turun, seseorang perlu waktu untuk menyesuaikan diri.

Dan lima hari hanya saat ini untuk adaptasi. dalam lima hari, dalam percikan air yang konstan, rasa sakit karena tidak dapat menggunakan Skill Surga Misterius berangsur-angsur memudar. Mengandalkan peningkatan kecerdasan tengkorak kebijaksanaan, dia secara bertahap memahami teknik itu.

Sejak hari keenam, waktu dia bisa bertahan di batu bundar meningkat secara geometris, dan dia juga akhirnya bisa mulai mengayunkan palu tempa di tangannya.

Menggunakan kekuatan pada batu bundar yang licin dan halus tidak diragukan lagi merupakan masalah yang sangat menyakitkan. Tetapi Tang San cerdik, dia tidak dengan cemas mulai mempraktikkan Metode Palu Angin Pemecah Gangguan, dan lebih dulu menyesuaikan dirinya dengan kekuatan air terjun sejauh mungkin, berusaha keras untuk mengontrol keseimbangannya, membiarkan air terjun itu membasuh. dia.

Ketika Tang San akhirnya bisa berdiri teguh di bawah air terjun tanpa terlempar ke dalam air, Tang Hao akhirnya memberinya nasihat.

Mengolah. Kembangkan kekuatan roh. Tentu saja, bagi Tang San, itu menumbuhkan Keterampilan Surga Misterius.

Untuk sementara Tang San tercengang dengan kata-kata ayahnya. Kekuatan internal Keterampilan Surga Misteriusnya sudah disegel, bagaimana dia masih berkultivasi? Tetapi karena dia benar-benar berkultivasi, dia menemukan bahwa segel yang diberikan ayahnya sangat aneh. Meskipun dia tidak bisa menggunakan kekuatan internal Mysterious Heaven Skill, itu tidak mempengaruhi budidayanya.

Setiap kali dia mulai menumbuhkan kekosongan di tubuhnya, setelah mengedarkan kekuatan internal yang terkumpul sekali, itu akan secara otomatis bergabung ke dalam segel yang berapi-api itu, menyatu dengan kekuatan internal aslinya sendiri.

Meskipun Tang San tidak dapat merasakan sejauh mana Keterampilan Surga Misteriusnya berkembang seperti ini, setelah berkultivasi, kecepatan pemulihan tubuhnya jelas akan dipercepat.

Oleh karena itu, mulai hari ini, Tang San akan berlatih selama enam jam setiap hari, berlatih di bawah air terjun untuk sisa waktu.

Hong——

Palu tempa menyebabkan percikan besar di dalam air terjun, berputar sekali, dan kembali melewati kepala Tang San.

Keberhasilan. Tang San bersuka cita. Namun ia hanya bergembira sesaat, karena dengan keinginannya yang goyah, air terjun itu menghempaskan dirinya ke dalam kolam.

Hari ini sudah hari kelima belas sejak datang ke sini. Setelah usaha yang tak henti-hentinya, dia akhirnya bisa berhasil melakukan ayunan Angin Pembelah Disorder pertama, tanpa tergelincir dari batu bundar dari gaya.

Dengan ayunan pertama datang yang kedua. Dengan pelatihan konstan Tang San, Metode Palu Angin Pemecah Gangguan mulai muncul di tangannya.

Palu tempa sama sekali tidak ada Clear Sky Hammer, dan beratnya tidak terlalu mengerikan. Terlebih lagi, bobotnya bisa membantu Tang San berdiri dengan mantap di atas batu. Lambat laun, Metode Palu Angin Pemecah Gangguannya semakin terampil karena berlatih di air terjun.

Pada awalnya dia hanya bisa menyebabkan beberapa cipratan, tapi saat menari itu akan tahan terhadap elemen. Itu seperti penghalang bundar di bawah air terjun, terus-menerus menghalangi gemericik air terjun, air bermekaran dalam percikan besar.

Frekuensi ayunan palu tempa dengan cepat dan mantap meningkat. Dalam sekejap, tiga bulan telah berlalu.

Hong——

Ayunan terakhir terjadi. Tubuh Tang San melonjak seperti peluru artileri, bertemu dengan air terjun yang menghantam selama sepuluh meter. Dalam jarak sepuluh meter, air yang jatuh dipukul mundur ke sungai, dan di bawah dorongan sosoknya, mengeluarkan gemuruh ledakan yang sangat besar. Bahkan pelangi yang menyelimuti kolam itu berubah tidak teratur pada saat ini.

Itu tentu saja bukan sesuatu yang bisa dicapai Tang San dengan kekuatannya saat ini, melainkan milik Metode Palu Angin Pemecah Gangguan.

Satu ayunan lebih kuat dari yang terakhir, kekuatan ayunan itu tumpang tindih. Jika bukan karena kualitas batin dari fisik Tang San yang sangat kuat, dampak yang sangat besar itu akan cukup untuk merobek otot dari tulangnya.

Saat sembilan kali sembilan, delapan puluh satu ayunan, selesai, delapan puluh satu gaya yang tumpang tindih terkondensasi bersama. Meskipun tidak dapat menggunakan sedikit pun kekuatan roh saat ini, kekuatan serangan mengerikan yang meletus secara instan masih melampaui puncaknya.

Hong——

Kekuatan memudar. Tubuh Tang San di air terjun dihancurkan dengan keras ke dalam kolam, tetapi pada saat ini kegembiraan di hatinya sulit untuk dijelaskan.

Tiga bulan, dia akhirnya menyelesaikan persyaratan ayahnya, akhirnya berhasil mengayunkan delapan puluh pertama.

Saat ini, kulit Tang San dipenuhi dengan warna perunggu yang sehat, tingginya agak meningkat. Meskipun rambut dan janggut di wajahnya tampak sangat acak-acakan, matanya seperti bintang dingin miring menyilaukan.

Saat air terjun berbalik, Tang Hao yang duduk di gua sudah membuka matanya, cahaya yang tercengang melewati sudut matanya. Bahkan sebagai Judul Douluo termuda di benua itu, saat ini dia masih tidak bisa menahan diri untuk tidak memuji prestasi putranya. Kembali ketika dia menyelesaikan langkah ini, itu membutuhkan waktu setengah tahun penuh. Tapi Tang San, dengan kemauan teguh dan bantuan bakatnya, secara tak terduga hanya menggunakan tiga bulan.

Melompat ke pantai dari kolam, Tang San memegang palu tempa di satu tangan, dan dia pertama-tama menatap mata ayahnya.

Tatapan Tang Hao menyapu putranya. Dalam tiga bulan ini, otot Tang San menjadi lebih berbeda. Meskipun tidak ada yang terlalu besar, kulitnya memiliki cahaya kabur yang samar. Dengan penglihatan Judul Douluo, dia secara alami dapat mendeteksi akumulasi kekuatan ledakan di dalamnya.

"Ayah, saya berhasil. Delapan puluh satu ayunan. "

Tang San dengan bangga berkata pada Tang Hao. Delapan puluh satu ayunan, delapan puluh satu ayunan tak terkendali, transendensi hati dan tubuh itu membuatnya sangat bersemangat.

Tang Hao mengangguk padanya, memberinya dua kata,

"Baik sekali. Hanya saja, kamu masih bisa lebih baik. "

Saat berbicara, Tang Hao mengambil palu tempa dari tangan Tang San. Dengan jentikan biasa, palu tempa melonjak seperti bintang jatuh, menghilang dalam sekejap mata.

Tanpa memperhatikan Tang San yang agak tidak bernyawa, satu tangan Tang Hao meraih pohon besar di sebelahnya. Tangannya memotong batang pohon seperti pisau tajam, memotongnya seperti tahu lembut.

Saat tangan Tang Hao bergerak, Tang San hanya melihat awan serutan kayu di udara dan telapak tangan ilusi Tang Hao.

Faktanya, Mata Setan Ungu-nya telah mencapai puncak tingkat ketiga, dan bahwa dia tidak dapat dengan jelas melihat gerakan Tang Hao dengan penglihatannya saat ini, menunjukkan seberapa cepat Tang Hao.

Ketika Tang Hao berhenti, palu lain telah muncul di tangannya, persis sama dengan palu tempa sebelumnya, tetapi terbuat dari kayu pohon.

Memasukkan palu kayu ke telapak tangan Tang San,

"Selanjutnya, gunakan itu untuk berlatih Metode Palu Angin Pemecah Gangguan. Jika palu pecah, buat sendiri. "

Meninggalkan kata-kata ini, Tang Hao kembali ke guanya lagi. Hanya beberapa kata sederhana, tetapi apa yang dia berikan kepada Tang San adalah tantangan yang lebih sulit.

Saat pertama kali mendapatkan palu, Tang San tidak merasakan apa-apa. Selama tiga bulan dia telah menggunakan beberapa lusin jin tempa palu, sekarang memegang palu kayu ini, ringan seperti udara.

Saat dia sekali lagi berenang kembali ke air terjun, dia jauh lebih santai dari sebelumnya. Palu kayu itu mengapung, dan terlebih lagi begitu ringan, praktis menghemat seperlima waktu sebelum dia mencapai air terjun.

Namun, ketika dia naik ke batu bundar di bawah air terjun, dia langsung merasakan ada yang tidak beres. Di bawah pengaruh air yang sangat besar, tubuhnya bergoyang, dan tanpa diduga dia hampir menabrak batu.

Faktanya, tiga bulan pelatihan ini telah lama membuatnya berdiri kokoh di atas batu bundar seperti paku yang ditancapkan ke papan. Setelah langkahnya tiba-tiba goyah, bagaimana mungkin dia tidak terkejut?

Dengan sangat cepat, Tang San menyadari masalahnya. Palu tempa di tangannya telah berubah menjadi palu kayu, dan bobotnya sangat berbeda. Pusat gravitasinya serta keakrabannya dengan aliran air semuanya telah berubah.

Dengan bobot yang berbeda, tentu saja lebih sulit untuk berdiri dengan mantap. Setelah mengetahui hal ini, Tang San segera memahami beberapa niat ayahnya.

Astaga, dia tidak langsung mengayunkan palu kayu setelah berdiri kokoh, melainkan berdiri di sana dengan stabil, mengendalikan palu kayu untuk mengayunkannya dengan lembut, merasakan sensasi palu kayu di aliran sungai.

Tampak ringan seperti palu kayu bulu secara tak terduga menerima perlawanan yang lebih besar di dalam air daripada palu tempa sebelumnya. Itu menderita pengaruh ganda dari daya apung sendiri dan dorongan air, membuat kontrol Tang San semakin sulit.

Ketika Tang San merasa dia bisa sekali lagi berdiri dengan teguh, dia mulai menggunakan Metode Palu Angin Pemecah Disorder lagi.

Ayunan pertama dan kedua masih berlanjut seperti biasa, hanya saja tidak mudah. Tetapi ketika ayunan ketiga tiba, palu kayu yang rapuh itu langsung patah saat itu akan membelah air. Satu palu kayu, rusak.

Mulai hari ini, Tang San memasuki pelatihan tahap kedua.

Dia tidak memiliki kekuatan internal. Tidak dapat memasukkan kekuatan internal pada palu kayu untuk melindunginya, yang dapat dia lakukan adalah mengontrol penggunaan kekuatannya sejauh mungkin, mengendalikan gaya yang terus menerus diberikan pada palu kayu agar tidak pecah di bawah air. Dari melanggar ayunannya sendiri.

Masalah yang tumbuh tiba-tiba tidak membuat Tang San mengecilkan diri, sebaliknya malah membuat pikirannya semakin fokus, memulai pelatihan khusus yang bahkan lebih sulit.

Setelah sembilan bulan.

Dalam raungan yang menusuk telinga, layar air yang luar biasa melonjak. Kali ini bukan hanya bagian dari air terjun di atas, tetapi seluruh bagian selebar hampir sepuluh meter. Di bawah air terjun, sekujur tubuh sosok yang menjulang tinggi itu berkilau dengan pancaran perunggu, berkilauan seperti emas di bawah sinar matahari.

Delapan puluh satu ayunan, Tang San sudah lupa berapa kali dia menyelesaikan ayunan delapan puluh pertama.