Soul Land 1 – Chapter 135 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 135 | Baca Novel Online

Chapter 135

Slaughter City

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San menatap ayahnya tanpa menyerah,

"Ayah, berjanjilah padaku. Saya tidak punya ibu, saya juga tidak bisa tanpa ayah. "

"Kamu……"

Tang Hao memandang putranya, tidak bisa menahan diri dari agak kosong.

"Jika kau tidak berjanji padaku, tubuhku untukmu, maka aku akan menemanimu dalam kematian."

Poin dari Eight Spider Lance sudah menempel di kulit Tang San. Bahkan jika Tang Hao bahkan lebih kuat, tetap tidak mungkin menghentikan bunuh dirinya.

Melihat tekad di mata putranya, Tang Hao tahu bahwa Tang San tidak sedang mempermainkannya. Sejak kecil dia tidak pernah menunjukkan niat untuk tidak taat, tetapi sekarang, putranya sepertinya sudah sepenuhnya meninggalkan kendalinya.

Penampilan Tang San menjadi tampan, bahkan lebih mirip ibunya. Mata Tang Hao berubah agak berkabut, sepertinya yang berdiri di depannya bukanlah putranya, tetapi istrinya.

"Ayah, jika ibu masih hidup, dia tidak ingin kamu mengabaikan kesehatanmu. Untukku, dan untuk ibu, berjanjilah padaku. "

Menarik napas dalam-dalam, Tang Hao menghadap ke langit dan menghela nafas,

"Sepertinya aku benar-benar sudah tua. Benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa. Baik. Setelah kamu dewasa, aku akan menemani ibumu ke makamnya. Ayo pergi."

Selesai berbicara, dia berjalan maju tanpa menoleh.

Kompromi ayahnya adalah beban pikiran Tang San. Wajahnya menunjukkan senyuman yang tulus, dia mengikuti ayahnya dengan langkah cepat.

Di arah Tang Hao membawa Tang San, mereka pertama kali mencapai tepi sungai kecil.

Lihatlah penampilanmu saat ini.

Tang San menatap kosong, penampilan sekarang? Dia menundukkan kepalanya untuk melihat seluruh tubuhnya, tetapi tidak ada yang jelas berbeda. Hanya ototnya yang tidak terlihat menonjol seperti sebelumnya, tetapi proporsi tubuhnya bahkan lebih baik.

Berjalan ke sisi sungai, ketika Tang San melihat bayangannya di air, dia tidak bisa menahan tatapan kosong.

Kulitnya agak lebih putih dari sebelumnya, mata biru tua cerah dan penuh dengan ekspresi, kepala dengan rambut panjang biru tua yang indah, wajah tampan dengan sikap yang agak tabah. Seolah-olah wajahnya dikupas dengan pisau, melepaskan roh yang tersimpan di dalamnya.

"Ini. Apakah ini saya? "

Jika Tang San dideskripsikan sebagai orang biasa sebelumnya, maka, saat ini, dia benar-benar akan berada di level yang sama dengan Dai Mubai dan Oscar. Meski gayanya tidak sama, saat ini dia tidak akan lewat tanpa perhatian seperti sebelumnya.

"Matamu lebih besar, lebih seperti ibumu. Karena mewarisi darahnya, secara alami Anda juga akan mewarisi beberapa gen yang selalu dia sembunyikan di dalam diri Anda. "

Menyentuh wajah mulusnya,

"Ibu."

Ekspresi Tang San menjadi sedikit lebih lembut. Tertawa kecut di dalam hatinya, dia tidak tahu apakah Xiao Wu dan yang lainnya masih akan mengenalinya sekarang.

Dengan cermat memperhatikan pantulan di sungai, yang berubah bukan hanya penampilannya. Dia saat ini bahkan telah berubah dalam temperamen, tampaknya sedikit lebih halus dan tenang dari sebelumnya, seperti pemuda cantik yang elegan.

"Ayah, siapa ibu sebenarnya?"

Tang San benar-benar tidak bisa membantu tetapi menyuarakan keraguan di dalam hatinya, bertanya kepada ayahnya. Siapa ibunya sebenarnya? Mengapa ibunya memiliki Roh Kaisar Perak Biru?

Tang Hao menggelengkan kepalanya,

"Kubilang aku akan memberitahumu setelah kamu menyelesaikan semua pelatihan khususku. Ayo pergi. Kita harus pergi ke mana kamu harus pergi. "

Begitu berada di jalan lagi, kata-kata Tang Hao kembali menjadi jarang seperti sebelumnya. Tang San dinilai dari matahari di langit yang dia tangani ayahnya selalu menuju utara. Adapun ke mana mereka pergi, dia tidak tahu. Hanya suasananya yang berangsur-angsur menjadi lebih dingin.

Tang Hao masih mengikuti jalan setapak di antara pegunungan. Bagi mereka, dinginnya dunia luar tidak dihitung sebagai apapun.

Setelah makan angin dan tidur di luar selama setengah bulan.

Di depan ada kota kecil. Ini adalah pertama kalinya Tang San melihat sebuah kota sejak memulai pelatihan khusus Tang Hao. Di dalam hati dia tidak bisa menahan perasaan yang berbeda.

Kota kecil ini tidak besar, tetapi saat mereka masuk, Tang San merasakan suasana aneh di sekitar mereka. Dia tidak bisa mengatakan mengapa, tapi dia selalu berpikir orang-orang di sekitar mereka memiliki sifat dingin yang tidak biasa.

Tang Hao membawa Tang San ke sebuah kedai minuman di kota kecil dan masuk.

Suasana di kedai itu sangat keruh. Tang San memperhatikan bahwa dekorasi di sini ternyata semuanya hitam. Meskipun di luar siang hari, di dalam tempat ini ada perasaan gelap yang suram dan dingin.

Saat ini kedai itu penuh sekitar tiga puluh persen. Meski suasananya keruh, namun jarang orang berbicara sehingga menimbulkan kesan sangat sunyi.

Kedatangan Tang Hao dan Tang San menarik banyak tatapan, tetapi sebagian besar hanya pandangan sekilas.

Tang Hao menemukan tempat duduk dengan putranya di sudut. Seorang pelayan berpakaian hitam dan ekspresi apatis berjalan mendekat.

"Apa yang kamu inginkan?"

Tang Hao dengan dingin berkata:

Beri aku dua Bloody Mary.

Wajah pelayan itu berubah sedikit,

"Kamu yakin?"

Disapu dengan tatapan dingin Tang Hao, dia tidak berani mengatakan apa pun, menoleh dan pergi.

Setelah beberapa saat, dua cangkir cairan berlumpur terbawa. Cairan itu tampak merah tua, menyebarkan bau menyengat, seolah hidungnya diserang oleh darah.

Tang San mengerutkan kening, tetapi Tang Hao mengangkat cangkir dan mengosongkannya dalam satu tegukan. Mengangkat kepalanya untuk melihat putranya,

"Minumlah."

Tang San ragu-ragu sejenak, perlahan mengangkat cangkirnya,

Ayah, apa ini?

Tang Hao menatapnya sekilas, mengulangi:

"Minumlah."

Tang San menarik napas dalam-dalam, tiba-tiba menutup matanya, menuangkan cairan di cangkir ke perutnya dalam satu suap.

Cairannya agak asin, apalagi agak pedas. Rasa darah yang kuat tiba-tiba merasuki indera perasa dan penciuman Tang San.

Tang Hao menatapnya, dengan tenang berkata:

Ini adalah secangkir darah manusia.

"Apa?"

Wajah Tang San langsung memucat. Saat berikutnya, dia tidak bisa membantu mencondongkan kepalanya ke samping, muntah.

Muntah yang hebat memecah ketenangan di dalam bar, dan juga menarik perhatian semua orang di sana. Tawa menderu naik.

"Darimana cewek ini berasal? Kembali ke rumah. Ini bukan tempat yang seharusnya. "

"Bahkan tidak bisa menikmati secangkir Bloody Mary, dan masih ingin mendapatkan kualifikasi untuk masuk?"

"Haha, pulanglah dan hisap payudara ibumu."

Semua jenis suara keji memenuhi kedai minuman. Emosi yang tertahan dari para pelanggan itu sepertinya telah menemukan jalan keluar, dan menyerang Tang San tanpa hambatan.

Mengosongkan semua yang ada di perutnya masih belum bisa sepenuhnya menghilangkan rasa darah, dan Tang San hampir meludahkan bahkan empedu.

Saat Tang San mengangkat kepalanya untuk melihat ayahnya, Tang Hao mengangkat tangannya, menunjuk pada orang-orang yang mengejek itu,

"Membunuh mereka."

Suara-suara mengejek itu berhenti, setiap orang menatap Tang Hao dengan tatapan mengerikan.

Tang San tidak berpikir bahwa ayahnya akan memberinya persyaratan ini juga, dan di dalam hati dia segera agak ragu-ragu.

Tang Hao berbicara dengan suara rendah:

"Bukankah kamu mengatakan kamu ingin menggantikanku untuk menyelesaikan bisnisku? Lalu, lakukan seperti yang saya katakan. "

Menarik napas dalam-dalam, menahan perasaan mual, Tang San perlahan berdiri.

Suara Tang Hao datang dari belakangnya,

"Kebaikan kepada musuh, adalah kekejaman terhadap dirimu sendiri. Tak satu pun dari orang yang mampu meninggalkan tempat ini telah melalui jalan tanpa kematian. Termasuk Anda, termasuk saya. Bunuh mereka, biarkan tidak ada yang hidup. "

Sebelum Tang San bisa bergerak, seorang pria besar di dekatnya sudah berdiri tiba-tiba,

Aku akan membunuhmu dulu.

Belati bergagang tanduk ditusuk dengan sudut yang rumit, langsung ke jantung Tang San. Orang ini jelas sangat berpengalaman, dan dia mengarahkan belati ke tempat yang bisa menembus celah di antara tulang rusuk Tang San.

Maksud pembantaian, apakah ini ayahnya yang mengembangkan niat pembantaiannya? Tang San pindah. Dia tidak pernah menjadi orang yang dermawan; kebaikan kepada musuh, adalah kekejaman terhadap diri sendiri.

Tangan kirinya terulur seperti kilat, menangkap keris dengan suara keng. Orang besar yang memegang belati hanya merasa belatinya tertancap di batu padat, tidak bisa maju, tidak bisa mundur.

Tang San mengambil langkah dengan kaki kanannya, tatapannya sudah dingin, mulutnya masih dibanjiri rasa darah itu, rasa dingin sedingin es terpancar dari matanya.

Peng—— Bahu Tang San menghantam dada pria besar itu, dan lapisan cahaya putih tiba-tiba terpancar dari tubuh Tang San. Itu bukan untuk menyerang, tapi untuk melindunginya dari darah yang menyembur dari mulut pria besar itu.

Pria jangkung dan kokoh itu langsung terlempar dari serangan itu, seluruh dadanya mengalah, suara tulang yang patah menyebar ke seluruh sudut kedai, membuat gigi orang sakit.

Tang San telah bergerak, gerakannya singkat dan kuat.

Blue Silver Grass yang berkilau dan tembus cahaya terbang ke segala arah, menyebar dengan panik.

Sekarang dia sudah melihat dengan jelas bahwa ada dua puluh tiga orang di kedai itu selain dia, ayahnya, dan pelayannya. Dia telah membunuh satu, dua puluh dua masih tersisa.

Di antara dua puluh dua orang itu, lima dengan cepat melepaskan semangat mereka, tujuh belas sisanya tanpa ragu-ragu mengeluarkan senjata mereka. Tanpa diduga, tidak ada yang kabur.

"Ini adalah ujian, ujian bagi kami dari Slaughter City [1]. Bunuh dia, dan kita akan bisa masuk ke Slaughter City. "

Tidak ada yang tahu siapa yang berteriak, tetapi mata semua orang memerah, menyerang Tang San seolah-olah gila.

Dua puluh dua orang, hanya lima yang merupakan Guru Roh, dan yang terkuat memiliki tidak lebih dari empat cincin roh.

Aura biru berfluktuasi dan naik, dan bersamaan dengan Rumput Perak Biru yang langsung menyebar itu, lima cincin roh diam-diam naik dari bawah Tang San.

Kuning, kuning, ungu, hitam, hitam. Lima cincin roh yang menakutkan muncul dengan tenang.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Cahaya cincin roh keempat tiba-tiba menyala. Detik berikutnya, seluruh kedai sudah diisi dengan lapisan biru berkilau dan bening.

Untai demi untai Rumput Perak Biru besar menonjol dari bawah tanah, bentuk penusuk padat menusuk satu tubuh ke tubuh lainnya.

Kemampuan roh varian keempat Kaisar Perak Biru, Dorongan Perak Biru, diluncurkan.

Segalanya tampak berhenti. Bahkan Leluhur Roh itu tidak bisa lepas dari nasib ditusuk. Tidak ada satu tubuh pun yang bisa menghalangi Blue Silver Grass yang setajam Eight Spider Lance setelah berevolusi. Satu demi satu, mayat tak bernyawa didorong ke atas. Mereka benar-benar tertusuk, nafas kehidupan berlalu dengan cepat.

"Kamu seharusnya tidak menghina ibuku."

Biru di sudut mata Tang San tiba-tiba menjadi lebih kuat. Saat dia berbalik, sekali lagi duduk di seberang ayahnya, cincin rohnya dan Rumput Perak Biru menghilang secara bersamaan.

Putong, putong, putong …… Mayat demi mayat jatuh ke tanah, darah sekarat di lantai kedai minuman berwarna merah. Tapi sekarang ekspresi Tang San sangat tenang, cukup tenang untuk mengejutkan Tang Hao.

Mengangguk, Tang Hao dengan tenang berkata:

"Sepertinya aku masih meremehkanmu. Ingat, memasuki Slaughter City, Anda hanya bisa mengandalkan diri sendiri. Aku tidak akan berada di sisimu, apalagi melindungimu. Tidak ada teman atau rekan di sana, hanya ada musuh. Bunuh semua orang yang bisa mengancammu. Raih kejuaraan di Arena Pembantaian Neraka, tentu saja saya akan menerima Anda. "

Pelayan di kedai minuman tidak kehilangan akal karena beberapa lusin orang terbunuh. Dia setenang Tang San, tampaknya sudah lama terbiasa dengan pemandangan itu.

Dia secara alami juga mendengar Tang Hao berbicara dengan Tang San, hanya wajahnya yang semakin menghina.

"Ingin memasuki Slaughter City dengan membunuh beberapa orang? Dia masih belum memenuhi syarat. "

Pelayan dengan dingin berkata,

"Bahkan tidak bisa mengambil secangkir Bloody Mary, bagaimana dia bisa masuk? Eh …… "

Ceng—— Tombak Rumput Perak Biru tajam melesat dari dadanya. Tang San tidak berbalik untuk melihat, hanya dengan tenang berkata:

"Apakah saya memenuhi syarat sekarang?"

Pelayan itu jelas tidak bisa menjawab. Dia tidak pernah berharap Tang San benar-benar bertindak melawannya juga, dan matanya secara bertahap semakin besar. Blue Silver Grass bergoyang lembut, dan mayat itu terlempar ke samping. Darah menggenang, bercampur dengan mayat sebelumnya.

"Kamu beradaptasi dengan sangat cepat."

Tang Hao memandang Tang San.

Tang San menatap ayahnya,

"Karena saya harus. Karena Anda mengatakan bahwa setiap orang di sini, termasuk Anda dan saya, semuanya berjalan di jalan kematian. Aku percaya kamu. Kota Pembantaian, ya? Di sinilah saya harus berlatih. Ayah. Saya akan berhasil."

Apa yang tidak dia katakan adalah, untuk melindungi keluarga, kekasih, dan teman-temannya, untuk mewujudkan harapannya sendiri untuk bertahan hidup, dia tidak akan mundur.

Tang San adalah orang yang cerdik, dan setelah mendapatkan tengkorak kebijaksanaan, otaknya menjadi lebih tajam. Ketika muntah, dia sudah mengerti bahwa dia hanya bisa memilih untuk membantai di dunia pembantaian yang telah diboyong ayahnya ini. Kalau tidak, dia akan dibunuh. Saat muntah itu adalah satu-satunya kelemahan yang dia biarkan. Dia tidak akan lemah untuk kedua kalinya.

Selesai berbicara, Tang San berdiri dan berjalan ke konter kedai dengan langkah besar, tidak peduli dengan dua pelayan tambahan yang tercengang di belakangnya. Mengangkat tangannya, satu telapak tangan menepuk meja dengan keras.

Dengan ledakan keras, konter berubah menjadi serpihan terbang ke segala arah, menampakkan tanah.

Kedua pelayan itu memandang dengan bodoh. Cahaya biru Tang San sudah lenyap sekarang, dan di tangan kirinya, palu kecil hitam itu muncul di beberapa titik.

"Pintu masuk ke Slaughter City, seharusnya ada di sini."

Memutar, betis menghasilkan tenaga, palu kecil hitam pekat berubah menjadi seberkas cahaya hitam, menghantam lantai dengan berat.

Kekuatan spiritual Tang San telah lama menyelidiki perbedaan di sini. Ada ruang kosong di bawah konter ini. Jelas tidak mungkin kota kecil ini menjadi Kota Pembantaian. Pintu masuk adalah penjelasan paling rasional. Dia tidak akan mencari mekanisme tertentu. Di tempat yang berbeda, dia perlu menggunakan metode yang berbeda.

Dengan ledakan keras, lubang besar terungkap di tanah. Angin suram dan dingin menyapu gua. Tang San menoleh untuk melihat ke tempat ayahnya duduk sebelumnya, tetapi menemukan bahwa Tang Hao sudah menghilang. Tanpa ragu-ragu, dia melompat turun, langsung ke tanah yang gelap gulita. Tubuhnya langsung ditelan oleh kegelapan, tanpa bekas.

Memasuki kegelapan, Tang San hanya jatuh beberapa meter sebelum kakinya tertanam kuat di tanah. Dia tidak membutuhkan cahaya apapun, Mata Iblis Ungu miliknya dapat dengan jelas melihat segala sesuatu dalam kegelapan.

Ini adalah terowongan besar, miring ke bawah. Udara yang suram dan dingin terus membelai Tang San, tetapi dia masih maju dengan langkah besar.

Ketika Tang San berjalan seribu empat ratus enam puluh dua langkah, sebuah suara sedingin es tiba-tiba datang dari segala arah,

"Selamat datang di Slaughter City. Ini adalah ibu kota Neraka, dunia yang penuh dengan pembantaian. Di sini, Anda dapat memperoleh semua yang Anda inginkan, dengan harga hidup Anda. "

Dia melepaskan kekuatan spiritualnya, tetapi Tang San segera merasakan bahwa materi dari bagian ini sangat tidak biasa, kekuatan spiritualnya tiba-tiba tidak dapat menembusnya. Wajahnya sedikit berubah, ekspresi Tang San menjadi sedikit membeku, tetapi langkahnya tidak melambat. Dalam kegelapan, Blue Silver Grass miliknya terbentang untuk menjelajah terlebih dahulu, dengan dia di belakang.

Tang Hao berkata bahwa niat membunuh sama dengan keberanian dalam beberapa hal. Tapi keberanian tidak menghilangkan keteguhan hati. Tang San tampaknya maju dengan berani, tetapi dia tidak pernah kurang hati-hati.

Berbelok di sudut, cahaya samar datang dari depan. Tang San menyipitkan mata, mengoperasikan Mata Setan Ungu, dan iluminasi di depan segera tumbuh di depan matanya. Itu adalah pintu yang terbuka. Di sisi lain pintu itu, ada tanda-tanda kehidupan.

Maju dengan langkah besar, Tang San samar-samar mendengar suara. Saat dia berjalan keluar dari lorong, di depannya muncul seratus satu orang.

Sepenuhnya tertutup baju besi hitam, bahkan wajah mereka tersembunyi di balik helm. Seratus dari mereka membawa pedang yang berat, dan hanya satu yang duduk di atas kuda perang yang tinggi, kudanya juga tertutup baju besi hitam yang tebal.

"Anda telah melanggar aturan."

Suara yang dalam terdengar sangat dingin, seolah-olah bukan dari mulut manusia. Pembicaranya adalah ksatria lapis baja hitam yang terpasang.

Tang San tidak menatapnya, melainkan mengalihkan pandangannya ke belakang. Apa yang dia lihat adalah kota hitam. Dinding hitam pekat itu sangat tebal, itu benar-benar sebuah kota. Dan di udara di atas kota, bulan ungu tiba-tiba berhenti. Bulan tergantung sangat rendah, sepertinya hanya berjarak lima ratus meter dari tanah. Melihat lebih jauh ke atas, semuanya hitam, seolah langit malam.

"Apa yang harus dilakukan jika saya melanggar aturan?"

Tang San bertanya dengan acuh tak acuh.

Suara ksatria lapis baja hitam itu masih dingin, tanpa jejak aura manusia,

"Maka Anda harus menerima hukuman. Kalahkan aku, dan kamu akan memiliki hak untuk memasuki Slaughter City. "

"Tidak membunuhmu?"

Tang San bertanya dengan tenang.

Ksatria lapis baja hitam perlahan mengangkat tombak di tangannya, dan prajurit lapis baja hitam di kedua sisi Tang San perlahan mundur, meninggalkan arena yang luas.

"Aku ksatria yang menakutkan, Scott."

Kuda perang itu tiba-tiba berakselerasi, ksatria lapis baja hitam itu menyerang Tang San dengan aura pahit.

Aura sedingin es memenuhi udara, roh pembunuh yang dingin menerkam ke depan. Dibandingkan dengan niat membunuh Tang Hao yang luar biasa, meskipun niat membunuh yang dipancarkan ksatria hitam ini jauh lebih kecil, itu masih memiliki ketajaman.

Kekuatan internal berkumpul, Tang San tiba-tiba menemukan bahwa cincin rohnya tiba-tiba tidak muncul bersama dengan Rumput Perak Biru miliknya. Seolah semua kemampuan roh sudah kehilangan pengaruhnya saat ini.

Tanpa sedikit pun panik, Tang San menggeser dan menarik Blue Silver Grass. Di tangan kirinya hanya Clear Sky Hammer yang muncul. Pada saat ini, dia akhirnya mengerti mengapa ayahnya pernah membuatnya berkultivasi dengan kekuatan rohnya tersegel. Kota Pembantaian ini secara tak terduga memiliki aturan khusus. Di sini, semua kemampuan roh tidak efektif. Bahkan Guru Jiwa hanya bisa menggunakan kekuatan paling dasar. Bentuk roh yang paling dasar.

Kemampuan roh telah hilang, tetapi masih ada kekuatan roh, serta Keterampilan Surga Misterius. Memutar, Clear Sky Hammer di tangan Tang San meledak. Metode Palu Angin Pemecah Gangguan, ayunan pertama. Apa yang dia temui, adalah dorongan dari kuda perang yang ditunggangi oleh ksatria ketakutan lapis baja yang berat.

Hong——

Kuda perang itu berteriak, dorongan besar itu berhenti. Tombak ksatria berat dengan panjang lebih dari empat meter membelah udara, terbang jauh ke kejauhan.

Ksatria ketakutan Scott tidak lagi di atas kudanya. Sama seperti tombaknya, dia sudah dikirim terbang. Dan kuda perang itu, dihentikan di tangan kanan Tang San, dorongan besar itu terhenti, dan di bawah kekuatan yang sangat besar, kuda perang itu membalik ke samping, bergerak-gerak dengan keras. Lehernya sudah patah menjadi dua karena tabrakan yang kuat.

Kekuatan ledakan yang bisa dihasilkan oleh Clear Sky Hammer seberat lima ratus jin dengan satu ayunan dari Tang San, adalah sesuatu yang hanya dipahami Tang Hao dengan baik.

Dengan dua tahun penempaan di bawah air terjun, tubuh Tang San sudah lama menjadi senjata. Meskipun dorongan itu luar biasa, itu pada dasarnya masih tidak dapat mempengaruhinya.

Ksatria ketakutan scott perlahan merangkak dari tanah. Armor di tangan kanan yang sebelumnya memegang tombaknya sudah pecah dan terbang, hal yang sama juga berlaku untuk armor di seluruh lengan kanannya. Yang sama pecahnya masih otot dan tulang lengannya.

Tang San mengerutkan kening. Menurut perkiraan awal lawannya, ayunan yang satu ini seharusnya bisa merenggut nyawanya. Tapi kekuatan ksatria yang menakutkan ini bahkan sedikit lebih dari yang dia duga, meninggalkan nyawanya.

Maju selangkah demi selangkah, Tang San mengangkat kepalanya untuk melihat bulan ungu itu, berpikir dalam hati: 'Kota Pembantaian di mana kemampuan roh tidak dapat digunakan. Aku disini.'

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

"Ha-, berhenti."

Scott berteriak, mencoba menunjukkan front yang kuat.

Tang San menatapnya dengan dingin. Saat ini, helm Scott sudah jatuh, menampakkan wajah pria paruh baya yang kejam. Dia melihat ekspresi di mata Tang San, dan sudah khawatir. Jelas, dia tidak pernah membayangkan betapa kekuatan anak ini akan begitu menakutkan. Bukankah dia seorang Spirit Master?

"Halangi aku lagi, dan aku tidak peduli jika aku harus membunuh kalian semua."

Tang San berkata dengan dingin.

"Tidak, tidak menghalangi Anda. Anda sudah lulus ujian saya. Anda memiliki kualifikasi untuk memasuki Slaughter City. "

Knight yang ketakutan itu berbicara dengan susah payah. Apa yang paling tidak dia pahami adalah, ketika Spirit Masters biasa datang ke sini, mereka akan panik ketika mereka tidak bisa menggunakan kemampuan roh, tetapi pemuda di depannya ini tampaknya tidak menunjukkan sedikit pun pengaruh darinya.

Dia menyerahkan ubin hitam di depan Tang San, dan Tang San dengan seenaknya mengambilnya. Di atas ubin itu terukir tengkorak manusia, dan di bawahnya ada nomor. 9528.

"Ini adalah ID Kota Pembantaian Anda. Silakan masuk ke kota, seseorang akan menerima Anda di gerbang. "

Memegang ubin, Tang San maju dengan langkah besar, tanpa melirik knight yang menakutkan itu.

Menatap ke belakang Tang San yang secara bertahap menjauh, Scott menarik pedang di pinggangnya. Mengayunkannya dengan keras, dia memotong lengan kanannya yang sudah benar-benar hancur. Darah merah membasahi tanah hitam, bau darah memenuhi udara.

……

Gerbang kota yang gelap gulita memberi orang semacam perasaan yang sangat menindas. Kata-kata kasar digantung di gerbang kota yang sangat besar, Slaughter City.

Dua prajurit lapis baja hitam berdiri diam di depan gerbang. Sebelum Tang San bisa mengungkapkan token di tangannya, seorang wanita dengan topeng muslin hitam keluar untuk menyambutnya.

Selamat datang di Slaughter City.

Suara wanita itu sangat menyenangkan. Minggir dari depan Tang San, dia membuat isyarat mengundang.

Meskipun kota bawah tanah ini membuat Tang San sangat tercengang, terutama pembatasan kemampuan roh, dia mempertahankan sikap menerima dengan tenang, mengikuti wanita itu melewati gerbang. Mungkin karena tanda pengenal di tangannya, tapi tidak ada yang menghentikannya.

Memasuki kota, apa yang dilihat Tang San adalah dunia biru ungu. Lentera digantung di kedua sisi jalan, semuanya hanya mengeluarkan dua warna cahaya ini. Yang membuatnya agak heran adalah tidak sedikit orang di sini, dan tidak ada yang memperhatikan orang luar seperti dia. Selain segala sesuatu yang tampak remang-remang, apa yang dilihatnya secara tak terduga tidak berbeda dari kota biasa.

"Saya pemandu Anda. Anda dapat bertanya kepada saya tentang apa pun yang tidak Anda mengerti. Dalam dua puluh empat jam, saya akan menjawab semua pertanyaan Anda. Setelah dua puluh empat jam, ini adalah tempat Anda akan tinggal, dan Anda akan secara resmi menjadi warga Kota Pembantaian. "

Tang San mengangguk, berkata:

"Kota pembantaian, tempat seperti apa itu?"

Wanita muda bertopeng hitam itu berkata:

"Surga. Surga kebobrokan. "

Tang San mengerutkan kening,

"Sangat sederhana?"

Wanita muda bertopeng hitam itu mengangguk setuju.

Tang San berkata:

"Lalu bagaimana Slaughter City didirikan?"

Jawaban wanita muda bertopeng hitam kali ini lebih untuk kepuasan Tang San,

"Slaughter City telah ada selama seribu tahun. Menurut legenda, itu adalah domain yang ditinggalkan setelah Master Roh yang tangguh menerobos peringkat keseratus. Di sini, semua kemampuan Spirit Master tidak efektif, orang hanya dapat mengandalkan insting dan kekuatan fisik mereka sendiri untuk bertahan hidup. Kekuatan roh dapat digunakan sebagai sumber kekuatan. "

Tang San memandangi wanita muda bertopeng hitam itu,

"Lalu apa aturannya di sini?"

Wanita muda bertopeng hitam itu berkata dengan tenang:

"Aturan di sini adalah tidak ada aturan. Sebagai warga Slaughter City, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan di sini. Bahkan jika Judul Douluo datang ke sini dari dunia luar, dia masih akan menjadi lemah karena kehilangan kemampuan rohnya. Tapi di bawah aturan Raja Pembantai kita, pada dasarnya tidak perlu takut pada mereka. Di Slaughter City, selama Anda memiliki kemampuan, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan. Tetapi saya harus memperingatkan Anda, justru karena tidak ada aturan di sini, Anda dapat menghadapi bahaya mematikan kapan saja. Dalam beberapa hal, ini adalah surga kejahatan. "

Surga kejahatan?

"Iya. Ada banyak orang yang datang ke sini justru karena mereka tidak bisa hidup di dunia luar, dan tidak punya pilihan selain masuk. Setelah datang ke sini, mereka tidak perlu khawatir tentang pengejaran lagi. Setiap warga Kota Pembantaian akan menikmati perlindungan Kota Pembantaian.

Tang San hampir tidak memperhatikan perlindungan ini. Karena dia bisa datang ke sini melalui kekuatan kekerasan, itu berarti kekuatan apa pun bisa melakukan hal yang sama. Bahkan tanpa kemampuan roh, masih ada kekuatan roh. Judul Douluo masih merupakan kekuatan di antara kekuatan di sini. Apakah para penjahat di sini benar-benar aman?

"Pak 9528. Saya mengerti apa yang Anda pikirkan."

Wanita muda bertopeng hitam itu tiba-tiba berkata.

Tang San menatap kosong sejenak,

Anda tahu apa yang saya pikirkan?

"Kamu pasti bertanya-tanya bagaimana Slaughter City bisa melindungi rakyatnya, ya?"

Jantung Tang San bergetar,

"Bagaimana Anda tahu?"

Wanita muda bertopeng hitam itu berkata:

"Karena setiap pendatang baru di Slaughter City akan memikirkan hal yang sama. Tapi segera, mereka akan menyerah pada ide ini. Memasuki Kota Pemotongan membutuhkan menjalani tes dan pemeriksaan penyembelihan. Meskipun Anda masuk melalui metode khusus, Anda memiliki niat membunuh yang cukup. Selain itu, Anda mengalahkan ksatria yang menakutkan. Oleh karena itu, Anda memperoleh izin untuk bergabung. Namun, ada satu hal yang harus saya peringatkan kepada Anda. Memasuki Slaughter City itu sederhana, tetapi pergi secara praktis tidak mungkin. "

"Hanya bisa masuk, tidak pernah pergi?"

Tang San agak kaget melihat wanita muda bertopeng hitam itu. Dia tidak percaya dia tidak akan bisa keluar.

Wanita muda bertopeng hitam itu mengangguk, berkata:

"Ada tim penegak hukum khusus di dalam Slaughter City. Anda bertemu dengan Lord Dread Knight Scott, tapi dia hanya salah satu anggota tim penegakan hukum. Raja Pembantai yang perkasa mengendalikan segalanya di sini, dan kekuatan tim penegakan semuanya adalah Roh Douluo yang Raja Pembantai telah berikan kemampuan untuk menggunakan kemampuan roh. Kaptennya bahkan adalah Judul Douluo. Begitu banyak orang ingin keluar, tetapi tidak ada pengecualian untuk hasil akhirnya. "

Tang San kaget. Jika mengatakan Judul Douluo yang tidak bisa menggunakan kemampuan roh masih tangguh, maka Judul Douluo yang tidak bisa menggunakan kemampuan roh pasti tidak akan bisa mengalahkan Spirit Douluo yang bisa. Lebih lanjut, menurut apa yang dikatakan wanita muda bertopeng hitam, kapten penegak hukum Kota Pembantaian sebenarnya adalah Judul Douluo yang bisa menggunakan kemampuan roh. Tidak heran dia akan mengatakan tidak mungkin untuk pergi.

Apakah tidak ada jalan keluar?

Wanita muda bertopeng hitam dengan tenang berkata:

"Tidak terlalu. Hanya ada satu cara untuk meninggalkan Slaughter City. Yaitu menjadi juara Hell Slaughter Arena, memperoleh kualifikasi untuk menantang Hell Road, dan setelah menerobos Hell Road, barulah Anda dapat meninggalkan Slaughter City. Setiap kekuatan yang melakukannya akan dianugerahi gelar Deathgod [2]. Dalam sejarah seribu tahun Kota Pembantaian, semuanya telah muncul delapan Dewa Kematian. "

Delapan dalam seribu tahun, sosok tidak seimbang macam apa itu?

"Lalu jika salah satu gagal dalam tantangan?"

Tang San bertanya dengan cermat.

Wanita muda bertopeng hitam itu tersenyum:

"Slaughter City, tidak mengalami kekalahan. Hanya kesuksesan dan kematian. Ini berlaku untuk semua hal. "

Tang San tersenyum sedikit,

"Sepertinya tempat ini benar-benar layak menjadi Kota Pembantaian."

Wanita muda bertopeng hitam itu berkata:

"Tidak ada mata uang dalam Slaughter City, semua makanan dan minuman disediakan secara gratis. Tentu saja, yang beracun tidak dikecualikan. Di sini, orang mati adalah yang paling berharga. Jumlah tengkorak manusia yang dimiliki setiap orang melambangkan kekuatan mereka. Darah dan tengkorak lawan yang telah Anda potong kepalanya sendiri dapat digunakan untuk menukar barang lain. "

Cahaya dingin melintas di mata Tang San. Sepertinya seperti yang dikatakan ayahnya, siapa pun di sini datang melalui jalan kematian.

"Baiklah, bawa aku ke Hell Slaughter Arena."

Tang San berkata dengan acuh tak acuh.

Wanita muda bertopeng hitam itu menatap kosong sejenak,

"Anda yakin? Masuk ke sana, kurang dari satu dari sepuluh bisa kembali hidup-hidup. Itu adalah tempat yang paling mudah bagi populasi Kota Pembantaian kita untuk berkurang. Setiap orang akan diminta untuk memasuki Arena Pembantaian Neraka sekali setiap tahun. Selama mereka bisa melewati satu pertarungan, mereka bisa hidup di Slaughter City selama satu tahun lagi. "

Tang San dengan tenang berkata:

"Aku yakin, ayo pergi sekarang."

Dengan Mata Setan Ungu, Tang San samar-samar bisa melihat alis elegan dari wajah wanita muda itu berkerut sedikit di belakang kain muslin hitam.

"Karena sudah seperti itu, ikuti aku."

Selesai berbicara, wanita muda bertopeng hitam berjalan menuju pusat kota. Kecepatan yang dia pertahankan sangat terukur, mengikuti di sisi Tang San selama ini, hanya setengah langkah di depan Tang San.

Tang San juga tidak mendesak tentang apa pun, hanya dengan tenang mengamati segala sesuatu di sekitarnya.

Saat mereka berjalan, sesosok tubuh tiba-tiba berdiri di pinggir jalan. Dia sebelumnya berada di sudut yang gelap, dan bahkan Tang San tidak memperhatikannya.

"Oh, ada pemula, sepertinya akan ada Bloody Mary baru. Gaga. "

Tatapannya menyapu orang ini, Tang San tidak bisa menahan cemberut. Usia pembicara tidak dapat dibedakan, karena perawakannya sangat luar biasa. Seluruh tubuhnya sepertinya tidak memiliki dua liang [3] daging yang disatukan. Jika dia tidak memiliki lapisan kulit, mungkin mudah untuk salah mengira dia sebagai kerangka manusia. Selain itu, pengamatan sederhana memberi tahu Tang San bahwa ini bukan karena dia telah mengembangkan metode khusus. Qi dan darahnya kosong, dia bisa mati kapan saja.

"Bisakah orang seperti dia juga melewati pertempuran Hell Slaughter Arena setahun sekali?"

Tang San bertanya pada wanita muda bertopeng hitam itu.

Kerangka itu kemudian melihat wanita muda bertopeng hitam di sisi lain Tang San, dan sepertinya dia telah menemukan sesuatu yang menakutkan, tidak lagi berani mengatakan apa-apa, dan dengan cepat menghilang ke dalam kegelapan lagi.

"Tentu saja tidak. Tidak semua orang harus lulus baptisan Arena Pembantaian Neraka. Bagaimanapun, angka kematian di sini terlalu tinggi. Selain mengalami pertarungan di Hell Slaughter Arena setiap tahun, masih ada satu cara lain untuk bertahan di Slaughter City. Itu berarti menyumbangkan dua cangkir Bloody Mary setiap bulan. "

[1] (杀戮 之 都) "Ibukota Pembantaian", atau "Kota Pembantaian"

[2] (杀 神) spesifiknya "Membunuh Dewa" atau "Dewa Pembunuh", tetapi Deathgod membaca lebih baik.

[3] 2 两 = 100 g