Soul Land 1 – Chapter 138 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 138 | Baca Novel Online

Chapter 138

Pengorbanan Darah, Jalan Neraka

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San tersenyum dengan tenang,

"Tujuan saya datang ke sini, adalah berjalan-jalan di Jalan Neraka itu. Raja Pembantai, saya menghargai niat baik Anda. Silakan buka pintu masuk ke Jalan Neraka. Saya ingin menjalani pencobaan ini bersama dengan Utusan Neraka. "

Ekspresi Raja Pembantai tiba-tiba berubah,

"Anda ingin bergabung untuk berjalan di Jalan Neraka? Jangan bilang kamu lupa dari mana kamu berdua berasal? "

Hu Liena tersenyum dingin:

"Di dunia ini, tidak ada musuh abadi, yang ada hanya keuntungan abadi. Daripada dua orang sekarat di Jalan Neraka, mengapa tidak keduanya keluar sebagai Dewa Kematian sejati? Anda tidak perlu khawatir tentang masalah di antara kita. Raja Pembantai yang Perkasa, tolong bertindak sesuai dengan aturan Kota Pembantaian. "

Halo setelah halo cahaya merah dilepaskan dari Raja Pembantai. Jika bukan karena keraguan di hatinya, dia sudah lama menghancurkan dua orang di depannya. Dengan kekuatan Tang San dan Hu Liena saat ini, mereka hanya seperti jangkrik di depannya. Tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Karena dia takut, takut akan kehancuran Kota Pembantaian. Meskipun dunia ini bisa diandalkan, jika orang-orang di belakang Tang San dan Hu Liena terpancing, mungkin itu masih akan runtuh.

"Karena sudah seperti itu, berjalan-jalanlah di Jalan Neraka. Menemani di Jalan Neraka juga merupakan perjalanan yang cukup bagus. Jika Anda dapat melewati ujian Jalan Neraka dan menjadi generasi baru Dewa Kematian, sampaikan salam saya kepada orang yang lebih tua.

Intonasi Raja Pembantai jelas menjadi dingin, bahkan sampai-sampai itu mengandung arti mengejek. Jalan Neraka, apakah itu benar-benar mudah untuk ditembus? 'Bahkan jika ada kalian berdua, tetap tidak akan semudah itu.'

Asap merah tebal tiba-tiba keluar dari Raja Pembantai, aura yang luar biasa memaksa Tang San dan Hu Liena untuk mundur dengan cepat, langsung mundur lebih dari sepuluh meter sebelum mereka bisa berdiri dengan stabil.

Apa yang dilepaskan Raja Pembantai benar-benar bukanlah niat membunuh, melainkan aura yang sangat ganas, membuat sumsum tulang orang menjadi kaku karena kedinginan.

Riak merah dingin yang menyeramkan perlahan menyebar, dalam beberapa kedipan mata, itu sudah menyebar ke seluruh arena.

Masing-masing dan setiap orang yang merosot di kursi penonton sangat bersemangat, mereka semua ingin melihat pembukaan Jalan Neraka. Namun, yang tidak mereka ketahui adalah bahwa hidup mereka sendiri telah mencapai akhir.

Selain Dewa Kematian dan Raja Pembantai, tidak ada yang pernah melihat pembukaan Jalan Neraka sebelumnya. Sebab, orang yang melihatnya sudah mati semua. Atau bisa dikatakan, mereka semua telah menjadi persembahan untuk membuka Jalan Neraka.

Tang San dan Hu Liena segera menemukan bahwa meskipun lampu merah yang berasal dari Raja Pembantai memberi mereka tekanan besar, itu sebenarnya tidak diarahkan pada mereka, tetapi pada tribun di sekitarnya.

Para degenerasi yang semula panik bersorak berangsur-angsur menjadi sunyi saat lampu merah jatuh di tribun. Ekspresi setiap kemerosotan berangsur-angsur menjadi tak bernyawa, lalu dari tak bernyawa menjadi darah merah yang tersumbat. Tak lama kemudian, lampu merah membentuk penghalang besar di seluruh Arena Pembantaian Neraka. Jeritan menyakitkan yang menyakitkan mulai bergema dari yang pertama kali tersentuh oleh lampu merah.

Dipengaruhi oleh cahaya merah, orang-orang yang merosot itu tampaknya menjadi setengah gila, melakukan yang terbaik untuk menggaruk wajah mereka, tubuh mereka ……

Degenerasi yang mampu bertahan di pusat kota memiliki, sebagian besar, kekuatan tertentu. Saat ini kekuatan penuh mereka sepenuhnya ditanggung sendiri. Bahkan sampai jeritan yang bergema itu masih menyimpan nada kegembiraan yang menggembirakan, seolah-olah mendapatkan kesenangan tak terbatas dalam mutilasi diri ini.

Kulit menggulung, darah berceceran di sekitar. Mereka bahkan mengambil organ dalam dari dalam tubuh mereka. Benar-benar gila. Berhenti hanya sekali hidup mereka benar-benar meninggalkan mereka.

Perubahan ini menyebar dan mempengaruhi lebih dan lebih, sampai meluas ke semua orang yang hadir.

Meskipun Tang San dan Hu Liena telah mengalami pembantaian tak terukur di sini di Kota Pembantaian, menghadapi pemandangan mengerikan berskala besar, wajah mereka masih memucat, merasa seolah-olah roh pembunuh di dalam diri mereka semakin sulit untuk ditekan.

Menatap muka, Hu Liena menangkap kilatan arus ganas melalui mata Tang San. Selama mereka manusia, selama mereka memiliki sedikit kemanusiaan, menonton adegan ini, mereka juga akan dipenuhi dengan kebencian terhadap Slaughter City.

Darah tumpah di tanah, dan mulai mengembun. Darah dalam jumlah besar seperti anak sungai kecil, mengalir ke saluran kecil yang biasa-biasa saja di bawah kursi penonton dan tumpah ke tengah Arena Pembantaian. Aliran cairan merah yang tak terhitung jumlahnya dengan jelas terlihat mengalir ke dalam cincin seperti ular kecil.

Tinju Tang San secara tidak sadar mengencang, niat membunuh yang kaya terus-menerus meledak di dalam dirinya, setiap saat berisiko meletus.

"Bisa menjadi persembahan untuk membuka Jalan Neraka, adalah kehormatan mereka."

Raja Pembantaian memanggil dengan suara rendah. Saat ini, teriakan sudah berhenti secara bertahap. Selain Tang San, Hu Liena dan Raja Pembantaian, sudah tidak ada lagi orang lain di sini.

Darah mengalir ke arena, tapi tidak ke garis lurus. Pada waktu yang tidak diketahui, garis demi garis alur muncul di tanah, dan darah mengalir ke dalamnya. Lambat laun, mereka menyatu menjadi desain merah besar di lantai.

Saat ini, Tang San dan Hu Liena berada dalam pola ini. Sangat sulit untuk melihat dengan jelas keseluruhan desainnya, tapi keduanya memiliki tulang tengkorak, dan kekuatan spiritual mereka jauh melebihi Spirit Master biasa. Secara kebetulan menutup mata mereka pada saat yang sama, kekuatan spiritual mereka dilepaskan ke udara, mengamati keadaan di sekitar mereka.

Mereka menemukan bahwa pola kental darah secara tidak terduga adalah makhluk yang mirip dengan burung, hanya terlihat agak aneh, tidak sesederhana burung biasa.

Apa ini tadi?

Saat Tang San sedang bingung, tiba-tiba, mata burung itu menjadi cerah. Kekuatan spiritual Tang San dan Hu Liena dihancurkan dalam sekejap, lampu merah yang sangat besar melonjak, menelan mereka berdua dalam sekejap. Persepsi mereka tentang segala sesuatu di sekitar mereka menjadi kabur, hanya suara dalam dan tajam dari Raja Pembantai yang menggema di telinga mereka.

"Saya berharap Anda beruntung di Jalan Neraka."

Begitu kekuatan spiritualnya dihancurkan, Tang San akhirnya menyadari apa desain burung itu. Seekor kelelawar. Itu adalah gambar kelelawar.

Ditelan oleh lampu merah itu, Tang San dan Hu Liena secara bersamaan merasakan tanah jatuh di bawah kaki mereka, segala sesuatu di sekitar mereka menjadi ilusi, semua kesadaran mereka seketika tersegel. Rasa sakit karena tidak memiliki kendali membuat semacam ketakutan yang tak terlukiskan muncul di hati mereka. Apa yang tidak mereka lihat adalah niat membunuh mereka terkondensasi menjadi lapisan putih samar yang melindungi tubuh mereka. Jika bukan karena niat membunuh ini, saat mereka ditutupi oleh lampu merah itu, mereka akan benar-benar ditelan.

Kekuatan roh yang dilepaskan, selain lapisan niat membunuh putih yang beriak itu, Tang San masih memiliki lapisan cahaya kabur biru samar. Dibandingkan dengan cahaya merah es yang dingin, menyeramkan, dan ganas, meskipun cahaya biru yang dilepaskan Tang San tidak kuat, itu masih dipenuhi dengan nafas kehidupan. Vitalitas ulet dengan kuat melindungi Tang San di dalam, tidak hanya mengisolasinya dari lampu merah di luar, tetapi bahkan dari lapisan niat membunuh itu.

Akibatnya, meskipun Tang San tidak dapat mengendalikan apa pun di dunia luar, niat membunuhnya untuk sementara terputus membebaskannya dari kebutuhan untuk menanggung tekanan yang luar biasa itu, dan dia jauh lebih nyaman.

Setelah waktu yang tidak diketahui, disertai dengan hentakan keras, semua sensasi kembali lagi, cahaya merah darah di sekitarnya secara bertahap memudar.

Saat Tang San dan Hu Liena benar-benar sadar, mereka menemukan bahwa mereka berada di atas panggung bundar. Platform ini hanya berukuran sekitar lima meter, tidak terlalu besar. Keduanya jatuh ke tanah.

Mereka terbangun secara bersamaan, dan karena itu, tatapan mereka juga secara bersamaan jatuh satu sama lain.

Tang San melihat tubuh Hu Liena melepaskan lapisan kabut merah samar, matanya sudah benar-benar merah. Di sekelilingnya, riak putih terus tumbuh lebih kuat, dan meskipun dia menatapnya, tubuhnya terus mengejang, seolah-olah dia menahan rasa sakit yang luar biasa.

Jantung berkedut, Tang San berteriak dengan suara rendah:

"Hu Liena, bangun."

Saat berbicara, dia mengangkat tangan kanannya, menekan bagian atas kepala Hu Liena. Nafas kehidupan yang sangat murni ditransmisikan melalui lengannya ke kepala Hu Liena, dan di bawah fluktuasi cahaya biru samar itu, tubuh gemetar Hu Liena berangsur-angsur kembali normal, warna merah di matanya juga memudar.

Tidak ada musuh abadi, hanya manfaat abadi. Prospek dari Jalan Neraka tidak diketahui, dan memiliki satu teman lagi selalu lebih baik daripada membiarkannya dengan panik menariknya ke dalam kehancuran. Pada saat ini, Tang San terus-menerus mengatakan pada dirinya sendiri untuk meletakkan dendamnya dengan Spirit Hall dan untuk sementara waktu bekerja sama dengan kecantikan Generasi Emas ini di depannya.

"Terima kasih."

Mengeluarkan kata ini, Hu Liena dan Tang San sama-sama terkejut, karena suara Hu Liena tiba-tiba menjadi agak serak.

Tang San menjawab,

"Menyeberangi sungai dengan perahu yang sama."

Melihat Tang San, jelas ada sesuatu di mata Hu Liena, tatapannya bergerak, dia menyelaraskan nafas di tubuhnya, lalu berbalik untuk melihat sekeliling mereka dengan Tang San.

Mereka berdua adalah orang yang cerdas, dan tentu saja mereka tidak akan bertindak secara membabi buta. Pertama-tama, mengamati situasi sekitar jelas paling penting.

Melihat dengan hati-hati, keduanya tidak bisa menahan nafas dingin. Keadaan mereka bahkan lebih berbahaya dari yang mereka bayangkan.

Segala sesuatu di sekitar mereka tampak merah darah samar. Di luar platform berdiameter lima meter di bawah kaki mereka, tak terduga adalah jurang maut.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Selain itu, lebar kurang dari setengah chi, yang hanya mampu menopang dua kaki berdampingan, jalan kecil yang sempit menuju ke kegelapan yang tidak diketahui, dan ini juga satu-satunya jalan yang menjauhi platform tempat mereka berdiri.

Bertatap muka, Tang San dan Hu Liena sama-sama mengerutkan alis mereka.

Sebuah cahaya melintas di benak Hu Liena,

Aku tidak tahu apa yang ada di bawah.

Jantung Tang San bergetar. Mengenai situasi berbahaya di depan, dia dalam hati sebenarnya tidak terlalu khawatir. Meskipun jalan kecil di depan benar-benar tertahan di udara, mengandalkan Blue Silver Grass, Flying God Claw, serta Eight Spider Lance, dia dapat dengan mudah menjamin bahwa dia tidak akan jatuh. Tentu saja, itu beranggapan bahwa jalan kecil ini tidak retak. Tapi maksud Hu Liena jelas mencari jalan lain.

"Aku akan melihatnya."

Tang San merangkak di tanah. Dia tidak punya pilihan selain melindungi Hu Liena. Hanya menjulurkan kepalanya ke tepi platform, dia melihat ke bawah.

Di bawah gelap gulita dan kabur, tapi itu tidak menimbulkan masalah bagi Tang San. Cahaya biru tua memancar dari matanya, jarak langsung mendekat.

Berbalik dan melompat, ekspresi Tang San tampak agak mengerikan.

"Bagaimana itu? Bisakah kamu melihatnya? "

Hu Liena dengan tenang bertanya.

Tang San mengangguk,

"Ada darah di bawah sana. Anda mungkin menyebutnya reservoir darah. Jika saya tidak salah menebak, reservoir darah di bawah itu seharusnya adalah darah yang tersimpan dari semua orang yang terbunuh selama bertahun-tahun di Slaughter City. Yaitu, apa yang mereka sebut Bloody Mary dan persembahan untuk Jalan Neraka ini. "

Hu Liena tampak kontemplatif, dan setelah sekian lama, berkata:

"Dengan analisis yang lebih sederhana, Jalan Neraka ini bukan hanya jalan keluar dari Kota Pembantaian, tetapi pada saat yang sama itu juga harus menjadi jantung Kota Pembantaian."

Tepat ketika dia mengatakan ini, dia dengan jelas menemukan mata Tang San bersinar di depannya, dan kedua orang itu berkata dengan mulut yang hampir sama:

"Atau mungkin itu bisa disebut sebagai sumber energi domain Kota Pembantaian misterius itu."

Menemukan sisi lain mengatakan hal yang persis sama dengannya, Hu Liena tersipu, menoleh. Tang San tampak agak malu. Pada saat yang sama dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut secara diam-diam. Hu Liena ini benar-benar cerdik, layak menjadi murid langsung Paus. Penampilan Hu Liena juga membuatnya senang karena dia memilih untuk bekerja sama. Memiliki pasangan yang cerdik jelas merupakan hal yang baik dalam hal menerobos Jalan Neraka.

Hu Liena secara alami tidak tahu apa yang dipikirkan Tang San, dan melanjutkan analisisnya.

"Tang Yin [1], apa kau tidak memperhatikan bahwa darah adalah yang paling penting di Kota Pembantaian? Apa yang disebut Bloody Mary sepertinya muncul di sini. Seperti yang Anda katakan, ada racun lambat dalam darah di sini, tapi bisa menyebabkan efek stimulasi tertentu. Ada banyak sekali cara untuk mengontrol orang, mengapa penguasa Kota Pembantaian selalu menggunakan darah? Hanya untuk memberi kesan yang lebih misterius kepada orang lain? Saya kira tidak, pasti ada rahasia untuk ini. "

Tang San mengangguk, berkata:

"Cara berpikir saya sama dengan Anda. Meskipun kita tidak tahu rahasia sebenarnya dari darah ini di dalam Slaughter City sekarang, kita dapat yakin bahwa jika sumber darahnya hilang, itu akan menjadi pukulan besar bagi Slaughter City. Bahkan sedemikian rupa sehingga bisa menghancurkan. Aku yakin tempat semacam ini seharusnya sudah lama dimusnahkan, tapi Spirit Hall-mu sayangnya bersikap laissez faire, jangan bilang itu benar-benar untuk menampung beberapa penjahat? "

Ekspresi Hu Liena berubah, dengan acuh tak acuh berkata:

"Masalah ini tidak berada di bawah kendali saya. Aku tahu Clear Sky School milikmu sangat menghargai Spirit Hall kita, tapi sekarang kita harus menyelesaikan masalah terlebih dahulu di depan kita. "

Mengangguk pelan, Tang San memandangi kegelapan yang jauh,

"Jalan sempit ini seharusnya disebut Jalan Neraka. Saya tidak tahu berapa panjangnya, tetapi saya yakin bahwa Jalan Neraka tidak akan sesederhana hanya dengan berjalan pergi. Ada reservoir darah yang sangat besar di bawahnya, dan sangat mungkin ada beberapa binatang buas atau racun di dalamnya. Pergi ke bawah tidak akan diinginkan. Cara terbaik kami dari sini masih di atas. "

Hu Liena mengangguk, berkata:

"Obat yang kamu berikan padaku terakhir kali sangat efektif. Apakah Anda tidak memiliki obat yang dapat mencegah racun? Mendaki di bawah sana setidaknya kita bisa merasakan tanah di bawah kaki kita. Jalan sempit ini memberi saya rasa bahaya. "

Tang San menggelengkan kepalanya, berkata:

"Dunia memiliki racun dalam berbagai jenis yang fantastis, tidak ada obat yang dapat menahan semua racun. Aku merasakan hal yang sama sepertimu, Jalan Neraka ini benar-benar berbahaya. Tapi, perasaan yang kudapat dari bawah bahkan lebih berbahaya. Saya pikir akan lebih baik untuk menyatukan pikiran kita sebelum memulai. "

Hu Liena tidak ragu-ragu sejenak untuk mengatakan:

"Aku akan mendengarkanmu. Saya hanya ingin mengajukan satu proposal. Karena kami tidak memiliki metode untuk melawan racun, berjalan di atas jelas merupakan satu-satunya pilihan kami. Ini mungkin juga satu-satunya pilihan yang diberikan siapa pun yang melewati Jalan Neraka ini sebelumnya. Sayangnya, kami tidak memiliki informasi apa pun terkait hal ini. Sebelum datang, Deathgod yang aku kenal itu memberitahuku sesuatu. Ada berbagai macam situasi di Jalan Neraka. Pengalaman kami pasti akan sedikit berbeda dari pengalamannya. Daripada memberi tahu kita situasi konkret di dalam, lebih baik kita melakukan sesuatu secara perlahan. Seperti ini kita malah akan lebih berhati-hati. "

Dalam hati Tang San berpikir bahwa mungkin ini juga alasan ayahnya tidak memberi tahu dia segalanya tentang Jalan Neraka. Jalan itu selalu menjadi milik sendiri untuk dilalui.

Saat ini, kualitas kemauan solid pasangan itu terungkap. Bagi orang biasa, yang datang ke tempat asing yang dipenuhi teror, semua ingin segera pergi. Tapi Tang San dan Hu Liena tidak melakukannya. Keduanya duduk di panggung, menenangkan hati dan nafas mereka, menyelaraskan nafas mereka. Mereka tidak tahu krisis apa yang akan mereka hadapi, jadi mempertahankan kondisi puncak mereka adalah pilihan terbaik mereka saat ini.

Pasangan ini menghabiskan dua jam penuh dalam kultivasi. Di dalam Jalan Neraka ini, kekuatan roh mereka masih ditekan seolah-olah oleh kekuatan yang tak terlukiskan, dan mereka hanya bisa mengandalkan metode pertahanan diri yang sama seperti di Slaughter City.

Membuka mata mereka tanpa membedakan siapa yang pertama atau terakhir, mereka berdiri pada waktu yang sama. Hu Liena membuka ikat pinggangnya, dengan cepat melepaskan pakaian luarnya, memperlihatkan pakaian dalam di dalamnya.

Pakaian dalamnya berwarna merah muda, bagian atasnya berupa atasan kecil tanpa lengan berwarna merah muda, hanya bagian yang paling penting yang tertutup. Di bawahnya dia hanya mengenakan hot pants pink sepanjang paha.

Menanggalkan pakaian luarnya seperti ini mengungkapkan rahasia tubuhnya. Biasanya seluruhnya terbungkus pakaian hitam, tubuh Hu Liena tersembunyi dengan sangat baik. Selain perawakannya yang tinggi, tidak ada hal lain yang terlihat. Tetapi pada saat ini, rahasianya terungkap sepenuhnya di depan Tang San.

Hu Liena memiliki tinggi yang hampir sama dengan Xiao Wu, kulitnya yang cerah terlihat oleh lingkungan yang gelap, bahkan lebih menambah pesona. Kulitnya sangat berkilau dan indah bahkan sampai memantulkan cahaya. Dua paha ramping dan lurus sempurna menguatkan, memperlihatkan lekukan lembut.

Pinggang rampingnya telanjang, membentuk busur yang menakjubkan dengan pantat montoknya, di tubuh bagian atasnya ada payudara berukuran sedang di bawah kain yang memperlihatkan dua tonjolan kecil. Tidak ada cacat yang ditemukan di tubuhnya.

Gerakan Hu Liena saat melepas bajunya terlihat sangat natural, melempar bajunya ke tanah, kemudian menyisir rambut panjangnya, seluruh tubuhnya tampak kencang dan gesit. Setelah itu dia mulai merobek pakaiannya yang sudah dibuang.

Melihat Hu Liena, aliran hangat tidak bisa dihentikan di perut bagian bawah Tang San. Jiwa Hu Liena adalah Rubah yang Menyihir, dengan sendirinya sangat pandai dalam pesona. Dan meskipun dia tidak sepenuhnya menggunakan kemampuannya pada Tang San sekarang, tubuh halusnya yang sempurna itu adalah media terbaik untuk pesona. Meskipun Tang San tahu mengapa dia melakukan apa yang dia lakukan, untuk sesaat, dia masih agak tercengang. Bagaimanapun, ini pertama kalinya sejak dia lahir dia melihat tubuh wanita muda seperti ini.

Hu Liena mungkin tampak sangat alami di permukaan, tetapi di dalam hatinya dia sebenarnya masih sangat gugup. Meskipun dia dikenal luas karena kemampuan pesonanya, dia sebenarnya sangat murni. Yan Generasi Emas telah mengejarnya untuk waktu yang sangat lama, tetapi dia bahkan tidak setuju untuk menyentuh tangan Yan. Jika orang yang bekerja sama dengannya bukanlah Tang San, tetapi ditukar dengan orang lain, dia tidak akan setuju untuk membiarkan tubuhnya terlihat seperti ini bahkan jika dia meninggal.

"Apa yang masih mengganggu kamu, masih belum mengambil pakaianmu."

Hu Liena berkata di Tang San. Dia menjaga nadanya setenang mungkin, menutupi rasa malu di hatinya.

Tang San menggelengkan kepalanya, berkata:

"Tidak perlu, satu set pakaian sudah cukup, jarak antara kita tidak terlalu jauh."

Hu Liena memelototinya dengan marah, dalam hatinya berpikir, 'Jika ada cukup pakaian, mengapa kamu tidak melepasnya?' Hanya saja, di dalam hatinya dia masih sangat nyaman; orang-orang cerdik yang berkumpul bisa menghemat banyak pertukaran yang tidak perlu. Dia membuka pakaian di sisinya, dan Tang San mengerti maksudnya.

Hanya apa yang disebut, 'jangan takut pada lawan yang seperti dewa, takut pada rekan setim yang seperti babi.' Jelas, melalui waktu kontak yang singkat, kedua belah pihak telah memastikan bahwa pihak lain bukanlah babi. Adapun dewa atau hantu yang mungkin mereka temui di Jalan Neraka, mereka hanya bisa berjalan dan melihat selangkah demi selangkah.

Tang San secara alami melihat makna dari ekspresi Hu Liena, dan mengangkat bahu tanpa daya,

"Kaulah yang bergerak terlalu cepat."

Menatap pakaian yang sudah robek di bawah tangannya, Hu Liena merasa tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tampaknya menutupi dirinya masih belum cukup. Setelah ditelanjangi terlalu cepat, sekarang tidak ada cukup waktu untuk menyesalinya.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Meskipun dia memikirkan ini di dalam hatinya, gerakan tangannya tidak berhenti, dengan cepat merobek pakaiannya dan menjalinnya bersama. Dalam sekejap, jalinan tali sepanjang tujuh meter selesai.

Bahwa Tang San tidak membuka pakaian dengan cara ini bukan berarti pikirannya lebih lambat daripada pikiran Hu Liena, tetapi dia secara tidak sadar mengabaikan metode ini karena dia memiliki Blue SIlver Grass. Tapi tentu saja dia tidak bisa dengan mudah mencabut Blue Silver Grass di depan Hu Liena. Bersamaan dengan memiliki Clear Sky Hammer dan Blue Silver Grass, dengan kecerdasan Hu Liena, bagaimana itu tidak bisa menimbulkan pertanyaan?

"Untukmu, apakah kamu berjalan di depan atau di belakang?"

Hu Liena menyerahkan salah satu ujung kabelnya ke Tang San. Terus maju di jalan sempit seperti itu jelas akan menjadi jauh lebih aman dengan dua orang terikat bersama. Ini juga mengapa Hu Liena membuka pakaian.

Tang San tidak ragu untuk mengatakan:

Aku akan pergi ke depan.

Dia praktis tidak memikirkan kata-kata ini. Dari segi keamanan, belakang jelas sedikit lebih aman dibanding depan. Tapi Tang San tidak berdaya, membiarkan dia mengikuti di belakang dan terus-menerus melihat kesalahan kriminal Hu Liena yang menyebabkan sosok yang menggoda, mungkin semuanya akan berakhir bahkan tanpa perlu berjalan di Jalan Neraka. Dia tidak ingin ada keterikatan antara dia dan Hu Liena.

Hu Liena sepertinya memahami cara berpikir Tang San dan tersenyum manis. Dia memiliki keyakinan penuh pada pesonanya. Sebagai hasil dari karakteristik jiwanya, dia telah menerima pelatihan rayuan khusus sejak kecil. Hu Liena berpikir bahwa meskipun mungkin ada gadis yang lebih cantik darinya, tidak mungkin ada gadis yang lebih menarik darinya.

Keduanya masing-masing mengikat ujung kabel di pinggang mereka. Tang San menoleh untuk melirik Hu Liena, tepat pada waktunya untuk melihatnya menyesuaikan payudaranya. Dengan pesona bawaannya, bahkan gerakan sekecil itu membuat kepala Tang San memanas. Dengan tergesa-gesa berbalik dan memoderasi kekuatan spiritualnya, dia melenyapkan pikiran yang mengganggu di dalam hatinya,

"Ayo pergi."

Melihat Tang San dengan tergesa-gesa menoleh, Hu Liena tidak bisa menahan tawa, berpikir, 'Sepertinya kamu bukan batu yang sebenarnya!' Namun, dia dengan sangat cepat menahan niatnya untuk memprovokasi hati Tang San. Tatapan menjadi dingin, pikirannya benar-benar fokus, dia mengikuti di belakang Tang San menuju jalan sempit yang hanya setengah chi.

"Jangan lihat ke bawah."

Tang San memperingatkan Hu Liena. Langkahnya tidak cepat, tetapi jarak yang ditempuh dengan setiap langkah ke depan sangat teratur. Keduanya adalah bakat luar biasa dari generasi muda Spirit Masters, tidak dengan kultivasi yang lemah. Berjalan di jalan seperti ini tidak dihitung sebagai apapun. Semakin menambah kualitas mental mereka, alhasil, mereka masih bisa menjaga kecepatan setelah memasuki jalan sempit.

Hu Liena mengikuti di belakang Tang San, keduanya dipisahkan oleh jarak sekitar tiga hingga empat meter. Dalam hati dia tidak bisa menahan untuk lebih mengagumi pria ini. Langkah dan kecepatan yang rata tidak diragukan lagi untuk memudahkan Hu Liena di belakangnya untuk memahami tempo, menjaga jarak optimal ini.

Dan Tang San juga tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas memuji kecerdasan Hu Liena. Karena ketika dia berjalan maju, setiap kali dia melangkah dengan kaki kirinya, Hu Liena pasti akan mengambil langkah dengan kaki kanannya. Seperti ini, ketika pusat gravitasi Tang San sebagian di sebelah kirinya, pusat gravitasi Hu Liena sebagian di sebelah kanannya. Jika secara kebetulan seseorang kehilangan keseimbangan, orang tersebut masih akan datang membantu karena pusat gravitasinya. Terlebih lagi, Hu Liena selalu memegang satu tangan di ujung kabelnya, siap untuk memaksa setiap saat.

Meskipun ini adalah pertama kalinya mereka bekerja sama, pemahaman diam-diam kedua belah pihak yang terbentuk secara tak terlihat membuat mereka kehilangan nafas. Kekuatan spiritual pasangan itu mulai menyebar. Tidak ada yang berani melepaskannya terlalu berlebihan, hanya dalam jarak diameter lima puluh meter dengan diri mereka sebagai pusatnya. Bahkan gerakan bilah rumput yang tertiup angin tidak bisa disembunyikan dari mereka.

Tang San berjalan ke depan, menyipitkan mata sedikit, Mata Setan Ungu memperhatikan dengan penuh perhatian di depan. Kegelapan yang jauh bukanlah masalah besar baginya, tapi meski memiliki Mata Iblis Ungu, di bawah cahaya semacam ini dia masih bisa melihat sekitar satu kilometer. Selain itu, penglihatannya juga menjadi kabur di kejauhan. Tangannya menggantung secara alami di pinggangnya, membelai Dua Puluh Empat Jembatan Terang Bulan. Saat ini, dia dan Hu Liena adalah sepasang belalang yang diikat dengan tali. Jika mereka menghadapi suatu situasi, mereka tidak bisa bergerak terlalu lebar atau mereka akan saling menghambat, menyebabkan bencana yang menghancurkan.

Mempertahankan kecepatan yang sama, keduanya perlahan menghilang ke dalam warna merah tua. Platform di belakang mereka sudah tidak terlihat lagi.

Tang San tidak berjalan cepat, karena sebagai orang di depan, hal-hal yang harus dia perhatikan jauh melebihi Hu Liena. Selain itu, ia juga menjaga kewaspadaan terhadap Hu Liena di belakangnya. Dalam situasi mereka saat ini, dia mengerti bahwa bukan hanya dia yang memiliki kartu tersembunyi, Hu Liena pasti juga melakukannya. Hanya saja, dia tidak tahu kartu apa yang dipegangnya. Semakin lama mereka berjalan di Jalan Neraka ini, semakin besar tekanan pada Tang San, karena dia tidak tahu apakah Hu Liena akan mencoba melawannya ketika mereka meninggalkan tempat ini. Bagaimanapun, satu orang lagi dengan Domain Deathgod pasti akan menjadi ancaman yang sangat besar di masa depan. Bahkan jika Hu Liena tidak tahu bahwa dia adalah Tang San, identitas yang disimpulkan oleh Clear Sky Hammer masih cukup untuk membuatnya menentukan bahwa tidak ada hubungan persahabatan di antara mereka.

Saat mereka berjalan maju, langkah Tang San tiba-tiba terhenti, dan Hu Liena di belakangnya berhenti pada saat yang hampir bersamaan, tanpa mengambil satu langkah pun, menunjukkan betapa fokusnya pikirannya saat ini.

"Apa itu?"

Hu Liena bertanya dengan suara rendah.

Tang San berkata:

"Kita sudah berjalan tiga ratus enam puluh empat langkah, apa kau tidak memperhatikan bahwa udara mulai semakin panas? Apalagi di sini sepertinya sudah tidak sepi lagi, ada suara-suara di sekitar kita. Meski sangat redup, dan masih jauh, target mereka seharusnya kita. Hati-hati."

Mendengarkan Tang San, Hu Liena diam-diam terkejut. Meskipun dia tahu bahwa Tang San tidak lemah, dia tidak mengira kekuatan spiritualnya benar-benar hebat. Saat ini dia masih belum memperhatikan suara yang dibicarakan Tang San, sementara dia agak merasakan suhu naik. Ini membuktikan bahwa kekuatan spiritual Tang San berada di atas miliknya.

Melihat pemuda di depan yang jelas tidak lebih tua darinya, Hu Liena diam-diam mengangguk, menjentikkan kedua pergelangan tangannya, sebuah belati muncul di masing-masing.

Tang San tidak memanggil Clear Sky Hammer, tetapi Hu Liena samar-samar melihat sesuatu di tangan Tang San, berkedip dengan cahaya redup dalam warna merah tua di sekitar mereka.

Secara bertahap, suara-suara kecil itu juga muncul di batas spiritual Hu Liena. Suaranya tidak keras, tetapi frekuensinya sangat tinggi. Seperti yang dikatakan Tang San, suara kecil ini mendekati ke arah mereka.

Tiba-tiba, Tang San dengan agak tidak sabar berkata:

"Aku tahu kenapa akan terasa lebih panas. Tempat penyimpanan darah di bawah sana lebih dekat dengan kita. "

"Ah? Bagaimana mungkin? Kami belum berjalan menuruni lereng mana pun. "

Hu Liena agak kaget melihat ke bawah ke kedua sisi. Dia masih tidak melihat apa-apa, sejauh mata memandang, vertigo dan pusing menyerangnya. Dia dengan cepat menenangkan dirinya untuk berdiri dengan benar, tidak berani melihat lagi.

Tang San merendahkan suaranya:

"Sebelumnya genangan darah di bawah kami berjarak sekitar satu kilometer, tapi sekarang jarak ini seharusnya sudah mendekati sekitar sembilan ratus meter. Itu sebabnya saya merasakan suhu naik. Sepertinya bukan darah di reservoir itu, tapi mungkin juga magma. Jika suhu terus meningkat seiring dengan perjalanan kita, maka saya yakin di ujung jalan kita akan tenggelam dalam magma. Itu juga ujian yang sangat sulit di Jalan Neraka. "

Mendengarkan Tang San, Hu Liena tidak bisa menahan hatinya untuk tidak menggigil. Analisis batin yang sederhana juga membawanya ke kesimpulan yang sama.

Tang San berkata dengan suara rendah:

"Mari kita abaikan itu untuk saat ini, apapun yang terjadi, kita masih harus menghadapi krisis terlebih dahulu. Itu disini."

Suara mendengung semakin keras dan keras, dan dengan Mata Setan Ungu, Tang San samar-samar bisa melihat bayangan merah mendekat dengan cepat. Segera dia mengerti mengapa frekuensi suara itu begitu tinggi bagi indera spiritualnya. Sebab, makhluk yang mendekat dengan sigap ini bukanlah satu atau dua, melainkan kawanan. Sekawanan setidaknya seribu.

Saat mereka mendekat, makhluk terbang itu akhirnya bisa terlihat dengan jelas. Itu adalah kelelawar merah darah demi kelelawar, seperti cetakan berskala kecil dari desain berwarna darah di tanah Arena Pembantaian Neraka sebelumnya. Panjang setiap kelelawar darah adalah satu chi atau lebih, tetapi sayap mereka yang sangat besar terbentang lebih dari satu meter.

Satu atau dua kelelawar darah ini tentu saja tidak masalah, tetapi ketika lebih dari seribu muncul secara tiba-tiba, mereka seperti awan merah, dengan cepat terbang menuju Tang San dan Hu Liena.

Saat ini, wajah Hu Liena menjadi sangat tidak sedap dipandang. Singkirkan belati di tangannya di dadanya, dia bertanya dengan suara rendah:

"Apa sekarang?"

Tang San dengan tenang berkata:

"Melawan tentara dengan senjata, melawan air dengan bendung tanah. Kami akan melawan kembali ke belakang. "

"Baik."

Dalam situasi seperti itu, tidak ada yang akan memilih untuk lari. Hu Liena dengan cepat berbalik dan tiba di belakang Tang San, tubuhnya bersandar langsung ke punggung Tang San. Pantatnya yang luar biasa tersangkut tepat di bawah Tang San, dan fleksibilitas yang tiba-tiba muncul hampir membuat tekad keras Tang San retak.

Jelas merasakan gerakan mengelak kecil Tang San, Hu Liena juga tidak bisa menahan keterkejutan, sedikit membuka sedikit jarak, tidak membiarkan dia dan Tang San menempel sedekat sebelumnya. Tidak peduli betapa luar biasanya dia, dia tetaplah seorang wanita. Dalam situasi menakutkan yang tidak diketahui, di dalam hatinya tanpa sadar muncul perasaan mengandalkan Tang San.

[1] Tang Yin – (唐 银) "Tang Perak", perak yang sama seperti di Rumput Perak Biru dan Ah Yin. Sepertinya saya ingat pernah membaca Tang San memperkenalkan dirinya dengan nama ini dalam pembacaan asli saya, tapi sekarang tidak ada di mana pun di RAW.