Soul Land 1 – Chapter 142 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 142 | Baca Novel Online

Chapter 142

Paviliun Bulan, Bibi

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang Hao berkata dengan acuh tak acuh:

“Dengan perubahan aura Anda saat ini, bagaimana Anda bisa bersembunyi di dunia Spirit Master? Saat Anda telah membersihkan diri Anda [1], saya akan memberi tahu Anda segalanya. Hanya pada saat itulah aku bisa memutuskan masa depanku. "

Membersihkan? Tang San agak tidak bernyawa. Tapi dia tidak meminta apapun, tidak punya pilihan selain mengikuti ayahnya pergi.

……

Menyeka air matanya yang kering, Hu Liena dengan tenang berjalan menuruni lereng gunung. Menata pikirannya, wajahnya perlahan menjadi tenang. Dia tahu bahwa dia tidak memiliki hak istimewa untuk bertindak dengan gegabah.

Setelah menjadi yatim piatu sebagai anak-anak, Spirit Hall lah yang membesarkan dia dan kakak laki-lakinya. Itu Spirit Hall yang mengasuh mereka. Biarkan mereka memiliki semua yang mereka miliki sekarang. Hu Liena tahu dengan sangat jelas betapa gurunya telah berinvestasi padanya.

Kebaikan ini sendiri adalah sesuatu yang tidak bisa dia balas seumur hidup.

Oleh karena itu, pada hari upacara kedewasaannya, dia telah bersumpah bahwa dia akan mengabdikan hidupnya untuk Spirit Hall.

Perasaan seperti ini adalah kemewahan yang luar biasa baginya. Untuk tidak mengatakan apa-apa tentang pria itu dari Clear Sky School.

Dia tidak berani berpikir lebih jauh, itu juga hanya dengan menahan dirinya dari mengingat waktu singkat mereka berjalan di Jalan Neraka, hatinya bisa tenang.

"Gadis."

Suara yang agak tajam bergema di depan.

Hu Liena mengangkat kepalanya untuk melihat kedua orang yang berdiri diam, menunggunya.

Melihat keduanya, Hu Liena tanpa sadar tersentuh. Setelah dua tahun, dia akhirnya tidak perlu mencari hidup dalam pembantaian.

“Hantu Penatua, Tetua Krisan.”

Keduanya adalah Ghost Douluo Gui Mei dan Chrysanthemum Douluo Yue Guan. Bahwa Paus Tertinggi Bibi Dong mengirim dua Judul Douluo yang hebat ini untuk menunggu Hu Liena di sini, menunjukkan betapa dia menghargainya.

Ghost Douluo tersenyum:

“Selamat, Nak. Anda berhasil keluar. Itu adalah kesuksesan terbesar. Setelah kembali ke Istana Kepausan Tertinggi, kami akan merayakanmu. ”

Ghost Douluo masih tampak ilusi. Melangkah maju untuk menggosok kepala Hu Liena, dia berkata:

"Ayo pergi. Istana Kepausan Tertinggi selalu menunggu Anda. Dalam dua tahun ini, dia datang tiga kali. Setiap kali dia pergi, matanya penuh dengan keputusasaan dan perhatian. Saya pikir dia pasti akan sangat senang melihat Anda kembali. "

Mata Hu Liena menghangat. Memikirkan semua yang gurunya baginya, emosinya untuk Tang San akhirnya ditekan, dan dia praktis tidak sabar untuk mengikuti dua Judul Douluo menuju Spirit Hall.

Apa yang dia tidak tahu adalah bahwa setelah dia dan Tang San pergi, semua Kota Pembantaian telah dicuci dengan darah yang mengerikan.

……

Sepuluh hari kemudian, Heaven Dou City.

Meskipun sepuluh hari telah berlalu, Tang San masih belum pulih dari suasana Kota Pembantaian. Dua tahun hidup waspada telah membuatnya memiliki kebiasaan meragukan segalanya.

Meskipun semua niat membunuh yang terakumulasi sudah dipadatkan ke dalam Domain Deathgod di Clear Sky Hammer, dia masih terus-menerus dalam kondisi yang sangat gugup.

Tang San sendiri tahu ini tidak baik, tapi bagaimana bisa begitu mudahnya melepaskan kebiasaan yang terbentuk selama dua tahun hidup di dunia kegelapan?

Mencapai Surga Dou City sekali lagi, jantung Kota Pembantaian telah berubah menjadi es berangsur-angsur pulih. Hanya, dia tidak mengerti mengapa ayahnya akan membawanya ke ibukota Surga Dou Imperial.

Untungnya, sekarang perubahan fisiknya begitu besar sehingga bahkan kenalannya di Heaven Dou City mungkin tidak mengenalinya jika mereka bertemu.

Tang Hao membawa Tang San ke kota, kombinasi antara ayah dan anak tampak agak aneh. Meskipun Tang San juga mengenakan pakaian sederhana, ia masih sangat mudah menarik perhatian orang setelah perubahan temperamen dan penampilannya.

Penampilan tampan, fitur agak mencolok pucat, temperamen bangsawan di dalam masih tanpa disadari mendistribusikan energi es dingin, semua adalah hal-hal yang akan diperhatikan orang.

Tapi Tang Hao masih memiliki penampilan yang lusuh. Dia tidak pernah sekalipun menghiasi penampilannya. Jika dia diamati dengan cermat, seseorang bisa mendeteksi keheningan yang mematikan di dalam matanya yang menguning. Hati Tang Hao sudah mati sejak ibu Tang San meninggal.

Berjalan langsung ke pusat kota Heaven Dou yang paling ramai, Tang Hao berhenti di depan gedung yang tinggi.

Tang San tanpa sadar mengikuti tatapan ayahnya untuk melihat gedung di depan mereka. Ini adalah rumah kecil dengan lima lantai, yang dianggap sangat tinggi bahkan di Heaven Dou City. Kesan pertama yang diberikan rumah ini kepada orang-orang adalah keanggunan.

Gaya arsitektur keseluruhan sederhana dan tanpa hiasan, papan bertuliskan horizontal hanya membawa dua kata sederhana, Paviliun Bulan.

Tidak banyak orang yang datang dan pergi, tetapi orang dapat mengatakan bahwa orang-orang yang lewat di sini semuanya berpakaian mewah atau orang-orang dengan perilaku yang sangat cantik. Baik pria maupun wanita.

“Ayah, tempat apa ini?”

Tang San bertanya.

Tang Hao berkata dengan tenang:

“Ini adalah tempat pembersihanmu. Ayo masuk ke dalam."

Berbicara, Tang Hao memimpin jalan menuju Paviliun Bulan.

Keduanya baru saja berjalan ke pintu ketika mereka diblokir, dua pemuda berpakaian hitam menghalangi jalan. Kedua pemuda itu tampak agak tampan, berpakaian rapi. Setiap mengangkat tangan, mereka memblokir jalan mereka.

Pemuda kiri berkata dengan ekspresi tenang:

“Maaf, tolong pergi. Paviliun Bulan tidak menerima orang yang berpakaian lusuh. "

Tang San mengerutkan kening. Meskipun pakaiannya sederhana, mereka sangat bersih. Jelas, rekannya sedang berbicara dengan Tang Hao. Dengan sangat alami mengambil langkah maju, Tang San mengangkat kepalanya untuk melihat kedua pemuda di tangga, mengeluarkan suara sedingin es,

"Keluar dari jalan."

Dua gelombang niat membunuh inkorporeal berdenyut, dan kedua pemuda itu jatuh ke belakang seolah-olah tersengat listrik. Ketika mereka melihat Tang San lagi, sepertinya mereka melihat monster, saling memandang dengan ngeri.

Mereka bahkan bukan Spirit Masters, bagaimana mereka bisa melawan Tang San yang baru saja meninggalkan Kota Pembantaian dengan tubuh yang dipenuhi dengan niat membunuh?

Tang Hao melirik putranya, tetapi tidak mengatakan apa-apa, berjalan ke dalam dengan langkah besar.

Tang San mengikuti di belakang ayahnya, memasuki Paviliun Bulan ini bersama.

Kedua pemuda itu hanya merasakan niat dingin yang terpancar dari Tang San, dan tidak memiliki keberanian melangkah maju untuk memblokir mereka lagi.

Hanya ketika siluet Tang San menghilang dari pandangan mereka, mereka bernapas, tetapi mereka berdua menemukan bahwa pakaian mereka sudah basah kuyup oleh keringat, dan salah satu dari mereka bergegas ke belakang Paviliun Bulan dengan tergesa-gesa.

Memasuki lantai pertama Paviliun Bulan, hal pertama yang ditemui adalah aroma samar.

Layar roh diukir dari poplar kuning, memancarkan aroma kayu yang samar. Di depan layar roh ada dua jenis anggrek setinggi tiga meter yang memancarkan aroma lembut yang samar. Meskipun hanya satu langkah ke Paviliun Bulan, itu masih tampak seperti dunia yang terisolasi.

Bergerak di sekitar layar roh adalah aula yang luas. Lantainya ditutupi dengan bata persegi abu-abu selebar satu meter, dan sekitarnya dipenuhi dengan barang-barang dekoratif yang terbuat dari semua jenis kayu mahal. Di belakang meja lebar di depan berdiri beberapa wanita muda yang berpakaian sederhana, tetapi sama-sama sopan. Di kedua sisi meja ada tangga yang sangat indah.

Melihat Tang Hao dan putranya, para wanita muda itu jelas agak terkejut. Mereka jelas tidak mengerti bagaimana orang yang berpakaian seperti Tang Hao bisa masuk.

Tang Hao berjalan ke depan, berjalan ke meja dan berkata kepada wanita muda tertinggi:

“Beritahu Yue-Hua [2], seorang teman lama sedang berkunjung.”

Wanita muda itu menatap kosong sejenak, alisnya yang anggun berkerut

"Kamu adalah……"

Tang Hao memegangi tangannya di belakang punggungnya,

“Katakan pada Yue-Hua, saat bulan purnama hancur, teman-teman lama yang langka datang. Dia akan tahu siapa saya. "

Melihat ke arah Tang Hao, sekali lagi melihat ke arah Tang San di sisi Tang Hao, mungkin dia dipengaruhi oleh suasana hati apatis Tang Hao, tetapi ekspresi wanita muda itu bergeser, mengangguk dan berkata:

"Tolong tunggu sebentar."

Selesai berbicara, dia dengan cepat pergi ke atas melalui tangga ke samping.

Tak lama kemudian, langkah kaki yang agak berisik datang dari atas. Mendengar suara itu, Tang Hao tidak bisa membantu mengerutkan alisnya.

Semuanya empat orang turun dari lantai atas. Salah satunya adalah salah satu dari dua pemuda di ambang pintu sebelumnya, dan dari tiga lainnya, satu adalah seorang pria paruh baya dengan gaun ungu panjang, dan dua lainnya ramping, berpakaian biru, usia mereka nampak tidak jauh berbeda dari orang berpakaian ungu itu yang memimpin.

Tatapan pria paruh baya berpakaian ungu jatuh pada Tang Hao dan, dengan sangat alami menunjukkan jejak kebencian, sekali lagi melihat ke arah Tang San di sebelah Tang Hao dan berjalan menuruni tangga.

Wanita muda jangkung sebelumnya menuruni tangga setelah keempat pria itu, sambil menunjuk ke Tang Hao, dia berkata kepada pria berpakaian ungu dengan suara rendah:

"Manajer, dia sedang mencari Nyonya."

Pria berpakaian ungu itu mengangguk, wajahnya tanpa sadar menunjukkan harga diri yang tinggi. Dia tidak sepenuhnya menuruni tangga, melainkan berdiri di tangga dan berbicara kepada dua pria berpakaian biru di belakangnya:

Paviliun Bulan hanya menerima pengunjung yang anggun, minta mereka pergi.

Kedua pria paruh baya berpakaian biru itu mengangguk, dan dengan cepat pindah tangga. Mereka turun dengan sangat cepat, tapi tetap tidak memberi kesan tergesa-gesa, tapi sebaliknya bergerak sangat ritmis. Dengan setiap langkah, kekuatan roh yang mereka distribusikan akan meningkat, tekanan inkorporeal menyerang indra.

Tang San dengan sangat alami mengambil langkah maju. Melihat wajah pria berpakaian ungu itu saat dia dengan jijik melirik ayah dan putranya, dia hanya bisa berpikir untuk menggambarkannya sebagai seekor anjing yang merendahkan manusia.

Kedua pria berpakaian biru itu dengan sangat cepat tiba di depan Tang Hao dan putranya, yang di sebelah kiri berkata:

"Silakan pergi."

Tang Hao dengan tenang berkata:

“Jika saya tidak mau?”

Tatapan pria berpakaian biru beralih ke pria berpakaian ungu yang dipanggil sebagai Manajer. Pria berpakaian ungu itu melambaikan tangannya,

“Masih butuh aku untuk mengajarimu? Suruh mereka pergi. "

Kedua pria berpakaian biru itu segera bergerak, mengangkat tangan untuk meraih bahu pasangan Tang Hao. Tang Hao memandang putranya, berkata:

“Jangan membunuh, jangan merusak tempat itu.”

Tang San pindah. Dia hanya mengambil satu langkah ke depan, tetapi kedua pria berpakaian biru itu secara bersamaan merasakan kekuatan menarik yang sangat besar datang dari tubuhnya, dan mereka berdua secara praktis tanpa sadar mengulurkan tangan mereka untuk meraih Tang San.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Tang San juga mengangkat tangannya, mencocokkan tangan kedua pria berpakaian biru itu.

Kekuatannya saat ini telah membuat lompatan kualitatif, dan dari fluktuasi kekuatan roh rekan-rekannya, dia bisa mengatakan bahwa keduanya seharusnya empat puluh sesuatu yang peringkat Leluhur Roh.

Menghadapi lawan seperti ini dengan kekuatannya saat ini, bagaimana mereka memiliki peluang?

Selain Tang Hao, tidak ada yang melihat apa yang dilakukan Tang San. Hanya dengan kilatan bayangan putih ilusi, kedua pria berpakaian biru itu meledak ke belakang, lengan terentang mereka sudah tergantung lemas.

Tang San menatap keduanya dengan dingin.

“Rentangkan satu cakar, dan aku akan menyingkirkan satu. Perpanjang yang lain, yang lain menghilang. Kami di sini untuk melihat pemiliknya, bukan untuk menjaga anjing penjaga. "

Mungkin karena pertempuran itu, niat membunuh yang intens melonjak keluar dari tubuhnya, sedingin es, berbau darah, haus darah, jahat, suasana hati yang sangat negatif menyelimuti lantai pertama Paviliun Bulan ini dalam sekejap.

Beberapa pelayan wanita di belakang meja saling memandang dan menjadi pucat, gemetar dan mundur. Jika bukan karena apa yang dikatakan Tang Hao sebelumnya, kedua pria berpakaian biru itu sudah mati sekarang.

Menyaksikan niat membunuh yang dipancarkan putranya, alis Tang Hao berkerut dalam-dalam. Dia tahu bahwa pengaruh Kota Pembantaian di Tang San masih jauh dari dihapus.

Tang Hao tahu jauh lebih banyak daripada yang dibayangkan Tang San. Meski tidak mengatakan atau menunjukkannya, nyatanya, saat ini Tang San bisa dikatakan satu-satunya pendukung mental di dunia ini.

Tang Hao selalu diam-diam mengamati Tang San selama dua tahun berlatih di Slaughter City. Bahkan Raja Pembantai tidak tahu bahwa Deathgod ini telah lama menyusup ke Kota Pembantaian.

Tang Hao bahkan tahu Tang San akhirnya meninggalkan Jalan Neraka bersama Hu Liena. Melihat putranya akhirnya memilih untuk membawa Hu Liena keluar dari Jalan Neraka, Tang Hao merasa sangat bersyukur. Musuh yang tangguh tidaklah mengerikan, yang mengerikan adalah kehilangan hati.

Meskipun dia tahu bahwa kondisi Tang San saat ini tampak sangat normal, dalam hati dia masih agak khawatir, dan bahkan lebih bertekad untuk membudidayakannya sesuai dengan rencana sebelumnya.

Pria paruh baya berpakaian ungu itu menatap kosong sejenak, menuruni tangga dalam sekejap, kedua tangannya menekan bahu kedua bawahannya. Wajahnya langsung berubah. Menatap Tang San dengan lekat-lekat, dia berkata dengan suara rendah:

Gaya yang kejam.

Tulang lengan pria berpakaian biru tiba-tiba hancur berkeping-keping, jelas tidak bisa dipulihkan. Bahkan jika mereka sembuh, mereka tidak akan bisa menggunakan kekuatan sebanyak sebelumnya.

Tang San tersenyum dingin,

"Untuk anjing yang merendahkan orang, saya sudah mulai dengan lunak."

Pria berpakaian ungu itu tahu bahwa dia telah membuat kesalahan dalam penilaian sebelumnya. Dia tidak menyangka anak muda ini benar-benar begitu kuat. Bahkan jika tidak satu pun dari bawahannya melepaskan semangat mereka, dengan kekuatan roh mereka, lengan mereka dirusak oleh Tang San menunjukkan kekuatan pemuda ini. Berapa usianya? Pria berpakaian ungu itu merasa agak sulit untuk membayangkannya.

Lingkaran cahaya samar bergelombang, kekuatan roh yang luar biasa tiba-tiba dilepaskan, dan enam cincin roh diam-diam muncul di sekitar pria berpakaian ungu, dengan luar biasa mengungkapkan status Kaisar Rohnya.

Kuning, kuning, ungu, ungu, hitam, hitam, enam cincin roh bergerak secara teratur dan berirama. Kekuatan roh yang dia keluarkan membuat Tang San merasa agak akrab. Alokasi enam cincin roh orang ini cukup bagus. Sepertinya dia berusia sekitar lima puluh tahun atau lebih, untuk bisa memiliki enam kekuatan cincin sudah cukup bagus.

Dengan senyum dingin, Tang San melangkah maju, juga secara bersamaan melepaskan semangatnya. Semua orang menatap, diliputi keterkejutan. Kuning, kuning, ungu, hitam, hitam, lima cincin roh muncul dengan tenang. Seluruh sikap Tang San yang mengesankan dilepaskan, hampir tidak menahan apa pun. Niat membunuh yang tangguh membuatnya tampak seolah-olah seluruh Paviliun Bulan bergetar.

Ini, ini tidak mungkin.

Pria berpakaian ungu itu memiliki konfigurasi cincin roh yang ideal. Menonton lima cincin roh yang diungkapkan Tang San, dia praktis tidak berani mempercayai matanya.

Lupakan usia pemuda ini, memiliki lima cincin roh pada level sepuluh ribu tahun mulai dari yang keempat sudah membuatnya terkejut.

Yang lebih mengejutkannya adalah tekanan luar biasa yang dilepaskan Tang San sesudahnya. Pria berpakaian ungu itu hanya merasakan seluruh kekuatan rohnya sepertinya benar-benar ditekan oleh aura khusus ini. Bahkan cahaya enam cincin rohnya mulai redup. Meskipun dia masih bisa mengumpulkan kekuatan rohnya, dia hanya bisa mengumpulkan tujuh puluh persen atau lebih. Kekuatannya berkurang drastis.

Hampir tidak sabar, pria berpakaian ungu itu mengangkat tangan kanannya. Pohon anggur ungu cerah merayap keluar dari telapak tangannya. Dalam sepersekian detik dia telah mengelilingi dirinya dengan layar pelindung ungu.

Melihat cincin roh rekannya redup, Tang San juga tampak terganggu. Tetapi ketika dia melihat tanaman anggur ungu, dia tidak bisa menahan sedikit pun senyuman, berpikir dalam dirinya: ‘Tidak heran’.

Roh pria berpakaian ungu itu adalah sejenis tanaman Anggur Raja Hantu, bentuk evolusi dari cincin roh kedua Anggur Hantu Tang San. Alasan dia akan ditekan oleh tekanan Tang San sangat sederhana, itu karena semangat Tang San.

Rumput Perak Biru telah berevolusi menjadi Kaisar Perak Biru, dan sebagai kekuatan raja dari kerajaan botani, Kaisar Perak Biru memiliki efek penekan yang hebat terhadap roh jenis tanaman apa pun. Auranya saja sudah cukup untuk membuat Ghost King Vine lawannya bergetar.

Karena, meskipun Tang San berada satu tingkat di bawah lawan, dia malah memegang keuntungan dengan sikapnya yang mengesankan saat ini. Tang San memiliki kepercayaan penuh untuk mengalahkan lawan ini di depannya tanpa menggunakan kekuatan tambahan dari tulang rohnya.

Tepat pada saat ini, suara yang agak dingin tiba-tiba bergema,

"Berhenti."

Pria paruh baya berpakaian ungu dan Tang San secara bersamaan berbalik untuk melihat ke arah tangga, hanya untuk melihat seorang wanita cantik anggun dan mewah perlahan menuruni tangga. Di belakangnya masih mengikuti dua wanita muda yang cantik.

Melihat wanita cantik ini, Tang San tidak bisa menahan keterkejutannya, karena dia secara tidak terduga tidak dapat melihat usia sebenarnya. Sekilas dia tampak dua puluh tujuh atau dua puluh delapan, tapi matanya sepertinya memahami segala sesuatu di dunia, bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan wanita berusia dua puluh tujuh tahun.

Gaun panjang dengan dekorasi istana perak seakan memeluk tubuhnya, dan jika Tang San benar-benar harus membandingkannya dengan seseorang yang dia kenal, dalam temperamennya saja, mungkin hanya Paus Tertinggi Balai Roh Bibi Dong yang dapat disebutkan dalam kalimat yang sama.

Perbedaannya adalah dia tidak memiliki tekanan Bibi Dong, tetapi dia tidak kalah dengan bangsawan. Selain itu, wanita ini tidak memiliki fluktuasi kekuatan roh sedikit pun, dia jelas bukan Guru Jiwa.

Tang Hao juga secara bersamaan mengangkat kepalanya untuk melihat wanita cantik itu. Dia berjalan turun dari lantai atas, setiap gerakannya anggun dan alami. Bahkan jika alisnya sedikit berkerut, itu tidak mengurangi sikapnya sedikitpun.

“Manajer Aude, apa yang terjadi?”

Wanita cantik itu bertanya lirih.

Pria paruh baya berpakaian ungu buru-buru mengambil beberapa langkah ke depan. Sementara dengan hati-hati waspada terhadap pihak Tang San, dia berkata padanya:

“Nyonya, keduanya datang untuk menimbulkan masalah. Mengapa Anda turun? "

Tatapan wanita cantik itu melewati Tang San. Ketika dia melihat alokasi lima cincin roh aneh yang dimiliki Tang San, tatapannya juga menunjukkan sedikit keterkejutan.

“Dengan niat membunuh yang begitu kuat yang muncul, bagaimana mungkin aku tidak menyadarinya? Apa yang sedang terjadi? ”

Pertanyaan terakhirnya ditujukan pada wanita muda di belakang meja yang sangat gemetar karena niat membunuh Tang San.

Tepat pada saat ini, pemandangan yang fantastis muncul. Tang San jelas merasakan gelombang lembut dari wanita cantik berpakaian sopan itu. Ombak yang dilepaskannya anggun dan alami, begitu lembut sehingga seolah mampu menenangkan semua kesedihan di dunia.

Niat membunuhnya menyentuh aura anehnya, dan tanpa diduga dengan cepat memudar seperti es dan salju yang mencair. Seluruh lantai pertama Paviliun Bulan juga menjadi tenang dan alami sekali lagi.

Domain, tentu saja, itu adalah Domain. Memiliki dua Domain besar, Tang San langsung merasakan penyebab fluktuasi wanita cantik itu. Namun, jika dia memiliki Domain, kenapa tidak ada fluktuasi kekuatan roh?

Mungkinkah dia sudah begitu tangguh sehingga dia bisa menyembunyikan kekuatan rohnya dari indranya? Jika demikian, itu akan membuat wanita ini menjadi kekuatan level Judul Douluo.

Saat Tang San bersiap untuk melepaskan Domain Deathgod untuk mencobanya, bahunya diraih oleh tangan terulur Tang Hao. Berpaling untuk melihat ayahnya, dia hanya melihat Tang Hao menggelengkan kepalanya ke arahnya, dan Tang San meninggalkan pikirannya untuk melepaskan Domain Deathgod.

Kehilangan pengaruh niat membunuh, beberapa wanita muda semuanya perlahan datang. Wanita muda jangkung sebelumnya dengan tergesa-gesa mengucapkan beberapa kalimat di samping wanita cantik dengan suara rendah. Dengan pendengaran Tang San yang mencengangkan, dia dengan jelas mendengar wanita muda itu menggambarkan bagaimana mereka diblokir karena pakaian usang Tang Hao, serta apa yang diminta Tang Hao untuk disampaikan.

Ketika wanita cantik itu mendengar kata-kata ‘teman lama yang langka’, fluktuasi yang dia sebarkan hancur dalam sekejap. Kemudian saat berikutnya, tubuhnya bergetar hebat. Berjalan menuruni tangga dengan langkah cepat, gerakannya bahkan tampak agak hingar bingar.

Temperamen yang awalnya anggun dan harmonis tiba-tiba rusak total pada saat ini.

Semua orang di Paviliun Bulan tercengang, mereka belum pernah melihat Nyonya seperti ini.

Wanita cantik itu dengan cepat berjalan ke arah Tang Hao, dan tanpa mempedulikan Tang San di sebelahnya, kedua tangannya dengan cepat menangkap bahu Tang Hao. Matanya sudah tertutup kabut berair,

“Hao, apakah itu benar-benar kamu? Kamu kenapa……"

Merasa bahwa wanita itu tidak memiliki sedikit pun permusuhan terhadap ayahnya, dan lebih jauh apa yang dikatakan ayahnya tentang teman-teman lama sebelumnya, Tang San mundur selangkah, menarik jiwanya.

Melihat wanita cantik itu, Tang Hao menghela nafas ringan,

“Ini aku, Yue-Hua. Saya tidak mengenali Anda. "

Di wajah Tang Hao, Tang San melihat dengan terkejut, jejak ejekan diri.

Bibir wanita cantik itu bergetar dan dia dengan keras melemparkan dirinya ke pelukan Tang Hao, menangis dengan keras. Kedua tangannya dengan erat melingkari pinggang Tang Hao, seolah-olah dia ingin membaurkan dirinya dengan Tang Hao. Saat ini tidak ada jejak yang tersisa dari keanggunannya.

Itu benar-benar air mata pahit karena pelepasan emosi, membuat orang tidak bisa menahan diri untuk tidak melirik ke samping.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Orang-orang Paviliun Bulan semuanya tidak bernyawa, dan Tang San juga agak tercengang. Karena dia secara tidak terduga melihat ayahnya dengan lembut menepuk punggung wanita cantik itu, wajahnya menampakkan ekspresi lembut. Sulit membayangkan ekspresi seperti ini akan muncul pada ayahnya.

Setelah sekian lama, tangis wanita cantik itu akhirnya reda. Perlahan mengangkat kepalanya untuk melihat lebih dalam ke Tang Hao, lalu menoleh lagi untuk melihat Tang San ke samping,

"Dia adalah? Anda dan putranya? "

Tang Hao mengangguk dalam diam, dan Yue-Hua menegakkan tubuh, menoleh ke Tang San dengan mata berkaca-kaca dan mengangkat tangannya untuk menyentuh wajahnya.

Tang San mengerutkan kening, secara alami menarik satu langkah, berada di luar jangkauan tangannya.

Alis Yue-Hua yang elegan sedikit berkerut,

"Dari mana kau bersembunyi, aku bibimu."

"Ah?"

Tang San membuka lebar matanya, melihat wanita cantik di depan, lalu melihat lagi ayahnya yang sudah lanjut usia, dia tidak bisa melihat apa pun yang menunjukkan bahwa keduanya adalah saudara kandung.

Tang Hao mengangguk ke Tang San,

"Dia bibimu."

Yue-Hua mengulurkan tangannya sekali lagi, dan kali ini Tang San tidak mengelak. Bibi. Kata ini sama sekali asing baginya. Namun, perasaan darah yang lebih kental dari air membuatnya langsung kehilangan kewaspadaan terhadap wanita di depannya.

Dengan lembut membelai wajah Tang San, tepi [3] mata Tang Yue-Hua memerah sekali lagi,

“Kamu terlihat seperti ayahmu ketika dia masih muda, dan juga seperti ibumu.”

Mendengar ini, pertahanan di hati Tang San benar-benar hancur, kehilangan semua cara yang mengesankan dari sebelumnya.

Orang-orang Paviliun Bulan sudah menganga. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa lelaki tua yang tampak kotor dan pudar ini sebenarnya adalah kakak lelaki Nyonya.

Berbalik, menatap Tang Hao dengan menegur, Tang Yue-Hua berkata dengan marah:

“Setelah bertahun-tahun, baru sekarang kamu tahu untuk datang mencariku? Pergi, ikuti aku ke atas. ”

Selesai berbicara, Tang Yue-Hua meraih tangan Tang San dan menoleh ke atas.

Tang Hao tampak agak tak berdaya pada adik perempuan ini, tetapi ekspresinya saat ini lebih santai daripada selama bertahun-tahun.

Mencapai ujung tangga, Tang Yue-Hua menoleh dan berkata kepada manajer Aude:

“Semua yang kamu lihat barusan, tidak pernah terjadi. Aku akan menyerahkan masalah ini padamu, mengerti? ”

Aude buru-buru berkata:

"Baik nyonya."

Tangan Tang Yue-Hua sangat hangat, dan juga sangat lembut. Dipegang olehnya, Tang San sepertinya telah menjadi anak kecil lagi. Dia membawa Tang Hao dan Tang San langsung ke lantai atas Paviliun Bulan.

Saat dia berjalan, Tang Yue-Hua menyeka air matanya dan berkata kepada Tang San:

“Nak, siapa namamu?”

Aku dipanggil Tang San.

Tang Yue-Hua menjadi sedikit kaku. Memalingkan kepalanya untuk melihat Tang Hao, dia tidak bisa menahan nafas lembut.

Lantai atas Paviliun bulan adalah aula yang sangat besar, didekorasi dengan lebih anggun daripada lantai pertama. Mengenal tanaman, Tang San terkejut saat mengetahui bahwa semua perabotannya secara tak terduga terbuat dari kayu gaharu, membuat seluruh bangunan mengeluarkan aroma yang samar.

Apa itu agarwood? Kayu berkualitas tinggi bahkan lebih berharga daripada emasnya. Hanya furnitur di aula ini saja yang bernilai tinggi.

Di sekitar aula semuanya ada empat pintu geser, menuju ke area yang tidak diketahui. Kesan yang diberikan tempat ini adalah nyaman, damai, tenang, anggun. Memang tidak cantik, tapi keharuman kayu di sini membuat hati orang rileks.

Tang Yue-Hua tersenyum:

“Lantai atas adalah area pribadi saya. Tanpa izin saya, tidak ada yang akan datang. Duduk."

Dia mendorong Tang San ke kursi, lalu berbalik untuk melihat Tang Hao.

“Ge, bagaimana kamu menjadi seperti ini?”

Baru saja menekan emosinya, saat dia melihat wajah tua Tang Hao, dia tidak bisa menahan gelisah lagi.

Tang Hao sedikit tersenyum,

“Gadis bodoh, kapan kau begitu suka menangis? Ini tidak seperti kamu. "

Tang Yue-Hua berkata dengan marah:

“Ini bukan karena kamu. Berapa tahun? Anda sebenarnya bahkan tidak mengirim pesan. ”

Tang Hao terdiam, berjalan untuk duduk di sebelah Tang San. Dia menundukkan kepalanya, berbicara dengan lemah:

“Kakak tertua, apakah dia masih baik-baik saja?”

Tang Yue-Hua menjadi kosong sesaat. Setelah sekian lama, dia perlahan menggelengkan kepalanya,

“Saya tidak tahu. Anda juga tahu kakak tertua. Dia menyembunyikan segalanya di lubuk hatinya. Terakhir kali saya di rumah, saya tidak sengaja melihatnya memegang foto kami bertiga sebagai anak-anak. Bahkan saya tidak tahu apa yang telah berlalu. "

Tang San merasa ayahnya di sampingnya menegang sejenak,

"Akulah yang mengecewakan sekte."

Tang Yue-Hua berkata dengan acuh tak acuh:

“Apa gunanya mengatakan ini sekarang? Kali ini Anda kembali dengan susah payah. Tidak peduli apa yang Anda katakan, saya tidak akan membiarkan Anda pergi lagi. Anda pasti harus kembali dengan saya. Kakak tertua. Kakak tertua selalu merindukanmu. "

Tang Hao tersenyum kecut:

"Kembali? Saya sudah lama tidak menjadi anggota Clear Sky School. Bagaimana saya bisa kembali? Yue-Hua, bahkan jika saya mengecewakan sekte itu, saya masih tidak menyesali apa pun yang saya lakukan. Kakak tertua, dia, masih belum menikah? "

Ekspresi Tang Yue-Hua jatuh, wajahnya yang anggun dan menawan mendapatkan lapisan es dingin,

“Kakak tertua bukanlah orang yang terburu nafsu seperti Anda, dia lebih bertanggung jawab dan berbakti daripada Anda. Segala sesuatu di sekte masih harus bergantung padanya. Dia hanya bisa menghargai perasaan itu dengan tidak mengambil seorang istri. Kakak kedua, apakah Anda benar-benar tidak ingin kembali menemuinya? Sekte telah berubah menjadi penampilan saat ini, sekte nomor satu dunia yang luar biasa benar-benar bersembunyi. Apakah Anda tahu penderitaan murid sekte itu? Kembali dengan saya, dengan kami tiga saudara kandung bekerja sebagai satu, saya bahkan tidak takut melawan Spirit Hall itu. "

Tang Hao berdiri, perlahan berjalan ke tengah aula, punggungnya menoleh ke Tang Yue-Hua:

“Yue-Hua, hatiku sudah mati, tidak ada lagi dorongan dari sebelumnya. Saat Ah Yin meninggal, hatiku sudah mengikutinya. Saya tidak bisa membantu sekte dengan apapun. Untuk permintaan maaf, saya tidak ingin mengatakannya kepada kakak tertua. Saya yakin dia mengerti. "

“Pahami kentut. Kamu, Judul Douluo termuda di dunia, kamu masih bilang kamu tidak bisa membantu sekte? Kakak tertua bisa mengerti kamu? "

Tubuh halus Tang Yue-Hua sudah agak gemetar karena amarah.

Tang Hao berdiri diam di sana, siluet punggungnya tampak sangat kesepian.

Tang San juga berdiri, melihat ke arah Yue-Hua yang gelisah,

"Bibi. Jangan memaksa ayah lebih jauh. Ayah tidak mau membantu sekte. Sebaliknya, dia sudah tidak bisa. Tubuhnya……"

"Cukup."

Tang Hao menyela Tang San,

“Yue-Hua, aku akan meninggalkan San kecilku untukmu. Dia baru saja keluar dari Slaughter City. Hanya Anda yang bisa membantunya dengan baik. ”

Berbicara, dia mengayunkan lengannya dan melemparkan peta kulit domba ke tangan Tang San,

"Dalam satu tahun, temukan aku di lembah pegunungan menurut peta ini."

Selesai berbicara, dia langsung berjalan keluar.

“Berdiri diam.”

Tang Yue-Hua mengikutinya dengan langkah besar. Mungkin karena dia bergerak terlalu cepat, gaun sopan yang dia kenakan secara tidak terduga mengeluarkan suara sobek.

Mencapai punggung Tang Hao dalam beberapa langkah, tangan Tang Yue-Hua dengan cepat jatuh ke bahunya. Fluktuasi Domain yang dirasakan Tang San sebelumnya sekarang muncul sekali lagi.

Tang Hao berhenti,

“Yue-Hua, beri tahu kakak tertua, San kecil adalah bayaranku untuk sekte. Dalam satu tahun, setelah dia pergi menemui saya, Anda membawanya kembali ke sekte untuk mengakui leluhur dan akarnya. Apa yang tidak bisa saya capai, dia akan lakukan menggantikan saya. Selanjutnya, beri tahu kakak tertua bahwa dia adalah putra saya dan Ah Yin, dan juga putra satu-satunya. "

“Ge——”

Tang Yue-Hua berteriak. Saat berikutnya, siluet Tang Hao sudah memudar di depannya, diam-diam menghilang.

Jika Tang Hao ingin pergi, berapa banyak orang di dunia ini yang bisa menghentikannya?

Tang Yue-Hua berdiri di sana, air mata mengalir tanpa suara. Melihat kakaknya lagi setelah dua puluh tahun, bertemu begitu singkat, dia tiba-tiba merasakan hatinya sangat sakit. Bukan hanya karena Tang Hao pergi, tetapi juga karena rasa sakit yang dialami saudara kedua ini.

Tang San tidak bergerak. Ayahnya menyuruhnya tinggal, jadi dia hanya tinggal. Dengan tenang berdiri di belakang Tang Yue-Hua, menunggu.

Setelah sekian lama.

Menyeka air mata dari wajahnya, mata Tang Yue-Hua tidak bengkak atau merah karena air mata, perlahan berbalik, dia memandang Tang San dengan ekspresi yang agak rumit,

"Apakah ayahmu sudah memberitahumu tentang dia dan ibumu?"

Tang San diam-diam menggelengkan kepalanya,

"Bisakah kamu ceritakan pada saya?"

Tang Yue-Hua menghela nafas pelan,

“Karena dia tidak ingin memberitahumu, aku juga tidak bisa bicara sembarangan. Mungkin, dalam satu tahun, dia akan memberi tahu Anda segalanya. Dari apa yang saya lihat, dia sangat percaya diri pada Anda. Jika tidak, dia tidak akan mengatakan dia akan meninggalkan Anda sebagai pembayaran untuk sekte. Anda seharusnya berusia sembilan belas tahun ini. ”

Tang San berkata:

"Dalam dua bulan."

Tang Yue-Hua sedikit tersenyum,

“Ayahmu berjalan di Jalan Neraka Kota Pembantaian ketika dia berusia dua puluh delapan tahun. Anda hampir sepuluh tahun lebih awal darinya. Sepertinya Anda benar-benar harapan sekte. Tahukah kamu apa yang dia tinggalkan di sini selama setahun untuk belajar denganku? "

Tang San diam-diam menggelengkan kepalanya.

Tang Yue-Hua memperhatikan Tang San dengan tatapan membara,

"Dalam satu tahun ke depan, saya akan mengajari Anda dengan segala cara etiket dan musik yang mulia."

Kamu tidak bercanda?

Tang San tampak tercengang pada bibi yang baru dikenalnya kurang dari dua jam ini.

Tang Yue-Hua berkata dengan tegas:

“Apakah saya terlihat seperti sedang bercanda? Dalam satu tahun, jika Anda tidak dapat memenuhi persyaratan saya, saya tidak akan membiarkan Anda pergi untuk melihat ayah Anda. "

Dengan bodohnya Tang San menatap bibi di depannya. Dia tidak pernah menyangka bahwa ayahnya sebenarnya tidak membawanya ke sini untuk berkultivasi lebih jauh, melainkan untuk mempelajari hal-hal yang sama sekali tidak berguna ini.

Tang Yue-Hua tampak hampir menertawakan ekspresi bodoh Tang San,

“Anda akan segera memahami manfaat dari hal-hal ini. Satu orang, tidak peduli seberapa hebatnya, tidak memiliki kekuatan yang cukup. Seperti ayahmu, dia sudah cukup tangguh, tapi dia berubah menjadi apa sekarang? Dia tidak ingin Anda mengikuti jejak gerobak yang terbalik. Mulai sekarang, aku bibimu, dan juga gurumu. ”

Tang San tersenyum agak kecut:

“Bibi, apakah saya benar-benar harus mempelajari hal-hal etiket itu?”

[1] Yang asli di sini adalah ungkapan (铅华 洗尽) yang diterjemahkan menjadi "membasuh bunga timbal", mengacu pada make-up berbahan dasar timah kuno. Sebagai ungkapan, itu adalah bagian dari gagasan Daois untuk menghapus semua masalah duniawi untuk mengungkapkan jati diri seseorang tanpa kepura-puraan. Beri tahu saya jika Anda memiliki cara untuk membuatnya sesuai yang tidak terdengar bodoh.

[2] Yue-Hua – (月华) “Cahaya Bulan”

[3] Tang Yue-Hua – (唐月华) “Cahaya Bulan Tang”