Soul Land 1 – Chapter 161 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 161 | Baca Novel Online

Chapter 161

Pelarian yang sempit

(TL oleh Bagelson)

Di antara lawan, semua Spirit Master yang bisa terbang adalah tipe serangan agility, dan empat dari lima di antaranya telah hilang, paling banyak hanya satu Spirit Master yang bisa terbang. Kisaran serangan Spirit Masters terbatas, selama mereka bisa melarikan diri ke udara, dia dan Xiao Wu sangat mungkin bisa lolos dari pengepungan.

The Deathgod Domain mengikuti Clear Sky Hammer, dan meletus pada saat ini, bekerja sama dengan agresi Clear Sky Hammer, satu gerakan mematahkan target lawan. Pada saat yang sama, di bawah pengaruh Domain Deathgod, semangat juang Tang San sekali lagi naik ke puncak, dan lawan yang mengejar juga akan menderita pengaruh domain.

Pada saat ini, semua potensi Tang San meledak. Dia tahu bahwa yang paling berbahaya baginya saat ini adalah ketika mereka masih dalam jarak lima puluh meter dari tanah setelah lompatan. Pada jarak ini, dia pasti harus menanggung serangan kolektif dari lawan. Jika dia tidak bisa bertahan, maka, itulah saat kematiannya dan Xiao Wu.

Oleh karena itu, dalam sepersekian detik dia melompat, dia meraih Xiao Wu di bawah lengannya dan dengan keras melemparkannya ke atas. Tidak peduli serangan apa yang dia alami, dia tidak akan pernah membiarkan Xiao Wu menahannya bersamanya.

Spirit Sages secara alami bereaksi sangat cepat. Bahkan jika Tang San menggunakan semua kekuatannya, masih tidak mungkin untuk langsung memisahkan dari jangkauan serangan mereka, apalagi ketika dia terhenti sebentar setelah melempar Xiao Wu. Kekuatan pendorong yang kuat yang lahir dari tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru mengirimnya mengejar Xiao Wu di udara. Bersamaan dengan itu Tang San dengan kuat meledakkan ke bawah dengan kedua tangan memegang palu.

Pada saat ini, dia menggunakan hampir semua kekuatan yang bisa dia kumpulkan.

Delapan Spirit Sages ditambah satu Yan, bagaimana mereka bisa membiarkan Tang San dan Xiao Wu dengan mudah melarikan diri saat mengelilingi mereka? Aura mereka tiba-tiba terkunci, secara alami menyebabkan mereka menyerang dengan liar.

Master roh tipe serangan ketangkasan yang tersisa itu telah terbang tinggi, menyerang dari samping. Dari delapan lainnya, delapan kemampuan roh meletus secara bersamaan.

Begitu banyak yang telah meninggal dari Spirit Hall kali ini, jika Tang San melarikan diri, rasa bersalah mereka akan sulit untuk dihilangkan. Lebih lanjut menambahkan perasaan menakutkan yang diberikan Tang San kepada mereka, sekarang mereka bahkan lebih mengerahkan seluruh kemampuannya. Sebentar, inti dari serangan semua orang terfokus pada Tang San. Selain itu, selain Yan yang kekuatannya tidak cukup, mereka semua menggunakan Avatar Roh.

Avatar Roh tidak diragukan lagi sangat meningkatkan konsumsi kekuatan roh, tetapi pada saat yang sama itu juga meningkatkan kekuatan Spirit Sage sampai batasnya. Pada level ini, pola serangan mereka malah menjadi sederhana. Tujuh Spirit Sage secara bersamaan menyerang ke atas, kekuatan serangan terkonsentrasi mereka semua adalah serangan kekuatan roh paling murni mereka.

Tetapi meskipun metode serangannya sama, masing-masing memiliki semangat yang berbeda. Riak kekuatan roh dari serangan secara alami akan sedikit berbeda. Beberapa sombong, beberapa lembut, beberapa diam-diam, dan beberapa es dingin atau merah panas. Dalam sekejap, tujuh kekuatan roh yang sangat kuat secara bersamaan menyerang ke atas, langsung ke Tang San.

Tujuh Spirit Sage yang tersisa ini semuanya adalah tipe serangan kekuatan. Fitur mereka yang paling tangguh adalah serangan. Dengan kekuatan tujuh Avatar Roh terfokus yang menyerang satu lawan, bahkan jika Judul Douluo bisa melawan, itu tetap tidak akan semudah itu. Apalagi Tang San yang sudah sangat kelelahan.

"Tidak—— Ge——"

Ketenangan Xiao Wu akhirnya hancur. Begitu dia dilemparkan ke udara oleh Tang San, dia sudah merasakan hal-hal yang tidak meyakinkan. Melihat dirinya sendiri langsung menjauh dari Tang San, dia tidak dapat melakukan apa pun. Dia hanya bisa menyaksikan cahaya menyilaukan yang tak terhitung jumlahnya itu menelan Tang San.

Tang San secara alami tahu karakter Xiao Wu, jadi ketika dia melemparkannya, dia sudah mencubit titik akupunkturnya yang mati rasa, membuatnya tidak dapat menggunakan Teleportasi untuk kembali mendukungnya.

Menghadapi serangan di bawah, sekarang Tang San menjadi sangat tenang. Bahkan Domain Deathgod tidak dapat mempengaruhi suasana hatinya saat ini.

The Deathgod dan Blue Silver Domains secara bersamaan membuka ke tingkat terbesar, cahaya putih intens melepaskan, melemahkan kekuatan Spirit Sages ini sejauh mungkin. Pada saat yang sama, Clear Sky Hammer meledak dan mundur, Blue Silver Emperor keluar dengan cepat.

Tang San meraih lututnya dengan kedua tangan, melingkarkan tubuhnya menjadi bola, Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya terlipat, seperti perisai di belakangnya. Kaisar Perak Biru yang melonjak dengan cepat membentuk kepompong besar di sekelilingnya, dan seluruh tubuhnya berkedip dengan kilau biru keemasan.

Kecepatan reaksi Tang San bisa dikatakan berada di puncak. Di depan ancaman fana, dia akhirnya berhasil menerobos. Kekuatan roh di dalam tubuhnya tiba-tiba meningkat tajam. Menerobos kemacetan antara peringkat lima puluh sembilan dan enam puluh dalam satu gerakan. Kekuatan roh yang meningkat secara tiba-tiba ini tidak diragukan lagi menambah beban pada sisi keseimbangannya.

Hong, serangan lawan pertama kali bersentuhan dengan serangan Clear Sky Hammer itu.

Tanpa ragu, Clear Sky Hammer adalah salah satu roh paling tangguh di dunia saat ini. Namun, Clear Sky Hammer milik Tang San masih belum cukup kuat. Tanpa satu cincin roh, yang selanjutnya menambahkan tingkat kekuatan rohnya saat ini, pada dasarnya tidak cukup untuk menampilkan kekuatan sejati Clear Sky Hammer. Dalam sekejap, itu segera dihancurkan oleh serangan kuat Spriti Sage.

Tang San tidak pernah berpikir untuk menggunakan serangan Clear Sky Hammer itu untuk memblokir serangan musuh, yang dia inginkan adalah leverage.

Memang, sebelum tujuh cahaya itu menelan tubuhnya, tabrakan dari pengeboman Clear Sky Hammer dan lawan menyebabkan kekuatan yang berlawanan, dan dia sekali lagi didorong lebih tinggi.

Semakin jauh serangannya, semakin banyak kekuatan serangan yang akan melemah. Tepat pada saat ini, bahkan jika dia hanya bisa sedikit melemahkan serangan musuh, bagi Tang San, kemungkinan untuk bertahan hidup juga akan meningkat.

Hong——

Hanya serangan kekuatan roh Avatar Roh yang pertama, dan Kaisar Perak Biru yang mengelilingi Tang San sudah benar-benar hancur. Kekuatan serangan yang bisa dibangkitkan oleh Avatar Roh, tidak peduli bagaimana, itu masih melebihi apa yang bisa dia tolak pada level ini.

"Jangan——"

Di udara, Xiao Wu, menyaksikan Tang San dibombardir dengan keras seperti perahu kecil dalam gelombang besar, tetesan air mata mengalir tak terkendali dari matanya. Tapi, saat itu Tang San membuangnya, dia telah menggunakan sebagian besar kekuatan roh padanya, dan dia masih terbang menuju langit.

Hong——

Serangan kedua jatuh pada Delapan Tombak Laba-laba yang telah diatur dengan cermat oleh Tang San di belakang punggungnya. Dengan suara pecah yang menusuk telinga, Delapan Tombak Laba-laba retak, dan Tang San juga tidak dapat terus meringkuk, kabut darah tebal menyembur dari mulutnya, mengubah udara menjadi merah samar.

Hong——

Serangan ketiga jatuh di punggung Tang San segera setelah serangan kedua. Kali ini, bahkan Delapan Tombak Laba-laba yang telah melewati pembaptisan yang tak terhitung jumlahnya, juga akhirnya tidak dapat bertahan. Hancur seketika. Berubah menjadi pecahan biru dan emas yang tak terhitung jumlahnya berputar di udara. Seteguk kabut darah menyembur dari mulut Tang San. Wajahnya sudah menjadi putih seperti selembar kertas.

Saat ini, tidak ada lagi kekuatan yang bisa melindunginya. Di bawah letusan Avatar Roh gabungan dari tujuh Roh Sage yang berdiri di atas rumput biru perak di tanah, bahkan pertempuran jarak dekat pun mustahil untuk mencapai apa pun. Dan Tang San sendiri, yang bisa dia capai hanyalah mengeluarkan Clear Sky Hammer.

Serangan keempat, adalah serangan yang tampak benar-benar hijau tua.

Tetapi saat serangan ini mendekat, di udara, Tang San membuat tindakan yang tampaknya tak terbayangkan. Dengan paksa membalikkan dirinya di udara, kaki kanannya menghantam cahaya hijau tua itu seperti cambuk.

Bahkan orang-orang Spirit Hall itu, juga tidak bisa mengerti mengapa dia melakukannya. Bagi Tang San, situasi terbaik secara alami adalah menggunakan Clear Sky Hammer untuk memblokir, bahkan jika dia tidak bisa sepenuhnya menolak, dia masih bisa sejauh mungkin mengurangi serangan yang diterimanya. Faktanya, di bawah pengaruh Spirit Avatar, serangan kekuatan roh ini membuat serangan ketangkasan jenis Spirit Sage yang terbang di udara tidak berani mendekat.

——

Hong——

"Aaaa——"

Jeritan menusuk telinga keluar dari mulut Xiao Wu. Yang mengalir dari matanya bukan lagi air mata, tapi darah. Pada saat inilah dia dengan paksa membuka titik akupunktur mati rasa yang disegel Tang San.

Kaki kanan Tang San telah menghilang, sama sekali tidak berubah menjadi apa-apa. Tapi dia sendiri masih sangat tenang, di saat yang sama ketika mulutnya sekali lagi mengeluarkan darah, tangan kanannya dicelupkan, kekuatan roh keluar dari tubuhnya, dan di dalam kabut darah itu kaki kanannya telah berubah, dia meraih warna biru. tulang kaki kristal.

Berputar tajam, dia pada dasarnya tidak memperhatikan tiga serangan yang masih berlanjut di belakangnya, memaksakan dirinya untuk melemparkan tulang kaki kanan itu ke arah Xiao Wu.

"Xiao Wu, tulang kaki bisa terbang, cepat pergi—"

Suara Tang San sudah benar-benar serak, seolah terkoyak. Dia benar-benar menuangkan kekuatan terakhirnya ke dalam lemparan ini.

Begitu mereka melompat, Tang San sudah merencanakan segalanya. Dia pada dasarnya tidak berpikir untuk pergi bersama Xiao Wu. Dengan kekuatan roh sebagian besar dikonsumsi, menghadapi terlalu banyak musuh yang lebih kuat darinya, mundur dalam keadaan utuh hanyalah ocehan gila.

Menembak ke udara, dia menggunakan dirinya sebagai perisai Xiao Wu, membuangnya. Ketika dia tidak dapat menahan serangan musuh, dia menggunakan kaki kanannya sebagai harga untuk memblokir, secara bersamaan menggunakan metode yang sama yang digunakan Tang San untuk memutuskan hubungannya dengan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru.

Tang San bukanlah Judul Douluo, jadi dia secara alami tidak memiliki harga yang harus dibayar untuk melepaskan tulang roh secara sukarela. Saat ini, yang dia bayar, adalah hidupnya.

Pada saat yang sama saat tangan kanannya menggenggam kabut darah, tangan kirinya sudah memegang serpihan Delapan Laba-laba Lance, dengan tegas menusuknya ke dalam jantungnya. Hanya ketika membayar dengan nyawanya, dia bisa dengan paksa melepaskan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru dari tubuhnya.

Membuang tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru dengan vitalitas terakhirnya, ketika dia meneriakkan kata-kata itu, darah hitam ungu dengan liar keluar dari mulut Tang San.

Tapi, dia tersenyum. Apa yang ditampilkan wajahnya, hanyalah ekspresi tersenyum.

Apa yang dia tidak ingin mati di tangan musuh, yang dia katakan akan dia lindungi, adalah Xiao Wu. Dia tahu bahwa dengan apa yang dia lakukan, menerima tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru di udara, Xiao Wu pasti bisa melarikan diri ke langit.

Bayangan Peluncuran Pasir di dadanya ditembakkan, menembakkan jarum tipis yang tak terhitung jumlahnya ke arah Spirit Master tipe serangan ketangkasan yang tidak jauh. Bahkan pada saat-saat terakhir ini, Tang San masih akan membantu Xiao Wu dengan menunda musuh sejauh mungkin, untuk memastikan keselamatannya.

Di tanah, dua siluet tiba dengan kecepatan tinggi. Saat mereka tiba tepat ketika tujuh lampu itu melonjak, mengejar Tang San.

Murid mata Xie Yue berkontraksi, dan tiba bersamanya, Hu Liena sudah benar-benar tidak bernyawa.

Dia menyaksikan tubuh Tang San hancur oleh cahaya demi cahaya, menyaksikannya bunuh diri untuk mendapatkan tulang, melihatnya meneriakkan nama yang paling dicintainya, melemparkan harapan untuk hidup kepada cintanya, penglihatan Hu Liena menjadi kabur, tubuhnya lemas, roboh. di pelukan Xie Yue.

Di mata Xiao Wu.

Tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru terbang ke arahnya, tangan kiri Tang San dengan tegas menusuk Delapan Tombak Laba-laba ke dalam hatinya sendiri, tiga serangan kuat yang tersisa akan menelan tubuhnya. Dia membayar dengan nyawanya untuk memberinya kesempatan untuk bertahan hidup.

Pada saat ini dia benar-benar mengerti bahwa semuanya telah direncanakan oleh Tang San. Dia dan hatinya sepertinya terhubung.

'Ge, maafkan aku. Kali ini, aku tidak bisa membiarkan rencanamu berhasil. '

Mata Xiao Wu sudah menjadi merah darah, seperti punggung Tang San ketika dia tidak dapat menemukannya. Melihat tubuh Tang San yang sudah rusak, dan akan ditelan, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya di udara.

"Aaaa ————"

Tangisan ratapan yang sangat tajam meledak dari tenggorokan Xiao Wu. Suara tajam itu sepertinya membuat seluruh Hutan Besar Bintang Dou bergidik.

Cahaya merah menyilaukan tiba-tiba menyebar dari ruang di antara alis Xiao Wu, lingkaran cahaya merah menyebar dalam sekejap. Di mana lampu merah itu lewat, semuanya diberi warna darah. Semuanya, pada saat ini, menjadi hening.

……

Hou——

Cahaya secara bersamaan menyembur dari Titan Giant Ape dan Sky Blue Bull Python, dua awan kabut darah pekat secara bersamaan menyembur dari tenggorokan mereka. Pada saat itu, kemampuan fusi roh gabungan Ghost dan Krisan Douluo tidak lagi dapat menyegelnya. Cahaya emas dan perak pecah seperti kaca.

Dengan erangan teredam, Yue Guan dan Gui Mei secara bersamaan meludah darah dan terpisah, jatuh dengan keras ke pantai. Jika Titan Giant Ape dan Sky Blue Bull Python ingin membunuh mereka sekarang, itu semudah mengangkat tangan atau menggerakkan kaki.

Tapi, dua jenis hutan besar tidak melakukannya. Dari mulut mereka terdengar raungan sedih seperti tanah longsor atau tsunami, dan mereka secara bersamaan menyerang dengan liar ke satu arah. Di mana mereka lewat, vegetasi berubah menjadi pecahan.

……

Sunset Forest, Sumur Es dan Api Yin Yang.

Tang Hao duduk diam di tanah. Di depannya, kaisar perak biru yang hijau dan subur telah tumbuh beberapa kali lebih besar, setiap helai rumput bergoyang lembut.

Sumur Es dan Api Yin Yang adalah salah satu mangkuk harta karun dengan fitur terbaik dari Langit dan bumi, ini adalah surga bagi tumbuhan. Kecepatan pertumbuhan kaisar perak biru di sini hanya bisa digambarkan sebagai menakutkan. Terlebih lagi saat dia masih diberi makan oleh darah putranya.

Meskipun dia tidak bisa berbicara, kesadarannya perlahan pulih seiring dengan pertumbuhannya.

Tiba-tiba, mata tertutup Tang Hao tiba-tiba terbuka, dan kaisar perak biru di depannya juga bergoyang dengan keras, bilah rumput yang tak terhitung jumlahnya dengan cepat berputar di sekitar tangan Tang Hao.

Kulit Tang Hao segera menjadi pucat,

"Ah Yin. Kamu, apakah kamu juga merasakannya? "

Kaisar perak biru gemetar hebat, setiap helai rumput terus bergetar seolah mengatakan sesuatu.

Mata Tang Hao dipenuhi dengan ketidakpercayaan,

"Tidak, tidak akan, San kecil kita sangat luar biasa, bagaimana dia, bagaimana dia akan menghadapi krisis hidup ……"

Bahkan jika Tang Hao tidak lagi menjadi Clear Sky Douluo, kultivasi sebelumnya membuat kekuatan spiritualnya sangat sensitif. Hubungan darah memungkinkannya untuk dengan jelas merasakan tanda-tanda kehidupan yang terus memudar di kejauhan.

"Yi——"

Tiba-tiba, ekspresi Tang Hao berubah, dan kaisar perak biru tidak lagi gemetar. Mata Tang Hao terbuka lebar, menatap ke kejauhan,

"Ini, apa ini …… Bagaimana, San kecil, jangan bilang padaku, jangan bilang kalau kamu telah mengalami nasib yang sama seperti ayahmu."

Bibir Tang Hao bergetar. Putranya mungkin tidak perlu mati, tetapi, mungkinkah dia sekarang masih harus menghadapi makhluk hidup yang sama lebih buruk dari perasaan kematian yang dulu dia alami?

……

Keheningan, segala sesuatu di lampu merah itu telah berubah menjadi diam. Bahkan kekuatan roh yang menyerang Spirit Sage yang dilepaskan telah terhenti di udara.

Satu-satunya hal yang bisa bergerak, adalah pusat lampu merah itu.

Xiao Wu telah benar-benar merah. Itu adalah kristal merah tua yang menusuk. Pakaian yang dia kenakan sudah benar-benar berubah menjadi abu, memperlihatkan tubuh sempurnanya. Berkilau dan tembus cahaya seperti ruby.

Tidak ada yang bisa melihatnya, karena pada saat ini, hal-hal yang berhenti termasuk kesadaran orang-orang di sekitarnya.

Ini adalah kekuatan yang dimiliki oleh makhluk roh seratus ribu tahun, terutama ketika dia telah menyalakan energi hidupnya.

Dengan gerakan santai, tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru telah jatuh ke genggamannya. Dengan tenang turun di depan Tang San, tetesan besar air mata darah dengan lembut jatuh di dada Tang San.

Dengan lembut memegang Tang San, suara Xiao Wu berbisik di telinganya,

"Ge, kamu benar-benar bodoh. Jangan bilang kalau aku masih bisa hidup sendiri saat kamu mati? Aku tidak ingin kamu mati, aku ingin kamu hidup. Aku benar-benar berharap bisa hidup bersamamu, seperti sebelumnya. Tapi kita tidak bisa. Ketika saya tidak di sini, Anda harus menjaga diri Anda sendiri, jika tidak hati saya akan hancur. "

Cahaya yang intens berkilau, cahaya tiba-tiba melintas di wajah Xiao Wu, menahan tubuh Tang San untuk perlahan jatuh ke tanah. Tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru di tangannya sekali lagi menempel di rongga kaki Tang San yang patah.

Saat ini, tatapan merah darah itu dipenuhi dengan kelembutan, satu-satunya yang ada di matanya adalah pria dalam pelukannya.

Menurunkan kepalanya, dengan lembut, dengan lembut mencium bibirnya, dia mencengkeram tangan kanan Tang San, menarik Delapan Tombak Laba-laba yang patah menusuk ke dalam hatinya. Karena semuanya diam, tidak ada darah yang mengalir keluar.

Api merah mulai membakar tubuh Xiao Wu. Itu bukan api, melainkan api darah yang sangat aneh. Dan yang dibakar adalah darah Xiao Wu, hidupnya, dan masih berkultivasi selama ratusan ribu tahun.

Sama seperti ibu Tang San, Ah Yin, untuk menyelamatkan kekasihnya, dia membuat pilihan yang sama.

Api darah tumbuh semakin subur, secara bertahap berubah dari merah menjadi merah tua, dan tubuh Xiao Wu juga secara bertahap memudar dalam proses ini, seperti kristal merah yang tumbuh semakin transparan.

Lingkaran merah besar yang telah menyebar secara bertahap menyusut, berputar di sekitar Xiao Wu, dan di sekitar suaminya.

Pada saat ini, keheningan yang disebabkan oleh medan magnet merah yang sangat besar itu secara bertahap melemah. Yang pertama pulih adalah kesadaran semua orang dalam jangkauan.

Melihat kecemerlangan merah darah itu, semua ahli Spirit Hall tercengang. Kemegahan tubuh Xiao Wu dirilis terlalu intens, sampai mereka pada dasarnya tidak dapat melihat dengan jelas penampilannya. Tapi di dalam hati mereka, mereka sudah bisa membayangkan apa yang dia lakukan sekarang.

Budidaya seratus ribu tahun, itu adalah budidaya seratus ribu tahun.

Hu Liena terbangun dari ketidaksadaran. Di bawah pengaruh tulang roh tengkoraknya, penglihatannya jauh lebih baik daripada yang lain. Dan apa yang dilihatnya juga hanya mata Xiao Wu, menatap Tang San dengan penuh perhatian.

Mata apa itu, meskipun mereka melepaskan cahaya merah darah, cinta yang terkonsentrasi di kedalaman mata itu seperti bisa membakar jiwamu.

Darah hitam ungu terus menggelembung dari luka di dada Tang San. Itu adalah racun Delapan Tombak Laba-laba, dan di tempat lain, luka-luka pulih dengan kecepatan yang mencengangkan, diselimuti oleh api darah merah tua. Terutama kaki kanan yang sudah hilang, tiba-tiba tumbuh kembali di sekitar tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru.

Sepertinya keajaiban terjadi di depan mata para ahli Spirit Hall ini.

Ekspresi Tang San memiliki vitalitas lagi. Apa yang dia lihat hanyalah sepasang mata itu, sepasang mata indah yang dipenuhi dengan cinta dan kesedihan.

'Tidak, jangan, Xiao Wu, kenapa kamu tidak pergi ……'

Tang San ingin berjuang. Rasa sakit tak berujung membanjiri matanya. Dia tentu saja mengerti apa yang dilakukan Xiao Wu, dan dia mengerti lebih jelas konsekuensinya. Tapi, dia tidak bisa menghentikannya. Dia pada dasarnya tidak bisa bergerak. Dia hanya bisa menyaksikan segala sesuatu di depannya berkembang ke arah yang paling dia takuti.

Kenapa seperti ini, kenapa bisa seperti ini? Meskipun kemampuan perhitungan Tang San sangat kuat, pada saat ini, semua yang ada di depan matanya benar-benar melebihi kisaran perhitungannya. Rencana yang seharusnya menggunakan hidupnya sebagai periode belum mengakhiri hidupnya, dan orang yang paling ingin dia lindungi, malah ada di sini ……

Tenggelam dalam api darah yang dipancarkan Xiao Wu, seluruh tubuh Tang San terus-menerus terasa gatal. Seolah-olah dia mengalami pengalaman keluar dari tubuh, sementara hatinya dipenuhi dengan pembangkangan, dia tidak dapat mengubah apa pun yang terjadi, dan hanya bisa diam-diam melihat tubuh Xiao Wu berangsur-angsur memudar di depannya.

Xiao Wu tidak bisa lagi berbicara sekarang, karena vitalitasnya sudah sepenuhnya digunakan untuk memberi makan api darah ini. Tapi mata indah berwarna darahnya sepertinya masih memberi tahu Tang San tentang cinta di hatinya.

Bahkan Tang San tidak tahu bahwa metode yang digunakan Xiao Wu saat ini berbeda dari yang digunakan ibunya saat itu. Apa yang digunakan Xiao Wu adalah jenis metode yang lebih sombong, tetapi sikap sombong ini hanya ditujukan padanya sendiri. Metode ini disebut Pengorbanan.

Menawarkan dirinya sebagai pengorbanan untuk Tang San. Tang San sama sekali tidak seperti Tang Hao saat itu, dia masih tidak mendekati kekuatan Judul Douluo, dan tidak mungkin baginya untuk menyerap cincin roh seratus ribu tahun. Mempertimbangkan hal ini, Xiao Wu akan menyalakan vitalitasnya sendiri seperti ini untuk menyelesaikan adegan ini.

Pengorbanan, tidak hanya mengorbankan nyawanya, pada saat yang sama juga mengorbankan jiwanya. Agar Tang San berhasil menyerap cincin rohnya, Xiao Wu benar-benar mencampurkan jiwanya ke dalam cincin roh selama seluruh proses pengorbanan, menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada Tang San.

Dengan pengorbanan seperti itu, tidak peduli apa kekuatan Tang San, apakah dia telah mencapai level yang dibutuhkan untuk cincin roh atau tidak, cincin roh seratus ribu tahun ini pasti akan berhasil menyatu dengannya. Selama levelnya mencapai level yang sesuai, setelah itu dia bisa terus meningkatkannya.

Tetapi hasil untuk Xiao Wu, adalah dia tidak akan pernah bisa bereinkarnasi lagi. Bahkan ibu Tang San meninggalkan jejak kehidupan itu, memberinya kesempatan untuk pulih.

Hu Liena menjadi bodoh. Dia tiba-tiba menemukan bahwa, dibandingkan dengan Xiao Wu, dia sangat tidak penting. Sekarang siapa Tang San tidak lagi penting baginya. Dia benar-benar melihat apa itu cinta sejati.

Dia untuknya, bisa memberikan hidupnya, mati untuk memberikan tulang roh.

Dia untuknya, bisa mengorbankan hidupnya, mengorbankan cincin rohnya.

Cinta apa yang bisa membuat mereka membayar seperti ini? Tidak heran dia menutup mata terhadap pesonanya. Bahkan ketika dia membujuknya di Jalan Neraka, dia tetap tidak tergerak. Awalnya, di dalam hatinya, sudah ada kekasih yang begitu sempurna.

Hu Liena tahu bahwa dia tidak bisa dibandingkan dengan Xiao Wu apa pun yang terjadi. Menutup matanya, dia tidak tahan untuk menonton. Bagian yang paling lembut dari hatinya terus menerus terkoyak oleh rasa sakit yang hebat.

Menundukkan kepalanya lagi, bibir transparan Xiao Wu sekali lagi bertemu dengan Tang San. Tang San hanya bisa merasakan sedikit kehangatan, tapi tidak ada sentuhan. Lingkaran merah darah melompat dan diam-diam berputar secara ritmis di sekitar mereka, dan kekuatan roh di dalam tubuh Tang San pulih, tumbuh dengan kecepatan yang menakutkan.

Di permukaan kulitnya, biru, emas, merah, tiga warna cahaya yang terus berkilauan secara bergantian, Delapan Tombak Laba-laba di belakang punggungnya tiba-tiba tumbuh sedikit demi sedikit, seperti kaki kanan yang sudah terbentuk kembali. Bahkan luka fatal di dadanya telah sembuh total. Jantung Tang San mulai berdebar kencang.

Dua siluet yang luar biasa muncul di tepi hutan, tetapi bahkan mereka tidak dapat mendekati jangkauan cahaya berdarah itu.

Mereka adalah rekan terbaik Xiao Wu. Mereka secara alami melihat apa yang sedang dilakukan Xiao Wu.

Kera Raksasa Titan meraung di langit, gelombang kejut yang luar biasa tiba-tiba keluar dari tubuhnya, hamparan hutan yang luas berubah menjadi pecahan yang rusak oleh aura kekerasannya.

Ular berkepala banteng bertubuh Sky Blue Bull Python tidak berdamai menyaksikan dengan penuh perhatian,

"Xiao Wu, apakah itu sangat berharga?"

Mungkin merasakan aura ini, bibir terbuka, Xiao Wu perlahan memiringkan kepalanya. Melihat Da Ming dan Er Ming, dia menggunakan tatapannya yang penuh dengan senyuman dan kelembutan untuk memberi tahu mereka, bahwa ini sangat berharga. Itu juga pada tatapan sesaat itu, adegan demi adegan dari pengalaman sebelumnya dicap ke dalam pikiran mereka melalui rohnya.

Menurunkan kepalanya, bersandar di dadanya, tubuh Xiao Wu secara bertahap memudar, memudar ……

Cincin api darah yang bergelombang tiba-tiba berkontraksi. Dalam sekejap, lingkungan Tang San meletus dalam rentetan retakan. Tepat pada saat yang sama ketika tubuh Xiao Wu secara bertahap menghilang, lima cincin roh aslinya tiba-tiba muncul, dan cincin roh keenam berwarna darah itu mengental di sekelilingnya.

Di saat yang sama, cahaya berdarah bersinar di lengan kirinya, cahaya dari tulang lengan merah berkedip dan menghilang.

Tepat pada saat ini, tubuh Xiao Wu yang sudah sangat kurus tiba-tiba mengental, menjadi bola lampu merah. Kecemerlangannya perlahan memudar, warna permukaannya terkelupas dari lapisan demi lapisan, satu-satunya kelinci kecil putih seukuran telapak tangan berbaring dengan tenang di dada Tang San, auranya menghilang jejak demi jejak.

"Xiao—— Wu——"

Raungan sedih, yang tampaknya tidak manusiawi, meletus dari tenggorokan Tang San. Saat ini, setiap evolusi kekuatan sudah tidak berarti baginya, hatinya bergetar, dia sudah melupakan algojo Xiao Wu di sekitarnya. Melihat jejak aura terakhir Xiao Wu yang menghilang, jiwa yang kosong dan tubuh kecil yang tak bernyawa, hati Tang San runtuh.

Hou——

Teriakan meratap yang sama datang dari dua raja hutan, dengan aura mereka yang kuat menghamburkan para ahli Spirit Hall seperti angin musim gugur melalui dedaunan yang jatuh, mereka menyerang ke depan dengan hampir gila.

Tiba-tiba, pandangan Tang San terfokus, karena dia melihat sesuatu yang lain, sekuntum bunga, sekuntum bunga besar yang mempesona.

Pada saat yang sama, bentuk kelinci Xiao Wu, jatuh dari tubuh Tang San.

Hampir seketika, Tang San dengan hati-hati memegang kelinci kecil yang telah menjadi Xiao Wu dengan satu tangan, tangannya yang lain dengan cepat meraih Merah Patah Hati Yang Mempesona itu, dengan hati-hati dan sungguh-sungguh mengirimkan kelopaknya ke sisi mulut Xiao Wu. Dengan lembut mendorongnya membuka tiga bibir sekarang, dia membiarkan satu kelopak di dalam.

Sebuah pemandangan fantastis muncul, di mulut Xiao Wu, kelopak yang lebih padat dari besi itu segera meleleh menjadi cairan, mengalir ke mulut kelinci kecil yang sekarat.

The Yearning Heartbroken Red dipilih oleh Xiao Wu, dan bahkan jika dia telah kehilangan bentuk manusianya, bahkan jika nyawa dan jiwanya telah dilucuti, auranya, dan hanya auranya, yang dapat mencairkan harta abadi ini di antara harta abadi.

Melihat pemandangan ini, secercah harapan muncul melalui keputusasaan Tang San. Perlahan memutar tangkai Merah Merindukan Hati itu, dia memegang kelopak demi kelopak ke mulut Xiao Wu.

Apakah Titan Giant Ape atau Sky Blue Bull Python, saat ini mereka dengan hati-hati mengumpulkan kepala besar mereka di sisi Tang San. Meskipun mereka tidak tahu apa yang dilakukan Tang San, mereka sering merasakan aura Merah Merindukan Hati di sisi Xiao Wu.

Mereka berdua memahami Pengorbanan, dan mereka juga memahami konsekuensinya. Tapi jauh di dalam hati mereka masih ada jejak harapan, bahkan mereka tidak bisa membalas dendam kepada Xiao Wu, hanya menunggu keajaiban yang tidak pasti itu.

Keajaiban benar-benar terjadi.

Seiring dengan kelopak demi kelopak dari Merah Merindukan Hati yang berubah menjadi cair dan mengalir ke Xiao Wu, lapisan cahaya merah keemasan mulai muncul di sekitarnya, vitalitas yang semula sudah benar-benar habis benar-benar pulih dengan kecepatan yang mencengangkan.

Satu-satunya tubuh Xiao Wu seukuran telapak tangan setelah kematiannya, tumbuh dengan kecepatan yang mencengangkan. Diberikan dalam cahaya merah keemasan, bulu kusamnya memulihkan kilau, berkilau dan tembus cahaya seolah kristal.

Mata yang tertutup perlahan terbuka. Seiring dengan pemulihan vitalitas, tubuh Xiao Wu terus-menerus menghasilkan aura kehidupan yang sangat besar, vitalitasnya yang terbakar dan tubuhnya yang rusak dengan cepat pulih.

The Yearning Heartbroken Red memiliki efek hidup dan mati, daging dan tulang putih. Itu dipilih oleh Xiao Wu, dan selanjutnya menambahkan bahwa Xiao Wu berada di ambang kematian sepenuhnya untuk cinta, dia dan ramuan abadi ini segera mencapai penyelarasan yang sempurna, dengan paksa menariknya kembali dari ambang kematian.

Tubuh Xiao Wu tumbuh sampai lebih dari satu chi [1] lama kemudian berhenti. The Yearning Heartbroken Red selesai dengan sangat cepat. Hati Tang San bergetar. Melihat vitalitas Xiao Wu pulih, jantungnya yang tenang dan mematikan sekali lagi memulihkan energi.

"Xiao Wu, Xiao Wu, bisakah kau mendengarku?"

Bentuk kelinci Xiao Wu secara alami tidak dapat menjawabnya, mata kelinci dengan kilau baru mereka secara bertahap tertutup, tertidur lelap.

Dengan lembut menariknya ke pelukannya, Tang San bodoh. Bodohnya duduk di sana tanpa bergerak. Dia tahu bahwa Kerinduan Merah Patah Hati sudah mulai menunjukkan efeknya, tetapi agar hasilnya benar-benar ditampilkan masih membutuhkan waktu.

Dia duduk di sana memegang Xiao Wu, tidak bergerak seolah-olah bodoh.

Kera Raksasa Titan dan Banteng Biru Langit Python juga menemaninya duduk. Apakah Xiao Wu dapat sepenuhnya menyerap efek dari Merah Rindu yang Merindukan dan bangun dengan normal, adalah keajaiban yang mereka tunggu.

Para ahli Spirit Hall diam-diam mundur. Xiao Wu sudah mati, siapa yang masih berani memprovokasi kedua raja Hutan Besar Bintang Dou itu? Tetapi yang tidak mereka ketahui adalah benih kebencian telah berkecambah di hati Tang San.

Satu hari berlalu, dua hari berlalu, ……, tujuh hari berturut-turut, entah tersapu angin atau hujan, Tang San dengan bodohnya duduk di tempatnya. Dengan bodohnya melihat Xiao Wu dalam pelukannya, menggunakan tubuhnya untuk melindunginya dari elemen.

Tubuh Xiao Wu terus berkedip dengan cahaya merah keemasan, bulunya menjadi semakin indah. Setiap kilatan cahaya redup memengaruhi hati Tang San, Da Ming, dan Er Ming. Mereka semua menunggu, menunggunya bangun. Betapa Tang San ingin sekali lagi mendengarnya memanggilnya kakak, memanggil namanya.

Duduk selama tujuh hari, kesadaran Tang San sudah agak kabur, tetapi dia masih bertahan dengan duduk di sana. Seolah-olah dia bergerak sedikit saja, Xiao Wu akan menderita kerugian.

Tiba-tiba, sedikit menggeliat membangunkan Tang San yang tak bernyawa. Tujuh hari telah berlalu, dan Xiao Wu akhirnya pindah ke pelukannya.

Lampu emas merah tidak lagi berkedip. Ditutupi oleh bulu seputih batu giok, telinga kelinci panjang berbaring di punggungnya, mata kelinci merah itu perlahan terbuka.

Tang San dapat dengan jelas merasakan vitalitas hebat yang didistribusikan dari tubuh Xiao Wu, apalagi kelinci biasa, vitalitas yang dia pancarkan sekarang tidak kurang dari Titan Giant Ape Er Ming yang sangat besar.

Xiao Wu tidak mati.

Kegembiraan dan kebahagiaan memenuhi hati Tang San seperti mata air yang mengalir.

Tetapi pada saat ini, Tang San menatap mata Xiao Wu. Mata itu kosong, semua kecerdasan hilang, sepasang mata kosong tanpa tanda-tanda kehidupan.

"Mengapa seperti ini?"

Suara serak Tang San bergumam. Dia tidak tahu apakah dia bertanya pada Xiao Wu, atau Surga.

Pada saat ini, kesadarannya sepertinya benar-benar runtuh. Visinya menjadi gelap, dia jatuh ke belakang dengan Xiao Wu di pelukannya.

Judul asli: Takdir yang Sama, Cincin Roh Seratus Ribu Tahun Tang San

[1] 1 å°º = â…“ m