Soul Land 1 – Chapter 171 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 171 | Baca Novel Online

Chapter 171

Klan Pertahanan

(TL oleh Bagelson)

Efek hebat dari tulang roh seratus ribu tahun tidak diragukan lagi terwujud di sini. Meskipun gerakan teleportasi akan menghabiskan sejumlah kekuatan roh, ketika digunakan dengan tulang roh, teleportasi Tang San tidak membutuhkan waktu untuk mengisi daya.

Tian Ya merasakan kekuatan yang menindas turun padanya, dan meskipun E Kao tidak memiliki kecepatan Tian Ya, reaksinya tidak lebih lambat, jatuh dan berguling di tempatnya, dia sudah membalik-balik. Meskipun kepala dan wajahnya kotor dengan kotoran, setidaknya palu Tang San berayun di udara kosong.

Meskipun tidak mengenai salah satu dari mereka, wajah E Kao dan Tian Ya sama-sama pucat pasi.

Tidak ada yang mengerti mengapa pemuda di depan mereka, bahkan tanpa cincin roh, bisa sepenuhnya menggunakan kemampuan mengerikan seperti teleportasi, dan tetap saja palu dengan fluktuasi kekuatan roh yang dahsyat itu memberi mereka kesan yang lebih tak tertahankan.

Mereka pada dasarnya tidak memiliki cara untuk bertarung. Mereka bukan tanpa kemampuan serangan skala besar, tetapi di bawah efek yang terus meningkat dari Domain Deathgod, semangat juang mereka yang awalnya lemah telah benar-benar runtuh.

"Bu Le, mundur. Bagi seorang bangsawan untuk membalas dendam, sepuluh tahun tidaklah terlalu lama. "

E Kao berteriak agak sedih.

Namun, bahkan jika Bu Le ingin mundur sekarang, itu tidak mudah.

Penutup raksasa yang dibuang Bu Le turun ke arah atas kepala Ma Hongjun. Saat itu, dia awalnya menggunakan selimut ini untuk memblokir api phoenix Ma Hongjun, kemudian menjebaknya, memberinya pukulan. Tapi Ma Hongjun tidak terlalu gemuk untuk waktu yang lama sekarang. Selama bertahun-tahun pembelajaran praktis, di bawah bantuan Cockscomb Phoenix Sunflower, dan kebangkitan sebenarnya dari phoenix-nya, bagaimana mungkin api phoenix yang lengket itu diblokir oleh roh biasa?

Cahaya api tiba-tiba berkedip, Ma Hongjun bertemu dengan dua selimut Bu Le tanpa menghindar atau menghindar. Roh Bu Le disebut Selimut Kasa Kasa Surgawi. Itu adalah sejenis roh yang berbentuk aneh. Mungkin itu karena watak orang ini terlalu cabul, tapi roh ini pada dasarnya berevolusi dari kebutuhan wanita tertentu.

Itu sendiri sangat tahan lama, terutama di bawah penguatan kekuatan roh, dan penggunaannya beragam. Di antara Master Roh tipe kontrol, itu juga dianggap semacam keajaiban.

Sayangnya, yang dia temui hari ini adalah Ma Hongjun dengan api phoenix yang benar-benar terbangun.

Lampu merah muda menyala. Ma Hongjun sudah ditutupi oleh dua Selimut Kasa Surgawi yang dilapisi, dan Bu Le segera bersuka cita. Cincin roh ketiganya cerah, Sarung Kasa Surgawi segera menyempit. Dia juga menyerang ke arah Ma Hongjun dengan kecepatan ekstrim.

'Sialan gemuk, kali ini kamu mati. Hal pertama yang akan saya lakukan adalah melepaskan mainan Anda itu, dan apakah Anda juga merasakan sakitnya karena tidak bisa menjadi laki-laki. '

Namun, sebelum dia bisa mendekat, tiba-tiba, perasaan panas terik yang keras tiba-tiba muncul di hatinya. Segera setelah itu, panas yang menyengat ini bergegas ke tenggorokannya, dan dengan suara muntah, Bu Le memuntahkan seteguk darah, langkahnya ke depan segera melambat.

Dia memandang, diliputi dengan keterkejutan, saat Kembar Kain Kasa Surgawi tiba-tiba berubah menjadi merah menyala, lidah demi lidah api mulai menembusnya, perasaan panas merah terus-menerus menyerang tubuh dan pikirannya.

Spirit dan Spirit Master adalah satu kesatuan yang utuh. Saat roh tersebut mengalami kerusakan, Master Roh juga akan menderita sejumlah serangan. Semangat Bu Le juga hanya Penutup Kembar Kasa Surgawi ini, tidak tak habis-habisnya seperti Kaisar Perak Biru Tang San. Sambil menjadi pucat karena ketakutan, pikirannya juga terbangun dari amarah, dan dia buru-buru menarik Sarung Kembar Kasa Surgawi tanpa ragu sedikit pun.

Dengan teriakan, sepasang sayap phoenix yang sangat besar terbuka lebar. Sayap burung phoenix yang sangat besar memanjang di belakang punggung Ma Hongjun, dan meskipun dia sendiri gemuk, sayap phoenix ini setidaknya sangat indah, keindahan yang menyentuh dan nyala api yang menyengat membuat tentara di sekitarnya, serta klan Kekuatan Klan, dipenuhi dengan perasaan yang mengejutkan.

Keempat klan Kekuatan Klan awalnya hanya mengambil Ma Hongjun untuk petugas Tang San, dan Ma Hongjun Fatty kecil ini juga relatif mudah bergaul, tidak pernah terlalu memperhatikan hal-hal seperti status, dan tidak menjelaskan apa pun atas namanya. Saat dia sekarang melebarkan sayap phoenix-nya, menggunakan kemampuan roh ketiganya, Phoenix Ascension, anggota Klan Kekuatan ini mempelajari betapa kuatnya dia sebenarnya. Tapi kekuatan dari roh ini sudah membuat Spirit Masters yang sama levelnya merasakan tekanan yang luar biasa, apalagi Bu Le saat ini menghadapi Fatty.

Penutup Kasa Kasa Surgawi yang ditarik Bu Le sudah rusak. Melihat Ma Hongjun membuka sayap phoenix, dia tahu dia mungkin tidak bisa mendapatkan hasil yang baik hari ini. Suara E Kao dan Yian Ya bergema saat ini, namun, bagaimana mundur semudah itu?

Ma Hongjun menyeringai,

"Giliran saya."

Sayap besar Phoenix Ascension di belakangnya mengepak, tiba-tiba membawa sosok montoknya terbang, menembak langsung ke arah Bu Le. Seiring dengan peningkatan kekuatan rohnya, waktu Phoenix Ascension dapat menahannya di udara semakin lama semakin lama. Meskipun tampaknya tidak cepat, api phoenix yang meledak dari Ma Hongjun dengan kaku menargetkan Bu Le, membuat Bu Le tidak punya pilihan selain fokus untuk menghadapinya.

Jika Bu Le ingin mundur sekarang, bagaimana kecepatannya bisa menyamai Ma Hongjun di udara? Jika dia tertangkap dari belakang, hasilnya akan lebih menyedihkan.

Tak berdaya, Bu Le hanya bisa memegangi Heavenly Gauze Twin Cover-nya yang masih mendidih di depan dadanya dengan kedua tangan, ekspresinya berduka dan marah. Tentu saja, sangat sulit bagi orang untuk bersimpati dengan kesedihan di wajah vulgar itu.

"Bu Le——"

E Kao melemparkan dirinya ke arah Bu Le tanpa ragu sedikit pun, dan Tian Yu juga sama-sama bergerak. Mereka berdua melihat Bu Le tidak bisa melawan. Jika Ma Hongjun mendekat, dia pasti akan mati.

Lawanmu adalah aku.

Pukulan palu ketiga Tang San menghantam, palu agak miring. Setelah evolusi, Clear Sky Hammer bahkan lebih sombong daripada sebelumnya, dan di bawah efek pelengkap dari Domain Deathgod, mengayunkan tiga ayunan berturut-turut dari Metode Palu Angin Pembelah Disorder. meskipun Tang San terus-menerus berteleportasi, ini masih tidak memengaruhi kekuatan pelapis palu.

Mata Tian Ya dan E kao sudah agak merah,

Aku akan melawanmu.

Cincin roh keenam E Kao tiba-tiba cerah, itu juga cincin roh sepuluh ribu tahun, sayap angsa langsung berubah menjadi hitam, seluruh tubuhnya berputar, di tengah gelombang cahaya hitam, denyut energi yang kuat dan tajam meletus dari sayap, bertemu dengan Clear Tang San Palu langit.

"Swan Asura Blade."

Tidak peduli apa yang dikatakan, dia masih seorang Kaisar Roh dengan peringkat keenam puluh. Bahkan jika dia tidak bisa mengalahkan Tang San, serangan kekuatan penuhnya masih cukup mengerikan.

Tian Ya juga memanfaatkan momen ini untuk melompat, dengan cepat bergerak di depan Bu Le, pedang patah di tangannya terangkat tinggi, enam cincin rohnya secara bersamaan melepaskan cahaya yang menyilaukan. Pedang patahnya tiba-tiba mulai tumbuh, berubah menjadi empat chi dalam sekejap mata. Mengayunkan pedang panjang di udara, beberapa ratus lampu pedang berkumpul menjadi penghalang di udara, menghalangi serangan muatan Ma Hongjun. Itu adalah cincin roh keenam Tian Ya, Ratusan Pisau Patah.

Dengan suara ledakan, Tang San terlempar di bawah pengaruh dampak yang luar biasa, seluruh tubuhnya berputar tiga kali di udara sebelum jatuh ke tanah.

Tapi E Kao sama-sama menyesal, meskipun Metode Palu Angin Pemecah Gangguan Tang San hanya memiliki kekuatan tiga ayunan, kekuatan roh Tang San lebih tinggi darinya, dan Clear Sky Hammer berbobot delapan ratus jin. Oleh karena itu, bahkan tanpa penguatan kemampuan roh, kekuatan serangan hammerblow Tang San sangat menakutkan.

Sebagai chief of tool spirit, kekuatan macam apa yang dimiliki Clear Sky Hammer? E Kao hanya merasakan lengannya akan patah, organ dalamnya seolah terbakar, betisnya sudah tenggelam ke tanah.

Tang San juga terkejut, karena dia tidak menyangka E Kao dan Tian Ya yang pengecut benar-benar langsung meledak dengan kekuatan seperti itu. Swan Asura Blade milik E Kao memiliki kekuatan serangan yang sangat kuat, meskipun ia memiliki Clear Sky Hammer untuk memblokirnya, energi pedang dingin es masih memotong bahu kanannya. Untungnya dia bereaksi sangat cepat, dan dia tidak terluka parah.

Pedang yang satu ini tidak diragukan lagi adalah panggilan bangun Tang San, dan juga membuatnya menyalahkan dirinya sendiri. Jelas kekuatannya berada di atas lawan, tetapi dia masih terluka, ini hanya menunjukkan satu masalah, bahwa dia telah meremehkannya dengan sembarangan. E Kao benar-benar tidak kuat di level Kaisar Roh, tapi dia masih meremehkannya, membuatnya hampir terluka parah.

Pada saat yang sama saat Tang San dan E Kao berpisah di pihak mereka, pihak Ma Hongjun juga telah mencapai hasil. Awan api pekat meletus di tengah udara, berubah menjadi bola api merah menyala yang tak terhitung jumlahnya yang meledak, beberapa ratus bola api tampak seperti kembang api yang menyilaukan, tetapi setiap bola mengandung kekuatan ledakan yang luar biasa dan nyala api phoenix yang tak tertandingi.

Dihadapkan dengan kemampuan roh keenam Pedang Patah Tian Ya, Fatty juga akhirnya menggunakan kelimanya, Phoenix Meteor Shower [1].

Bahkan Tang San tidak berani memenuhi kemampuan roh Fatty ini. Saat kemampuan roh diluncurkan, setengah langit sudah berubah merah. Keunggulan roh sendiri menjadi semakin jelas seiring dengan meningkatnya kekuatan roh. Sebagai salah satu roh binatang paling tangguh, Phoenix Api Ma Hongjun terus-menerus naik ke level yang lebih tinggi. Meskipun ini hanya kemampuan roh kelima, itu masih kemampuan roh sepuluh ribu tahun Fatty. Tanpa diduga itu hampir tidak menguntungkan ketika bersentuhan dengan kemampuan roh keenam Pedang Patah Tian Ya.

Tai Tan berteriak kepada para prajurit yang menyaksikan pertarungan itu,

"Jika kamu tidak ingin mati, larilah lebih jauh!"

Para prajurit sudah lama takut bodoh oleh pemandangan yang begitu luas, tetapi bereaksi begitu mereka mendengar singa Tai Tan seperti mengaum. Satu demi satu mereka dengan panik melarikan diri sambil menangis untuk ayah mereka dan berteriak untuk ibu mereka.

Tepat pada saat yang sama saat mereka mulai melarikan diri, kedua kemampuan roh hebat itu juga hancur bersama.

Serangkaian ledakan ledakan bergema di udara, meteor phoenix satu demi satu menghantam cahaya pedang Tian Ya. Kedua belah pihak hancur secara bersamaan, bertabrakan lagi, hancur lagi.

Dalam hal kekuatan roh, Pedang Patah Tian Ya secara alami memiliki beberapa keuntungan sebagai Kaisar Roh, tetapi bisakah rohnya dibandingkan dengan Ma Hongjun? Di tengah rentetan benturan keras, bilah patah di tangan Tian Ya menjadi sangat panas, tekanan luar biasa menghantam kepalanya hingga membuatnya semakin tidak bisa bernapas. Ratusan Pisau Patahnya sudah secara bertahap mundur, segera hampir tidak dapat menahan Hujan Meteor Phoenix.

Bahwa Ma Hongjun bisa melewati level untuk melawannya, selain kemampuan roh dan rohnya, jangan lupa bahwa dia masih memiliki tulang roh. Hanya peningkatan atribut tambahan secara keseluruhan yang diberikan tulang roh ini padanya sudah cukup untuk menutupi perbedaan yang tidak terlalu besar dalam kekuatan roh antara dia dan Tian Ya. Dalam keadaan seperti itu, bagaimana Tian Ya bisa memblokir serangannya?

Wajah Bu Le sudah menjadi sangat tidak sedap dipandang. Selimut Kasa Kasa Surgawi terbentang, menghalangi di depannya dan Tian Ya. Phoenix Meteor Shower yang kejam dari Ma Hongjun sudah menjadi sesuatu yang tidak bisa dia lakukan dengan kekuatannya, yang bisa dia lakukan hanyalah membantunya dan Tian Ya bertahan sejauh mungkin.

Akhirnya, bersamaan dengan suara pecah yang menusuk telinga, darah Tian Ya dengan cepat menyembur dari mulut Tian Ya, Pedang Patahnya juga akhirnya berubah kembali menjadi pedang yang patah. Roh yang terluka langsung melukainya.

Tapi saat ini, Phoenix Meteor Shower milik Ma Hongjun masih memiliki setidaknya lima puluh atau enam puluh bola tersisa.

Qi dan darah E Kao bergolak. Meskipun dia melihat apa yang terjadi, sudah terlambat baginya untuk menyelamatkan mereka. Tidak dapat menahan kecemasan besar di dalam hatinya, dia tidak bisa menahan untuk mengeluarkan seteguk darah.

Namun, apa yang tidak diharapkan siapa pun adalah bahwa beberapa lusin meteor phoenix Fatty tidak mendarat, melainkan tiba-tiba berubah arah, melengkung ke arah langit, secara bertahap semakin redup di udara.

Mata yang awalnya berdiri sebelum kematian tertentu Tian Ya dan Bu Le penuh dengan ketidakpercayaan. Di sisi lain, E Kao juga sudah terpana.

Namun, Tang San juga sama terkejutnya. Dia tidak heran bahwa Fatty akan menahan diri di saat-saat terakhir, melainkan karena cedera di bahunya.

Luka asli membuatnya merasakan tusukan kesakitan, namun, saat dia menoleh untuk melihat lukanya, dia melihat lapisan cahaya keemasan berkedip di atasnya. Segera setelah itu, kaki kanannya menjadi hangat. Saat cahaya keemasan itu menghilang, luka di bahunya telah pulih sepenuhnya. Jika bukan karena pakaian robek di bahunya, bahkan tidak akan ada cara untuk mengatakan telah terjadi kerusakan.

Hanya dalam sepersekian detik ini, Tang San akhirnya merasakan efek dari kemampuan lain dari tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru miliknya. Ingatannya tidak dapat membantu kembali ke tempat kejadian ketika dia menghancurkan kaki kanannya untuk secara paksa mengekstraksi tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru dengan bunuh diri, rasa gatal panas yang menyebar ke seluruh tubuhnya dari luka-lukanya, yang tampaknya merupakan efek sendi. tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru dan darahnya. Hanya saja pada saat itu satu-satunya hal yang ada di pikirannya adalah Xiao Wu, jadi dia tidak memperhatikan. Sekarang dia mengingatnya, dia akhirnya mengerti apa kemampuan kedua tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru itu.

Sebagai pewaris darah Kaisar Perak Biru, setelah mendapatkan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru, efek dari tulang roh seratus ribu tahun ini seharusnya lebih kuat daripada Xiao Wu untuk Tang San. Baru sekarang Tang San akhirnya mengerti di mana letak kekuatannya.

Phoenix Ascension di belakang punggung Ma Hongjun masih terentang. Sekarang dia sudah mendarat di depan Tian Ya dan Bu Le, wajahnya menunjukkan senyuman,

"Aku benar-benar tidak berharap kamu masih memiliki perasaan persahabatan meski terlihat begitu vulgar."

Cerutu besar di sudut mulut Tian Ya sudah hilang. Dia berbicara dengan suara serak:

"Kenapa kamu tidak membunuh kami?"

Ma Hongjun mengerucutkan bibirnya,

"Kamu ingin mati? Masalah antara aku dan Bu Le sudah diselesaikan saat itu. Dia memukuli saya, saya memanggangnya di sana. Tidak ada kebencian di antara kita. Mengapa saya membunuhnya? Apa hubungan perampokan Anda di sini dengan kami? Saya tidak suka membunuh orang, oke? Cepat dan pergilah, minggir agar kita bisa lewat. "

Bu Le menatap Ma Hongjun dengan agak lesu. Jelas, dia tidak mengira Ma Hongjun akan mengatakan sesuatu seperti ini. Untuk sesaat, meski cahaya kebencian di matanya tidak berkurang, itu tetap tidak berbisa seperti sebelumnya. Melihat sayap Phoenix Ascension di belakang punggung Fatty, bahkan sepertinya ada sesuatu di matanya.

E Kao dengan cepat berjalan ke samping keduanya, menarik pakaian mereka, Bu Le dan Tian Ya secara bersamaan bangkit. Tanpa mengatakan apa-apa lagi, Bu Le melambai ke tentara yang jauh,

Biarkan mereka lewat.

Bagaimana para prajurit berani lalai, bahwa mereka memiliki keberanian untuk kurang ajar sebelumnya adalah karena Bu Le dan para Guru Roh lainnya mendukung mereka. Melihat yang mereka andalkan tidak mampu melawan, mereka buru-buru memindahkan penghalang ke samping, membuka jalan.

Tang San berjalan ke Ma Hongjun. Tanpa mengatakan apa-apa lebih jauh, meskipun keempat anggota Klan Kekuatan agak tidak puas, ekspresi di mata Tai Tan masih mengisyaratkan mereka kembali ke gerbong.

Ma Hongjun menyeringai pada Bu Le, berkata:

"Kamu bisa menemukanku di Heaven Dou City nanti. Aku akan menemanimu kapan saja. "

Bu Le bertatap muka dengan Tian Ya, lalu tiba-tiba berkata kepada Ma Hongjun:

"Little Fatty, ada yang ingin kukatakan padamu."

Ma Hongjun menatap kosong,

"Jika ada sesuatu, katakanlah."

Bu Le menghela nafas, tiba-tiba mengulurkan tangan untuk memegang lengan Tian Ya di sebelahnya,

"Sebenarnya, aku juga tidak terlalu membencimu. Saat kau baru saja membakar harta karunku, aku benar-benar kesakitan sehingga aku berharap aku mati. Tapi kemudian, saat luka saya sembuh, saya tiba-tiba menemukan bahwa menjadi seorang wanita itu cukup baik. "

Saat dia berbicara, dia dengan sengaja menyandarkan kepalanya ke bahu Tian Ya, ekspresinya menawan.

Tentu saja, seseorang dengan penampilan yang vulgar seperti dirinya, memancarkan perasaan yang menawan, bisa dibayangkan perasaan seperti apa itu.

Secara khusus, ekspresi di mata Bu Le masih dari waktu ke waktu mengarah ke tubuh bagian bawah Ma Hongjun, pantatnya berputar beberapa kali, lidahnya menjilat bibirnya, seolah-olah lapar akan sesuatu.

Bleargh—— Fatty akhirnya tidak tahan, langsung muntah. Meskipun ketabahan Tang San sedikit lebih kuat, dia juga segera pindah kembali ke gerbong.

Ma Hongjun hampir jatuh dari dirinya sendiri sambil berlari, berteriak sambil berlari kembali ke gerbong,

"Cepat, cepat pergi, aku tidak tahan."

Melihat kedua gerbong itu melaju kencang, Bu Le kemudian melepaskan lengan Tian Ya, mendengus,

"Sial, Fatty, jika aku tidak bisa mengalahkanmu, aku akan membuatmu mual sampai mati. Huh huh, kamu masih lembut. "

Sudut mulut Tian Ya bergerak-gerak,

"Masalahnya adalah, Anda tidak hanya membuatnya mual. Saya sama sakitnya. "

"Eh ……"

……

Gerbong-gerbong itu melaju sepuluh kilometer tanpa Ma Hongjun menenangkan diri, dari waktu ke waktu mencondongkan tubuh ke luar jendela gerbong untuk muntah. Dia bersumpah tidak akan pernah melihat ketiga orang itu lagi dalam hidupnya.

Tang San sedikit lebih baik. Setelah dia dan Tai Tan mulai mendiskusikan senjata tersembunyi lagi, perasaan mual di perutnya berangsur-angsur mereda.

Kota Rising Dragon terletak di utara Kerajaan Bintang Luo, kurang dari dua ratus li dari perbatasan umum dua kerajaan besar, itu benar-benar kota perbatasan.

Rising Dragon City sendiri tidak langsung berada di bawah administrasi keluarga kekaisaran Star Luo, melainkan wilayah di dalam perbatasan kerajaan bawahan. Karena perdagangan, sama sekali tidak kota besar ini masih berkembang, pengunjung datang dan pergi tanpa henti.

Kerajaan dan kadipaten, di permukaan kekuatan ini milik dua kerajaan besar, tetapi sebenarnya mereka tidak berada di bawah kendali kekaisaran untuk waktu yang lama, dan terlebih lagi masih menguasai banyak kota yang strategis secara ekonomi, dan di belakang mereka ada dukungan rahasia. dari Spirit Hall, bersaing dengan kekaisaran sebagai sederajat. Meskipun konflik tidak umum, bersama dengan otoritas kekaisaran secara bertahap dirusak, terutama setelah penghancuran baru-baru ini dari dua sekte besar, Sekolah Ubin Berkaca Tujuh Harta Karun dan Klan Naga Tiran Petir Biru, kerajaan dan kadipaten juga bertindak semakin agresif. . Beberapa bahkan mulai memperluas wilayah mereka secara terbuka. Meskipun ruang lingkupnya tidak besar, itu sudah bisa mengungkapkan banyak masalah besar.

Tapi yang luar biasa, kedua kerajaan besar itu sama sekali mengabaikan kegelisahan mereka. Segalanya tampak sangat tenang, bahkan tidak ada tanda-tanda gerakan militer. Mungkin itu karena kerajaan dan kadipaten itu kurang percaya diri, tetapi keheningan dua kerajaan besar malah membuat mereka takut, dan untuk saat ini mereka tidak berani terlalu terkekang.

Dua gerbong Klan Kekuatan memasuki Rising Dragon City setelah melewati pemeriksaan sederhana di gerbang. Tentu saja, pajak untuk pedagang asing yang memasuki kota sangat diperlukan. Orang-orang dihitung sesuai, tetapi yang paling mencengangkan adalah bahwa bahkan kuda-kuda dihitung sebagai manusia. Setiap orang adalah satu koin roh emas, kereta tiga koin roh, dan selanjutnya menambahkan delapan kuda sehat, mereka harus membayar puluhan koin roh.

Meskipun semua orang adalah Spirit Master, mereka bukan anggota Spirit Hall, dan untuk menghindari masalah, mereka mungkin juga membayar dan memasuki kota dengan lancar.

"Elder, apa pengaturan kita?"

Tang San bertanya pada Tai Tan. Hari-hari ini dia dan Tai Tan selalu membicarakan senjata tersembunyi, sampai-sampai mereka bahkan tidak berpikir untuk membicarakan pertemuan empat klan.

Tai Tan dengan hati-hati mengumpulkan cetak biru di gerbong dan meletakkannya di alat rohnya,

"Kami akan langsung menuju ke tempat Klan Pertahanan. Karena mereka adalah tuan rumah, tentu saja mereka akan mendukung pengaturannya. Sebenarnya setiap pertemuan hanya pertemuan semua orang lagi setelah sekian lama, ngobrol tentang apa yang terjadi akhir-akhir ini, saling menjaga. Tidak ada prosedur tetap. "

Tang San mengangguk. Dengan lembut membelai bulu lembut Xiao Wu, wajahnya menunjukkan ekspresi yang agak merenung. Setelah tiba di Rising Dragon City, dia harus mulai mempertimbangkan bagaimana menghadapi empat klan atribut tunggal.

Tai Tan juga tidak mengganggunya, dia duduk di gerbong dengan mata tertutup. Setelah pertukaran mereka di seluruh perjalanan ini, jika dia hanya menghargai Tang San sebelumnya, maka sekarang sudah ada sedikit kekaguman.

Tai Tan menganggap dirinya sudah menjadi karakter tingkat puncak di dunia tempa, tetapi ketika berbicara dengan Tang San dia sering menghela nafas kagum karena cara berpikirnya yang rumit dan desain senjata tersembunyi yang rumit itu. Dari sudut pandangnya, Tang San tidak hanya mengingat rencana senjata tersembunyi, tetapi juga memiliki pemahaman yang sangat mendalam tentangnya. Ketika keduanya tidak setuju, setelah analisis yang cermat, seringkali Tai Tan yang berkompromi, dan bukan anak muda ini.

Dalam periode pertukaran ini, Tai Tan semakin yakin bahwa pilihannya benar. Dia mengerti bahwa Clear Sky Clan mungkin telah menghasilkan jenius lain yang sangat berbakat. Sejauh dia bahkan lebih berbakat daripada orang yang disebut Judul Douluo termuda di Benua, Tang Hao.

Bahkan jika Tai Tan kasar di luar, pikirannya cukup teliti, jika tidak, dia tidak akan bisa memiliki pemahaman yang begitu dalam tentang seni tempa. Dia tentu saja bisa menebak tujuan Tang San ikut dalam perjalanan ini. Awalnya dia tidak sedikit optimis, tetapi melalui pertukarannya dengan Tan San, dia menemukan pesona unik dari pemuda ini. Seperti yang diharapkan dari Master Jiwa tipe kontrol, dia sering kali dapat dengan mudah mengontrol keseluruhan situasi. Dia pada dasarnya tidak seperti remaja yang baru berusia dua puluh tahun.

Semakin banyak yang dipoles pada batu asah semakin tajam yang didapat, mungkin ini terkait dengan pengalamannya. Setelah menanggung rasa sakit yang tak terukur dan mengerahkan upaya tak terukur, dia memiliki bakatnya saat ini. Itu bukanlah sesuatu yang bisa diperoleh hanya dengan mengandalkan bakat.

Rising Dragon City jauh lebih kecil dari Heaven Dou City, dan dua gerbong yang ditarik oleh delapan kuda segera mencapai tujuan mereka.

Gerbong berhenti di luar sebuah rumah besar. Ketika Tang San turun dari gerbong dan melihat ke arah gerbang besar halaman ini, wajahnya tidak bisa menahan ekspresi tersenyum. Ini secara tak terduga tampak sangat mirip dengan rumah Klan Kekuatan, hanya saja papan bertuliskan di atas gerbang memiliki kata 'Pertahanan'.

Tai Tan tersenyum:

"Bangunan empat klan kami dirancang oleh Klan Pertahanan. Itulah mengapa mereka sangat mirip. Meskipun konstruksinya tampak cukup kasar secara keseluruhan, di dalamnya sebenarnya tersembunyi banyak mekanisme yang cocok untuk pertahanan. Posisi Klan Pertahanan di bidang konstruksi tidak sedikit lebih rendah dari Klan Kekuatan kita dalam menempa. Dikatakan bahwa rumah bangsawan Rising Dragon City ini juga direnovasi oleh mereka. Karena proyek itulah mereka dapat meletakkan fondasi mereka di sini. "

Ketika dua gerbong berhenti, dua pria kekar sudah berlari keluar dari gerbang besar. Dibandingkan dengan anggota Klan Kekuatan, mereka tampak sedikit lebih pendek, tetapi memberi kesan yang lebih masif kepada orang-orang.

Seorang pria kuat buru-buru memberi hormat dengan hormat,

"Halo, kepala klan yang dihormati, Tai Tan, Klan Kekuatan selamat datang di klan kami."

Tai Tan melambaikan tangannya, tertawa terbahak-bahak,

"Tidak perlu sopan. Bukankah badak tua di klan? "

Dua orang besar Klan Pertahanan yang bertanggung jawab untuk menyapa tersenyum kecut satu sama lain, diam-diam berpikir, 'mungkin tidak ada selain Anda yang berani memanggil kepala klan kami' badak tua '.'

Meskipun diam-diam mereka mengutuk dalam hati, mereka tidak berani menunjukkannya di wajah mereka, salah satunya berkata:

"Kepala klan ada di sini, menunggu semua senior datang. Kami mengirim seseorang untuk melapor begitu kami melihat gerbong Klan Kekuatan. "

Sebelum dia selesai, suara yang dalam bergema dari dalam mansion Klan Pertahanan,

"Kamu orangutan tua. Aku bisa mendengar batang tenggorokanmu yang keras bahkan tanpa meninggalkan rumah. Kamu benar-benar berani memanggilku nama, haha. "

Mendengar suara ini, Tai Tan langsung tertawa terbahak-bahak tanpa menahan diri.

"Tidak puas, ya, jika kamu memiliki skill, kita akan membandingkan kekuatannya. Setelah kau mengalahkanku, aku tidak akan memanggilmu badak tua. Bagaimana dengan itu? "

Di antara gerbang yang terbuka lebar, seorang lelaki tua setengah kepala lebih pendek dari Tai Tan berjalan keluar. Wajah orang ini seperti kencan yang berat, jarum baja seperti rambut pendek sudah beruban, wajahnya kemerahan, sepasang mata berukuran lonceng cerah dan penuh ekspresi, bahu yang sangat lebar. Meski jubah yang dia kenakan sangat luas, tubuhnya yang dipenuhi dengan kekuatan dan kemegahan yang tak tertandingi masih terlihat dalam gerakannya. Jika Tai Tan seperti gunung yang menjulang tinggi, maka dia seperti benteng yang luas dan kokoh.

Ketika kedua lelaki tua itu melihat satu sama lain, mereka merentangkan tangan mereka secara bersamaan, dada mereka yang kokoh saling bertabrakan, mengeluarkan suara benturan keras. Suara itu sangat keras sehingga membuat Tang San terlonjak, menunjukkan seberapa besar usaha yang mereka lakukan.

Tai Long yang berdiri di samping Tang San berkata dengan suara rendah:

"Itu kebiasaan. Di antara empat klan atribut tunggal, kami dan Klan Pertahanan memiliki hubungan terbaik. Kakek dan kakek Niu adalah teman baik, mereka tumbuh bersama. Mereka seperti ini setiap kali bertemu. "

Benar saja, setelah benturan keras mereka, kedua pria itu berpelukan erat, tertawa keras secara bersamaan. Dilihat dari urat-urat pada otot-otot lengan Tai Tan yang menakutkan, mereka sepertinya tidak hanya berpelukan.

"Kamu orangutan tua, kamu sudah tumbuh sedikit lebih kuat lagi! Hanya saja, meskipun aku tidak lebih kuat darimu, jangan pernah berpikir untuk mematahkan tulang-tulang tua ini. "

Tai Tan membentak:

"Siapa yang tidak tahu seberapa tebal kulitmu? Tai Long, kemarilah. Sapa kakekmu Niu Gao [2]. "

Tai Long dengan tergesa-gesa melangkah ke depan, dengan hormat memberi hormat pada kepala Klan Pertahanan,

Halo, Kakek Niu.

Niu Gao meraih lengan Tai Long,

"Salam apa, kita semua satu keluarga, kenapa banyak adat istiadat? En, Tai Long, kamu cukup kuat, kamu seperti kakekmu saat itu. Terakhir kali ayah dan kakekmu yang datang. Saya pikir prestasi masa depan Anda akan melampaui ayah Anda. Tai Tan, anak itu masih agak mungil. "

Mendengar ini, Tang San tidak bisa menahan diri untuk menyeka keringatnya. Seseorang yang bertubuh seperti Tai Nuo masih dianggap mungil? Maka tidak ada keadilan!

Tai Tan tidak memperkenalkan Tang San pada Niu Gao, ini atas permintaan Tang San sendiri. Identitasnya sebagai anak dari Klan Langit Jelas dapat dengan mudah menimbulkan masalah, ia harus mengamati keadaan terlebih dahulu, lalu memilih cara menghadapi tiga klan kategori tunggal lainnya.

Tai Tan berkata:

"Ayo pergi. Kami masih belum masuk. Jangan bilang kita harus minum angin di sini! "

Niu Gao menyeringai,

"Menurutmu aku sudah lupa pada kegembiraan melihatmu? Ayo pergi, masuklah. Aku sudah menyiapkan minuman keras yang paling kamu suka, malam ini kami bersaudara tidak akan kembali tanpa mabuk, jika kamu tidak berani, kamu adalah telur lembut. "

"Anjing kentut, padahal bukan kamu yang mabuk berat kamu merangkak kembali. Ayo, saya khawatir Anda tidak akan berhasil. Eh, benar, badak tua, kedua orang itu tidak ada di sini? "

Niu Gao berkata:

"Belum, kamu yang pertama. Anda sangat energik setiap saat. Masih ada dua hari lagi sampai pertemuan itu. "

Tai Tan tertawa terbahak-bahak, berkata:

"Tidak masalah, kita akan minum dengan sepenuh hati dulu. Yang terbaik adalah jika semua anggur habis saat mereka tiba, biarkan mereka minum air. "

Tang San selalu mengamati dengan tenang saat dia mengikuti dua kepala klan bersama Tai Long dan Ma Hongjun. Empat murid Klan Kekuatan serta dua murid yang bertindak sebagai kusir mengikuti di belakang mereka.

Melalui pengamatan, Tang San menemukan bahwa kepala Klan Pertahanan Niu Gao benar-benar memiliki hubungan yang sangat baik dengan Tai Tan. Jika dia didekati melalui hubungan ini, itu akan menjadi sedikit lebih mudah. Dia hanya tidak tahu bagaimana memindahkan orang tua ini.

Seperti yang dikatakan Tai Tan, arsitektur Klan Pertahanan hampir sama persis dengan Klan Kekuatan, memberikan perasaan yang familiar saat masuk.

Kakak laki-laki Tai Tan dan Niu Gao berjalan bergandengan tangan, tawa ceria mereka hampir tidak pernah berhenti. Hanya ketika mereka mencapai aula yang luas mereka berpisah sebagai tuan rumah dan tamu. Tentu saja, baik Tai Tan dan Niu Gao duduk di kursi kehormatan.

Tai Long tidak duduk di tempat tamu pertama, melainkan meninggalkan tempat duduk ini untuk Tang San, dia dan Ma Hongjun duduk di bawah. Tindakan ini langsung menarik perhatian Niu Gao. Orang yang mampu menjadi kepala klan tidak hanya memiliki kekuatan yang besar. Karakter Niu Gao agak mirip dengan Tai Tan. Melihat tindakan Tai Long, dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya kepada Tai Tan:

"Orangutan tua, kamu tidak memperkenalkan kami, siapa pemuda secantik perempuan ini? Eh, dan gendut itu. Ini sepertinya bukan gaya Klan Kekuatanmu! "

Mendengar interogasi Niu Gao, Tai Tan tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke arah Tang San, dalam hati merenung sejenak, lalu berkata:

"Keduanya adalah teman cucu saya dari sekolah. Saya mengajak mereka untuk melihatnya kali ini. "

"En?"

Mendengar ini, tatapan Niu Gao malah semakin mempertanyakan. Faktanya, pengumpulan empat klan atribut tunggal adalah urusan yang sangat rahasia, bagaimana mungkin orang luar diizinkan untuk berpartisipasi dengan santai? Menilai dari ekspresi yang dilihat Tai Long pada Tang San, dia jelas melihat suasana hati yang penuh hormat. Bagaimana itu akan terjadi dengan anak-anak seumuran?

Niu Gao bukanlah orang yang suka berbasa-basi, membentak:

"Orangutan tua, jangan bilang kamu masih harus menyembunyikan sesuatu dari saudara? Siapa anak ini? Mengapa Anda membawanya ke pertemuan itu? "

Mendengar Niu Gao menanyakan hal ini, Tang San tahu bahwa jika dia tidak berdiri sekarang, bahkan jika identitasnya terungkap di masa depan, dia pasti akan menerima penghinaan Niu Gao. Menghadapi Guru Jiwa senior yang blak-blakan, akan lebih baik menyelesaikannya sekaligus.

Segera, Tang San berdiri, memberi hormat sedikit kepada Niu Gao,

"Senior Niu Gao, halo. Saya sendiri adalah Tang San. "

Niu Gao menatap kosong,

"Nama keluarga Anda adalah Tang?"

Tang San tidak menyembunyikannya,

Ayahku adalah Tang Hao.

"Apa?"

Mendengar ini, Niu Gao tidak bisa tetap duduk, dengan keras melesat hingga kakinya, senyum aslinya segera berubah menjadi suram. Memalingkan kepalanya dia melihat ke arah Tai Tan ke samping,

"Orangutan tua, apa artinya ini? Jangan bilang Sekolah Clear Sky tidak cukup membahayakan kita? Jika bukan karena Tang Hao itu, bagaimana kita bisa jatuh ke kondisi ini? "

Alis Tai Tan sedikit berkerut,

"Badak tua, tenanglah sebentar. Jangan bilang kalau Spirit Hall akan melepaskan Clear Sky School tanpa masalah tuanku saat itu? Aku benci Sekolah Langit Jernih sama seperti yang kau lakukan karena memperlakukan kami klan tambahan sebagai yang bisa dibuang. Tapi bagaimana ini terkait dengan Tang San? Dengan usiamu, tidak bisakah kamu tenang sedikit? "

[1] Hujan Meteor Phoenix – (凤凰 流星 雨)

[2] Niu Gao – (牛皋) "Bovine Marsh"