Soul Land 1 – Chapter 177 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 177 | Baca Novel Online

Chapter 177

Crystal Blood Dragon Ginseng

(TL oleh Bagelson)

Ma Hongjun pindah ke sebelah Tang San, berbisik:

"Kakak ketiga, sepertinya kita benar-benar orang yang menakutkan di usia kita! Ini tidak akan berhasil, saya akan segera berkultivasi ke peringkat keenam puluh, perasaan melihat enam cincin roh berbeda dari lima. Bai Chenxiang itu benar-benar terlihat cukup bagus, katakan padaku, setelah aku menjadi wakil ketua sekte, akankah ada beberapa aturan rahasia untuk kesempatan padanya? "

Tang San melirik Ma Hongjun, menepuk pundaknya,

"Fatty, jika Anda ingin benar-benar mendapatkan cinta seseorang, Anda harus mulai dengan menginvestasikan cinta Anda sendiri. Meskipun Anda mungkin tidak mendapatkan laba atas investasi yang sesuai, jika Anda tidak menginvestasikan apa pun, Anda pasti tidak akan mendapatkan pengembalian apa pun. Jika Anda ingin benar-benar mengejar seseorang, Anda harus menunjukkan sedikit ketulusan. "

Ma Hongjun benar-benar tidak berpikir bahwa Tang San akan benar-benar menguliahi dia tentang hubungan, ketika menyangkut wanita, dia memiliki lebih banyak pengalaman.

Tang San benar-benar hanya digerakkan oleh Xiao Wu saja, tapi apa yang dia ketahui tentang hubungan sebenarnya lebih dari Ma Hongjun. Ma Hongjun memandang wanita dengan hasrat, sedangkan Tang San memiliki cinta yang murni. Hanya karena dia melihat Xiao Wu lagi hari ini, dia menyampaikan beberapa pemikirannya kepada Ma Hongjun.

Malam tanpa acara.

Pagi-pagi sekali, Tang San masih terbangun dari kultivasi sebelum fajar. Menurunkan kepalanya untuk melihat Xiao Wu yang berbaring di sampingnya, tidur nyenyak, tubuhnya montok seperti bola putih kecil. Sepertinya warna emas di akar bulunya semakin kuat. Saat melihatnya tiba-tiba, sepertinya memberikan perasaan kemegahan emas dan perak.

Dengan lembut membelai bulu Xiao Wu, Tang San berdiri, membuka jendela dan membiarkan udara segar dan bersih mengalir ke dalam ruangan.

Dia tidak melihat Xiao Wu lagi, karena dia takut dia tidak akan bisa menahan dirinya untuk memanggil Xiao Wu dari cincin rohnya lagi. Dengan hati-hati menempatkan Xiao Wu di dalam Wishful Hundred Treasure Purse, dia kemudian pindah ke atap, melakukan rutinitas hariannya dalam mengolah Purple Demon Eye.

Jauh di timur secara bertahap terungkap noda putih marmer, qi ungu yang familiar berdenyut seiring dengan nafas Tang San. Sejak Tang San menyerap pikiran yang memadatkan tulang tengkorak kebijaksanaan, Mata Setan Ungu-nya telah mencapai kemacetan. Meskipun Tang San masih terus mengolahnya, dia masih tidak merasakan sedikit kemajuan. Tapi Tang San tetap tidak berhenti. Mengolah Mata Setan Ungu telah lama menjadi bagian dari hidupnya, dan menyerap qi ungu itu juga memiliki manfaat untuk Keterampilan Surga Misteriusnya.

Dengan kekuatan rohnya stabil di peringkat enam puluh enam, meskipun Tang San selalu berkultivasi dengan susah payah, itu semua untuk menstabilkan kekuatan rohnya, tanpa mempercepat langkahnya dalam menerobos. Dia tahu bahwa berada pada levelnya saat ini pada usianya sudah luar biasa, dan dia pasti tidak bisa terus maju secara membabi buta, jika bukan karena dia maka untuk Xiao Wu.

"Memiliki kekuatan yang besar tentunya bukan hanya masalah keberuntungan. Master sekte Tang, Anda adalah pemuda pekerja paling keras yang pernah saya lihat. "

Tang San menoleh ke samping dengan terkejut, untuk menemukan Bai He berdiri di atap sekitar dua puluh meter jauhnya, baru saja meregang. Layak menjadi kepala Klan Kecepatan, sementara kekuatan spiritualnya tidak dilepaskan untuk memeriksa sekelilingnya, dia masih tiba tanpa Tang San mendengar suara.

"Kepala klan Bai He sopan. Junior hanya terbiasa berkultivasi setiap pagi. "

Bai He telah tiba ketika Tang San sedang mengolah Mata Setan Ungu, dan meskipun dia tidak tahu apa yang dikultivasikan oleh Tang San, tetapi dia bisa melihat sinar cahaya keemasan ungu menembak hampir dua chi dari matanya, dan dia bisa merasakan tekanan tak berwujud bahkan dua puluh meter jauhnya. Dua puluh tahun, enam Roh Kaisar cincin roh. Bai He telah berpikir keras tadi malam, dan tampilan Tang San di siang hari ada di pikirannya.

Bai He tersenyum tipis, dengan kilatan sudah mencapai Tang San,

"Apa ayahmu masih sehat?"

Tang San menatap kosong sejenak. Dia tidak menyangka Bai He benar-benar bertanya tentang ayahnya, bukankah mereka membenci Clear Sky School? Apa yang terjadi saat itu disebabkan oleh ayahnya.

Dia menghela nafas ringan,

"Tidak terlalu bagus. Untuk membayar Sekolah Langit yang Jelas, untuk membayar kesalahan yang dia lakukan pada sekte saat itu, dia memotong dua anggota tubuh untuk mengembalikan tulang roh ke sekte. "

"Ah!"

Bai He berteriak,

"Dia masih sangat terburu nafsu. Hanya karena kebiasaan buruk itulah …… "

Melihat Tang San, dia sepertinya kembali melihat Tang Hao yang bersemangat dari saat itu. Kepala klan dari empat klan atribut tunggal dapat dikatakan telah menyaksikan Tang Hao tumbuh dewasa. Di antara mereka, Tang Hao dan kepala Klan Kekuatan Tai Tan adalah yang paling dekat. Selain berkultivasi, dia menghabiskan sebagian besar waktunya bersama dengan Tai Tan. Mengganggu dia untuk belajar menempa. Tapi selain Tai Tan, Bai He dan Tang Hao juga cukup dekat.

"Little San. Bisakah aku memanggilmu itu secara pribadi? "

Bai He berkata dengan suara rendah.

Tang San mengangguk,

"Tentu saja bisa, kamu senior."

Bai He menghela nafas ringan:

"Orangutan tua dan badak tua, orang-orang itu, sudah tahu saya akan berkompromi. Senjata tersembunyi Sekte Tang milikmu itu benar-benar luar biasa, tetapi itu masih bukan alasan sebenarnya untuk kompromi saya. Apakah Anda tahu mengapa saya ingin Klan Pelanggar setuju untuk bergabung dengan Sekte Tang Anda? "

Tang San tampak agak terkejut pada tetua yang bangga ini, dan menggelengkan kepalanya.

Bai He berkata:

"Karena, dalam hal hubungan keluarga, Anda harus memanggil saya kakek. Nenekmu adalah kakak perempuanku. "

"Apa?"

Tang San terkejut, dan tatapannya pada Bai He segera berubah banyak. Ayahnya tidak pernah mengatakan apapun tentang hubungan keluarga dalam Clear Sky Clan, dan dia tidak tahu bahwa kepala klan Bai He di depannya sebenarnya adalah kerabatnya.

Mata Bai He menampakkan cahaya ingatan,

"Adikku meninggal lebih awal, saat itu ayahmu masih muda. Tang Xiao dan Tang Hao, kami melihat anak-anak ini tumbuh dewasa. Mereka adalah kebanggaan satu generasi Sekolah Langit Jernih. Terutama bakat ayahmu tidak biasa, kultivasinya cepat, membuat kami orang-orang klan anak tidak tahu bagaimana mengevaluasinya. Ketika Clear Sky School awalnya mendeklarasikan dirinya dalam pengasingan, kami klan pendukung pergi secara sukarela. Tapi aku tidak pernah menyalahkan ayahmu. Saya tahu bahwa, bahkan jika dia impulsif, dia sama sekali tidak akan melakukan sesuatu yang tidak sopan karena dorongan hati. Pasti ada beberapa alasan yang menyebabkan dia dan Spirit Hall memiliki kebencian yang begitu dalam. Melihat Tang Hao memiliki seorang putra sepertimu, aku benar-benar merasa bersyukur. The Breaking Clan pasti akan tiba pagi ini, tapi sebelum mereka tiba, aku akan memberitahumu sesuatu tentang Yang Wudi [1]. Eh, Yang Wudi adalah kepala Klan Penghancur. Dia setengah tahun lebih tua dariku. "

Tang San memusatkan perhatiannya. Dia telah lama mendengar dari Tai Tan bahwa Bai He dan Yang Wudi memiliki hubungan yang sangat baik.

Bai He berkata:

"Yang Wudi memiliki banyak sekali kekurangan sebagai pribadi, keras kepala dan percaya diri, bahkan lebih bangga dariku. Kekuatannya adalah yang terbesar di antara empat klan atribut tunggal kami. Jangan melihat kekuatan rohnya hanya pada level yang kurang lebih sama dengan milikku, dalam pertarungan yang sebenarnya, aku takut orangutan tua dan badak tua mungkin bukan lawannya. Karena pertahanan mereka masih belum cukup untuk menahan kata 'Melanggar' Yang Wudi. "

"Selain berkultivasi, Yang Wudi hanya memiliki satu kesenangan, dan itu adalah keterampilan peracikan obat yang diturunkan dari Klan Pelanggar. Dia memiliki minat yang dekat dengan semangat dalam hal memurnikan semua jenis obat. Oleh karena itu, obat dapat dikatakan sebagai satu-satunya titik lemahnya. Jika Anda ingin membujuknya, menarik kekuatan atau emosi tidak ada gunanya. Selain itu, saat ini masih ada celah kecil antara kamu dan dia dalam hal kekuatan. Hanya dalam pengobatan mungkin kau bisa membuatnya menyerah. Ambil ini. "

Saat berbicara, Bai He mengeluarkan koper dari alat rohnya dan menyerahkannya kepada Tang San.

Itu adalah kotak batu giok putih bersih, panjang setengah meter, sepertiga yang lebarnya, benar-benar berkilau dan mengkilap, diukir dari batu giok putih lemak domba kualitas terbaik.

"Kakek, ini?"

Karena hubungan Bai He dengannya, Tang San telah mengubah bentuk alamatnya.

Bai He tersenyum sedikit, berkata:

"Ini adalah sesuatu yang saya dapatkan secara tidak sengaja. Itu juga merupakan pusaka dari Klan Cepat. Setelah saya mendapatkannya, saya selalu menimbunnya, paling takut orang Yang Wudi melihatnya. Kali ini saya tidak punya pilihan selain mengeluarkannya untuk membujuknya. Saya pikir, dengan itu, Anda setidaknya dapat sedikit meningkatkan pendapat orang tua itu tentang Anda, memberi kami kesempatan yang jauh lebih besar. Bahkan jika Yang Wudi keras kepala, setidaknya dia masih akan memberi kami tiga wajah orang tua 'sedikit wajah. "

Tang San dengan hati-hati membuka kotak giok. Segera, aroma manis keluar dari kotak, menembus jauh ke dalam hati. Di dalam kotak giok itu dengan tenang tergeletak satu chi panjang ginseng.

Ginseng tidak cukup untuk mengejutkan Tang San. Meski ginseng ini tidak kecil, itu tetap tidak langka. Yang mengejutkan Tang San adalah warna ginseng ini.

Ini adalah bentuk manusia berwarna merah darah, dan terlebih lagi darah merah berkilauan dan kristal. Di permukaan ada lapisan tonjolan yang terhubung bersama, membentuk desain yang aneh. Desain ini seperti naga bercakar lima yang terbang ke surga kesembilan.

Menelan, ketika Tang San kembali mengangkat kepalanya untuk melihat Bai He, Bai He tidak lagi terlihat, hanya suaranya yang bisa terdengar,

"Jangan menolak. Little San, ini dianggap sebagai hadiah kakek karena bertemu denganmu untuk pertama kalinya. Kakek selanjutnya akan mempercayakan masa depan Klan Cepat kepada Anda. Saya percaya Anda tidak akan mengecewakan saya. Kamu bahkan lebih luar biasa dari ayahmu. "

Hati Tang San meledak, sama sekali bukan hanya sedikit kegembiraan. Ginseng khusus ini adalah sesuatu yang bahkan tidak dia temukan di sekitar Sumur Es dan Api Yin Yang. Dia sangat mengerti betapa berharganya ginseng ini. Ini adalah Ginseng Darah Naga Kristal. Jika Raja Ginseng Tingkat Kesembilan Sepuluh Ribu Tahun adalah kaisar di antara ginseng, maka Ginseng Naga Darah Kristal adalah permaisuri mereka.

Ada teori tentang Ginseng Darah Kristal Naga, dan itu adalah Ginseng Naga Darah Kristal secara alami kelas delapan, berkembang lebih dari sepuluh ribu tahun.

Apa yang disebut Raja Ginseng Tingkat Kesembilan Sepuluh Ribu Tahun sebenarnya adalah ginseng abadi yang telah tumbuh selama lebih dari sepuluh ribu tahun, tetapi ketika Ginseng Naga Darah Kristal baru saja tumbuh, itu sudah kelas delapan, dan hanya membutuhkan sepuluh ribu tahun budidaya untuk berubah menjadi kelas sembilan. Itu jelas menunjukkan betapa berharganya itu. Tang San melihat akar ginseng berwarna darah tipis, dia mengerti bahwa Ginseng Naga Darah Kristal yang dipegangnya setidaknya berusia lima ribu tahun. Meskipun ditempatkan di kotak batu giok, karena kotak batu giok telah menyerap esensi langit dan bumi, itu masih tumbuh perlahan. Dibandingkan dengan Raja Ginseng Tingkat Kesembilan Sepuluh Ribu Tahun yang harus dia temukan, Ginseng Naga Darah Kristal ini benar-benar hanya berjarak setengah tingkat.

Barang berharga seperti itu tidak bisa ditimbang dengan uang. Bai He itu tidak mengeluarkannya bahkan ketika Klan Cepat menderita, jelas menunjukkan betapa dia menghargainya. Tapi dia benar-benar menyerahkannya padanya. Tidak heran kakeknya akan begitu percaya diri untuk bisa menggerakkan kepala Klan Pelanggar dengan Ginseng Naga Darah Kristal ini. Juga mempelajari kedokteran, Tang San sama-sama memahami efek dari benda ini.

Dalam hal kemanjuran, itu benar-benar pada tingkat harta abadi, bahkan sejauh itu bisa dibandingkan dengan yang dimakan Xiao Wu Merah yang Merindukan Hati!

Tepat ketika Tang San berdiri di atap, dia tidak tahu berapa lama, tetapi dia tiba-tiba merasakan menggeliat di pinggangnya. Ketika dia menundukkan kepalanya untuk melihat, hidung kecil yang menggemaskan muncul dari Wishful Hundred Treasure Purse, dan terlebih lagi terus mengangkat bahu. Saat bergerak, ia juga memperlihatkan seluruh kepalanya, sepasang mata kecil merah berkedip dan melihat kotak giok di tangan Tang San, lehernya yang panjang meregang, secara bertahap menarik seluruh tubuhnya.

Tang San kaget melihat Xiao Wu menampakkan kepalanya, aroma Crystal Blood Dragon Ginseng ini benar-benar manjur, bahkan mampu membuat Xiao Wu menunjukkan dirinya dari tidurnya di Wishful Hundred Treasure Purse. Selain itu, melihat air liurnya dengan keinginan, sepertinya dia cukup tertarik dengan Ginseng Naga Darah Kristal ini.

Faktanya, ada banyak ramuan obat yang disimpan di Dompet Harta Karun Harapan Tang San, tetapi Xiao Wu tidak pernah menunjukkan minat. Untuk mencegahnya makan sesuatu karena kesalahan, Tang San selalu mengikutinya dengan jejak kekuatan spiritualnya ketika dia memasukkannya ke dalam Wishful Hundred Treasure Purse. Jika dia ingin makan, Tang San bisa bereaksi dengan cepat. Tapi sejak Xiao Wu berubah menjadi kelinci, hal seperti ini tidak pernah terjadi.

Tapi Xiao Wu telah berubah di depan matanya, rasa haus di mata kecilnya. Ini adalah pertama kalinya Tang San melihat kelinci dari Xiao Wu menunjukkan suasana hati seperti itu.

Bisakah dia memakannya? Tang San benar-benar tidak segan untuk berpisah dengan Crystal Blood Dragon Ginseng, dia pasti akan membayar Speed ​​Clan apa yang dia hutangkan pada Bai He. Tapi bisakah tubuh kelinci Xiao Wu menahan khasiat obat dari Crystal Blood Dragon Ginseng? Padahal, Crystal Blood Dragon Ginseng selalu dikenal dengan keampuhannya.

Tepat ketika Tang San ragu-ragu, tiba-tiba, Xiao Wu dengan keras memasukkan dirinya ke dalam Wishful Hundred Treasure Purse, tiba-tiba melompat dengan kecepatan yang mengejutkan.

Ini adalah pertama kalinya Tang San melihat kelinci yang selalu suka tidur ini bergerak dengan kecepatan seperti itu. Begitu dia bereaksi, Xiao Wu sudah menggigit besar Ginseng Darah Naga Kristal itu.

Sebenarnya, setelah memakan Merah Kerinduan yang Patah Hati, tubuh kelinci ini tidak diketahui berapa kali lebih kuat dari kelinci normal, apalagi ketika Xiao Wu awalnya dibudidayakan selama seratus ribu tahun! Bagaimana tubuh fisiknya bisa ditandingi kelinci biasa?

"Xiao Wu."

Tang San cemas, buru-buru ingin menghentikannya. Tetapi pada saat ini dia merasakan kehangatan di tubuhnya, rohnya tiba-tiba menampakkan dirinya tak terkendali, enam cincin rohnya muncul secara bersamaan, cincin roh merah darah yang dipadatkan oleh Xiao Wu dilepaskan dalam sekejap. Sosok yang telah memikat Tang San kemarin muncul di hadapannya lagi.

Perbedaannya adalah ilusi jiwa Xiao Wu muncul dengan kuat, tanpa ancaman apa pun kepada Tang San, melainkan karena aura itu.

Tang San mengangkat kepalanya untuk melihat Xiao Wu. Dia menemukan bahwa mata Xiao Wu secara tak terduga dipenuhi dengan kejutan yang menyenangkan.

"Xiao Wu, dapatkah tubuhmu menahan Crystal Blood Dragon Ginseng?"

Tang San bertanya dengan cemas. Saat ini, tubuh Xiao Wu baru saja menelan jus dari Crystal Blood Dragon Ginseng dengan suapan besar.

Xiao Wu yang ilusi memperhatikan Tang San, kejutan menyenangkan memenuhi matanya, mengangguk ke Tang San tanpa ragu-ragu. Hanya satu gerakan sederhana ini segera membuat tubuhnya menjadi lebih ilusi.

Meskipun jiwa Xiao Wu dimasukkan ke dalam cincin roh ini, jika dia menggunakan jiwanya sendiri untuk memanggil ilusi ini dengan paksa tanpa dorongan kemampuan roh, itu akan sangat menghabiskan kekuatan jiwanya.

Merasakan jiwanya menghilang, Xiao Wu buru-buru kembali, siluetnya berkedip, sekali lagi menghilang ke dalam cincin roh Tang San.

Tang San tampak tercengang karena sudah dengan paksa merebut posisi lengan kanan bawahnya, tetapi menempel padanya, kepala menjulurkan ke kotak giok untuk tanpa pamrih memakan Ginseng Naga Darah Kristal, Xiao Wu.

Dengan konfirmasi jiwa Xiao Wu, dia sudah jauh lebih lega. Dapat diasumsikan bahwa dengan transformasi dari Si Merah Merindukan Patah Hati serta budidaya ratusan ribu tahun, kemampuan tubuh Xiao Wu untuk bertahan tidak akan berkurang. Melihat ekspresinya barusan, Ginseng Darah Naga Kristal ini seharusnya sangat bermanfaat baginya. Dengan demikian, ada harapan yang lebih besar untuk kebangkitan Xiao Wu.

Memikirkan hal ini, Tang San segera menjadi bersemangat. Dia tentu saja tidak bisa terus berlama-lama di sini, dengan tergesa-gesa melompat dari atap dengan keseimbangan yang stabil, dia kembali ke kamarnya untuk melihat Xiao Wu melahap dirinya sendiri.

Meskipun Ginseng Naga Darah Kristal ini tidak tampak kecil, ada sejumlah besar jus di dalamnya, tetapi dengan hisapan Xiao Wu yang kuat, setelah beberapa saat bekerja yang tersisa hanyalah sekam yang mengering. Tapi Xiao Wu bahkan tidak melepaskannya, bahkan memakan kulit ginseng yang layu.

Sepanjang proses, Tang San sudah bisa melihat perubahan pada Xiao Wu. Emas di bulunya menyebar dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang, dan dalam beberapa saat, Xiao Wu telah berubah menjadi kelinci emas yang berkilau.

Apa yang Tang San temukan lebih aneh adalah, ketika Xiao Wu memakan Ginseng Naga Darah Kristal itu, tubuhnya mulai menyebarkan aroma samar. Bukan aroma Crystal Blood Dragon Ginseng, melainkan semacam wewangian yang membuat orang merasa mabuk.

Perubahan masih tidak berhenti sampai di situ, setelah bulu Xiao Wu benar-benar berubah menjadi emas, akarnya mulai berubah lagi. Sekarang dia sudah menghabiskan Crystal Blood Dragon Ginseng itu, dan merangkak ke pelukan Tang San, menutup mata kecilnya dan tertidur. Bulunya juga berangsur-angsur berubah dari emas sekarang menjadi merah.

Apa yang tidak diketahui Tang San adalah bahwa dua harta abadi, Crystal Blood Dragon Ginseng dan Yearning Heartbroken Red, memiliki efek yang saling melengkapi. Xiao Wu awalnya tidak makan Merah Rindu Patah Hati sebagian karena dia menyukai bunga itu, dan sebagian juga karena dia tidak memiliki Ginseng Naga Darah Kristal untuk menyertainya. Titik ini bahkan Sekte Tang tidak memiliki catatan.

Di bawah pengaruh Crystal Blood Dragon Ginseng, kekuatan obat yang disimpan dalam tubuh Xiao Wu dari Yearning Heartbroken Red telah diserap seluruhnya, ini adalah proses bulunya menjadi emas, dan perubahan saat ini menjadi merah karena menyerap efek dari Crystal Blood Dragon Ginseng.

Tubuh Xiao Wu hangat, dan Tang San mungkin juga menempatkannya di tempat tidurnya, berjongkok di depannya untuk fokus menyaksikan tubuhnya berubah. Selama ada yang salah, dia akan segera memikirkan cara untuk menyelamatkannya.

Tak lama kemudian, tubuh Xiao Wu telah berubah sepenuhnya menjadi merah darah, meringkuk di sana, dia tampak seperti batu delima yang berkilau. Seluruh tubuhnya berwarna merah kristal, sangat mirip dengan Ginseng Darah Kristal Naga dalam kotak giok sebelumnya.

Tubuh Xiao Wu tidak tumbuh lebih besar dari efek obat, tetapi Tang San diam-diam merasakan aroma halus tumbuh sedikit lebih kuat. Melihatnya dengan tenang, kegugupan Tang San melampaui pertarungannya dengan Bai He kemarin. Xiao Wu dapat dikatakan sebagai harta terpentingnya, dan jika terjadi sesuatu padanya, Tang San mungkin akan pingsan di tempat.

Anehnya, setelah tubuh Xiao Wu berubah total menjadi merah, itu mulai menunjukkan perubahan baru. Kali ini perubahannya lebih aneh. Masih dimulai dari akar bulunya, warna merah itu mulai berubah lagi menjadi putih krem ​​seperti kelinci biasa. Bahkan lebih kenyal, bahkan lebih berkilau.

Kenapa berubah dan berubah dan berubah kembali? Tang San melihat pemandangan ini tanpa memahami, semua yang dia lihat sekarang sudah melebihi pengetahuannya tentang roh. Dia tahu bahwa meskipun gurunya ada di sini, dia mungkin masih tidak tahu mengapa.

Saat ini dia hanya bisa mengatakan pada dirinya sendiri untuk menerima pilihan Xiao Wu sendiri. Pilihannya pasti tidak akan salah.

Sudah satu jam sejak Xiao Wu memakan Crystal Blood Dragon Ginseng sampai dia memutih. Seluruh tubuhnya putih seperti salju murni dan tidak ternoda, dengan tenang terbaring di sana. Dan sekarang Tang San juga merasakan energi yang berfluktuasi pada jarak tertentu dari Xiao Wu mulai tenang, memancar dari seluruh tubuhnya, tetapi tidak lagi mengubahnya seperti sebelumnya.

Tubuh Xiao Wu sendiri tertutup lapisan es putih, menempel di bulunya dan membungkus seluruh tubuhnya.

Tepat pada saat ini, tiba-tiba terdengar suara langkah kaki di luar,

"Kakak ketiga, Breaking Clan telah tiba. Penatua Tai Tan memintaku untuk menjemputmu. "

Tang San menepuk keningnya. Dia bahkan melupakan bisnisnya yang sebenarnya atas perubahan Xiao Wu. Dia segera berdiri, Xiao Wu sudah stabil sekarang, dan dia menempatkannya di dalam Wishful Hundred Treasure Purse, lalu mendorong pintu dan melangkah keluar.

Ma Hongjun menunggu di ambang pintu. Saat melihat Tang San, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Kakak ketiga, Breaking Clan itu mungkin tidak mudah untuk ditangani! Kepala klan itu kelihatannya cukup merepotkan, bahkan ketika berbicara dia tidak banyak bicara, seolah-olah seseorang berhutang kepadanya. "

Tang San tersenyum sedikit, berkata:

"Jangan bilang begitu, kita akan lihat dulu. Kami akan selalu memikirkan cara. "

Kedua bersaudara itu segera sampai di ruang tamu. Benar saja sudah ada satu orang tua lagi di dalam, dan di belakangnya berdiri dua pemuda, tampaknya seusia dengan Tang San, Bai Chenxiang dan yang lainnya. Begitu dia masuk, Tang San memperhatikan bahwa tatapan kedua pemuda ini akan melayang ke arah Bai Chenxiang dari waktu ke waktu, jelas mereka sedikit tertarik pada wanita muda yang cantik ini.

Perhatian Tang San tidak tertuju pada mereka, segera tertuju pada lelaki tua itu. Tetua itu kurus, bertubuh agak mirip dengan Bai He, tapi satu kepala lebih tinggi darinya. Rambutnya juga tidak seputih salju seperti Bei He, melainkan hitam pekat. Kulitnya kemerahan, tapi ekspresinya agak suram, matanya yang dingin memberikan perasaan seperti burung nasar. Bai He sekarang duduk di sampingnya, berbicara dengannya dengan suara rendah. Jelas, ini adalah kepala Breaking Clan, Yang Wudi.

Tang San dan Ma Hongjun masuk, dan segera menjadi fokus dari setiap tatapan mata di ruangan itu.

Tai Tan berdiri, tersenyum dan berjalan di depan Tang San, menarik bahunya untuk menghadap Yang Wudi,

"Ayo, kambing tua, aku akan memperkenalkanmu pada teman mudaku."

Yang Wudi menatap, dengan acuh tak acuh berkata:

"Orangutan tua. Sejak kapan Anda memiliki teman-teman muda seperti itu? "

Tai Tang tidak tersinggung dengan nada dingin Yang Wudi, dia sudah terbiasa dengan sikap orang tua ini,

"Usia tidak sama dengan ambisi. Teman muda saya di sini bukanlah orang biasa. Kambing tua, kamu benar-benar tidak bisa meremehkannya. "

Yang Wudi mengerutkan kening, dan berkata:

"Orangutan tua, ini pertemuan empat marga kita, saya tidak ingin melihat orang luar di sini. Saya masih memiliki beberapa hal untuk didiskusikan dengan Anda. "

Tai Tan mengerutkan kening, suasana hati Yang Wudi tampaknya tidak terlalu baik hari ini. Bahkan jika dia biasanya selalu murung, dia tetap tidak akan menolak untuk memberinya wajah seperti ini.

"Kambing tua, jangan terlalu kuno. Jika dia dibawa oleh orangutan tua, dia pasti bukan orang luar. "

Niu Gao tidak bisa menahan diri untuk tidak angkat bicara.

Yang Wudi melirik Niu Gao,

"Anda adalah tuan rumah, jika Anda tidak keberatan, mengapa saya harus peduli? Lalu biarkan dia tinggal. "

Tai Tan merasa agak membosankan karena kata-katanya dicekik oleh Yang Wudi, dan menarik Tang San untuk duduk di sebelahnya. Niu Gao berkata kepada Yang Wudi:

"Kambing tua, kita semua sudah berkumpul, ada apa denganmu hari ini? Wajahmu terlihat lebih gelap dari dasar pot. "

Yang Wudi mendengus dingin,

"Itu adalah bajingan Spirit Hall itu. Apakah Anda tahu tentang tiga sekte teratas? "

Ketiga kepala suku itu saling memandang, mengangguk secara bersamaan.

Yang Wudi berkata dengan dingin:

"Selain orang gila Spirit Hall itu, siapa lagi yang bisa melakukannya. Tiga sekte teratas rusak, dan Spirit Hall telah mengadakan pertemuan pemilihan ulang yang hebat. Ada salah satu dari empat sekte rendah asli di kota kami. Mereka seharusnya tidak tahu tentang dendam kami dengan Spirit Hall, dan tiba-tiba datang menemui saya, meminta saya untuk bergabung dengan sekte mereka. Jika tidak, mereka akan menghancurkan Klan Penghancurku hingga jatuh. Orangutan tua, badak tua, whitebird tua, Anda seperti saudara saya, kami akan bergabung bersama, mendirikan sekte, dan bertarung dengan baik dengan Spirit Hall. Biarkan mereka mengetahui bahwa empat klan atribut tunggal kami tidak begitu mudah ditindas. "

Ketiga kepala suku tampak tercengang di Yang Wudi, sesaat lupa untuk berbicara. Kedalaman keluhan Yang Wudi sejauh ini melampaui harapan mereka. Sekarang sepertinya dia adalah gunung berapi di ambang meletus.

Yang Wudi melihat ketiganya,

"Apa? Anda takut? Jika keempat klan kita bergabung bersama, kita juga akan memiliki hampir seribu Spirit Master. Dengan kekuatan kami digabungkan, kami tidak akan kalah dari empat sekte yang lebih rendah. Jangan bilang kita akan berjuang di ambang kematian untuk bertahan hidup? Akan lebih baik untuk melawannya. Ada orang-orang dari dua kerajaan besar yang berbisnis dengan saya, dan baru-baru ini saya selalu berhubungan dengan Kekaisaran Bintang Luo. Jika saya mendirikan sekte, itu akan berada di ibu kota Kerajaan Bintang Luo. Di sana, kekuatan Spirit Hall masih belum terlalu kuat. Yang ada seharusnya tidak menjadi masalah besar. Klan Penghancur kami juga telah menyisihkan sejumlah tabungan selama bertahun-tahun, mendukung kehidupan semua klan bukanlah masalah untuk jangka pendek. Dan keluarga Kaisar Bintang Luo juga akan mendukung kita sampai batas tertentu. "

Niu Gao tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Kambing tua, tidakkah kamu mengalami kerugian? Biasanya Anda tidak akan terlalu impulsif. "

Ekspresi Yang Wudi berubah menjadi lebih buruk,

"Kehilangan? Jika hanya berhenti di situ. Para bajingan sekte yang lebih rendah itu sudah bersiap untuk menyerang Klan Penghancur kita. Jika saya tidak punya rencana ketika saya kembali kali ini, Anda tidak akan melihat saya tahun depan. "

Tai Tan berkata:

"Kambing tua, kita tampaknya memiliki pandangan yang sama bahkan tanpa membicarakannya. Kemarin lusa Sekolah Lapis Baja Gajah juga datang kesini untuk badak tua kemarin lusa. Jika kita tinggal sendiri, mungkin sulit untuk hidup di akhirat. Namun, saya tidak optimis tentang sisi Star Luo Empire. Kami tidak akrab dengan Kekaisaran Bintang Luo, dan kami tidak memiliki orang yang sudah lama tinggal di sana. Saya membicarakannya dengan badak tua dan burung putih tua, bersiap untuk pergi ke Surga Dou City. Apa pun yang dikatakan, saya masih berbisnis di sana selama dua puluh tahun, itu bisa dianggap sebagai suatu yayasan, memberi setiap orang tempat tinggal. "

Yang Wudi mengerutkan kening,

"Pergi ke tempatmu? Itu tidak mustahil. Hanya saja, kontak bisnis Klan Penghancur kita ada di Kekaisaran Bintang Luo. Jika kita pergi ke Surga Dou Empire, kita harus memulai lagi dengan segalanya. Mengandalkan kemampuan finansial Klan Kekuatan saja mungkin tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan semua orang. Membangun jaringan bisnis yang berkembang tidak semudah itu. "

Tai Tan menyeringai, berkata:

"Jangan khawatir, menafkahi semua orang bukanlah masalah. Kami sedang mempersiapkan untuk mendirikan sekte yang disebut Sekte Tang. Sebenarnya, saya hanya ingin memperkenalkan Anda kepada master sekte, tetapi Anda tidak memperhatikan. "

Sambil berbicara, dia cemberut ke arah Tang San ke samping.

Yang Wudi menatap kosong, menatap Tang San dengan ragu,

"Dia master sekte? Seorang anak yang masih berbau susu ibu? "

Tai Tan berkata:

Apakah itu tidak mungkin?

Yang Wudi berdiri, menatap tajam ke arah Tai Tan,

"Orangutan tua, apinya sudah membakar alis saya di sini, dan Anda masih ingin membuat lelucon."

Ekspresi Tai Tan turun, dia sedikit tidak senang dengan Yang Wudi yang melecehkannya. Dalam hal kekuatan roh dan usia, dia selalu menjadi bos dari empat klan atribut tunggal, dan sekarang amarahnya melonjak,

"Kambing tua, tidak ada yang bercanda di sini. Tang San bukan hanya master sekte dari Sekte Tang kami, tapi juga putra master. "

Murid mata Yang Wudi tiba-tiba berkontraksi,

"Maksudmu, dia anak Tang Hao?"

Tai Tan mendengus, tapi tidak berbicara.

Yang Wudi memelototi Tang San dengan tajam, lalu berbalik tajam dan berjalan menuju pintu keluar. Kedua pemuda yang mengikutinya bergegas mengejar.

"Kambing tua, apa yang kamu lakukan?"

Bai He buru-buru melangkah maju untuk menariknya kembali.

Yang Wudi tidak menoleh:

"Kalian semua telah berkompromi dengan Clear Sky School, aku tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan. Tidak ada tempat bagiku di sini, aku pergi. Perlakukan seolah-olah saya tidak datang hari ini. "

Bai He buru-buru berkata:

"Jangan gegabah, dengarkan aku. Apakah Anda hanya begitu mempercayai saudara-saudara tua Anda? "

Yang Wudi memiliki hubungan terbaik dengan Bai He, dan mendengar ini, raut wajahnya agak mereda,

"Agar aku tetap di belakang, pertama-tama suruh bocah itu bernama Tang San pergi. Juga, jangan menyebut Sekte Tang di depanku lagi. "

Kulit Bai He segera menjadi tidak sedap dipandang, tidak peduli apa yang dikatakan, Tang San adalah kakeknya, dan Yang Wudi bahkan tidak akan memberinya kesempatan untuk berbicara. Rencana aslinya tampaknya telah kehilangan pengaruh.

"Senior Yang Wudi, bisakah kamu membiarkan junior mengucapkan beberapa patah kata."

Tang San berdiri dari sisi Tai Tan dan berjalan mendekat.

Yang Wudi menoleh dengan tajam, menatap dingin ke arah Tang San, niat membunuh yang padat tiba-tiba terlepas tanpa penutup sedikitpun,

"Aku bersumpah bahwa Clear Sky School akan menjadi musuh abadiku. Ambil kesempatan ini selagi aku masih bisa menahan diri untuk keluar dari sini, jika tidak, jangan salahkan aku karena memotong mayatmu. "

Tatapan Tang San tiba-tiba menjadi dingin, melihat Bai He di sebelah Yang Wudi,

"Kakek, aku akan merepotkanmu untuk minggir. Saya ingin melihat bagaimana senior Yang Wudi dapat memotong saya. "

Tang San sama sekali tidak mengatakan ini karena dorongan hati. Menghadapi Yang Wudi, dia mengerti bahwa tidak ada gunanya bertukar kata. Orang ini keras kepala sampai tingkat yang tidak terbayangkan. Jika dia tidak menahan amarahnya, dia bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk berbicara.

Yang Wudi tersenyum bukannya marah,

"Bagus, bagus, bagus, bahkan seorang anak yang masih berbau susu ibu berani berteriak padaku. Anda anak Tang Hao baik-baik saja. Burung putih tua, jangan menuduhku tidak memberimu wajah, aku akan meninggalkannya dengan satu nafas tersisa. "

Bai He memandang Tang San dengan agak cemas, tapi melihat Tang San mengiriminya ekspresi lega. Dalam sekejap, Tang San dan Yang Wudi secara bersamaan memancarkan sikap yang mengesankan.

Tai Tan dan Niu Gao bertatap muka, tanpa daya berbisik:

"Berkelahi, berkelahi, lebih berguna untuk berbicara dengan kekerasan dengan temperamen kambing tua."

Tang San dengan dingin memperhatikan tetua kurus di depannya ini,

Senior Yang Wudi, apa yang harus kita pertaruhkan?

Ketika Bai He mendengar ini dari samping, wajahnya segera berubah menjadi aneh, dan Bai Chenxiang menggunakan tangannya untuk menutupi mulutnya, menjaga agar tawanya tidak keluar. Mereka telah mengetahui dari Niu Gao bahwa Tang San bertaruh dengannya pada hari pertamanya di sini, dan menang. Di hari kedua dia bertaruh dengan Bai He. Dan saat menghadapi Yang Wudi ini, dia secara tak terduga masih bertaruh.

[1] Yang Wudi – (杨 æ— æ•Œ) "Poplar Unequaled", kata untuk poplar juga merupakan homophone dari kata goat, demikian julukannya.