Soul Land 1 – Chapter 178 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 178 | Baca Novel Online

Chapter 178

Tang San VS Yang Wudi

(TL oleh owl404)

Mendengar bahwa Tang San akan bertaruh dengan Yang Wudi, setiap wajah di sekitarnya berubah menjadi agak aneh.

Namun, meskipun trik Tang San basi, itu jelas berguna, terutama bagi orang-orang yang sombong dan keras kepala seperti Yang Wudi, yang kepadanya tipuannya akan membuat perbedaan yang luar biasa.

Yang Wudi mendengus dengan dingin, "Apakah kamu memenuhi syarat untuk bertaruh denganku?"

Tang San tersenyum dengan tenang, "Senior, tidakkah kamu berani?"

Yang Wudi berkata dengan nada menghina, "Taruhan, berapa ronde yang bisa kamu tahan di tanganku?"

Tang San menggelengkan kepalanya, "Tidak, aku ingin bertaruh. Jika saya menang, saya tidak menginginkan apa pun selain janji tentang satu hal, jika saya kalah, Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. "

Yang Wudi mengira telinganya pasti bermasalah karena anak laki-laki yang terlihat tidak lebih dari 20 tahun ingin bertempur dengannya, Spirit Douluo level delapan puluh dua. Itu benar-benar cemoohan yang tak tertahankan.

"Wah, wah, sungguh anak yang ceroboh. Saya bertanya-tanya, apa yang memberi Anda keberanian. Begitu Anda menang, apalagi satu hal, sepuluh hal, seratus hal, kehidupan lama saya akan menjadi milik Anda. "

Tang San tersenyum sedikit. Triknya berhasil, dan satu-satunya yang tersisa adalah pertempuran sungguhan. Melangkah mundur dengan cepat selama lima langkah dan menjauhkan Yang Wudi, dia memberi hormat kepada Yang dengan etiket junior:

"Junior Tang San, Sistem Kontrol, Kaisar Roh level enam puluh enam."

Enam puluh enam? Sebuah tanda tanya terlintas di benak Yang tapi dia berkata dengan dingin sekaligus, "Yang Wudi, Sistem Serangan Kekuatan, level delapan puluh dua Spirit Douluo."

Roh, dilepaskan secara bersamaan dari tubuh mereka.

Meskipun Yang disebut kambing tua, itu tidak berarti rohnya adalah kambing, tetapi hanya lelucon empat sesepuh beberapa tahun yang lalu. Sekarang, rohnya muncul, yang merupakan tombak sepanjang empat meter.

Tombak panjang itu benar-benar hitam, berkilau membekukan. Tiang lebar seperti lengan adalah delapan chi sedangkan ujung tombak harus memiliki panjang empat Chi. Dua kuning, dua ungu, empat hitam, delapan cincin roh optimal muncul secara bersamaan di tombak, bergerak naik turun dengan tombak panjang dan bersinar, tiba-tiba muncul kemegahan yang sangat indah.

Tentu, semangat Breaking Clan adalah tombak, Tombak Pemecah Jiwa.

Dengan tombak di tangan, Yang tidak langsung menyerang. Sebagai senior dan Spirit Douluo, dia secara alami menunggu Tang San untuk benar-benar melepaskan jiwanya.

Tang San tahu ini, tentu saja, jadi dia melepaskan jiwanya dengan tenang.

Dengan cahaya biru keemasan berkilauan, rumput perak biru tumbuh dari tangan kanannya dan kemudian enam cincin roh yang sepenuhnya dapat melambangkan identitasnya muncul, berdenyut di sekitar tubuhnya naik turun.

Tidak ada orang yang tidak terkejut melihat cincin roh seratus ribu tahun Tang San, Yang Wudi tentu saja tidak terkecuali. Melihat keindahan kardinal itu, matanya yang awalnya menghina menjadi serius. Meskipun lawannya hanyalah Kaisar Roh, cincin roh merah yang ada di tubuhnya, yang tampaknya tidak mungkin, penghinaan di benaknya berkurang secara bersamaan.

"Bukankah jiwamu Clear Sky Hammer?" Melihat cincin roh Tang San, suara Yang jelas tidak sekaku dan superior seperti sebelumnya. Menghadapi master roh yang kuat dan luar biasa seperti Tang San, perubahan emosinya berasal dari rasa hormat.

Tang San tersenyum dengan tenang, "Senior akan melihat Clear Sky Hammer saya."

Mengatakan itu, Tang San sedikit mencondongkan tubuh ke depan dan membungkukkan punggungnya, dengan suara retak, delapan tombak laba-laba yang optimis muncul.

Menghadapi lawan sekuat Yang Wudi, Tang San justru tidak percaya diri untuk menang. Fitur dari Breaking Clan adalah menyerang, menyerang secara berlebihan, menyerang secara destruktif. Hanya dengan sedikit usaha mungkin Tang San memenangkan pertempuran ini. Karena itu, Tang San menggunakan delapan tombak laba-laba pada awalnya.

"Ini adalah …" Bahkan Niu Gao dan Bai He menatap Tang San, keduanya adalah yang pertama kali melihat kekuatan masa depan Tang San.

Tang San tidak bersembunyi, dia sudah menganggap orang-orang ini sebagai staf Sekte Tang di masa depan. Tidak masuk akal untuk bersembunyi dari mereka, atau dia tidak akan dengan santai mengekspos cincin roh merahnya.

Ini adalah tulang roh eksternal saya, delapan tombak laba-laba.

"Tulang roh luar" adalah kata yang sangat mengejutkan bagi mereka. Jika cincin roh berumur ratusan ribu tahun dapat diakses sampai tingkat tertentu, mencari makhluk roh berumur seratus ribu tahun, tulang roh eksternal benar-benar harta karun yang hanya dapat ditemukan secara tidak sengaja. Tanpa keberuntungan yang luar biasa, mengakses tulang roh eksternal itu mustahil.

Tetapi Tang San menemukan, saat Yang Wudi mencengkeram tombak besi hitamnya, seluruh makhluk menjadi berbeda. Semua gangguan emosional sepertinya lenyap sama sekali dan semua esensi, qi, dan jiwanya dimasukkan ke dalam tombak. Baik cincin roh merah Tang San atau delapan tombak laba-laba tidak akan memengaruhi emosinya.

Setelah menemukan ini, wajah Tang San menjadi sangat serius. Seseorang dapat mengabdikan dirinya dengan satu pikiran pada roh, tidak melihat apa-apa selain tombak di hadapannya, keadaan seperti itu sangat berarti: pertempuran, pasti akan sulit.

Yang Wudi menatap Tang San dengan kaku, "Apakah kamu siap?" Baginya, tidak peduli siapa lawannya, pikirannya tidak akan terpengaruh, hanya dengan keyakinan abadi untuk menang, dia akan mencapai momentum utama dalam pertempuran dan menggunakan "break" terkuatnya. Jika dia ingin menjadi kebal dan tak terkalahkan, dia harus menghipnotis dirinya sendiri terlebih dahulu.

"Tolong." Tang San membentak dalam-dalam, menggerakkan tubuhnya, dengan kaisar perak biru yang tak terhitung jumlahnya membanjiri sekelilingnya.

Alasan mengapa dia berani menantang Yang adalah karena dia tahu kelemahan Yang. Semua kemampuan Breaking Clan adalah menyerang, oleh karena itu sebagai master roh Sistem Kontrol, dengan mengandalkan Kemampuan Kontrolnya, dia akan berada di atas angin; kunci untuk memenangkan pertempuran ini adalah apakah dia bisa membatasi lawan secara efektif, apakah dia bisa memanfaatkan sepenuhnya Kemampuan Kontrolnya dan menghilangkan momentum Yang.

"Hei." Yang membentak tiba-tiba, melambaikan tombaknya ke depan, ketika ujung tombaknya diarahkan ke Tang San, dia sudah menyatu dengan tombak itu. Momentum kuat yang meningkat tiba-tiba bisa menjadi lebih tangguh daripada Serangan Pembantaian Tang San yang telah berevolusi dari Domain Deathgod. Semburan kekuatan tajam yang tak tertandingi didorong ke dada Tang San, dan tubuh bergerak dengan tombaknya, tanpa tindakan yang tidak perlu, menabrak Tang San.

Kaisar perak biru bergerak, dan cincin roh pertama Tang San bersinar, Kaisar Binding perak biru diluncurkan. Kaisar perak biru mengerumuni dan memutar ke tubuh Yang.

Yang Wudi sepertinya tidak melihat cabang biru perak kaisar yang bersinar tiga warna cahaya biru, merah dan emas, tidak mengubah tindakannya sama sekali. Dan matanya juga tertuju pada Tang San sepanjang waktu, dengan momentum yang semakin meningkat.

Hanya dalam satu menit, Tang San telah sepenuhnya mengenali keanehan Yang Wudi. Cincin roh bersinar di tubuhnya juga yang pertama, ledakan kekuatan ledakan menyembur dari tubuhnya secara tiba-tiba, mengejutkan para kaisar perak biru di sekitar, yang bahkan tidak dapat mencapai efek kemampuan mereka. Sementara momentum dirinya telah mencapai puncaknya dalam guncangan dahsyat dan membuat Tang San merasakan dengan jelas bahwa, di hadapan momentum yang menakutkan, tubuhnya menjadi lebih lambat, seolah-olah dia telah tertusuk oleh tombak panjang yang tangguh di tangannya. sadar.

Pong—

Tubuh Yang dengan berat bertemu dengan kaisar perak biru yang tiba-tiba naik dan menjadi Penjara perak biru, kekuatan yang mengejutkan menghantam kaisar perak biru, membuat serangkaian suara yang menggigit. Untuk menahannya, Tang San harus menggunakan kemampuan roh keempatnya. Pada saat yang sama, kemampuan roh ketiganya dilepaskan, jaring laba-laba besar, menutupi Yang Wudi, yang terjebak di penjara biru perak.

Namun, Tang San masih meremehkan kata "melanggar" Klan Penghancur. Begitu Yang Wudi menyodorkan tombaknya, mustahil untuk berhenti. Bahkan jika tubuhnya berhenti, dia tetap melakukan serangan. Menampar dengan keras di ekor tombak dengan tangan kirinya, tubuhnya masih terjebak di penjara perak biru, namun tombak panjang itu tiba-tiba berakselerasi dan terus menabrak dada Tang San. Perasaan tak terbendung itu, membuat semua orang mencium bau busuk.

Tombak yang ganas.

Kekuatan yang kuat membawa tombak panjang yang mengerikan, langsung mendongkrak jaring laba-laba yang diluncurkan kemudian, lalu menusuknya, yang ujung pirnya telah menunjuk ke wajah Tang San.

Pada saat itu, tubuh Tang San menjadi sangat lambat di bawah naungan momentum mengerikan itu dan bahkan tidak bisa mengambil langkah, apalagi pengucilan.

Cincin roh ketiga di tombak bersinar, meledak dengan lapisan cahaya hitam, yang merupakan kemampuan roh ketiga Yang Wudi, "ledakan".

Kemampuan roh pertamanya "mengejutkan" bisa menghilangkan batasan yang tidak cukup kuat, sementara "ledakan" bisa meningkatkan kekuatan serangan ke tingkat yang lebih tangguh. Setelah menusuk target, kekuatan roh akan menghasilkan kekuatan ledakan yang hebat, memberikan penghancuran yang lebih kuat pada tombak itu.

Namun, serangan Yang Wudi tidak berjalan mulus karena tubuh Tang San menghilang.

Kemampuan tulang roh ratusan ribu tahun, teleportasi, diluncurkan.

Pada saat berikutnya, Tang San sudah muncul di belakang Yang Wudi, delapan tombak laba-laba bergerak pada saat yang sama, didorong ke tubuh Yang di penjara perak biru. Cahaya merah yang menyihir menembus celah di atas penjara perak biru. Sekarang, karena momentum yang tak terhentikan sebelumnya dan tombak panjang terlempar, Yang berada dalam kondisi habis-habisan di mana pertahanannya berada pada titik paling lemah.

Peluang yang ditangkap Tang San tidak diragukan lagi sangat baik. Sedangkan kelemahan dari Breaking Clan begitu mencolok sehingga bagaimana mereka tidak bisa menemukan metode untuk mengatasinya?

Yang Wudi bahkan tidak berbalik, Tombak Pemecah Jiwa muncul kembali di tangannya, membalikkan tangan, menusuk dari belakang. Tombak hitam itu langsung menusuk ke belakang.

Meskipun delapan tombak laba-laba panjang, mereka berada di punggung Tang San, tidak peduli seberapa dekat jarak di delapan arah, mereka tidak bisa lebih dekat dari jarak garis lurus antara Tang San dan Yang Wudi. Jika Tang San masih ingin menggunakan delapan tombak laba-laba untuk mendorongnya, maka yang bisa dipercaya adalah dia. Mempertimbangkan kerusakan yang melekat pada Tombak Pemecah Jiwa Yang Wudi, dengan asumsi situasi itu terjadi, pertempuran ini akan berakhir, sementara apakah delapan tombak laba-laba Tang San akan menyentuhnya masih belum diketahui.

Hanya dengan menggunakan dua tombak, Yang Wudi telah membuat penilaian Tang San kepadanya meningkat satu level, tusukan ke depan, tusukan ke belakang, dua tombak ganas mengungkapkan keinginan mengerikan untuk menyerang dengan sempurna. Bau attck yang sama mengerikan, yang baru saja dirasakan Tang San secara eksklusif pada Pedang Douluo Chen Xin. Namun jangan lupa, Chen Xin dielu-elukan sebagai gelar douluo yang memiliki damage serangan terkuat.

Tak berdaya, Tang San harus mengubah tindakannya, tiba-tiba mencondongkan tubuh ke belakang dan menendang Tombak Pemecah Jiwa dengan kaki kanan, secara bersamaan, dengan aksi mencondongkan tubuh ke belakang, empat dari delapan tombak laba-laba miliknya terus bergerak maju, menyodorkan ke tubuh Yang Wudi. Untuk penghisap darah dan racun tinggi dari delapan tombak laba-laba, selama salah satunya ditusuk, tujuan Tang San akan tercapai.

Namun, tindakan Yang Wudi selanjutnya membuat Tang San harus menggunakan teleportasi lagi.

Meretas tombak, mengikuti momentum backstab, Yang Wudi menampar tongkat pikestaf dengan tangan kirinya, tidak berbalik, ujung tombak besar tiba-tiba memotong dada Tang San seperti pedang yang berat. Situasinya sangat mirip dengan sebelumnya, yang tampaknya sangat berbahaya, tetapi serangan Yang Wudi masih akan lebih cepat dari pada Tang San. Namun demikian sekarang untuk Tang San, tidak ada kesempatan untuk menghindar dan dengan demikian teleportasi kedua dihasilkan.

Kali ini Tang San muncul di atas Yang Wudi. Sekarang, Yang belum menghilangkan penjara perak biru di sekitar tubuhnya yang menghalangi dia. Tang San muncul di atas tubuhnya, menyebarkan Domain Deathgod dari langit, menekan dengan kedua tangan, dan delapan tombak laba-laba mendorong lagi. Tapi kali ini, mereka membidik kepala Yang Wudi. Delapan tombak laba-laba yang diarahkan pada titik yang sama, apakah kecepatan serangan atau kekuatan yang mengancam, jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Namun, gerakan Yang Wudi masih sederhana: berbalik, menyeret kembali Tombak Pemecah Jiwa, dan tiba-tiba menendang kaki kanannya ke ujung tombak, lalu rentang Tombak Pemecah Jiwa yang besar tiba-tiba. Kali ini, cincin roh keempat pada Tombak Penghancur Jiwa juga bersinar. Seluruh Tombak Pemecah Jiwa telah dirender dengan warna hitam seluruhnya.

Penjara perak biru tidak membuat perbedaan apa pun dalam menghalangi Yang, tetapi dipotong menjadi dua bagian dengan memutar Tombak Pemecah Jiwa, sementara tombak panjang yang penuh penghancuran itu menebas langsung ke tubuh Tang San.

Apa yang berbeda dari situasi sebelumnya, adalah gerakan Tang San sedikit lebih cepat daripada Yang, delapan tombak laba-laba pasti bisa menusuk Yang terlebih dahulu. Namun, itu hanya sedikit lebih cepat, pada saat itu, dia bahkan tidak bisa menggunakan teleportasinya. Artinya, pasti dia akan menusuk lawan atau bahkan membunuhnya, namun tubuhnya pasti akan dipotong menjadi dua bagian oleh tombak panjang tangguh Yang Wudi.

Sungguh pengganti pertahanan yang bagus dengan serangan, kali ini Tang San tidak menghindar, dia ingin mencoba dan tahu, seberapa kuat serangan Yang Wudi di bumi.

Memutar separuh tubuhnya di udara, delapan tombak laba-laba dilemparkan dengan keras dan menabrak Tombak Pemecah Jiwa Yang Wudi yang berputar.

Ding—

Suara nyaring membuat seluruh ruang tamu bergetar untuk sementara waktu, dan tubuh Tang San yang dibelokkan dihantam seperti bola meriam.

Delapan tombak laba-laba tidak terluka, tetapi mereka bahkan tidak mengayunkan Soulbreaking Spear. Seandainya Tang San tidak menggunakan keterampilan meminjam paksa, tombak itu sudah ditenun di tubuhnya.

"Heh–", Yang Wudi membentak dengan keras, dengan cincin roh kelimanya bersinar, dalam satu menit, lingkaran api hitam muncul di sekitar tubuhnya, tombak tidak berubah, tetapi menebas ke tanah. Saat berikutnya, seluruh tubuhnya sudah melonjak ke udara dan mengejar Tang San.

Belum benar-benar menyentuh Tombak Pemecah Jiwa, orang tidak akan pernah tahu betapa buruknya roh itu.

Baru saja dengan satu sentuhan sederhana, sambungan punggung Tang San dan delapan tombak laba-laba sudah mati rasa. Darah yang menggelembung membuat sudut mulutnya menumpahkan sutra darah. Seperti apa tubuhnya? Haruskah dia cedera pada pukulan pertama. Meskipun Yang Wudi adalah roh douluo ketika dia hanya seorang kaisar roh, dia memiliki tubuh dengan empat tulang roh yang jauh lebih kuat dari Yang Wudi. Tapi meski begitu, menghadapi kerusakan serangan kategoris, miliknya masih terluka.

Bau yang membekukan dari Domain Deathgod telah dirilis, tetapi menghadapi Yang Wudi yang tak terhentikan, Domain Deathgod bahkan tidak dapat mempengaruhi momentumnya sama sekali. Blue Silver Domain membiarkan luka di tubuh Tang San pulih dengan baik, namun tetap tidak bisa menghalangi Yang Wudi yang didekati dengan cepat.

Teleportasi? Tidak, tidak ada lagi jalan keluar. Karena Tang San menemukan, setiap kali dia menghindari serangan Yang Wudi, momentum pada tubuh Yang akan meningkat sedikit. Sebagai master roh penyerang murni, jika membiarkan momentumnya terus meningkat, Tang San tidak akan memiliki kesempatan untuk menang. Dalam hal kekuatan roh, Yang jauh lebih tinggi darinya. Konsumsi lebih banyak hanya akan menyebabkan situasi yang lebih merugikan.

Jadi kali ini Tang San tidak mengelak, seluruh tubuhnya berhenti di udara, menarik napas dalam-dalam dan berbalik tiba-tiba, delapan tombak laba-laba di belakang punggungnya diangkat. Pada saat yang sama, kemampuan roh kedua, Parasite, dilepaskan.

Setelah ditutupi oleh penjara perak biru, sudah ada benih di tubuh Yang, yang juga berhenti di udara saat bergegas ke Tang San. Tetapi yang mengejutkan Tang San, kaisar perak biru yang memutar tubuhnya hanya membuatnya sedikit lebih lambat, api hitam di sekitar tubuh Yang tiba-tiba menghancurkan kaisar perak birunya sekaligus. Api hitam itu membara dan melebur menjadi tombak panjang, yang memiliki tiga ujung tombak Chi yang terbuat dari api secara instan.

Berbalik di udara, dua bola besi telah terlempar dari tangannya, yang dengan benar Cluster Life Mengambil Bola Pengejaran Jiwa, secara bersamaan, dia mengisi tubuhnya dengan Qi, menurunkan tubuhnya dengan tiba-tiba dan mendarat ke tanah.

Dengan suara Pong, bola besi bertabrakan, jarum yang tak terhitung jumlahnya dan kabut beracun menabrak Yang Wudi.

Gerakan Yang Wudi masih belum cepat, namun masih mahir, Tombak Pemecah Jiwa di tangan tiba-tiba bergetar, menyapu lengkungan di udara. Kabut selamat, tetapi semua jarum segera diperas menjadi bubuk.

Memanfaatkan dua waktu serangan ini, Tang San akhirnya mendarat. Di lengan kanannya, cahaya biru keemasan terkonsentrasi secara tiba-tiba, cincin roh kelima di tubuhnya bersinar. Ketika cahaya emas mencapai panjang tiga meter, itu tampak seperti tombak emas yang cerah.

Dia harus bertaruh, kecuali dia memiliki taktik yang sempurna, dia tahu, tidak mungkin dia mengalahkan Yang. Sekarang heran Bai He mengatakan Yang Wudi adalah satu di antara mereka berempat yang terkuat. Dia berada dalam kondisi di mana semua bisa diganti dengan serangan. Apalagi Spirit Douluo, bahkan Judul Douluo tidak akan selalu unggul dengannya.

Dalam situasi seperti ini, yang dibutuhkan bukanlah risiko berkepanjangan, tetapi kebijaksanaan.

Yang Wudi mendarat juga setelah dua blok, tapi serangannya sepertinya tidak berhenti sama sekali. Menghentakkan kaki kirinya, tubuhnya terbang melayang ke tanah, tombak panjang itu masih mengarah ke depan dan menyerang langsung ke Tang San. Sementara lengan kanan Tang San sudah terangkat sekarang.

Konsentrasi Blue Silver Overlord Spear telah selesai, karena dia telah mendapatkan cincin roh keenam, menggunakan cincin roh kelimanya tidak membutuhkan terlalu banyak waktu. Dengan binar di matanya, kekuatan roh tiba-tiba terbentuk.

Cahaya keemasan berkelebat dari lengannya dengan cepat, kemampuan roh kelima, Tombak Tuan Perak Biru, dilepaskan.

Yang Wudi masih sederhana, menusuk tombak panjangnya. Sekarang peduli apa yang diambil musuh di depannya, baginya, yang bertemu dengannya hanyalah tombak.

Tapi pada saat ini, tiba-tiba bumi berguncang. Yang Wudi bisa merasakan dengan jelas bahwa cincin roh keempat Tang San menyala diam-diam. Kemudian, penusuk yang tak terhitung jumlahnya yang terbuat dari kaisar perak biru melonjak keluar dari bumi.

Cincin roh pertama, kelima di tubuh Yang Wudi bersinar lagi, api hitam dengan efek mengejutkan muncul secara bersamaan, kaisar perak biru tidak dipercaya semudah menghancurkan kayu layu dan busuk di bawah kerusakan serangan yang hebat. Tetapi tubuh Yang Wudi juga terbelakang di udara, menjaga tombaknya yang panjang terentang ke depan, dalam keadaan vertigo sementara dari seluruh keberadaannya.

Variasi kaisar perak biru dari kemampuan roh keempat, Array Dorong Perak Biru, diluncurkan.

Meskipun susunan dorong perak biru tidak mungkin membawa cedera pada Yang Wudi, vertigo yang melekat padanya menghasilkan efek yang cukup.

Saat Yang Wudi dalam keadaan vertigo, Tombak Tuan Perak Biru sudah muncul di wajahnya.

Tombak dengan tombak, perbedaannya adalah Tang San dengan seluruh kekuatannya sementara Yang Wudi dalam keadaan vertigo sekarang.

Dua tombak berbeda, dipukul di udara bersamaan.

Bukan karena Tang San tidak ingin menghindari Tombak Pemecah Jiwa Yang Yang Wudi dan menyerang tubuhnya secara langsung, tetapi karena ada kekuatan yang kuat pada tombak Yang Wudi dan semua serangan depan akan tertarik padanya. Oleh karena itu, hanya dengan menabrak tombaknya terlebih dahulu dia akan memiliki kesempatan untuk melukainya.

Jenis efek apa yang akan dihasilkan dalam bertabrakan dengan dua kekuatan yang sangat kuat seperti itu?

Jawabannya akan diumumkan. Hitam menembus cahaya emas pada akhirnya, tapi tubuh Yang Wudi berhenti dan terhuyung mundur selangkah. Kekuatan destruktif yang disebabkan oleh hantaman dua kekuatan besar naik ke langit dan lubang besar berdiameter lima meter muncul di atap ruang tamu. Yang aneh adalah tidak ada suara atau debu yang bisa dirasakan selama penghancuran atap.

Dari awal pertempuran hingga sekarang, ini adalah pertama kalinya Yang Wudi berhenti, melihat Tang San beberapa meter jauhnya, ada sesuatu yang ditambahkan ke matanya.

Tang San mengawasinya sepanjang waktu dengan penuh perhatian, konsumsi dua terutama kemampuan roh benar-benar tidak sedikit, dia juga membutuhkan waktu untuk pulih. Sesuatu di mata Yang Wudi dikenali olehnya, yang merupakan kegembiraan, karena bertabrakan dengan Tombak Tuan Perak Biru.

Melalui deteksi domain perak biru, Tang San dapat dengan jelas mengetahui bahwa, tabrakan barusan, karena Yang Wudi dalam keadaan vertigo dan Tombak Tuan Perak Biru miliknya memiliki serangan yang begitu hebat sehingga meskipun Yang Wudi membelanya, melukai Yang Wudi. Cederanya tidak terlalu parah, tetapi lebih dari cederanya sebelumnya, dan sulit dilihat sekilas.

Warna hitam di-render, dan ditingkatkan dari Soulbreaking Spear ke tubuh Yang Wudi, menutupi seorang pria dan tombak segera dengan cincin roh ketujuh yang bersinar cahaya hitamnya.

Tang San menatapnya dengan tegas, cincin roh ketujuh akhirnya akan datang? Untuk master roh atas Spirit Sage, hanya menggunakan cincin roh ketujuh mereka menunjukkan bahwa mereka telah menggunakan semua kekuatan mereka. Jenis efek apa yang akan dihasilkan ketika Yang Wudi, patriark dari Klan Penghancur, menggunakan cincin roh ketujuh?

Dibandingkan dengan roh binatang, roh perkakas relatif sulit untuk ditingkatkan. Oleh karena itu, di akhir periode, roh alat kekuatan seringkali lebih kuat daripada roh binatang. Avatar alat adalah situasi seperti itu. Sekuat avatar binatang, efek intensifikasi relatif lebih rendah daripada alat.

Tang San telah mencoba avatar alat Clear Sky Hammer secara langsung, pasti dia tahu betapa takutnya kekuatan avatar alat itu. Dia tahu, Tombak Tuan Perak Biru miliknya akhirnya memaksa Yang Wudi untuk menggunakan kekuatan penuhnya, momen yang menentukan akan datang.

Soulbreaking Spear tidak berubah bentuk seperti yang dilakukan Clear Sky Hammer saat merilis tool avatar, ukurannya terlihat sama seperti sebelumnya. Tapi total Soulbreaking Spear berbentuk api hitam seluruhnya, dan tubuh Yang Wudi menjadi hitam, warnanya sama dengan Soulbreaking Spear, meski tidak ada api hitam di tubuhnya.

Dia telah menggabungkan tubuhnya dengan tombak, ketika Yang Wudi mengangkat Tombak Pemecah Jiwa perlahan, ini adalah satu-satunya perasaan Tang San.

Orang-orang yang menyaksikan pertempuran menahan nafas, dan Niu Gao bergumam, "Kambing tua benar-benar marah, dia akan membongkar rumah saya! Orangutan tua, bisakah Tang San memegang ini? "

Tai Tan juga berkonsentrasi pada pertarungan di antara mereka berdua sekarang, "Aku tidak tahu, apa kekuatan Tang San yang sebenarnya. Saya takut hanya dirinya yang tahu ini. Apakah Anda tidak melihat kemampuan roh seratus ribu tahunnya tetap ada? "

Memisahkan kakinya secara merata, melambaikan tangan kanannya, kaisar perak biru tertahan dan semua cincin rohnya menghilang. Mengangkat tangan kirinya tinggi-tinggi, Clear Sky Hammer muncul di genggamannya dari udara. Saat untuk menghadapi Yang Wudi dengan seluruh kekuatannya, dia harus memilih roh kedua yang tidak memiliki cincin roh.

Murid Yang Wudi sedikit menyusut, tapi ini tidak bisa mempengaruhi kondisinya sekarang. Momentum akbar membuat ruang di sekeliling tubuhnya serasa menjadi hitam. Cincin roh yang terkendali, dia dalam keadaan di mana dia tidak berencana untuk menggunakan kemampuan roh sama sekali.

Tiba-tiba, seikat api hitam seperti lengan menyembur dari tombak dan dilemparkan ke Tang San.

Mata Tang San berbinar, dengan kemegahan emas ungu yang sangat indah. Dua cahaya dewa yang dalam meledak tiba-tiba, berkumpul di satu titik, secara tak terduga dibom menjadi api hitam yang dilepaskan dari Tombak Pemecah Jiwa Yang Wudi secara frontal.

Dalam suara yang sangat keras, dua kekuatan roh yang menakutkan saling menyerang, dan lampu tidak menghilang. Ungu emas dan hitam, dua warna cahaya menyinari, seolah-olah, secara frontal. Tapi api hitam itu maju selangkah demi selangkah ke arah Tang San.

Upaya Tang San gagal, dia awalnya berencana untuk langsung menyerang tubuh Yang meskipun gravitasi yang dihasilkan oleh tombak lawan. Tapi saat Cahaya Dewa Ungu meledak, dia merasa tidak mungkin.

Dinamakan sebagai Tombak Pemecah Jiwa, secara tak terduga memiliki efek untuk menghalangi kekuatan pikiran. Tidak hanya dapat menarik serangan fisik tetapi juga serangan pikiran. Oleh karena itu, Mata Setan Ungu menghantam alat avatar.

Sejauh menyangkut kekuatan pikiran Tang San, itu sama sekali tidak lebih rendah dari Yang. Tapi menghadapi roh serangan murni seperti Yang Wudi, mata iblis ungu gagal menahan. Melihat cahaya keemasan ungu mundur kembali ke tubuhnya dengan kecepatan yang jelas.

Saat terakhir datang, karena, pada saat ini, mata iblis ungu Tang San ditarik oleh serangan Yang Wudi, dalam keadaan kekuatan pikirannya yang membeku, tidak mudah baginya untuk menggunakan teleportasi. Selain itu, momentum Yang Wudis telah mencapai puncaknya, berapa kali dia bisa menghindar? Melarikan diri sepanjang waktu dia pasti akan kalah. Apalagi, serangan Yang Wudi begitu cepat sehingga menggunakan teleportasi untuk mendadak menyerangnya sudah pasti adalah lelucon.

Tai Tan, Niu Gao dan Bai He, tiga bapa leluhur telah berdiri, melihat Tang San dalam keadaan yang sangat buruk, hati mereka tegang. Pertarungan itu tidak terlalu penting bagi mereka, bahkan jika Tang San kalah, akan ada kelonggaran untuk berbalik. Apalagi bagi Bai He yang telah memberikan Crystal Blood Dragon Ginsengnya kepada Tang San, berpikir bahwa begitu Tang San menunjukkan kekuatannya secara penuh kepada Yang Wudi, lalu memberinya Crystal Blood Dragon Ginseng sebagai umpan, masih ada kemungkinan untuk menjadikan Yang Wudi kompromi.

Namun, bagaimana Bai He bisa tahu, hartanya, Crystal Blood Dragon Ginseng, dimakan oleh Xiao Wu tepat setelah diberikan kepada Tang San. Sementara rencana Tang San sepenuhnya didasarkan pada pertempuran ini, setidaknya tidak kalah, jika tidak, kesempatan untuk menaklukkan Klan Penghancur akan sangat jauh.

Nyala api di mata Yang Wudi telah mencapai puncaknya, tombak panjang hitam seluruhnya, mengeluarkan warna hitam, menunjukkan arti "tajam" dari kata "mematahkan" secara maksimal. Untuk kekhasan serangan murni, dia tidak akan peduli siapa lawan di depannya dalam pertempuran sama sekali, satu-satunya pikiran di benaknya adalah untuk mengalahkan lawan. Tetapi dengan penghambatan Cahaya Dewa Ungu, kekuatan pikiran Tang San menderita penindasan dan pengurangan yang tak henti-hentinya, jarak antara dia dan kemenangan hanya satu langkah.

Tetapi pada saat ini, situasi yang tidak terduga terjadi.

Cahaya ungu keemasan yang bertentangan dengan api hitam menghilang tiba-tiba tanpa tanda apapun. Ya, menghilang tanpa tanda apapun. Tidak ada yang bisa mengantisipasi situasi seperti itu. Tang San harus mengingat serangan Cahaya Dewa Ungu.

Semua ini terjadi dalam sekejap, ledakan tiba-tiba membuat Tombak Pemecah Jiwa Yang Wudi dipenuhi dengan api hitam, dibom ke dada Tang San, secara bersamaan, dirinya ditarik dengan Qi dan dicampur ke dalam tombak, dorong langsung ke dada Tang San.

"Tidak-" Tai Tan meraung, berlari dengan langkah yang keras, namun, pada saat ini, bahkan Bai He yang tercepat, tidak dapat menghentikan apa yang akan terjadi.

Saat api hitam mendekati tubuhnya, atau lebih tepatnya, saat Tang San mengingat Cahaya Dewa Ungu-nya, tubuhnya berputar dengan aneh, mengandalkan Assualt Pembantaian yang berevolusi dari Domain Deathgod, dia membuat tubuhnya melayang dengan kekuatan belaka di bawah Yang Kunci Wudi untuk setengah Chi, sementara itu, lapisan cahaya keemasan yang aneh menutupi seluruh tubuhnya.

Kemampuan kedua dari tulang roh lengan kirinya dari Kelinci Giok, Tubuh Emas Paragon, dirilis.

Api hitam membombardir cahaya keemasan di depan dada Tang San dengan berat, tetapi dalam keadaan yang benar-benar tak terkalahkan, itu tidak membahayakan Tang San, kemudian, Tombak Pemecah Jiwa Yang Wudi disodorkan ke dada Tang San dengan destruktifitas yang luar biasa. Padahal, karena serangan yang dilakukan oleh Tang San, tombak itu ditusukkan ke dada kanan Tang San tetapi tidak ke jantungnya.

Ada tiga detik Tubuh Emas Paragon, dan sekarang, satu detik berlalu.

Wajah Tang San sangat tenang, menghadapi Tombak Pemecah Jiwa dengan penghancuran yang luar biasa, dia tidak puyuh sama sekali, sepertinya tidak pernah melihat avatar alat yang mencoba menembus Tubuh Emas Paragon dengan serangan kuat di depan dadanya. Pada detik kedua Paragon Golden Body, Clear Sky Hammer di tangannya telah dijalin ke bahu Yang Wudi.

Yang Wudi menopang tongkat paku dengan kuat dengan kedua tangannya, menahan hantaman Clear Sky Hammer dengan kekuatan semata. Clear Sky Hammer memantul, tetapi bobot dan serangan yang kuat masih menghancurkan Soulbreaking Spear untuk mereda seketika, dan delapan tombak laba-laba di punggung Tang San mendorong ke tubuh Yang Wudi secara bersamaan, Clear Sky Hammer yang dipantulkan juga terjalin lagi pada detik ketiga. Kali ini, Tang San memasukkan semua kekuatan rohnya ke palu dan menghancurkannya, sebagai pertaruhan.

Ini adalah satu-satunya dan juga kesempatan terakhir bagi Tang San. Yang Wudi tidak diragukan lagi kuat dalam serangan sementara lemah dalam pertahanan, Tang San menggunakan tubuhnya sendiri sebagai umpan dan mendukung serangannya yang paling tangguh, dan kemudian, menggunakan Clear Sky Hammer terkuatnya untuk membom lawan dengan seluruh kekuatannya.