Soul Land 1 – Chapter 179 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 179 | Baca Novel Online

Chapter 179

Kemampuan Roh Keenam Tang San: Ketiadaan, Pembunuhan Instan Delapan Tahap Penurunan

(TL oleh Bagelson)

Bukan karena Tang San tidak ingin menggunakan Tombak Tuan Perak Biru yang lebih kuat, tetapi sebenarnya karena dia pada dasarnya tidak punya waktu untuk memadatkannya. Bahkan jika waktu yang dibutuhkan telah banyak dibatasi, Tubuh Emas Tak Terkalahkannya hanya bertahan selama tiga detik. Dia tidak perlu melepaskan kemampuan roh, dan kekuatan serangan Clear Sky Hammer yang cukup besar adalah pilihan terbaik.

Clear Sky Hammer terbang keluar, bagian depan tiba-tiba berkedip dengan cahaya putih, Domain Deathgod sudah mencapai kekuatan terbesarnya di bawah serangan bunuh diri Tang San.

Meski serangan Yang Wudi dipenuhi dengan kekuatan, saat ini dia masih harus mundur. Mungkin Clear Sky Hammer tidak cukup untuk mengancam hidupnya, tetapi delapan Eight Spider Lance yang mengerikan itu bisa. Itu adalah semacam intuisi, intuisi dari seorang ahli level Spirit Douluo.

Oleh karena itu Yang Wudi langsung membuat pilihan terbaik yang bisa dia pikirkan, telapak tangan kanannya dengan tajam menghantam Tombak Pemecah Jiwa, menjaga serangannya agar tidak melemah karena dia terpisah dari tombak, dan dia secara bersamaan terbang mundur dari kekuatan yang berlawanan. Sejak dimulainya pertempuran, ini adalah pertama kalinya Yang Wudi mundur. Tentu saja, karena dia mundur, dia berhasil keluar dari jangkauan Delapan Tombak Laba-laba.

Kedua telapak tangan menutup di depan dadanya, Yang Wudi mengumpulkan seluruh kekuatannya untuk memblokir Clear Sky Hammer yang terbang di udara.

Tool Spirit Avatars mungkin lebih kuat daripada Spirit Avatar, tetapi mereka tidak memiliki manfaat yang sama untuk tubuh. Amplifikasi hampir secara eksklusif pada tool spirit, dan setelah kehilangan Soulbreaking Spear, Yang Wudi sekarang menggunakan tubuh fisiknya untuk mengambil pukulan Clear Sky Hammer.

Es dingin akhirnya menusuk aura pertama menyerbunya, dan Yang Wudi merasa seluruh tubuhnya menjadi dingin. Niat dingin yang dipenuhi dengan kekejaman memasuki tubuhnya, dan tanpa Tombak Pemecah Jiwa di tangan, dia tidak dapat memblokir niat membunuh ini agar tidak menyebar melalui dirinya. Dan saat berikutnya, Clear Sky Hammer menghantam telapak tangannya dengan keras.

Di bawah kekuatan yang luar biasa, telapak tangan Yang Wudi langsung menghantam dadanya, dan seluruh tubuhnya terbang dengan dada mengencang, darah menyembur keluar. Namun, dia masih bisa dianggap berhasil memblokir semua serangan Tang San.

Tapi itu juga ketika Yang Wudi terluka parah oleh Clear Sky Hammer, Tubuh Emas Tak Terkalahkan Tang San itu berakhir.

Cahaya keemasan menghilang, dan tanpa perlindungan dari Tubuh Emas yang Tak Terkalahkan, Tang San segera merasakan serangan mengerikan dari Tombak Pemecah Jiwa. Dengan suara pu, cahaya berdarah meledak, dan Tombak Pemecah Jiwa yang tebal itu menembus sisi kanan dada Tang San, tombak sepanjang empat meter yang menakutkan itu benar-benar menusuk tubuh Tang San dan terus terbang, memasuki dinding di belakangnya dan menghilang.

Tang San bergoyang sekali, wajahnya langsung memucat, dan Clear Sky Hammer juga menghilang di udara.

"Tuan muda."

Tai Tan bergegas menuju Tang San dengan langkah besar, tetapi pada saat ini, dua cahaya yang sangat kaya secara bersamaan menyebar dari Tang San.

Cahaya keemasan biru yang kaya naik dari kaki kanan Tang San, langsung menutupi seluruh tubuh Tang San. Dan pada saat yang sama, lampu merah tiba-tiba meletus dari lengan kiri Tang San, dan muncul bersamanya juga tanaman merambat Kaisar Perak Biru yang tak terhitung jumlahnya.

Tang San belum melepaskan jiwanya. Tersedak oleh rasa sakit, dia pada dasarnya tidak dapat mencapai semua ini. Karena luka menusuk di sisi kanan dadanya, bahkan pernapasan pun menjadi masalah. Tetapi dalam keadaan ini, Kaisar Perak Biru-nya tiba-tiba muncul dengan sendirinya.

Enam cincin roh muncul kembali, dan yang terakhir, cincin roh ratusan ribu tahun merah yang berkilauan dan mempesona tiba-tiba berkembang dengan kemegahan.

Siluet ilusi merah muda diam-diam muncul di dalam lingkaran cahaya itu, dan saat berikutnya, dia sudah berlari ke belakang Yang Wudi terbang.

Ya, itulah ilusi Xiao Wu. Meskipun Tang San selalu menahan diri untuk tidak melepaskan cincin roh keenam ini, ketika dia menderita luka yang begitu parah, kekuatan spiritualnya yang terkuras tidak lagi dapat menekan impuls jiwa Xiao Wu. Oleh karena itu, cincin roh keenamnya, Xiao Wu muncul.

Dalam sekejap, tubuh Tang San kemudian berubah menjadi ilusi, dan darah segera berhenti menyembur dari lukanya di dalam ketiadaan.

Penampilan Xiao Wu di udara tidak lagi selembut dan seindah saat mereka menghadapi Bai He kemarin. Wajahnya yang menawan adalah iblis, dan ilusinya secara tak terduga memancarkan rasa dingin dan keinginan yang kuat untuk membunuh.

Mengibaskan kepalanya ke belakang, jalinan kalajengking hitam legam yang panjang dan ramping melilit leher Yang Wudi. Dan Yang Wudi masih terpengaruh oleh dorongan serangan Clear Sky Hammer, dan sedikit pusing.

Xiao Wu menginjak punggung bawahnya dengan satu kaki, menekuk tubuh bagian atas di pinggang, menarik kepalanya ke belakang dan mendorong ke depan dengan kakinya, mengirim Yang Wudi terbang ke udara. Menonton adegan yang akrab ini, Tang San juga merasa tidak percaya. Dia akhirnya memahami kemampuan penuh Xiao Wu dan cincin roh keenamnya. Ketiadaan ditambah pertempuran jarak dekat yang mengamuk Eight Stage Drop.

Jalinan kalajengking diam-diam terpisah, Xiao Wu yang sangat cantik mengejar Yang Wudi di udara. Setelah menjadi kemampuan roh keenam Tang San, tidak hanya kekuatan Delapan Tahap Jatuh Xiao Wu tidak melemah, tetapi malah tumbuh lebih kuat. Yang Wudi benar-benar terlempar begitu kuat oleh lemparan sebelumnya sehingga dia membentur langit-langit dan memantul kembali ke bawah. Dan Xiao Wu menyusul saat dia rebound.

Siluet merah jambu muncul dimana Yang Wudi pasti akan jatuh, kedua tangannya langsung meraih pinggangnya, pinggangnya yang ramping menekuk seolah patah, membawa Yang Wudi berputar ke belakang. Bahkan jika Yang Wudi ingin melawan sekarang, serangan ke langit-langit telah memperpanjang rasa pusingnya, dan selain merasakan langit berputar dan bumi berputar, dia hanya bisa memanggil Tombak Pemecah Jiwa lagi.

Xiao Wu memutar dua putaran penuh di udara dengan cengkeramannya pada pakaian Yang Wudi, dan ketika dia jatuh ke tanah, dengan rotasi cepat dari Pinggang Busur dia membawa Yang Wudi ke tanah dengan suara siulan yang meninggi rambut. Yang Wudi ingin menggunakan Tombak Pemecah Jiwa untuk menahan tanah, tetapi ketika berputar begitu cepat, bagaimana dia bisa melihat di mana tanah itu berada?

Tai Tan yang tercengang dan yang lainnya menutup mata mereka hampir secara bersamaan. Kekuatan lemparan pembunuh ini, yang berputar tinggi di udara dan terlempar ke tanah, bisa dibayangkan dengan baik. Yang Wudi benar-benar kurang beruntung hari ini, melukai Tang San pasti membuat marah jiwa Xiao Wu, membuat Xiao Wu menjelma saat kemampuan roh keenam ini benar-benar meletus. Setelah menjadi kemampuan roh, Delapan Tahap Penurunan Xiao Wu memiliki efek setrum tambahan dengan setiap lemparan, dan akibatnya, selama dia bisa menahan, akan sangat sulit untuk menghindar. Dan kemampuan roh ini menghabiskan hampir tidak ada kekuatan roh Tang San, hanya sedikit dari jiwa Xiao Wu. Setelah setiap kali digunakan, kekuatan jiwanya akan membutuhkan dua puluh empat jam istirahat untuk pulih sepenuhnya. Dengan kata lain, dengan alasan bahwa jiwa Xiao Wu tidak terluka, Tang San hanya bisa menggunakan kemampuan ini sekali sehari.

Yang Wudi bisa lakukan sekarang hanyalah menggunakan kekuatan rohnya untuk menutupi tubuhnya, melindungi dirinya sendiri di dalam. Tapi saat berikutnya, guncangan hebat menyebarkan kekuatan rohnya menjadi pecahan. Bagaimanapun, kepala Klan Penghancur ini tidak pandai bertahan.

Hong—— Yang Wudi menabrak tanah dengan keras. Xiao Wu menepuknya hingga rata di lantai, sepenuhnya dalam posisi sujud. Yang Wudi mendengus teredam, hidungnya berlumuran darah, benar-benar pusing. Efek stun telah tiba sekali lagi. Namun, ini hanyalah permulaan.

Xia Wu nyaris berhenti, kedua tangannya mendorong pinggang Yang Wudi untuk melakukan backflip, kedua kakinya langsung menekan kedua sisi kepalanya dan melemparkannya ke depan. Tangannya melepaskan, tapi kakinya bisa menunjukkan kekuatan yang lebih besar. Tubuh Yang Wudi digerakkan oleh kaki Xiao Wu, dan bersama dengan backflip lainnya, sekali lagi dihempaskan ke tanah.

Memanfaatkan serangan balik dari lemparan kedua, Xiao Wu membalik-balikkan tubuh, menghancurkan Yang Wudi kembali di tempat semula. Saat ini kepala Klan Pelanggar ini seperti karung goni yang dilemparkan oleh kaki Xiao Wu, semuanya enam kali. Sekitar sepertiga, tulangnya mulai membuat suara berderit di setiap pukulan.

Tai Tan, Niu Gao, Bai He, tiga kepala suku menyaksikan adegan ini dan secara kebetulan setuju untuk menelan pada saat bersamaan. Mereka benar-benar bisa membayangkan kekuatan dampak yang sedang diderita Yang Wudi saat ini. Selain Niu Gao yang masih yakin tidak terluka karena terlempar seperti itu, bahkan Tai Tan harus bertanya pada dirinya sendiri bagaimana dia akan bertahan.

Darah Yang Wudi sudah berceceran di kaki mereka. Akhirnya, ketika Xiao Wu sekali lagi melemparkan di sekitar Yang Wudi, dia tidak membantingnya langsung ke tanah, melainkan melemparkannya ke udara. Enam lemparan berturut-turut selesai, dan ditambah lemparan bunuh instan yang berputar di udara, sudah ada tujuh.

Xiao Wu melompat sekali lagi, mengejar Yang Wudi di udara, kedua kakinya sekali lagi menegang di lehernya.

"Xiao Wu, bersikap lunak."

Teriakan cemas Tang San menyelamatkan Yang Wudi. Ketika Xiao Wu memandang Tang San dari udara, tatapan mengerikan di matanya segera berubah lembut. Kaki yang menahan leher Yang Wudi seperti wakil dilepaskan, kaki kanan menebas dan langsung menghantamnya ke tanah, dan dia melemparkan dirinya seperti burung layang-layang ke pelukan Tang San.

Peng——

Yang Wudi yang malang menghantam tanah sekali lagi. Yang Wudi sekarang terluka parah dan memar, jika bukan karena dia terus-menerus menciptakan perlindungan dengan lebih dari delapan puluh peringkat kekuatan rohnya, Xiao Wu bahkan tidak akan harus menyelesaikan putaran udara seribu delapan puluh derajat yang menakutkan dan instan dari Delapan Tahap Drop. membunuh drop. Bahkan jika dia tidak mati dia masih akan kehilangan separuh hidupnya. Faktanya, setelah menjadi kemampuan roh, tujuh puluh persen dari kekuatan serangan dari Delapan Tahap Drop Xiao Wu terus disimpan untuk lemparan terakhir. Tujuh lemparan sebelumnya hanya untuk mematahkan pertahanan lawan sejauh mungkin.

Adegan saat ini sudah jauh melebihi harapan para penonton, Yang Wudi di tanah benar-benar tidak sadarkan diri, dan Tang San yang hampir terluka parah berdiri di sana dengan mudah. Jika Yang Wudi dilempar sampai dia tidak sadarkan diri sangat mengherankan, maka semua yang terjadi dengan tubuh Tang San benar-benar mengejutkan.

Setelah tubuhnya memasuki Ketiadaan, lukanya tidak lagi berdarah, dan cahaya biru keemasan yang menyebar dari kaki kanannya telah menyelimuti tubuhnya dan terhubung dengan bukaan luka. Segera setelah itu, di bawah rangsangan cahaya itu, otot-otot di sekitar luka Tang San mulai menggeliat dan dengan cepat tumbuh dengan kecepatan yang terlihat oleh mata telanjang, tanpa diduga menyembuhkan lukanya dengan cara yang aneh.

Saat Tang San berteriak, menghalangi Delapan Tahap terakhir Xiao Wu, luka di sisi kanan dadanya tiba-tiba sudah sembuh total, bahkan tulang di bawah kulit secara bertahap membengkak. Selain lubang di bajunya yang tidak bisa diperbaiki, saat ini dia secara tidak terduga tidak menunjukkan tanda-tanda telah terluka. Seolah-olah Tombak Pemecah Jiwa itu benar-benar belum menembus dadanya sebelumnya.

Xiao Wu yang ilusi memandang Tang San dengan ekspresi agak menegur, lalu melirik lagi luka yang sudah sembuh di dadanya. Mengangkat tangan kanannya, dia menepuk dadanya sendiri, menghela nafas lega, tersenyum manis pada Tang San. Sekali lagi mengangkat tangannya untuk menunjuk ke Wishful Hundred Treasure Purse di pinggang Tang San, dengan kilatan sosoknya dia kemudian memasuki cincin roh keenam Tang San dan menghilang tak terlihat.

Tang San terluka sangat parah, bagaimana dia bisa pulih begitu cepat?

Tulang roh seratus ribu tahun yang diberikan Xiao Wu kepada Tang San memiliki dua kemampuan ampuh, Teleportasi serta Tubuh Emas Tak Terkalahkan. Tapi Tang San tidak hanya memiliki tulang roh seratus ribu tahun ini. Yang dia dapatkan pertama kali adalah Tulang Kaki Kanan Kaisar Perak Biru ibunya.

Faktanya, setelah ibu Tang San telah memasuki tahap dewasa sebelum mengorbankan dirinya untuk menjadi cincin roh Tang Hao. Bagaimana kualitas tulang rohnya menjadi kurang dari Xiao Wu? Ini adalah kemampuan lain yang tersembunyi di tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru, selain terbang.

Ini adalah kemampuan kedua dari tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru yang ditemukan Tang San tidak lama sebelumnya. Kalau tidak, bagaimana dia bisa menempatkan dirinya dalam bahaya mematikan untuk menaklukkan Klan Penghancur?

Namun, bahkan Tang San sendiri tidak tahu level apa yang bisa dicapai oleh kemampuan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru ini. Tapi dia bisa yakin bahwa Blue Silver Domain dan lokasi dengan rumput perak biru bisa sangat menguntungkan kemampuan ini.

Saat ini, meskipun dia masih pucat, dan vitalitasnya telah mengalami kerusakan yang cukup parah, bagaimana itu bisa dibandingkan dengan ditusuk langsung? Ia hanya perlu istirahat beberapa hari agar tubuhnya pulih total.

Dua pengikut Yang Wudi sudah berebut untuk menghubunginya dan membantunya. Untunglah kekuatan roh Yang Wudi sangat gagah. Meskipun dia bingung dan teralihkan karena dilempar, dan lebih jauh menambahkan luka karena terkena Clear Sky Hammer sebelumnya, setidaknya tidak ada masalah besar dengan tulangnya, meskipun luka dalam sulit untuk dihindari.

Salah satu dari dua pemuda itu membantu Yang Wudi kembali ke tempat duduknya, sementara yang lainnya dengan sigap mengeluarkan botol porselen dan menuangkan beberapa pil yang dia masukkan ke dalam mulut Yang Wudi, lalu mengeluarkan air bersih dari alat roh untuk membasuhnya.

Tang San percaya bahwa tindakan Xiao Wu di Wishful Hundred Treasure Purse sebelum pergi adalah menyuruhnya makan obat-obatan pembangunan yayasan, dan ketika dia melihat Yang Wudi mengambil beberapa, dia juga tanpa sadar mengulurkan tangannya ke dalam Wishful Hundred Treasure Purse. Masih ada beberapa Daun Naga Zoysia yang tersisa, dan makan satu sudah cukup untuk membantu memulihkan kekuatannya dengan cepat.

Namun, saat tangan Tang San merentang ke dalam Wishful Hundred Treasure Purse, ekspresinya langsung berubah menjadi aneh, dengan cepat menyentakkan tangannya ke belakang seolah-olah terkena sengatan listrik.

Tai Tan sudah berjalan ke sisi Tang San dengan langkah besar. Niu Gao dan Bai He telah dikumpulkan oleh Yang Wudi, menggunakan kekuatan roh untuk mendapatkan efek pengobatan. Tai Tan melihat gerakan tiba-tiba Tang San dan dengan tergesa-gesa bertanya:

"Tuan Muda, Anda baik-baik saja?"

Tang San mengangguk, berkata pada Tai Tan:

"Senior, aku agak lelah, aku akan kembali istirahat dulu. Begitu senior Yang Wudi bangun, saya akan menyusahkan Anda untuk memberi tahu dia. Saya berharap bisa mendiskusikan berbagai hal dengannya di sore hari. "

Melihat ekspresi bale Tang San, Tai Tan buru-buru mengangguk,

Sampai ketemu lagi.

Tang San menggelengkan kepalanya:

"Tidak dibutuhkan. Senior Yang Wudi mungkin menderita luka dalam. Kamu tinggal. Aku baik-baik saja. Lihat."

Berbicara, dia menunjuk ke tempat luka di dadanya.

Ekspresi di mata Tai Tan langsung berubah menjadi aneh. Dia tentu saja bisa melihat bahwa luka-luka Tang San yang secara ajaib sembuh bukanlah efek dari kemampuan roh apa pun. Jika itu bukan kemampuan roh, maka secara alami itu adalah tulang roh. Kemampuan tulang roh adalah tabu untuk dibicarakan oleh Guru Roh mana pun, dan meskipun di dalam hati dia sangat penasaran, dia tidak menanyakan hal lain.

Ma Hongjun tidak secermat Tai Tan, dan ketika Tang San menolak bantuan Tai Tan, Fatty sudah meminjamkan tangan untuk mendukung Tang San, menjaga kepergiannya dari ruang tamu. Dengan hanya satu kaki keluar dari pintu, dia tidak bisa terus bertanya pada Tang San:

"Kakak ketiga, apa yang terjadi dengan lukamu sekarang? Kau membuatku takut sampai mati. "

Tang San sedikit tersenyum, menggunakan transfer suara untuk berbicara dengan Fatty:

"Itu adalah kemampuan tulang roh, saya menyebutnya: Api Tidak Dapat Menghancurkan Rumput, Itu Tumbuh Lagi Dengan Angin Musim Semi."

Sesaat setelah Tang San dan Ma Hongjun pergi, Yang Wudi muntah, mengeluarkan seteguk darah ungu hitam yang menggumpal, dan terbangun dari ketidaksadaran dengan nafas panjang.

Obat-obatan yang disempurnakan oleh Breaking Clan cukup bagus, dan meskipun organ dalamnya masih terasa seperti terbakar dan seluruh tubuhnya sakit, dia akhirnya bisa dianggap telah menstabilkan kondisinya.

Baru saja membuka matanya, Yang Wudi pertama kali melihat ke arah tempat Tang San berdiri sebelumnya. Secara alami yang bisa dia lihat hanyalah genangan darah, dan setelah menemukan Tang San tidak ada di sini, dia tidak bisa menahan pandangannya agar tidak berubah lamban, melihat ke arah itu dengan linglung tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Tapi betapa rumitnya perasaannya saat ini bisa dilihat dari tangannya yang gemetar.

Tai Tan, Niu Gao, dan Bai He dengan pengertian diam-diam tidak mengganggunya. Bai He masih terus-menerus menanamkan Yang Wudi dengan kekuatan rohnya, membantunya mengatur napasnya yang tidak teratur.

Setelah waktu yang lama, tatapan lamban Yang Wudi berangsur-angsur menipis, menahan rasa sakit di tubuhnya untuk berdiri, menghentikan Bai He untuk terus mencurahkan kekuatan roh. Saat ini dia sepertinya telah berusia sepuluh tahun, ekspresinya yang bangga sepenuhnya digantikan oleh kegelapan.

Bai He tidak bisa membantu berbicara,

"Kambing tua, tidak perlu berkecil hati, kalau itu salah satu dari kita tidak akan ada perbedaan hasil. Selain itu, Anda tidak menggunakan kemampuan roh kedelapan Anda. Itu karena kamu menahan sehingga dia mendapat kesempatan. "

Yang Wudi melambaikan tangannya pada Bai He,

"Tidak perlu menghiburku. Kerugian adalah kerugian. Jangan bilang aku tidak akan mengakuinya? "

Saat berbicara, dia dengan cepat mengeluarkan beberapa botol obat dari alat rohnya dan menyerahkannya kepada Bai He. "

"Pegang itu untukku. Kita harus segera memeriksa cedera anak itu. Bawa aku untuk menemuinya. Telah tertusuk oleh Tombak Penghancur Jiwa, jika dia tidak dirawat dengan baik, akan ada komplikasi di masa depan. "

Bai He tidak mengambil botol yang diulurkan oleh Yang Wudi, ekspresi ketiga kepala suku segera berubah menjadi aneh.

Yang Wudi terkejut, melihat ke arah Bai He:

"Jangan bilang dia mati? Tapi aku dengan jelas melihat dada kanannya ditusuk, selama tidak terlalu banyak darah yang keluar, masih mungkin untuk menyelamatkannya! "

Niu Gao tersenyum kecut:

"Kemampuan anak-anak itu bahkan lebih besar dari yang kita bayangkan. Pada saat Anda terlempar, lukanya sudah sembuh secara otomatis. Jika saya tidak salah, dia seharusnya sudah mengantisipasi luka-luka itu sejak lama, dan itulah mengapa dia menghadapi Anda secara langsung. "

Sembuh secara otomatis?

Tangan Yang Wudi gemetar sekali, botol obat langsung jatuh ke tanah. Untungnya Bai He bereaksi dengan cepat, dan menangkap mereka semua dengan gerakan yang mudah. Obat tidak bisa disia-siakan.

Di sudut mulut Yang Wudi ada bekas rasa sakit,

"Sepertinya aku benar-benar tersesat! Bagaimana kabar anak itu? "

Tai Tan berkata:

"Tang San tidak mengatakannya. Dia pergi istirahat dulu. Dia hanya memintaku untuk membiarkanmu istirahat dulu, dan bahwa dia ingin mengobrol denganmu di sore hari. "

Yang Wudi tersenyum pahit,

"Sepertinya aku benar-benar harus istirahat. Pelatihan pahit menyerang sepanjang hidupku, tapi kalah dari anak muda peringkat enam puluh sesuatu. Ayo pergi, bawa aku kembali ke kamarku. "

Kedua murid Breaking Clan buru-buru mendukungnya dari kedua sisi. Berjalan goyah, Niu Gao secara pribadi membawa mereka untuk beristirahat.

Tai Tan dan Bai He saling memandang, dan Bai He menghela nafas:

Pertarungan ini, tidak hanya mematahkan ketegaran kambing tua itu, tapi juga kepercayaan dirinya. "

Tai Tan mengangguk,

"Itu merupakan pukulan berat baginya, tapi mengingatnya dari beberapa sudut, itu mungkin bukan hal yang buruk. Lagipula, sikap kambing tua itu tidak baik. "

Bai He mengungkapkan sedikit senyuman,

"Sepertinya empat atribut tunggal kita benar-benar akan dipersatukan kembali sebagai sekte kali ini. Selanjutnya, kita akan melihat bagaimana cucu saya itu meyakinkan Yang Wudi. Saya pikir dia cukup fasih. "

Tai Tan berkata dengan sedih:

"Burung putih tua, saya telah menemukan bahwa, di antara kami, Anda sebenarnya yang paling licik. Kemarin adalah akting, nyatanya, kamu bersedia begitu kamu mendengar siapa Tang San. "

Bai He tertawa terbahak-bahak, berkata:

"Kamu hanya berakting. Saya sangat senang karena cucu saya terampil, tetapi pada awalnya saya tidak tahu bahwa dia adalah cucu saya! Saya merasa bahwa saya sudah mulai menantikan masa depan Sekte Tang. Setidaknya Speed ​​Clan tidak perlu mengkhawatirkan mata pencaharian kita lagi. "

Ma Hongjun langsung mengembalikan Tang San ke kamarnya, dan pergi setelah memastikan Tang San tidak membutuhkan siapa pun untuk melindunginya.

Tang San tidak terburu-buru untuk berkultivasi, ekspresinya saat ini tampak sangat mengerikan, menundukkan kepalanya, dia melihat Wishful Hundred Treasure Purse yang tergantung di pinggangnya tanpa berkedip.

Pada saat ini, dia bahkan tidak bisa memikirkan apa yang akan dia katakan pada Yang Wudi sore ini.

Tang San memiliki pemahaman penuh tentang bagian dalam dari Wishful Hundred Treasure Purse. Mengandalkan ingatannya yang bergengsi, dia dengan jelas mengetahui posisi masing-masing ramuan. Tubuh Xiao Wu ditempatkan sendirian di tempat yang luas.

Namun, sekarang ketika dia akan mengulurkan tangannya ke dalam untuk mengambil Daun Naga Zoysia, dia tiba-tiba menemukan bahwa dia merasakan kelembutan yang aneh. Kelembutan yang seharusnya tidak ada di Wishful Hundred Treasure Purse saat ini.

Jika dia harus mendeskripsikannya, itu akan menjadi kelembutan yang lembut seperti leci yang baru dikupas, tetapi tidak sedingin es, dan agak lembut dan hangat. Apa itu? Apa yang tiba-tiba menempati ruang ini di Wishful Hundred Treasure Purse?

Dengan hati-hati meregangkan tangannya ke dalam dompet, ingin menyentuhnya lagi, Tang San menemukan bahwa benda yang sebelumnya dia sentuh tidak ada di sana. Segalanya tampak kembali normal. Tiba-tiba teringat Xiao Wu, dia buru-buru menariknya keluar dari Wishful Hundred Treasure Purse.

Bentuk kelinci Xiao Wu masih meringkuk tertidur, kabut beku di sekelilingnya semakin kaya. Fluktuasi energi yang luar biasa di dalam dirinya bahkan bisa dirasakan dengan jelas di dunia luar. Ya, setelah makan dua ramuan harta karun abadi tingkat pertama, jika bukan karena tubuh yang pernah dibudidayakan seratus ribu tahun, mungkin dia akan meledak sejak lama.

Melihat Xiao Wu yang tertidur, dalam hati Tang San merasa kecewa. Bahkan dia sendiri tidak tahu persis apa yang dia harapkan.

Tang San memang sedikit lelah. Ini adalah pertama kalinya dia mengalami Wildfire tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru Tidak Dapat Menghancurkan Rumput, Itu Tumbuh Lagi Dengan kemampuan Angin Musim Semi. Sekarang tempat dia terluka sebelumnya hanya gatal, tapi dia masih merasa sangat lelah. Dia telah berusaha keras dalam pertempurannya melawan Yang Wudi, menggunakan sebagian besar triknya. Pada akhirnya itu masih karena Xiao Wu yang menunjukkan kemampuan roh keenam yang luar biasa sehingga sampai pada hasil ini. Sekarang kelelahan fisik dan mental, dia buru-buru memakan Daun Naga Zoysia, segera berbaring untuk tidur. Intuisi memberitahunya bahwa apa yang dibutuhkan tubuhnya tidak dapat disediakan oleh kultivasi. Hanya tidur yang benar-benar rileks yang dapat memulihkan vitalitas dan kekuatannya yang kelelahan.

Keputusan Tang San secara alami benar. Meskipun tubuhnya adalah manusia, setelah mendapatkan tulang dan roh roh ibunya, bagian dari karakteristik abadi Kaisar Perak Biru sudah menjadi bagian dari dirinya. Hanya saja, sekarang dia masih belum bisa sepenuhnya melepaskan kekuatan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru, dan dalam pertempuran hari ini tidak ada banyak rumput biru perak di sekitarnya. Karena itulah dia merasa sangat lelah.

Tepat ketika dia tertidur, tubuh Tang San mulai memancarkan cahaya biru samar. Ini adalah sinyal yang secara otomatis dikeluarkan oleh Kaisar Perak Biru. Blue Silver Domain tersebar secara tidak terduga pada dorongan naluriahnya. Ukurannya tidak besar, hanya sekitar satu kilometer. Semua rumput perak biru yang tumbuh dalam jarak satu kilometer ini dengan cepat melepaskan nafas vitalitas mereka, menuangkannya ke tubuh raja mereka. Dan mereka sendiri juga mendapatkan katalisator aura Kaisar Perak Biru, memberi mereka kesempatan berevolusi.

Sudah sangat lama sejak dia tidur nyenyak ini, kesadarannya benar-benar tenggelam dalam pikirannya sendiri, terisolasi dari semua kesadaran dunia luar. Vitalitas Tang San pulih dengan kecepatan yang sangat mencengangkan. Tapi dia bukan satu-satunya yang berubah. Xiao Wu, tertidur lelap di sisinya, mulai tumbuh semakin besar pada saat yang sama saat Tang San sembuh.

Mirage terus-menerus muncul dalam kabut putih yang menyelimuti tubuhnya, tidak jelas karena kabut putih yang menutupi. Yang bisa dilihat hanyalah bayangan humanoid. Kulit putih salju, rambut hitam legam.

Kabut putih terus-menerus dilepaskan, dan seluruh ruangan secara bertahap dipenuhi kabut berkabut samar. Di dalam kabut, bayangan yang terus berkedip itu secara bertahap menjadi lebih nyata, dan menyatu bersama dengan kelinci yang tertidur lembut itu, terus-menerus meregangkan tubuhnya. Seluruh ruangan dipenuhi dengan semacam wewangian yang elegan, dan di dalam wewangian itu, Tang San tidur lebih nyenyak.

Dalam mimpinya yang kabur, Tang San hanya merasa seolah-olah ada sesuatu yang hangat ditekan ke tubuhnya, selembut kapas, sangat fleksibel, dan saat dia membalikkan badan, dia tanpa sadar menariknya ke dekat dadanya, terus tidur. Dalam mimpinya, dia memimpikan Xiao Wu, memimpikan Xiao Wu kembali kepadanya sekali lagi, dan mereka saling berpelukan erat.

Dia tidak tahu sudah berapa lama sebelum ada ketukan di luar pintu.

"Kakak ketiga, kamu baik-baik saja?"

Suara nyaring Ma Hongjun bergema dari luar.

Tang San yang tertidur nyenyak terbangun dari mimpinya, kemudian dengan heran menemukan bahwa di luar sudah gelap.

"Fatty, jam berapa sekarang?"

Tang San bertanya tanpa sadar. Saat menanyakan hal ini, tiba-tiba ia merasa ada yang tidak beres, karena badannya terasa sangat berat saat ia mencoba untuk duduk, bahkan lengan kanannya sedikit mati rasa. Menatap dadanya dengan kesadarannya yang kabur, dalam sekejap, semua rasa kantuknya menghilang seperti air pasang.

Ma Hongjun berkata di luar pintu:

"Ini sudah malam. Kakak ketiga, ayo makan sesuatu. Pemimpin Klan Penghancur itu masih menunggu kondisi Anda. "

Tang San kemudian bereaksi,

"Fatty, kamu duluan. Aku, aku akan segera ke sana. "

Ma Hongjun mendengar bahwa suara Tang San agak aneh, tetapi dia pikir itu karena tubuh Tang San terlalu lelah dari pertempuran sebelumnya, dan tidak terlalu keberatan. Setuju, dia berbalik dan pergi.

Sementara Ma Hongjun pergi, Tang San mencubit pahanya dengan keras, seluruh tubuhnya sedikit gemetar.

Sakit sekali. Saat ini dia benar-benar memastikan bahwa dia tidak sedang bermimpi.

Dalam pelukan Tang San dengan tenang berbaring seorang gadis, seorang gadis yang tidak mengenakan sehelai benang pun.

Rambut hitam seperti air terjun menutupi hampir seluruh tubuhnya, kulit telanjangnya menempel di Tang San, bersandar di tubuhnya seperti anak kucing.

Lengan kanan Tang San mati rasa karena dia menggunakannya sebagai bantal. Kepalanya terkubur di dada Tang San dan wajahnya tidak bisa dilihat, tetapi kulit itu, yang begitu lembut hingga bisa patah karena angin, sudah cukup untuk membuat pria mana pun menjadi gila.

Tang San bisa dengan jelas merasakan suhu tubuhnya dengan cepat naik. Dia adalah seorang pria biasa yang muda dan kuat, dan masih perawan. Dalam keadaan seperti itu, reaksi naluriah muncul hampir seketika. Ini juga mengapa suaranya agak aneh.

Tang San pada dasarnya tidak tahu kapan gadis ini muncul dalam pelukannya, dia benar-benar tidur terlalu nyenyak. Mungkinkah ini skema Niu Gao? tidak mustahil. Kepala klan Niu Gao bukanlah orang seperti itu. Lagipula, dia baru saja terluka, bagaimana Niu Gao bisa mengatur seorang wanita untuknya? Tapi, jika itu bukan rencananya, kenapa dia ada di kamarnya?

Sesaat sebelum dia tertidur, Tang San merasakan empat klan Pertahanan menjaga di luar pintunya. Orang luar tidak bisa dengan mudah masuk dengan mereka di sana.

Dorongan yang intens terus-menerus menyerang hati Tang San, dan dia segera menjadi waspada. Dia tidak bisa membiarkan keinginan mengalahkan akal sehat. Dan dia bahkan tidak bisa mengecewakan Xiao Wu. Dia menggerakkan lengan kanannya tanpa ragu-ragu, mencoba menariknya kembali. Tapi saat dia bergerak, wanita muda dalam pelukannya itu sepertinya bangun, perlahan mengangkat kepalanya sambil menguap.

Menggosok tubuh Tang San seperti yang dia lakukan adalah rangsangan intens lainnya, tetapi ketika wanita muda itu benar-benar mengangkat kepalanya dan memandang Tang San dengan mata kosong dan jernih, Tang San tidak lagi merasakan rangsangan apa pun, seluruh pikirannya menjadi kosong sama sekali.

Itu adalah raut wajah sehalus cantik, sepasang mata besar hitam legam dengan sedikit warna merah jambu, wajah yang sangat indah tanpa riasan, tapi tetap begitu cantik, dan bahkan lebih familiar.

"Xiao …… Wu ……"

Suaranya yang bergetar agak serak, dalam sekejap, mata Tang San sudah benar-benar merah, dan lembab.

Ya, mien yang sangat indah itu hanya dimiliki oleh yang paling dicintai di hatinya. Mungkin ada wanita lain yang bisa menyamai kecantikannya, tetapi di mata Tang San, dia adalah satu-satunya untuknya, dan tidak ada yang bisa membandingkan.

Lengan yang awalnya ingin dia lepaskan tiba-tiba menegang, menarik gadis yang bingung dan tak berdaya itu ke dalam pelukannya, seolah dia ingin bergabung dengannya.

Meskipun dia sudah mencubit dirinya dengan keras, Tang San masih sangat takut, takut ini adalah mimpi yang indah. Memeluk Xiao Wu yang benar-benar telanjang, hatinya tidak menyimpan satu pikiran jahat pun, hanya cinta yang intens tanpa batas.

Tatapan Xiao Wu masih kosong dan tidak bernyawa, tetapi dalam pelukan berapi-api Tang San, lengan seperti teratai putihnya perlahan terangkat, dengan sangat alami memegangi lehernya, ekspresi wajahnya sebagian enggan untuk melepaskannya, tetapi ekspresi di matanya masih begitu kosong.

"Xiao Wu …… Xiao Wu …… Apakah kamu tahu betapa aku merindukanmu? Kenapa kamu begitu bodoh, mengorbankan dirimu untukku. Jangan bilang kamu percaya, setelah kehilangan kamu, aku masih bisa bertahan dari kerinduan? Jika bukan karena secercah harapan untuk kebangunan rohani, saya pasti sudah mengikuti Anda. "

Suara Tang San tercekik oleh emosi, dengan erat menarik kekasihnya ke dadanya, tempat terlembut di hatinya terus bergetar. Mencium aroma manis yang dipancarkan Xiao Wu, perasaan gembira yang belum pernah terjadi sebelumnya memenuhi setiap sudut tubuhnya. Dia lebih suka waktu untuk berhenti selamanya pada saat ini, selamanya, selamanya… ..