Soul Land 1 – Chapter 203 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 203 | Baca Novel Online

Chapter 203

Pemburu Bayangan

(TL oleh Bagelson)

Tepat pada saat itu, Bai Chenxiang membawakan sepiring ransum panggang, pertama menawarkannya ke Tang San. Tang San mengambil beberapa, lalu menunjuk ke Ma Hongjun di sebelahnya.

Bai Chenxiang adalah seorang wanita muda yang cerdas, meskipun dia belum mendengar apa yang Fatty katakan sekarang, dia masih bisa merasakan samar-samar bahwa ada sesuatu yang salah, dan dengan sangat santai berjalan dan duduk di sampingnya, memegang jatah di tangannya. di depannya.

Makanan panas membuat Ma Hongjun menatap kosong sejenak, menoleh untuk melihat Bai Chenxiang. Bai Chenxiang meletakkan semua makanan yang dia pegang di tangannya, lalu berdiri dan berjalan pergi ke sudut yang paling jauh dari api unggun, duduk di sana sambil memeluk lututnya, dagunya diletakkan di atas lututnya, menatap kosong.

Tempat dia duduk jauh dari lingkaran Shrek Seven Devils, sendirian.

Ma Hongjun tanpa sadar menoleh untuk melihat Bai Chenxiang. Ketika dia melihatnya duduk di sana sendirian, hatinya yang baru saja mengeras melunak lagi, dan dengan suara rendah dia bertanya pada Tang San di sebelahnya:

"Kakak ketiga, apakah dia belum makan?"

Tang San mengangkat bahu, berkata:

"Aku tidak tahu, tanyakan sendiri padanya."

"SAYA……"

Fatty ragu-ragu sejenak. Melihat Tang San, yang sedang memberi makan Xiao Wu, dia tiba-tiba berdiri dan mulai berjalan menuju Bai Chenxiang.

Tepat pada saat ini, tiba-tiba, Bai Chenxiang mengeluarkan teriakan nyaring, melompat seperti anak panah. Dalam kepanikannya dia tidak bisa memperhatikan apakah ada rintangan, dan langsung menyerbu ke dada Ma Hongjun.

"Cermat."

Melihat Bai Chenxiang akan bertemu dengannya, Fatty juga tidak keberatan dengan barang-barang di tangannya, dan buru-buru membuang makanan ke samping, menggunakan tubuh gemuknya untuk menemui Bai Chenxiang.

Bai Chenxiang hanya merasa seolah-olah dia telah menabrak bantal empuk. Meskipun dia tidak terluka, dengan khawatir, dia sudah pulih. Tepat pada saat itu, sepasang lengan yang kuat melingkari pinggang dan punggungnya yang ramping, sekali lagi menariknya ke dalam bantal yang sangat fleksibel dan lembut.

"Apa itu?"

Ma Hongjun bertanya, mata kecilnya berkedip dengan cahaya saat dia melihat ke arah Bai Chenxiang berasal. Niat membunuh yang mengerikan terpancar darinya, bersama dengan dia menguatkan lemaknya, tetapi Bai Chenxiang masih merasa seolah-olah dia dikelilingi oleh penghalang di pelukannya – entah bagaimana nyaman – dan kepanikannya segera mereda.

"Ada, ada tikus ……"

Bai Chenxiang berkata dengan agak terbata-bata.

"Mo-mouse?"

Mata Ma Hongjun membelalak, niat membunuhnya langsung lenyap seolah tidak pernah ada. Dia agak tidak bisa berkata-kata, tapi dia dengan sangat cepat tertarik pada gadis dalam pelukannya. Ini adalah jenis kenyamanan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Dia pernah memeluk banyak wanita, tapi tidak pernah ada yang memberinya perasaan seperti itu.

Lembut dan segar, sedikit keharuman seorang gadis paling menarik bagi orang-orang. Menundukkan kepalanya untuk melihat gadis yang seperti anak domba dalam pelukannya, jantungnya bergetar, dan nafasnya segera menjadi serak.

Tujuh Iblis Shrek lainnya baru saja bangun karena teriakan khawatir Bai Chenxiang, tetapi sekarang mereka duduk kembali dengan sangat bijaksana, pada dasarnya tidak melihat ke arah mereka.

"Ah!"

Bai Chenxiang berteriak, berjuang dalam pelukan Fatty. Instan Fatty terbangun dari perasaan indah dan tanpa sadar melepaskannya, Bai Chenxiang berlutut di tanah, akan mengambil makanan yang jatuh ke tanah. Dia jelas merasakan bahwa telinga kecil Bai Chenxiang yang lembut sudah merah, dan menundukkan kepalanya, pada dasarnya tidak berani menatapnya.

Ketidakbahagiaan dari sebelumnya pada hari itu sekarang benar-benar lenyap, Fatty tertawa bodoh, bergumam pada dirinya sendiri:

"Jadi bahkan seekor tikus pun bisa terlihat sangat lucu bagi saya."

Bai Chenxiang jelas menjadi kaku sejenak, mengangkat tangannya untuk dengan paksa mencubit daging di pinggang Fatty, sedikit mengangkat kepalanya, "dengan keras" menatap Fatty. Membuang makanan yang diambilnya padanya, dia berbalik dan berlari menuju api unggun.

Bahkan jika Fatty lebih bodoh, saat ini bahkan dia tahu apa yang harus dia lakukan. Dengan tergesa-gesa mengambil makanan dan merendahkan diri saat dia berlari, dia duduk di sebelah Bai Chenxiang tanpa sedikit pun kesopanan. Mengupas lapisan luar berdebu dari ransum untuk dimakan sendiri, dia menyerahkan bagian tengah yang masih hangat itu kepada Bai Chenxiang.

Meskipun Bai Chenxiang tidak mengatakan apa-apa, dia tetap tidak menolak, menerima makanan dan memakannya sedikit demi sedikit. Daerah sekitar api unggun sekali lagi berubah menjadi harmonis, en, sangat harmonis.

Itu adalah malam tanpa acara, dan keesokan paginya, saat fajar menyingsing, semua orang berangkat ke jalan. Suasananya juga mirip tadi malam, cukup harmonis. Ma Hongjun masih duduk di sudut, memberi Bai Chenxiang lebih banyak ruang lagi, tapi dia jelas tidak sedang gusar lagi. Bai Chenxiang tidak tampak berbeda dari sebelumnya tetapi, jika diamati dengan cermat, orang dapat menemukan bahwa dia menghindari melihat Fatty sebanyak yang dia bisa.

Selain sesekali turun untuk meregangkan atau mengistirahatkan kuda, selama beberapa hari berikutnya semua orang tergesa-gesa dalam perjalanan, berhenti untuk benar-benar beristirahat hanya sebentar setiap malam.

Setelah sepuluh hari, mereka sudah memasuki perbatasan barat Kerajaan Dou Empire. Kereta itu juga telah mencapai sebuah kota, tempat mereka menukar kuda baru yang bisa membawa mereka ke pantai.

"Ada desa di depan. Master sekte Tang, tidakkah kita akan istirahat sebentar? "

Kusir murid Seven Treasure Glazed Tile School telah lama berulang kali diperingatkan bahwa bukan Ning Rongrong yang bertanggung jawab di sini, dan bahwa dia malah akan mendengarkan instruksi Tang San untuk semuanya.

Tang San berkata:

"Kalau begitu kita akan istirahat sebentar."

Sekarang hari sudah sore, dan dengan cuaca yang berangsur-angsur menjadi dingin, kuda-kuda itu kelelahan. Meski sudah istirahat saat makan siang, mereka tetap harus istirahat satu kali sebelum makan malam untuk menjaga kecepatan.

Gerbong itu terus maju sebentar, lalu berhenti. Sama seperti semua Tujuh Setan Shrek percaya bahwa mereka telah tiba dan akan turun, ketukan lembut datang dari luar. Kusir Seven Treasure Glazed Tile School berkata:

"Master sekte Tang, sepertinya ada yang salah. Kami akan mencapai desa, tapi terlalu sepi, tidak ada orang di ladang di luar. "

Semua orang saling memandang, dan Dai Mubai berkata:

Mari kita lihat.

Semua orang turun dari gerbong satu demi satu, melihat ke depan.

Kira-kira setengah li [1] dari mereka adalah desa pegunungan kecil. Desa itu tidak tampak besar, sekitar seratus rumah tangga. Di sekitar desa ada hamparan ladang yang luas, dan, seperti yang dikatakan murid Sekolah Tujuh Harta Karun Genteng, desa itu sangat sepi, tanpa ada seorang pun yang terlihat di dalam ladang.

Mata Tang San terfokus, seperti ketika mengandalkan Mata Setan Ungu, penglihatannya secara alami lebih baik daripada murid Sekolah Ubin Kaca Harta Karun Tujuh, dan jarak dua ratus lima puluh meter langsung diperbesar.

"Tidak benar, desa sepertinya hancur, banyak rumah pertanian yang rusak, sepertinya dengan senjata tumpul. Ada bekas darah juga. Noda darahnya masih belum kering, jadi seharusnya baru saja.

Murid Seven Treasure Glazed Tile School itu tampak tercengang di Tang San. Dalam hati dia berpikir, dia bisa melihat dari jarak sejauh ini? Apakah Anda tidak berakting? Namun Shrek Seven Devils lainnya tidak berniat meragukannya.

Bai Chenxiang berkata:

"Kakak ketiga, aku akan memeriksanya."

Tang San mengangguk. Bai Chenxiang mungkin tidak cocok dalam pertempuran, tetapi dalam kecepatan, bahkan tipe serangan ketangkasan Zhu Zhuqing mungkin tidak lebih kuat darinya. Dia juga bisa terbang, jadi keamanan bukanlah masalah.

Dengan kilatan bayangan putih, Bai Chenxiang sudah pergi. Membentangkan sepasang sayap di udara, dan dalam sekejap dia seperti titik putih di atas.

Melalui pertarungan antara Tujuh Iblis dan Pedang Douluo, dia sangat memahami perbedaan antara dirinya dan bakat generasi muda ini. Kali ini Tujuh Iblis keluar untuk melihat, tapi dia tetap menunjukkan kemampuannya sendiri, melakukan pekerjaan pengintaian yang cocok untuknya.

Ini masih pertama kalinya Dai Mubai dan yang lainnya melihat Bai Chenxiang menggunakan jiwanya, dan Zhu Zhuqing menghela nafas:

"Kecepatan seperti itu. Layak menjadi Master Jiwa Klan Kecepatan Murni. Jika kekuatan rohnya naik sedikit lebih tinggi, kita bahkan mungkin tidak bisa menangkap bayangannya. "

Tang San tersenyum:

"Kami akan menunggu di sini sebentar."

Bai Chenxiang kembali terbang tak lama kemudian, kecepatannya tidak kalah dengan saat dia pergi. Mereka praktis masih hanya bisa melihat titik putih di langit, dan saat berikutnya, dia sudah mendarat di depan semua orang.

Saat dia mendarat, Tujuh Setan Shrek menemukan bahwa ekspresi Bai Chenxiang sangat tidak sedap dipandang. Putih seperti selembar kertas. Dadanya terus naik-turun, seolah menahan sesuatu.

Ma Hongjun baru saja akan melangkah maju dan bertanya, ketika Bai Chenxiang melompat ke arah pohon di dekatnya, dan muntah.

Tujuh Setan Shrek saling memandang, dan Oscar tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata:

"Fatty, apakah kamu melakukan sesuatu yang keterlaluan padanya? Seorang wanita muda yang baik seperti Xiangxiang, Anda harus bertanggung jawab! "

Ma Hongjun memutar matanya,

"Wajahmu keterlaluan, aku bahkan tidak menyentuh tangan kecilnya."

Sambil berbicara, dia sudah berlari, dengan lembut menepuk punggung Bai Chenxiang, dengan lembut menanamkan kekuatan rohnya sendiri, agak meredakannya.

Dai Mubai berkata dengan suara rendah:

"Mungkin ada masalah, dia pasti melihat sesuatu yang menakutkan atau memuakkan."

Bai Chenxiang telah membuang hampir semua yang ada di perutnya, secara bertahap melambat, membantu kembali di depan semua orang oleh Fatty.

Mata Tang San berkedip, bertanya:

Xiangxiang, apa yang kamu lihat?

Mata Bai Chenxiang menunjukkan kewaspadaan yang intens,

"Mayat, mayat dimana-mana. Bumi seluruhnya diwarnai merah dengan darah tepat di belakang desa. Setidaknya seratus mayat. Mereka meninggal dengan menyedihkan, dibunuh oleh sekelompok orang berpakaian aneh, yang membawa mayat mereka ke belakang gunung. Banyak dari mereka yang menggiring organ, dan orang-orang berpakaian aneh itu bahkan membawa mayat anak-anak dengan menusuknya di tombak, aku bisa mencium bau darah bahkan di ketinggian. Terlalu sengsara, sangat menyedihkan. Sepertinya hanya beberapa wanita muda yang masih hidup. Bleagh ……. "

Pada titik ini, dia tidak bisa menahan muntah lagi.

Sepanjang hidupnya, dia belum pernah melihat pembantaian seperti itu!

Mendengar dia mengatakan ini, ekspresi semua orang tidak bisa menahan diri, dan ketika Dai Mubai dan Tang San saling memandang, Tang San berkata:

"Rongrong, Zhuqing, kamu tinggal di sini, bantu aku menjaga Xiao Wu saat ini. Little Ao, lindungi mereka. Mubai, Fatty, kita pergi.

Saat berbicara, Tang San mengangkat tangan kirinya, cahaya biru berkedip di matanya, saat Kafan Kosmik Laut Luas segitiga berputar keluar dari antara alisnya. Menanamkannya dengan aliran kekuatan roh yang kaya, cahaya biru tiba-tiba mekar, menyelimuti semua orang selain Dai Mubai, Ma Hongjun, dan dirinya sendiri.

Shrek Seven Devils telah bekerja sama sejak lama. Ning Rongrong mengambil tangan Xiao Wu dari Tang San, dan semua orang berkumpul di kereta. Oscar berkata:

"Hati-hati."

Saat berbicara, dia menjentikkan tangan kanannya, melafalkan mantra roh dengan suara rendah, menyerahkan lebih dari sepuluh sosis pemulihan besar dan sosis detoksifikasi kecil kepada Ma Hongjun.

Trio Tang San bergerak ke arah desa. Di mana mereka sebelumnya adalah gerbong, dan semua orang di dekatnya, telah menghilang, saat pertahanan dan kamuflase Penghalang Laut Luas Kosmik Laut Luas diaktifkan. Benda ini sungguh ajaib dalam jangkauan efektifnya. Selama Tang San meninggalkan jejak kekuatan spiritual di atasnya, dia masih bisa menariknya dari jarak seratus li. Selain itu, dengan koneksi mental, dia juga tidak perlu khawatir kehilangannya.

Ketiganya secara komprehensif meluncurkan kecepatan mereka, dengan sangat cepat menghindari desa. Segera, mereka juga mencium bau darah yang pekat itu. Meskipun mereka masih belum melihat tanda-tanda orang, dari tanah merah darah mereka bisa melihat pembantaian pahit yang pernah terjadi di sini sebelumnya. Bahkan ada organ yang masih tertinggal di tanah, menyebarkan bau yang memuakkan.

Tang San dan Dai Mubai masih sehat, tapi ekspresi Fatty berubah tidak sedap dipandang. Tang San bagaimanapun juga marah di Slaughter City: dia telah melihat terlalu banyak pembantaian di sana. Dan Dai Mubai adalah putra mahkota Kerajaan Bintang Luo, tentu saja dia tidak terbiasa dengan hal-hal berdarah seperti itu. Meskipun Fatty telah melihat orang mati, ini adalah pertama kalinya dia mengalami bau darah yang begitu pekat.

Hidung Dai Mubai bergerak sedikit, menunjuk ke sisi kiri, berkata:

"Mereka seharusnya pergi ke sana. Seperti bandit. Ayo pergi."

Ketiganya berangkat sekali lagi, es dingin menyebar dari mata mereka.

Tidak jauh di depan ada pegunungan yang berkelok-kelok. Pegunungan di sini tidak tinggi, dan terlebih lagi sangat cocok untuk menanam tanaman; hutan pegunungan tumbuh dimana-mana. Mengejar target itu terlalu sederhana, kamu hanya perlu mengikuti darah di tanah dan pada dasarnya mustahil untuk kehilangan mereka. Ketiganya memasuki hutan pegunungan, dan segera mengejar target mereka.

Di kejauhan, ketiganya sudah bisa melihat kumpulan siluet yang padat. Tang San melatih Mata Setan Ungu untuk melihat, melihat bahwa itu sebenarnya adalah mayat padat di tanah. Ratapan senantiasa terdengar.

Dai Mubai akan menyerang ke depan, tetapi Tang San menghentikannya:

Pertama amati, lalu kita bertindak.

Bertahun-tahun temper telah membuatnya belajar berhati-hati.

Ketiganya mengikuti hutan pegunungan ke samping, perlahan-lahan melihat para bandit itu dengan jelas. Daripada menyebut mereka bandit, rasanya mereka tidak seperti manusia.

Ada sekitar tiga ratus bandit: masing-masing memiliki tubuh yang sangat megah, tinggi lebih dari dua meter, dengan fisik yang kokoh. Yang paling aneh adalah mereka semua berambut abu-abu, dengan rambut lebat di sekujur tubuh mereka, tampak seperti orang biadab. Bibir mereka menonjol, memperlihatkan gigi taring lebih dari dua kali ukuran orang normal, wajah mereka dicat dengan warna-warna yang mempesona.

Melihat lawan, mata jahat Dai Mubai secara bertahap menajam, berbisik ke Tang San dan Ma Hongjun:

"Ini Wolftaken. Aku tidak menyangka akan ada Wolftaken di Heaven Dou Empire. "

Tang San menatap Dai Mubai dengan ragu, dan Dai Mubai berbisik:

"Wolftaken bisa dikatakan manusia, namun sebenarnya mereka bukanlah manusia. Mereka semacam perpaduan antara manusia dan makhluk roh Serigala Iblis Badai. Semangat Feng Xiaotian dari Akademi Empat Elemen, Serigala Badai Hedaed Ganda, adalah variasi yang kuat dari Serigala Setan Badai. Hanya saja, roh itu tidak memiliki naluri Serigala Iblis Badai. Sifat Storm Devil Wolf sangat jahat, ia dapat kawin dengan hampir semua makhluk dengan tubuh yang mirip dengannya, dan paling menyukai wanita manusia. Setelah kawin dengan manusia wanita, mereka akan melahirkan orang-orang spesial seperti Wolftaken tersebut. Anda mungkin menyebut mereka setengah manusia, setengah monster serigala. Wolftaken secara alami memiliki fisik, kecepatan, dan beberapa kemampuan bawaan dari Storm Devil Wolf. Pada saat yang sama mereka juga memiliki beberapa kecerdasan manusia. Sangat haus darah. Manusia di daerah dengan Wolftaken akan sangat menderita. Wolftaken ini tidak hanya membunuh, mereka memakan mayatnya sesudahnya. Para wanita akan dibiarkan hidup untuk sementara: jika mereka tidak pernah hamil, mereka akan dimakan juga. Inilah mengapa mereka membawa mayat penduduk desa itu. "

Tang San dan Ma Hongjun menarik napas dingin, tetapi niat membunuh mereka yang berat juga segera tumbuh semakin kuat.

Dai Mubai berbisik:

"Wolftaken ini tidak mudah untuk ditangani: lima ratus dapat mengalahkan sepuluh ribu tentara biasa. Wolftaken sangat kuat, dan dapat mengendalikan kekuatan angin sampai tingkat tertentu, setara dengan makhluk roh tingkat rendah. Setiap kekuatan Wolftaken tidak kurang dari dua puluh atau tiga puluh Spirit Master. Selain itu, mereka secara alami ganas, jika diserang mereka tidak akan berhenti sampai mati. Sangat sulit untuk dihadapi. Untungnya San kecil berhati-hati, jika tidak, jika kita menyerang untuk menghadapi mereka kita akan dikepung. "

Ma Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Lalu apa yang kita lakukan? Biarkan seperti ini? "

Dai Mubai mendengus dingin:

"Di Kekaisaran Bintang Luo kita, pernah ada beberapa suku Wolftaken berlarian ke mana-mana, dengan konsekuensi yang menghancurkan. Karena kita sudah bertemu mereka, bagaimana kita bisa membiarkannya. Little San, Anda yang merencanakannya. Tidak peduli apa kita akan mengakhiri Wolftaken ini. Kami tidak bisa mengalahkan mereka dalam konfrontasi frontal, tapi pasti akan ada jalan. "

Tang San menyipitkan mata. Jika Hu Liena yang pernah meninggalkan Kota Pembantaian bersamanya ada di sini, dia akan segera mengenali ini sebagai ekspresi yang dimiliki Tang San sebelum setiap pembantaian.

Suara sutra robek datang dari punggung Tang San, Delapan Tombak Laba-laba merah darah pecah, perlahan-lahan terbentang di belakangnya.

"Pembunuhan. Jika kami tidak membunuh mereka semua, kami tidak akan pergi. Makhluk seperti ini seharusnya tidak ada di Benua Eropa. Ikuti aku."

Saat berbicara, cahaya biru datang dari bawah kaki Tang San, dengan cepat menyebar ke sekitarnya. Ini adalah hutan pegunungan, dan secara alami pasti ada tanaman seperti Rumput Perak Biru dengan vitalitasnya yang meriah. Kekuatan spiritual Tang San dengan cepat menyebar melalui Blue Silver Domain.

Dai Mubai dan Ma Hongjun sama-sama merasakan pemandangan aneh terjadi di hadapan mereka, semua lingkungan mereka tampak menjadi jelas, karena Blue Silver Domain tidak hanya memberi mereka vitalitas yang menakjubkan, tetapi juga terhubung dengan kekuatan spiritual mereka. Tentu saja, ini berbeda dari hubungan timbal balik Ruang Fantasi Ning Rongrong, itu hanya membiarkan Tang San memesannya secara sepihak. Tapi apa yang diwariskan Tang San kepada mereka adalah lokasi Wolftaken yang dia awasi setelah Blue Silver Domain memperkuat kekuatan spiritualnya.

Tang San mengangkat tangannya dan menunjuk ke depan. Tubuhnya mencondongkan tubuh ke depan, hanya setengah chi atau lebih di antara perutnya dan tanah, sepenuhnya menggunakan Delapan Tombak Laba-laba untuk menopang tubuhnya, dengan cepat maju.

Ma Hongjun dan Dai Mubai juga berakselerasi secara bersamaan, mengikuti tepat di belakangnya. Ketiganya menyelinap di belakang Wolftaken seperti ini.

Dengan sangat cepat, mereka sudah berada di belakang garis depan pasukan Wolftaken yang mereka kejar. Mengandalkan Blue Silver Domain untuk menyembunyikan keberadaan mereka, meskipun Wolftaken memiliki indra penciuman yang kuat, mereka tidak dapat mendeteksinya. Terlebih lagi dengan layar dari bau mayat penduduk desa itu.

Semakin dekat mereka, semakin baik Tang San dan yang lainnya bisa melihat betapa menyedihkan kematian penduduk desa itu. Saat berjalan melalui hutan, Wolftaken merobek beberapa mayat dan memakan potongannya.

Ketika mereka hanya berjarak sekitar dua puluh meter, Tang San berhenti. Efek dari Blue Silver Domain telah banyak terungkap. Tanpa perlu bicara, dia mengirimkan ke kekuatan spiritual Ma Hongjun dan Dai Mubai, menargetkan tiga Wolftaken terakhir. Tang San menunjuk pada dirinya sendiri, lalu menunjuk ke Wolftaken di tengah. Dai Mubai dan Ma Hongjun mengangguk secara bersamaan, mengungkapkan pemahaman mereka. Tiga orang diam-diam melompat, seperti tiga pemburu bayangan yang tersembunyi di antara pepohonan.

Delapan Tombak Laba-laba muncul, Tang San dengan tenang bangkit seperti Laba-laba Setan Berwajah Manusia, meringkuk di udara, Delapan Tombak Laba-laba juga mundur ke sisinya, sejauh mungkin menghilangkan suara memotong di udara. Ketika dia tiba di belakang Wolftaken yang membawa mayat, delapan tombak merah darah tiba-tiba menjulur, seorang Kaisar Perak Biru yang besar mencabut dari tangannya, tepat pada waktunya untuk menutupi mulut Wolftaken. Dengan suara letupan lembut, Delapan Tombak Laba-laba menembus Wolftaken.

Wolftaken menjadi kaku, ingin berteriak, tetapi Kaisar Perak Biru yang dijejalkan ke dalam mulutnya tiba-tiba bertambah tebal, duri tajam demi duri menusuknya. Jangankan berteriak, dia bahkan tidak bisa membuka mulutnya. Delapan Tombak Laba-laba menyala dengan cahaya berdarah, dan Wolftaken segera mengerut, perlahan-lahan menjadi lemas.

Tang San memegang mayat dengan tangan kanannya, secara bersamaan menurunkan penduduk desa dan tubuh Wolftaken ke tanah. Mengangkat tangan untuk menutup mata para warga desa, dalam hati dia berkata: Jangan khawatir, saya pasti akan membalas dendam atas nama Anda.

Pada saat yang sama saat Tang San berakting, Dai Mubai dan Ma Hongjun juga naik ke kedua sisi. Tindakan Dai Mubai adalah yang paling efektif secara langsung, melepaskan semangatnya pada saat yang sama saat dia melompat; ketika dia, fisiknya bahkan lebih kuat dari Wolftaken, mendarat di belakang lawannya, hasilnya sudah ditentukan.

Satu cakar harimau besar menutupi bagian belakang kepala Wolftaken, satu lagi menutupi mulutnya. Di antara kedua tangannya, leher kokoh Wolftaken berputar seperti mie lembut, seluruh kepalanya berputar seratus delapan puluh derajat, itu berbalik menghadap Dai Mubai.

Hal terakhir yang dilihat Wolftaken adalah mata jahat ganda Dai Mubai yang memancarkan niat membunuh yang kuat.

Kecepatan membunuh Ma Hongjun tidak sedikit lebih lambat dari Tang San dan Dai Mubai. Untuk mencegah atmosfer memanas dan mengungkapkannya, dia tidak menggunakan jiwanya. Tubuh gemuknya dengan gesit menyelinap di belakang Wolftaken, lengan kanannya tiba-tiba menjadi merah tua, lengan bajunya langsung berubah menjadi abu. Tangan kanannya langsung menekan bagian atas kepala Wolftaken, kemampuan tulang roh lengan kanan api miliknya meledak di dalam.

Asap mengepul dari mata, hidung, mulut, dan telinga Wolftaken, tubuhnya perlahan-lahan jatuh lemas ke tanah, otaknya sudah matang menjadi abu.

Ketiganya melepaskan mayat-mayat itu secara bersamaan. Saling melirik, mereka terus bergerak. Dalam perjalanan, mereka meninggalkan satu demi satu mayat Wolftaken menggunakan metode yang sama. Dalam waktu singkat mereka telah melenyapkan lebih dari dua puluh Wolftaken, dan tanpa ketahuan oleh yang di depan.

Saat mereka dengan tenang maju ke kelompok kedelapan Wolftaken, salah satu target mereka tiba-tiba berhenti, berbalik dan membuka celananya untuk buang air kecil, tepat pada waktunya untuk melihat Dai Mubai melompat maju.

Dai Mubai bereaksi sangat cepat, cakar macannya tiba-tiba menjulur ke depan, mencengkeram leher Wolftaken dan menghancurkannya. Tapi targetnya masih mengeluarkan dengusan teredam sesaat sebelum dia mencapainya.

Tiga mayat runtuh lagi, tapi kali ini, mereka juga membuat khawatir Wolftaken di depan. Tiba-tiba, lolongan serigala menggema di seluruh hutan, seratus atau lebih Wolftaken berbalik dan bergegas kembali.

"Mundur."

Tang San berteriak dalam-dalam. Blue Silver Grass di tanah tiba-tiba tumbuh dengan panik, berputar di sekitar sepuluh Wolftaken yang paling dekat dengan mereka. Tangannya tampak berkedip seperti ilusi, sepuluh lampu terang bersinar, dan Wolftaken yang kakinya terikat melolong kesakitan, menutupi mata mereka dan berguling-guling di tanah. Mata kanan mereka terkena lonjakan tulang sepanjang tiga cun [2], menembus ke dalam otak. Begitu mereka menyentuh tanah, mereka sudah mati.

Ketiganya menyerang balik secara bersamaan, tapi cahaya biru juga menyerbu di depan mereka, beberapa lusin bilah angin menyapu ke arah mereka, memotong semua tempat mereka berdiri sebelumnya menjadi beberapa bagian. Itu adalah kemampuan bawaan Wolftaken.

Baik Ma Hongjun maupun Dai Mubai tidak berspesialisasi dalam kecepatan, tetapi mereka memiliki Tang San di pihak mereka. Dua Kaisar Perak Biru memutar pinggang mereka, dan bersama dengan Delapan Tombak Laba-laba meledak mundur, Tang San menarik mereka berdua untuk melompat mundur lebih dari seratus meter dengan cepat.

Ketika Wolftaken menemukan teman mereka terbunuh, mata masing-masing dan setiap orang menjadi merah darah, dan mereka berdiri dengan empat kaki, dengan liar menyerang. Mereka sangat cepat, benar-benar menampilkan karakteristik serigala mereka. Tiga cun panjang terlontar dari tangan dan kaki mereka, otot kokoh mereka membiarkan mereka melompat menembus hutan seolah terbang.

Wolftaken ini cerdas: mereka tidak hanya mengejar, tetapi sejumlah besar Wolftaken juga berputar-putar di sekitar sisi, bersiap untuk memotong rute pelarian Tang San dan yang lainnya.

"Little San, ayo kita hadapi mereka."

Dai Mubai meraung. Menghadapi sejumlah besar Wolftaken, niat membunuhnya sudah benar-benar terangsang: harimau yang dikejar oleh serigala bukanlah sesuatu yang bisa dia tahan.

Tang San hanya menilai situasinya, dan retret mereka terhenti. Lingkaran cahaya putih tiba-tiba mekar dari bawah kakinya. Itu adalah rilis Domain Deathgod.

Di saat yang sama, cahaya biru yang dia keluarkan juga tiba-tiba menjadi lebih kuat. Di hutan, rumput biru keperakan tampak hidup. Berpusat di sekitar Tang San, dalam jarak seratus meter, semua rumput perak biru mulai tumbuh dengan panik, melakukan yang terbaik untuk memutar di sekitar Wolftaken itu, kemampuan Binding Blue Silver Domain yang berevolusi mulai dalam jangkauannya.

Dai Mubai dan Ma Hongjun secara bersamaan diusir oleh Tang San, keduanya jatuh di tempat Wolftaken berkumpul paling rapat, dan dia sendiri langsung menembak, Delapan Tombak Laba-laba terentang di udara, langsung ke sekelompok Wolftaken di dekatnya.

Seperti harimau yang memasuki kawanan serigala, cincin roh pertama dan ketiga Dai Mubai diaktifkan secara bersamaan. Di bawah pengaruh penghalang Macan Putih dan Transformasi Vajra Macan Putih, tubuhnya tumbuh menjadi lebih dari dua setengah meter, rambutnya berubah menjadi keemasan sepenuhnya, cakar harimau yang tajam keluar, memulai pertarungan langsung dengan Wolftaken.

Satu Wolftaken lurus ke depan yang belum terikat oleh ikatan domain perak biru melompat ke arahnya. Dai Mubai meraung, menghadapinya dari depan, mengangkat cakar harimau di kedua tangannya tinggi-tinggi di atas kepalanya, cahaya keemasan berkedip dalam tebasan melintang. Dengan suara berkibar, tiba-tiba ada awan kabut darah di udara, saat Wolftaken segera dipotong-potong oleh cakar harimau yang tajam. Dan di bawah serangan kuat dari Wolftaken, Dai Mubai tidak mundur setengah langkah.

Ma Hongjun tidak lagi harus menyembunyikan jiwanya, nyala api merah menyala. Di bawah pengaruh Bathing Fire Phoenix, Phoenix Fire Wire sudah mengubah Wolftaken di depan menjadi abu. Phoenix Ascension diluncurkan, dan dengan pergantian tubuh gemuknya, dia mengandalkan sayap api yang sangat besar untuk menutupi tujuh atau delapan Wolftaken di sekitarnya dengan api phoenix emas yang melekat dengan keras kepala.

Ekspresi Tang San tidak terganggu seperti sumur yang mengering, memotong ke dalam kelompok Wolftaken. Wolftaken ini benar-benar kuat, meskipun kaki mereka terikat, mereka tetap tidak lupa untuk menyerang dengan pisau angin, dan secara bersamaan mengayunkan cakar serigala mereka untuk memotong rumput biru perak yang mengikat mereka.

Dengan suara letusan, salah satu dari Delapan Tombak Laba-laba Tang San menembus tubuh Wolftaken, secara bersamaan berputar di udara, tangan berwarna giok langsung meraih cakar serigala yang diayunkan ke arahnya. Retakan tulang yang menusuk telinga bergema dari cakar serigala, dan satu Delapan Tombak Laba-laba juga ditusuk ke tulang rusuk Wolftaken.

Delapan Tombak Laba-laba yang haus darah semakin merah mencolok. Dengan setiap Wolftaken terbunuh, itu akan mengekstrak vitalitas Wolftaken dan menariknya ke tubuh Tang San, membuat niat membunuh Tang San semakin berkembang.

Eight Spider Lance mengungkapkan kekuatan membunuh mereka yang menakutkan pada saat ini. Jangankan ditusuk, bahkan Wolftaken yang baru saja dipotong akan segera jatuh pincang ke tanah dari racun.

Serangan bilah angin Wolftaken tidak bisa menyebabkan banyak masalah bagi ketiganya. Bagaimanapun, serangan mereka masih sedikit kurang. Dai Mubai mengandalkan tubuhnya, yang diperkuat oleh Transformasi Vajra Macan Putih, untuk melawan dengan kaku. Ma Hongjun menggunakan nyala api merah dari Bathing Fire Phoenix dan Phoenix Ascension untuk melarutkan energi serangan. Dan Tang San mengandalkan Langkah Membingungkan Bayangan Hantu yang tak tertandingi untuk menyelinap melalui celah di antara bilah angin.

Saat Dai Mubai membantai serigala yang tak terhitung banyaknya di sekitarnya, ketika dia sesekali melirik Tang San, dia tidak bisa menahan nafas dingin.

Ada lebih banyak Wolftaken yang jatuh di dekat Tang San secara tak terduga daripada gabungan dia dan Ma Hongjun. Tang San saat ini tidak hanya memiliki Delapan Tombak Laba-laba, kedua lengannya juga berkedip seperti tangan dewa kematian. Pergerakannya pada dasarnya tidak bisa dilihat dengan jelas, tetapi cahaya terang yang menakutkan terus-menerus keluar dari tangannya, semua mengenai mata, tenggorokan, pelipis, hati, atau organ vital Wolftaken di bagian bawah. Hanya dalam waktu singkat ini, lebih dari empat puluh Wolftaken telah jatuh di sekitarnya. Secara konstan mengubah posisi seperti fatamorgana, di mata Dai Mubai, saat ini dia seperti Asura neraka. Dari lebih dari tiga ratus Wolftaken, saat ini lebih dari sepertiganya telah mati di bawah tangan mereka.

Tapi masih ada lebih dari dua ratus, yang sekarang telah mengepung seluruhnya. Efek dari Blue Silver Domain Binding secara bertahap menghilang. Wolftaken yang telah berjuang bebas dari ikatan mereka pada dasarnya bahkan tidak berhenti selama rekan-rekan mereka mati, malah menyerang dengan keganasan yang meningkat. Darah membuat mata mereka yang sudah bersemangat berubah menjadi merah darah.

Alasan mengapa Tang San dan yang lainnya memilih untuk bertarung dalam pertempuran jarak dekat sebenarnya bukan karena mereka dapat melukai dan membunuh lawan lebih cepat dengan cara itu: sebaliknya, kemampuan membunuh skala besar Ma Hongjun dan Dai Mubai secara substansial akan menghabiskan kekuatan roh mereka. . Meski pertarungan tangan kosong sedikit berbahaya, konsumsi kekuatan roh itu menggelikan. Adapun kekuatan fisik mereka, mereka telah menjalani pelatihan neraka Grandmaster, dan dengan efek dari ramuan harta karun abadi yang pernah mereka ambil dan peningkatan atribut cincin roh dan tulang roh, dalam keadaan ini, bahkan jika mereka membunuh setiap Wolftaken, mereka tidak akan melakukannya. tidak kehabisan kekuatan fisik.

"Mubai, awas!"

Teriakan Tang San bergema di telinga Dai Mubai. Meskipun dia akan membantai habis-habisan, dia tetap tidak mengabaikan apa yang terjadi di sekitarnya. Blue Silver Domain terus-menerus menanamkan setiap detail medan perang ke dalam pikirannya. Hanya saja, dalam pertempuran gila ini, dia tidak bisa berbagi Blue Silver Domain dengan teman-temannya.

Tepat di sisi Dai Mubai, Wolftaken yang sangat besar dan berbulu cyan melompat perlahan ke depan. Itu tidak membuat suara. Terlihat lebih seperti serigala, cahaya biru redup memancar di sekitarnya, kendali cahaya biru di udara dan kehadirannya inilah yang membuat Dai Mubai tidak bisa menemukannya.

Pada saat yang sama saat Wolftaken cyan ini muncul, di belakang Tang San dan Ma Hongjun, dua orang lagi muncul secara diam-diam dan melompat ke arah mereka masing-masing.

[1] ½ 里 = 250m

[2] 3 寸 = 10 cm