Soul Land 1 – Chapter 204 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 204 | Baca Novel Online

Chapter 204

Nomor Empat, Seribu Satu Malam Sekte Tang

Setelah Cyan Wolftaken muncul, Wolftaken abu-abu normal itu tidak hanya tidak menghentikan serangan mereka, tetapi juga menjadi lebih ganas, yang membantu Tang San memperhatikan mereka. Dalam lingkungan yang kacau ini, jika bukan karena Blue Silver Domain-nya, akan sangat sulit untuk menyadari keberadaan mereka.

Dai Mubai tiba-tiba membalikkan tubuhnya, melepaskan semburan Gelombang Cahaya Harimau Putih yang kebetulan bertemu dengan salah satu serangan mendadak Cyan Wolftaken.

Wolftaken Cyan jauh lebih besar dari Wolftaken normal, namun masih sangat gesit. Saat menghadapi serangan Dai Mubai, seseorang dengan sangat cepat menurunkan tubuhnya, melepaskan cahaya ilusi: seolah-olah ia meluncur di tanah saat menghindari serangan Dai Mubai.

Saat tubuhnya bangkit sekali lagi, dia sudah berada di depan Dai Mubai. Kedua cakar depannya mengayun ke arahnya dengan gerakan ke atas, melepaskan bilah cahaya hijau berbentuk bulan sabit seolah mencoba mengeluarkan isi perut Dai Mubai.

Ma Hongjun dan Tang San juga menghadapi serangan serentak: Cyan Wolftaken yang menyerang Ma Hongjun menyerang langsung ke arahnya saat dia menambah kecepatan, secara praktis mengubah dirinya menjadi bayangan hijau. Waktu serangan itu brilian, sama seperti Ma Hongjun melepaskan api phoenix di sayapnya untuk menyerang dua Wolftaken biasa, dia mengungkapkan beberapa kelemahan. Dengan putus asa, Ma Hongjun hanya bisa menarik sayapnya dengan tangannya, mendorongnya ke depannya saat menerima pukulan ini.

Anehnya, saat Cyan Wolftaken hendak bertabrakan dengan Phoenix Wings, ia tampaknya menentang semua hukum saat berhenti di udara, dan Wolftaken raksasa tiba-tiba melengkung ke belakang. Seolah-olah berubah menjadi busur yang ditarik kencang seperti bulan purnama, dua cakar depannya melintang di atas kepalanya menyebabkan ledakan cahaya hijau yang berubah menjadi bilah cahaya sepanjang dua meter dengan marah menyerbu ke arah Ma Hongjun.

Cyan Wolftaken yang menyerang Tang San adalah yang terbesar dari mereka, dan secara signifikan lebih besar dari dua lainnya, dengan matanya yang benar-benar hijau. Diam-diam menerkam ke arah punggung Tang San, itu adalah yang pertama di antara ketiganya yang menyerang, itulah mengapa Tang San hanya punya waktu untuk memperingatkan Dai Mubai dan bukan Ma Hongjun.

Di bawah sprintnya, cahaya hutan hijau dingin yang berasal darinya membuat seluruh tubuhnya transparan. Metode serangannya juga berbeda dari dua lainnya, daripada menebas dengan bilah cahaya dari cakarnya, ia membuka mulutnya sekitar tiga meter dari Tang San dan meludahkan bola lampu hijau yang langsung menyelimuti tubuh Tang San.

Saat itu mulai bergerak, Tang San sudah menyadarinya. Namun, tekanan dari serangan frontal penuh dari serigala lain terlalu besar, karena mereka semua menerjangnya dengan gagah tanpa takut mati.

Kilatan dingin melintas di wajah Tang San. Dengan kedua tangan terlipat di depannya, tepat saat serangan dari belakang hendak mencapainya, dia sudah menghilang ke udara tipis. Bola cahaya hijau melewati tempat dia sebelumnya dan bertabrakan dengan dua Wolftaken lainnya. Pada serigala-serigala itu tiba-tiba ada lapisan hijau lain saat mereka mengejang dengan keras dan batuk darah, dan bukan hanya darah tetapi juga isi perut mereka: dari kelihatannya mereka tidak akan hidup lagi. Tubuh kokoh mereka sebenarnya langsung hancur oleh bola hijau itu.

Ketika Tang San muncul kembali, itu tepat di atas kepala Cyan Wolftaken yang besar ini. Seperti kata pepatah, persahabatan tidak bisa selalu berdiri di satu sisi, tubuh Tang San diam-diam turun dan Delapan Tombak Laba-laba ditikam ke arah Cyan Wolftaken, haus darahnya.

Namun, Cyan Wolftaken bereaksi sangat cepat, dan ketika Tang San menusuknya dengan Delapan Tombak Laba-laba, dia menyadari bahwa dia hanya berhasil menangkap bayangan yang ditinggalkan oleh Cyan Wolftaken. Tiba-tiba, sebuah kekuatan besar bertabrakan dengannya dari samping, memaksanya untuk menarik Delapan Tombak Laba-laba dan mengirimnya jatuh di udara. Dampak itu membuat darah di dadanya bergemuruh.

Dan ini hanya karena tubuhnya sudah sangat kokoh, dan agak dilindungi oleh Delapan Tombak Laba-laba: jika itu adalah guru roh normal lainnya, menerima pukulan seperti itu akan membuatnya setengah mati.

Dalam hati Tang San mengutuk dirinya sendiri karena ceroboh: saat dia jatuh di udara, dia sekali lagi mengaktifkan kemampuan teleportasinya, menghindari lusinan Pedang Angin hijau yang dikirim oleh Cyan Wolftaken, dan jatuh ke satu sisi. Wind Blades yang dilepaskan oleh Cyan Wolftaken tidak sesederhana Wolftaken normal lainnya.

Wind Blades yang dilepaskan oleh Wolftaken lainnya tidak lebih dari satu kaki panjangnya dengan lebar tidak melebihi tiga inci. Namun, dalam kasus Cyan Wolftaken ini, Bilah Angin yang dilepaskan dalam hal ketebalan sudah lebih dari satu kaki tebalnya, panjangnya lebih dari satu meter, dan kekuatan yang menyertainya juga pada tingkat yang sama sekali berbeda, bersiul di udara saat memotong menjadi serpihan semua tanaman dan tumbuh-tumbuhan yang diterbangkannya.

Situasi di sisi Tang San tidak baik, tetapi hal yang sama dapat dikatakan untuk Dai Mubai dan Ma Hongjun. Dai Mubai, setelah melepaskan White Tiger Flash-nya, tidak pernah menyangka bahwa musuh yang telah dikunci akan menghindari serangannya dari bawah, dan pada saat ini dia telah mengalihkan fokusnya kembali ke Wolftaken normal lainnya, merobek dadanya dengan serangan telapak tangan.

Menghadapi pedang cahaya yang mengiris ke atas dari lawannya, dia hanya bisa memilih untuk mencoba dan memblokirnya secara langsung, kedua telapak tangan macannya menyerang serangan Cyan Wolftaken.

Dalam ledakan, Cyan Wolftaken dikirim terbang kembali, tetapi Dai Mubai juga tidak lolos tanpa hukuman. Dia dalam kondisi buruk karena kulitnya terkoyak oleh Pisau Angin hijau. Bahkan dengan White Tiger Barrier dan White Tiger Vajra Shelter, organ internalnya masih terluka oleh invasi energi tajam itu, rasa sakit tidak memberinya pilihan selain untuk sepenuhnya melepaskan Kekuatan Rohnya.

Dia bisa dengan jelas mengatakan bahwa meskipun kekuatan roh Cyan Wolftaken ini lebih rendah darinya, itu mendekati kekuatannya ketika dia berada di peringkat lima puluhan. Namun, masalah utamanya adalah dia tidak memahami kemampuannya sama sekali, dan terlebih lagi dia dikelilingi oleh begitu banyak Wolftaken normal, memaksanya untuk berpartisipasi dalam perjuangan pahit ini.

Di sisi lain, situasi Ma Hongjun juga tak kalah memprihatinkan. Cyan Wolftaken yang telah menyerangnya melepaskan lebih banyak kekuatan: dengan jeritan yang menusuk telinga, sayap phoenix Fatty diiris setengah jalan, meskipun beberapa api phoenix miliknya menempel di kaki depan lawannya, dia masih menerima beberapa kerusakan internal dari menyerang selain rasa sakit yang berasal dari lengannya yang terasa seperti patah.

Tiga serangan diam-diam Cyan Wolftaken tidak diragukan lagi berhasil, bahkan Tang San dan Dai Mubai yang mengetahuinya mengalami beberapa luka, sementara Ma Hongjun bahkan lebih parah.

Cyan Wolftaken yang ditandai oleh api phoenix bereaksi sangat cepat, saat cakarnya bersinar dengan kilatan tajam. Segera, ia telah memotong bulu yang terbakar oleh nyala api: yang mengherankan, darahnya juga berwarna hijau.

Ketiga Cyan Wolftaken secara alami tidak berniat melepaskan trio Tang San. Saat ini mereka telah membentuk pengepungan di sekitar mereka bersama dengan Wolftaken normal lainnya, yang tidak menyerang mereka dengan ganas seperti sebelumnya: mereka hanya pura-pura dan hanya sesekali menyelinap dalam serangan, sementara tiga Cyan Wolftaken fokus penuh untuk menyerang trio Tang San.

Karakter Dai Mubai biasanya membuatnya lebih kuat saat bertarung dengan orang yang lebih kuat. Setelah berhasil terkena serangan diam-diam lawan, dia dengan marah mengutuk: "Brengsek, saat aku tidak menunjukkan kekuatanku sebagai harimau, anggap saja aku kucing yang sakit!"

Dalam amarahnya, seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keemasan saat dia menyerang langsung ke arah Cyan Wolftaken, dua cakar macannya bersinar dengan cahaya keemasan, melepaskan sebilah pedang emas sepanjang kaki dari setiap cakar.

Cyan Wolftaken itu tampaknya tanpa sedikit pun rasa takut. Dengan kecepatan yang jauh melebihi Dai Mubai, mereka menjeratnya. Dari segi kekuatan, Dai Mubai jauh di atas Cyan Wolftaken ini. Tapi setelah pengerahan tenaga sebelumnya, Kekuatan Rohnya telah memudar: dengan begitu banyak Wolftaken normal yang mengepung mereka, dia juga tidak punya pilihan selain menyimpan kekuatan sebagai cadangan untuk mereka. Akibatnya jarak di antara mereka telah ditutup secara signifikan.

Meski begitu, kekuatan Dai Mubai bukanlah sesuatu yang bisa ditandingi oleh Cyan Wolftaken. Dalam beberapa pertukaran, mereka telah dipaksa kembali oleh Cakar Harimau miliknya, yang meninggalkan banyak goresan dalam pada mereka.

Tapi yang paling membuat Dai Mubai depresi adalah betapa rumitnya Cyan Wolftaken ini: dalam banyak kesempatan, saat dia mengira akan bisa mengeluarkan isi perut mereka, tubuh hijau mereka akan bersinar sedikit. Ini kemudian akan membatalkan sebagian besar serangannya atau bahkan memungkinkan mereka untuk sepenuhnya menghindarinya.

Ma Hongjun tidak aktif dalam menyerang, karena dia terluka dari serangan sebelumnya, dan tidak ringan. Tidak hanya organ dalamnya yang rusak, tetapi lengannya juga telah dipotong dalam dan dimutilasi parah. Meskipun dia mencoba menggunakan serangan sayap phoenix lagi, dia dipaksa mundur oleh serangan gesit lawan.

Kekuatan ledakan Ma Hongjun tidak diragukan lagi sangat kuat tetapi, saat ini, dia benar-benar ditekan oleh kecepatan lawannya, dan terlihat berada dalam situasi genting.

Cyan Wolftaken yang menyerang Tang San adalah yang paling kejam di antara mereka, dan juga yang terbesar; kekuatan rohnya juga tidak kalah dari Tang San. Namun, itu cepat tak terkira, dan kemampuannya untuk tampil ilusi jauh lebih baik daripada dua Cyan Wolftaken lainnya. Meskipun masih tidak bisa dibandingkan dengan skill Ketiadaan Tang San, itu masih memungkinkannya untuk dapat menghindari sebagian besar serangan yang dihadapinya.

Menyadari bahwa hal-hal tidak berjalan dengan baik di pihak Ma Hongjun, Tang San tahu bahwa mereka tidak dapat menunda lagi dan harus segera mengakhiri pertarungan ini. Cyan Wolftaken ini sama sekali tidak lemah, tapi mereka tetap bukan sesuatu yang dia pikirkan. Dibandingkan dengan semua orang kuat dari Spirit Hall yang dia hadapi, bagaimana mungkin makhluk hidup yang kasar ini bisa dibandingkan dengan mereka?

Tubuhnya bersinar sekali lagi di udara saat dia mengaktifkan kemampuan teleportasinya, tapi kali ini Tang San menggunakannya untuk membuka jarak di antara mereka. Ini adalah momen untuk memamerkan kekuatan inti dari Tujuh Iblis Shrek. Tempat dia muncul berada di dekat tengah tempat Ma Hongjun dan Dai Mubai bertempur, sama-sama jauh dari keduanya.

Cincin roh keempatnya bersinar saat cahaya hitam meledak, mengaktifkan Kemampuan Roh sepuluh ribu tahunnya, Penjara Perak Biru.

Di bawah pengaruh Blue Silver Domain, masing-masing kemampuan Kaisar Perak Biru memperoleh dorongan yang tak terukur. Di antara kilatan cahaya, lawan yang dihadapi Ma Hongjun dan Dai Mubai terperangkap di Penjara Perak Biru yang besar. Meskipun mereka memiliki kemampuan untuk tampak ilusi, itu tidak cukup bagi mereka untuk menerobos batasan ini. Terlebih lagi, untuk bermain aman, Tang San juga menggunakan kemampuan Domain Dewa Kematian yang ditingkatkan, Serangan Dewa Kematian, bersama dengan Penjara Perak Biru.

Tatapan dingin yang menakutkan melesat keluar dari rohnya ke dua Cyan Wolftaken ini, membuat mereka sedikit lebih lamban dan membuatnya semakin tidak mungkin untuk melarikan diri dari Penjara Perak Biru miliknya.

Dai Mubai dan Ma Hongjun telah bekerja sama dengan Tang San begitu lama: ketika Tang San muncul di antara mereka, mereka sudah mulai mengumpulkan kekuatan mereka, dan begitu mereka melihat lawan mereka terjebak di Penjara Perak Biru yang kokoh itu, mereka berdua secara bersamaan melepaskan serangan terkuat mereka.

Hujan Meteor Macan Putih turun dari langit, menembus celah yang tersisa di Kaisar Perak Biru, terbang menuju Cyan Wolftaken di dalam, sementara Ma Hongjun melepaskan rasa frustrasi yang terpendam. Sebelumnya, saat dia mundur, dia sebenarnya telah mengumpulkan kekuatannya menunggu kesempatan untuk mendaratkan satu pukulan pembunuhan pada lawannya, tapi lawannya terlalu cepat, yang tidak memberinya kesempatan untuk memukul. Itulah mengapa dia terus-menerus mundur.

Pada saat ini Cyan Wolftaken telah berhasil terperangkap di Penjara Perak Biru Tang San, apa alasannya menahan diri lagi? Melepaskan serangannya bahkan sebelum Dai Mubai, lengan kanannya yang berlumuran darah melesat lurus ke tanah di bawah Kaisar Perak Biru.

Karena kehadiran Tulang Roh, lengan kanannya jauh lebih kuat daripada yang kiri, sehingga kerusakannya tidak terlalu parah. Kemampuan Roh keempatnya, Serangan Langit Menangis Phoenix, diaktifkan. Ketika cahaya yang terdistorsi bersama dengan kekuatan guncangan bumi muncul di bawah kaki Cyan Wolftaken, nasibnya sudah ditentukan.

Pada saat ini, Wolftaken normal di sekitarnya juga bisa merasakan situasi menurun: segera mereka dengan ganas menyerang Dai Mubai, Ma Hongjun dan Tang San dalam upaya untuk mengganggu serangan Ma Hongjun dan Dai Mubai.

Tapi, karena Tang San sudah mulai bergerak, bagaimana dia bisa memberi mereka kesempatan itu?

Woosh—

Kekuatan Blue Silver Domain ditampilkan dengan indah, dan kemampuan varian Blue Silver Prison Blue Silver Thrust diaktifkan.

Untaian yang tak terhitung jumlahnya dari Rumput Perak Biru didorong keluar, menusuk ke langit. Meskipun Wolftaken memiliki tubuh yang kokoh, di bawah pengaruh Kemampuan Roh Sepuluh Ribu Tahun ini, terutama karena itu menutupi area efek yang luas, mereka tidak memiliki kesempatan untuk menghindar.

Meskipun Blue Silver Thrust tidak cukup untuk benar-benar membunuh mereka, banyak yang kaki dan tubuh mereka tertusuk, benar-benar melukai semua Wolftaken normal dan juga memukau mereka semua. Tentu saja ada juga sekitar tujuh atau delapan Wolftaken yang bernasib buruk dan memiliki beberapa titik lemah yang ditembus seperti…… di wilayah bawah mereka, dan karenanya langsung terbunuh. Meskipun beberapa masih hidup, penderitaan yang mereka alami jauh lebih buruk daripada mati.

Tang San telah menyerang tanpa peringatan, dan semuanya terjadi begitu cepat sehingga, ketika Cyan Wolftaken yang terkuat menyadari ada yang tidak beres, dua Cyan Wolftaken lainnya telah menerima serangan Dai Mubai dan Ma Hongjun.

"Aooo" Cyan Wolftaken terkuat melolong ke arah langit. Alih-alih mencoba menyelamatkan rekan-rekannya, ia berlari langsung ke arah Tang San, seluruh tubuhnya memancarkan cahaya seperti mimpi, meninggalkan jejak cahaya yang panjang di belakangnya.

Meskipun Tang San sepenuhnya menampilkan kekuatannya, dia tidak melupakan lawannya sendiri: dari awal hingga sekarang, dia telah memutuskan bahwa dia harus mengalahkan ketiga Cyan Wolftaken ini. Hanya setelah mereka dikalahkan, pertarungan hari ini akan berakhir.

Akibatnya, setelah secara berturut-turut menggunakan Kemampuan Roh keempatnya dua kali, pandangannya tertuju pada Cyan Wolftaken yang terkuat. Melihatnya bergegas, mata Tang San langsung berubah menjadi biru jernih.

Mengaktifkan Cahaya Dewa Ungu-nya, cahaya ungu ditembakkan.

Kemampuan ilusi Cyan Wolftaken mampu meniadakan sebagian besar serangan fisik: namun, Cahaya Dewa Ungu Tang San adalah serangan mental sepenuhnya. Bagaimana itu bisa menghindari ini? Bahkan jika itu lebih cepat, itu tidak bisa lebih cepat dari cahaya. Dalam amukannya, Cyan Wolftaken ini menyerang dalam garis lurus, dan tubuhnya yang kokoh bertabrakan dengan Cahaya Dewa Ungu.

Setelah ledakan keras, Cyan Wolftaken mengeluarkan jeritan nyaring. Namun itu tidak benar-benar dibunuh oleh Cahaya Dewa Ungu, karena daya tahan tubuhnya yang menakutkan dan juga kekuatan mentalnya yang luar biasa kuat. Setelah terkena Cahaya Dewa Ungu, darah menyembur keluar dari hidung dan mulutnya dan menjadi terpana untuk sementara: namun, otot-ototnya masih berdenyut dengan liar, seperti kemampuan roh yang pernah dilihat Tang San – Bloodlust.

Tidak lagi menahan, mata Tang San bersinar dengan tatapan tajam. Cyan Wolftaken ini sudah sangat ganas secara normal, jika berada di bawah efek Bloodlust, maka akan sulit bagi mereka bertiga untuk mundur. Meskipun mereka berada di atas angin saat ini, ketiganya telah menukar sebagian besar Kekuatan Roh mereka untuk situasi ini. Jika mereka tidak dapat menghancurkan musuh dalam satu gerakan, mereka harus menanggung konsekuensi menggunakan sebagian besar Kekuatan Roh mereka.

Tangan Tang San bergerak, saat dia merentangkan tangannya. Pada saat yang sama warna batu giok muncul di antara tangannya saat dia mengeluarkan sebuah benda yang bersinar dengan kilau kristal dari pinggangnya. Pada titik ini, tidak ada yang bisa melihat dengan jelas bagaimana tangannya bergerak lagi. Seolah-olah dia menumbuhkan seribu lengan, dan semua yang bisa dilihat di sisinya hanyalah bayangan dari lengan.

Cahaya berkilau keluar dari tubuh Tang San: yang tajam, yang berduri, yang bergaris, yang melengkung, yang bengkok, yang seperti jarum. Senjata tersembunyi yang tak terhitung jumlahnya meledak ke segala arah darinya.

Terbang lurus, diagonal, melengkung atau bahkan ke satu sama lain, tampak seolah-olah dalam sekejap bunga yang mempesona muncul di depan Tang San, senjata tersembunyi yang tak terhitung jumlahnya itu berderak saat diaktifkan di udara.

Masing-masing senjata tersembunyi itu tampaknya memiliki sepasang mata, dengan santai terbang melewati semua tanaman di hutan, masing-masing membawa bulu putih di belakang mereka saat kilau cemerlang mereka tampak menerangi seluruh hutan.

Meskipun Cahaya Dewa Ungu mengenai Cyan Wolftaken, itu tidak cukup untuk menahannya lama-lama: sebelum Cahaya Dewa Ungu mengenai, rasanya ada sesuatu yang salah, dan menjadi Pemimpin Serigala Cyan yang cerdas, itu telah mengaktifkan Bloodlust-nya. kemampuan.

Setelah kemampuan Bloodlust diaktifkan, itu pindah untuk membunuh hanya menurut naluri, tanpa perlu banyak pertimbangan. Itulah mengapa meskipun terluka oleh cahaya Dewa Ungu, ia percaya bahwa itu akan mampu menghancurkan trio Tang San di bawah efek Bloodlust.

Tapi saat itu mulai bergerak dan cahaya ilusi menutupi tubuhnya, senjata tersembunyi yang tak terhitung jumlahnya telah menutupi langit seperti bola besar, menjebaknya sepenuhnya di dalam tanpa ada ruang untuk menghindar sama sekali. Bulu putih di setiap senjata tersembunyi berasal dari kekuatan internal Keterampilan Surga Misterius Tang San.

Setelah melepaskan senjata tersembunyi ini, alih-alih terlihat kelelahan, wajahnya bersinar karena kegembiraan, dengan lembut berkata pada dirinya sendiri: "Untuk mati dari Teknik Senjata Tersembunyi Sekte Tang peringkat keempat, Seribu Satu Malam, Anda sudah bisa menganggap diri Anda beruntung. Ini bukan lagi senjata tersembunyi, ini kesepian, kesepian kematian. "

Senjata tersembunyi mencapai tujuan mereka tepat saat Tang San mengucapkan kata terakhirnya.

Semuanya dengan gemilang mendarat tepat sasaran, dengan masing-masing dan setiap orang menunjukkan efek yang berbeda: senjata tajam menembus musuh-musuhnya, bahan peledak meledak dengan keras, yang beracun meracuni mereka, sementara yang memiliki ujung mengirisnya dengan bersih. Terlepas dari jenis senjata tersembunyi apa mereka, jangan lupa semuanya berasal dari Sekte Tang.

Seribu Satu Malam, teknik peringkat keempat di antara pengiriman senjata tersembunyi. Melampaui itu hanya tiga legendaris. Alasan itu nomor empat bukan karena kekurangan kekuatan: dalam hal keterampilan yang dibutuhkan, Seribu Satu Malam adalah yang paling sulit untuk dieksekusi.

Jumlah senjata tersembunyi yang diluncurkan Tang San tepat seribu satu, masing-masing juga membawa sebagian energi internal Skill Surga Misteriusnya. Setelah diluncurkan, kecuali seseorang memiliki kemampuan untuk teleportasi, tidak ada yang bisa menghindari serangan ini.

Saat menjalankan teknik senjata tersembunyi Seribu Satu Malam ini, pengguna harus terlebih dahulu menggunakan Teknik Misterius Surga untuk menyentak jeroannya dan meningkatkan Kekuatan Rohnya tiga kali lipat. Juga Teknik Misterius Surga harus di atas tingkat keenam untuk menggunakan teknik ini. Terlebih lagi, setelah menggunakan teknik ini, pengguna akan dilemahkan selama tiga hari sebelum pulih.

Belum lama sejak Tang San menguasai Seribu Satu Malam. Teknik ini merupakan kombinasi dari berbagai teknik melempar senjata tersembunyi lainnya, yang hanya jika dikuasai dapat digunakan dengan cara ini. Ketika seseorang pertama kali memulai, dia harus berlatih melempar dengan tiga senjata tersembunyi, secara individu mengendalikan mereka untuk terbang lurus, secara diagonal dan dalam busur, sebelum melanjutkan bekerja dengan enam objek … dua belas objek … sampai seribu satu, dan hanya dengan demikian dapat dikatakan bahwa teknik tersebut telah dikuasai.

Setelah digunakan, teknik ini cukup untuk menghancurkan siapa pun hingga tiga puluh persen lebih kuat dari pengguna. Serangan serba bisa yang dikombinasikan dengan senjata tersembunyi khusus Sekte Tang tidak mungkin diblokir. Dalam sejarah Sekte Tang, belum ada orang yang hidup setelah menghadapi teknik ini.

Tentu saja, Seribu Satu Malam bukannya tanpa kekurangan, yang pertama adalah jumlah senjata tersembunyi yang dibutuhkan, yang kedua kesulitan dalam menguasai dan mempraktikkan teknik, dan ketiga dan terakhir adalah pengurasan yang berlebihan pada pengguna. Teknik ini secara khusus digunakan untuk menangani target yang sangat cepat dan biasanya tidak dapat ditargetkan. Lagipula, jika Anda menembak ke segala arah, bagaimana serangan Anda bisa dihindari?

Justru karena kelemahan inilah ia menduduki peringkat keempat, di belakang undangan Yama. Tetapi tidak diragukan lagi bahwa di dunia Tang San sebelumnya, orang-orang yang dapat menggunakan Seribu Satu Malam juga pasti dapat menggunakan beberapa senjata tersembunyi puncak lainnya.

Cahaya Dewa Ungu Tang San tidak hanya digunakan untuk menyerang Cyan Wolftaken, pada saat yang sama juga digunakan untuk mengulur waktu mempersiapkan senjata tersembunyinya. Setelah secara berurutan menggunakan dua kali kemampuan roh sepuluh ribu tahunnya, jika dia ingin menampilkan lebih banyak kemampuan, dalam situasi ini pilihan terbaik adalah senjata tersembunyinya.

Tentu saja, dia awalnya tidak ingin memamerkan kemampuan Seribu Satu Malam yang baru dikuasainya: hanya setelah melihat Cyan Wolftaken memasuki kondisi Bloodlust, dia memutuskan untuk menggunakannya.

Setelah menguasai teknik ini, ini adalah pertama kalinya Tang San benar-benar menggunakannya. Energi internal yang dihasilkan dari Keterampilan Surga Misteriusnya yang mengguncang dirinya sendiri harus dilepaskan dengan cepat dalam beberapa detik atau itu akan kehilangan efeknya. Tang San pernah berpengalaman menggunakan teknik rahasia ini untuk menyelaraskan dengan kemampuan rohnya, tetapi hasilnya selalu buruk. Meskipun energi roh ekstra yang ada saat menggunakan kemampuan roh itu bagus, peningkatan energi roh yang tiba-tiba dan eksplosif membuat Tang San kehilangan kendali atas kemampuan roh, mengakibatkannya menjadi lebih buruk dari biasanya. Terlebih lagi, teknik rahasia itu khusus dibuat untuk teknik Seribu Satu Malam. Jadi saat menggunakan teknik ini, semua berjalan lancar. Ini adalah pertama kalinya Tang San menggunakan teknik peringkat empat dari Sekte Tang. Sekarang, di antara ratusan teknik Sekte Tang dan senjata tersembunyi, dia hanya tidak menggunakan dua yang pertama sebelumnya.

Haus darah menyebabkan darah di Cyan Wolftaken melonjak; namun pada saat ini, dia hanya bisa menyemburkan hujan darah dari luka yang tak terhitung banyaknya di tubuhnya. Di hadapan Seribu Satu Malam, yang menunggu hanyalah kematian. Praktis, seluruh tubuhnya ditutupi oleh kematian yang sepi yang dibawa oleh Seribu Satu Malam.

Raungan sengit juga datang dari kedua sisinya saat Dai Mubai dan Ma Hongjun menyelesaikan serangan mereka. Saat Penjara Perak Biru dibuka, wajah Wolftaken Dai Mubai telah dibombardir menjadi bubur berdarah, sementara lawan Ma Hongjun telah benar-benar terpanggang menjadi arang.

Selama bertahun-tahun, Ma Hongjun tidak pernah terluka sejauh ini: rasa sakit yang berasal dari tubuhnya membuatnya sangat marah. Itu sebabnya, setelah Serangan Langit Menangis Phoenix selesai, dia segera menindaklanjuti dengan kemampuan roh kelimanya juga.

Hujan Meteor Phoenix.

Hujan Meteor Phoenix Ma Hongjun sangat berbeda dengan Hujan Meteor Macan Putih Dai Mubai. Pertama, karena salah satunya adalah Kemampuan Roh Sepuluh ribu Tahun dan yang lainnya hanya Kemampuan Roh Seribu Tahun, tentu saja ada perbedaan dalam kekuatan serangan.

Phoenix Meteor Shower milik Fatty juga memiliki efek area yang sangat besar, dan terlebih lagi setiap meteor membawa kekuatan ofensif Phoenix Flame-nya, secara alami membuatnya semakin mengerikan.

Mendengar teriakan nyaring, para Wolftaken yang terjerat oleh Blue Silver Thrust dimandikan oleh Phoenix Meteor Shower. Hasil bagus apa yang masih bisa diharapkan untuk mereka?

Setelah putaran serangan ini, Wolftaken yang masih hidup kurang dari sepertiga dari aslinya, yang semuanya sudah terluka parah.

Tang San tidak akan memberi mereka kesempatan untuk melarikan diri, meskipun dia sudah mulai menunjukkan tanda-tanda akan melemah. Dia masih sekali lagi menggunakan kemampuan Binding berevolusi Blue Silver Domain, menjebak serigala yang terluka yang tersisa ini. Peristiwa berikut berubah menjadi pembantaian satu sisi.

Yang melakukan pembantaian bukanlah Tang San juga bukan Dai Mubai, melainkan Fatty, yang matanya merah karena api amarah, dengan gila-gilaan menyerang, berkelahi dengan para Wolftaken demi hidup mereka.

Hanya setelah pertarungan selesai, Tang San dan Dai Mubai melihat bahwa luka di lengan kiri Fatty sedalam tulang. Berdiri di sana, terengah-engah, dia makan dua dari sosis pemulihan Oscar, dengan seluruh bagian atas tubuhnya berlumuran darah setelah dia membakar Wolftaken terakhir.

Faktanya, ketiganya bisa dianggap berlumuran darah: tentu saja sebagian besar milik musuh. Pada titik ini, kelemahan Tang San sudah bisa dilihat saat dia jatuh ke tanah dengan terengah-engah. Di antara mereka bertiga, orang dengan kondisi terbaik adalah Dai Mubai, meskipun dia terlihat sama lelahnya dengan rekan-rekannya.

Dai Mubai tidak beristirahat dan pergi untuk memeriksa mayat serigala yang tersisa, memastikan bahwa mereka tidak akan disergap oleh mereka yang berpura-pura mati saat mereka pergi.

Namun, jelas tidak ada Wolftaken yang selamat: dengan serangan sekuat mereka, Wolftaken ini secara alami tidak memiliki kesempatan untuk bertahan. Terutama Cyan Wolftaken yang menyerang Tang San. Jika mereka diklasifikasikan menurut peringkat roh, seseorang harus memiliki setidaknya dua puluh ribu tahun budidaya, tingkat kelicikannya bukanlah sesuatu yang bisa ditandingi oleh binatang berumur sepuluh ribu tahun.

Setelah memeriksa, Dai Mubai Akhirnya kembali untuk duduk di sisi Tang San: selain yang dipastikan telah mati, dia memastikan untuk menginjak-injak semua tubuh lain untuk memastikan kematian mereka.

Ma Hongjun juga berjalan kembali ke sisi Tang San. Mereka bertiga duduk di sana dengan saling memunggungi, perlahan-lahan memakan Sosis Pemulihan Oscar untuk memulihkan kekuatan.

Dai Mubai tersenyum pahit: "Siapa yang tahu pertarungan ini akan sangat sulit."

Tang San menjawab: "Saya telah meremehkan mereka, saya tidak menyangka bahwa di antara Wolftaken hijau yang kuat seperti itu ada. Jika saya menebak dengan benar, itu pasti varian di antara Wolftaken, jauh lebih kuat daripada Wolftaken normal di semua atribut. "

Dai Mubai mengangguk, berbicara dengan nada ketakutan: "Syukurlah Anda bereaksi dengan cepat dan tidak mengizinkan mereka untuk mengungkapkan kekuatan penuh mereka, atau kami akan benar-benar dalam masalah. Little San, senjata tersembunyi yang kamu gunakan benar-benar membuatku tidak bisa berkata-kata, bisakah aku mempelajari hal-hal itu? "

Tang San mengangguk dengan pasti ke arah Dai Mubai, sambil tersenyum dia berkata: "Belajar bukanlah hal yang mustahil, tetapi Anda harus mulai belajar sebagai seorang anak. Jika Anda ingin memulainya sekarang, Anda harus melepaskan semangat Anda saat ini dan mulai lagi dari awal, dan setelah berlatih selama puluhan tahun itu akan berhasil. "

Dai Mubai berkata: "Haha, lupakan saja. Fatty, bagaimana perasaanmu sekarang? "

Ma Hongjun sudah tenang, dan dengan getir berkata: "Aku baik-baik saja. Sosis Pemulihan Little Ao pasti telah meningkat. Cedera saya sebagian besar sudah pulih, tetapi saya masih tidak bisa mengangkat lengan kiri saya. Mungkin akan butuh waktu sampai sembuh. "

Dai Mubai berkata: "Kalian istirahat saja di sini dulu, saya akan pergi melihat-lihat desa dan pada saat yang sama melihat apakah ada Wolftaken lain di sekitar."

Tang San mengangguk ke arah Dai Mubai. Meskipun dia saat ini dalam keadaan lemah, bersama dengan Ma Hongjun mereka seharusnya tidak kesulitan untuk tetap hidup. Lagipula, bahkan untuk seseorang yang mempraktikkan Skill Surga Misterius di dunia lain, dengan siapa lagi Sosis Pemulihan Oscar dapat dipulihkan? Setelah makan beberapa dari mereka, Tang San sudah merasakan kondisinya yang lemah semakin membaik. Mungkin dia tidak membutuhkan tiga hari sebelum dia pulih sepenuhnya.

Tidak lama kemudian, Dai Mubai kembali dengan wajah abu-abu.

"F ***, Wolftaken ini sangat tidak manusiawi, bahkan wanita dan anak-anak pun terbunuh."

"Apa?" Tang San dan Ma Hongjun menjawab sama-sama kaget.

Dai Mubai berkata: "Seharusnya serigala yang kita bunuh sebelumnya yang membunuh orang-orang itu. Siapa sangka karena kita… "

Saat dia mengatakan ini, mata macannya mengeluarkan cahaya yang menyakitkan: itu karena dia ingin bertarung langsung dengan mereka, bersama dengan tekanan yang dibawa oleh Tang San, serigala-serigala ini pertama kali menghabisi wanita dan anak-anak. Di hutan ini, selain mereka bertiga, tidak ada orang hidup yang tersisa.

Meskipun mereka telah memusnahkan Wolftaken, mereka tidak berhasil menyelamatkan penduduk desa. Ini meninggalkan perasaan yang berat di hatinya.

Tang San berdiri dan menepuk bahu Dai Mubai: "Bos, jangan terlalu memikirkannya, setidaknya kita sudah membalas kematian mereka."

Dai Mubai berdiri diam di sana, saat Tang San pergi ke samping Pemimpin Serigala Cyan, satu per satu mengambil senjata tersembunyi dari tubuhnya. Meskipun ada beberapa senjata tersembunyi sekali pakai, kebanyakan dari mereka dapat digunakan kembali. Karena mereka menuju ke Pulau Dewa Laut, senjata tersembunyi ini sangat berharga bagi Tang San, begitu digunakan, mereka akan hilang.

Tepat saat dia mengeluarkan Willow Knife dari mayatnya, dia tiba-tiba menyadari tempat yang ditusuk pisau itu mengeluarkan kilau cyan, dan tidak ada darah yang mengalir keluar dari area itu.

"Oh, apa ini?" Pisau Willow di tangan Tang San bergerak, memotong paha Cyan Wolftaken, memperlihatkan cahaya cyan yang cerah di dalamnya.

Cahaya cyan juga menarik perhatian Dai Mubai dan Ma Hongjun, saat mereka berdua datang. Mereka bertiga memandang satu sama lain untuk beberapa saat, dengan emosi campur aduk.

Benda hijau itu sebenarnya adalah Tulang Roh, Tulang Roh Kaki Kanan. Itu memancarkan cahaya cyan dan perasaan yang cukup kuat.

Dai Mubai berbicara ke arah Tang San: "Little San, menurutmu ini Tulang Rohnya sendiri atau menurutmu itu didapat dari berburu Binatang Roh?"