Soul Land 1 – Chapter 210 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 210 | Baca Novel Online

Chapter 210

Super Seratus Ribu Tahun, Ocean Overlord

(TL Oleh PiggyBottle dan Helper)

Tujuh sebagai satu. Suara Tang San hampir serak karena meneriakkan kata-kata ini. Kemampuan Tulang Roh Kaki Kanan Kaisar Perak Biru diaktifkan saat dia segera melesat ke depan.

Jika mereka tidak menghadapi Binatang Roh Seratus Ribu Tahun secara langsung sebelumnya, mereka tidak akan pernah bisa membayangkan itu kekuatan yang mengerikan. Mereka sebelumnya telah melihat lebih dari satu Roh Binatang Berusia Seratus Ribu Tahun – ada Da Ming, Er Ming, dan juga Xiao Wu, meskipun mereka belum pernah melihat kekuatan Binatang Roh Seratus Ribu Tahun Xiao Wu. Tidak peduli apa, Xiao Wu pada awalnya bukanlah Spirit Beast yang kuat. Namun, mereka telah melihat kekuatan Da Ming dan Er Ming dengan mata kepala mereka sendiri. Dua gelar, Kemampuan Spirit Fusion Douluo bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menyakiti mereka.

Jika dibandingkan dengan saat itu, paus iblis besar di bawah mereka memberi mereka rasa bahaya yang lebih besar. Haider memang mengatakan yang sebenarnya – kekuatan Binatang Roh Seratus Ribu Tahun ini, itu pasti lebih unggul dari Da Ming dan Er Ming – itu benar-benar penguasa lautan.

Dengan teriakan, tujuh helai Blue Silver Emperor keluar dari Tang San, dengan kuat membungkus tujuh temannya sebelum melemparkan mereka ke belakangnya.

Tujuh Iblis Shrek sudah bersama selama bertahun-tahun. Meskipun mereka masih sedikit bingung, setelah mendengar teriakan Tang San, tanggapan mereka masih secepat biasanya.

Sayap api membentang di belakang Ma Hongjun. Menyeimbangkan dirinya sendiri, dia membawa ketidaksadaran Bai Chenxiang ke dalam pelukannya. Pada saat ini, dia tidak memiliki satu pun pikiran penuh nafsu. Mengalahkan sayapnya sambil menarik Kaisar Perak Biru Tang San, ketujuh orang itu berhasil mempertahankan satu formasi file.

Secara bersamaan, Oscar membuat sepasang sosis terbang – satu untuk dirinya sendiri dan yang lainnya untuk Dai Mubai. Meniru bagaimana Ma Hongjun menarik Kaisar Perak Biru, dia memegang Ni Rongrong di satu tangan, yang pada gilirannya memeluk Xiao Wu dengan erat.

Sampai sekarang, ketujuh orang itu tidak dapat menjangkau orang di depan mereka, dan hanya bisa berjuang untuk mempertahankan garis lurus. Meskipun demikian, mereka dapat dengan jelas merasakan tekanan besar yang berasal dari gelombang pasang yang tampaknya menghancurkan gunung itu. Tekanan seperti itu sebenarnya sebanding dengan, atau bahkan melampaui yang ditunjukkan oleh, pedang douluo.

Hamparan biru yang luas seolah-olah telah membawa mereka ke alam lain, karena itu membelokkan ruang – itu adalah serangan yang sangat kuat. Mereka bisa dikatakan sebagai dayung rusak di laut, yang bisa terbalik kapan saja. Yang menempatkan mereka dalam bahaya yang lebih besar, adalah dari ketujuh orang itu, hanya Tang San yang bisa mewujudkan jiwanya. Meskipun Ocar bisa memanfaatkannya juga, dia hanya bisa menghasilkan sosis. Meski begitu, dia tidak punya kesempatan untuk menelan sosis cermin. Ketujuh orang itu pasti harus melepaskan semangat bertarung mereka sebelum dinding air memakan mereka.

Selama masa-masa seperti itu, yang paling penting, bahkan lebih dari koordinasi tim, adalah arahan pemimpin. Tang San, yang berada di garis depan, tiba-tiba memiliki kilatan di matanya. Mempertahankan tekanan terbesar, juga menyingkapkan potensi terbesarnya.

Enam cincin roh yang mengelilingi Tan San bahkan lebih jelas dalam situasi ini, karena mereka menyilaukan dengan pancaran yang menawan. Dengan delapan tombak laba-laba ditarik dan tangan kanannya terkepal, dia mengangkat lengan kanannya di depan dadanya dan cahaya di matanya berkilauan. Memberikan geraman pelan, lapisan cahaya keemasan terpancar dari lengan kanannya. Ini adalah Tubuh Emas Tak Terkalahkan Xiao Wu.

Hanya kali ini, Tubuh Emas Yang Tak Terkalahkan tidak hanya meliputi tubuhnya sendiri. Di bawah kendali mentalnya, kemampuan itu secara paksa dikeluarkan dari tubuhnya untuk menciptakan perisai emas yang mempesona dengan diameter dua meter.

Perubahan ini, meskipun kecil, tidak bisa dianggap remeh. Mata Tang San segera meredup, dan kekuatan mentalnya menurun. Hanya dengan ini dia bisa melindungi teman-temannya di belakangnya.

Suara yang mirip dengan percikan hujan di pohon beringin terdengar di hadapannya. Pertahanan absolut Tubuh Emas yang Tak Terkalahkan, dengan kekuatan kasar, menghentikan gerak gelombang biru itu. Meski begitu, kekuatan yang dihasilkan sangat kuat sehingga melemparkan delapan dari mereka lebih tinggi ke udara. Tidak seperti tiga detik tak terkalahkan yang asli, cahaya keemasan di lengan kanan Tang San langsung hancur saat terkena gelombang.

Bagaimanapun, perisai itu bukanlah Tubuh Emas Tak Terkalahkan yang asli. Tan San tidak bisa sepenuhnya memanipulasinya. Meski begitu, ia berhasil bertahan dari serangan fatal tersebut.

Memanfaatkan momen tersebut, Oscar dengan cepat menghasilkan banyak sosis terbang dan membagikannya kepada mereka yang tidak bisa terbang.

Dengan ini, Paus Iblis Laut Dalam menjadi sangat marah. Massa cahaya biru, berukuran diameter lebih dari lima meter, berkumpul di depan punuk berukuran bukit. Cahaya biru yang tak tertandingi hanya menyatu sesaat, sebelum tiba-tiba ditembakkan, melaju kencang menuju Tang San.

Tang San dapat dengan jelas merasakan bahwa cahaya biru ini adalah serangan bawah air yang telah menghancurkan Sea Demon. Dibandingkan dengan hujan ringan, ini bisa dikatakan sebagai pelanggaran sebenarnya dari Paus Iblis Laut Dalam.

Keanehan tiba-tiba menguasai kegelapan malam. Meskipun tubuh mereka berada di udara, mereka semua dapat dengan jelas merasakan seolah-olah berada di bawah air. Udara di sekitarnya mulai bergetar dengan aneh, dan perlawanan tak berwujud membuat mereka merasa seolah-olah tenggelam di laut dalam. Namun, laut yang terdiri dari udara ini, memiliki perlawanan yang jauh lebih besar yang mustahil untuk dilawan.

Domain. Hanya kemampuan domain yang bisa mengendalikan wilayah seluas itu di seluruh langit. Ini milik monster roh seratus ribu tahun, domain Paus Setan Laut Dalam. Sementara tujuh iblis kuil bisa terbang sekarang, mereka tidak bisa melarikan diri dengan cepat.

Tidak ada kemungkinan untuk menghindar, bahkan tidak ada kesempatan untuk bernafas, sebelum cahaya biru yang putus asa naik ke langit.

Tepat ketika Tan San hendak menggunakan Golden Invincible Body untuk bertahan lagi, dua siluet muncul di hadapannya.

Macan Putih Neraka.

Seperti burung layang-layang lembut yang melempar dirinya ke dada, Zhu Zhuqing menemukan jalannya ke pelukan Dai Mubai. Saat berikutnya, cahaya terang yang cemerlang menerangi cakrawala. Di bawah pancaran cahaya putih, Tang San merasakan tubuhnya menjadi ringan, dan tekanan dari domain berkurang secara drastis.

Seekor harimau putih besar dengan tubuh yang membentang lebih dari dua puluh meter, sayapnya melenturkan, menerima cahaya biru besar di kepala dengan tubuh raksasanya. Mata harimau raksasanya memiliki aura yang mendominasi, karena sepertinya berkomunikasi dengan Tang San. 'Kami adalah satu, bagaimana Anda bisa menderita sendirian?'

Enam pilar lampu segera menyelimuti punggung harimau raksasa itu. Ning Rongrong menggunakan Pagoda Berkaca Sembilan Tingkat tanpa pengekangan. Pada saat yang sama, peningkatan pertahanan ditambahkan pada semua orang.

Cahaya perak yang memikat melesat keluar dari mulut Macan Putih Neraka. Hell White Tiger Pierce saat ini adalah serangan terkuat yang bisa mereka gunakan. Kekuatannya bisa dibandingkan dengan Spirit Douluo yang dirilis sepenuhnya. Sebelumnya, bahkan cincin roh kedelapan Zhao Wuji hanya bisa menyamainya.

Namun di tengah lautan, Paus Iblis Laut Dalam yang berusia ratusan ribu tahun, berukuran dua ratus meter, meninggalkan kesan abadi pada kuil tujuh iblis. Menghadapi kekuatan absolut, segalanya berlalu dengan cepat.

Kemampuan fusi roh Serangan puncak Neraka Putih Harimau, yang ditambah dalam enam atribut oleh peningkatan maksimal Ning Rongrong, pada saat itu, meledak ke depan. Macan Putih Neraka menjadi sebanding dengan kekuatan gelar Douluo. Semangat apa pun yang dihadapi Douluo saat ini akan benar-benar dikalahkan, tanpa kecuali.

Tapi Paus Setan Laut Dalam bukanlah gelar Douluo, tepat sebelum pilar biru besar air biru menghantam Neraka Putih Macan, firasat tidak menyenangkan muncul di benak Tang San.

"Ini buruk, hati-hati semuanya." Saat dia berbicara, tubuhnya telah berkedip ke posisi terdepan, di depan kepala raksasa Macan Putih Neraka Jahat. Cahaya keemasan yang kuat meletus sekali lagi, saat Tang San menggunakan tubuhnya untuk memblokir bagian depan Dai Mubai dan Zhu Zhuqing.

Detik berikutnya, tujuh iblis yang mengecil itu merasa seolah-olah tubuh mereka tenggelam di dunia berwarna biru. Pengertian arah dan kendali mereka hilang. Lingkungan mereka sepertinya menjadi ilusi. Kekuatan yang luar biasa membuat mereka semua merasakan ketidakberdayaan yang dalam. Aura mengerikan menyebabkan hati mereka merasakan ketakutan yang intens untuk pertama kalinya.

Terlepas dari Tang San, atau Dai Mubai dan Zhu Zhuqing yang dalam bentuk Macan Putih Neraka, atau tujuh iblis kuil lainnya di belakang mereka, mereka semua diluncurkan ke udara seperti meriam, dan tersebar ke segala arah.

Itu adalah Dai Mubai dan Zhu Zhuqing yang berada dalam situasi terburuk. Macan Putih Neraka mereka hampir seketika hancur oleh pilar cahaya biru yang menakutkan. Darah segar menyembur dari mulut mereka saat mereka mundur. Jika bukan karena Tang San memblokir pusat sinar biru, keduanya mungkin telah dimusnahkan di bawah cahaya biru itu.

Namun, itu juga karena sebagian besar Macan Putih Neraka, ditambah dengan Tubuh Tak Terkalahkan Emas kedua Tang San, yang memungkinkan mereka untuk hampir tidak bertahan melawan serangan itu. Sisanya memiliki dampak yang sangat besar, tetapi bukan ledakan dari kemampuan hancur yang mengerikan.

Saat ini, yang dalam kondisi terbaiknya adalah Tang San, tulang roh Xiao Wu yang berusia ratusan ribu tahun yang memberikan kemampuan Tubuh Tak Terkalahkan Emasnya memang tidak normal. Bahkan dalam menghadapi serangan yang begitu mengerikan, hanya tubuhnya yang terlempar ke udara, namun dia tetap sadar.

Pada titik kritis ini, pengalaman bertempur dan instingnya selama bertahun-tahun memungkinkan Tang San untuk memahami dengan jelas situasi di sekitarnya. Menarik napas dalam-dalam yang tiba-tiba, dua tanaman merambat Kaisar Perak Biru terlempar keluar, melanggar batasnya hingga lebih dari seratus meter, melingkari Dai Mubai dan Zhu Zhuqing, keduanya sudah tidak sadarkan diri. Tiba-tiba, kedua mayat itu terlempar lagi, ke arah Oscar dan Ma Hongjun tak jauh dari situ. Dengan teriakan marah "Ambil mereka, pergi sekarang".

Setelah satu serangan tak tertandingi itu, riak di udara tampak melemah, dan batasan pada tubuh mereka memudar.

Dengan kata-kata itu, Tang San tanpa rasa takut terjun ke bawah, menuju kedalaman tempat Paus Setan Laut Dalam berada. Cahaya emas yang kuat terpancar dari matanya, cahaya keemasan ungu meletus. Targetnya – sisa mata kanan Paus Setan Laut Dalam.

Bukan karena Tang San tidak ingin melarikan diri. Mengingat kekuatan dan teknik serangan mendadak domain Deathgod, dia memiliki kesempatan yang pasti untuk membebaskan diri dari domain Paus Iblis Laut Dalam dan melarikan diri. Namun, dia yakin bahwa kecuali semuanya dihancurkan, Paus Setan Laut Dalam tidak akan pernah melepaskan mereka. Kelompok itu tidak bisa lagi memanfaatkan keterampilan sekuat Harimau Putih Jahat Neraka. Jadi, jika semua melarikan diri, mereka pasti akan musnah. Sebagai jiwa dari tujuh iblis, dan salah satu yang terkuat, dalam situasi seperti itu, dia tidak akan membiarkan dirinya memiliki pilihan kedua. Dia akan mengorbankan dirinya sendiri untuk teman-temannya untuk melarikan diri. Pada saat ini, dia sama sekali tidak mempertimbangkan kelangsungan hidupnya, tetapi dengan berani memberi kesempatan pada sisanya untuk melarikan diri. Ini adalah saudara, sahabat, dan cintanya. Ini juga alasan mengapa Tang San tidak menyimpan Xiao Wu di dalam Hundred Wishful Treasure Purse. Dia sendiri bisa mati, tetapi dia tidak tahan jika Xiao Wu pergi bersamanya, bahkan jika dia hanya memiliki tubuh fisik yang tersisa. Saat dia menyelam, kekuatan mentalnya digunakan sepenuhnya untuk menekan jiwa Xiao Wu di cincin roh keenam. Dia tidak akan pernah mengizinkannya kembali ke tubuhnya untuk membantunya.

Ledakan gemilang terjadi, ketika cahaya murid iblis ungu menemukan targetnya di mata kanan Paus Setan Laut Dalam, namun, yang dipukulnya hanyalah lapisan cahaya biru. Salah satu serangan Tang San yang paling terfokus dan kuat, hanya berhasil menyebabkan Paus Setan Laut Dalam mengedipkan matanya. Tentu saja, serangan inilah yang benar-benar membuat marah Paus Setan Laut Dalam. Di atas lubang hitam di sepanjang punggungnya, cahaya biru menyatu sekali lagi. Cahaya biru yang mengerikan muncul sekali lagi.

Di udara, Ma Hongjun menangkap Dai Mubai. Saat ini, kedua lengannya masing-masing berpegangan pada Dai Mubai dan Bai Chenxiang. "Ketiga—— saudara——", dia berteriak.

Little San. Oscar juga berteriak. Dua pria dewasa, tapi air mata segera membasahi wajah mereka. Namun, mereka tidak mengikutinya, karena Oscar telah menangkap Zhu Zhuqing. Ning Rongrong menggendong Xiao Wu. Ma Hongjun juga membawa dua. Mereka bisa saja menyia-nyiakan nyawa mereka, tapi bukan nyawa teman mereka.

"Pergilah." Dengan Dai Mubai pingsan dan Tang San absen, Oscar menjadi pemeran utama mereka. Dengan upaya terakhir dan maksimalnya dia meneriakkan perintah itu. Tang San memberi mereka satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup. Rasionalitas Oscar mengendalikan emosinya. Kehidupan lebih banyak teman memaksanya untuk membuat keputusan yang tepat, namun juga yang paling menyakitkan.

"Ketiga … saudara …" Diseret oleh Oscar dan dengan bantuan sosis terbangnya, Ning Rongrong bergerak, tetapi air mata mengalir tak terkendali.

Tang San saat ini sama sekali tidak takut, terlepas dari seberapa kuat musuhnya. Ketika seseorang mengesampingkan hidup dan mati, mereka tidak terpengaruh oleh emosi. Memulai teleportasi, dia melompati jarak terjauh dalam hidupnya. Dalam sekejap berteleportasi, dia menggunakan Tubuh Tak Terkalahkan Emas terakhir di tulang lengan kanannya. Ketika tubuhnya muncul berikutnya, dia sudah berada di punggung biru paus yang besar, tepatnya, di lubang gelap di atas tempat energi mengerikan berkumpul, tubuhnya basah oleh cahaya biru itu. Dengan Tubuh Emas Tak Terkalahkan, dia sebenarnya bisa berada di pusat kekuatan yang sangat merusak itu.

Apakah Tang San kehilangannya? Tidak, dia tidak gila. Untuk memperjuangkan kesempatan untuk kelangsungan hidup temannya, dia harus memblokir satu serangan Paus Setan Laut Dalam ini, jika tidak, sisanya tidak akan bisa melarikan diri. Karena itu, dia memilih jalan kematian yang diperlukan.

Delapan tombak laba-laba yang disinari cahaya Tubuh Emas Tak Terkalahkan, menembus dengan kejam di sekitar lubang hitam, panjangnya cukup. Tombak laba-laba merah cerah membawa tubuh Tang San tepat di atas pusat lubang hitam. Setiap tombak laba-laba mengeluarkan cahaya merah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Suntikkan racun tanpa pengekangan. Serap tanpa hambatan. "Ayo, bajingan. Bahkan jika itu berarti kematian, aku masih akan mengambil sedikit kekuatan hidupmu. "

Mata Tang San tidak lagi dingin atau membunuh, tetapi memiliki kegilaan yang tak terlukiskan. Memastikan kematiannya, dia mengabaikan toleransi tubuhnya. Memfokuskan keterampilan Misterius Surga pada delapan tombak laba-laba, penyerapannya mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tiga detik, Tang San tahu dia hanya memiliki rentang waktu penyerapan tiga detik yang sangat kecil. Berapa banyak yang bisa dia serap akan menentukan apakah teman-temannya dapat melarikan diri, apakah Xiao Wu-nya dapat melarikan diri.

Kekuatan Paus Iblis Laut Dalam sangat besar, tetapi ia memiliki cacat yang tidak bisa diperbaiki, yaitu tubuhnya yang besar. Jika Tang San menggunakan teknik yang sama pada monster roh berusia seratus ribu tahun seperti Da Ming dan Er Ming, yang kekuatannya lebih rendah daripada Paus Iblis Laut Dalam, bahkan jika dia menggunakan Tubuh Tak Terkalahkan Emas, dia masih akan mengangkat bahu. mati. Meskipun Tubuh Emas yang Tak Terkalahkan tidak dapat dirugikan oleh serangan fisik, itu masih mengalami kekuatan fisik. Sama seperti bagaimana serangan Paus Iblis Laut Dalam sebelumnya bisa melemparkannya ke udara, itu karena volume besar air yang dibawa oleh serangan itu, dan bukan karena gelombang energi.

Namun, apa yang berkumpul di belakang Paus Iblis Laut Dalam hanyalah cahaya biru bersinar sekarang. Air di dalam tubuhnya habis oleh dua serangan sebelumnya. Jadi, meskipun energi yang terkandung di dalam cahaya biru itu menakutkan, itu tidak bisa membuat Tang San pergi.

Delapan tombak laba-laba tidak hanya tertanam dalam di daging Paus Setan Laut Dalam, duri pada setiap tombak juga sepenuhnya diperpanjang, memperbaiki Tang San secara menyeluruh di atas lubang hitam.

Kemampuan penyerapan dari delapan tombak laba-laba itu menakutkan, dan dikombinasikan dengan dorongan terakhir dari Tang San dengan sekuat tenaga, kemampuan itu dimaksimalkan secara maksimal.

Jika seseorang harus mengamati dengan cermat, orang dapat dengan jelas melihat bahwa di mana delapan tombak laba-laba tertanam di punggung Paus Setan Laut Dalam, dagingnya mulai bergetar hebat. Gelombang besar cahaya merah menelusuri delapan tombak laba-laba ke tubuh Tang San, menstimulasi pembuluh darah dan meridiannya.

Tubuh Tang San memang tangguh, telah diubah oleh tulang roh seratus ribu tahun, dan ditempa oleh dua tumbuhan surgawi. Semua ini memberinya fisik yang tak terbayangkan kuat, nadinya lebih tangguh daripada Kaisar Perak Biru – tubuhnya lebih tangguh daripada besi.

Di bawah penyerapan tanpa henti, tubuh Tang San benar-benar menjadi menggembung, agak mirip dengan ikan buntal douluo yang dia temui sebelumnya, kecuali kulitnya benar-benar merah darah.

Paus Setan Laut Dalam benar-benar marah. Sudah berapa tahun? Setidaknya sepuluh ribu tahun telah berlalu sejak ada yang berani menantang otoritasnya seperti ini, menimbulkan cedera seperti itu. Rasa sakit hebat yang berasal dari racun saraf, bersama dengan penyerapan kekuatan hidup yang gila, membangkitkan rasa takut yang tidak dapat dijelaskan dalam dirinya. Dia bisa dengan jelas merasakan aura gila yang datang dari punggungnya.

Meskipun dibandingkan dengan dia, kekuatan manusia itu terlalu kecil, tapi kegilaan yang dia tunjukkan, bahkan membuat kekuatan super seperti Paus Iblis Laut Dalam bergidik.

Ketika seseorang berada dalam ketakutan, selama dia tidak menghindarinya, dia biasanya akan bisa melepaskan kekuatan terbesarnya. Termasuk Paus Setan Laut Dalam. Di atas laut, semua cahaya tampak membeku dalam sekejap. Gerakan laut sepertinya berhenti. Dengan Paus Setan Laut Dalam sebagai pusat gempa, cincin cahaya biru yang tampak padat dengan cepat terpancar.

Satu detik, hanya satu detik, dan setengah bola telah meluas hingga mencakup wilayah dengan diameter sepuluh mil. Sebuah ledakan yang membuat gemuruh laut terdengar.

Dengan ledakan yang memekakkan telinga ini, membuat Kota Laut Luas ratusan mil jauhnya menjadi panik. Dengan ledakan yang memekakkan telinga ini, dua pulau yang tidak jauh dari situ mengalami gempa, bahkan menyebabkan retakan kecil di daratan itu sendiri.

Dalam sepuluh mil persegi, laut mendidih. Air laut menyembur ratusan meter ke udara. Kristal biru yang menyatu dari cahaya meledak dalam sekejap. Jika pasukan hadir, hanya satu pukulan ini akan menyebabkan puluhan ribu korban jiwa. Jika ada gunung, gunung itu akan runtuh sementara bumi terbelah. Tapi itu adalah laut, sehingga gelombang pasang melonjak ke langit.

Oscar, Ma Hongjun, dan yang lainnya merasakan kekuatan tiba-tiba muncul dari bawah, meskipun mereka sudah terbang sangat jauh. Di bawah kekuatan, tubuh mereka diluncurkan seperti bola meriam. Dalam sekejap mata, mereka menghilang sebagai titik-titik di langit.

Mereka masih beruntung, bagaimanapun, serangan dahsyat ini tidak ditujukan pada mereka.

Tiga detik, dalam perhitungan Tang San, ini seharusnya menjadi tiga detik terakhir dalam hidupnya, kekuatan hidup yang sangat besar memasuki tubuhnya sendiri, memungkinkannya untuk dengan jelas merasakan meridiannya meluas hingga batasnya. Ini hanya membuatnya bertanya-tanya, jika kedua rohnya memiliki cincin roh yang diserap, apakah akan terasa sama seperti ini?

Adegan demi adegan melintas di benak Tang San; setelah datang ke dunia ini selama dua puluh tahun, dalam dua puluh tahun ini, jika ada penyesalan, itu harus tidak dapat menghidupkan kembali Xiao wu, tidak dapat melihat orang tuanya bersatu kembali, dan tidak dapat melihat penghancuran Spirit Hall.

Tulang roh Kaisar Perak Biru di kaki kanannya melepaskan cahaya biru yang bersinar, menyebar ke setiap sudut keberadaannya, membuat garis meridian yang sudah kuat semakin tangguh. Sehingga menjadi cukup kuat untuk menahan aliran penyerapan yang sangat besar itu tanpa meledak.

Tapi, ini sudah tidak penting. Dia tentu saja bisa merasakan gelombang kejut dari luar, tapi gelombang laut secara alami tidak bisa memengaruhinya di lubang hitam paus itu. Tetapi pada saat ribuan ton air yang terkondensasi di udara jatuh ke tubuhnya, cahaya keemasannya sudah memudar.

Saat ini, tubuh Tang San sudah terlihat seperti bola. Tetapi meski begitu, dia masih terus menyerap, dia tahu bahwa bagaimanapun, semakin dia menyerap, semakin banyak kerusakan yang dia lakukan pada Paus Setan Laut Dalam, dan semakin aman teman-temannya.

Tubuh emas yang tak terkalahkan tidak ada lagi, dan pada saat berikutnya, tanpa ketegangan, tubuh Tang San diselimuti oleh cahaya keemasan di punggung Paus Setan Laut Dalam. Hal pertama yang terluka adalah Eight Spider Lance.

Tombak Delapan Laba-laba merah darah yang terus-menerus menyerap perlahan berubah menjadi lebih ganas, tetapi pada saat yang sama, di bawah kekuatan cahaya biru, mulai patah. Tubuh seperti bola Tang San juga dikirim ke udara, karena menghadapi dampak ribuan ton air laut.

Di bawah kendali Paus Setan Laut Dalam, air lautnya mirip dengan palu besar yang diayunkan ke bawah. Daripada mencabik-cabik tubuh Tang San, ia memilih untuk menggunakan metode ini sebagai gantinya, untuk membiarkan manusia yang tidak penting ini mengalami kematian yang lebih menyakitkan dengan dihancurkan.

Tubuhnya ada di udara.

Tang San sudah menyerah, dia tahu dia tidak mungkin melawan Paus Setan Laut Dalam setelah membuatnya marah seperti ini. Namun, Xiao Wu di tubuhnya tidak menyerah. Roh keenamnya bersinar cemerlang, melepaskan cahaya merah menyilaukan yang menutupi tubuh Tang San, membuat tubuhnya tampak halus. Inilah tepatnya keterampilan ketiadaan.

Di bawah pengaruh skill ketiadaan, semua serangan fisik menjadi tidak efektif, dan semua serangan energi dibelah dua.

Aliran air raksasa yang turun ke arahnya adalah serangan fisik, meskipun itu juga membawa kekuatan berbasis energi. Pada saat yang sama dengan kemampuan ketiadaan diaktifkan, tubuh Tang San ditelan oleh air yang menerjang.

Meskipun kemampuan ketiadaan membuatnya kebal terhadap serangan fisik, seketika air mengalir di atasnya, dia sudah pingsan karena dampaknya. Pada saat sebelum dia pingsan, yang tersisa di pikirannya hanyalah gambaran gadis dengan gaun putih berkibar dan rambutnya seperti rambut hitam……

Di mata Paus Setan Laut Dalam, keberadaan Tang San tidak lebih dari seekor semut – tetapi fakta bahwa semut di matanya ini berhasil melukainya dan entah bagaimana berhasil menguras sebagian besar energinya sendiri, membuatnya sedalam ini. organisme laut yang telah hidup bertahun-tahun benar-benar marah.

Melihat tubuh Tang San ditelan oleh lautan, cahaya merah di mata Paus Iblis Laut Dalam secara bertahap memudar. Mengayunkan tubuhnya sedikit, dia berjemur di air yang jatuh dari langit. Air yang berakibat fatal bagi Tang San ini, tidak berarti apa-apa bagi paus.

Tubuhnya sekali lagi mulai bergerak. Mata tunggalnya melihat ke arah kelompok itu terbang masuk. Setelah melukai harga dirinya, mereka juga bisa melupakan tentang hidup. Jarak sekecil itu bisa dengan mudah dijangkau olehnya dalam sekejap. Di lautan ini, makhluk roh lain mungkin berpikir dua kali sebelum memasuki wilayah lain, tetapi kapan ia peduli? Di sini, dia adalah tuan sejati. Bisa dibilang, tempat yang dipilih Haider ini adalah tempat paling berbahaya di seluruh lautan

Namun, ketika Paus Setan Laut Dalam bersiap untuk berbalik untuk memburu Shrek Seven Devils yang terbang menjauh, tubuhnya tiba-tiba berhenti, dan dia sekali lagi melihat ke arah langit dengan mata satu-satunya, tubuhnya berkedut sedikit khawatir, menyebabkan udara berfluktuasi sekali lagi saat melepaskan Domain Lautnya sekali lagi.

Tepat di atas kepalanya, di udara. Tang San yang seharusnya menyatu dengan laut entah bagaimana masih ada, dengan bentuk segitiga tertentu yang menyelimuti dirinya.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, segitiga biru ini sangat menarik. Setelah melihat segitiga ini muncul, bahkan diberi kekuatan Paus Setan Laut Dalam, ia terdiam. Dari mata satu-satunya kebencian yang tak tertandingi terpancar. Namun bahkan dalam kebencian, jejak ketakutan juga bisa dilihat.

Cahaya biru tiba-tiba menjadi lebih kuat, saat seberkas cahaya biru melesat keluar dari ujung segitiga. Sinar biru ini tiba-tiba mengembang di udara, dan dalam waktu yang dibutuhkan untuk mengedipkan mata, itu telah menjadi gambar virtual setinggi lebih dari seratus meter.

Gambar itu sangat buram, Anda hampir tidak bisa melihat bentuk manusia. Melihat melalui sosok itu, langit gelap yang asli tiba-tiba menjadi sangat jelas, setiap bintang terlihat bersinar terang.

Makhluk jahat. Sebuah suara tua dan kuat bergema dari langit, meskipun asal suara itu tidak dapat ditemukan, melainkan seolah-olah itu menekan dari langit itu sendiri. Ocean Domain telah lenyap saat gambar raksasa muncul, menjadi untaian cahaya biru yang diserap oleh gambar, membuatnya terlihat lebih realistis.

"Wuuuu-" The Deep Sea Demonic Whale mengeluarkan suara pelan. Melihat sosok itu, itu tidak bisa membantu tetapi perlahan-lahan mundur, karena gelombang dan angin kencang yang sebelumnya diaduk begitu saja menjadi tenang. Faktanya, itu menjadi setenang cermin, bahkan tanpa jejak riak.

"Apakah Anda lupa pelajaran yang saya ajarkan dua puluh ribu tahun yang lalu? Jangan bilang kamu juga ingin kehilangan mata yang lain? " Suara kuno sekali lagi terdengar. Meskipun udara tampak tenang, Paus Iblis Laut Dalam merasakan tekanan yang tak tertandingi. Tekanan ini tidak berasal dari langit, melainkan terasa seperti datang dari seluruh samudra, lautan yang semula dapat dikendalikan dengan mudah tiba-tiba tampak seperti penjara yang menakutkan, memegang erat tubuhnya.

"Wuuuu-" Paus Setan Laut Dalam sekali lagi mengeluarkan raungan marah. Pada tubuhnya yang besar, cahaya biru berkilau tiba-tiba sepertinya memiliki beberapa tanda yang mirip dengan sisik mulai muncul, sementara tubuh Paus Setan Laut Dalam juga mulai berubah.

"Apa? Apakah Anda percaya bahwa menyelesaikan transformasi naga dan menembus batas seratus ribu tahun berarti Anda dapat melanggar kedaulatan saya? " Ilusi biru raksasa sedikit bergerak, dan seiring dengan gerakannya, seluruh area lautan ini tampak bergetar.

Sensasi raksasa memutar dan meremas membanjiri paus Deep Sea Demonic yang mengeluarkan teriakan kesakitan, kebencian di matanya yang satu dengan cepat memudar, hanya menyisakan ketakutan.

"Melihat betapa sulitnya bagi Anda untuk berkultivasi selama bertahun-tahun, saya akan sekali lagi mengampuni hidup Anda. Scram. " Suara serak itu berbicara dengan otoritas yang tidak perlu dipertanyakan lagi, saat samudra yang membeku di tempatnya, kembali mendapatkan vitalitasnya.

Paus Setan Laut Dalam dengan sangat cepat tenggelam kembali ke kedalaman lautan, melepaskan gelembung kelegaan dari mulutnya. Lautan juga, akhirnya benar-benar kembali tenang, hanya menyisakan ilusi yang berdiri di sana di udara dengan Tang San masih pingsan di dalam segitiga biru.

"Sudah dua puluh ribu tahun, saya harap Anda tidak akan mengecewakan saya kali ini. Setelah tidak melihatnya selama dua puluh ribu tahun, untuk berpikir bocah itu benar-benar berhasil menyelesaikan transformasi naganya. Sayang sekali kekuatanku sendiri…… "

Suara ratapan terdengar di udara seolah berbicara pada dirinya sendiri.

Gambar itu kemudian menyatu kembali ke ujung piramida, menarik dirinya sendiri saat terbang ke depan, jauh di sepanjang lautan.

……

Setelah waktu yang tidak diketahui, Tang San akhirnya terbangun dari tidurnya. Tersentak bangun dari rasa sakit tubuhnya, jelas bisa merasakan setiap meridiannya berdenyut dengan rasa sakit yang mirip dengan pisau yang ditusuk ke dalamnya. Rasa sakit yang tampaknya datang dari kedalaman jiwanya membuatnya tidak bisa menahan tangis kesakitan. Perlahan-lahan dia mendapatkan kembali kesadarannya dari rasa sakit.

Huah——, suara air yang bergelombang menstimulasi pendengarannya, dan segera setelah dia merasakan air dingin menyapu dirinya, dan napasnya terputus saat air mengalir ke mulutnya saat dia menangis kesakitan. Rasa asin yang mencekiknya tiba-tiba membantunya mendapatkan kembali kejernihannya.

Duduk, batuk keras, mengeluarkan cairan di tenggorokannya, namun, rasa payau tetap ada di lidahnya meninggalkan dia dengan ketidaknyamanan yang aneh.

Gerakan darinya ini, menyebabkan rasa sakit yang lebih parah yang menghancurkan setiap saraf di tubuhnya. Dengan jeritan kesakitan dia batuk seteguk darah. Di sini, dia memperhatikan bahwa darah yang dia keluarkan sebenarnya berwarna ungu.

Bernapas dengan hati-hati, sambil menahan rasa sakit, baru sekarang dia memeriksa sekelilingnya.

Dia menemukan, pada saat itu, bahwa dia sedang berbaring di pantai di suatu tempat, cairan yang masuk ke mulutnya hanyalah air laut, tidak heran jika sangat asin.

Aku masih hidup? Adalah pikiran pertama Tang San, pikirannya dengan cepat mendapatkan kembali kejelasan. Bagaimana saya masih hidup?

Tang San memandang rendah tubuhnya, tidak hanya dia hidup, tetapi bahkan semua yang ada di tubuhnya masih ada. Hanya rasa sakit yang tak tertahankan yang masih ada di tubuhnya.

Segera setelah itu, langkah selanjutnya adalah merasakan rohnya sendiri, tentu saja, tujuannya bukan untuk melihat apakah kekuatan rohnya ada, melainkan untuk memeriksa cincin roh yang terkait erat dengan salah satu tulang rohnya. Lagipula, di dalamnya adalah tempat roh Xiao Wu seharusnya berada.