Soul Land 1 – Chapter 211 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 211 | Baca Novel Online

Chapter 211

Sedikit Lolos dari Kematian, Berkah Terselubung

(TL Oleh PiggyBottle dan Helper 生 豆)

Dengan sangat cepat, Tang San menjadi tenang, sementara sedikit senyum terlihat di wajahnya. Bahkan tindakan seperti itu bisa memberinya rasa sakit yang luar biasa, tapi bagaimana dia bisa menahannya. Karena, dia sudah memastikan bahwa dia sebenarnya masih hidup, dan yang lebih penting roh Xiao Wu masih baik-baik saja, tidur di cincin roh dan tulang rohnya. Namun, kekuatan roh di tubuhnya … …

Itu adalah sesuatu yang menurut Tang San konyol, dia baru sekarang menyadari bahwa rasa sakit fisik yang hebat yang dia alami, sebenarnya semua dibawa kepadanya oleh kekuatan rohnya. Terlebih lagi, itu bukan karena kehilangan Kekuatan Roh secara tiba-tiba, melainkan karena terlalu banyak Kekuatan Roh di dalam dirinya. Sedemikian rupa sehingga setiap meridiannya begitu terisi sehingga tidak dapat mengalir memberinya perasaan yang sama karena semua pembuluh darahnya tersumbat. Perasaan sakit ini disebabkan oleh pembengkakan meridiannya. Dia sudah bisa dianggap beruntung bahwa dalam kondisi ini, tubuhnya tidak pecah, ini benar-benar dapat dianggap sebagai bagian keberuntungan dari kemalangannya.

Di sekelilingnya hanya suara gemericik air yang terus menerus menghantam pantai dan pada saat yang sama membasuh tubuhnya. Tang San pasti tahu bahwa berkultivasi dalam keadaan ini pasti tidak aman. Tapi saat ini, dia tidak punya cara untuk mengubah kondisinya, hanya gerakan-gerakan sederhana yang tadi menyebabkan dia hampir pingsan, apalagi jika dia ingin berjalan. Jika itu hanya rasa sakit, maka mungkin dia masih bisa menahannya, namun jika meridian di dalam dirinya meledak karena gerakannya sendiri, maka itu akan menjadi masalah besar baginya.

Ketika insiden sebelum dia pingsan mulai muncul kembali, Tang San secara bertahap mengingat apa yang terjadi menyebabkan meridian membengkak begitu banyak di dalam dirinya, itu pasti karena dia secara berlebihan mencoba menyerap energi di dalam Paus Setan Laut Dalam. Kekuatan benda itu sangat besar, namun pertahanannya biasa saja. Itu ditusuk dan dikeringkan oleh Delapan Tombak Laba-laba miliknya.

Pada kenyataannya, dia tidak tahu untuk mengetahui bahwa itu bukan karena pertahanan paus rata-rata, melainkan dia menempatkan bahwa dia memilih untuk menyerang adalah di mana Paus Setan Laut Dalam terluka. Dalam situasi normal, jika organisme lain mencoba menyerang Paus Setan Laut Dalam, bahkan sebelum mereka mencapainya, mereka sudah akan direduksi menjadi bubuk di bawah serangan ganasnya. Tang San berhasil mencapai Paus Setan Laut Dalam hanya karena dia memiliki kemampuan untuk berteleportasi dan Tubuh Emasnya yang Tak Terkalahkan.

Setelah evolusi kedua Eight Spider Lance, ketajamannya telah meningkat berkali-kali, dan kekuatan tembusnya berkali-kali lipat lebih kuat dari apa yang diyakini Tang San, selain dia kebetulan menembus ke titik terlemah Paus Setan Laut Dalam, itu hampir tidak memungkinkan dia untuk bisa menembus kulitnya dan menyerapnya.

Bagaimana sebenarnya saya bisa bertahan? Kemarahan Paus Setan Laut Dalam adalah sesuatu yang dapat diingat dengan jelas oleh Tang San, dia benar-benar tidak percaya bahwa orang besar itu akan melepaskannya tanpa alasan. Terlebih lagi, ketika semburan air menimpanya, dia sudah yakin bahwa dia akan mati.

Lupakan, bagaimanapun, itu cukup hanya hidup. Perasaan bertahan hidup benar-benar menyegarkan. Meski tubuhnya tidak dalam kondisi yang baik, itu masih lebih baik daripada mati.

Tang San adalah orang yang cerdas, dia tidak akan terus-menerus mengajukan pertanyaan yang tidak ada jawabannya. Setelah menarik napas dalam-dalam, dia mulai berkultivasi. Nafas ini segera menghancurkan tubuhnya dengan rasa sakit seperti banjir yang tiba-tiba, menyebabkan dia hampir segera menyerah. Tapi dia mengertakkan gigi dan melanjutkan. Energi mentalnya cukup hampa, tetapi masih hampir tidak cukup untuk dia gunakan. Sebelum berkultivasi, dia dengan cermat memeriksa tubuhnya sendiri.

Dia menemukan, ketika dia menyerap kekuatan dari Deep Sea Demonic Whale, dia telah melakukannya secara berlebihan yang mengakibatkan tubuhnya menjadi bengkak. Dan pada saat ini, meskipun tubuhnya telah kembali normal, energi yang telah dia telan tidak terkendali, dikompresi secara paksa oleh tubuhnya sendiri tanpa sedikit pun yang bocor.

Tidak heran itu sangat menyakitkan, pikir Tang San sambil tersenyum pahit di dalam. Pada saat itu dia hanya bermaksud untuk menyakiti Paus Setan Laut Dalam sebanyak yang dia bisa. Siapa sangka dia akan berakhir seperti ini. Jika dia tahu dia akan bertahan hidup maka dia seharusnya menyerap lebih sedikit saat itu.

Menyerap energi tidak berarti bisa digunakan secara langsung olehnya. Itu tidak mungkin. Di masa lalu, Tang San juga membunuh dengan Delapan Tombak Laba-laba, dia juga merasakan penyerapan darinya sebelumnya.

Energi yang diserap dari orang-orang juga bervariasi, orang yang berbeda atau makhluk roh semuanya memberinya energi yang diserap berbeda. Jika dibandingkan dengan Kekuatan Spiritual di dalam dirinya, energi yang diserap ini terasa kasar dan tidak murni. Biasanya, Tang San akan menggunakan Skill Surga Misteriusnya untuk memurnikan energi ini, melepaskan kotoran secara langsung pada serangan berikutnya, hanya menyisakan sedikit energi yang dimurnikan untuk memperkuat tubuh dan Kekuatan Jiwa. Meski begitu, dorongannya sangat kecil.

Apa yang bisa dengan mudah diselesaikan sebelumnya, bagaimanapun, tidak berlaku untuk Tang San saat ini. Ini karena yang biasanya diserap di masa lalu adalah energi yang diubah dari vitalitas musuhnya. Dibandingkan dengan energi di tubuh Tang San, itu dapat diabaikan. Tapi sekarang, energi yang diserap Tang San berasal dari Paus Iblis Laut Dalam, monster roh ratusan ribu tahun yang menakutkan dengan semua vitalitas dan kekuatannya. Pada tingkat itu, tidak ada satu titik pun di tubuhnya yang tidak memiliki kekuatan roh yang besar.

Dengan demikian, itu menghasilkan skenario di mana energi yang diserap Tang San di tubuhnya lebih besar daripada kekuatan rohnya sendiri, menekan keterampilan Surga Misteriusnya sehingga tidak bisa dimulai sama sekali. Jika tidak, keterampilan Misterius Surga akan mengasimilasi energi ini. Setelah kompresi, energi yang diserap menjadi tampak padat, tersumbat di meridian Tang San. Beruntung darah masih hampir tidak bisa mengalir, atau Tang San tidak akan pernah sadar.

Menyadari kesulitan tubuhnya, Tang San tidak bisa membantu tetapi tercengang. Apa yang sebenarnya bisa dia lakukan? Keterampilan Misterius Surga yang ditekan tidak bisa beredar sama sekali, melupakan kultivasi, dia bahkan tidak bisa mengeluarkan energi dari tubuhnya. Saat ini, tubuhnya seperti balon yang mengembang. Jika perforasi muncul, tidak hanya energinya akan habis, tetapi juga darah dan kekuatan hidupnya.

Duduk diam di air laut, Tang San secara bertahap memulihkan kekuatan mentalnya. Saat dia sedang merenung, lengan kanannya mengeluarkan perasaan hangat, dan aliran telepati muncul di benaknya.

Jiwa Xiao Wu tetap berada dalam cincin roh dan tulang roh seratus ribu tahun, dan tidak dapat berkomunikasi langsung dengan Tang San. Hanya ketika menyatu dengan tubuh fisiknya, dia dapat berbicara secara normal sementara dengan tang San. Tetap saja, dia saat ini adalah bagian dari tubuh Tang san, sehingga dapat dengan jelas merasakan kondisi tubuhnya. Meskipun itu bukan interaksi yang sebenarnya, dia masih bisa mengirimkan pemikiran yang samar-samar.

Dengan Tang San terbangun, jiwa Xiao Wu yang tertidur di dalam cincin roh dan tulang roh Tang San juga sadar kembali. Setelah merasakan situasi tubuh Tang San, dia juga sangat terkejut, namun lebih dari itu adalah kegembiraan. Bagaimanapun, Tang San masih hidup, dan jiwanya masih ada. Ini membuat keinginan Xiao Wu aktif, dan melalui tulang roh yang dimilikinya, dia menyampaikan pikirannya kepada Tang San.

Merasakan kemauan yang muncul dari lengan kanannya, hati Tang San melonjak. Mengingat kecerdasannya, dia segera memahami niat Xiao Wu.

"Itu tidak akan berhasil," jawab Tang San segera. "Terlalu berisiko untuk mengarahkan energi roh yang kasar dan padat ini ke dalam tulang roh Anda. Setiap kecelakaan dan itu akan mempengaruhi dan jiwa Anda. "

Niat Xiao Wu sederhana. Karena tubuh Tang San tidak dapat mengeluarkan energinya, satu-satunya alternatif adalah menyimpannya di lokasi yang sesuai, menyisakan sedikit energi di tubuhnya. Dengan demikian, dia dapat menggunakan kekuatan rohnya sendiri untuk secara bertahap memurnikan energi roh yang tidak murni ini, dan menyelesaikan krisisnya.

"Kamu bilang aku bodoh?" Tang San merasakan pesan kedua Xiao Wu. Dia segera menyadari, bagaimanapun, dan kilatan harapan muncul di matanya. "Baik! Saya tidak dapat mengarahkan energi ke tulang roh Anda, tetapi saya memiliki tulang roh lainnya! "

Ada empat buah tulang roh di tubuh Tang San: tengkorak kebijaksanaan, tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru ratusan ribu tahun, tulang kaki kanan Xiao Wu seratus ribu tahun, dan delapan tombak laba-laba di punggungnya.

Dengan analisis sederhana, Tang San tahu di mana harus menyimpan sementara energi tidak murni itu. Tulang roh Xiao Wu keluar, tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru menyimpan sepotong kekuatan roh ibunya, dia secara alami tidak akan mengambil risiko. Adapun tengkorak kebijaksanaan, itu terletak di kepalanya, jika energinya bocor dan menembus otak, dia mungkin tidak akan mati, tetapi pasti akan menjadi idiot. Setelah perbandingan sederhana, satu-satunya tempat untuk memenuhi misi ini adalah delapan tombak laba-laba di punggungnya.

Mengembalikan kekuatan mentalnya ke punggungnya, Tang San menemukan bahwa delapan tombak laba-laba yang rusak parah, telah beregenerasi. Ini bukan hanya kemampuan Kaisar Perak Biru, tetapi juga ciri dari delapan tombak laba-laba itu sendiri. Tulang roh, selama tidak hancur total, saat rusak akan beregenerasi. Tentu saja, pemulihannya bergantung pada pasokan energi roh dari guru roh.

Delapan tombak laba-laba pasti membutuhkan banyak energi untuk beregenerasi. Biasanya, itu akan menghasilkan periode kelemahan bagi Tang San, tetapi tidak sekarang sama sekali. Jumlah energi dalam dirinya mengkhawatirkan. Delapan tombak laba-laba telah menyelesaikan pemulihannya, tetapi jumlah energi di Tang San masih luar biasa.

Tang San selalu cermat dalam tugasnya. Setelah menemukan metodenya, dia tidak segera mulai berkultivasi, tetapi dengan hati-hati menyalurkan energi mentalnya untuk mengaktifkan Kafan Laut Luas di antara alisnya, melepaskan Penghalang Laut Luasnya.

Cahaya biru menyelimuti dirinya, melihat dari luar, tubuh Tang San tiba-tiba menghilang dari pantai, bahkan air laut pun tidak bisa menyentuhnya. Namun, setelah menggunakan Kain Kafan Laut Luas, Tang San menjadi sadar akan adanya masalah. Kain Kafan Laut Luas yang dulunya berkilau telah menjadi sangat kusam. Meskipun masih bisa mempertahankan efek dari Vast Sea Barrier, dia tidak bisa merasakan energi misterius yang membuat jiwanya bergidik.

Apakah Kain Kafan Laut Luas melemah? Atau lebih tepatnya, energi di dalamnya telah jatuh. Ini berarti …

Tang San memikirkan kemungkinan, melihat lapisan cahaya biru samar itu. Jantungnya melonjak. Mungkinkah Kain Kafan Laut Luas telah menyelamatkan hidupnya? Sesaat kemudian, dia menepis kemungkinan itu. Meskipun Kain Kafan Laut Luas bagus, bagaimana itu bisa dibandingkan dengan Paus Setan Laut Dalam. Selain itu, tanpa kendalinya, bagaimana Kain Kafan Kosmik Laut Luas dapat memanfaatkan kekuatannya?

Tidak memikirkan masalah ini lebih jauh, Tang San memulai kultivasinya.

Pertama-tama, Tang San dengan hati-hati melepaskan delapan tombak laba-laba miliknya. Itu adalah proses yang sangat menyakitkan. Bahkan gerakan kecil pun akan menghasilkan rasa sakit yang hebat, belum lagi dia melepaskan tulang rohnya. Saat delapan tombak laba-laba menjulur dari punggungnya, Tang San hampir pingsan. Tidak tahan dengan rasa sakit yang menyiksa, dia mengertakkan gigi, menahan dengan keinginan yang kuat.

Keringat bercucuran seperti hujan, dan kemejanya yang benar-benar compang-camping menjadi basah kuyup. Rasa sakit yang luar biasa mirip dengan dia yang sedang dipanggang di atas api. Kekuatan roh yang membengkak di tubuhnya terganggu akibat gerakannya, dan meridiannya mengalami rasa sakit dari kekuatan roh yang mengancam untuk meledak.

Hanya melepaskan delapan tombak laba-laba membutuhkan waktu satu jam, saat itu pakaian yang robek di Tang San benar-benar basah, bukan oleh air laut, tetapi keringatnya.

Sambil mengertakkan giginya, mata Tang San bersinar dengan kuat. Dia sadar bahwa semakin lama dia berada dalam situasi ini, semakin tidak menguntungkan bagi tubuhnya. Dia harus menyelesaikan ini secepat ini.

Delapan tombak laba-laba menjulur sepenuhnya dan horizontal di belakang punggungnya. Tang San mulai mencoba, sedikit demi sedikit, mengirimkan kekuatan roh yang tidak murni ke delapan tombak laba-laba di punggungnya.

Dibandingkan dengan proses sebelumnya, ini bahkan lebih menyakitkan. Itu mirip dengan ada sepotong logam di dalam meridian. Saat ini, dia mencoba memindahkan potongan logam itu. Sensasi adanya pecahan logam yang menggerogoti meridian seseorang tidak perlu penjelasan lebih lanjut.

Waktu berlalu detik demi detik. Kesadaran Tang San sudah menjadi kabur. Rasa sakit yang menyiksa juga membuat seluruh tubuhnya mati rasa, terlebih lagi tubuhnya sangat lelah sejak awal. Dia tidak tahan dengan ini lebih lama lagi.

Apa yang dia alami, bahkan seorang douluo bergelar tidak akan tahan. Ini menunjukkan ketekunan Tang San, dan tubuhnya yang telah diperkuat oleh dua tumbuhan abadi, Kaisar Perak Biru; Tulang roh Xiao Wu, dan pelatihan air terjun. Bahkan dalam proses yang sangat menyakitkan ini, tubuhnya tidak pecah, tetapi bertahan.

Dengan masuknya energi, masing-masing dari delapan tombak laba-laba secara bertahap diluruskan, dan warna merahnya bercampur dengan biru. Warna biru secara alami berasal dari energi Paus Setan Laut Dalam.

Ketika tombak laba-laba terakhir membengkak karena energi tidak murni, Tang San tidak bisa bertahan lebih jauh, dan tubuhnya roboh. Dia telah mentolerir rasa sakit yang melemahkan dan menyayat usus terlalu lama.

Dengan keruntuhan ini, Tang San mengalami koma selama tiga hari penuh. Tanpa makanan dan air untuk waktu yang lama, hanya tubuh kuat seperti dia yang bisa bertahan.

Ketika dia sadar kembali, dia menyadari Kain Kafan Kosmik Laut Luas yang menyelimuti tubuhnya telah menghilang. Selain itu, dia tidak lagi berada di pantai, tetapi di ranjang kumuh.

Bibirnya pecah-pecah, dan dia tidak bisa membuka matanya karena kelelahan. Dalam keadaan grogi, dia bisa mendengar percakapan.

"Saudaraku, perhatikan kata-kata kakakmu. Orang itu pasti telah diserang oleh makhluk roh saat berada di laut, itulah alasan kondisi tubuhnya. Apa gunanya menyelamatkan dia? Jika anak buah Purple Pearl mengetahui hal ini, kita bahkan mungkin mendapat masalah. Menurut saya, kenapa tidak kita ambil ikat pinggang dan kantong cantiknya, lalu lempar dia kembali ke pantai. Dia bisa dibiarkan mati. "

"Saudaraku, bagaimana kamu bisa mengatakan ini? Ini adalah kehidupan manusia!

"Bagus, bagus, sangat bagus, Anda terus saja menjadi orang yang tidak bertulang. Saya akan pergi minum. Tapi hati-hati, jangan sampai orang-orang mutiara ungu mengetahuinya. "

Suara sejuk dan cerah itu dengan tidak sabar berkata: "Aku sudah mengerti, kamu bisa pergi."

Maka percakapan mereka berakhir, hanya diiringi dengan suara langkah kaki, hanya menyisakan satu orang yang tersisa di ruangan itu.

Mendengarkan suara-suara ini, Tang San berangsur-angsur bangun, dia hanya merasa kelopak matanya masih berat, meskipun dia sudah bangun, dia merasa sulit untuk tetap membuka kedua matanya. Sejak dia tiba di dunia ini, ini adalah pertama kalinya dia menemukan dirinya dalam situasi ini. Perasaan lemah bukanlah sesuatu yang menyenangkan.

Tang San mengerti, alasan dia begitu lemah, pertama karena dia tidak makan atau minum apapun selama berhari-hari, yang lainnya adalah ketika dia terlalu banyak menghabiskan tenaga menggunakan Delapan Tombak Laba-laba, energinya, konsumsi mentalnya terlalu besar dan tubuh. rasa sakit terlalu kuat untuk dia tanggung. Karena itu bahkan konstitusinya yang salah tidak cukup untuk menanggung siksaan sebanyak ini.

Kelemahan fisiknya mengakibatkan dia tidak dapat melakukan apapun meskipun kesadarannya telah kembali, kekuatan mentalnya sama lemahnya dengan tubuhnya, kelelahan hari itu terlalu hebat dan rasa sakit yang dialaminya terlalu hebat, itu adalah penderitaan yang tak terlukiskan, bahkan ketika dia memikirkannya sekarang, dia masih ketakutan, jika dia harus melakukannya lagi, dia tidak yakin apakah dia akan mampu.

Saat ini, kelemahan tubuhnya berada pada tingkat yang menakutkan, tidak ada energi mental yang dapat dia gunakan apalagi energi spiritualnya, dia hanya bisa berbaring dengan tenang di sini, dan membiarkan tubuhnya pulih perlahan.

Pada saat inilah, Tang San merasakan lengan yang kuat di bawah lehernya. Dengan sedikit kekuatan, lengan itu sedikit mengangkat punggungnya, segera setelah itu, ada dua bantal tambahan di belakangnya yang menopangnya.

"Menurutku kamu sudah bangun. Sangat sulit untuk membayangkan apa yang sebenarnya menyebabkan kondisi Anda saat ini. Dalam kondisi lemah namun masih hidup. Jika saya tidak salah, Anda seharusnya tidak makan dalam waktu sekitar sepuluh hari atau lebih. Tubuh Anda juga terluka parah. Bahkan keterampilan medis saya tidak cukup untuk menentukan apa yang telah terjadi. Karena kamu sudah bangun, biarkan aku memberimu beberapa hal, setelah itu aku akan memberimu obat untuk membantumu pulih lebih cepat. Semoga kekuatan hidup Anda yang kuat akan membantu Anda melewatinya. Karena, saya berharap orang yang saya selamatkan hidup. "

Dia tahu aku sudah bangun? Dalam hati Tang San terkejut. Tetapi dari pidato pihak lain, dia tahu bahwa orang itu sangat perhatian.

Benda hangat mendekati mulutnya, Tang San melakukan yang terbaik untuk membuka mulutnya, dan sesendok bubur hangat masuk ke mulutnya, sesendok ini pas, dan tidak terlalu banyak.

Nyaris, dia bisa menelannya. Tang San dengan jelas bisa merasakan perasaan hangat melewati kerongkongannya ke perutnya dan kemudian menyebar ke seluruh tubuhnya. Tubuhnya yang awalnya sangat lemah, melalui sesendok bubur hangat ini, langsung terasa jauh lebih baik. Setiap meridian di tubuhnya terasa seolah-olah mereka dibangunkan oleh kehangatan ini.

Setelah makan semangkuk bubur, meskipun Tang San menginginkan lebih banyak, orang ini tidak memberinya makan.

"Kamu sudah lama tidak makan, jadi jangan langsung makan terlalu banyak. Kalau tidak, akan ada efek merugikan pada tubuh. Ini sudah cukup untuk saat ini. Biar kuberi kau obat ringan, mungkin rasanya tidak enak, tapi kau tetap harus memakannya, itu baik untuk tubuhmu. "

Sendok hangat sekali lagi mendekati mulutnya, kali ini dipenuhi dengan bau obat yang kental, setelah meminum sesendok, Tang San merasa sangat nyaman. Mengingat pengetahuannya tentang pengobatan, bahkan jika dia dalam keadaan ini, dia masih bisa menentukan apa sebenarnya yang ada di dalam obat yang disiapkan ini. Seperti yang dikatakan orang tersebut, ini adalah obat yang sangat ringan, dan sangat bermanfaat untuk kesembuhannya.

Setelah menghabiskan obatnya, Tang San berangsur-angsur menjadi nyaman, dan tubuhnya hangat, sejak pertukaran hari itu dengan Paus Setan Laut Dalam, ini adalah pertama kalinya dia merasa begitu nyaman, di bawah pelukan hangat ini, dia tertidur.

Ketika Tang San sekali lagi menyadari bahwa dia sudah bangun, kondisi tubuhnya telah meningkat pesat. Energi mentalnya telah pulih sekitar dua puluh persen, dan kondisi fisiknya sedikit membaik. Setelah penggunaan yang berlebihan, efek Tulang Roh Kaki Kanan Kaisar Perak Biru miliknya telah sangat melemah. Tetapi setelah mengonsumsi makanan dan obat-obatan, kilau tubuhnya yang lemah pulih, kali ini ketika dia bangun, dia bisa merasakan lebih banyak energinya di tubuhnya, dan hanya meridian yang menempel pada Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya yang kesakitan, lainnya sebagian dari dirinya tidak lagi merasakan sakit sebanyak itu, paling tidak kali ini terasa sakit.

Nafas ringan, energi mentalnya menyatu dengan Teknik Surga Misteriusnya, memungkinkan dia untuk sekali lagi melihat kondisi tubuhnya.

Jumlah energi yang dapat ditampung oleh Eight Spier Lance jauh lebih banyak daripada yang awalnya dia pikirkan, hari itu, ketika dia telah memasukkan semua energi yang diserap yang dia bisa ke dalam Eight Spider Lance, sampai dia pingsan, tombak itu hanya memiliki mencapai sekitar enam puluh persen dalam kapasitas. Karena kondisi Tang San jauh lebih baik karena energi yang diserap tidak lebih dari kapasitas Keterampilan Surga Misteriusnya.

Tentu saja, ini hanya jika Keterampilan Surga Misteriusnya dalam kondisi sempurna, pada kenyataannya, bersama dengan keadaan fisiknya yang melemah, Keterampilan Surga Misterius juga melemah secara signifikan, semua ini membutuhkan waktu untuk pulih. Tapi setidaknya dia sekarang berada di jalan menuju pemulihan.

Dengan hati-hati, dia mengaktifkan Keterampilan Surga Misteriusnya, dengan kecepatan kurang dari sepersepuluh dari kecepatan aslinya, mengabaikan semua energi yang diserap dia hanya mengedarkan qi Keterampilan Surga Misteriusnya.

Tang San jelas bukan orang yang tidak sabar, terlebih lagi dia juga orang yang sangat pintar. Dalam situasinya saat ini, dapat dikatakan bahwa tidak ada satu pun masalah paling kritis yang ditangani. Karena itu, dia tidak bisa terlalu khawatir dan terburu-buru, jika tidak, efeknya akan merugikan.

Apa yang terasa seperti latihan yang bernilai satu siklus menggunakan dua jam kerja penuh, tetapi dalam satu hari ini, dia berhasil mendapatkan kembali kendali atas seluruh tubuhnya. Keterampilan Misterius Surga juga mulai menempati kembali sebagian besar tubuhnya.

Tang San tidak terburu-buru untuk mencerna energi berbeda yang dia serap, melainkan dia fokus menggunakan Keterampilan Surga Misteriusnya dan Tulang Roh Kaki Kanan Kaisar Perak Biru untuk memulihkan meridiannya.

Sebenarnya, bahkan setelah mengalami tekanan yang sangat besar, tidak ada satu pun meridiannya yang meledak, jika ada, dia pasti sudah disekrup. Namun, semua meridiannya memiliki tanda-tanda mengalami trauma yang signifikan. Di bawah pengaruh Skill Surga Misterius dan tulang Roh Kaki Kanan Kaisar Perak Biru, meridian Tang San mulai memulihkan fleksibilitas dan ketangguhan mereka.

Hanya setelah benar-benar memperbaiki meridiannya, apakah Tang San sekali lagi tertidur. Kekuatan mentalnya masih jauh dari pulih sepenuhnya. Dan tidur merupakan metode terbaiknya untuk memulihkan kekuatan mental saat ini.

Setelah waktu yang tidak diketahui, suara langkah kaki membangunkan Tang San, dia sudah memulihkan persepsinya yang baik.

"Sudah bangun? Anda pulih dengan kecepatan yang sangat menakutkan, Anda harus menjadi Guru Jiwa yang cukup kuat. Saya tidak tahu seperti apa semangat Anda, sehingga Anda dapat memiliki kekuatan hidup dan vitalitas yang luar biasa. Dibandingkan kemarin, kondisi Anda sudah membaik secara signifikan. Jika bisa, tolong buka matamu untukku. "

Perlahan matanya terbuka, awalnya, penglihatannya masih sedikit kabur, tetapi dengan Mata Setan Ungu Tang San, dalam sekejap penglihatannya pulih.

Dia menyadari bahwa dia telah terbaring di sebuah gubuk kayu kecil, gubuk itu tidak terlalu besar, lebarnya hanya beberapa meter persegi. Hampir tidak ada furnitur di dalam gubuk itu, membuatnya serasa milik seorang nelayan sederhana yang tinggal di dekat pantai. Di depan tempat tidurnya berdiri seorang pemuda berpenampilan rata-rata. Meskipun dia terlihat sederhana, Tang San merasa dia hanyalah sederhana. Karena, wajahnya benar-benar tenang, tanpa sedikit pun emosi yang terlihat. Dia tampak sedikit lebih tua dari Tang San sendiri, menenangkan menonton Tang San, sama seperti ekspresinya, suaranya tidak memiliki fluktuasi emosi.

"Terima kasih telah menyelamatkan hidupku." Setelah tidak berbicara selama beberapa hari, suara Tang San terdengar parau.

Pemuda itu memperhatikan mata Tang San, mengungkapkan sedikit keterkejutan, "Melihat pupilmu, tubuhmu pasti pulih lebih cepat dari perkiraanku. Bahkan Roh Akuatik yang paling kuat pun mungkin tidak sebanding dengan ketahanan Anda. "

Tang San tersenyum pahit sambil berkata: "Tidak, sebenarnya tubuh saya masih jauh dari pulih. Hanya saya yang mempraktikkan teknik mata khusus, karena itu mata saya tampak lebih energik daripada orang normal. Bolehkah saya tahu nama dermawan ini? "

Pemuda itu dengan acuh tak acuh berkata: "Saya Ji Xiang [1]. Anda bisa memanggil saya ini, saya bukan dermawan, Anda menyelamatkan diri sendiri. Tanpa kekuatan pemulihan Anda sendiri, bahkan jika saya adalah dokter yang lebih baik, saya tidak akan punya cara untuk membantu Anda. Terlebih lagi, kondisi Anda adalah sesuatu yang belum pernah saya lihat sebelumnya, bahkan jika saya ingin membantu Anda, saya tidak akan tahu harus mulai dari mana. "

Tang San dengan tersenyum berkata: "Kamu adalah orang yang baik. Terlepas dari itu, kamu adalah orang yang membawaku kembali ke sini. Aku berhutang nyawa padamu. "

Ji Xiang tersenyum acuh tak acuh, berkata: "Banyak orang berhutang nyawa padaku. Anda bukan yang pertama, mungkin juga bukan yang terakhir. Cukup, karena kamu baru saja bangun, kamu tidak boleh banyak bicara, biarkan aku membawakanmu makanan. "

Itu adalah bubur lagi, tetapi jauh lebih tebal dari sebelumnya, kali ini Ji Xiang tidak membatasi jumlah yang dimakan Tang San, selain beberapa benang ikan, Tang San dengan rakus makan tiga mangkuk sebelum berhenti.

Baru setelah selesai, Tang San menyadari, bahwa dia sudah dalam satu set pakaian baru, meskipun ada beberapa tambalan, pakaian itu sangat bersih.

"Ji Xiang, bisakah kamu memberikan sabuk dan kantongku?"

Mendengar Tang San mengatakan ini, dahi Ji Xiang mengeluarkan sedikit rasa jijik, tetapi tanpa komentar, dia mengeluarkan tas kain dari sisi meja, mengeluarkan Dua Puluh Empat Jembatan Cahaya Bulan dan Dompet Harta Karun Harapan.

Tang San tahu bahwa dia mungkin telah salah memahami niatnya, tanpa menjelaskan, setelah menerima dua alat roh, dia dengan paksa menarik beberapa Kekuatan Roh, meraih ke dalam Wishful Hundred Treasures Purse, dia mengeluarkan Daun Naga Zoysia.

Melihat Tang San mengambil daun hijau keriting itu, Ji Xiang agak terkejut bertanya, "Itu Daun Naga Zoysia? Anda akan memakannya? "

Tang San menganggukkan kepalanya, "Kondisi di sini tidak sesuai untuk menyiapkan obat, jadi saya hanya bisa memakannya seperti ini." Setelah membawa daun itu ke mulutnya, dia mengunyah dan menelannya. Tanaman ini sangat bagus dalam memperkuat fondasi, dan sangat baik untuk kondisinya.

Penghinaan di wajah Ji Xiang sudah lama hilang, dia mengerti bahwa alasan Tang San menginginkan alat rohnya kembali bukan karena dia takut Ji Xiang mengambil barangnya, melainkan karena dia ingin memakan Daun Naga Zoysia untuk memulihkan tubuhnya. "Tampaknya Anda tidak membutuhkan saya untuk membuatkan obat-obatan untuk Anda. Apakah kamu tahu tentang kedokteran? "

Tang San menganggukkan kepalanya sambil berkata: "Saya memiliki pengetahuan dalam pengobatan, tetapi saya lebih ahli dalam hal racun. Saya tidak bisa dianggap pandai kedokteran. "

"Oh, kamu harus istirahat." Ji Xiang mengangguk ke arah Tang San, tidak menunggu jawabannya, dia berbalik dan pergi.

Melihat punggungnya, Tang San memiliki perasaan aneh, Tang San memiliki kesan yang baik pada pemuda ini, tetapi dari tatapan dan ekspresinya, dia dapat menebak bahwa kepribadiannya pasti karena beberapa kejadian di masa lalu. Tetapi dia harus menjadi orang yang sangat murni, jika tidak dia tidak akan dengan mudah mengungkapkan emosinya di wajahnya.

Menjatuhkan ini, dia sekali lagi fokus untuk memulihkan kekuatannya. Saat dia bertanya-tanya bagaimana keadaan yang lainnya, dia merasakan kecemasan menyelimuti dirinya. Dengan cepat dia menarik napas dalam-dalam dan menstabilkan emosinya. Duduk bersila, dia melanjutkan kultivasinya.

Setelah memperbaiki meridian yang dia bangun sebelumnya, kondisi fisiknya memang meningkat secara signifikan, pada titik ini, menumbuhkan Skill Surga Misterius tidak lagi sesulit sebelumnya.

Selama proses kultivasi, setiap kali Skill Surga Misterius beredar, kondisi fisiknya akan meningkat, dan energi yang diserap akan dicerna sebagian, disaring melalui Skill Surga Misterius, Tang San akan mengasimilasi energi yang diserap ke dalam Skill Surga Misterius, sedangkan kotoran akan dikeluarkan melalui nafasnya.

Pada awalnya, ini seperti meneteskan air ke dalam ember, proses yang sangat lambat. Energi yang berasal dari Paus Setan Laut Dalam bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah diserap. Tetapi seiring berjalannya waktu, Energi Surga Misterius Tang San menjadi semakin kuat dan pasokan energi yang diserap menjadi semakin kecil, seiring dengan berkembangnya kultivasi, prosesnya menjadi lebih lancar dan lancar.

Kali ini untuk kultivasi, Tang San menggunakan total tiga hari penuh, di mana Ji Xiang mengunjungi beberapa kali, setiap kali melihatnya berkultivasi sehingga meninggalkannya sendirian.

Tiga hari kemudian, Tang San sekali lagi membuka matanya, kelemahan di matanya benar-benar lenyap, diganti dengan kekuatan.

Menggunakan tiga hari penuh, Tang San akhirnya berhasil membersihkan tubuhnya dari campuran energi yang diserap, membersihkan penghalang di meridiannya. Yang mengejutkannya adalah ukuran meridiannya hampir dua kali lipat dan Kekuatan Rohnya meningkat pesat. Awalnya dia berada di peringkat enam puluh enam, sekarang dia sudah berada di peringkat enam puluh tujuh mendekati batas peringkat enam puluh delapan. Menurut perhitungannya, begitu dia berhasil mengasimilasi semua energi yang diserap di Delapan Tombak Laba-laba, dia harus bisa menembus peringkat ke enam puluh delapan.

Alasan dia bisa dengan cepat melompat dua peringkat bukan hanya karena dia mengabaikan segalanya dan menghabiskan energi dari Paus Setan Laut Dalam, itu juga tekanan yang dihadapi Tang San dari Paus Setan Laut Dalam yang membantu merangsang potensinya sendiri . Grandmaster pernah menyebutkan, di ambang hidup dan mati adalah tempat Spirit Masters memiliki kesempatan terbaik untuk bertenaga. Tentu saja seseorang harus melewati krisis jika tidak maka akan sia-sia.

Pepatah ini juga berarti bahwa untuk mendapatkan keuntungan terbesar, risikonya juga yang terbesar. Tang San entah bagaimana berhasil bertahan hidup adalah berkah terselubung, setelah peringkat keenam puluh, naik peringkat membutuhkan Kekuatan Roh yang sangat besar. Pengalaman ini seharusnya menyelamatkannya dari perjuangan selama setahun.

Namun, jika diberi pilihan, Tang San pasti tidak ingin melakukan ini lagi. Dia tidak percaya bahwa dia akan seberuntung itu untuk selamat dari pertemuan lain dengan sesuatu yang mengerikan seperti Paus Setan Laut Dalam.

Dengan ringan turun dari tempat tidur, meskipun dia sudah lama tidak melakukan aktivitas fisik, dia telah melatih seluruh tubuhnya, jadi meskipun dia sedikit pusing, perasaan yang paling dia rasakan adalah rasa laparnya.

Di dalam Dua Puluh Empat Jembatan Cahaya Bulannya ada cukup banyak makanan, tanpa mempedulikan orang lain, dia duduk di dekat meja di gubuk dan mulai mengisi kembali nutrisi yang hilang. Setelah tubuhnya pulih, langkah selanjutnya baginya adalah membuat rencana untuk menemukan teman-temannya.

[1] Ji Xiang – (吉祥) "Beruntung"