Soul Land 1 – Chapter 212 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 212 | Baca Novel Online

Chapter 212

Tabib Ilahi Menghormati Guru

(TL Oleh: PiggyBottle)

Setelah makan, Tang San berbaring sebelum berjalan keluar dari kabin kayu.

Saat dia keluar dari kabin, dia bisa melihat lima puluh enam orang berjalan ke arahnya. Orang-orang ini semua tampak cukup tinggi, pakaian mereka semuanya dihiasi warna ungu, dengan ekspresi yang agak galak, dua dari mereka bahkan memiliki noda darah di pakaian mereka.

"Nak, kamu siapa? Di mana dokter Ji Xiang? " Dengan sangat cepat mereka tiba di dekatnya, salah satu pria jangkung menatap tajam ke arah Tang San, menilai dia.

Setelah meninggalkan kabin kayu, Tang San menyadari bahwa kabin itu terletak tidak jauh dari pantai, dan kebetulan itu juga satu-satunya kabin kayu di sini. Di depannya ada pantai, sedangkan di belakangnya ada hutan besar. Kecuali bahwa saat ini akhir musim gugur sehingga sebagian besar hijau di hutan telah memudar.

"Dokter Ji Xiang tidak ada." Melihat orang-orang ini, dia sekali lagi teringat akan percakapan Dr. Ji Xiang dengan orang lain saat dia pertama kali bangun, menghasilkan kata-kata Mutiara Ungu muncul di benak Tang San. Mungkinkah, ini sebenarnya Pulau Mutiara Ungu yang dibicarakan Haider? Dia sebenarnya tiba-tiba tiba di sarang bajak laut.

Namun, saat ini Tang San sudah pulih sepenuhnya, melindungi dirinya sendiri pasti tidak akan menjadi masalah. Dibandingkan dengan Paus Setan Laut Dalam, bagaimana mungkin para bajak laut ini layak dipertimbangkan.

"Tidak masuk? Kemana dia pergi?" Bajak laut kekar itu dengan tajam menatap Tang San mengungkapkan ketidaksabarannya.

Tang San menggelengkan kepalanya, berkata: "Aku juga tidak tahu." Meskipun dia saat ini mengenakan kemeja katun kasar, wajah tampannya sebagian tertutup oleh janggutnya yang tumbuh, tapi wataknya yang elegan adalah sesuatu yang tidak bisa disembunyikan.

Bajak laut itu dengan hati-hati memandang Tang San sebelum berdehem. "Bocah, dari mana asalmu? Apakah Anda seorang mata-mata? " Sambil mengatakan itu, dia mengulurkan lengannya untuk meraih kerah Tang San.

Pada titik ini, suara dingin bisa terdengar, "Jika Anda ingin saya menyelamatkan teman Anda maka tetaplah tangan Anda."

Bajak laut itu dengan terampil menghentikan tangannya tepat di depan dada Tang San. Berbalik, dia melihat Ji Xiang berjalan sambil memegang keranjang ikan kecil.

Ji Xiang lebih pendek dari Tang San, tetapi memiliki bahu yang sangat lebar, dengan dingin tatapannya melewati para perompak itu, dengan acuh tak acuh dia berkata: "Bawa orang yang terluka itu ke depan. Anda datang membantu membantu saya. " Kalimat terakhir ini ditujukan kepada Tang San.

Membantu membantunya? Tang San tidak menolak, dia pintar sehingga dia dapat segera mengatakan bahwa Ji Xiang melakukan ini untuk membantunya membangun identitas yang sah. Meskipun dia tidak perlu, dia tetap masuk.

Dua bajak laut yang terluka ditempatkan di tempat tidur tempat Tang San sebelumnya beristirahat. Dari dua bajak laut ini, satu mengalami luka di dadanya, yang lainnya di pahanya, keduanya memiliki luka daging tetapi masih cukup serius. Terutama yang mengalami cedera paha, arteri utamanya sudah terpotong. Jika bukan karena tali yang membatasi aliran darah dengan erat, kemungkinan besar dia sudah mati karena kehilangan darah.

Luka bajak laut lainnya tampak lebih menakutkan, dengan gagang belati mencuat di dada kanannya. Untungnya, setidaknya tidak menembus ke seluruh tubuh.

Ji Xiang sederhana membasuh lukanya sebelum berjalan menuju bajak laut dengan luka pahanya. Menarik keluar kotak kayu dari bawah tempat tidur, dia membukanya dan menyerahkannya kepada Tang San.

"Apapun yang aku minta, serahkan saja padaku."

Tang San mengangguk.

Di tangan Ji Xiang ada seikat kain, membukanya mengungkapkan berbagai jarum akupunktur. Jari-jarinya sangat panjang dan pada saat yang sama sangat stabil. Secara berurutan menusuk tujuh jarum akupunktur ke paha bajak laut.

Tang San tahu bahwa Ji Xiang sedang membendung aliran darah ke kaki bajak laut ini. Meskipun Tang San tidak mengenali titik-titik akupunktur itu, dia dapat melihat semua titik itu dengan benar membantu membendung aliran darah. Setelah menyelesaikan ini, dia dengan hati-hati melonggarkan tali yang diikat erat ke paha bajak laut itu.

Dengan suara pssht, beberapa darah segar muncrat dari luka, dari tujuh jarum akupunktur yang dimasukkan Ji Xiang, tiga telah ditembakkan kembali.

Ekspresi Ji Xiang berubah. Dia mengerti bahwa paha orang ini telah diikat terlalu lama, dan tekanan darahnya menjadi terlalu tinggi. Dalam keadaan ini, dia ingin mengikat kembali tali dan memasukkan kembali jarum akupunktur setelah tekanan darah dilepaskan. Namun, sebuah lengan panjang menemukan jalannya, hanya melihat sekejap, tangan itu sudah mengetuk beberapa titik akupunktur di paha bajak laut itu. Darah yang mengalir keluar dari luka langsung berhenti.

Mata Ji Xiang membelalak, menoleh untuk melihat Tang San, Tang San hanya tersenyum mengangguk padanya.

Prosedur perawatan Ji Xiang berikut ini memungkinkan tang San memperluas wawasannya. Dia menggunakan jarum tipis seperti rambut untuk menjahit arteri yang terpotong, kemudian menyatukan otot dan kulit juga, setiap jahitan sangat tepat. Yang hanya bisa digambarkan memiliki teknik yang saleh.

Tang San tahu, jarum kecil itu adalah Alat Roh Ji Xian, namun, dia tidak memiliki sedikit pun Kekuatan Roh.

Kekuatan Roh nol bawaan, sampah di antara sampah. Tidak peduli alat roh, seseorang dengan nol Kekuatan Roh bawaan adalah seseorang yang tidak pernah bisa meningkatkan Kekuatan Roh melalui kultivasi. Tidak heran ekspresinya begitu kusam, tidak ada kekuatan Roh bawaan dan Kekuatan Roh Penuh bawaan adalah dua ekstrem, ketika dia masih muda, dia pasti dipandang rendah.

Namun, keterampilan medis Ji Xiang adalah yang paling hebat yang pernah dilihat Tang San sejak dia datang ke dunia ini. Perlakuan bajak laut lain bahkan lebih membuka mata bagi Tang San. Ji Xiang mengoperasinya, menyusun paru-parunya sekaligus, hanya membutuhkan dua jam untuk seluruh prosedur.

Setelah operasi selesai, Ji Xiang mengungkapkan ekspresi puas. Seolah-olah memperlakukan orang adalah hal favoritnya untuk dilakukan.

Perompak yang awalnya angkuh berdiri di samping, bahkan tidak berani bertindak bangga, pandangan mereka terhadap Ji Xiang dan Tang San sekarang dipenuhi dengan rasa hormat. Bahkan bajak laut yang sebelumnya ingin bertindak melawan Tang San tidak memiliki ekspresi terima kasih di wajahnya.

Setelah operasi selesai, Ji Xiang berdiri dan mengucapkan beberapa patah kata kepada para perompak itu: "Bagi yang mengalami cedera kaki, kamu bisa membawanya pergi. Namun, yang lainnya harus tetap di sini untuk observasi. Setelah mengoperasi dadanya, gampang terinfeksi, saya masih perlu mencampur obat untuknya. " Operasinya hari ini jauh lebih santai dari biasanya, karena Tang San. Tang San menghentikan aliran darah dengan teknik akupunktur telah membuatnya bekerja tanpa harus menggunakan jarum akupunktur lebih jauh, menghemat waktu dan tenaga.

"Dr. Ji Xiang, terima kasih telah menyelamatkan adik laki-lakiku. " Bajak laut kekar itu berlutut dengan bunyi gedebuk, bersujud keras tiga kali kepada Ji Xiang. Rupanya, yang ditusuk di dada adalah adik laki-lakinya.

Ji Xiang tidak menahan diri, "Jika Anda ingin berterima kasih kepada saya, maka lain kali Anda kembali, bantu saya mengumpulkan beberapa tanaman obat."

"Pasti, pasti." Bajak laut kekar itu berdiri, tidak lagi bersikap galak terhadap Tang San. "Saudaraku, saya minta maaf atas apa yang terjadi sebelumnya. Adik laki-laki saya terluka dan saya tidak sabar. Lain kali jika kita punya kesempatan, biarkan aku mentraktirmu minum. "

Tang San tertegun sejenak, kesan yang ditinggalkan oleh geng Haider tidak baik, tetapi tindakan bajak laut ini ternyata terus terang.

Setelah mereka semua pergi, Ji Xiang diam-diam merapikan kamar sambil mengobrol dengan Tang San: "Kamu seharusnya bisa mengatakan bahwa mereka adalah bajak laut. Tapi bajak laut tetaplah manusia, juga tidak semuanya orang keji. Ini juga alasan saya bersedia tinggal di sini. "

Tang San menjawab: "Apakah ini Pulau Mutiara Ungu?"

Ji Xiang mengangguk. "Kamu tahu tentang Mutiara Ungu? '

Tang San tersenyum pahit, berkata: "Temanku dan aku akhirnya jatuh ke laut karena bajak laut Purple Pearl. Jika bukan karena kamu menyelamatkan saya, saya mungkin sudah mati. "

Mendengar kata-kata Tang San, Ji Xiang perlahan menegakkan punggungnya, melihat ekspresi Tang San berubah menjadi aneh, dia bertanya, "Itu berarti kamu seorang bangsawan? Mutiara Ungu hanya menargetkan bangsawan, nelayan biasa hanya perlu membayar sedikit pajak laut dan mereka akan baik-baik saja. "

Tang San sambil tersenyum berkata: "Seperti yang Anda katakan, bajak laut tidak semuanya jahat, mungkinkah bangsawan itu semua orang jahat?"

Ji Xiang tertegun, melihat ke arah Tang San, dia tidak bisa menemukan cara untuk menjawabnya.

Tang San berbalik dan melihat ke luar, "Di dunia ini, pemenang adalah raja, sedangkan yang kalah adalah bandit. Perbedaan antara orang baik dan orang jahat juga sama. Bisakah Anda memberi tahu saya tentang situasi di sini? "

Ji Xiang tidak lagi merapikan kamar, melainkan berjalan ke punggung Tang San, entah kenapa dia merasa ada pesona aneh yang datang dari orang yang dihidupkan kembali ini. Pesona yang tak tertahankan, setiap kata yang dia ucapkan sepertinya mengikuti melodi yang unik.

"Mungkin Anda benar, mungkin ada orang baik di antara bangsawan. Tahun-tahun ini, mutiara ungu telah merampok dari yang kaya dan memberi kepada yang miskin. Sambil berjuang untuk bertahan hidup, mereka juga berbagi kekayaan yang mereka peroleh dengan sebagian besar desa nelayan yang miskin. Inilah alasan saya memilih untuk tetap tinggal. Saya satu-satunya dokter dari kelompok Bajak Laut Mutiara Ungu. "

Tang San berbalik, melihat Ji Xiang dari dekat. Tanpa melanjutkan percakapan sebelumnya, dia bertanya: "Apakah Anda bersedia mempelajari teknik yang saya gunakan untuk menghentikan aliran darahnya?"

Ji Xiang sempat terpana, sikapnya yang tenang tiba-tiba menjadi redup, "Aku tidak bisa mempelajarinya, metodemu membutuhkan kekuatan roh, jika aku memiliki kekuatan roh, bahkan hanya dengan menggunakan jarum, aku dapat melakukan hal yang sama untuk membendung aliran darah."

Tang San tersenyum ringan, mengatakan sesuatu yang membuat Ji Xiang tidak bisa tenang, "Bagaimana jika aku bisa mengizinkanmu memiliki Kekuatan Roh?"

"A-apa yang kamu katakan?" Ji Xiang yang terkejut menatap Tang San, bahkan jika dia adalah orang yang tenang, dia hanyalah seorang pemuda berusia tujuh belas tahun. Sejak dia masih kecil, karena fakta bahwa dia tidak memiliki Kekuatan Roh, dia harus mengalami banyak kesakitan dan kesedihan. Oh betapa dia sangat ingin memiliki Kekuatan Roh! Meskipun dia memiliki keterampilan medis yang bahkan tidak dapat diharapkan orang lain, dia sangat jelas mengetahui bahwa jika dia memiliki Kekuatan Roh, dia akan sekali lagi dapat membuat terobosan dalam keterampilan medisnya. Terlebih lagi, fakta bahwa memiliki Kekuatan Roh adalah sesuatu yang telah dia impikan sejak dia masih kecil.

Tang San berkata: "Saya memiliki teknik kultivasi khusus, meskipun mungkin tidak sepenuhnya cocok untuk Anda. Setidaknya, saya percaya bahwa itu akan memungkinkan Anda menjadi Guru Jiwa. "

Meskipun Ji Xing jauh lebih dewasa daripada orang lain pada usia yang sama, tetapi setelah mendengar kata-kata Tang San, dia tidak dapat menahan kegembiraannya. Mata yang tenang ini mengeluarkan sedikit kerinduan.

Tang San berkata setelah merenung: "Saya bisa mengajari Anda teknik akupunktur sebagai pembayaran untuk menyelamatkan hidup saya. Namun, teknik budidaya milik Sekte Tang. Saya tidak memiliki hak untuk mengajarkannya secara pribadi kepada Anda. Ji Xiang, apakah Anda bersedia menerima saya sebagai majikan Anda? "

Ji Xiang tertegun sekali lagi, menganggapnya sebagai guru? Kata-kata Tang San sangat lugas, di mata Tang San juga tidak memiliki petunjuk motif tersembunyi. Setelah ragu-ragu sebentar, dia bertanya: "Jika Anda benar-benar mampu menjadikan saya Guru Jiwa, saya setuju. Hanya saja, saya sudah berumur tujuh belas tahun, bisakah saya benar-benar menjadi Guru Jiwa? bagaimanapun, ini mungkin satu-satunya kesempatannya untuk menjadi Guru Jiwa dalam hidup ini.

Tang San dengan tenang tersenyum, "Saya yakin delapan puluh persen, apakah Anda bersedia mencobanya?"

Ji Xiang menarik napas dalam-dalam sebelum berlutut di depan Tang San, dengan paksa, dia bersujud tiga kali, "Tuan." Dia tidak ingin melepaskan kesempatan ini, meskipun dia tahu itu setelah mengambil Tang San sebagai tuannya. Mulai sekarang dia harus mengikuti instruksinya. Namun jika dia menyerah pada kesempatan ini, maka dia akan menyesalinya selama sisa hidupnya.

Setelah menerima kowtow Ji Xiang, dia membantunya bangkit dari lantai. "Memang Anda sudah agak tua, tetapi jika Anda bekerja keras, Anda masih akan berhasil. Ini telanlah ini. "

Meraih Kantong Harta Karun Seratus Harapan, dia menarik ginseng emas seluruhnya dan memberikannya kepada Ji Xiang. Sebagai seorang dokter, Ji Xiang secara alami mengenalinya, dia terkejut. "Kaisar Ginseng Berusia Sepuluh Ribu Tahun?"

Tang San mengangguk, berkata: "Waktu mendesak, dan saya memiliki hal-hal lain yang perlu saya lakukan, jadi saya tidak punya waktu untuk menyempurnakan ini menjadi pil. Izinkan saya membantu Anda mempersiapkan dasar kultivasi yang kuat, di samping kualitas penguatannya, ini akan membantu Anda berkultivasi di masa depan dengan setengah usaha dan menggandakan hasil. "

Pada titik ini, Ji Xiang tidak lagi meragukan kata-kata Tang San. Kaisar Ginseng Berusia Sepuluh Ribu Tahun bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah diambil orang. Itu adalah harta yang tak ternilai harganya!

Di mata Tang San, nilai Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun itu terbatas, dan praktis tidak ada gunanya baginya. Dibandingkan dengan Ginseng Naga Kristal Darah dan Raja Ginseng Kelas Sembilan Ribu Tahun, Kaisar Ginseng Berusia Sepuluh Ribu Tahun ini jauh lebih rendah. Tetapi untuk seseorang seperti Ji Xiang, itu sangat cocok untuknya.

Ji Xiang memakannya dengan sangat hati-hati, menggunakan kukunya dia menusuk permukaan ginseng, lalu dengan lembut menghisapnya dari lubang itu. Dengan cepat, yang tersisa dari Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun adalah kulit luarnya, intisari di dalam semuanya terserap ke dalam Ji Xiang. Ji Xiang dengan hati-hati membuang kelebihan sekamnya, lagipula masih bisa disuling menjadi banyak obat-obatan yang berharga.

"Duduk." Tang San menekan bahu Ji Xiang. Meskipun Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun bukanlah ramuan dewa, itu masih bukan sesuatu yang bisa diserap orang normal. Orang normal setelah makan itu tidak akan mendapat nutrisi berlebih dan pembuluh darah mereka akan pecah dan membunuh mereka. Tentu saja, Ji Xiang tidak berpikir bahwa Tang San mengincar nyawanya, lagipula yang akan menggunakan ramuan tak ternilai ini untuk membunuh seorang dokter sederhana seperti dirinya.

Dalam waktu yang dibutuhkannya untuk duduk, wajah Ji Xiang sudah benar-benar memerah, jelas efek Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun itu mengerikan.

Demikian pula, Tang San duduk bersila di belakang Ji Xiang, "Pertahankan Dantian. Cobalah untuk merasakan kekuatan roh yang saya salurkan dalam tubuh Anda, ingatlah jalan yang diambil. "

Sambil mengatakan itu, dia menekan kedua telapak tangannya di punggung Ji Xiang, Ji Xiang bisa merasakan arus energi jernih membanjiri tubuhnya. Sensasi yang sangat panas dari Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun segera terasa lebih ramah.

Di bawah bimbingan Keterampilan Misterius Surga Tang San. Esensi Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun benar-benar diserap, dan beredar bersama dengan Skill Surga Misterius.

Setetes air akan dikembalikan dengan mata air yang memancar [1]. Sebagai rasa terima kasih karena telah menyelamatkan hidupnya, Tang San telah memutuskan untuk mengambil Ji Xiang sebagai muridnya, sungguh dia tidak punya motif lain. Hanya ingin membayar utangnya karena hidupnya diselamatkan. Dia siap untuk mengajarkan Keterampilan Surga Misteriusnya untuk pertama kalinya. Jika bukan karena alasan ini, dia tidak perlu membuat Ji Xiang mengambilnya sebagai tuannya. Ajaran Sekte Tang tidak akan pernah bisa bocor, itu ideal sejak lama tertanam di hati Tang San.

Karena itu, Tang San yang saat ini membantu Ji Xiang mengedarkan qi-nya bukanlah untuk sesuatu yang sederhana seperti membantunya menyerap khasiat obat dari ramuan tersebut. Dia sebenarnya memiliki tiga tujuan, yang pertama adalah membantunya menyerap obat, dan membantunya memperkuat kultivasinya. Yang kedua adalah membiarkan Ji Xiang merasakan jalur sirkulasi Keterampilan Misterius Surga, lalu membiarkannya berlatih sesuai dengan metode ini. Poin ketiga adalah menarik dukungan dari obat untuk membantu Ji Xiang membersihkan delapan meridiannya yang luar biasa. Dengan cara ini, dia dapat mengurangi kerugian karena memulai kultivasinya pada usia seperti itu.

Sebagai orang yang berpraktik di bidang kedokteran, ketika dia merasakan meridian pertamanya jelas, dia mengerti maksud Tang San. Bagaimanapun, bahkan dengan bantuan Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun, untuk membersihkan meridian orang lain juga membutuhkan Kekuatan Roh dalam jumlah besar. Ketika Tang San membantunya membersihkan meridiannya, hati Ji Xiang akhirnya benar-benar menerima Tang San sebagai seorang guru.

Setelah meridian pertama dibuka, Ji Xiang merasakan qi internal yang mengalir di dalam dirinya tumbuh secara signifikan, kecepatan Tang San mengedarkan Keterampilan Surga Misteriusnya juga meningkat. Saat dia mengira itu akan berakhir, Tang San sudah mulai menyerang meridian kedua.

Kekuatan Roh Guru begitu kuat? Ji Xiang dengan mantap menjaga hatinya, sementara dia menghafal rute sirkulasi untuk Skill Surga Misterius, dia selalu terkejut. Meskipun ketika dia menyelamatkan Tang San, Tang San acak-acakan dan kotor tetapi dia terlihat tidak lebih dari dua puluh tahun atau lebih. Ini juga alasan dia ragu-ragu ketika Tang San ingin menjadikannya sebagai muridnya. Baginya, Tang San paling banyak adalah Penatua Roh, kemungkinan besar hanya seorang Grandmaster Roh. Namun, saat ini kekuatan roh Tang San terasa seperti gelombang laut, mengalir tanpa henti. Kekuatan Roh tidak pernah melemah sedikit pun, setiap sirkulasi berjalan dengan baik. Tepatnya dalam jumlah yang bisa diterima untuk tubuhnya. Berkenaan dengan kontrol Kekuatan Roh, itu sangat menakjubkan. Kekuatan Roh menyegarkan ini mengalir melalui meridiannya memberinya kenyamanan yang tak bisa dijelaskan.

Waktu berlalu detik demi detik, menit demi menit. Tang San dikelilingi oleh uap tebal, tubuhnya baru saja pulih, jadi pengeluaran besar kekuatan roh bersama dengan kontrol yang tepat membuat tekanan yang cukup besar pada tubuhnya. Tapi delapan meridiannya sudah lama dibersihkan, jadi tingkat pemulihan Kekuatan Rohnya jauh lebih tinggi daripada Spirit Master normal. Baru saja pulih, membantu Ji Xiang membersihkan meridiannya sama seperti membantu dirinya sendiri berkultivasi. Meridiannya juga dipulihkan saat dia tanpa henti mengedarkan Skill Surga Misterius.

Akhirnya, meridian terakhir dibersihkan. Tang San melakukan tiga belas serangan telapak tangan berturut-turut di punggung Ji Xiang. Suara rendah tapi agung bergema di telinga Ji Xiang, "Jangan membuat keluhan dan berlatih sesuai dengan jalan yang saya tunjukkan barusan."

Ji Xian memang tidak membuat suara, Kaisar Ginseng Sepuluh Ribu Tahun dan meridian yang telah dibersihkan memiliki efek penguatan, memungkinkan dia untuk menjadi sepenuhnya mampu mengendalikan Kekuatan Roh untuk mulai berkultivasi. Perasaan indah sesaat itu membuatnya sedemikian rupa sehingga bahkan jika dia bisa menyerah sekarang, dia tidak akan mau.

Tang San juga memasuki kembali kondisi kultivasi. Harus memulihkan Kekuatan Roh yang telah dia keluarkan, juga memungkinkan dia untuk mulai membersihkan energi yang diserap di Delapan Tombak Laba-laba sebelum komplikasi lain dapat terjadi.

Sepanjang hari berlalu seperti ini, hanya di pagi hari kedua, erangan dari tempat tidur mengejutkan mereka berdua bangun.

Tang San perlahan membuka matanya, sementara Ji Xiang sudah selesai dan bangun, dengan hormat dia berdiri di samping Tang San, "Tuan." Dia benar-benar mengerti jumlah bantuan yang diberikan Tang Sang padanya. Pada titik ini, dia dapat dengan jelas merasakan dunia di sekitarnya terasa berbeda. Segalanya tampak lebih hidup, matanya lebih jernih dari sebelumnya, kenyamanan di dalam tubuhnya membawa ke tingkat euforia yang belum pernah ada sebelumnya.

Tang San dengan tersenyum berkata: "Sebenarnya kamu sangat berbakat. Setelah saya membersihkan meridian Anda, pelatihan Anda akan jauh lebih mudah. Namun, jika Anda ingin mencapai kehebatan, Anda tetap harus bekerja keras. Bahkan jika Anda lebih berbakat, jika Anda tidak bekerja keras, Anda tidak akan pernah berarti. "

"Dimengerti." Ji Xiang dengan jujur ​​setuju.

"Dia harus mengganti obatnya." Tang San menunjuk ke orang yang terluka, Ji Xiang buru-buru mengangguk, jujur ​​saja kejadian kemarin sudah membuatnya melupakan orang ini di hadapannya.

Setelah mengganti obatnya dan memberinya makan. Ji Xiang pergi untuk menyiapkan makanan untuk Tang San dan dirinya sendiri, duo murid utama makan dan mengobrol pada saat yang bersamaan.

"Guru, Anda adalah guru roh tingkat apa? Grup Bajak Laut Purple Pearl memiliki banyak Spirit Masters. Tapi, perasaan yang Anda berikan sangat berbeda dari mereka. " Ji Xiang benar-benar kehilangan sikap acuh tak acuh terhadap Tang San, meninggalkannya hanya dengan rasa hormat dan hormat.

Untuk dapat membantu seseorang dengan kekuatan roh bawaan nol menjadi Guru Roh, kemampuan luar biasa seperti itu adalah sesuatu yang setidaknya belum pernah dia dengar.

Tang San dengan tersenyum berkata: "Akhirnya kamu akan tahu. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya tentang kondisi Anda saat ini sebagai gantinya. Bagaimana rasanya? Kamu hafal rute peredarannya kan? "

Ji Xiang menganggukkan kepalanya, berkata: "Saya telah mengingatnya, tetapi tidak peduli bagaimana saya berkultivasi, kekuatan roh saya tidak terasa meningkat sedikit pun, apakah itu karena saya telah berkultivasi terlalu singkat?"

Tang San sambil tertawa berkata: "Akan aneh jika Anda bisa merasakan kultivasi Anda meningkat lebih jauh. Apakah kamu tidak tahu bahwa setelah mencapai tingkat kultivasi tertentu, Spirit Master membutuhkan Cincin Roh sebelum mereka dapat terus berkultivasi? "

Tangan Ji Xiang yang awalnya stabil bergetar dan keranjang pancing yang dipegangnya jatuh ke atas meja, "Yo-kau mengatakan ……"

Tang San menganggukkan kepalanya, berkata: "Jika setelah makan Kaisar Ginseng Berusia Sepuluh Ribu Tahun, dan setelah aku membantumu membersihkan delapan meridianmu, itu masih belum cukup untuk membantumu mengisi dengan Kekuatan Roh, bukankah usahaku kemarin semuanya sia-sia? Sekarang Anda perlu mendapatkan Cincin Roh pertama Anda sebelum Anda dapat melanjutkan kultivasi. Jika tebakan saya benar, Peringkat Roh Anda saat ini setidaknya dari peringkat kelima belas. Tentu saja, Anda perlu mendapatkan Cincin Roh sebelum dapat terwujud. "

Ji Xiang menatap Tang San lama sekali sebelum dia berkata, "Tuan, kamu terlalu luar biasa. Saya belum pernah mendengar seseorang dengan kekuatan roh nol bawaan dapat berkultivasi. "

Tang San tersenyum pahit: "Teknik ini istimewa, hanya orang yang memiliki kekuatan roh bawaan atau orang yang memulainya saat mereka masih muda yang dapat mengembangkannya. Namun, saya tidak memiliki Kaisar Ginseng Berusia Sepuluh Ribu Tahun, jadi perlakukan diri Anda sebagai kasus yang luar biasa. "

Ji Xiang mengucapkan kata-katanya yang tulus: "Terima kasih, Guru."

Tang San ragu-ragu sebelum bertanya: "Ji Xiang, apakah kamu akrab dengan pemimpin kelompok bajak laut Purple Pearl?"

Ji Xiang menganggukkan kepalanya, berkata: "Saya rasa itu bisa dianggap familiar. Saya satu-satunya dokter di sini dan pernah merawat banyak bajak laut sebelumnya. Jadi saya bisa dikatakan akrab dengan mereka. Guru, apakah Anda ingin melihat pemimpin Mutiara Ungu ini? "

Tang San menganggukkan kepalanya, "Kali ini ketika saya keluar ke laut, saya berada dalam kelompok delapan orang, namun karena kami bertemu dengan Binatang Roh Kelautan yang kuat, kami terpisah. Jika memungkinkan, saya berpikir untuk meminta Kelompok Bajak Laut Mutiara Ungu untuk membantu saya mencari mereka, saya bersedia membayar harga tinggi. Anggap saja seperti mempekerjakan mereka. "

Ji Xing berpikir sejenak sebelum berkata: "Seharusnya mungkin. Aku akan membawamu untuk melihat mereka. Namun, akan lebih baik jika Anda mandi dulu. "

Setelah mencuci sederhana, Tang San berganti ke salah satu gaun putih panjangnya sendiri, menyisir rambutnya dan mencukur janggutnya, memperlihatkan penampilan aslinya yang bahkan akan membuat bingung pria lain. Penampilan dan disposisi Tang San, adalah sesuatu yang tidak dapat dibandingkan dengan bajak laut di sini. Terutama sikapnya yang tenang dan elegan, membuat orang lain sulit untuk tidak merasa rendah dirinya.

Berjalan keluar dari gubuk kayu, Ji Xiang membawa Tang San menuju pedalaman Pulau Mutiara Ungu. Sambil berjalan Ji Xiang bertanya: "Guru, Pulau Mutiara Ungu memiliki lebih dari tiga ribu bajak laut, dimana sekitar seribu lima ratus di antaranya memiliki kemampuan bertarung, termasuk sekitar dua ratus guru roh, yang terkuat adalah pemimpin Mutiara ungu, Kaisar Roh peringkat enam puluh delapan. Mereka memiliki total sekitar 40 perahu, kapal terbesar Mutiara Ungu dapat menampung sekitar lima ratus bajak laut. Itu adalah resimen pribadi pemimpin dan cukup terkenal di perairan sini. "

Setelah pulih sepenuhnya, Tang San mengkhawatirkan keselamatan rekan-rekannya, pertama, tidak ada yang bisa berenang. Di lautan luas, dengan kekuatan mereka sebagai Spirit Master, bertahan hidup seharusnya tidak menjadi masalah, tetapi jika mereka bertemu dengan Spirit Beats maka mereka akan berada dalam masalah. Sebelum mereka pingsan, dia ingat dengan jelas Dai Mubai dan Zhu Zhu Qing terluka parah. Adapun sisanya, hanya lemak yang memiliki beberapa kekuatan tempur.

Tang San telah memutuskan, setelah bertemu dengan pemimpin Kelompok Bajak Laut Mutiara Ungu, terlepas dari harga yang harus dia bayar, dia membutuhkan bantuan mereka. Lebih dari sepuluh hari telah berlalu, yang bisa dia lakukan hanyalah berdoa agar yang lain selamat.

Setelah melewati hutan lebat, rumah-rumah besar muncul di hadapannya. Dari kelihatannya, ini sepertinya desa yang cukup besar. Rumah-rumah itu semuanya terbuat dari kayu. Dikelilingi oleh kayu lebat, itu adalah pilihan lokasi yang sangat bagus untuk dibangun. Topan biasa terjadi di dekat laut sehingga pepohonan menjadi perlindungan yang baik, membantu mengurangi jumlah kekuatan yang harus ditahan desa.

Seluruh desa tidak memiliki tindakan perlindungan apapun, tapi karena Ji Xiang telah membawanya ke sini, itu mengakibatkan dia tidak bisa tidak mengeluarkan gumaman bingung, "Apa yang terjadi? Perayaan apa yang sedang berlangsung? Biasanya hanya selama tahun-tahun baru semua rumah menggantung lentera ungu. "

Baru sekarang Tang San menyadari, di dekat pintu setiap rumah ada dua lentera ungu, hanya saja saat itu siang hari dan lentera belum menyala.

Mengenai hal ini, Tang San tidak akan peduli, dia hanya peduli apakah dia mampu meyakinkan Bajak Laut Mutiara Ungu untuk membantunya mencari rekan-rekannya.

Saat mereka berdua bersiap untuk memasuki desa, mereka disambut oleh bajak laut kekar yang kebetulan juga mereka temui sebelumnya. Setelah melihat Ji Xiang dan Tang San, dia terkejut dan bergegas untuk menerima mereka.

"Dokter Ji Xiang, bagaimana kabarmu? Apakah adik laki-laki saya baik-baik saja? "

Ji Xiang menjawab: "Dia baik-baik saja, setelah menggunakan obat tidak ada reaksi negatif, kondisinya juga stabil. Namun, dia masih perlu istirahat, sekitar dua hari lagi Anda harus bisa menjemputnya dan membawanya pulang. "

Bajak laut kekar itu menghela nafas lega sambil berkata: "Itu bagus, saya harus sangat berterima kasih, jika bukan karena kamu, saya akan kehilangan seorang adik laki-laki, saya benar-benar tidak tahu bagaimana saya bisa berterima kasih. Jangan khawatir, obat-obatan yang kamu inginkan, aku berjanji akan membawakannya kembali untukmu lain kali aku pergi ke laut. Kali ini untuk apa kamu datang? "

Ji Xiang menjawab: "Kami di sini untuk melihat pemimpin. Oh iya, kenapa semua lentera ungu mati? Apa acara yang menggembirakan hari ini?

Bajak laut kekar itu memukul dahinya, sambil tersenyum dia berkata: "Ah, sayang sekali, aku sibuk dengan urusan adik laki-lakiku kemarin sehingga aku lupa memberitahumu tentang hari ini. Hari ini adalah hari yang menyenangkan bagi sang pemimpin! Malam ini kita akan mengadakan perayaan yang menggembirakan. "

Ji Xiang tercengang saat kulitnya berubah menjadi aneh, "Pemimpin akan menikah? Siapa berani?"

Bajak laut kekar itu melompat saat dia buru-buru memberi isyarat agar dia tetap diam, "Ssst, jangan biarkan pemimpin itu mendengar apa yang kamu katakan, atau itu akan merepotkan. Ini tidak menikah, itu menikah. Pemimpin kita …… "berkata sampai di sini, dia tiba-tiba terbatuk dengan canggung, melihat orang-orang lewat tidak jauh, dia buru-buru berkata:" Aku akan pergi ke tempat dokter dewa untuk melihat adikku, kamu akan mengerti setelah kamu melihat pemimpin. "

Setelah mendengar percakapan Ji Xiang dan bajak laut itu, Tang San mengerutkan alisnya, jika Kapten Bajak Laut Mutiara Ungu akan menikah, apakah dia masih bersedia membantunya menyelamatkan orang?

Setelah berjalan ke desa, sepanjang jalan sepanjang jalan, tidak peduli siapa itu hampir semua dari mereka akan datang untuk memberi salam, menunjukkan bahwa meskipun Ji Xiang masih muda, dia jelas tidak memiliki status sederhana di Bajak Laut Mutiara Ungu ini. Kelompok. Dan orang yang menerima kebaikannya tidak sedikit.

Setelah berjalan ke tengah desa, Ji Xiang menunjuk ke sebuah rumah kayu yang sangat tinggi: "Itu adalah kediaman ketua kelompok."

Tang San melihat ke arah yang ditunjuk jari Ji Xiang, di saat berikutnya, dia membeku saat dia menghentikan langkahnya. Ji Xiang bisa dengan jelas mendengar suara retakan datang dari belakangnya. Saat dia berbalik untuk melihat, dia menemukan bahwa mata Tang San memancarkan sinar emas ungu, aura pembunuhan yang intens juga bergabung sepenuhnya di udara tiga kaki di dalam dirinya. Tekanan sombong dan tirani hampir membuat Ji Xiang pingsan disana, tak terkendali dia berjalan mundur beberapa langkah.

Dengan takjub, Ji Xiang mengikuti lintasan. Mata Tang San menatap ke dalam, melihat di dalam gubuk kayu, ada enam orang yang diikat ke tiang, penampilan mereka tidak jelas tetapi dari betapa rusaknya pakaian mereka, mereka jelas dalam kondisi yang buruk.

Ji Xiang tidak bisa melihat dengan jelas, tetapi Tang San bisa. Keenam orang ini adalah rekan-rekan yang hilang yang dia cari. Dai Mubai, Zhu Zhuqing, Oscar, Ning Rongrong, Ma Hongjun dan Bai Chenxiang terakhir, hanya kehilangan Xiao Wu. Mereka berenam terikat pada belenggu besar di tiang kayu, aura mereka lemah, dan kondisi fisik yang mengerikan.

Melihat ini, bagaimana mungkin Tang San tidak marah? Raungan rendah muncul dari mulut Tang San yang akhirnya bergema ke langit. Energi tirani yang tidak dibatasi melonjak keluar darinya, pakaiannya hancur di bagian belakang saat Delapan Tombak Laba-laba meledak.

Jji Xiang merasa bahwa Tang San tiba-tiba berubah menjadi orang yang berbeda, bersikap berlebihan, jahat dan membunuh. Tanpa bertanya dia bisa menebak bahwa enam orang yang terikat itu adalah orang-orang yang berhubungan dengan tuan. Dengan cepat dia berkata, "Tuan, Anda-"

Delapan Tombak Laba-laba menusuk ke tanah, tanpa menunggu Ji Xiang menyelesaikan pidatonya, Tang San sudah bergegas maju seperti meriam, membawa raungan itu bersamanya ke gubuk kayu.

Mendengar suara Tang San, enam orang yang terikat di tiang mengangkat kepala mereka, roh mereka sebagian memulihkan secercah harapan yang muncul di air mata mereka saat mereka jatuh.

Dengan kilatan cahaya, Tang San praktis langsung tiba di sisi mereka, Delapan Tombak Laba-laba dengan keras menusuk rantai yang menghancurkan mereka menyebabkan Lima Iblis Shrek dan Bai Chen Xiang jatuh ke tanah terengah-engah.

Tang San membenturkan dinding di depan rumah satu kali, kekuatan serangan itu mengguncang dinding langsung menghancurkannya menjadi beberapa bagian dan mengirim mereka terbang.

Dari aumannya sampai dia menghancurkan dinding dengan tinjunya, hanya waktu yang sangat singkat telah berlalu, tetapi kemarahan Tang San telah mencapai batasnya, terlepas dari seberapa besar Ji Xiang ini memuji Kelompok Bajak Laut Mutiara Ungu, karena telah melukai teman-temannya. Mereka pasti musuhnya.

Melalui tembok yang rusak, Tang San melihat hal lain yang hanya membuat amarahnya melambung. Mengenakan gaun ungu panjang, dengan tubuh sedang duduk menghadap mereka, dan dalam pelukannya orang yang terus berjuang mengenakan Armor Lembut Wishful Eight Treasures, Xiao Wu.

[1] Arti idiom China meskipun itu hanya sedikit bantuan dari orang lain, Anda harus membalas budi dengan semua yang Anda bisa ketika orang lain membutuhkan