Soul Land 1 – Chapter 214 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 214 | Baca Novel Online

Chapter 214

Guru, Tidak Ingin Layanan Seksual?

(TL oleh Bagelson)

Ji Xiang saat ini memikul misi penting. Dia berinisiatif meminta bantuan Tang San untuk memberi makan semua Shrek Seven Devils. Tang San mengangkatnya, dia memberi mereka makan, membiarkan semua orang makan semangkuk bubur. Sama seperti ketika dia membawa kembali Tang San sebelumnya, semua orang masih tidak cocok untuk makan terlalu banyak.

Setelah semua orang selesai makan, Tang San juga makan sedikit. Xiao Wu tidur di satu-satunya tempat tidur di kamar itu. Tang San berjalan ke Purple Pearl.

"Mau makan sesuatu? Aku akan membebaskanmu untuk sementara, tapi tolong jaga mulutmu. Saya Tang San, Anda bisa memanggil saya dengan nama saya. Jika Anda setuju, berkedip sekali. "

Mendengar kata-kata Tang San, Mutiara Ungu berkedip sekali seperti yang diharapkan.

Tang San tidak menyentuh Mutiara Ungu, bagaimanapun juga dia adalah seorang wanita. Blue Silver Emperor meregangkan tubuh, membuka titik akupuntur dan mematikan Purple Pearl.

Titik akupuntur terbuka, tubuh Purple Pearl melunak, hampir jatuh ke tanah. Mendorong dirinya, dia memelototi Tang San dengan penuh kebencian,

"Apakah kamu tahu ilmu sihir?"

Tang San tersenyum tipis, berkata:

"Kamu harus mengerti bahwa ini adalah sejenis keterampilan."

Purple Pearl mendengus dingin, dan tidak terus berbicara, malah berjalan ke makanan yang tersisa dengan langkah besar. Tanpa mempedulikan makanan yang sudah dingin, dia makan dengan tegukan besar. Tata krama mejanya tidak sedap dipandang, sebanding dengan Ma Hongjun sebelumnya. Dia bahkan tidak terlihat seperti wanita. Tang San mengerutkan kening saat dia melihat.

Hanya dalam waktu singkat, Mutiara Ungu menghabiskan makanannya seperti awan yang berhamburan oleh angin. Tanpa melirik Tang San, dia berjalan kembali untuk duduk di sudutnya, menutup matanya dan tertidur.

Sudut mulut Tang San menunjukkan sedikit senyuman. Dia tahu bahwa kapten ini benar-benar sangat tertekan. Dia juga tidak mengatakan apa-apa, tatapannya sedikit menyapu keluar, dan beberapa bajak laut yang menjulurkan kepala mereka dengan cepat bersembunyi. Dia sepertinya tidak melihat apa-apa, duduk bersila di tengah ruangan dengan mata tertutup untuk berkultivasi.

Angin laut menyapu pepohonan di pulau itu, menghasilkan suara gemerisik. Musim dingin sudah dekat, dan hanya ada sedikit daun di hutan. Hanya saja, suhu di laut sedikit lebih tinggi dari pada di daratan, dan iklim lautan membuatnya tidak terlalu dingin di sini.

Malam semakin dalam. Tang San diam-diam berkultivasi, dan Shrek Six Devils semuanya tertidur lelap. Ruangan ini tidak memiliki dinding di satu sisi, tampak sangat sunyi.

Tepat pada saat ini, bersandar di sudut, Mutiara Ungu diam-diam membuka matanya. Melihat Tang San, matanya menunjukkan keganasan, dan dia menyeringai ke arahnya. Melihat sekeliling, dia diam-diam menggeser tubuhnya. Dia tidak bergerak jauh, hanya sekitar satu meter, di mana ada meja. Purple Pearl langsung merangkak di bawah meja, mengulurkan tangannya untuk mendorong dengan lembut ke bawah meja. Lantai di bawah meja segera terbalik, dan dia langsung menghilang. Seluruh proses secara tidak terduga tidak menimbulkan kebisingan.

"Tidak perlu ditonton. Teruslah berkultivasi. "

Beberapa detik setelah Mutiara Ungu menghilang, suara samar Tang San bergema.

Ji Xiang membuka matanya, tampak bingung pada Tang San,

"Tuan, Anda membiarkan dia pergi dengan sengaja?"

Tang San tersenyum dengan tenang, berkata:

"Apakah kamu yakin dia bisa pergi jika tidak? Segera dia akan bisa merasakan kekuatannya pulih. Dalam setengah jam, dia pasti akan membawa sejumlah besar bajak laut untuk menyerbu tempat ini. Apa kau percaya itu?"

Ji Xiang menatap Tang San, matanya dipenuhi keraguan.

Tang San tersenyum:

"Aku hanya ingin memberitahunya bahwa, apapun yang dia lakukan, pada dasarnya tidak ada cara baginya untuk menjadi ancaman bagiku. Saya membiarkan dia pergi karena alasan ini. Butuh setidaknya lima hari bagi rekanku untuk sembuh. Aku tidak ingin berjaga-jaga terhadap bajak laut ini sepanjang hari, jadi akan lebih baik untuk meyakinkan mereka sekali. "

Ji Xiang sepertinya mengerti, berkedip, dia bertanya pada Tang San:

"Tuan, cincin roh keenam Anda benar-benar berada pada level seratus ribu tahun?"

Alis Tang San berkerut, tapi dia masih mengangguk pelan,

"Nanti tuan akan membiarkanmu melihat jenis lain dari keterampilan rahasia sekte kita. Semangatmu adalah Jarum, sangat cocok dengan jenis keterampilan ini. "

Seperti yang dikatakan Tang San, dalam waktu kurang dari setengah jam, di luar sudah mulai berisik. Suara arogan Purple Pearl bergema,

"Di sekelilingnya, jangan biarkan seekor lalat pun keluar. Brengsek, bajingan itu, jika aku tidak membuatnya minum dua baskom air mandi kaki, dia tidak akan tahu betapa menakutkannya Mutiara Ungu! "

Mendengar suara Purple Pearl, Tang San tidak bisa menahan senyum, tetapi dia tetap tidak bergerak seperti gunung. Ji Xiang selalu duduk di samping memperhatikan Tang San. Ketenangan Tang San membuat orang-orang merasa lega, seolah-olah dia tidak perlu memiliki kekhawatiran sedikit pun tentang apa pun yang terjadi di luar. Tang San tampak seperti benteng kokoh yang bisa melindungi mereka semua.

"Tang San, brengsek, keluarkan dia. Sial, selama bertahun-tahun aku tidak pernah begitu dipermalukan. Saya ingin melihat bagaimana Anda sendiri akan menghadapi ribuan dari kami. Aku tidak akan memaksamu, cukup minum dua baskom air cuci kakiku dan aku akan melepaskanmu. Tentu saja, gadis kecil itu harus tetap tinggal untuk menjadi istriku. "

Sekarang, rumah Purple Pearl sudah dikelilingi oleh bajak laut yang padat, obor-obor dipasang tinggi-tinggi untuk penerangan, meninggalkan desa yang terang benderang. Praktis semua guru roh terkonsentrasi di lingkaran dalam, masing-masing dan setiap orang dengan hati-hati mengawasi rumah kayu itu.

Bajak laut tua yang berbicara dengan Tang San di siang hari sekarang berdiri di samping Mutiara Ungu, berbicara dengannya dengan suara rendah:

"Kapten, orang itu tidak mudah untuk dihadapi. Saya pikir kita harus membiarkannya. Bagaimanapun, mereka hanya akan beristirahat di sini dan kemudian pergi. Karena Anda sudah melarikan diri, selama mereka tidak melakukan apa pun untuk membahayakan kita para bajak laut Purple Pearl, lebih baik jangan membuat mereka marah. "

Omong kosong.

Karena kemarahan Mutiara Ungu, dadanya yang sangat besar terangkat dengan kuat,

"Kapan aku pernah marah ini, aku bilang aku akan menyuruhnya minum dua baskom air pencuci kaki, jadi aku pasti akan menyuruhnya meminumnya. Tang San, brengsek, pergilah ke sini. "

Tepat pada saat ini, suara anggun menyebar dari rumah,

"Purple Pearl, pernahkah kamu mendengar ungkapan itu? Dosa Surga bisa diampuni, dosa diri sendiri tidak bisa. "

Purple Pearl menatap kosong sejenak,

"Di saat-saat seperti ini, dan kamu masih bermain-main dengan kata-kata. Nak, dengarkan aku. Saya tidak akan mengganggu teman Anda, tetapi saya akan meminta pertanggungjawaban Anda atas apa yang Anda lakukan hari ini. Ada ribuan dari kami di sini, jika masing-masing dari kami meludah sekali, kami bisa menenggelamkanmu. "

Dari kejauhan, dia bisa melihat keadaan di ruangan itu melalui dinding yang rusak. Tang San selama ini duduk di tempat yang sama, tanpa sedikitpun khawatir atas kehadirannya di luar, sampai-sampai dia bahkan duduk di sana dengan mata tertutup. Meskipun dia sendiri tidak mau mengakuinya, sikap Tang San secara diam-diam membuatnya terpesona.

Para perompak mendekat selangkah demi selangkah, mendorong masuk ke dalam rumah kayu. Tetapi tampilan Tang San pada siang hari masih memiliki efek yang luar biasa, dan meskipun mereka terus-menerus mendorong, mereka tidak berani terburu-buru. Semakin kuat master roh, semakin baik mereka memahami kekuatan yang ditunjukkan Tang San saat dia mengandung Mutiara Ungu. Terutama cincin roh seratus ribu tahun itu memiliki dampak yang sangat besar bagi para master roh bajak laut ini. Siapa yang tahu betapa mengerikan kemampuan dari kemampuan roh keenam itu?

Perlahan bangun, Tang San menepuk bahu Ji Xiang,

"Lakukan yang terbaik untuk merasakan keterampilan saya. Tidak perlu mencoba melihatnya dengan jelas, untuk keterampilan yang sempurna ini Anda pertama-tama perlu melihat situasi umum. Adapun yang lainnya, itu semua bisa dikembangkan setelah tangan. "

Cahaya redup berkedip, dan wajah Tang San menampilkan senyuman tipis. Rekan-rekannya semuanya baik-baik saja, dan terlebih lagi berkumpul bersama lagi, jadi sekarang suasana hatinya sudah benar-benar pulih ke normal, dia secara alami tidak memiliki niat membunuh terhadap para bajak laut di luar.

Saat Tang San muncul di ambang pintu, semua bajak laut tanpa sadar berhenti, masing-masing dan semua orang dengan gugup menonton di Tang San. Para bajak laut master roh semua melepaskan roh mereka tanpa ragu-ragu, tetapi mereka masih menunjukkan tanda-tanda gemetar ketakutan.

Sebagai kapten, Purple Pearl segera menemukan masalah tersebut dengan bawahannya, dan dengan marah berkata:

"Kamu pengecut, kami memiliki lebih dari dua ratus guru roh, dia sendirian. Jika kita masing-masing mengeluarkan satu kemampuan roh, kita masih bisa memotong-motong mayat anak itu menjadi sepuluh ribu keping. Apa yang Anda takutkan?"

Tang San tersenyum dengan tenang, berkata:

"Kapten Mutiara Ungu. Bagaimana kalau kita bertaruh? "

Purple Pearl tampak teralihkan sesaat,

"Bertaruh? Nak, kamu juga suka bertaruh? "

Mendengar kata ini, mata Mutiara Ungu bersinar. Biasanya, judi bisa disebut kesenangan terbesar bajak laut. Meskipun kedua belah pihak saat ini bermusuhan, penyebutan taruhan Tang San masih cukup menarik.

Tang San tidak mengira Mutiara Ungu akan bereaksi seperti ini, tetapi ini bahkan lebih baik untuk rencananya,

"Agaknya kamu tidak begitu yakin aku menangkapmu hari ini."

Purple Pearl dengan marah berkata:

"Penangkapan dogfart apa? Itu adalah serangan diam-diam, jika bukan karena itu, bisakah kamu menangkapku? "

Tang San tidak memperhatikan amarahnya,

"Karena memang seperti itu, jika kita bertarung satu lawan satu, apa kamu yakin akan mengalahkanku?"

Purple Pearl langsung bingung, tetapi membantah dengan keras:

"Kenapa aku harus melawanmu satu lawan satu? Ini adalah domain saya. Selama saya memberi perintah, Anda akan dihancurkan hidup-hidup. "

Tang San berkata:

"Kalau begitu kita akan bertaruh. Untuk waktu satu batang dupa, saya tidak akan menggunakan kemampuan roh apa pun, dan Anda dapat meminta rekan mana pun untuk membantu Anda. Kali ini, saya akan menangkap Anda lagi, dan terlebih lagi kembali ke rumah. Jika saya berhasil, itu kemenangan saya. Jika saya tidak bisa menangkap Anda, itu kerugian saya. "

Purple Pearl menatap kosong sejenak, lalu memasuki kondisi marah yang hampir mengamuk,

"Brengsek, apa kau bermimpi? Anda ingin menangkap saya tanpa menggunakan kemampuan roh? Ayo, saya akan bertaruh dengan Anda. Apa yang kita pertaruhkan? "

Tang San berkata:

"Jika saya menang, Anda akan mengenali saya sebagai tuan Anda, dan mendengarkan setiap perintah saya. Jika saya kalah, Anda menetapkan hukuman. "

Purple Pearl menaksir Tang San beberapa kali. Mampu menjadi penguasa geng, dia sama sekali bukan orang yang impulsif. Bahkan jika amarahnya sedikit kasar, pada intinya dia sangat teliti. Tetapi dia tidak akan percaya bahwa Tang San dapat menangkapnya di antara sepuluh ribu pasukan tanpa benar-benar menggunakan kemampuan roh.

"Baiklah, kami akan bertaruh. Jika Anda kalah, saya tidak akan mengganggu Anda. Minumlah dua baskom air pencuci kakiku, dan merangkaklah di bawah kakiku. Lalu aku akan membiarkanmu pergi. "

Sambil berbicara, dia dengan anggun mengangkat kaki kirinya, menunjuk ke bawah.

Ekspresi Tang San tidak berubah,

"Tunggu sampai kamu mengalahkanku."

Tang san menjentikkan pergelangan tangannya saat berbicara, sudah memegang stok dupa. Jari-jarinya berputar-putar, tongkat itu terbang keluar, melewati obor bajak laut, lalu bergerak melengkung dan dengan ringan menjepit dinding sebuah rumah kayu.

Trik ini segera membuat para bajak laut tertawa terbahak-bahak. Membiarkan sebatang dupa menyala dengan melewati api tidaklah sulit, bagian yang sulit terletak pada membuatnya terbang membentuk busur, dan terlebih lagi membuatnya menempel di dinding dengan tubuhnya yang lemah. Jenis kekuatan lunak pintar apa yang bisa mencapai ini?

Ketika Ji Xiang di dalam rumah melihat gerakan ini, matanya langsung cerah, samar-samar sudah memahami keterampilan rahasia apa yang ingin diajarkan Tang San kepadanya.

"Dupa sudah terbakar. Purple Pearl, saya akan mulai. "

Tang San tidak ingin memulai, sebagai gantinya memperingatkan Purple Pearl terlebih dahulu. Kali ini dia akan meyakinkannya dalam hati dan dengan kata-kata.

Purple Pearl melihat tatapan tenang di mata Tang San, tanpa emosi, dan diam-diam menggigil di dalam hatinya. Pada saat yang sama saat dia melepaskan jiwanya, dia meluncur, menyelinap ke dalam kerumunan. Aku tidak bisa mengalahkanmu, tapi jangan bilang aku tidak bisa bersembunyi? Selain itu, Anda tidak menggunakan semangat Anda. Jika yang harus saya lakukan hanyalah menghindar dan tidak tertangkap, lalu bagaimana Anda akan membuat saya mengenali Anda sebagai tuan? Dengan pemikiran seperti itu, taruhan antara Purple Pearl dan Tang San secara resmi dimulai.

Bawahan Purple Pearl semuanya cukup pintar. Melihat sang kapten dengan sigap mundur, para perompak langsung membentuk tembok manusia. Tang San tidak pernah mengatakan mereka tidak bisa menyerang, jadi para bajak laut ini secara alami tidak ragu-ragu untuk meluncurkan kemampuan roh mereka sendiri. Bukan mencari prestasi, hanya menghindari kesalahan. Masing-masing dan setiap orang secara alami memulai kemampuan pertahanan mereka, berharap dapat memblokir Tang San. Tidak menyerang adalah pilihan cerdas, karena mereka tidak ingin membuat marah Tang San. Bahkan sang kapten tidak bisa mengalahkan anak ini, apalagi para guru roh dengan dua puluh atau tiga puluh peringkat universal ini.

Sayangnya, Tang San pada dasarnya tidak berniat mengandalkan gerakan untuk menangkap Purple Pearl. Kedua tangannya menyentuh Dua Puluh Empat Jembatan Terang Bulan di pinggangnya, sinar berkilauan sudah melayang di udara. Dalam cahaya api, lampu kristal itu segera terbang, menyerbu kelompok bajak laut dengan suara siulan yang tajam.

Ini adalah teknik senjata tersembunyi Sekte Tang, Dewi Hamburan Bunga.

Bunga Hamburan Dewi itu sendiri merupakan teknik yang cukup umum di antara senjata tersembunyi Sekte Tang, tetapi itu adalah dasar untuk sejumlah besar teknik senjata tersembunyi, seperti Seribu Satu Malam peringkat keempat Sekte Tang, yang didasarkan pada Bunga Hamburan Dewi. Setelah tenggelam dalam senjata tersembunyi selama bertahun-tahun, Tang San secara alami sangat akrab dengan teknik Bunga Hamburan Dewi ini sehingga dia tidak bisa lebih familiar. Semua senjata tersembunyi yang dia lemparkan adalah jenis jarum, dan setiap jarum tersebar seolah-olah memiliki mata yang tumbuh. Dalam satu gerakan Tang San menggunakan tidak kurang dari lima puluh jarum perak.

Praktis dalam sekejap mata, para bajak laut di depannya roboh seperti gandum yang dipotong. Bajak laut yang runtuh, tanpa kecuali, semuanya adalah Spirit Masters.

Melihat rekan-rekan mereka jatuh, barisan bajak laut berikutnya segera terlihat terganggu. Mereka pada dasarnya bahkan belum melihat bagaimana Tang San melakukannya. Segera setelah itu, jarum perak gelombang kedua Tang San muncul.

Kekuatan murid Tang Sekte adalah pertarungan kelompok yang kacau, terutama setelah mencapai level grandmaster, selama mereka memiliki cukup senjata tersembunyi, mereka pada dasarnya tidak takut pada jumlah musuh.

Bajak laut ini tidak memiliki permusuhan fana, dan bahkan lebih tidak akan mengancam semua orang di rumah, jadi Tang San secara alami akan menahan. Pada saat yang sama ketika gelombang jarum perak kedua ditembakkan, dia sendiri juga melayang ke depan, bergegas di antara para perompak sendirian.

Karena jarum perak, sejumlah besar bajak laut jatuh ke tanah. Tak satu pun dari Spirit Masters yang roboh ini berada di atas peringkat keempat puluh. Untuk peringkat keempat puluh dan di bawah Spirit Masters, jarum perak Tang San cukup untuk mematahkan kemampuan roh pertahanan mereka.

Purple Pearl sekarang telah mengelak ke dalam kelompok bajak laut, dan masih belum menemukan apa yang terjadi di luar, tapi dia masih mendengar teriakan peringatan. Saat dia bertanya-tanya apa yang telah terjadi, tiba-tiba, perasaan hangat mengalir ke tubuhnya. Pada saat yang sama dia samar-samar melihat cahaya biru samar dari tanah.

Pulau Mutiara Ungu juga memiliki rumput perak biru, hanya tidak terlalu banyak. Mengandalkan bimbingan Blue Silver Domain, apalagi beberapa ribu, bahkan di antara puluhan ribu, Tang San masih bisa dengan mudah menemukan Purple Pearl.

Ghost Shadow Perplexing Step diluncurkan. Para bajak laut sudah mulai menyerang Tang San, tetapi dia tampaknya telah menumbuhkan seribu lengan, setiap kali dia mengangkat tangannya, bajak laut akan runtuh. Mereka yang berada di dekatnya dengan titik akupuntur tersegel, beberapa yang lebih jauh disambut oleh senjata tersembunyi.

Di antara bajak laut ini, ada juga lusinan pangkat empat puluh atau lebih dari Spirit Masters, yang mulai mengepung Tang San. Sayangnya, dihadapkan dengan Langkah Membingungkan Bayangan Hantu yang luar biasa, bahkan kecepatan murni Bai Chenxiang tidak memiliki cara untuk menghadapinya, apalagi Master Roh laut ini yang hanya bisa mengungkapkan kekuatan penuh mereka di lautan.

Dengan kekuatan satu orang, bergerak tanpa hambatan di antara ribuan bajak laut, namun tidak ada yang bisa menghalangi jalan Tang San, bayangan putihnya dapat terlihat berjalan bolak-balik tanpa hambatan melalui para bajak laut, sejumlah besar bajak laut terus-menerus runtuh. Senjata tersembunyi secara bertahap tidak hanya menempel pada jarum perak, Tang San bagaimanapun juga memiliki jumlah yang terbatas. Berbagai jenis senjata tersembunyi mulai bermunculan, tetapi senjata tersembunyi ini tidak mengungkapkan kekuatan membunuh, dipandu oleh sepuluh jari cekatan Tang San, mereka menemukan titik akupuntur bajak laut.

Purple Pearl akhirnya menemukan apa yang sedang terjadi, dan dia juga melihat Tang San hanya beberapa puluh meter jauhnya. Melihat banyak anggota kelompok pingsan, pikirannya sudah menjadi kosong.

Apakah dia masih manusia? Dia dengan jelas melihat bahwa Tang San memenuhi janjinya, dan tidak menggunakan kemampuan roh apa pun, bahkan dia belum melepaskan roh biru keemasan itu. Tetapi bahkan seperti ini, tidak ada yang bisa menghalangi jalannya ke depan.

Dupa sudah dibakar setengahnya. Tapi sudah ada beberapa ratus bajak laut di darat. Di mata para bajak laut, tatapan tanpa emosi Tang San setengah seperti keturunan dewa kematian.

Tiba-tiba, tatapan Tang San bertemu dengan Mutiara Ungu. Purple Pearl melihat senyuman tipis di wajahnya, itu tidak menimbulkan rasa jijik, tapi penuh percaya diri, sangat percaya diri.

Benar-benar ditekan dengan cara yang begitu mengesankan, Purple Pearl bahkan tidak bisa menampilkan tujuh puluh persen dari kekuatannya. Yang ingin dia lakukan sekarang hanyalah lari, lari ke laut secepat mungkin. Dia percaya bahwa, sebagai Guru Jiwa pemilik tanah, Tang San tidak akan punya cara untuk menangkapnya di laut.

Pada saat ini, Mutiara Ungu tidak bisa menahan rasa benci karena dia telah menempatkan desa ini di tengah pulau. Jika itu di tepi laut, mungkin dia sudah bisa lari ke laut.

Satu-satunya hal yang masih dia syukuri, adalah dia bisa melihat bahwa Tang San 'tidak membunuh siapa pun, para bajak laut yang runtuh itu baru saja kehilangan kemampuan untuk bergerak untuk sementara.

Blokir dia, blokir dia untukku!

Purple Pearl berteriak keras, cincin roh keempatnya tiba-tiba cerah, tiba-tiba merangkak di tanah, sisik abu-abu gelap di sekujur tubuhnya menjadi lebih gelap, dia dengan cepat bergerak ke arah laut, meninggalkan bayangan samar.

Hati Tang San menggigil. Melalui Blue Silver Domain, dia dengan jelas merasakan Purple Pearl sekarang bergerak maju dengan kecepatan ekstrim. Saat melewati bawahannya, kecepatannya tidak terpengaruh sama sekali. Kemampuan roh ini terutama untuk menghindari serangan. Menurut kecepatannya saat ini, meskipun bajak laut yang menghalanginya tidak signifikan, jumlah mereka masih banyak, dan pada saat dia berhasil mencapai Purple Pearl, waktu akan habis, atau dia akan melarikan diri ke laut.

Seperti dugaan Mutiara Ungu, jika dia benar-benar memasuki lautan, Tang San tidak akan punya cara untuk menghadapinya.

Teriakan resonan keras keluar dari mulut Tang San. Tidak lagi menyembunyikan kekuatannya, gerakan instan, dan Tang San muncul lima puluh meter jauhnya. Dia mulai menggunakan teleportasi. Setiap kali Tang San melewati kerumunan bajak laut, pasti akan ada sekelompok bajak laut yang jatuh ke tanah. Jarak ke Purple Pearl semakin dekat dan dekat.

Purple Pearl melakukan yang terbaik untuk melarikan diri, dan segera, pantai sudah terlihat. Namun, di saat yang sama dia juga merasakan aura dengan cepat mendekat di belakangnya.

Kilatan cahaya, dan Tang San muncul di depan Mutiara Ungu entah dari mana, mengawasinya sambil tersenyum.

Purple Pearl tiba-tiba berhenti,

"Kamu tidak tahu malu."

Tang San dengan tenang berkata:

"Tidak sama sekali, saya hanya mengatakan saya tidak akan menggunakan kemampuan roh, saya tidak pernah mengatakan apapun tentang kemampuan tulang roh. Anda seharusnya melihat dengan sangat jelas bahwa saya bahkan tidak melepaskan semangat saya. Tidak perlu mengulur waktu, itu tidak berguna. Menyerah."

Mati.

Sisik abu-abu gelap Purple Pearl menjadi cerah, gambar melingkar yang sangat besar muncul di belakang punggungnya. Ilusi itu berangsur-angsur terbentuk, dan terlebih lagi dengan cepat terbelah, tiba-tiba terpisah menjadi sembilan ular raksasa yang panjangnya lebih dari sepuluh meter, menerkam ke Tang San.

Kemampuan roh keenam? Tatapan Tang San masih tidak berubah, dia bisa merasakan bahwa Mutiara Ungu sekarang hanya menunjukkan kekuatan. Dia pada dasarnya tidak memiliki tekad untuk mempertaruhkan nyawanya. Pada saat yang sama saat dia melepaskan kemampuan roh, kapten tuan ini menggunakan penutup ilusi untuk merangkak ke samping dengan tenang, menuju langsung ke laut. Kemampuan roh keenamnya lebih membingungkan Tang San, untuk memblokirnya.

Tentu saja, kekuatan dari kemampuan roh keenam ini masih cukup menakutkan. Tang San percaya bahwa jika kemampuan roh ini digunakan di laut, kekuatannya pasti akan lebih besar.

Sembilan ular raksasa itu secara bersamaan menabrak Tang San. Tang San membuka lengannya, matanya tertutup, menerima serangan dari sembilan ular raksasa itu seolah-olah menikmatinya.

Semua bajak laut yang masih bisa bergerak melihat pemandangan ini dengan jelas, tubuh Tang San bersinar dengan cahaya keemasan, dan sembilan ular raksasa yang tiba-tiba menghantam tubuhnya hancur berkeping-keping, pada dasarnya tidak menyebabkan kerusakan pada Tang San. Dan pada saat ini, cahaya biru melesat keluar dari antara alis Tang San, mengejar Mutiara Ungu dalam sekejap mata. Cahaya biru menyala dan berhenti, dan Mutiara Ungu tidak lagi bisa bergerak satu langkah pun. Itu adalah kemampuan tambahan Kain Kafan Laut Luas, Cosmic Stasis Barrier. Tang San sangat yakin bahwa Mutiara Ungu, dengan tingkat kekuatan roh yang kira-kira sama dengan miliknya, sama sekali tidak akan mampu menembus Penghalang Stasis Kosmik. Dan saat ini, Mutiara Ungu hanya berjarak satu langkah dari laut.

Tenang, beberapa ribu bajak laut berkumpul diam. Tang San melambaikan tangan kirinya, dan Cosmic Stasis Barrier yang menyelimuti Purple Pearl terbang kembali. Adegan aneh dimainkan. Penghalang cahaya piramida itu menyusut di udara, dan pada saat mencapai tangan kiri Tang San, tingginya hanya tiga puluh sentimeter, bersandar di telapak tangan Tang San. Dan di dalam, Mutiara Ungu juga menyusut, duduk disana dengan ekspresi kecewa.

Berbalik, Tang San berjalan selangkah demi selangkah ke arah desa bajak laut, dan setidaknya dua ribu bajak laut yang masih bisa bergerak dengan tenang membuka jalan. Dengan hampa menatap Tang San yang berjalan lewat di depan mereka, tidak ada yang berani memblokirnya. Setiap kali jari kaki Tang San menyentuh tanah, dia akan meluncur ke depan beberapa puluh meter, melayang di udara seperti makhluk abadi.

Di depan kekuatan absolut, mereka hanya bisa diam. Orang-orang yang tegas mengangguk sedikit, terkejut menemukan bahwa dalam waktu yang lebih singkat daripada yang dibutuhkan sebatang dupa untuk dibakar, sebenarnya ada lebih dari lima ratus bajak laut di tanah yang tidak dapat bergerak, dan mereka termasuk seratus Guru Roh yang relatif lebih lemah.

Kekuatan macam apa ini!

Di siang hari, Tang San pernah mengancam memberi tahu Purple Pearl dengan membunuh semuanya hingga ayam dan anjing di sini. Pada saat itu para bajak laut hanya memperlakukannya sebagai gertakan, tetapi pada saat ini, kekuatan yang ditunjukkan Tang San membuat mereka gemetar dari jiwa mereka. Jika pria ini ingin membunuh orang, siapa yang bisa menghentikannya? Mungkin dia tidak bisa membunuh semua orang dalam sekejap, tapi jika diberi cukup waktu, ini pasti bisa tercapai.

Ketika Tang San kembali ke rumah kayu, batang dupa itu baru saja terbakar habis, masih belum padam.

Ketika Ji Xiang melihat Mutiara Ungu di dalam piramida biru di tangan Tang San, pupil matanya berkontraksi. Meskipun dia tidak melihat bagaimana Tang San mencapainya pada akhirnya, dia sudah benar-benar yakin dengan kekuatan Tang San.

Pada level yang sama, tanpa menggunakan semangatnya, menangkap seseorang dan kembali dari antara ribuan bajak laut semudah merogoh sakunya, dan masih menyisakan ratusan bajak laut tanpa kekuatan untuk bergerak. Kekuatan macam apa ini? Jika gurunya ini benar-benar memulai pembantaian, lalu berapa banyak orang di sini yang bisa bertahan?

Dengan jentikan pergelangan tangannya, Tang San menarik Kain Kafan Lautan Luas miliknya. Tubuh Purple Pearl berputar sekali di udara, tumbuh lebih besar, dan pada saat dia menyentuh tanah dia sudah dikembalikan ke ukuran aslinya.

"Kamu kalah."

Suara Tang San masih tenang, seolah kemenangan ini tak terhindarkan.

Dengan perlahan berdiri, mata Mutiara Ungu mengungkapkan suasana hati yang sulit untuk diungkapkan. Kali ini, dia tidak lagi mengutuk, hanya melihat Tang San, ekspresinya agak aneh. Setelah sekian lama dia masih tidak berbicara sepatah kata pun. Dan di belakangnya, semua bajak laut yang menonton Tang San tidak memiliki apa-apa selain ketakutan di mata mereka.

Tang San memanggil Ji Xiang, memberitahunya:

"Aku menyegel titik akupuntur dari orang-orang di tanah, kau lepaskan untuk masing-masing dari mereka, gunakan Keterampilan Surga Misterius yang baru saja kau pelajari, konsentrasikan di telapak tanganmu, lalu pukul tempat ini di dada mereka. Kendalikan kekuatan Anda dengan benar, gunakan sekitar sepersepuluh dari kekuatan roh Anda saat ini. Ambil kembali jarum perak atau senjata tersembunyi lainnya yang menusuknya, semuanya akan berada di pundak mereka. Pergilah."

Tang San dengan lembut menyodok posisi di dada Ji Xiang, memberitahunya lokasi titik akupuntur.

"Ya Guru."

Ji Xiang tahu bahwa ini adalah pelatihan yang diberikan tuannya untuknya, dan segera pergi.

Ji Xiang buru-buru pergi, dan tatapan Tang San kembali ke Purple Pearl. Dia tidak mendesaknya, hanya menatapnya dengan tenang.

Purple Pearl mengatupkan giginya dengan keras,

"Kerugian adalah kerugian, saya akui."

Berbicara, dia berlutut di depan Tang San dengan suara keras, dengan keras berteriak:

Guru, selanjutnya aku adalah milikmu.

Ekspresi tenang Tang San yang awalnya menunjukkan sedikit keterkejutan, menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Purple Pearl lalu berbalik,

"Sial, untuk apa kau masih berdiri, aku berlutut, dan kau masih berdiri? Dia adalah tuanku, setelah ini dia juga tuan dari bajak laut Mutiara Ungu kita. "

Para perompak sekarang kembali ke diri mereka sendiri. Segera, kerumunan semakin pendek,

"Menguasai–"

Teriakan mereka tidak dipaksakan, sebaliknya memiliki perasaan tunduk dengan riang. Tang San mengandalkan kekuatannya sendiri untuk meyakinkan para bajak laut ini. Meskipun mereka mungkin tidak setia padanya, mereka benar-benar mengagumi kekuatan Tang San.

"Semua bangkit. Sudah larut, pulang dan istirahat. "

Tang San melambaikan tangannya, berbalik dan berjalan ke dalam rumah kayu itu.

Purple Pearl tampak terganggu sesaat. Pertama untuk berdiri, dia berseru:

"Tuan, apakah ini? Anda tidak berencana meminta saya melakukan sesuatu? "

Tang San berhenti, menoleh padanya,

"Apa yang ingin kamu lakukan? Kami tidak memiliki kebencian masa lalu. Pergi istirahat.

Selesai berbicara, dia masuk ke rumah sekali lagi.

Purple Pearl tiba-tiba mengungkapkan ekspresi malu;

"Tuan, saya tiba-tiba menemukan diri saya mulai menyukai laki-laki. Anda tidak ingin layanan seksual? "

Baru saja melangkah ke kamar, Tang San terhuyung, tampilan belakangnya juga tampak agak kaku mendengar kata-kata ini. Melihat penampilan ini, Purple Pearl tidak bisa menahan tawa tanpa rasa was-was. Ditekan oleh Tang San selama sehari semalam, dia akhirnya membalas dendam. Setidaknya menurut pendapatnya.

Ji Xiang sibuk membuka titik akupuntur bajak laut sepanjang malam. Karena harus mengoperasikan Keterampilan Surga Misteriusnya setiap kali dia melakukannya, meskipun dia kehabisan kekuatan roh beberapa kali dan harus istirahat dan pulih, kendali Keterampilan Surga Misteriusnya juga meningkat pesat.

Semakin banyak titik akupuntur bajak laut yang dia buka, semakin dalam pemujaan Ji Xiang terhadap Tang San. Begitu banyak bajak laut yang roboh hanya dalam waktu satu batang dupa, dan setiap bajak laut telah diserang di tempat yang sama. Meskipun Ji Xiang tidak melihat orang-orang yang titik akupsinya ditekan, dia percaya bahwa para perompak itu pasti telah dipukul di bahu.

Saat Ji Xiang menyeret tubuhnya yang lelah kembali ke rumah kayu dengan pikiran yang bersemangat, Shrek Six Devils dan Bai Chenxiang sudah bangun.

Dengan kesempatan hidup baru setelah bencana, semua orang tidak bisa menahan nafas ketika mereka melihat Tang San sekali lagi, menceritakan apa yang telah terjadi sekali lagi.

Setelah Ji Xiang masuk, dia duduk dengan jujur ​​di samping. Tang San meliriknya sambil berkata:

"Jangan tidur, kultivasi sesuai dengan metode yang saya ajarkan. Akan bermanfaat jika menggunakan metode ini sebagai pengganti tidur di masa mendatang.

"Ya tuan."

Ji Xiang menerima semua yang dikatakan Tang San. Dengan tergesa-gesa duduk bersila, dia mulai berkultivasi sesuai dengan rute sirkulasi Keterampilan Surga Misterius yang dia ingat. Menurut Sepuluh Besar Kompetensi Inti Grandmaster, bahkan tanpa mendapatkan cincin roh, kekuatan roh akan terus tumbuh melalui kultivasi. Dia hanya harus menunggu sampai setelah mendapatkan cincin roh sebelum cincin itu terlihat.

"Little San, kamu mengambil seorang murid?"

Dai Mubai baru saja duduk, agak heran menatap Tang San.

Setiap orang dari Tujuh Setan Shrek memiliki tubuh yang cukup tangguh, setelah memakan ramuan kelas abadi yang diberikan Tang San kepada mereka saat itu. Setelah istirahat semalaman, meski mereka masih belum pulih, mereka tetap tidak akan terlalu lemah. Hanya keadaan Bai Chenxiang yang sedikit lebih buruk, tubuhnya tidak berada di level Tujuh Setan Shrek, dan masih membutuhkan waktu untuk pulih.

Tang San berkata:

"Untungnya Ji Xiang menyelamatkan saya. Jika tidak, Anda mungkin tidak akan melihat saya lagi. Sejujurnya, saya tidak tahu bagaimana saya lolos dari Paus Iblis Laut Dalam. Ketika saya jatuh pingsan, saya sudah merasakan tubuh saya digerus oleh air laut yang jatuh. Bahwa saya bisa bertahan hidup kali ini hanya dapat digambarkan sebagai keberuntungan. Setidaknya di permukaan saya telah menangkap bajak laut Purple Pearl di sini. Setelah Anda sehat, kami akan berangkat ke pulau Seagod. Saya percaya Mutiara Ungu harus tahu jalannya. "

"Tuan, Anda akan pergi ke Pulau Seagod?"

Ji Xiang, baru saja memasuki kondisi kultivasi, tiba-tiba membuka matanya, menatap Tang San dengan keheranan.

Tang San mengangguk,

"Kamu tahu keadaan Pulau Seagod?"

Ekspresi Ji Xiang mengungkapkan sedikit kesedihan, dengan lembut berkata:

"Sebenarnya, saya berasal dari sana."