Soul Land 1 – Chapter 216 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 216 | Baca Novel Online

Chapter 216

Kain Kafan Kosmik Penolak Air

Ada strip batu putih di depan Perahu Naga Abyssal. Ketika Perahu Naga Abyssal berada di atas air, maka garis bebatuannya berwarna putih, dan jika berada di bawah air akan langsung membiru, mulai berubah menjadi merah seiring berjalannya waktu. Ketika benar-benar merah, itu berarti tidak ada cukup udara di dalam kapal, dan mereka harus naik ke permukaan untuk bernapas.

Menghirup udara laut yang lembab, Ning Rongrong menghela nafas:

"Jangankan sepuluh ribu koin roh emas, Perahu Naga Abyssal ini bahkan bernilai seratus ribu. Selain tidak memiliki kemampuan menyerang atau bertahan, itu bisa dibilang sempurna. Jika saya tahu sebelumnya bahwa ini berguna, mengapa kita harus repot-repot mencarter kapal? "

Tang San tersenyum sedikit, berkata:

"Kami masih membutuhkan peta laut. Grafik yang kami miliki sekarang adalah kristalisasi dari tahun-tahun penyusunan oleh bajak laut Purple Pearl. Kami tidak mendapatkan apa pun sebaik ini saat kami pergi ke laut. "

Dai Mubai berkata:

"Little San, Perahu Naga Abyssal ini sangat cepat, tidak bisakah kita mengandalkan kecepatan ini untuk langsung menyerang Pulau Seagod?"

Tang San menggelengkan kepalanya:

"Sayangnya tidak. Tidak peduli seberapa cepat Perahu Naga Abyssal, itu tetap sebuah kapal. Itu tidak bisa bersaing dengan makhluk asli laut, apalagi begitu banyak hiu putih besar yang jahat. Jika kita dikelilingi di dalam, tidak peduli seberapa dalam kita, kita akan kehilangan kesempatan untuk bertahan hidup. "

Dai Mubai mengerutkan kening:

"Lalu apa? Jangan bilang kita akan selalu menunggu seperti ini? Itu bukan cara untuk melakukannya. "

Tang San merenung, dan berkata:

"Kami akan menunggu malam tiba. Hanya saja, kami masih harus melakukan beberapa percobaan sebelum itu. Jika kami berhasil, mendarat di Pulau Seagod bukanlah masalah. "

Saat berbicara, ruang di antara alisnya menjadi cerah, Kain Kafan Laut Luas jatuh ke telapak tangannya, berkilauan dengan cahaya biru.

Tujuh Iblis Shrek semuanya cerdas, dan melihat Selubung Kosmik Laut Luas, pikiran mereka segera bergetar. Eksperimen yang ingin dilakukan Tang San sangat sederhana. Jika Kain Kafan Kosmik Laut Luas dapat menyembunyikan Perahu Naga Abyssal, maka, di laut ini, bahkan makhluk roh seratus ribu tahun tidak dapat mengancam mereka.

Kembali ketika mereka bertemu dengan Paus Iblis Laut Dalam, karena makhluk roh seratus ribu tahun muncul terlalu tiba-tiba, dan terlebih lagi menyerang seluruh area, Tang San tidak memiliki cara untuk menggunakan Kain Kafan Laut Luas untuk melindungi semua orang. Tapi sekarang berbeda. Dia punya banyak waktu untuk bersiap. Dengan kecepatan Abyssal Dragon Boat, selama efek persembunyian Cosmic Shroud Laut Luas bekerja di laut, maka mereka bisa mendarat di Pulau Dewa Laut dengan mudah.

Menutup palka sekali lagi, Tang San juga secara bersamaan, melepaskan Penghalang Laut Luas dari Kafan Kosmik Laut Luas. Cahaya biru menyala, menyelimuti seluruh Abyssal Dragon Boat.

Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi.

Dengan perasaan sekitar menjadi kosong, Perahu Naga Abyss memasuki mode sembunyi-sembunyi. Tapi apa yang mereka tidak tahu apakah harus ditertawakan atau ditangisi, adalah bahwa dalam jangkauan Kain Kafan Lautan Luas, sebenarnya tidak ada setetes air pun. Cahaya biru piramidal membawa Perahu Dragon Abyss semakin dalam ke laut. Tanpa air, Perahu Abyss Naga ini tidak dapat menggerakkan rambut ke depan.

Tang San menyaksikan dengan tercengang saat kapal itu tenggelam ke kedalaman, lalu segera bereaksi,

Kain Kafan Laut Luas ini adalah anti air.

Sambil berbicara, dia segera menarik Kain Kafan Laut Luas. Seketika, air laut mengalir deras, dan Perahu Jurang Naga mendapatkan kembali kendali.

Tidak ada yang tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tadi mereka khawatir apakah Kain Kafan Laut Luas akan memiliki efek di bawah air, tetapi sekarang tampaknya benda ini tidak hanya berpengaruh, tetapi bahkan fungsi yang sedikit berlebihan.

Tang San menghela nafas ringan,

"Benar-benar layak untuk nama Laut Luasnya. Pertahanannya benar-benar bisa mengusir air. "

Dai Mubai tersenyum kecut:

"Ini mungkin merepotkan. Tanpa bantuan Kain Kafan Laut Luas, bagaimana kita akan mendarat di Pulau Seagod? "

Mendengar kata-kata Dai Mubai, Tang San masih tersenyum.

"Bahkan jika Kain Kafan Laut Luas tidak dapat membantu Perahu Jurang Naga bergerak maju, kita masih memiliki cara lain. Hanya saja, masih perlu eksperimen, apakah kemampuan tolak air dari Kafan Laut Luas akan dipengaruhi oleh perubahan tekanan air. "

Sambil berbicara, di bawah tatapan bingung semua orang, Tang San sekali lagi melepaskan kemampuan berharga dari alat roh, Penghalang Laut Luas. Tersembunyi oleh cahaya biru, Perahu Jurang Naga tenggelam dengan lembut, perlahan bergerak menuju dasar laut.

Semakin jauh kapal tenggelam, semakin redup cahaya di luar. Ketika kedalamannya melampaui seratus meter, laut di luar telah berubah menjadi hitam pekat. Hanya pancaran biru muda dari Vast Sea Barrier yang bisa menerangi sekitarnya.

Perahu Dragon Abyss tenggelam terus-menerus. Tang San selalu menyaksikan perubahan di Vast Sea Barrier. Menurut penjelasan juru lelang saat membeli Dragon Abyss Boat, perahu itu bisa menahan tekanan air hingga tiga ratus meter. Saat ini mereka berada di dalam Perahu Abyss Naga, jadi meskipun Penghalang Laut Luas tidak tahan tekanan, keamanan mereka tetap terjamin.

Saat kedalamannya melampaui seratus meter, Tang San tiba-tiba merasakan perubahan di Vast Sea Barrier. Jantungnya menggigil, dia segera memusatkan perhatiannya, bersiap untuk menuangkan lebih banyak kekuatan roh ke dalamnya pada saat itu juga. Namun, yang mengejutkannya, Vast Sea Barrier tidak mampu menahan tekanan, tetapi secara bertahap tumbuh lebih cerah di bawah tekanan air yang semakin besar.

Mengumpulkan Cahaya Dewa Ungu untuk mengawasi dengan hati-hati, Tang San menemukan bahwa, di luar Penghalang Laut Luas, selalu ada titik-titik cahaya biru yang sangat kecil yang bergabung ke dalamnya. Tidak hanya tidak merusak Vast Sea Barrier, tetapi juga memberikan semacam perasaan yang kokoh.

Sejak dia terluka parah dalam pertarungan dengan Paus Iblis Laut Dalam terakhir kali, Tang San menemukan bahwa cahaya Kafan Kosmik Laut Luas telah banyak memudar. Tapi sekarang di sini, di lautan dalam, cahaya di kedalaman itu sepertinya secara bertahap memulihkannya.

Apa yang sedang terjadi disini? Mungkinkah Penghalang Laut Luas menyerap kekuatan lautan?

Melalui pengamatan yang cermat, Tang San mengkonfirmasi perkiraannya. Yang paling membuatnya heran adalah bahwa setelah Kain Kafan Kosmik Laut Luas ini menyerap energi lautan melalui kemampuan Penghalang Laut Luasnya sendiri, tubuhnya sendiri juga mulai berubah.

Setelah luka-lukanya terakhir kali, panas terik dari tulang rohnya telah berkurang banyak, tetapi sekarang dengan Kain Kafan Kosmik Laut Luas menyerap energi lautan, perasaan panas yang menyengat itu mulai kembali, dan bahkan tumbuh lebih kuat. Namun panas yang menyengat itu tidak membuatnya merasa tidak enak badan, malah sebaliknya membuat tubuhnya seakan-akan diperkaya. Meskipun kekuatan roh di dalam dirinya tidak menderita pengaruh apa pun, Tang San merasakan pikiran dan qi-nya menjadi jernih, reaksi dan perhatiannya meningkat dengan cepat.

Tang San pada dasarnya tidak memiliki cara untuk memahami alasannya. Kain Kafan Kosmik Laut Luas bukanlah salah satu tulang rohnya, dan bahkan salah satu dari kemampuan rohnya, melainkan kemampuan alat roh. Bagaimana alat roh dapat menyebabkan efek semacam ini? Mengapa hanya kekuatan rohnya yang mengaktifkannya, dan setelah itu menyerap energi dunia luar, itu juga akan memengaruhi tubuhnya. Ini mungkin tidak bisa dijelaskan sebagai "takdir" belaka?

Dia secara alami tidak tahu bahwa sejak Kain Kafan Laut Luas menyerap setetes darahnya, itu sudah menjadi bagian dari tubuhnya. Meskipun itu bukan tulang roh, itu masih fenomena lain.

Air di wilayah laut ini tidak dalam. Menurut perhitungan Tang San, setelah Perahu Naga Abyss tenggelam kira-kira dua ratus meter, itu sudah menghantam dasar laut.

Di mana-mana di dasar laut terdapat karang yang indah, sangat indah di bawah cahaya biru yang redup dari Penghalang Laut Luas. Tentu saja, ini hanya keadaan jika dilihat dari dalam penghalang, dari luar area ini masih gelap gulita.

Sedikit tersenyum, Tang San berkata:

"Sepertinya metode baru saya seharusnya bisa dilakukan. Ayo, ayo keluar. "

"Di luar?"

Semua orang tampak kaget padanya, sesaat masih belum bisa mengurai maksud perkataannya.

Tang San tersenyum sedikit,

"Tentu saja kita akan keluar, karena Vast Sea Barrier anti air, dan terlebih lagi tidak takut dengan tekanan air, meskipun kita tidak bisa menggerakkan Perahu Dragon Abyss, kenapa kita tidak bisa berjalan saja?"

Mata Ma Hongjun terbuka lebar,

"Berjalan melintasi dasar laut? Apakah itu juga berhasil? "

Berpikir normal, ini adalah lautan, dan terlebih lagi dasar lautan, bagaimana mereka bisa ada di sini? Tetapi memikirkan dengan hati-hati tentang apa yang dikatakan Tang San, itu benar-benar layak.

Tang San tersenyum:

"Kenapa tidak? Bukankah berjalan di dasar lautan cukup menarik? Apalagi saat kita masih memiliki kemampuan siluman dari Penghalang Laut Luas, bahkan jika kita tidak melakukannya, Hiu Putih Besar Roh Iblis itu tidak akan mengganggu kita di dasar lautan. "

Saat berbicara, dia sudah membuka palka Perahu Abyss Naga. Memegang Xiao Wu, dia adalah orang pertama yang melompat keluar.

Sampai mereka meninggalkan kapal, dan benar-benar berdiri di atas karang licin dan basah di dasar lautan, semua orang masih tidak berani percaya bahwa semua yang mereka lihat itu nyata.

Meskipun mereka tidak bisa melihat terlalu jauh, tempat yang remang-remang ini benar-benar dasar lautan! Ketika mereka baru saja pindah dari Perahu Dragon Abyss, termasuk Tang San, hati semua orang menahan kekhawatiran. Tapi setelah mengetahui mereka benar-benar bisa bernafas di sini, dan terlebih lagi tidak menyentuh setetes air laut pun, semua orang perlahan-lahan masih santai.

Oscar berkata dengan termenung:

"Little San, karena Penghalang Laut Luas ini dapat membiarkan kita bersembunyi di lautan, bukankah akan jauh lebih mudah untuk mendarat di Pulau Seagod jika kita menggunakannya untuk bersembunyi saat terbang?"

Tang San menggelengkan kepalanya:

"Tidak. Saya mencobanya sekali. Jika Penghalang Laut Luas digunakan saat terbang, Kafan Kosmik Laut Luas akan dengan cepat menguras kekuatan roh saya. Saya tidak tahu kenapa. Mungkin karena kecepatannya. Waktu itu berlalu kira-kira selama tiga napas, dan Penghalang Laut Luas menelan hampir setengah kekuatan roh saya. Pada dasarnya tidak mungkin untuk mendukung kami sejauh itu. Biarpun aku menggunakannya sambil berjalan di tanah kering, konsumsi kekuatan roh masih akan sangat besar. Secara keseluruhan, kemampuan ini paling cocok untuk pertahanan stasioner. "

Dai Mubai berkata:

"Kalau begitu, bisakah kekuatan rohmu bertahan saat kita berjalan sepanjang jalan ke Pulau Seagod? Faktanya, karena ini adalah lautan, jika Anda tidak dapat mengikuti saat kita sudah setengah jalan, kita mungkin akan tamat bahkan dengan Perahu Dragon Abyss. Karena kita akan berada di wilayah Hiu Putih Besar Roh Iblis. "

Tang San melihat cahaya biru yang didistribusikan di luar Penghalang Laut Luas,

"Sebelum menyelam, saya juga tidak punya kepastian. Menurut perhitungan saya, jika saya mendapat bantuan Anda, berjalan seharusnya tidak menjadi masalah. Tetapi sekarang saya dapat memberi tahu Anda dengan pasti, kita dapat dengan mudah mendarat di Pulau Seagod. Karena untuk beberapa alasan, di kedalaman laut ini, Penghalang Kosmik Laut Luas menyerap energi laut, sebenarnya sangat mengurangi konsumsi saya. Membawa kami ke Pulau Seagod sama sekali tidak masalah. "

Zhu Zhuqing berkata:

"Berarti ini berarti Penghalang Kosmik Laut Luas harus menjadi alat roh yang cocok untuk digunakan di lautan?"

Tang San merenung, lalu berkata:

"Sangat mungkin. Tidak ada waktu untuk kalah, kita akan mendarat di Pulau Seagod sebelum hal lain. Jangan berjalan terlalu cepat, tetap bersama, aku akan menggunakan kaisar perak biru untuk mengontrol jarak kita. "

Tujuh helai Kaisar Perak Biru terbang. Tang San langsung mengikat Xiao Wu di punggungnya, kedua tangannya menarik dekat kaki rampingnya. Enam helai Blue Silver Emperor lainnya masing-masing memutar di sekitar enam lainnya. Menarik Perahu Jurang Naga, dia kemudian mendesak Kain Kafan Lautan Luas, dan mereka mulai berjalan ke depan di dasar laut.

Berjalan di dasar lautan jauh lebih sulit daripada berjalan di darat. Tanahnya tidak rata, membuat orang merasa seperti pegunungan. Untungnya semua orang kuat, dan mereka bisa maju dengan cepat bahkan ketika menghadapi medan yang sangat sulit.

Tang San sudah memastikan arah mereka saat mereka tenggelam. Pulau Seagod ini adalah pulau yang cukup besar, lebih dari empat kali luas Pulau Mutiara Ungu. Selama mereka menuju ke arah yang benar, mereka pasti akan mencapainya.

Secara bertahap, semua orang merasakan dasar laut naik. Mereka tahu bahwa, setelah mengalami banyak kesulitan, mereka akhirnya akan melangkah ke tujuan mereka. Ketika cahaya di sekitar mereka berangsur-angsur bertambah terang saat mereka mendekati pantai, Tang San yang berjalan paling jauh tiba-tiba berhenti, berbisik:

"Tahan nafasmu."

Karena semua orang juga berhenti pada saat yang sama, menahan napas seperti yang dikatakan Tang San, bayangan putih besar diam-diam menyapu dua puluh meter ke depan, seperti hantu di laut, menghilang dalam sekejap mata.

Itu adalah hiu putih dengan panjang lebih dari sepuluh meter, seluruh tubuhnya tampak sangat ramping, kulitnya yang putih dengan semacam kilau samar, sangat cepat. Di mana ia melewatinya, air laut tampak bergelombang dengan aneh.

Kata-kata Devil Spirit Great White Shark muncul hampir bersamaan di benak semua orang. Keberuntungan mereka benar-benar tidak dianggap bagus, Hiu Putih Besar Roh Iblis tidak pergi berburu. Untungnya, mereka memiliki kemampuan siluman Penghalang Laut Luas untuk melindungi mereka, dan mereka tidak benar-benar berkonflik dengan makhluk roh laut yang begitu kuat.

Maju lagi, Tang San dengan sengaja meningkatkan kecepatan. Ini adalah samudra, dan mereka juga tidak tahu sejauh mana kemampuan siluman Kosmik Laut Luas yang dicapai. Semakin cepat mereka keluar dari air, semakin aman mereka.

Akhirnya, tanah di bawah kaki mereka berangsur-angsur berubah menjadi pasir, dan lingkungan mereka menjadi cerah. Setiap orang selangkah demi selangkah meninggalkan laut.

Saat mereka melihat cahaya langit, termasuk Tang San, semua orang tidak bisa menahan diri untuk tidak bersorak. Tujuh Iblis Shrek plus Bai Chenxiang, delapan anak muda tanpa kemampuan berenang ini, berhasil menyeberangi lautan, sampai di tujuan mereka, Pulau Seagod.

Justru karena perjalanan mereka tidak terganggu, pada saat ini mereka merasa sangat berhasil. Semua orang saling memandang, semua melihat wajah mereka dipenuhi dengan senyuman gembira.

Tang San adalah yang paling tenang. Saat menginjakkan kaki di Pulau Seagod, dia langsung merasa bahwa tempat ini berbeda. Terlepas dari pemandangannya, yang pertama kali mengejutkannya adalah suhunya.

Dengan segala alasan, sekarang ini sudah musim dingin, bahkan jika suhu di laut akan sedikit lebih tinggi daripada di daratan, tetap akan terasa dingin. Tapi, setelah mereka menginjakkan kaki di Pulau Seagod, perasaan pertama adalah kehangatan, seperti musim semi.

Sejauh mata memandang, Pulau Seagod benar-benar hijau. Pulau besar ini memberi mereka perasaan seperti mereka telah kembali ke Benua Douluo. Ke mana pun mereka melihat, pada dasarnya mereka tidak bisa melihat batasnya. Pulau itu dipenuhi tanaman, sangat banyak yang tidak bisa mereka sebutkan.

Udara membawa aroma laut yang mencolok, segar, lembab, menyegarkan, dengan suara burung laut yang samar-samar tertiup angin.

Pantai berkilauan di bawah sinar matahari, putih bersih dan bintik-bintik cahaya keperakan yang indah seperti kristal kecil. Pertama kali di sini, yang pertama terasa adalah ketenangan murni, laut dan langit satu warna, burung camar membumbung tinggi. Langit biru tua, biru tinggi, biru murni, biru transparan. Seperti mata Tang San, bergerak tak terkatakan.

Melihat pemandangan yang mengejutkan ini, kegembiraan di mata semua orang secara bertahap digantikan oleh keajaiban. Tang San dengan lembut memegang Xiao Wu ke dadanya,

"Xiao Wu, tempat ini sangat indah. Setelah kita menyelesaikan apa yang harus kita lakukan, kita akan meminta ayah dan ibu menghabiskan masa tua mereka di sini, oke? "

Xiao Wu yang tidak berjiwa tentu saja tidak akan menjawabnya, tetapi Tang San sepertinya masih melihat pemandangan harmonis keluarga mereka di pantai perak dan laut giok ini.

Di ambang benar-benar menghadapi tantangan Pulau Seagod, setelah kegembiraan singkat, semua orang beristirahat sebentar, mengisi kembali kekuatan mereka dan memulihkan kekuatan roh yang sebelumnya dikonsumsi.

Segera, Tang San dengan erat memeluk Xiao Wu dan membuka matanya, tatapannya menyapu teman-temannya. Apa yang dia lihat adalah tatapan tegas. Bagi mereka, semua pengalaman mereka sebelumnya hanyalah permulaan. Momen ini akan dihitung sebagai awal sebenarnya dari pengalaman mereka di Pulau Seagod.

Cahaya melintas di mata Tang San, Penghalang Laut Luas yang selalu melindungi mereka kembali ke titik di antara matanya. Dilihat dari luar, delapan dari mereka tampak muncul di pantai entah dari mana, muncul bersamaan dengan menghilangnya Kain Kafan Laut Luas.

Tanpa perlu kata-kata, secara otomatis terbentuk dengan pemahaman diam-diam, Dai Mubai berjalan paling jauh di depan, Ma Hongjun terakhir. Di samping ada Oscar dan Zhu Zhuqing, Tang San membawa Xiao Wu, Ning Rongrong dan Bai Chenxiang di tengah. Hati kelompok delapan itu sekarang dipenuhi dengan keberanian, melangkah melintasi pantai selembut sutra itu, menuju kedalaman Pulau Seagod.

Setelah menghadapi begitu banyak tikungan dan belokan dalam perjalanan ke sini, mereka sudah siap untuk tantangan apa pun. Itu bukan hanya keberanian, tetapi bahkan lebih merupakan semacam keyakinan.

Suasana lembab yang menyegarkan memang mempesona, tetapi saat ini pikiran semua orang sudah berada dalam ketegangan tinggi. Tepat ketika Tang San hendak melepaskan domain perak birunya, suara yang agak tertegun datang dari hutan di depan.

"Orang-orang?"

Bersamaan dengan teriakan rendah, tujuh atau delapan bayangan tiba-tiba melompat keluar dari pepohonan, menghalangi jalan semua orang ke depan. Orang-orang ini memiliki penampilan yang berbeda-beda, tetapi pakaian mereka memiliki karakteristik yang seragam, yaitu perlengkapan latihan, kuning muda. Yang tertua berusia empat puluhan, yang termuda seumuran dengan Tang San dan yang lainnya. Semuanya delapan orang, membentuk garis memblokir Shrek Seven Devils dan jalan Bai Chenxiang ke dalam hutan di depan.

Tang San telah mendengar Ji Xiang berbicara tentang warna pakaian Guru Jiwa Pulau Seagod. Master Roh laut Pulau Seagod dapat diberi peringkat berdasarkan warna pakaian mereka, tetapi ini bukanlah peringkat kekuatan roh, melainkan melalui kesulitan uji coba Seagod yang mereka hadapi. Semakin sulit persidangan mereka, semakin tinggi status mereka di Pulau Seagod, dan warna pakaian mereka dibedakan. Dari yang terendah hingga tertinggi, mereka disusun menurut warna cincin roh.

Guru Roh laut berpakaian kuning di depan mereka jelas adalah Guru Roh kelas dua hanya lebih tinggi dari yang berpakaian putih. Di atasnya masih ungu, hitam, dan merah. Menurut perkataan Ji Xiang, di Pulau Seagod, hanya Imam Besar yang berhak mengenakan pakaian merah. Itu juga orang yang dijelaskan oleh master Clear Sky School Tang Xiao kepada Tang San, kekuatan nomor satu di Pulau Seagod, yang memiliki roh Seagod. Ji Xiang telah tinggal di pulau itu selama lebih dari sepuluh tahun, tetapi dia sendiri tidak pernah melihat pendeta legendaris itu.

Delapan lawan delapan, tetapi delapan orang ini memandang Tang San dan yang lainnya dengan tatapan takjub. Mereka tidak bisa membayangkan bagaimana orang tiba-tiba muncul di sini.

Berhenti, Dai Mubai berkata dengan ceria:

"Kami mengagumi ketenaran Pulau Seagod, dan berharap untuk lulus ujian dan bergabung dengan pulau itu."

Pemimpin dari delapan lainnya, hanya pria paruh baya tertua, melihat Dai Mubai dari atas ke bawah beberapa kali, lalu berkata dengan cemberut:

"Kamu adalah Spirit Masters?"

Dai Mubai terlihat bingung sejenak,

"Kau bisa beritahu?"

Pria paruh baya itu berkata dengan dingin:

"Anda tentu saja tidak bisa merasakannya. Tapi kami para Spirit Masters laut masih bisa melihatnya. Tinggalkan segera. Pulau Seagod tidak menyambut Anda. Bahkan jika saya tidak tahu bagaimana Anda melangkah ke pulau kami, Anda dapat meninggalkan cara Anda datang. Jika tidak, jangan salahkan kami karena tidak sopan. "

Tang San melangkah ke samping Dai Mubai, sedikit mengernyit:

"Tidak bisakah Pulau Seagod bergabung melalui ujian? Mengapa Anda menjauhkan orang? "

Pria paruh baya itu mendengus dingin,

"Sepertinya kamu masih memiliki pemahaman tentang Pulau Seagod. Aku membiarkanmu pergi adalah untuk kebaikanmu sendiri. Master Roh Tanah Kering yang lulus ujian untuk bergabung dengan pulau kami pada dasarnya tidak mungkin. Ujian tuan Seagod untuk Tuan Roh tanah bukanlah sesuatu yang bisa Anda lewati. Tinggalkan jika Anda tidak ingin mati. Baik bagi yang muda untuk menjadi pemberani, tetapi jika itu hanya sifat impulsif, Anda masih akan kehilangan hidup Anda. "

Tang San dan Dai Mubai saling memandang. Keduanya tidak bisa membantu memiliki pendapat yang baik tentang pria paruh baya ini. Tang San sedikit tersenyum:

"Senior, karena kita sudah datang, kita tidak akan pergi begitu saja. Tidak peduli apa percobaannya, kami ingin mencobanya. Seperti yang Anda katakan, impulsif berarti mengorbankan hidup kita, tetapi jika kita kehilangan keberanian, kita masih belum cocok untuk menjadi Spirit Master. "

Tang San mengucapkan kalimat terakhir dengan tegas seperti mengiris besi, suaranya dipenuhi dengan kejutan kekuatan spiritual. Di antara orang-orang yang mereka ajak bicara, selain pria paruh baya, tujuh Spirit Masters laut lainnya tanpa sadar mundur dua langkah. Melihat cahaya ilahi di mata Tang San, mereka bahkan lebih tercengang.

Pria paruh baya itu merengut,

"Aku akan memberimu satu kesempatan lagi. Pergi, atau ikuti persidangan tuan Seagod? Saya ingin memperingatkan Anda, jika Anda menerima uji coba, tidak akan ada kesempatan untuk mundur di tengah jalan. Bahkan jika Anda kehilangan nyawa karena itu. Tampaknya kultivasi Anda cukup bagus, namun, uji coba tuan Seagod tidak terkait dengan kultivasi. Yang sederhana mungkin membuat Anda mengambil sebutir pasir, tetapi yang sulit mungkin membuat Anda menantang binatang roh seratus ribu tahun. Apakah kamu benar-benar siap? "

Selain Xiao Wu, Shrek Seven Devils dan Bai Chenxiang berbicara praktis dengan suara yang sama:

"Ya, kami menerima persidangan."

Pria paruh baya itu menatap mereka dalam-dalam, menggumamkan beberapa patah kata kepada seorang Guru Jiwa muda berpakaian kuning di sebelahnya. Cara bicaranya sangat aneh, seolah gelombang suara aneh berdengung, membuat Tang San dan yang lainnya tidak dapat mendengar suaranya.

Guru Roh laut muda berpakaian kuning itu setuju dengan hormat, dan dengan cepat berbalik dan pergi. Pria paruh baya itu berkata kepada pesta Shrek:

"Saya harap Anda tidak menyesalinya. Ikuti aku."

Berbicara, dia membawa para Guru Roh laut berpakaian kuning itu dan berbalik untuk berjalan ke dalam hutan.

Tujuh Iblis Shrek segera kembali ke formasi sebelumnya, mengikuti di belakang Master Roh laut berpakaian kuning ini, dengan waspada memasuki hutan.

Siapa yang tahu kapan persidangan akan dimulai? Setelah menginjakkan kaki di pulau itu, apa pun situasinya, mereka akan tetap waspada setiap saat.

Jika udara di pantai digambarkan lembab dan murni, maka udara di dalam hutan dipenuhi dengan kesegaran alam. Menghirup udara di sini tampak lebih baik daripada di Hutan Besar Star Dou.

Kewaspadaan Shrek Seven Devils tampaknya tidak perlu, maju melalui hutan lebat, mereka tampaknya tidak menghadapi situasi apa pun. Meninggalkan Tang San sedikit terkejut adalah bahwa, bahkan di Pulau Seagod ini, tanah di hutan dipenuhi dengan Rumput Perak Biru. Namun, saat dia mencoba untuk terhubung dengan Blue Silver Grass melalui domain perak biru, kekuatan spiritualnya sepertinya menemukan semacam energi aneh yang menyelimuti hutan. Meskipun dia bisa terhubung dengan Blue Silver Grass, dia masih tidak bisa memeriksa apapun melalui domain biru perak. Seolah-olah hutan ini dilindungi oleh kekuatan inkorporeal.

Pria paruh baya yang berjalan di depan tiba-tiba berhenti, berbalik, dia menatap Tang San dengan tatapan terbakar,

"Jangan mencoba menggunakan kekuatan spiritual untuk memeriksa apapun. Ini adalah Pulau Seagod, semuanya di sini diberkati oleh Tuan Seagod. "

Hati Tang San terkejut, ini hanya Guru Jiwa laut tingkat berpakaian kuning di Pulau Seagod, tetapi dia benar-benar dapat merasakan penyelidikan kekuatan spiritualnya? Atau apakah itu berarti ada kekuatan khusus di sini yang membuatnya merasakan dia melepaskan kekuatan spiritualnya?

Pria paruh baya terus memimpin mereka ke depan. Tak lama kemudian, melewati hutan tersebut, pemandangan di depan mereka langsung membuat kaget para Shrek Seven Devils.

Ji Xiang belum mengklarifikasi banyak tentang Pulau Seagod ke Tang San, hanya hanya menyebutkan Master Roh Laut, karena dia takut menghujat Seagod. Sekarang, muncul di depan kedelapan Tang San sebenarnya adalah kolam, kolam seperti laut di dalam laut. Yang paling aneh adalah kolam di pedalaman yang seharusnya datar, justru bergelombang dengan ombak besar seperti laut, tanpa ada angin.

Di sekitar kolam ada hutan lebat. Tampaknya diameternya sekitar lima ratus meter, dan di tengah kolam ada platform segitiga, di atasnya menjulang obelisk yang aneh. Obelisk itu berbentuk kerucut, dengan relief aneh diukir di atasnya, seluruh kolom ditutupi dengan prasasti yang tak terhitung jumlahnya yang tampaknya merupakan karakter. Energi aneh inkorporeal terpancar dari pilar aneh itu.

Dengan Mata Setan Ungu, Tang San dapat dengan jelas melihat seseorang yang duduk di bawah obelisk, mata tertutup, kembali ke pilar, seolah sedang bermeditasi. Dan pakaian orang ini berwarna hitam.

Datang ke sini, Guru Jiwa setengah baya berpakaian kuning tampak cukup pendiam, sementara Guru Jiwa berpakaian kuning muda itu juga berdiri dengan hormat di samping, bahkan tidak berani untuk memaksakan.

"Selamat datang di laut di dalam laut, Pilar Suci Kuda Laut."

Pria paruh baya berpakaian kuning berbicara dengan nada tertentu:

"Pilar Suci Kuda Laut adalah salah satu dari tujuh pilar suci Pulau Seahod. Seagod menganugerahi tujuh pilar suci dengan kekuatan ilahi, untuk menyebarkan ketetapan ilahi melalui pilar. Pilar suci mana pun dapat melakukan uji coba untuk Spirit Masters di luar. Anda akan mendapatkan topik untuk persidangan tuan Seagod di sini. "

Selesai berbicara, dia berbalik menuju platform segitiga di laut di dalam laut, membuat busur sembilan puluh derajat dengan hormat, dan mendesak kekuatan rohnya untuk membuat suaranya terdengar. Saat ini, pria paruh baya ini melepaskan semangatnya secara praktis tanpa sadar.

Dua kuning, tiga ungu, satu hitam, konfigurasi cincin roh yang cukup bagus muncul di sekelilingnya. Pria paruh baya ini sebenarnya lebih dari enam puluh peringkat Kaisar Roh. Hanya berpakaian kuning dan sudah menjadi kaisar roh? Shrek Seven Devils menggigil dalam hati pada saat bersamaan.

"Melapor kepada tuan Kuda Laut, di luar negeri, Spirit Masters telah datang untuk mengikuti persidangan, mohon izinkan."

Didorong oleh kekuatan rohnya, suara pria paruh baya berpakaian kuning itu bergerak dalam garis lurus, menyembunyikan suara ombak laut yang deras di dalam laut.

Pria berpakaian hitam yang duduk tegak di platform segitiga dekat Pilar Suci Kuda Laut tiba-tiba membuka matanya. Dari tempat dia duduk ke pantai lebih dari dua ratus meter, tetapi begitu dia melihat ke atas, Tujuh Setan Shrek di pantai tidak bisa menahan menggigil. Tatapan dendam itu seperti dua kolam yang dalam, dan bahkan dalam jarak seperti itu, masing-masing masih merasakan kekuatan pria berpakaian hitam itu.

Judul Douluo, dua kata yang mewakili tingkat tertinggi dunia Guru Jiwa melintas di benak Tang San, membuat penilaian begitu dia melihat mata pria berpakaian hitam itu. Tidak salah, itu adalah aura khusus yang hanya dimiliki oleh Judul Douluo. Pria berpakaian hitam ini juga merupakan Guru Jiwa Laut tingkat Douluo pertama yang mereka temui sejak datang ke laut besar.

Suara kuat yang nyaring bergema. Berbeda dengan pria berpakaian kuning, suara ini tidak berbaris, tetapi sepertinya bercampur dengan suara air dan ombak.

"Tuan Jiwa Tanah ingin mengambil ujian Seagod yang agung? Anda hanya akan memenuhi syarat dengan melewati laut di dalam laut untuk berdiri di depan Pilar Suci Kuda Laut. "

Saat berbicara, di belakang Seahorse Douluo bersinar cahaya redup biru. Segera setelah itu, Pilar Suci Kuda Laut di belakangnya tiba-tiba menjadi cerah, cahaya biru bergerak dari bawah ke puncak pilar suci. Dengan puncak Pilar Suci Kuda Laut, riak biru tiba-tiba melonjak, seperti layar biru yang tergeletak secara horizontal di atas laut di dalam laut. Karena Pilar Suci Kuda Laut tingginya sepuluh meter, layar biru yang mengapung di atas laut di dalam laut ini juga setinggi sepuluh meter. Tidak perlu ditanya, ketinggian sepuluh meter ini adalah batasan kemampuan terbang dan spasial.

Alis Tang San berkerut, melihat ke arah pria paruh baya berpakaian kuning yang membawa mereka ke sini,

"Senior, jangan bilang kita juga harus mengikuti uji coba Judul Douluo sebelum menerima uji coba tuan Seagod? Jangan bilang menurutmu kita bisa melawan Judul Douluo? "

Pria paruh baya berpakaian kuning itu menundukkan kepalanya,

"Ujian Guru Roh Tanah Kering berbeda dari Guru Roh laut sejak awal. Saya tidak tahu bagaimana tuan Kuda Laut sedang menguji Anda, tetapi saya yakin bahwa semua yang dilakukan Tuan Kuda Laut adalah sesuai dengan keputusan tuan Seagod. Anda masih memiliki kesempatan untuk pergi. "

Melihat penampilan tenang pria paruh baya berpakaian kuning itu, Tang San mengerti. Uji coba pertama setelah datang ke Pulau Seagod sudah tiba. Saat dia bersiap untuk membawa Xiao Wu mencoba menyeberangi laut, Dai Mubai melangkah maju sebelum dia bisa, menghalangi Tang San di belakangnya,

"Saya akan mencoba."

Tang San dan Dai Mubai saling memandang. Setelah Dai Mubai mengangguk sedikit padanya, dia melangkah ke tepi laut di dalam laut, melangkah ke pantai yang sama berkilauan perak itu.

Sebagai bos dari Shrek Seven Devils, kekuatan Dai Mubai adalah yang kedua setelah Tang San, dan dia juga yang tertua. Membiarkannya mencobanya terlebih dahulu, meski gagal, setelah itu Tang San masih bisa membantu dan beradaptasi. Tetapi jika Tang San pertama kali gagal, keadaan akan menjadi jauh lebih pasif. Akibatnya, Dai Mubai pertama kali bangkit.

Dai Mubai mengepalkan tinjunya, perlahan mengangkatnya ke depan ke atas kepalanya, pada saat yang sama juga mengangkat kepalanya. Tatapan Spirit Masters laut berpakaian kuning itu tanpa sadar jatuh padanya. Mereka semua bisa dengan jelas merasakan aura yang dipenuhi dengan intimidasi yang berasal dari Dai Mubai, aura raja.