Soul Land 1 – Chapter 223 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 223 | Baca Novel Online

Chapter 223

Angel dan Rakshasa

Di dalam Kuil Douluo berdiri patung tinggi, menjulang setinggi sekitar sepuluh meter dan benar-benar emas yang bersinar. Dengan tiga pasang sayap terbentang dari punggungnya, di tangannya ada pedang emas raksasa yang menunjuk ke langit. Hal yang paling aneh tentang itu adalah, di sekitar pedang itu ada kabut emas samar.

Di Kuil Penatua Aula Roh, ada undang-undang yang serupa, jika keduanya harus dibandingkan maka satu-satunya perbedaan adalah, jiwa.

Itu benar, meskipun patung di Kuil Tetua sama besarnya, tapi itu kurang semangat. Patung raksasa di sini memberikan perasaan kekuatan, beberapa ratus tablet gelar emas douluo di sekitarnya semuanya diam-diam tertidur di bawah penindasannya.

Tempat ini adalah Kuil Tertinggi Guru Jiwa, setiap Guru Jiwa bangga dapat memasuki Kuil Douluo, karena itu menandakan bahwa mereka telah mencapai tingkat Gelar Douluo. Dan juga karena hanya setelah meraih gelar mereka barulah mereka bisa masuk ke tempat ini.

Kuil Douluo sebenarnya belum pasti dibangun oleh Spirit Hall, menurut legenda, Kuil Douluo sudah muncul jauh sebelum Spirit Hall bahkan didirikan, Spirit Hall yang asli telah diorganisir untuk didedikasikan kepada Kuil Douluo dan aslinya terdiri dari anggota kuat Kuil Douluo.

Kuil Douluo memiliki seorang Master Kuil yang merupakan orang yang paling menghormati Kuil Douluo, dia adalah orang yang menyembah tablet gelar emas Douluo, dan merupakan orang yang akan memimpin upacara pemberkahan gelar dari semua Judul Douluo baru.

Pada saat ini, di depan patung raksasa di Kuil Douluo ini, seseorang berlutut dalam diam. Dia bukan Judul Douluo di sini untuk menerima gelar, dan dia juga bukan Master Kuil dari Kuil Douluo ini. Dia memiliki identitas lain dan karena identitas inilah dia bisa tinggal di sini, berlutut secara simbolis di depan patung Seraphim bersayap enam yang besar.

Rambut bergelombang di punggungnya mencapai ke tanah sementara tangannya bertautan dalam postur yang aneh di dadanya, dengan ibu jari saling bertautan dan jari telunjuk mengarah ke satu sama lain sementara enam jari lainnya mengarah ke samping, membuatnya terlihat seperti dari Seraphim Bersayap Enam dengan sayap terentang.

Kabut halus yang dipenuhi rasa hormat menutupi tubuhnya sementara matanya tertutup, memancarkan cahaya samar.

Orang ini tepatnya adalah orang yang telah kalah dari Tang San di Istana Kerajaan Dou Empire, mengakibatkan rencananya yang mencakup lebih dari sepuluh tahun gagal dan merupakan putri dari Paus Tertinggi Balai Roh.

Di tempat ini, dia sudah berlutut selama seratus delapan hari, tanpa makanan atau air.

“Apakah hatimu sudah tenang?” Suara bermartabat namun tenang bergema dari dalam Kuil Douluo.

Qian Renxue yang tampaknya telah berubah menjadi patung sendiri, tidak berbicara dan tetap diam berlutut di sana seperti biasa, mempertahankan postur aslinya.

Dengan kilatan cahaya keemasan, sosok tiba-tiba muncul di antara dia dan patung raksasa itu, saat sosoknya menjadi lebih jelas, cahaya keemasan di sekitarnya juga menjadi lebih kuat. Terutama untuk patung Seraphim Bersayap Enam, saat pedang raksasa itu mulai menyemburkan lebih banyak cahaya keemasan. Menyebabkan terbentuknya suasana sakral yang tak terlukiskan.

Orang yang muncul di depan Qian Renxue adalah Imam Besar Aula Roh, Kepala Kuil Kuil Douluo, Qian Daoliu. Salah satu dari tiga peringkat sembilan puluh sembilan Judul Douluo di dunia.

"Buka matamu." Dian Dao Liu menunjuk dengan tangan terangkat, dan kabut keemasan yang dipancarkan dari pedang patung di belakangnya mulai turun dan menyelimuti Qian Renxue sepenuhnya di dalam.

Saat kabut emas bergerak, tubuh Qian Renxue terangkat oleh kabut emas itu. Cahaya keemasan ini belum berubah tetapi di hadapan Qian Renxue, secara bertahap sembilan panel emas muncul.

Melihat sembilan panel cahaya ini, mata Qian Daoliu mengungkapkan beberapa kilatan cahaya. “Sembilan ujian malaikat, sembilan ujian …… sembilan ujian yang ditunggu-tunggu oleh generasi Master Kuil yang tak terhitung jumlahnya akhirnya muncul.”

Seolah dengan susah payah, Qian Renxue membuka matanya saat dia menatap Kakeknya dengan bingung.

Di dalam mata Qian Daoliu ada cahaya lembut, "Umurku sekitar tujuh puluh tahun sebelum aku memiliki ayahmu, dan ayahmu berusia sekitar lima puluh tahun sebelum dia memilikimu. Orang yang telah ditunggu-tunggu oleh banyak generasi Master Kuil sebenarnya adalah Anda. Little Xue, Kakek bangga padamu. "

Qian Renxue dengan bingung menatap Qian Daoliu, "Kakek, aku tidak mengerti maksudmu." mungkin karena dia sudah lama tidak membuka mulut, suaranya terdengar agak serak.

Qian Daoliu tersenyum ringan, berkata: “Jika jumlah panel di depanmu delapan, maka kamu akan menjadi Master Kuil Kuil Douluo berikutnya. Namun, saat ini ada sembilan panel lampu di depan Anda. Jangan tanya kenapa, tapi ketika waktunya tiba aku akan memberitahumu lebih banyak. Mulai sekarang, untuk waktu yang lama, Anda harus menyelesaikan sembilan tes Malaikat. Kakek akan menemanimu sepanjang jalan. ”

"Iya."

Istana Kepausan Tertinggi, di kamar pribadi Paus.

Bibi Dong yang sedang duduk bersila tiba-tiba membuka matanya, jika ada yang melihatnya sekarang pasti akan kaget. Kedua mata Bibi Dong memerah seperti darah, warnanya sangat segar sehingga seolah-olah darah meneteskan darah. Di jari-jari kedua tangannya ada paku sepanjang lima inci yang benar-benar hitam, sangat kontras dengan kulit putih pucatnya.

Kulitnya yang awalnya mulia sekarang tampak berubah menjadi mengerikan, dan ada noda darah. Di belakangnya, bayangan hitam yang tidak jelas muncul.

Dengan mata terbuka, Bibi Dong menarik napas dalam-dalam, cahaya hitam keunguan mulai bergerak dan perubahan pada tubuhnya mulai memudar, menampakkan penampilan aslinya. Membuatnya tampak sedikit lebih pucat dari biasanya.

“Qian Daoliu, kamu benar-benar sangat pintar. Agar saya tidak melahap keturunan klan Angelic Anda, Anda benar-benar memilih putri saya. " Serangkaian suara ledakan meraung di sekitar tubuh Bibi Dong.

Saat bangun dengan ringan, ada kilatan cahaya keemasan, dan Bibi Dong sudah mengenakan jubah Paus Tertinggi, dari kelihatannya, dia sudah kembali menjadi Paus Tertinggi yang tegas dan bermartabat.

“Jadi bagaimana jika kamu membiarkan Xue kecil mewarisi posisimu? Akan ada hari ketika aku menghancurkan Angelic Foundation-mu. Qian Daoliu, Anda telah meremehkan saya. Sejak saat saya melahap tubuh dan jiwa putra Anda dan mengubah kultivasi saya menjadi Rakshasa, Anda tidak dapat melihat melalui kultivasi saya. Langkah terakhir, langkah terakhir yang tidak pernah berhasil Anda ambil, dalam waktu tidak lebih dari sepuluh tahun, saya yakin bisa mengatasinya. Ketika saatnya tiba, tidak ada yang bisa menghentikan saya melakukan apa yang saya inginkan. Anakmu menghancurkanku, jadi aku akan menghancurkan segalanya dari Klan Malaikatmu. "

"HAHA, HAHAHAHAHA ……" Burung hantu yang mengerikan seperti tawa bergema di seluruh ruangan. Hantu hitam raksasa yang sebelumnya menghilang, sekali lagi muncul di belakang Bibi Dong, menghilang sebentar dan muncul kembali.

……

Satu bulan kemudian.

Dengan suara robekan yang bergema keras saat ototnya yang membesar merobek pakaiannya, Dai Mubai meraung. Melonjak ke langit, tubuh berototnya yang sangat kuat bisa dilihat. Tubuhnya saat di bawah tekanan luar biasa dari Cahaya Dewa Laut terangkat ke arah langit. Namun, saat ini dia bukan lagi Dai Mubai yang tidak bisa mengendalikan pantulan dari Cahaya Dewa Laut. Tubuhnya terbalik dua kali di udara, saat dia dengan tenang mendarat di lantai dengan kilatan keemasan.

Waktu sebulan telah berlalu, Tujuh Iblis Shrek telah berkultivasi di sini selama sebulan penuh.

Tapi bagi mereka, bulan ini terasa seperti baru saja berlalu. Saat ini, tempat kultivasi mereka adalah langkah kesepuluh dari langkah Dewa Laut, tempat mereka berkultivasi sambil terus-menerus mendapat tekanan dari semua sisi.

Hari ini, setelah sebulan berlalu, meskipun Cahaya Dewa Laut masih dianggap sebagai tekanan bagi mereka, itu juga dengan cepat menjadi kenikmatan terbesar mereka. Bagaimana? Jika setiap hari mereka dapat berkultivasi dan merasakan kemajuan yang signifikan dalam Kekuatan Roh mereka, bahkan jika tekanannya lebih besar, bagaimana mungkin mereka tidak dapat menikmati rasa kepuasan dan perasaan kekuatan setiap hari?

Selain Tang San, Ma Hongjun dan Xiao Wu yang tidak dapat berkultivasi, sisanya semua mengalami peningkatan Kekuatan Jiwa mereka dengan peringkat. Itu juga termasuk Bai Chenxiang yang telah meningkat peringkatnya ketika mereka pertama kali datang, saat ini dia sudah berada di peringkat empat puluh delapan.

Hasil kultivasi di Cahaya Dewa Laut sangat signifikan, Tekanan besar menjadi katalis terbaik untuk kultivasi mereka, di dalam cahaya dewa laut ini, bahkan saat tidur, Kekuatan Roh di tubuh mereka juga akan beredar. Terlebih lagi, apakah Shrek Seven Devils akan menyia-nyiakan kesempatan yang sangat bagus ini? Di bulan kerja keras, sementara di bawah perasaan perbaikan terus-menerus, tidak satupun dari mereka mengeluh. Dengan tekad yang kuat, kekuatan mereka terus meningkat.

Juga, mereka menyadari bahwa mereka secara bertahap terbiasa dengan tekanan Cahaya Dewa Laut. Jumlah anak tangga yang bisa mereka ambil di tangga juga meningkat. Saat ini Dai Mubai sudah bisa melangkah ke enam puluh langkah dengan kekuatannya sendiri. Sementara Tang San berusaha sekuat tenaga, dia benar-benar bisa mencapai hingga mendekati langkah kedelapan puluh.

Bagi mereka, cara paling efektif untuk mencapai batas fisik mereka adalah dengan memanjat batas mereka kemudian turun kembali dan berkultivasi. Setiap hari mereka hanya bisa melakukannya tiga kali, tetapi hasil dari tiga sesi ini adalah Kekuatan Roh mereka tumbuh dengan pesat. Jika tidak, mereka tidak akan bisa mencapai peningkatan sebesar itu dalam tiga bulan ini.

Saat berkultivasi di Cahaya Dewa Laut, seolah-olah Tujuh Setan Shrek telah kembali ke masa ketika mereka pertama kali pergi ke Akademi Shrek dan mereka memiliki periode kultivasi berkecepatan tinggi. Menurut kecepatan kultivasi mereka saat ini, selama tahun Tes Dewa Laut pertama ini, mereka semua harus bisa meningkat enam hingga tujuh peringkat dan mungkin bahkan lebih.

Kultivasi Tang San tidak diragukan lagi adalah yang paling rajin, karena dia memiliki motivasi yang tidak dimiliki orang lain. Motivasi ini tidak berasal dari Sembilan Tes Dewa Laut, melainkan dari Xiao Wu. Untuk menghidupkan kembali Xiao Wu lebih awal, dia tidak mau memotong dirinya sendiri bahkan setengah saat kendur.

Selain waktu yang dihabiskan untuk makan dan mencuci diri, dia menghabiskan sisa waktunya untuk berkultivasi, bekerja tanpa lelah untuk meningkatkan Kekuatan Jiwa. Meskipun satu bulan ini tidak cukup baginya untuk menembus peringkat ke enam puluh sembilan, tetapi, kerja kerasnya yang konstan dan delapan meridiannya yang bersih sudah membuatnya tahu bahwa dia telah mencapai kemacetan, paling lama dalam lima hari lagi, dia akan bisa untuk membuat terobosan lain.

Satu tahun, Cahaya Dewa Laut hanya memberi mereka waktu satu tahun, dalam satu tahun ini, seberapa banyak mereka dapat meningkatkan akan tergantung pada seberapa banyak yang mereka berikan. Untuk tidak memanfaatkan waktu satu tahun yang mereka miliki ini, bagaimana mereka bisa layak atas pengaturan yang diberikan Lord Sea God kepada mereka.

Setiap pagi, akan ada Master Roh Kelautan tertentu untuk mengirimi mereka makanan dan kemudian pergi dengan tenang. Tidak akan ada orang lain yang tampak mengganggu mereka. Dapat dikatakan bahwa dalam sebulan terakhir ini, Shrek Seven Devils dan Bai Chenxiang telah membasahi lima puluh langkah pertama dengan keringat mereka. Selain Bai Chenxiang yang hampir tidak bisa mencapai langkah kesembilan belas. Shrek Seven Devils semuanya bisa melewati langkah kelima puluh, di mana yang paling jelas peningkatannya adalah yang memiliki tubuh fisik terlemah, Ning Rongrong.

Di bawah tekanan Cahaya Dewa Laut, daya tahan tubuhnya meningkat pesat setiap hari. Saat ini, setelah dia melepaskan Spiritnya, di tubuhnya lapisan cahaya samar terlihat memancar dari tubuhnya.

Waktu berlalu dengan cepat selama kultivasi mereka yang hiruk pikuk. Dan dua bulan telah berlalu sekali lagi. Bai Chenxiang juga berhasil menembus ke peringkat kelima puluh. Meskipun dia tidak bisa mendapatkan Cincin Roh Pemberian Tuhan, Tang San telah memberitahunya bahwa hasil dari kultivasinya yang berkelanjutan secara alami akan muncul setelah dia mendapatkan cincin itu sehingga tidak perlu terburu-buru untuk menemukan Cincin Roh sekarang dan dia hanya perlu melakukannya. terus bekerja keras dan berkultivasi.

Dan juga saat hari terakhir bulan ketiga ini berlalu di sini, Tang San yang duduk bersila di langkah kedua puluh tiba-tiba membuka matanya, cahaya biru keemasan kristal tiba-tiba mengelilingi tubuhnya dan dikombinasikan dengan Laut emas Cahaya Tuhan bersinar bersama. Perasaan yang sangat kuat dan terkejut membangunkan orang lain yang berada di tengah-tengah kultivasi mereka.

Ketika mata mereka tertuju pada Tang San, mereka terkejut menyadari bahwa tubuh Tang San sepertinya melepaskan jenis cahaya khusus, puluhan untaian Kaisar Perak Biru-nya yang sepertinya telah dipotong dari kristal mulai menyebar dari miliknya. tubuh, mengatur diri mereka sendiri dengan rapi menjadi spiral. Di sekitar Tang San, dua lampu berwarna, biru dan emas terjalin. Perlahan-lahan mengambang, kulit Tang San berubah menjadi biru sepenuhnya.

"Tang San, kamu ……" Dai Mubai memandang Tang San dengan mata lebar.

Tang San tidak menjawab, tetapi cahaya yang diberikan tubuhnya menjadi semakin menarik, suara yang hancur bergema saat dia dikirim terbang ke langit di bawah pengaruh Cahaya Dewa Laut. Dalam sekejap, puluhan ribu untaian Kaisar Perak Biru tiba-tiba keluar dari tubuhnya seperti untaian cahaya biru, dengan Tang San sebagai asalnya, matahari biru keemasan melepaskan pancaran mata yang intens.

Tiga bulan pelatihan tanpa lelah di Cahaya Dewa Laut telah membawa ke Tang San sesuatu yang paling dia butuhkan, itu benar, dia telah menerobos, dia akhirnya berhasil menembus hambatan paling penting dari guru roh mana pun.

Perubahan kuantitatif akhirnya memicu perubahan kualitatif, enam Cincin Roh tidak lagi cukup untuk menahan Kekuatan Roh yang dilepaskan Tang San. Dia akhirnya berhasil menembus kemacetan peringkat ketujuh puluh, dan mencapai puncak baru.

Dengan kepala terangkat, tanda emas dari trisula di dahinya tiba-tiba bersinar, masing-masing untaian ratusan meter dari Kaisar Roh Biru mulai menari di udara. Di bawah sinar matahari, banyak untaian bertindak seperti mereka melindungi Kaisar Perak Biru mereka. Pada saat inilah Enam Cincin Roh yang mengelilingi tubuh Tang San tiba-tiba berubah menjadi biru keemasan, berfluktuasi kuat.

Seolah diberi isyarat, di Pulau Sea God, semua tanaman di bawah perlindungan Cahaya Dewa Laut mulai bergoyang ringan, terutama Blue SIlver Grass di tanah, setiap helai mulai mengeluarkan cahaya biru keemasan yang sama, seolah memberi hormat kepada kaisar mereka.

Tanda trisula emas itu seperti suar, sosok merah seperti awan sekali lagi muncul di depan kelompok tanpa peringatan.

Dewa Laut Douluo Bo Saixi, diam-diam muncul di udara, berdiri di atas udara tanpa jejak Kekuatan Roh bocor darinya, menghadap Tang San yang melepaskan sejumlah tak terhitung helai Blue SIlver Emperor. Wajahnya yang bermartabat menunjukkan sedikit senyum yang mulia. Dengan lambaian tangannya, manik emas muncul dan terbang dan mendarat langsung di tanda trisula emas di dahi Tang San.

Seolah membalik sakelar, ketika bola cahaya keemasan mendarat di trisula di dahi Tang San, Kaisar Perak Biru yang mengelilinginya menarik kembali ke tubuhnya sebagai untaian cahaya. Sementara, Tang San tetap duduk bersila di udara, perlahan turun kembali ke tanah.

Dengan dentang, mutiara emas pecah, cairan keemasan mengalir ke seluruh Tang San, menutupi semua bagian tubuhnya, mengaburkan sosoknya. Hanya tanda trisula di dahinya yang tetap bersinar sejelas sebelumnya.

Saat mutiara emas pecah, satu cincin cahaya biru dan satu putih secara bersamaan muncul di tubuh Tang San. Kedua cincin cahaya hanya menyebar sekitar satu meter darinya sebelum berhenti, diisi dengan kekuatan hidup yang kuat dan niat membunuh yang tak tertandingi, sama seperti ketika dia mendaki Langkah Dewa Laut, Tang San langsung melepaskan kedua domainnya, Perak Biru, dan Domain Dewa Kematian. Dia ingin menerima Cincin Roh Pemberian Tuhan ini dalam kondisi terbaiknya.

Di dunia ini, Binatang Roh sangat banyak jumlahnya, yang sebagian besar akan membunuh manusia dengan ganas. Karena Master Roh, jumlah monster roh peringkat tinggi sedikit jumlahnya. Namun, jika mereka tidak melakukannya, ketika jumlah Binatang Roh yang kuat mencapai tingkat tertentu, mereka akan mulai meninggalkan wilayah mereka dan menyerang tanah manusia. Dengan demikian, Spirit Masters dan Spirit Beast membentuk semacam keseimbangan di benua ini.

Bahkan jika ada lebih banyak Binatang Roh, jumlah dari mereka yang bisa menjadi Binatang Roh Seratus Ribu Tahun masih sama langka dengan bulu burung phoenix. Keberuntungan Tang San sudah tidak buruk, termasuk Xiao Wu, dia sudah bertemu dengan empat Binatang Roh Seratus Ribu Tahun. Xiao Wu, Da Ming, Er Ming dan Deep Sea Demonic Whale yang membuatnya hampir mati. Sedangkan ibunya dan juga ibu Xiao Wu sudah lama tewas di tangan Spirit Hall.

Dari Ma Hongjun mendapatkan Cincin Roh sebelumnya, Tang San sudah menetapkan tujuan dalam pikirannya. Xiao Wu memberinya Cincin Roh Berusia Seratus Ribu Tahun bisa dianggap kecelakaan. Tapi Cincin Roh Pemberian Tuhan ini adalah sesuatu yang bisa dia kendalikan, karena dia sudah lama memutuskan bahwa ketika dia menembus peringkat ketujuh puluh dan memperoleh Cincin Roh Yang Diberikan Tuhan ini, dia hanya memiliki satu tujuan. Yang menggunakan kekuatan penuhnya dan mencoba mendapatkan Cincin Roh Seratus Ribu Tahun untuk dirinya sendiri.

Binatang Roh Seratus Ribu Tahun terlalu sedikit jumlahnya. Dan mereka semua juga sangat kuat, untuk mendapatkan Cincin Roh Seratus Ribu Tahun dari berburu mereka akan menjadi tugas yang sulit. Jadi Cincin Roh yang Diberikan Tuhan ini adalah kesempatan bagus untuk Tang San. Sebagai Guru Jiwa, bisa mendapatkan Cincin Roh Seratus Ribu Tahun akan memungkinkan kekuatannya untuk sangat melampaui siapa pun dengan peringkat yang sama. Secara khusus, apa yang akan diperoleh Tang San adalah Cincin Roh ketujuh.

Bagi Guru Roh biasa, Cincin Roh ketujuh akan menjadi peningkatan kualitatif, setelah mendapatkan Cincin Roh Ketujuh, mereka akan dapat melepaskan Bentuk Sejati Roh. Dan lepaskan kekuatan sejati Roh. Bagi Tang San, makna Cincin Roh ini sama sekali berbeda. Ini karena, dia juga punya dua domain.

Setelah melawan Qian Renxue, Tang San memahami pentingnya Cincin Roh ketujuh untuk domainnya. Hanya setelah mampu mengendalikan Avatar Roh barulah kekuatan sejati di Domain dapat ditarik keluar. Dan kualitas Cincin Roh ketujuh juga akan menentukan kekuatan domain.

Hanya karena dia telah merencanakan sebelumnya, seperti itu, ketika dia akan menerobos ke peringkat ketujuh puluh, sebelum Dewa Laut Douluo Bo Saixi muncul untuk memberikan Cincin Roh, Tang San akan melepaskan kekuatan penuhnya. Baginya, tes Cincin Roh yang Diberikan Dewa jauh lebih sulit daripada penjelajahan ganda Cahaya Dewa Laut.

Ketika dua domain muncul, cahaya keemasan di sekitar Tang San langsung menjadi lebih tebal, langsung meluas untuk menyelimuti domain yang dia lepaskan juga. Dalam cahaya keemasan, samar-samar Anda sekarang bisa melihat jejak benang emas mengembun dan menyelimuti tubuh Tang San.

Melihat pemandangan ini, Tujuh Iblis Shrek lainnya tidak terlalu terkejut, tetapi Ma Hongjun yang pernah menjalani ujian Cincin Roh Pemberian Tuhan tersentak, karena dia menyadari bahwa Tang San telah menerima Cincin Roh yang Diberikan Tuhan sekarang. Sementara dia mendapatkan Cincin Roh keenamnya, hanya ketika dia memasukkan semuanya pada akhirnya, benang emas ini muncul, dan kemudian dia akhirnya mendapatkan Cincin Roh berusia empat puluh ribu tahun, jika Tang San mulai dari sana, lalu apa yang akan terjadi? titik akhirnya menjadi?

Sejak Tujuh Setan Shrek datang ke sini, ini adalah pertama kalinya mereka secara sukarela beristirahat. Tang San adalah yang terkuat di antara Tujuh Setan Shrek, melihat Tang San akan menyerap Cincin Roh ketujuhnya, bagaimana mungkin rekan-rekannya tidak memperhatikannya. Selain menjaga keselamatannya, dan selain Ma Hongjun yang sudah mendapatkan Cincin Roh dan Xiao Wu yang tidak bisa berkultivasi. Empat yang tersisa dari mereka semua akan menghadapi ujian yang sama dengan Tang San, Cincin Roh yang Diberikan Tuhan mereka juga merupakan Cincin Roh ketujuh yang penting. Tang San yang saat ini menyerap cincin itu, juga bisa bertindak sebagai pengalaman bagi mereka ketika mereka harus menyerap cincin mereka.

Tujuan yang ditetapkan Tujuh Setan Shrek saat berlatih selama satu tahun di Cahaya Dewa Laut ini adalah untuk menembus peringkat ketujuh puluh. Hanya setelah mendapatkan Avatar Roh mereka akan memiliki kepercayaan diri untuk menghadapi ujian yang lebih sulit yang akan datang.

Ekspresi Tang San tenang, begitu benang emas muncul, punggungnya menonjol saat dia tanpa ragu melepaskan Delapan Tombak Laba-laba. Pada saat yang sama, lengan kanan, kaki kanan, dan kepalanya mulai mengeluarkan cahaya redup juga, dengan stimulasi Kekuatan Roh, keempat Tulang Roh besar mulai memainkan perannya.

Tang San secara alami memiliki tujuan untuk melakukannya, segera melepaskan kekuatan penuhnya tanpa menahan diri akan memungkinkannya untuk menghindari keharusan melakukannya di bawah pengekangan proses penganugerahan Cincin Roh Pemberian Tuhan dan benar-benar menghemat kekuatan sambil menanggung lebih banyak.

Seketika melepaskan kekuatan penuhnya juga akan meningkatkan kesulitan tes, segera mengikuti tes di tingkat yang lebih tinggi juga akan mempersingkat waktu yang dibutuhkan Tang San untuk mengikuti tes, dan waktu yang harus dia derita akan berkurang.

Memang, setelah empat Tulang Rohnya diaktifkan, udara emas di sekitarnya benar-benar berubah. Sebelumnya hanya sekitar sepuluh persen cahaya keemasan yang berubah menjadi benang, kali ini udara telah benar-benar menghilang dan semua cahaya keemasan telah berubah menjadi benang emas melingkar. Seolah merajut sendiri, itu terus-menerus mengelilingi Tang San.

Tulang Tengkorak Kebijaksanaan Berfokus membuat Kekuatan Mental Tang San benar-benar memadat dalam pikirannya, untuk pertama kalinya tulang itu benar-benar memadat bersama-sama memungkinkannya menjadi lebih tangguh.

Kemampuan regenerasi Tulang Kaki Kanan Kaisar Perak Biru diaktifkan, di bawah tekanan Cincin Roh yang Diberikan Dewa, saat tubuh Tang San mulai runtuh, ia mampu memulihkannya sepenuhnya.

Meskipun Tubuh Emas Tak Terkalahkan Tulang Roh Xiao Wu tidak diaktifkan, tetapi, sebagai Tulang Roh Berusia Seratus Ribu Tahun, selain Delapan Tombak Laba-laba, memungkinkan ketahanan fisik Tang San tumbuh ke tingkat yang mengerikan.

Di bawah efek gabungan dari empat Tulang Roh ini, terus menerus menahan gelombang demi gelombang tekanan dari Cincin Roh yang Diberikan Tuhan.

Detik demi detik, menit demi menit waktu berlalu. Dalam sekejap satu jam telah berlalu. Dahi Tang San sudah tertutupi butiran keringat. Yang paling mengejutkan adalah butir-butir keringat ini semuanya berwarna emas.

Pada saat cahaya keemasan yang mengelilingi tubuh Tang San sekali lagi membuat perubahan, untaian benang emas mulai mengembun menjadi cincin cahaya keemasan, totalnya ada sembilan. Awalnya mereka berkembang di sekitar Tang San, sebelum berkontraksi dan dengan keras menabrak tubuh Tang San. Mengulangi proses ini tanpa henti.

Setiap kali cahaya keemasan bertabrakan dengan tubuh Tang San, itu akan menyebabkan tubuhnya bergetar dan lebih banyak butiran keringat akan muncul di dahinya. Dari Delapan Tombak Laba-laba yang terus-menerus gemetar di punggungnya, Anda bisa melihat bahwa tekanan yang dihadapi Tang San sangat besar.

Cincin Roh Seratus Ribu Tahun adalah sesuatu yang hanya bisa ditahan oleh Roh Douluos saat mereka maju ke Tingkat Judul Douluo. Tang San saat ini hanyalah seorang Kaisar Roh yang sedang dalam perjalanan menjadi seorang Petapa Roh.

Namun, dipuji sebagai jenius nomor satu Akademi Shrek, yang telah memimpin Shrek Seven Devils untuk mengalahkan Generasi Emas dari Spirit Hall untuk menjadi juara dari Turnamen Elite Akademi Master Jiwa Lanjutan Kontinental. Bagaimana dia bisa menjadi orang biasa?

Dia memiliki empat Tulang Roh yang tidak dimiliki oleh Guru Roh normal, dia juga memperoleh pengorbanan dari Binatang Roh Seratus Ribu Tahun, dan juga telah mengkonsumsi tiga obat ilahi dan memperoleh tubuh yang tak terkalahkan oleh api dan es. Dalam hal kondisi fisiknya, dia pasti telah melampaui keuletan bahkan dari Judul Douluo. Meskipun Kekuatan Rohnya tidak ada bandingannya dengan mereka, tetapi, dalam kondisi seperti itu, dia pasti memiliki kualifikasi untuk menyerap Cincin Roh Seratus Ribu Tahun. Yang tersisa hanyalah tekad dan kemauannya.

Dan apakah tekad dan kemauan Tang San kurang? Bahkan dia tidak yakin. Saat menerima ujian Cincin Roh yang Diberikan Tuhan, pikirannya jernih. Dimana hanya dua kata yang tersisa. Kedua kata ini adalah sumber tekad terbesarnya, sumber tekadnya yang paling kuat.

Xiao Wu

Dua kata itulah yang mewakili nama kekasihnya, itu juga mewakili semua yang bisa dipikirkan Tang San. Berdasarkan dua kata ini saja, semua gangguan dalam pikirannya bisa dihilangkan. Seolah rasa sakit yang dialami oleh tubuh fisiknya bahkan tidak sampai ke tubuhnya.

Dalam suasana hati ini, gelombang demi gelombang yang bertabrakan dengan tubuhnya akhirnya berada di ambang kehancuran, namun masih tidak bisa menggerakkan keyakinannya yang tak terpatahkan. Untuk Xiao Wu, dia harus bertahan.

Tetesan darah merah segar mulai merembes keluar dari kulit Tang San. Berbeda dari butiran darah halus yang dikeluarkan oleh Ma Hongjun sebelumnya, darah yang mengalir keluar dari Tang San adalah aliran yang konstan, menodai pakaiannya menjadi merah, dan bahkan menodai tanah di bawahnya menjadi merah. Bahkan tujuh lubangnya berdarah.

Tubuh Tang San sepertinya akan menyerah kapan saja, namun, keinginannya tidak sedikit pun terguncang.

Selama keyakinannya tidak berubah, tes Cincin Roh yang Diberikan Tuhan tidak akan berhenti.

Kakak ketiga. Ning Rongrong tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, air matanya mengalir tak terkendali, dalam dorongan hatinya, dia ingin bergegas ke depan dan menghentikan Tang San untuk melanjutkan.

Dia bukan satu-satunya yang menangis, Zhu Zhuqing dan Bai Chenxiang juga menangis tanpa kata. Bai Chenxiang yang secara mental lebih rapuh berbohong di pelukan Ma Hongjun tidak bisa melihat lebih jauh.

Oscar dengan tegas memegangi lengan Ning Rongrong, tidak membiarkannya terburu-buru ke depan. Hanya mengucapkan satu kalimat, "Percaya pada San kecil".

Saat ini, kata-kata Oscar tidak memiliki nada bercanda seperti biasanya. Dia juga bisa melihat betapa berbahayanya posisi Tang San saat ini.

Di mata Dai Mubai hanya ada kekaguman yang tulus. Sebagai pemimpin Shrek Seven Devils, menahan hasrat di dalam hatinya, kepribadiannya yang pantang menyerah jelas bukan tandingan Tang San, Itu sebabnya dia juga bekerja keras untuk berkultivasi sehingga suatu hari dia bisa melampaui Tang San sekali lagi untuk menjadi yang terkuat di antara Tujuh Iblis Shrek.

Tetapi pada saat ini, melihat Tang San berlumuran darah segar, Dai Mubai tahu bahwa meskipun dia menghabiskan seluruh hidupnya, dia tidak memiliki kesempatan untuk melampaui Tang San lagi. Kekuatan Tang San tidak datang dari keberuntungannya, melainkan dari dedikasinya dan usahanya yang tak kenal lelah. Di balik kekuatannya yang luar biasa adalah masa lalu dari penderitaan yang tak terhitung banyaknya, hanya setelah membayar dengan darah dan keringat dia berhasil mencapai tempatnya.

Tak satu pun dari Shrek Seven Devils yang kekurangan satu persen yang dibutuhkan untuk sukses, bakat. Tetapi jika ada di antara mereka yang benar-benar memiliki upaya sembilan puluh sembilan persen lainnya, maka, itu hanya Tang San.

Hanya dengan seratus persen penuh ini memungkinkan Tang San untuk mencapai kekuatannya saat ini, sepenuhnya di atas teman-temannya pada usia yang sama. Jika enam Iblis Shrek lainnya mengevaluasi Tang San, mereka hanya akan memiliki satu kata untuk menggambarkannya: sempurna. Kesempurnaan yang hanya dimiliki Tang San.

Dewa Laut Douluo Bo Saixi saat ini juga mengerutkan kening, dia sudah mengangkat tangannya tiga kali, dan juga meletakkannya tiga kali. Sebagai Imam Besar Pulau Dewa Laut, dia adalah orang yang paling percaya pada Dewa Laut dan juga yang paling kuat. Dia tidak pernah mengalami campuran emosi seperti itu selama lebih dari lima puluh tahun.

Dia adalah orang yang mengendalikan Cincin Roh yang Diberikan Dewa, dan yang paling jelas tentang kondisi fisik Tang San. Dan paling jelas bisa merasakan Tang San tertatih-tatih di tepi kehancuran. Setiap kali dia bisa merasakan Tang San akan pingsan, dia ingin menghentikannya tetapi hanya akan menyadari kekuatan kehendak Tang San yang berhasil menjaga tubuh fisik Tang San dari kehancuran.

Setelah itu, dia sekali lagi jatuh di ambang kehancuran namun entah bagaimana berhasil mempertahankan dirinya. Bahkan dengan Guru Jiwa seperti Bo Saixi yang berdiri di puncak, dia tidak dapat menentukan jenis kekuatan apa yang membuat Tang San tetap bertahan.

Memang, dia adalah seseorang yang dipilih oleh sembilan tes Dewa Laut. Betul sekali! Hanya seseorang yang dipilih Dewa Laut yang akan memiliki ketekunan seperti ini. Belum lagi ketika Bo Saixi seusia itu, apalagi sekarang, dia yakin ketekunannya akan kalah dengan Tang San.

Ketekunan dan tekad adalah faktor terbesar untuk sukses. Akhirnya, ketika Bo Saixi mau tidak mau mengangkat tangannya untuk keempat kalinya saat dia bersiap untuk menghentikan tes Cincin Roh Pemberian Tuhan. Pada saat itu, darah yang keluar dari tubuh Tang San hampir semuanya meletus.

Rusak? Bo Saixi khawatir, tetapi tangannya masih berhenti di udara.

Karena, darah merah segar yang muncrat dari Tang San langsung mewarnai sembilan cincin emas yang menyerang tubuh Tang San, pada saat berikutnya semuanya berubah menjadi merah. Kesembilan cincin itu kembali menjadi satu cincin. Mereka telah berubah menjadi cincin bercahaya merah darah besar yang mengambang di sekitar Tang San.

Dan pada saat ini, Tang San hanya memiliki satu perasaan di benaknya, tubuhnya akhirnya hancur berantakan, dan diubah menjadi debu yang memenuhi udara. Tapi perasaan hancur ini juga memberinya kesenangan yang belum pernah dialami sebelumnya. Detik berikutnya, yang bisa dia rasakan hanyalah lautan merah. Seolah-olah dia telah tenggelam ke dalam dunia merah darah.