Soul Land 1 – Chapter 258 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 258 | Baca Novel Online

Chapter 258

Reuni, Raja Pembantai

(TL oleh Bagelson)

Itu benar, itu adalah kabut darah, bau darah yang memuakkan seperti saat dia memasuki hutan sebelumnya.

Sebuah jeritan sengsara bergema, jelas ada orang lain yang menderita. Segera setelah itu, teriakan waspada yang familiar dengan Tang San bergema dari dalam kabut darah.

Meskipun dia tidak mendengar suara ini selama bertahun-tahun sekarang, Tang San masih langsung mengenali pemiliknya, Hu Liena? Apakah itu benar-benar dia? Apa yang dia lakukan disini?

Kabut darah merah ini adalah sesuatu yang mirip dengan domain, dan Tang San secara alami tidak akan mengganggu dengan gegabah. Aura pembantaian yang padat itu agak mirip dengan Domain Deathgod-nya, tetapi bahkan lebih jahat, dan bau darah itu sendiri sangat korosif, dan semua tanaman di dekat tepi kabut darah sedang terkorosi dengan hebat.

Dengan mendengus dingin, lingkaran cahaya biru menyebar dari Tang San. Blue Silver Emperor-nya diluncurkan, pada saat yang sama, dia juga merilis Blue Silver Domain-nya. Sebagai penguasa tanaman, bagaimana Tang San bisa berdiri diam dan menyaksikan begitu banyak tanaman menderita?

Cahaya biru menyebar dengan cepat, tidak hanya menutupi seluruh jangkauan kabut darah, tapi juga menyelimuti semua hutan yang dia lewati sebelumnya. Vitalitas yang melonjak terangsang hampir seketika, dan didorong oleh aura Kaisar Perak Biru, hutan besar itu membuat serangan balasan. Semua tanaman mulai tumbuh dengan liar, racun korosif kabut darah dan vitalitas tanaman yang tumbuh bersama-sama. Setiap tanaman memancarkan cahaya biru keemasan pada saat yang sama saat mereka tumbuh, menghalangi invasi cahaya berdarah itu.

Sementara itu, vitalitas yang melonjak itu mulai bertabrakan dengan aura berdarah, terus-menerus menyaring racun berbahaya. Cincin cahaya biru yang dipenuhi dengan nafas kehidupan mulai menyebar ke seluruh hutan, dan dengan dukungan dari Blue Silver Domain Tang San, tanaman ini mengeluarkan aura vitalitas yang sangat besar.

Kehidupan dan kematian adalah dua jenis ekstrem untuk memulai, dan ledakan kehidupan yang tiba-tiba secara alami memengaruhi energi kematian yang diwarnai darah itu. Segera, pemandangan di depan Tang San mulai menjadi jelas. Meski cahaya berdarah masih ada, kabut yang menghalangi pandangannya mulai memudar secara bertahap.

Beberapa ratus meter di depannya di hutan, sekarang masih ada tiga siluet yang terus bertabrakan, saling menyerang. Di sudut tergeletak satu mayat yang hancur. Anehnya, mayat itu terus menerus mengeluarkan kabut darah, seolah darahnya menguap.

Salah satu dari tiga pertempuran itu adalah Hu Liena. Saat ini, enam cincin rohnya terus berkedip, dan setiap ekor rubah besar di belakangnya diayunkan, itu menghasilkan energi yang melonjak. Dia memancarkan lingkaran cahaya putih, menyelimuti dirinya dan lelaki tua lainnya, menghalangi invasi cahaya berdarah. Tapi yang terus-menerus menyerang mereka adalah siluet merah. Ketika dia melihatnya, Tang San tidak bisa menahan keterkejutan, dalam hati berteriak. Jadi itu dia.

Jubah berwarna darah, jubah berleher tinggi, fitur pucat. Tang San mengenal orang ini. Mengherankan sekali adalah penguasa Kota Pembantaian yang dia dan Hu Liena temui saat itu, Raja Pembantaian.

Dibandingkan saat itu, Slaughter Kung telah mengalami perubahan yang sangat besar. Kulit pucatnya menunjukkan garis darah yang sangat samar, dan di dahinya ada tanda ajaib berbentuk pedang. Di belakangnya sepasang sayap merah darah besar tersebar, mengintegrasikan serangan dan pertahanan, karena mereka dapat digunakan untuk menyerang, tetapi juga bekerja sebagai dua perisai besar. Dia sangat cepat, dan Hu Liena serta lelaki tua lainnya yang dipaksa masuk ke dalam kerlip cahaya sudah dalam bahaya.

Orang tua yang bertarung bersama Hu Liena memiliki delapan cincin roh penuh, dan konfigurasinya cukup bagus. Tapi Raja Pembantai tidak menunjukkan satu cincin roh. Tapi meski begitu, Hu Liena dan lelaki tua itu hampir tidak bisa bertahan. Sepertinya mereka tidak bisa bertahan.

"Kamu akhirnya datang? Saya sudah lama menunggu. Untuk menunggumu, aku telah membiarkan mereka hidup selama ini. "

Suara Raja Pembantai tidak memiliki jejak kemanusiaan, hanya es dingin dan jahat yang tak ada habisnya.

Siluet merah darah menyapu, dan lelaki tua delapan cincin itu menjerit, seluruh tubuhnya sepertinya bertinta dengan warna darah, dan kemudian meledak dengan suara keras, berakhir sama dengan semua mayat yang dilihat Tang San sebelumnya. Darah di dalam tubuhnya mengalir keluar, terus-menerus bercampur dengan cahaya berdarah yang dipancarkan Raja Pembantai. Tapi ketika dia pindah, lampu merah hanya bisa menekan Domain Deathgod Hu Liena untuk mencapai lelaki tua delapan cincin itu, dan tidak bisa menyakiti Hu Liena.

Tang San?

Ketika Hu Liena melihat Tang San muncul, karena suatu alasan, hatinya menjadi rileks. Meskipun cahaya berdarah aneh itu tidak bisa membunuhnya, salah satu sayap Raja Pembantai mengepak, menghantamnya terbang keluar untuk menabrak dua pohon besar.

Ketika warna darah turun sekali lagi, tubuh Hu Liena sudah hilang, seuntai Kaisar Perak Biru berputar di pinggangnya dan membawanya ke Tang San.

Jika dapat dikatakan bahwa Tang San masih memiliki pendapat yang baik tentang siapa pun di Spirit Hall, maka itu mungkin Hu Liena. Tang San selalu ingat bagaimana mereka bekerja sama untuk melewati Jalan Neraka saat itu, dan bahkan ketika Xiao Wu disergap di Hutan Besar Star Dou nanti, Hu Liena tidak melawannya.

Menangkap bahu Hu Liena dengan tangan kirinya, Skill Surga Misterius yang lembut dan kaya ditanamkan ke dalam tubuhnya.

Hu Liena bersendawa, muntah seteguk darah. Wajahnya menjadi pucat pasi, tapi dia masih bisa bernapas.

"Apa yang terjadi di sini?"

Tang San bertanya dengan suara rendah.

Hu Liena bersandar di bahu Tang San, terengah-engah:

"Saya juga tidak tahu. Monster ini tiba-tiba muncul, menyerang saya dan orang-orang saya. Cahayanya yang berdarah aneh. Di dalam jangkauannya, selain aku yang memiliki Domain Deathgod, yang lain tidak dapat menggunakan kemampuan roh apa pun. Dari lebih dari dua puluh orang yang saya bawa, ada lima kekuatan di level Spirit Douluo, dan sisanya adalah Spirit Sages. Tapi, melemah dalam cahaya berdarah anehnya, dia terus menerus membunuh mereka. Orang aneh ini terlalu menakutkan. Dia bilang dia datang untuk mencari kita untuk balas dendam. "

Mendengarkannya, Tang San akhirnya mengerti dari mana asal jejak penargetan mental itu. Itu bukan Hu Liena, melainkan Raja Pembantai ini.

"Balas dendam? Kalian berdua makhluk rendahan menghancurkan Kota Pembantaian, bahkan jika mayatmu dipotong menjadi sepuluh ribu keping itu tidak akan menggantikan kerugian Kota Pembantaian. Katakan padaku. Siapa di antara Anda yang menaruh racun di sungai darah besar. Racun apa itu, keluarkan penawarnya dan aku akan memberimu kematian cepat. "

Raja Pembantai berjalan selangkah demi selangkah menuju Tang San dan Hu Liena. Dia berjalan sangat lambat, tetapi dengan setiap langkah ke depan dia membawa tekanan yang sangat besar, membuatnya sulit untuk bernapas.

Menghadapi Raja Pembantaian, ekspresi Tang San seperti biasa. Ketika dia lulus uji coba pertama, dalam Cahaya Seagod, tekanan yang dia hadapi sepuluh kali, seratus kali lebih besar dari ini, tetapi dia masih berhasil lulus. Tidak perlu menyebutkan situasi ini.

Tang San dengan tenang bertanya kembali:

"Kota Pembantaian dihancurkan?"

Mata merah darah dingin dari Raja Pembantaian dipenuhi dengan kebencian,

"Itu kamu, kamu yang menghancurkan Kota Pembantaianku. Membuat orang-orang saya mati secara mengenaskan karena reaksi dari sungai darah besar. Itu kamu, bukan, itu kamu …… "

Tang San tersenyum,

"Jika dihancurkan maka bagus. Saya tidak menyia-nyiakan ramuan abadi dengan sia-sia. Itu benar, akulah peracun, akulah yang meracuni sungai darah. Sebenarnya, itu tidak dihitung sebagai racun. Itu adalah Ciuman Angsa Berwarna Salju, hasilnya hanya satu, untuk menimbulkan kegembiraan. Bloody Mary di Slaughter City mengandung racun lambat yang dapat membuat orang tumbuh lebih kuat melalui pembantaian, dan juga tanpa disadari dapat mengubah pikiran dan tubuh mereka. Oleh karena itu, saya menambahkan ramuan abadi ke sungai darah itu, membuat racun yang bekerja lambat itu menunjukkan efeknya seribu kali lebih cepat. Sepertinya perkiraan medis saya luar biasa benar, saya merasa sangat terhormat bisa menjadi penghancur Kota Pembantaian. "

Bajingan, penawarnya?

Raja Pembantai sudah hampir tidak bisa menahan, tetapi untuk mendapatkan penawarnya, dia masih bisa menahan dorongannya, dan tidak menyerang dan menyerang Tang San.

"Ceritakan dulu gejala Anda?"

Tang San bertanya dengan tenang.

Raja Pembantai meraung tidak sabar:

"Aku sangat panas, darah penting di dalam diriku terus menguap, tidak peduli berapa banyak darah yang aku minum, aku tidak bisa menghentikannya. Tapi aku juga menjadi lebih kuat, tubuhku sepertinya berubah. Tapi, saya tidak bisa mengendalikannya. Penawarnya, berikan aku penawarnya. "

"Penangkal? Tidak ada penawar. Penangkal apa yang dimiliki ramuan abadi yang bermanfaat? Sungguh disayangkan, mengapa kamu tidak binasa bersama dengan duniamu yang rusak itu? Kerajaan yang merosot seperti Slaughter City seharusnya tidak pernah ada di dunia ini. Menghancurkannya berarti memberikan keadilan atas nama Surga. Sempurna. Anda di sini hari ini juga, lalu mari selesaikan. Setelah aku menghapusmu dari dunia ini juga, alam yang merosot itu juga akan benar-benar lenyap. "

"Bajingan, aku akan membunuhmu!"

Bahkan jika Raja Pembantaian menjadi idiot, dia sekarang masih akan mengerti bahwa Tang San sedang bermain dengannya. Cahaya berdarah tiba-tiba berkembang, dan dengan sekejap dia sudah tiba di depan Tang San. Dua kuku panjang berwarna merah darah menusuk dada Tang San seperti cakar. Pada saat yang sama, cahayanya yang pekat juga naik, bergegas menuju Tang San.

"Cepat dan gunakan Domain Deathgod, jika tidak kamu tidak bisa menggunakan kemampuan, kamu akan dibunuh seketika."

Hu Liena berbicara dengan cemas, Melakukan yang terbaik untuk memulai Domain Deathgod untuk melindunginya dan Tang San. Tetapi saat ini, Tang San membuangnya, membuatnya terbang beberapa puluh meter jauhnya.

Cahaya biru yang intens tiba-tiba meledak dari Tang San. Saat itu juga, tubuhnya seperti bola cahaya biru. Selanjutnya, cahaya biru tirani langsung mekar, dan Tang San berubah menjadi biru keemasan sepenuhnya.

Blue Silver Avatar diluncurkan, dan pada saat yang sama kemampuan evolusi Blue Silver Domain Boundless Nature juga diluncurkan.

Cahaya berdarah kuat yang dilepaskan Raja Pembantai tidak hanya bisa dihentikan oleh Domain Deathgod, tetapi membutuhkan kemampuan domain untuk melawan, karena cahaya berdarah itu sendiri pada awalnya merupakan semacam kemampuan domain.

Dan dengan mengamati pertempuran sebelumnya antara dia dan Hu Liena sebelumnya, Tang San memahami bahwa meskipun Domain Deathgod dapat menjamin Hu Liena dapat menggunakan kemampuan roh, sangat jelas, cahaya putih yang dilepaskan Domain Deathgod tidak dapat sepenuhnya memblokir warna merah Raja Pembantaian. cahaya. Itu adalah penindasan di domain. Dengan kata lain, domain Raja Pembantai memiliki asal yang sama sebagai Domain Deathgod, tapi itu di atas Domain Deathgod, dan menahannya.

Hanya karena ini, Tang San tidak menggunakan Domain Deathgod, dan memilih Domain Biru Peraknya. Ini adalah hutan, medan perang terbaik untuk Blue Silver Domain.

Dunia sekitarnya tiba-tiba berubah menjadi biru keemasan. Hu Liena mengikuti Tang San dengan dekat dengan matanya, dan saat dia melihat delapan cincin roh yang memanjang dari Tang San, dia menjadi benar-benar tidak bernyawa.

Mereka belum pernah bertemu selama hampir lima tahun, dia, dia benar-benar menjadi sangat kuat? Delapan cincin roh, kekuatan tingkat Roh Douluo. Cincin roh empat ratus ribu tahun. Apakah ini benar-benar level yang bisa dicapai manusia? Keadaan Tang San saat ini sudah jauh melebihi pemahaman Hu Liena.

Saat cahaya merah dan biru itu mulai bertabrakan dengan keras di udara, berjuang untuk mengontrol ruang kosong, gerakan Raja Pembantai jelas menjadi lebih lambat saat menyerang Tang San, dan Tang San bergoyang dengan tubuh bagian atasnya, membisikkan seluruh tubuh melepaskan kabut biru .

Menghadapi serangan lawan, Tang San tidak mengelak. Atau Anda mungkin berkata, dia pada dasarnya tidak berpikir untuk menghindar. Memegang Seagod Trident secara horizontal, dia langsung memblokir serangan Raja Pembantai.

Suara ledakan keras bergema. Seagod Trident tiba-tiba mengeluarkan suara dering, dan Raja Pembantai mundur seolah-olah tersengat listrik, mata merah darahnya penuh dengan ketidakpercayaan. Kekuatan kejutan yang intens membuat kedua tangannya gemetar.

Tang San sama terkejutnya, dia bisa merasakan guncangan yang ditransmisikan dari trisula. Sejak mendapatkan alat ilahi ini, ini adalah pertama kalinya seseorang menyebabkan sedikit getaran di Seagod Trident dengan serangan frontal. Kekuatan seperti itu. Sepertinya kekuatan Raja Pembantai ini tidak kurang dari Seadragon Douluo. Hanya, kenapa dia tidak menunjukkan cincin roh?

Raja Pembantai meraung dengan enggan, mengangkat kedua tangan di kedua sisi, satu lingkaran cahaya merah darah setelah yang lain beriak keluar dari dalam dirinya, cahaya berdarah yang intens tidak hanya diisi dengan aura korosi, tetapi juga memiliki fluktuasi energi khusus.

Seketika, suara ledakan terkompresi terus-menerus meletus dari tempat Blue Silver Domain dan lampu merah bersentuhan. Ekspresi Tang San berubah. Meskipun ini adalah hutan, dengan efek pendukung yang sangat besar pada Blue Silver Domain-nya, dia terkejut menemukan bahwa domainnya sebenarnya tidak dapat menahan.

Raja Pembantai terkekeh dengan tawa,

"Bagaimana, bagaimana rasa Domain Slaughter saya? Dibandingkan dengan Domain Deathgod yang kamu dapatkan, Slaughter Domain-ku adalah domain terkuat di Slaughter City, dan itu juga merupakan versi pengurangan dari efek ability ban di Slaughter City. Apakah menurut Anda domain atribut tanaman Anda dapat menolak? Domain Pembantaian. Itu domain paling kuat di dunia. Atribut larangan kemampuan ditetapkan secara mutlak. Lebih baik Anda menggunakan Domain Deathgod Anda, jika tidak, kemampuan cincin roh Anda akan sama sekali tidak berguna. "

Tang San diam-diam terkejut. Benar-benar seperti yang dikatakan Raja Pembantai, meskipun dia masih belum melakukan kontak dengan cahaya berdarah itu, tubuhnya sudah mulai terpisah dari status avatar roh. Blue Silver Domain awalnya bisa bersaing dengan lawan, tapi tanpa dukungan dari Avatar Roh itu tidak bisa mempertahankan Boundless Nature, dan segera dipaksa mundur selangkah demi selangkah, kekuatan penekan yang tangguh datang langsung.

Tetapi tepat pada saat ini, sebelum tawa bangga Raja Pembantai berakhir, Tang San tiba-tiba menghilang dari tempatnya.

Raja Pembantai bereaksi sangat cepat, berbalik tanpa sadar, dua sayap raksasa berayun di belakangku seperti bilah tajam. Tapi, posisi Tang San saat ini tidak di belakangnya, melainkan di belakang dan di atasnya.

Jatuh ke samping, mengangkat kaki kirinya dengan gerakan alami dan lancar, itu juga merupakan cahaya merah yang dipenuhi dengan aura jahat, jatuh dari langit seperti kapak raksasa. Itu adalah kemampuan roh dari tulang kaki kiri Roh Jahat, Orca Evil Spirit Hatchet.

Tang San sangat sadar bahwa Anda tidak bisa membiarkan musuh memimpin Anda dalam pertarungan. Bahkan jika Domain Deathgod memungkinkan dia menggunakan kemampuan cincin roh, Domain Deathgod akan ditahan oleh Domain Pembantaian musuh, itu sama sekali bukan hal yang baik baginya. Itu sangat mungkin menyebabkan dia selalu ditekan. Meskipun Seagod Trident tangguh, Raja Pembantai sangat cepat, memberikan perasaan yang bahkan lebih seperti master roh tipe serangan ketangkasan. Selama dia mengandalkan kecepatan untuk pertempuran roaming, tidak akan mudah bagi Seagod Trident-nya untuk menunjukkan kekuatannya. Alhasil, dia memilih bertarung seperti ini. Bagaimanapun, dengan lima tulang roh, dia memiliki kepercayaan diri penuh.

Lampu merah meledak, Blue Silver Domain sudah benar-benar hancur. Menghadapi serangan Tang San, Raja Pembantai mendengus jijik, mengangkat sayap kirinya, dia benar-benar memblokir serangan target tunggal Tang San yang sangat kuat begitu saja, dan terlebih lagi menyapu dia pergi. Berputar dua kali di udara, dia sekali lagi mengandalkan teleportasi, dan hanya berhasil menghindari pengejaran Raja Pembantai.

Selain Seagod Douluo Bo Saixi, tidak pernah ada orang yang bisa menangkap serangan Tang San dengan mudah, terutama serangan yang sangat kuat seperti Orca Evil Spirit Hatchet.

"Gaga, menyerang Raja Pembantai dengan energi jahat, aku hanya bisa merasa kasihan padamu. Nak, kamu sudah diselimuti dalam Domain Pembantaian saya. Jika Anda memberi saya penawarnya sekarang, saya masih bisa meninggalkan Anda dengan mayat utuh. Ini adalah kesempatan terakhir Anda."

Raja Pembantai tidak mengejar, tetapi menatap tajam ke arah Tang San, matanya bahkan lebih terfokus pada Seagod Trident di tangan kanan Tang San. Jelas, dia sangat waspada dengan senjata ini.

Tang San telah mengalami dua kemunduran berturut-turut, tetapi ekspresinya masih tidak berubah. Mendengarkan Raja Pembantai, dia tiba-tiba tersenyum,

"Dengan itu, kamu seharusnya tidak disebut Raja Pembantai, kamu harus disebut Raja Jahat. Anda benar, energi jahat tentunya harus dilawan dengan energi keadilan. Apakah Anda yakin bahwa Slaughter Domain Anda tidak ada bandingannya? Sayangnya, level Anda masih terlalu kurang. Biarkan saya menggunakan energi keadilan untuk membantu memurnikan Anda. Kamu seharusnya tidak ada di dunia ini. "

Saat berbicara, Tang San mengangkat Seagod Trident, dan merek Seagod Trident di dahinya tiba-tiba menjadi cerah. Tidak peduli seberapa kuat Domain Pembantaian ini, itu tetap tidak bisa menghentikannya untuk menggunakan kemampuan yang berasal dari dewa, Cahaya Seagod.

Cahaya keemasan yang cemerlang berubah menjadi pilar cahaya, bersinar sempurna tepat di atas permata belah ketupat di trisula. Seketika, Boundless Nature meledak. Cahaya yang intens bahkan lebih menyilaukan daripada matahari, membuat tubuh Tang San benar-benar keemasan.

Pada saat ini, aura ilahi yang bermartabat memenuhi seluruh hutan, dan bentangan luas cahaya merah ganas sebelumnya hancur.

Apa yang dikatakan Tang san tentang level yang tidak mencukupi, tentu saja tidak berarti bahwa kekuatan Raja Pembantai berada di bawahnya, melainkan bahwa tidak peduli seberapa kuat Domain Pembantaian, itu masih hanya domain dunia manusia. Tapi apa yang dimiliki Seagod Trident ini, adalah cahaya ilahi.

Tang San sudah mulai mencari cara untuk mengalahkan Raja Pembantai sejak dia melihatnya. Tanpa ragu, kemampuan yang dimiliki Raja Pembantai adalah energi jahat, dan kekuatan ilahi Seagod jelas merupakan energi yang adil dan terhormat. Menambahkan perbedaan level, inilah mengapa Tang San tidak menggunakan kemampuan serangannya sebelumnya.

Kekuatan ilahi dari Seagod Trident yang menyebar segera memiliki efek penaklukan yang jahat, hanya menerobos Domain Pembantaian Raja Pembantai, dengan bersih menyapu aura jahat di udara.

Pada saat yang sama, ini juga pertama kalinya Tang San menggunakan kekuatan Seagod Trident dalam arti yang sebenarnya. Melalui koneksi Cahaya Seagod, semburan informasi mengalir deras ke dalam dirinya dari Seagod Trident. Tang San benar-benar diselimuti oleh cahaya keemasan trisula, dan pikirannya dengan panik menyerap informasi yang sampai padanya. Hanya pada saat inilah dia benar-benar mengerti betapa kuat instrumen ilahi yang dia dapatkan dari percobaan ketujuh.

Berbeda dari aliran energi gila yang dirasakan Tang San, saat bentuk gelap Seagod Trident berubah menjadi keemasan, ditutupi dengan pola keemasan yang menyilaukan, cahaya keemasan yang tersebar dengan hati belah ketupat Seagod sebagai pusatnya tenang.

Cahaya keemasan yang lembut dipenuhi dengan rasa yang bercahaya, seolah itu akan menyembuhkan semua rasa sakit, dan juga akan membangkitkan kehidupan yang tidak aktif. Namun, kelembutan ini masih memiliki keterikatan yang kuat, untuk mengusir kegelapan.

Tidak peduli seberapa kuat Domain Pembantaian sebelumnya, bahkan menekan dan memaksa kembali Domain Perak Biru Tang San, pada saat ini, di depan kekuatan yang benar-benar ilahi, Domain Pembantaian yang jahat itu dengan cepat meleleh seperti es, pecah seperti ubin.

Raja Pembantai benar-benar tenggelam dalam cahaya keemasan Seagod Trident, sedemikian rupa sehingga dia masih mempertahankan posisi sebelumnya dengan kedua tangan terbuka, dua sayap raksasa di punggungnya terbuka, tampak ganas dan jahat. Sekarang, tubuhnya sepertinya membeku di tempatnya, bahkan ekspresi jahat di wajahnya pun membeku. Seolah dipengaruhi oleh sesuatu.

Hu Liena sudah merangkak berdiri. Melihat adegan ini, dia buru-buru menutup mulutnya. Jika perasaan yang diberikan Raja Pembantai yang kejam dan kuat sebelumnya melampaui teror, maka kekuatan yang sekarang diungkapkan Tang San memberi hatinya semacam perasaan yang fantastis dan kompleks.

Itu adalah kebahagiaan untuk kekuatan Tang San, tetapi pada saat yang sama juga ada kesedihan yang mendalam atas betapa hebatnya dia. Dia mengerti betul bahwa permusuhan antara Tang San dan Kekaisaran Roh tidak dapat diselesaikan. Dia hanya akan menjadi musuh kekaisaran. Memiliki musuh seperti ini jelas bukanlah hal yang baik bagi kekaisaran. Jika dia masih berusia dua puluhan, tetapi sudah memiliki kekuatan untuk bersaing dengan kekuatan level Judul Douluo, maka, dalam sepuluh tahun, dua puluh tahun? Jadi seperti apa dia?

Pikiran Hu Liena sudah dalam kekacauan, menatap kosong Tang San, merasakan cahaya keemasan itu menghangatkan tubuhnya dan menyebarkan ketakutan di hatinya, dia tidak tahu bagaimana dia akan menghadapi Tang San.

Adegan pertempuran itu agak aneh. Kedua sisi berdiri di sana tanpa bergerak. Tang San menderita serangan informasi yang sangat besar dari Seagod Trident, dan tidak dapat bergerak untuk saat ini. Tapi Seagod Trident juga tampaknya telah bergabung dengannya, melapisi tubuhnya dengan energi pertahanan yang aneh.

Dan Raja Pembantai dibekukan dalam cahaya ilahi yang dipancarkan Seagod Trident, jelas dipengaruhi oleh kekuatan penakluk jahat itu. Namun tubuhnya juga hanya membeku di sana, tanpa mengalami perubahan berarti.

Waktu berlalu detik demi detik. Cahaya keemasan di atas tubuh Tang San mulai tumbuh semakin kuat, Seagod Trident di tangannya semakin memancarkan sepuluh ribu sinar cahaya, setiap garis ajaib di permukaannya menjadi sangat berbeda.

Dan pada saat ini, Raja Pembantai juga akhirnya menunjukkan perubahan. Cahaya merah mulai berkeliaran di garis sihir berwarna darah berbentuk pedang di dahinya, secara bertahap tumbuh dari redup menjadi lebih intens, kilau redup merah muncul di seluruh tubuhnya, tanpa diduga menghalangi cahaya ilahi dari Seagod Trident. Dan kulit pucat Raja Pembantai juga mulai berubah, berangsur-angsur digantikan oleh rona merah yang tidak sehat. Sayap di punggungnya pecah menjadi pecahan, berubah menjadi abu dan tertiup oleh Cahaya Seagod. Rambutnya juga berangsur-angsur berubah dari merah menjadi hitam, perubahan yang sama terjadi di matanya pada saat yang bersamaan. Di sekujur tubuhnya, hanya satu tempat yang tetap merah, hanya tanda ajaib di dahinya.

Mata Tang San berangsur-angsur memulihkan kejernihannya, tetapi setelah dia bangun, ekspresinya terkejut. Karena dia jelas merasakan itu, meskipun Raja Pembantai di depannya telah menumpahkan warna berdarah, sayapnya hancur, aura yang dia pancarkan masih meningkat secara geometris, seolah-olah akan berlanjut tanpa batas. Lampu merah yang melindungi sekelilingnya mulai meluap keluar, secara tak terduga perlahan mendorong kembali cahaya keemasan Seagod Trident.

Bagaimana mungkin, ini adalah cahaya penaklukan jahat Seagod Trident, meskipun dia masih bukan Seagod sejati dan tidak dapat menggunakan kekuatan penuhnya, cahaya ilahi ini masih merupakan kekuatan ilahi yang asli. Itu tiba-tiba tidak dapat memecahkan lampu merah aneh Raja Pembantaian, ini hanya ……

Menggunakan semua kekuatan spiritualnya untuk menargetkan tubuh Raja Pembantai dari segala arah, Tang San akhirnya menemukan perubahan mendasar dalam sifat dasar Raja Pembantai. Niat membunuhnya tidak hanya tidak dilemahkan oleh Cahaya Seagod, tetapi sebaliknya meningkat secara geometris bersama dengan kekuatannya, namun, aura jahat aslinya telah menghilang sepenuhnya. Lampu merah itu tiba-tiba adalah niat membunuh paling murni, bahkan lebih murni dari Domain Deathgod miliknya sendiri.

Itu tidak bisa dilanjutkan. Tang San merasakan bahaya yang sangat besar. Situasinya telah melebihi harapannya untuk pertama kalinya. Setelah kekuatan Raja Pembantai, yang awalnya tidak di bawah Seadragon Douluo, naik beberapa kali lipat seperti ini, itu bukanlah sesuatu yang bisa dia tolak.

Mengangkat kepala Seagod Trident untuk perlahan mengarah ke depan, sampai sejajar dengan tanah, Tang San memberikan teriakan nyaring, sekali lagi menampilkan Avatar Biru Perak, delapan cincin berputar di sekelilingnya, kaki kiri melangkah maju dengan berat, seluruh tubuhnya menembak ke arah Raja Pembantai seperti anak panah, bilah panjang trisula menusuk tepat ke dada lawan.

Kekuatan roh Tang San mendorong, di tangannya, hanya seratus delapan jin Seagod Trident ke kecepatan tinggi, tetapi berat sebenarnya trisula adalah seratus delapan ribu jin. Pada saat yang sama ketika Tang San mengoperasikan Seagod Trident, pola yang menutupinya berdesir seperti air, dari ujung poros hingga ujung bilah terpanjang, ujung bilah memancarkan cahaya keemasan seperti matahari kecil, energi digabungkan menjadi satu, kesatuan tubuh dan polearm. Meskipun tidak ada teknik untuk dibicarakan, kekuatan spiritualnya dan aura Seagod Trident telah sepenuhnya menargetkan musuh.

Membangkitkan energi Seagod Trident membutuhkan dukungan besar dari Cahaya Seagod dan kekuatan roh Tang San. Bahkan dengan kekuatan Tang San saat ini, dia masih bisa melakukannya dalam waktu yang sangat singkat. Dia bukan Seagod, dan menggunakan Seagod Trident tidaklah mudah. Gaya serangan habis-habisan semacam ini adalah sesuatu yang hanya bisa dia gunakan paling banyak tiga sampai lima kali saat ini. Sekarang semua kekuatannya dilemparkan ke dalam serangan, untuk menyelesaikannya dalam satu pukulan, melenyapkan musuh sepenuhnya. Tidak peduli seberapa kuat Raja Pembantai, begitu dia ditabrak oleh senjata yang benar-benar ilahi ini, dia tidak akan melarikan diri bahkan jika dia adalah dewa.

Tapi dalam sekejap Tang San melancarkan serangan itu, mata Raja Pembantai tiba-tiba menjadi cerah. Matanya hitam, hitam pekat yang tak tertandingi. Sosoknya juga sepertinya telah berubah. Meskipun dia masih terlihat setengah baya, dia menjadi jauh lebih tampan, semua kejahatan digantikan oleh kesan yang sehat. Rambut hitam di belakang kepalanya bergerak tanpa angin. Berdiri di sana, dia tidak lagi memiliki wujud sekilas Raja Pembantaian sebelumnya, tetapi kokoh seperti gunung.

Cahaya merah keluar dari tangan lebar yang tidak lagi berbentuk cakar, tanpa pengaruh sedikit pun dari penargetan Seagod Trident. Pada saat ini, cara mengesankan yang keluar dari tubuhnya sudah luar biasa hingga tingkat yang tak terlukiskan. Bayangan palu raksasa yang dipenuhi dengan niat membunuh yang tak terbatas melintas di belakang punggungnya. Anehnya, setelah palu raksasa itu muncul, ia berubah dengan sangat cepat, dalam sekejap mata palu itu sepertinya telah meleleh, berubah menjadi pedang raksasa yang panjangnya lebih dari dua meter.

Raja Pembantai memegang pedang dengan kedua tangan, maju daripada mundur, semua lampu merah di sekelilingnya melebur menjadi satu kesatuan, pedang berat diayunkan dari bawah dengan kekuatan untuk menghanguskan Surga, bertemu dengan Seagod Trident Tang San.

Dari perspektif Hu Liena, yang bisa dilihat hanyalah cahaya keemasan yang menyilaukan bertabrakan dengan cahaya berdarah yang mencolok.

Ledakan–

Warna emas dan darah menyatu sejenak, lalu langsung meledak. Hu Liena hanya merasakan energi yang sangat besar menghantamnya seperti longsoran salju, yang bisa dia lakukan hanyalah meringkuk sekencang mungkin, mengelilingi dirinya dengan ekor rubah raksasa itu. Saat berikutnya dia terlempar seperti kerikil, pergi jauh ke kejauhan. Hu Liena benar-benar kehilangan kesadaran saat masih di udara, tetapi untungnya, dia masih melepaskan Domain Deathgod-nya pada saat yang sama saat dia diserang, dan menghilangkan hasil terburuk.

Fluktuasi energi tidak menyebar terlalu jauh, hanya sekitar tiga ratus meter. Namun, dalam rentang ini, semua tumbuhan dan batuan lenyap sama sekali. Bukan karena mereka berubah menjadi abu, tetapi mereka menghilang menjadi ketiadaan.

Di tanah muncul kawah berdiameter tiga ratus meter, dengan kedalaman lebih dari seratus meter.

Cahaya keemasan melesat keluar dari kawah seperti naga yang sedang berkeliling. Sinar cahaya keemasan tumpul saat terbang, dan saat mencapai titik tertinggi itu sudah benar-benar hitam. Tapi meski begitu, ketika mendarat di sebelah kawah, itu masih sekali lagi menyebabkan ledakan keras, tenggelam seluruhnya sepuluh meter ke dalam tanah sebelum berhenti.

Tidak ada awan debu, pemandangan di dalam kawah seratus meter sangat jelas. Sosok emas itu telah menjadi gelap, tetapi pancaran merah itu masih kuat.

Pada saat Seagod Trident terlempar, tubuh Tang San terlempar ke dinding di belakangnya. Bahkan batu yang kokoh tidak bisa menghentikannya, dan dia akhirnya beristirahat di dalam lubang sedalam lima meter. Tapi dia masih menyemburkan darah dengan liar, lima jeroan dan enam isi perutnya tampak busuk, kekuatan roh dan kekuatan spiritualnya menderita penindasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jika dia harus menggambarkan perasaan tabrakan itu, maka itu akan seperti pertarungan dengan Seagod Douluo Bo Saixi sebelum dia mendapatkan Seagod Trident.

Perasaan sepersekian detik Seagod Trident bertemu dengan pedang berat lawan jelas dicap di benak Tang San. Dia tidak merasakan efek apa pun dari berat Seagod Trident, sebaliknya kekuatan ledakan lawan jauh melampaui miliknya. Cahaya merah darah dari energi pembantaian yang diisi dengan niat membunuh paling murni sama sekali tidak kalah dengan Cahaya Seagod miliknya sendiri, sedemikian rupa sehingga Cahaya Seagod-nya bahkan telah ditekan secara komprehensif pada saat tabrakan.