Soul Land 1 – Chapter 281 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 281 | Baca Novel Online

Chapter 281

Medan Perang Satu Orang

(TL oleh Bagelson)

Di bawah perintah Hu Liena, pasukan Kekaisaran Roh di Jialing Pass dengan cepat dimobilisasi. Pada saat-saat seperti ini, bahkan jika perwira peringkat itu sedikit membenci para guru roh Aula Roh, mereka masih mengerti bahwa jika mereka tidak bekerja sama dengan satu tujuan saat ini, dan jika Pasukan Kekaisaran Surga Dou menerobos Jialing Pass, konsekuensinya akan sulit dibayangkan. Terutama orang-orang yang berasal dari kerajaan dan kadipaten yang awalnya bagian dari Kerajaan Dou Empire mengerti apa yang akan mereka hadapi. Pengkhianatan mereka dalam bergabung dengan Kekaisaran Roh memisahkan mereka dari Kerajaan Dou Empire seperti api dan air.

Hu Liena bersandar di dinding, menatap tajam ke sisi lain, seolah mencari sesuatu. Perasaan kompleks melintas di matanya, tetapi segera berubah menjadi penyelesaian. Dia jelas mengerti bahwa dia benar-benar tidak bisa ragu pada saat seperti ini.

Pasukan Surga Dou Imperial mendorong sampai dua puluh li dari Jialing Pass sebelum berhenti. Kali ini formasinya sangat berbeda. Kavaleri ringan masih berada di sisi-sisi, semua mengarahkan panah ke busur, menunggu dengan tenang. Tapi barisan depan telah berubah menjadi legiun yang sebagian besar terdiri dari infanteri berat, mendorong maju semua jenis peralatan pengepungan. Kavaleri berat tidak berada di posisi tengah. Di tengah adalah infanteri biasa, infanteri berat di sisi-sisi mereka. Di belakang datang legiun master roh Surga Dou Empire dan Tentara Tang. Kavaleri berat berada paling jauh di belakang seluruh formasi Heaven Dou Imperial Army. Niat membunuh dingin yang menggigit melompat ke Jialing Pass.

Dipimpin oleh Tang San, Shrek Seven Devils, Grandmaster, Flender, Liu Erlong, Sword Douluo, Bone Douluo, Seven Treasure Glazed Tile School master Ning Fengzhi, Poison Douluo, serta master Tang Sect Strength Hall Tai Tan dan Defense Hall Master Niu Gao semua berdiri di depan tentara alih-alih dengan legiun master roh pihak mereka. Dan posisi master roh legiun malah diperintahkan oleh Kaisar Dou Kaisar Xue Beng serta komandan kepala marsekal Ge Long.

Tang San tidak diragukan lagi adalah pusat dari semua orang ini. Meskipun Seagod Trident yang dia pegang masih gelap, itu sudah menjadi ciri khas Tang San. Kedatangannya membuat kekuatan Heaven Dou Imperial Army dengan cepat naik, mata setiap prajurit yang memandang Tang San dipenuhi dengan cahaya yang bersemangat. Sepertinya perang ini tidak mungkin hilang selama Tang San ada di sini.

Formasi pertempuran telah diatur, pasukan dari kedua belah pihak saling menatap. Tang San sendiri perlahan meninggalkan formasi, mengangkat Seagod Trident di atas kepalanya. Sinar cahaya keemasan tiba-tiba keluar dari dahinya seperti kilat, mengenai Hati Seagod. Seketika, setiap baris Seagod Trident tampak hidup, cahaya keemasan berkeliaran, menembak ke langit, seolah-olah itu telah menjadi pusat dari seluruh medan perang. Kehadiran ilahi yang intens membuat Tang San benar-benar keemasan. Gelombang energi yang kuat itu sepertinya menyerap semua yang ada di sekitarnya.

"Angkat Dou kemenangan pasti!"

Tang San berteriak dengan keras. Apa yang membuat semua pejabat Kerajaan Roh di dinding Jialing Pass menjadi pucat adalah bahwa suara Tang San benar-benar menempuh jarak dua puluh li ke Jialing Pass, dan pada saat yang sama juga menyebar luas di antara jutaan orang Kerajaan Dou Empire.

"Surga—— Dou—— pasti—— kemenangan——, raja—— Lan—— Hao—— pasti—— kemenangan——!"

Gemuruh……

Surga Dou Imperial maju satu langkah dengan setiap kata, para prajurit terus-menerus mengulangi mantra yang sama. Tentara sekali lagi maju, sikap mereka yang mengesankan meningkat sedikit dengan setiap kata. Keributan yang mengerikan itu mengalahkan Jialing Pass dengan tekanan yang hampir nyata.

Jangankan pembela Jialing Pass, bahkan lima Judul Douluo setelah Hu Liena mengubah ekspresi. Dalam pertempuran hari itu, Tang San meninggalkan kesan yang sangat dalam bagi mereka. Bibi Dong jelas lebih kuat darinya, tapi masih kalah. Kekuatan Seagod Trident yang menghancurkan dinding dengan satu serangan telah meninggalkan kesan yang lebih tak terhapuskan dengan setiap bangsa Spirit Empire di sini.

Tang San tiba-tiba pindah. Dengan cahaya keemasan yang mengalir dari Seagod Trident, dia berlari menuju Jialing Pass seperti meteor emas. Pada saat yang sama, kekuatan Surga Dou Empire yang sebelumnya mengikutinya juga semua bergerak, mengikuti di belakangnya. Bergerak cepat, mereka sudah benar-benar meninggalkan pasukan mereka jauh di belakang dalam sekejap mata.

Dengan setidaknya kekuatan level Spirit Douluo semua berlari keluar, dua puluh li berlalu dalam sekejap. Segera mereka sudah semakin dekat dan lebih dekat ke Jialing Pass.

"Holy Maiden, apa yang harus kita lakukan?"

Menyaksikan Seagod Trident semakin dekat, atmosfer di dinding Jialing Pass dengan cepat berubah menjadi panik. Orang-orang ini sudah memiliki ketakutan bawaan terhadap Tang San.

Sekali lagi melihat sosok yang akrab itu, Hu Liena dengan lembut menggigit bagian atas lidahnya, menggunakan rasa sakit untuk menghilangkan suasana hati yang sangat tidak biasa itu. Dia dengan dingin menyaksikan kekuatan andalan Kerajaan Roh di sampingnya. Dalam keadaan ini, tidak diragukan lagi seharusnya menjadi tanggung jawab Judul Douluo ini untuk memimpin sebagian dari guru roh terkuat legiun master roh untuk menembak orang-orang Tang San. Tapi para master roh ini tidak memiliki semangat bertarung, membuat mereka mendadak untuk menghadapi musuh secara langsung jelas bukanlah rencana yang baik. Hu Liena bukanlah Bibi Dong, dia tidak memiliki kekuatan Bibi Dong, apalagi strategi dan otoritas Bibi Dong yang kuat. Judul Douluo ini semua adalah tetua Balai Roh, dan dia tidak bisa mengendalikan mereka sepenuhnya.

Akibatnya, Hu Liena hanya bisa menerima yang terbaik kedua, merendahkan suaranya:

"Amati situasi secara diam-diam, bersiaplah untuk memblokir mereka kapan saja. Mereka benar-benar tidak boleh diizinkan untuk memanjat dinding. "

"Iya–"

Mendengar apa yang dikatakan Hu Liena, para guru roh tingkat tinggi di dinding dengan jelas menghela nafas lega.

Hu Liena memandangi Tang San yang jauh yang sekarang sudah mendekati parit, berpikir dalam hati, 'Oh Tang San, apa yang kamu coba lakukan? Apa tujuan Anda menagih dengan begitu sedikit orang? ' Dia sangat memahami Tang San. Dengan kecerdasan Tang San, dia jelas tidak akan menembak tanpa gol. Memasuki begitu dalam dengan segelintir orang, dia pasti punya beberapa rencana penting.

Hu Liena telah melihat Tang San, dan dengan Mata Setan Ungu dia secara alami juga melihatnya. Tang San tentu saja tidak akan begitu berkonflik seperti Hu Liena. Baginya, bahkan jika dia menghargai Hu Liena, Spirit Hall tetaplah musuh mutlaknya. Kebencian antara kedua belah pihak benar-benar jauh, terlalu dalam. Selain memusnahkan musuh, tidak ada kesempatan untuk mediasi.

Ketika masih ada satu li ke Jialing Pass, sudah dalam jangkauan benteng balista, Tang San tiba-tiba berhenti. Cahaya keemasan yang berputar di sekelilingnya langsung tumbuh lebih intens, dan pada saat yang sama roh Kaisar Perak Biru-nya juga dilepaskan. Sembilan cincin roh dalam warna hitam dan merah tersusun rapi di sekelilingnya, dan pada saat ini juga lima sinar cahaya kuat melesat ke arahnya dari belakang, masing-masing mewakili peningkatan kekuatan, peningkatan kelincahan, peningkatan kekuatan roh, peningkatan serangan, serta atribut meningkatkan, semua menerangi Tang San dari Pagoda Ubin Sembilan Harta Karun Ning Rongrong.

Ujung kaki kirinya menghantam tanah. Gelombang energi yang kuat meledak dari bawah kaki kirinya, dan tanah di sekitar kakinya retak secara bersamaan dalam diameter tiga puluh meter, mengungkapkan kekuatan langkah Tang San yang menakutkan. Dia langsung memutar kaki kirinya, benar-benar mengulurkan lengan kanan yang memegang Seagod Trident. Otot dan uratnya meregang hingga batasnya, seolah-olah dia menggambar busur raksasa seperti bulan purnama. Cahaya keemasan menyala, dan Seagod Trident melesat seperti lembing.

Seketika alat ilahi sejati berwarna keemasan meninggalkan tangannya, Hu Liena di atas dinding berubah ekspresi. Cahaya keemasan berkedip dan menghilang, sebuah ledakan besar, dan itu menghantam salah satu gerbang Jialing Pass.

Terakhir kali ketika Seagod Trident terbang dengan One Goes Without Return dari Golden Thirteen Halberds, ia sudah kehilangan keunggulannya saat mencapai Jialing Pass setelah pertama kali mengenai Bibi Dong. Tapi kali ini, meskipun Tang San tidak menggunakan kemampuan ilahi One Goes Without Return, dengan kekuatan fisiknya ditambah kekuatan roh peringkat sembilan puluh tiga serta bobot seratus delapan ribu jin Seagod Trident sendiri, serangan kekuatan sudah melampaui apa pun. di bawah peringkat sembilan puluh lima kemampuan roh serangan langsung kesembilan Judul Douluo. Terutama dalam hal kekuatan, bahkan kemampuan roh terkuat Bibi Dong tidak bisa dibandingkan.

Gerbang Jialing Pass bagaimanapun juga bukanlah dinding, dan di tengah ledakan keras, itu berubah menjadi awan serpihan yang tak terhitung jumlahnya dalam ledakan yang mengerikan itu. Salah satu dari empat gerbang sudah hancur total. Menjaga di belakang gerbang, setidaknya seratus tentara telah tewas tanpa meninggalkan mayat utuh dari serpihan yang beterbangan.

Bahkan hal-hal yang lebih menakutkan masih tersimpan. Tang San berputar di udara, cahaya kuat di tangannya. Keemasan dalam cahaya putih itu memancarkan kekuatan atraktif yang sangat besar. Seagod Trident tidak menembus terlalu dalam ketika menghancurkan gerbang, dan ditarik secara paksa, memotong busur di udara saat ditarik oleh pusaran air seperti energi di tangan Tang San.

Setelah menguasai keterampilan rahasia Sekte Tang Mengontrol Naga Penangkap Derek, ini adalah pertama kalinya Tang San menggunakannya dengan kekuatan penuh. Seagod Trident terlempar ke udara dan berputar bersama dengan rotasi cepat Tang San. Setelah berputar dalam lingkaran dengan Tang San di tengah, sekali lagi terbang menuju Jialing Pass.

"Cepat, semua balista, fokus tembak, hentikan dia!"

Di dinding, Hu Liena berteriak dengan keras. Meskipun dinding Jialing Pass terlalu stabil untuk diguncang oleh satu gerbang yang rusak, Hu Liena sekarang mengerti apa yang sedang dilakukan Tang San. Dia segera memerintahkan balista untuk menembak, dan secara bersamaan melihat lima Judul Douluo di sebelahnya,

"Sesepuh memimpin seratus master roh kekaisaran di atas level Spirit Sage untuk menyerang, dia harus segera dihentikan."

Kelima Judul Douluo saling memandang, tetapi tidak ada yang bergerak. Ketika mereka sekali lagi melihat kekuatan Seagod Trident, mereka benar-benar tidak ingin melawan Tang San.

"Kalian semua–"

Hu Liena memelototi mereka. Bahkan jika dia sudah menebak bahwa para tetua ini tidak akan sepenuhnya mengikuti perintahnya, ketika itu benar-benar terjadi, itu masih membuatnya marah.

Blowfish Douluo mengerutkan kening:

"Gadis suci, sebaiknya kita mengandalkan pertahanan tembok. Kami memiliki Legiun Malaikat dan Legiun Naga Suci di dalamnya. Bahkan jika Tang San mendobrak gerbang, kami tidak khawatir mereka akan masuk ke dalam. Sebaliknya, itu akan menyebabkan kerugian yang lebih besar. "

Satu baut panah raksasa tajam demi satu terbang dari dinding, semua menargetkan Tang San, suara siulan mereka menembus jiwa. Sayangnya, mereka tidak cukup untuk memblokir Tang San.

Lampu warna-warni terus terang di sebelah Tang San, rekan-rekannya sudah menggunakan semua jenis kemampuan roh untuk membelanya. Sebelum Spirit Douluo ini dan kekuatan level yang lebih tinggi, ballista bukanlah ancaman. Tidak ada satu baut pun yang bisa mendekati dalam jarak lima puluh meter dari Tang San sebelum mereka dicegat oleh kemampuan roh.

Boom—— Tepat pada saat ini, suara buruk kedua bergema. Gerbang lain rusak. Tang San pada dasarnya tidak berhenti, dan begitu suara keras keempat bergema di seluruh medan perang, empat gerbang besar Jialing Pass benar-benar berubah menjadi serpihan.

Saat Tang San menyelesaikan empat serangan berturut-turut dan sekali lagi memegang Seagod Trident, dia tidak bisa menahan nafas. Tetapi kemampuan pemulihan kuat Misterius Surga Skill juga dengan cepat memulihkan kekuatan roh yang dihabiskannya seperti yang dia lakukan.

Jembatan tarik Jialing Pass tidak berada di depan gerbang, melainkan di samping. Perintah Hu Lien sebelumnya telah dilaksanakan, dan keempat jembatan penarik raksasa dihancurkan.

Atas anggukan Xue Beng, marshal Ge Long mengangkat pedang panjangnya, memberikan perintah untuk menyerang. Pasukan tentara pusat bahkan tidak mendorong peralatan pengepungan, melainkan langsung menyerang menuju Jialing Pass. Setidaknya dua ratus ribu tentara dilemparkan ke gelombang pertama, menyerang terjauh di depan. Setiap orang membawa papan kayu dengan lebar satu meter dan panjang satu setengah meter di punggung mereka, siap untuk beberapa penggunaan yang tidak diketahui. Legiun master roh dan Tentara Tang juga kemudian bergerak, dengan cepat mendekati Jialing Pass.

Melihat jembatan tarikan hancur, Tang San tidak bisa menahan senyum dingin dari sudut mulutnya. Mereka tentu saja mengharapkan sesuatu seperti ini, dan tentu saja juga punya cara untuk menghadapinya.

"Senior Sword Douluo, bergerak."

Chen Xin berteriak dalam-dalam, Pedang Tujuh Bunuh menyerang. Bintang hitam kesembilannya bersinar dengan cahaya saat Seven Kill Sword naik melawan angin, langsung berubah menjadi pedang besar, memenuhi langit dan jatuh. Itu tidak menyerang dinding, melainkan dipotong di parit.

Boom—— Seven Kill Sword turun, seolah-olah memotong parit dengan satu tebasan. Energi pedang yang menakutkan itu praktis langsung menghancurkan seluruh parit. Sungai itu tentu saja tidak benar-benar pecah, tetapi jurang selebar sepuluh meter tertinggal di kedua sisi, miring ke parit.

Chen Xin masih belum selesai. Bayangan pedang bersinar berulang kali di udara, dan secara keseluruhan tiga belas luka menghantam parit, meninggalkan celah yang sama besarnya. Setiap jurang itu seperti lereng, menyebar ke dalam air. Kekuatan peringkat sembilan puluh tujuh Judul Douluo ditampilkan. Tiga belas luka yang menakutkan ini tidak kurang mengintimidasi daripada empat lemparan trisula Tang San.

Lima Judul Kekaisaran Roh Douluo di dinding menarik napas dingin. Mereka saat ini adalah orang-orang di Jialing Pass yang paling dekat dengan kekuatan Pedang Douoluo, dan secara alami juga merasakan serangan Pedang Douluo yang paling dalam. Mereka bertanya pada diri sendiri siapa di antara mereka yang dapat memblokir serangan Sword Douluo, dan bahkan lebih bahagia karena mereka tidak mengikuti perintah Hu Liena untuk bertarung di luar tembok sebelumnya.

Setelah tiga belas luka itu, Pedang Tujuh Bunuh berubah kembali ke bentuk aslinya dan kembali ke tangan Pedang Douluo. Wajahnya juga tampak agak pucat, sedikit terengah-engah saat dia memegang pedang. Pada saat yang sama saat dia mengembalikan pedang, Tang San melemparkan Seagod Trident-nya untuk kelima kalinya. Hanya kali ini tindakannya mengejutkan bahkan mereka yang ada di sisinya.

Trisula tidak dilemparkan ke dinding, melainkan ke udara. Pisau menghadap ke atas, batang menghadap ke bawah, itu jatuh langsung ke parit dengan cipratan.

Ekspresi Tang San sedikit mencibir. Menekan tiga jari tengah tangan kanannya ke merek Seagod Trident di dahinya, semua energinya langsung naik ke puncak.

Bahkan Tang San sendiri tidak menyangka pertempuran hari ini akan berjalan begitu mulus, tanpa rintangan yang dia bayangkan. Tentara Kerajaan Roh hanya menunggu dengan tenang, bahkan tidak mengirimkan guru roh untuk menghadapi serangan itu.

Melontarkan lengan kanannya, tiga jari yang sebelumnya dia tekan ke dahinya mengarah ke parit. Sinar cahaya keemasan yang sangat terkondensasi langsung meletus, langsung melesat ke air pada posisi Seagod Trident baru saja jatuh.

Begitu cahaya keemasan memasuki air, bayangan emas yang sangat besar muncul di belakang Tang San, aura bermartabat yang membuat baik master roh di dinding maupun yang di dekatnya merasa takut. Setiap orang memiliki perasaan yang aneh. Di mata mereka, meskipun Tang San masih berdiri di tepi pantai, saat ini dia sepertinya telah meleleh bersama parit, atau tepatnya, parit itu telah menyatu dengannya.

Mungkin itu karena percikan yang tak terhitung jumlahnya dari tiga belas sayatan Pedang Douluo yang membuat parit tampak mendidih, tapi pada saat ini keheningan yang sangat menjulang jatuh. Membeku seperti cermin. Riak-riak aneh menyebar, bukan riak air, melainkan riak cahaya, gelombang cahaya keemasan.

Dan saat berikutnya, saat Hu Liena menatap ke bawah dari dinding, secara mengejutkan, dia melihat seluruh Jialing Pass telah benar-benar berubah menjadi keemasan.

Tang San mengejek dengan suara yang hanya bisa didengar oleh rekan-rekannya:

"Bahkan jika aku masih bukan Seagod, bukankah gila untuk mencoba menghentikan pasukanku dengan air?"

Saat kata-katanya jatuh, dia berhenti dengan tangan kanannya, seberkas cahaya keemasan keluar dari air. Seagod Trident yang jatuh ke air sebelumnya memancarkan warna keemasan ilahi saat naik langsung ke udara.

Cahaya Seagod yang meletus dari dahi Tang San tiba-tiba berubah, dari garis lurus sebelumnya menjadi riak melingkar, diam-diam menyebar. Hati Seagod di bawah bilah Seagod Trident berkembang dengan cahaya yang sangat menyilaukan. Tang San menunjuk ke depan dengan tangan kanannya, tepat di atas dinding Jialing Pass, dan bilah trisula sama-sama mengarah ke atas dinding.

Jatuh–

Di bawah tatapan kaget semua orang, air keemasan di parit benar-benar langsung melonjak di bawah pengaruh cahaya itu, langsung naik tinggi, naik ke udara.

Kembali ke Pulau Seagod, Tujuh Pilar Suci Seagod Penjaga Douluo pernah mengandalkan kekuatan pilar suci untuk mengendalikan semua air di laut di dalam laut. Apa yang dikendalikan Tang San sekarang adalah Seagod Trident yang sebenarnya, dan kekuatannya sendiri juga melampaui para penjaga itu. Meskipun dia mengendalikan parit yang begitu lebar, tetapi sebenarnya tidak terlalu luas, sebenarnya tidak terlalu sulit baginya sebagai kandidat Seagod.

Seagod adalah dewa dengan kekuatan untuk mengontrol energi semua air, dan air di parit itu masih berupa air. Dibandingkan dengan luasnya laut, itu sebenarnya tidak signifikan. Ini juga alasan mengapa Tang San sangat mengejek ketika dia melihat Kekaisaran Roh mencoba bertahan dengan parit. Mencoba menggunakan air untuk memblokir kandidat Seagod, bukankah itu konyol?

Semua air di parit naik sepenuhnya ke udara, bahkan sebagian besar uap air di lanau di dasar terekstraksi. Seagod Trident tiba-tiba menunjuk ke depan, dan air parit di udara langsung berubah menjadi gelombang mengamuk yang melonjak ke arah dinding.

Apa yang digunakan Tang San adalah kemampuan kontrol air Seagod Trident, serta kemampuan Gelombang Mengamuk Laut Besar dari Seagod's Heart. Kemampuan serangan kelompok. Meskipun sungai yang sekarang dikendalikannya agak besar, dan menyebarkan kekuatan serangan dari kemampuan ini, tanpa diragukan lagi, itu masih menunjukkan kekuatan yang cukup besar.

Semua air di parit membanjiri Jialing Pass hampir dalam sekejap. Meskipun ada banyak master roh tingkat tinggi di atas tembok, mereka sudah takut pada Tang San, dan dengan gelombang emas yang menakutkan di depan mereka, setiap orang hanya bisa mengatur pertahanan mereka sendiri, pada dasarnya bahkan tidak memikirkan menghemat kekuatan untuk memblokir seluruh gelombang. Semua ini terlalu mendadak.

Gelombang raksasa membanjiri langit. Sejumlah besar tentara biasa langsung disapu dari tembok Jialing Pass, dilemparkan ke celah tersebut. Faktanya, tembok itu tingginya hampir seratus meter, dan jatuh dari ketinggian seperti itu, ditambah hantaman dari air, langsung menyebabkan kerugian besar bagi para prajurit biasa itu. Dan dengan Tang San memfokuskan semua kekuatannya untuk mengendalikan air untuk menyerang balista yang mengancam itu, setelah gelombang berlalu, lebih dari sepertiganya hancur.

Saat Hu Linea menggunakan kemampuan roh untuk menahan gelombang air, otaknya benar-benar kosong. Ini adalah pertama kalinya dia melihat sesuatu seperti itu. Pertama kali dia memerintahkan pertempuran skala besar. Menghadapi kekuatan menakutkan yang diungkapkan Tang San, serta jutaan tentara yang menyerang, parit itu tiba-tiba naik ke udara dan menyerang. Semua ini, semuanya membuatnya hampir pingsan.

Kemampuan terbang tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru meledak, dan Tang San melonjak ke udara. Menangkap Seagod Trident, dia langsung menunjuk ke Jialing Pass, berteriak,

"Membunuh–!"

Pengisian Heaven Dou Imperial Army dipercepat sekali lagi. Melihat ke bawah dari atas, tentara melemparkan diri ke Jialing Pass bahkan lebih lugas daripada yang baru saja dilakukan oleh air parit. Di dinding saat ini, bahkan tidak ada orang yang mengontrol balista.

"Bertemu—— sang—— musuh——!"

Hu Liena berteriak. Ini juga satu-satunya perintah yang bisa dia berikan. Dibandingkan dengan teriakan Tang San yang dipenuhi dengan niat membunuh, suaranya tampak sangat lemah.

Tang San tidak terburu-buru menagih Jialing Pass. Bagaimanapun, masih ada sejumlah besar kekuatan Kekaisaran Roh di sana, dia hanya dengan dingin memandang rendah kekacauan di dalam dari udara. Dia tidak bisa menahan hatinya agar tidak membara, pertempuran untuk balas dendam sudah dimulai. Kekaisaran Roh akhirnya akan membayar harga untuk semua yang telah mereka lakukan.

Segera, pasukan Surga Dou Imperial Army tiba. Papan yang dibawa di punggung tentara yang menyerang paling jauh akhirnya menunjukkan kegunaannya. Satu papan demi papan dilemparkan ke dalam parit kosong, dan mereka bergegas menuruni potongan yang telah dibuat Sword Douluo, dan kemudian memanjat tepi seberang, dengan liar berlari menuju Jialing Pass. Dengan raja seperti dewa Lan Hao di udara, mata setiap prajurit dipenuhi dengan suasana hati yang fanatik. Domain Deathgod berwarna merah dan putih diturunkan dari atas, mencakup jarak yang sangat jauh. Itu tidak berpengaruh pada master roh, tapi pengaruhnya pada prajurit biasa sangat besar.

Tentara Kerajaan Roh yang awalnya sudah panik berubah menjadi lebih panik di Domain Deathgod, dan tentara Kerajaan Dou Empire yang awalnya sudah memiliki keunggulan dalam moral tumbuh lebih kuat. Dalam Domain Deathgod, mereka bahkan lupa tentang kematian dan rasa sakit, hanya pembantaian tanpa akhir yang tersisa.

Lima Judul Douluo di belakang Hu Liena telah melepaskan semangat mereka, tetapi ketika mereka melihat Tang San melayang di udara, tidak ada yang punya pikiran untuk menyerang. Mereka hanya menonton dalam diam, mata mereka bingung.

"Jika Anda tidak bertindak, Jialing Pass sudah selesai. Bahkan jika kamu mati, kamu harus menghentikan Tang San. Dengan dia di sini, pertahanan kita akan runtuh. "

Hu Liena sekarang hampir histeris, meneriaki Judul Douluo seolah gila.

Kelima Judul Douluo saling memandang, sejenak juga bingung apa yang harus dilakukan. Hari itu mereka tidak bisa menang ketika mereka memiliki lebih banyak orang, dan kemudian mereka bahkan dipimpin oleh Bibi Dong. Sekarang mereka baru berusia lima tahun, apakah mereka benar-benar mempertaruhkan nyawa? Berkultivasi ke level Judul Douluo sangat sulit, siapa yang mau mengambil risiko? "

"Dia benar, ini perintah. Keluar sana. "

Suara serak menggema. Kelima ekspresi Judul Douluo berubah ketika mereka berbalik untuk melihat, hanya untuk menemukan Bibi Dong pucat tiba di dinding.

Tapi, sebelum Judul Douluo bisa melaksanakan perintah Bibi Dong, lawan mereka sudah mendarat di dinding. Kekuatan yang menyertai Tang San semuanya menerkam dinding Jialing Pass. Mereka yang memiliki kemampuan terbang sendiri menggunakannya, dan mereka yang tidak bergantung pada sosis jamur terbang Oscar untuk menembus dinding, lebih dari sepuluh kekuatan mengisi daya sekaligus.

Pada saat ini, Judul Douluo itu akhirnya juga mengerti bahwa jika mereka masih tidak berakting, maka akhirnya mungkin akan lebih menyedihkan. Kelimanya meraung pada saat yang sama, melepaskan kemampuan roh mereka dan menyerang.

Saat musuh yang dibenci bertemu, mereka akan semakin marah. Satu sisi hanya memiliki lima kekuatan tingkat puncak, tetapi memiliki sejumlah besar master roh peringkat tujuh puluh dan delapan puluh sebagai dukungan, sepuluh orang di sisi lain praktis semua kekuatan tingkat puncak, dan bahkan Tang San dengan kekuatan untuk bersaing dengan puncak Douluo. Karena kedua belah pihak baru saja bertabrakan, percikan api beterbangan.

Poison Douluo sekali lagi menemukan musuh lamanya, Blowfish Douluo yang membalasnya. Dia tidak percaya dia tidak bisa mengalahkan orang ini.

Pedang Tujuh Bunuh Pedang Douluo menyapu dalam lingkaran, secara langsung membatasi dua Judul Douluo musuh. Bone Douluo tertawa terbahak-bahak, juga menemukan dua. Dengan dukungan penuh Ning Fengzhi, meskipun mereka berdua satu lawan dua, mereka tetap tidak dirugikan. Lima Judul Douluo musuh langsung diblokir.

Kemampuan dukungan Ning Rongrong dilepaskan, Dai Mubai, Oscar, Ma Hongjun, Zhu Zhuqing, Xiao Wu, Flender, dan Liu Erlong memblokir master roh peringkat tujuh puluh dan delapan itu dengan dukungannya. Kemampuan roh yang mempesona membuat puncak Jialing Pass dalam cahaya yang indah.

Tang San dan Grandmaster menghadapi Bibi Dong dan Hu Liena yang menjaga di depannya, keduanya adalah sepasang guru dan murid. Tang San memegang Seagod Trident dan berdiri di depan dan di samping Grandmaster, menatap tajam ke arah Bibi Dong. Melihat Bibi Dong, dia tidak bisa tidak mengingat orang tuanya, mengingat kematian Da Ming dan Er Ming.

Hu Liena memblokir di depan Bibi Dong tanpa menunjukkan sedikitpun niat untuk mundur. Pandangannya tertuju pada Tang San, suasana hatinya yang kompleks, tetapi bahkan lebih mantap.

Wajah Bibi Dong pucat, mata yang biasanya memancarkan kekuatan agak hilang saat dia melihat ke arah Grandmaster. Luka pada jiwanya membuat seluruh tubuhnya tampak agak lemah.

"Mengapa?"

Mata Grandmaster diwarnai dengan merah, tinjunya terkepal erat, ekspresinya bahkan lebih kompleks dari pada mata Hu Liena saat dia bertanya pada Bibi Dong. Dia ingin menanyakan pertanyaan ini pada Bibi Dong untuk waktu yang sangat, sangat lama. Tapi baru sekarang dia bisa menanyakannya ke wajahnya.

Bibi Dong menyunggingkan senyuman yang membuat rambut orang berdiri,

"Tentu saja untukmu. Apakah Anda lupa bagaimana keluarga Anda menindas Anda? Mereka membenci Anda, bahkan mendorong Anda keluar dari klan. Anda harus berterima kasih kepada saya, saya membantu Anda membunuh semua orang yang menganiaya Anda. Liu Erlong juga harus berterima kasih. Tanpa keluarga Anda memblokirnya, tidak bisakah Anda bersama tanpa ada yang menghentikannya? "

Omong kosong. Tidak peduli bagaimana saya diperlakukan, itu adalah klan yang memberi saya kehidupan. Aku akan selalu menjadi putra Klan Naga Tiran Petir Biru. "

Mata Grandmaster menyala, berbicara dengan marah.

Bibi Dong masih tersenyum, senyumnya semakin memilukan, dan bahkan ada ejekan yang aneh,

"Lalu kenapa? Bagaimanapun, Klan Naga Tiran Petir Biru telah menghilang dalam asap. Apa gunanya membicarakannya? Konyol, benar-benar konyol! Haha, hahahaha. "

Kamu gila.

Grandmaster meraung.

Wajah Bibi Dong terasa dingin. Melihat Grandmaster, matanya tiba-tiba berubah menjadi sedikit aneh, bahkan sedikit gila,

"Ya, saya gila, saya gila. Mengapa? Saya ingin balas dendam, balas dendam pada semua orang di dunia ini. Aku akan menjadi orang paling jahat di Benua Douluo. Setiap kehidupan di dunia ini jahat, masing-masing. Tidak peduli bagaimana Anda melihat saya, saya telah melakukan apa yang telah saya lakukan, semua kejahatan telah dilakukan oleh saya. Tapi lalu kenapa? Saya mendengar Anda adalah Pembimbing Negara Kerajaan Dou Empire sekarang. Xiao Gang, jangan khawatir, setelah aku menghancurkan Kerajaan Dou Empire, bagaimana kalau aku membiarkanmu menjadi raja? Datang! Apakah kamu tidak ingin membunuhku? Kalau begitu datang dan bunuh aku! "

Hu Liena dengan keras menjaga Bibi Dong, menggunakan tubuhnya untuk memblokir di depannya,

"Guru, jangan. Aku pasti akan melindungimu. Tang San, jika kamu ingin membunuh guruku, kamu harus melewati mayatku dulu. "

Bibi Dong menatap kosong.

"Gadis idiot, kamu benar-benar bodoh. Jangan bilang kamu pikir aku tidak bisa melihatmu seperti anak laki-laki ini? "

Mendengar Bibi Dong mengatakan ini, Tang San dan Hu Liena bergetar secara bersamaan, saling berhadapan. Tang San mengerutkan kening, Hu Liena agak heran dan takut. Grandmaster menatap kosong.

"Guru, saya, saya tidak ……"

Hu Liena bergegas menjelaskan.

Bibi Dong tersenyum. Kali ini senyumnya sangat lembut. Perubahan suasana hati yang besar membuat orang merasa takut,

"Gadis idiot, gurumu berpengalaman. Saya bisa melihat banyak dari bagaimana Anda melihatnya. Saat itu saya melihat seorang pria dengan mata yang persis seperti itu, hanya satu pria. Bagaimana mungkin saya tidak tahu? Ya, Tang San benar-benar luar biasa. Aku berpura-pura jenius, tapi dia bahkan lebih berbakat dariku. Anda memiliki mata yang bagus. Sayangnya, Anda adalah murid saya, apakah ada perbedaan bagi Anda dan dia seperti saya dan Xiao Gang? Bahkan jika Anda setuju, apakah dia menginginkan Anda? Kami berdua wanita tanpa siapa pun. "

"Guru……"

Dua tetesan air mata jernih mengalir dari mata indah Hu Liena, tidak lagi mampu menahan emosi di dalam hatinya. Tapi dia masih dengan teguh menjaga di depan Bibi Dong.

Tang San menghela nafas dalam-dalam, perlahan mengangkat Seagod Trident, menghadap Hu Liena,

"Minggir, aku tidak ingin melawanmu. Anda sekarang harus berapa banyak yang telah dilakukan Bibi Dong. Dia harus mati. Dengan kematiannya, dunia ini bisa damai. "

"Tidak—— Tidak peduli apa, dia adalah guruku."

Hu Liena tampak tertekan di Tang San. Dari mata Tang San dia juga bisa melihat bahwa pria ini paling mengasihani dia, tidak ada cinta. Ketika dia mendengarkan gurunya berbicara barusan, dia bahkan menoleh untuk melihat Xiao Wu, dan ekspresinya pada saat itu adalah semua yang dia rindukan dari bulu, tetapi tidak akan pernah bisa. Dia mengerti bahwa hati Tang San hanya memiliki ruang untuk Xiao Wu.

Matanya yang indah dipenuhi dengan kesusahan,

"Bunuh aku jika kamu mau. Tapi tolong, belai tuanku pergi. Saya mohon, oke? "

Tang San tiba-tiba menutup matanya, lalu dengan cepat membukanya lagi. Ekspresi sedih Hu Liena sebenarnya sedikit mempengaruhi hatinya. Faktanya, roh Hu Liena memiliki pesona alam yang luar biasa, dan sekarang diekspresikan dengan emosi yang sebenarnya, itu bahkan lebih meyakinkan.

Dengan mendengus dingin, Tang San dengan paksa mengeraskan hatinya. Seketika melangkah maju dengan kaki kanannya, tangan kirinya menepuk cahaya Hu Liena seperti bulu, telapak tangannya langsung mengubah warna batu giok.

Menghadapi serangan Tang San, Hu Liena sebenarnya tidak menghindar atau mundur. Matanya yang indah dipenuhi dengan kesedihan yang pedih, serta perasaan bebas. Sambil menegakkan dadanya yang tinggi, dia langsung pergi untuk menghadapinya.