Soul Land 1 – Chapter 291 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 291 | Baca Novel Online

Chapter 291

Evolusi Tingkat Dewa, Delapan Tombak Laba-laba

(TL oleh Bagelson)

Seorang Pria Menghadapi Laba-laba Iblis. Penemuan ini membuat Tang San benar-benar membuat Tang San bersemangat. Awalnya dirilis ke segala arah, Blue Silver Domain diam-diam ditarik kembali, hanya tersisa beku ke arah Man Faced Demon Spider, terkunci dengan kuat. Dengan kemampuan penargetan searah semacam ini, Man Faced Demon Spider tidak akan bisa bersembunyi dari Tang San tidak peduli seberapa brilian kemampuan persembunyiannya.

Meskipun budidaya Manusia Menghadapi Laba-laba Iblis ini baru hampir lima puluh ribu tahun, bagi makhluk roh dengan kualitasnya, berkultivasi ke tingkat ini sangat sulit. Tang San bertekad untuk memiliki cincin rohnya.

Dengan cepat mendekat, Tang San tiba-tiba berubah menjadi ilusi ketika masih ada satu kilometer atau lebih yang harus ditempuh, riak biru pucat menyebar dari dahinya, segera menyelimuti seluruh tubuhnya. Begitu dia pindah sepuluh meter lagi, seluruh tubuhnya, bahkan termasuk Seagod Trident, sudah lenyap. Ini adalah efek tembus pandang dari Penghalang Laut Luas yang muncul kembali saat Hati Seagod menyatu dengan tulang roh tengkoraknya.

Dengan pelajaran dari pertempuran dengan Dark Devilgod Tiger, Tang San memutuskan untuk membunuh makhluk roh selanjutnya dengan kekuatan penuhnya, semakin cepat semakin baik. Oleh karena itu dia menggunakan kemampuan silumannya dalam perjalanan. Bahkan jika Man Faced Demon Spider lima puluh ribu tahun kuat, itu tidak mungkin bersaing dengannya dalam kekuatan mental, dan tentu saja tidak mungkin melihat melalui tembus pandangnya.

Semakin dekat dan dekat, Tang San menahan Blue Silver Domain sehingga tidak akan terlihat oleh Man Faced Demon Spider karena terlalu kuat.

Sekarang sudah larut malam, Hutan Besar Star Dou sangat sunyi, bahkan suara serangga sudah hilang.

Dengan diam-diam menyelinap ke depan, Tang San akhirnya melihat targetnya.

Lima puluh ribu tahun budidaya Manusia Menghadapi Setan Laba-laba tampak jauh lebih kecil dari yang diharapkan, bahkan tidak ukuran sepuluh ribu tahun Manusia Menghadapi Setan Spider Tang San melihat terakhir kali. Tetapi tubuhnya aneh, tampaknya hanya berdiameter sekitar tiga meter, merangkak dekat dengan tanah, delapan kaki panjang ditarik di dekat tubuhnya. Karapasnya berwarna emas kusam yang aneh. Kecuali jika diamati dengan cermat, itu akan dianggap hitam. Itu tidak memiliki pola apapun. Terbaring dekat dengan tanah, hampir tidak terlihat selarut ini. Di sekelilingnya ada lebih dari sepuluh jaring besar gelap, yang menutupi pepohonan dengan rapat. Tang San bisa merasakan daya tahan mereka bahkan tanpa menyentuhnya.

Setelah menembus lima puluh ribu tahun, Laba-laba Setan Berwajah Manusia ini bisa disebut Kaisar Laba-laba Iblis Berwajah Manusia, jelas bahkan lebih mengerikan daripada yang dibunuh Kaisar Laba-laba Iblis Pit Tang San; karena serangan Man Faced Demon Spider jauh lebih kuat daripada Pit Demon Spider.

Tang San berhenti lima puluh meter di belakang Man Faced Demon Spider Emperor, dengan lembut menusuk Seagod Trident ke tanah. Dia tidak berencana menggunakan senjata ilahi ini dalam pertempuran ini, melainkan menginginkan kereta kombinasi yang telah dia renungkan sebelumnya. Seiring dengan peningkatan kekuatannya, serta kemampuan yang secara tak terlihat terlibat dari tulang roh tengkorak, meskipun Tang San akan terungkap dari Vast Sea Barrier segera setelah dia menyerang, beberapa kemampuan roh tipe pendukung tidak akan terpengaruh, seperti terbang atau melepaskan roh.

Roh pertamanya, Kaisar Perak Biru diam-diam dilepaskan di bawah efek ini, sembilan cincin roh berkilauan bersama. Untai demi untai Kaisar Perak Biru mulai berputar-putar di sekitar Tang San. Dipenuhi dengan perasaan kuat, Tang San perlahan mengangkat kedua tangannya.

Gabungkan, gabungkan, Tang San terus-menerus mengulangi kata ini dalam pikirannya. Dia langsung beraksi, seluruh tubuhnya melompat seperti macan tutul.

Dia dengan gesit mengubah arah di udara, serangannya sudah dimulai. Kaki kirinya langsung tertutup oleh cahaya merah, turun seperti kapak perang raksasa yang jatuh dari langit saat dia membalik. Dengan retakan yang menusuk telinga, bilah cahaya merah tua seperti kapak tiba-tiba meletus. Lampu merah meninggalkan bayangan karena langsung memotong salah satu jaring laba-laba hitam yang telah dipasang Kaisar Laba-laba Iblis Berwajah Manusia, lalu memotongnya langsung. Itu adalah kemampuan tulang roh kaki kiri Tang San, Kapak Roh Jahat Orca, kemampuan serangan target tunggal yang kuat.

Man Faced Demon Spider bereaksi sangat cepat. Serangan Tang San terlalu mendadak, tetapi tubuhnya yang berdiameter tiga meter masih dengan cepat melesat, berputar cepat seperti batu kilangan, memperlihatkan perutnya dan menerjang ke arah Tang San.

Tang San dengan jelas melihat bahwa, tidak seperti karapas punggung hitamnya, perut Laba-laba Setan Berwajah Manusia benar-benar putih. Ini mungkin digambarkan sebagai wajah manusia berkulit putih, semua fitur terlihat, hanya terlihat sangat kejam. Terutama matanya yang pucat pasi membuat orang merasakan hawa dingin dari lubuk hati mereka.

Dua sinar cahaya putih langsung melesat dari mata itu, langsung bertemu dengan Orca Evil Spirit Hatchet. Pada saat yang sama mulut Manusia Menghadapi Setan Laba-laba mengeluarkan jaring laba-laba hitam besar, dengan panik menyebar di antara itu dan Tang San.

Mata putih itu bukanlah mata asli Man Faced Demon Spider, melainkan salah satu kemampuannya. Mata aslinya ada di bawah kepalanya, enam mata kecil biru tua menampakkan cahaya dingin dan menakutkan.

Dengan suara ledakan, cahaya putih dihancurkan oleh Kapak Roh Jahat Orca, dan pada saat yang sama, Kaisar Perak Biru yang tak terhitung jumlahnya sudah tumpah ke depan seperti gelombang bergelombang, bersinggungan dengan jaring laba-laba Manusia Menghadapi Setan Laba-laba.

Jaring Laba-laba Setan yang Dihadapi Manusia benar-benar tangguh, tetapi masih jauh lebih rendah dari Kaisar Perak Biru Tang San yang didorong oleh sembilan cincin roh yang kuat. Kaisar Perak Biru secara langsung menunjukkan hasil dari kemampuan roh pertama, Binding. Setiap bilah Blue Silver Emperor menggulung sejumlah besar jaring laba-laba hitam, memaksa membuka jalan dan mengekspos Man Faced Demon Spider yang awalnya berencana menggunakan jaring laba-laba untuk menarik napas ke Tang San.

Kemampuan roh ketiga Tang San sekarang juga telah dirilis. The Man Faced Demon Spider Emperor hanya merasakan gelombang energi tiba-tiba di bawahnya. Dengan suara letusan, enam belas Kaisar Perak Biru yang solid langsung melesat, dengan cerdik memisahkan delapan kaki laba-laba dan menangkapnya dalam sangkar selebar tiga meter. Itu adalah kemampuan roh Kaisar Perak Biru Tang San yang keempat, Penjara Perak Biru.

Gerakan Tang San tidak berhenti setelah menggunakan tiga kemampuan roh ini secara berurutan, sepenuhnya menghubungkan satu kemampuan tulang roh dan dua kemampuan cincin roh dalam satu kombo.

Serangannya tidak berhenti. Di lengan kanannya, cahaya biru keemasan bercampur dengan gelombang energi menyebar dari lingkaran cahaya merah kelima. Lengan kanan Tang San bermandikan warna darah. Pada saat yang sama lengan kirinya mengayun, cahaya keemasan menyelimuti Laba-laba Setan Berwajah Manusia. Kemampuan roh tulang lengan kiri Kera Raksasa Titan Kontrol Gravitasi dimulai. Man Faced Demon Spider merasakan seluruh tubuhnya menjadi berat tepat saat ia mulai berjuang, dan kekuatan yang dipersiapkannya untuk meletus ditunda oleh satu langkah. Tapi karapas di punggungnya masih dengan cepat terbelah, berubah menjadi enam bilah raksasa hitam yang berputar dan memotong Penjara Perak Biru yang mengelilinginya. Sementara itu, ia mengangkat dua kaki laba-laba depannya, menembakkan dua sinar hitam ke arah Tang San seperti dua jarum hitam yang langsung mencapai Tang San. Di malam yang gelap, serangan warna ini sangat menakutkan. Dengan kecepatan dan kekuatan menusuk, serta perlindungan warnanya, kecerobohan sekecil apa pun akan menyebabkan dipukul.

Sayangnya, Tang San telah memusatkan semua perhatiannya untuk merasakan perubahan sekecil apa pun di sekitarnya sejak awal serangan pertamanya. Dia berputar seolah-olah benar-benar ilusi di udara pada saat yang sama saat dia meluncurkan Gravity Control, sebenarnya lewat di antara dua sinar hitam. Dia tidak hanya tidak diblokir, tetapi sebaliknya datang lebih dekat ke Spider Man Faced Demon.

Baru saja lapisan pertama Penjara Perak Biru sudah tercabik-cabik dengan keras oleh serangan dari belakang karapas Spider Man Faced Demon Spider, tetapi saat itu bersiap untuk melompat di bawah pengekangan tekanan Kontrol Gravitasi dan mengambil jarak dari Tang San , sejumlah besar Kaisar Perak Biru tiba-tiba melesat dari tanah seperti tombak, menusuk tubuhnya sepersekian detik sebelum meninggalkan tanah.

Kemampuan varian Penjara Perak Biru, Dorongan Perak Biru diluncurkan. Ini adalah kemampuan kelima yang digunakan Tang San. The Blue Silver Thrust tentu saja tidak memiliki kekuatan serangan untuk menghancurkan karapas kuat Man Faced Demon Spider, tetapi stun satu detik yang dipaksakan masih bekerja. Rencana Man Faced Demon Spider untuk melompat segera hancur. Mengganggu kemampuannya membuatnya jatuh ke tanah lagi. Dan sekarang, Tang San juga tiba dalam jarak sepuluh meter. Di tangan kanan Tang San, meski tidak terlalu besar, tombak yang berkilau dengan garis sihir aneh telah terbentuk.

Kemampuan roh kelima, Tombak Tuan Perak Biru telah berevolusi. Setelah mencapai level seratus ribu tahun, namanya juga telah berubah, menjadi Blue Silver Tyrant Spear [1]. Kemampuan roh serangan target tunggal seratus ribu tahun, dan terlebih lagi serangan difokuskan pada satu titik. Meskipun ini adalah kemampuan roh Kaisar Perak Biru Tang San yang kelima, karena menjadi tipe serangan tingkat seratus ribu tahun, itu masih yang terkuat dari semua kemampuan roh Tang San dalam hal kekuatan serangan. Seberapa kuat itu ditunjukkan pada bagaimana, bahkan pada kultivasinya saat ini, Tang San harus mengisi kekuatan rohnya untuk sementara waktu untuk menggunakannya.

Blue Silver Tyrant Spear sedikit berbeda dari Blue Silver Overlord Spear. Itu tidak lagi emas, melainkan merah darah bercampur dengan garis tipis sihir emas, terlihat sangat mempesona. Semua energi di sekitar tombak membeku, pada dasarnya tidak bocor ke luar. Saat cahaya merah padam dari tangan Tang San juga saat Man Faced Demon Spider tertegun sejenak dari kemampuan varian Blue Silver Prison, Blue Silver Thrust.

Satu detik pasti sangat singkat, tetapi itu cukup bagi Tang San untuk melepaskan kemampuan roh tingkat lima ratus ribu tahun.

Seperti naga yang mengaum dengan jeritan tajam untuk menghancurkan langit, hanya cahaya merah yang menyala dan menghilang dalam jarak sepuluh meter, cahaya merah yang intens langsung meletus di udara. Tapi yang mengerikan, serangannya hanya terfokus pada satu titik.

Ketika Manusia Menghadapi Setan Laba-laba sadar dari penundaan satu detik, ia segera merasakan kehadiran kematian. Tubuhnya yang besar terguling dengan keras, bahkan menyilangkan delapan kaki laba-laba di depannya. Setelah mencapai lima puluh ribu tahun kultivasi, tidak dapat disangkal bahwa ia memiliki perasaan bahaya yang sangat tajam. Atau mungkin aura Blue Silver Tyran Spear terlalu berlebihan. Titik di mana delapan kaki laba-laba bertemu hanyalah titik di mana Tombak Tyrant Perak Biru menyerang. Dengan kata lain, saat setitik cahaya merah itu menabrak Man Faced Demon Spider, itu bertabrakan dengan delapan kaki laba-laba yang bersilangan.

Boom—— Dengan ledakan yang intens, lingkaran merah menyebar di sekitar Laba-laba Setan Berwajah Manusia, jeritan sedih yang membangkitkan malam yang sunyi. Dalam ledakan dahsyat, delapan kaki laba-laba yang sangat tahan lama meledak menjadi pecahan begitu mereka bersilangan.

Faktanya, kaki Manusia Menghadapi Laba-laba Iblis adalah bagian terkuat dari seluruh tubuhnya, lebih dari sepuluh kali lebih kuat dari besi yang dimurnikan. Kekuatan pertahanan dari delapan kaki laba-laba yang disilangkan bisa dibayangkan, tetapi melawan serangan titik tunggal Blue Silver Tyrant Spear mereka masih belum cukup untuk sepenuhnya memblokir. Tabrakan seketika itu segera mengubah pertahanannya menjadi tidak ada. Pada saat yang sama tubuh besar Manusia Menghadapi Setan Laba-laba dibalik, berputar ke belakang dengan tangan membanting ke tanah. Pada saat ini ia merasakan energi tajam yang tak tertandingi meliputi setiap sudut tubuhnya, pada dasarnya membuatnya tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri.

Bagi makhluk roh, selama tubuh mereka masih tersisa, anggota tubuh yang patah tidak perlu ditakuti. Masih ada kesempatan untuk menumbuhkannya kembali, selama mereka masih hidup. Jadi, saat Manusia Menghadapi Setan Laba-laba berputar ke belakang, meskipun wajah di bawah perutnya benar-benar terdistorsi, masih tidak lupa untuk mengeluarkan kabut putih tebal, menyaring di depannya bersamaan dengan terbelahnya karapas belakangnya. buka sekali lagi. Kali ini tidak menggunakannya untuk memotong apapun, melainkan berputar dengan gila-gilaan, sebenarnya bekerja sebentar seperti sayap dan menstabilkannya.

Asap putih itu jelas merupakan senjata penyelamat nyawa Man Faced Demon Spider. Bahkan hanya menyemburkannya ke udara, bahkan atmosfer mengeluarkan suara mendesis seolah-olah dari korosi. Pada saat yang sama asap putih dengan sangat cepat menyebar ke sekeliling, apapun yang disentuhnya langsung berubah menjadi genangan cairan putih. Itu sangat beracun.

Hanya saja, Tang San sekarang berada dalam kondisi yang aneh. Dari awal ketika dia menggunakan Orca Evil Spirit Hatchet, untuk menghubungkan dengan kemampuan Binding untuk memecahkan jaring laba-laba, kemudian ke Penjara Perak Biru untuk menjebak Manusia Menghadapi Setan Laba-laba, untuk meluncurkan Kontrol Gravitasi untuk menahannya agar tidak merusak sangkar, dan ketika Dorongan Perak Biru bertarung selama satu detik untuk menggunakan kekuatan serangan menakutkan Tombak Perak Biru Tombak, setiap gerakan terhubung selancar awan dan air.

Dalam prosesnya dia menggunakan dua kemampuan tulang roh dan empat kemampuan cincin roh, tanpa menunjukkan celah di antaranya. Itu benar-benar memiliki efek yang luar biasa. Dari awal pertempuran hingga menggunakan Tombak Tyrant Perak Biru untuk mematahkan delapan kaki Manusia Menghadapi Setan Laba-laba hanya membutuhkan waktu sepuluh detik. Ini adalah kekuatan ledakan yang menakutkan. Dari serangan frontal hingga kontrol, lalu kembali ke serangan frontal, inisiatif selalu ada di tangannya. Dia pada dasarnya tidak memberi kesempatan kepada Man Faced Demon Spider Emperor, mengendalikannya menjadi kerugian mutlak.

Hanya, pada saat ini, secara berturut-turut menggunakan enam kemampuan roh telah membuat kekuatan roh internal Tang San sedikit tidak mencukupi, kecepatan sirkulasi Keterampilan Surga Misterius agak tidak dapat mengimbangi kecepatan dia menggunakan kekuatan roh. Dia setidaknya harus menarik napas dan menyesuaikan kekuatan internal Mysterious Heaven Skill miliknya untuk dapat menggunakan kemampuan roh lain. Dan saat ini Tang San dihadapkan dengan asap putih beracun yang dimuntahkan Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia, dan ia juga dengan cepat menggunakan karapas belakangnya untuk melarikan diri dengan cepat.

Jika itu di masa lalu, Tang San pasti akan memilih untuk memecah asap dan kemudian mengejar Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia dari samping atau atas, sambil memperlambat pernapasannya dan membiarkan kekuatan internalnya keluar. Seperti ini, dia akan memiliki peluang yang sangat besar untuk mengalahkan Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia. Tetapi saat ini pikiran Tang San dipenuhi dengan kata 'kombinasi', dan pada dasarnya bahkan tidak berpikir untuk melambat. Melihat asap putih yang bergelombang menggelinding ke arahnya, tubuhnya bereaksi hampir secara naluriah.

Matanya yang jernih bersinar. Pada saat yang sama ketika Blue Silver Tyrant Spear meledakkan Man Faced Demon Spider, dan itu mengeluarkan asap putih, dua garis cahaya biru melesat dari matanya. Itu adalah Cahaya Dewa Ungu. Tentu saja itu bukan bentuk terkuat dari Dewa Ungu Suka seperti yang dia gunakan untuk melukai Bibi Dong, tapi hanya kekuatan mental yang terkondensasi menjadi serangan instan. Kekuatannya hanya sepertiga dari bentuk penuh Cahaya Dewa Ungu. Tapi sekarang itu sudah banyak.

Pada saat yang sama saat dia menembakkan Cahaya Dewa Ungu, dia juga menarik napas dalam-dalam, segera menyesuaikan Keterampilan Surga Misterius internalnya. Sementara itu, juga saat Cahaya Dewa Ungu-nya ditembakkan, pakaian di punggungnya langsung terbelah, Delapan Tombak Laba-laba merah darah dengan tenang terentang. Kekuatan hisap panik pada saat yang sama mengalir dari ujung Delapan Tombak Laba-laba, dan area asap putih korosif yang sangat besar itu segera mengembun menjadi delapan aliran, secara paksa ditelan oleh Delapan Tombak Laba-laba.

Suara ledakan. The Man Faced Spider Emperor tidak merencanakan pelariannya secara mendetail, tetapi asap beracun yang sangat korosif itu seharusnya cukup untuk memberinya waktu. Sayangnya, hari ini Tang San bertemu. Asap racun dapat memblokir tubuh fisiknya, dapat memblokir Tang San sendiri, tetapi tidak dapat memblokir serangan kekuatan mental. Cahaya biru menembus asap putih, menghantam Man Faced Demon Spider yang baru saja terbang menjauh.

Dengan jeritan yang menyedihkan, tubuh Manusia Menghadapi Setan Laba-laba langsung terbalik. Cairan putih berbau menyemprot dari mulutnya dan kakinya hancur hampir pada saat yang bersamaan. Itu sekali lagi terluka parah oleh serangan mental Cahaya Dewa Ungu, dan yang lebih disayangkan adalah, dengan kekuatan mentalnya yang tidak terlalu mengesankan, serangan Cahaya Dewa Ungu langsung membuatnya pingsan untuk beberapa saat. Tubuhnya yang berukuran tiga meter berputar di udara, terlempar ke atas.

Tang San tiba-tiba melompat, terbang menuju suatu tempat di udara. Dan saat dia terbang juga merupakan momen dan tempat di mana tubuh Manusia Menghadapi Setan Laba-laba disambar oleh Cahaya Dewa ungu dan terbalik. Praktis semuanya direncanakan dengan baik.

Dan sekarang Tang San tidak lagi dikelilingi oleh Kaisar Perak Biru seperti sebelumnya. Sebagai gantinya ada Clear Sky Hammer raksasa. Mencengkeram tangkai dengan kedua tangan, Tang San meregangkan punggungnya di udara, membentuk setengah lingkaran seperti bilah kapak raksasa. Melihat Man Faced Demon Spider membumbung tinggi, Clear Sky Hammer yang dipegangnya langsung meletus dengan cahaya hitam yang tak tertandingi. Tepat pada saat ini, empat cincin roh Clear Sky Hammer bersinar dari bawah ke atas seperti gelombang, puncak agresivitas yang menakutkan seolah-olah Clear Sky Douluo Tang Hao telah turun. Volume total Clear Sky Hammer itu telah tumbuh tiga puluh persen penuh. Dengan cahaya hitam tirani, itu membombardir tubuh Man Faced Demon Spider pada saat yang sama ketika Domain Deathgod merah darah langsung meletus.

Bang—— Bum——

Kekuatan ledakan yang mengerikan itu mengingatkan pada guntur di dalam hutan. The Man Faced Spider Emperor dihancurkan secara paksa seperti peluru artileri, karapas, daging, dan cairan putihnya menyembur ke mana-mana. Meskipun itu tidak hancur berkeping-keping, sebuah lubang raksasa muncul di perutnya, cairan putih menggelegak keluar. Kekuatan hidupnya lima puluh ribu tahun juga berhenti sepenuhnya dalam sekejap ini.

Di udara, Tang San masih belum mengakhiri serangannya di sini. Serangan dengan Clear Sky Hammer selesai, dia berputar di udara menggunakan kekuatan rebound, tangan kiri dan kanannya berkedip secara bergantian, lalu dia melayang ke tanah.

Jelas, jika serangan barusan tidak dapat menyelesaikan Man Faced Spider Emperor, yang menunggunya adalah Titan Firmament Breaker tangan kiri Tang San dan Sky Blue Fading Thunderclap di tangan kanan. Kedua kemampuan tulang roh yang hebat ini menyimpan kekuatan roh dan memiliki kekuatan yang menakjubkan. Menambahkan mereka, Tang San bisa menyelesaikan kombo sebelas hit dari semua jenis kemampuan. Jangankan Kaisar Laba-laba yang Dihadapi Manusia ini, bahkan Dark Devilgod Tiger dari sebelumnya mungkin tidak memiliki kesempatan untuk melawan jika dia menerima serangan penuh ini.

Dengan kaki kokoh di tanah, Tang San tidak terburu-buru untuk memeriksa mayat Man Faced Spider Emperor, malah tenggelam ke dalam bayangan. Kombo mulus barusan telah direncanakan dengan cermat di awal, tetapi pada akhirnya itu adalah aliran kesadaran, praktis sifat kedua. Perasaan seperti itu sangat luar biasa. Man Faced Spider Emperor yang berusia lima puluh ribu tahun tidak dapat mengelola satu serangan efektif pun sebelum menemui ajalnya di tangannya. Membunuh musuh dengan combo ini bahkan lebih mengasyikkan daripada membunuh instan. Setiap kali keterampilan lain mengikuti, Tang San memiliki semacam perasaan riang yang ceria, seolah-olah setiap bagian tubuhnya adalah bagian dari pertempuran. Kekuatan yang kuat, menekan musuh sehingga tidak bisa membalas, dan di saat yang sama juga menyenangkan.

Tentu saja, ini tidak berarti Tang San telah berhasil melatih kemampuan kombo ini. Bagaimanapun, dia sangat akrab dengan Laba-laba Setan Berwajah Manusia, dan pada akhirnya Delapan Tombak Laba-laba membalas asap racun Laba-laba Setan Berwajah Manusia. Jika dia menghadapi musuh yang lebih kuat, apakah dia bisa menggabungkannya dengan sempurna masih merupakan kuantitas yang tidak diketahui. Tetapi tidak peduli apa, Tang San mengerti bahwa dia telah menemukan jalan yang jelas. Tetapi dasar dari melanjutkan jalan ini adalah membiasakan diri dengan setiap kemampuan yang dia miliki. Hanya dengan cara ini dia bisa dengan lancar merangkai serangan dan menggunakannya dalam pertempuran.

Panas konstan dari belakangnya membangunkan Tang San. Dia menemukan bahwa Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya semuanya telah menusuk ke tanah, menyerap cairan putih yang mengalir dari Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia. Penyerapan serakah itu sepertinya telah menemukan tonik yang hebat, dan wajahnya menunjukkan senyuman. Tang San tahu bahwa kesempatan lain untuk Delapan Tombak Laba-laba untuk berevolusi telah datang. Setiap bagian dari Man Faced Spider Emperor ini dapat digunakan.

Sedikit mencondongkan tubuh ke depan, menggunakan Delapan Tombak Laba-laba untuk menopang tubuhnya, tangan kanannya menggunakan Naga Penangkap Derek Pengendali yang kuat untuk menarik Seagod Trident dari sisi lain. Delapan Tombak Laba-laba semuanya menusuk ke tubuh mayat Laba-laba Setan Berwajah Manusia, dan mulai menyedot cairannya dengan rakus.

Meskipun Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia ini sedikit lebih kecil dari Laba-laba Setan Berwajah Manusia yang pernah dilihat Tang San sebelumnya, berapa banyak dari benda seperti darah ini yang bisa terkandung dalam tubuh tiga meternya? Tapi Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya benar-benar terus menelan tanpa sedikit pun kesopanan, membuat tubuh raksasa Kaisar Laba-laba Berwajah Manusia perlahan-lahan mengering. Sepertinya tidak ingin menyerah sebelum tidak ada yang tersisa. Untungnya, kecepatan isapnya sangat cepat, dan Tang San tidak perlu khawatir tidak punya waktu untuk menyerap cincin roh sesudahnya.

Seiring dengan Delapan Tombak Laba-laba menelan, Tang San hanya merasakan punggungnya semakin panas dan semakin panas. Terutama delapan tulang rusuk Delapan Tombak Laba-laba diserang untuk terus-menerus memberi perasaan seolah-olah dipenuhi dengan kekuatan. Tang San menemukan bahwa, apakah tulang atau otot, seluruh punggungnya seperti pelat baja panas merah yang menyatu, perasaan yang sangat jelas. Apalagi, perasaan kuat itu seperti punggungnya telah menumbuhkan perisai. Delapan Tombak Laba-laba terus bergerak secara ritmis, perlahan-lahan menumpahkan warna merah darah itu, digantikan oleh warna putih yang sama dengan cairan itu.

Dari sudut pandang Tang San, putih jelas tidak mempesona seperti perasaan merah darah yang mengintimidasi. Hanya saja dia sepertinya tidak punya pilihan. Arah evolusi Delapan Laba-laba Tombak bukanlah sesuatu yang bisa dia pengaruhi.

Secara bertahap, Tang San menemukan bahwa perasaan kekuatan dari punggungnya semakin kaya, energi panas mendidih yang tak terlukiskan nyaman di pembuluh darah dan organnya. Pada dasarnya semua saluran energinya, tulang dan darahnya sudah diwarnai dengan warna emas samar, membuat tubuhnya agak meninggalkan jangkauan kemanusiaan. Saat ini, setelah perasaan panas yang menyengat di punggungnya mencapai tingkat tertentu, Tang San menemukan bahwa perasaan bengkak yang dia miliki saat menyerap cincin roh dengan Xiao Wu sebelumnya muncul lagi, tetapi sekarang hanya di punggungnya.

Cahaya Seagod menyala tanpa ragu sedikit pun, cahaya biru es diam-diam mengalir di punggungnya seperti pelumas paling lembab. Panas terik tidak pernah hilang, tapi rasa bengkak itu perlahan menghilang. Pada saat yang sama Tang San juga menemukan melalui pemeriksaan mental bahwa tulang, otot, dan saluran energi di punggungnya berkembang menuju warna emas yang lebih gelap dari tempat lain, sebenarnya sudah mirip dengan warna Seagod Trident.

Ada apa? Mungkinkah punggungnya benar-benar mendahului seluruh tubuhnya dan melangkah ke alam ketuhanan? Tapi, dia masih belum mulai menerima warisan Seagod?

Sebenarnya, Tang San sendiri tidak tahu bahwa warisannya sudah dimulai saat dia mendapatkan Kain Kafan Laut Luas, juga Hati Seagod. Kafan Kosmik Laut Luas telah memasuki tubuhnya dan selalu menggunakan kekuatan Seagod untuk mengubah tubuhnya tanpa disadari. Jika tidak, tidak mungkin mengalami perasaan bengkak setelah menahan begitu banyak cincin roh dan tulang roh. Tetapi satu penggunaan Cahaya Seagod menghilangkan batas-batas tubuh manusia, memasuki tingkat yang terpisah dari manusia. Semua ini sebenarnya adalah warisan Seagod yang secara bertahap mengubahnya.

Seiring dengan Tang San yang semakin kuat dan kuat, Hati Seagod ditambah Cahaya Seagod secara alami semakin meningkatkan tubuhnya. Tulang roh pertama yang diperoleh Tang San adalah Delapan Tombak Laba-laba, tulang itu bersamanya paling lama dan tulang roh yang berkembang ini telah berubah secara praktis setiap kali Tang San tumbuh lebih kuat, dan setiap kali Tang San memperoleh manfaat. Ini juga mengapa itu bisa berkembang berkali-kali.

Ketika Tang San merasakan semua tulang rohnya menjadi panas sebelumnya, sebenarnya itu adalah kekuatan Seagod yang mengubah tulang rohnya. Tetapi tulang roh lainnya semuanya memiliki kultivasi tetap, dan meningkatkannya agak sulit, sementara Delapan Tombak Laba-laba tidak memiliki masalah itu. Itu bisa berkembang dengan sendirinya, dan juga tulang roh pertama Tang San. Karena itu, pasti mendapat keuntungan terbesar saat diubah.

Pada saat ini, sekali lagi menelan esensi Man Faced Spider Emperor, perubahan kuantitatif akhirnya menyebabkan perubahan kualitatif. Evolusi yang seharusnya tidak terjadi, muncul. Baik sekarang, di antara enam tulang roh Tang San, Delapan Tombak Laba-laba juga yang pertama melangkah ke tingkat dewa. Dalam beberapa hal, itu seperti salah satu dari enam tulang roh Pakaian Malaikat.

Perasaan kaku di punggungnya berangsur-angsur menghilang. Tang San menemukan bahwa, selain kekuatannya, otot punggungnya tampaknya menjadi lebih fleksibel. Dalam pikirannya, tempat itu sudah benar-benar keemasan, menyebar dari sana ke seluruh punggungnya. Delapan Tombak Laba-laba juga mulai perlahan berubah keemasan dari akarnya. Delapan Tombak Laba-laba juga telah berubah menjadi emas sebelumnya, tetapi pada saat itu mereka benar-benar bukan emas di bagian dalam, melainkan warna emas Kaisar Perak Biru. Setelah menggunakan kemampuannya, warnanya kembali menjadi merah dengan sendirinya. Tapi kali ini berbeda. Delapan Tombak Laba-laba telah benar-benar berubah menjadi emas, dan terlebih lagi, melalui seluruh proses, Seagod Trident di dahi Tang San berkilau. Kali ini benar-benar melangkah ke tingkat dewa. Paling-paling itu tidak memiliki merek Seagod.

Seluruh punggungnya tampak tertutup oleh lembaran besar pelat baja, tapi anehnya itu tidak mempengaruhi gerakannya sedikitpun. Delapan Tombak Laba-laba terjulur. Panjangnya masih tiga meter, tapi pola indah yang sangat menyilaukan muncul di tombaknya. Pola dekoratif ini tampak ramping, setiap tiga garis bergabung menjadi satu, seperti tiga bilah Seagod Trident. Dengan pemikiran dari Tang San, Delapan Tombak Laba-laba bergerak secara otomatis. Cahaya keemasan berkedip dan garis cahaya keemasan keluar dari Delapan Tombak Laba-laba, jatuh di pohon besar tidak jauh dari situ.

Garis emas ini tidak terpisah dari Delapan Tombak Laba-laba, dan tidak hanya mudah menembus pohon, Tang San segera merasakan energi lemah mengalir ke tubuhnya melalui Delapan Tombak Laba-laba. Tapi pohon besar itu juga langsung layu, berubah menjadi debu yang terbawa angin dalam sekejap, menghilang seolah-olah tidak pernah ada di sana sejak awal.

Apakah ini masih kemampuan menguras Eight Spider Lance? Tang San tampak tercengang melihat pola dekoratif itu. Delapan Tombak Laba-laba yang tampaknya menyilaukan membuatnya tidak bisa berkata-kata.

Ketika Delapan Tombak Laba-laba digunakan dengan Blue Silver Domain, itu juga bisa meluncurkan benang emas yang membantu Tang San menelan kekuatan roh musuh di dalam domain tersebut. Tapi sekarang itu menjadi lebih langsung, bahkan lebih kuat. Pada dasarnya tidak diperlukan domain. Selain mengeringkan, benang emas yang ditembakkan Eight Spider Lance memiliki kemampuan serangan titik tajam, tidak hanya sangat tahan lama, tetapi juga kemampuan menguras. Jika ini menusuk musuh, jelas bagaimana mereka akan berakhir.

Tentu saja, Delapan Tombak Laba-laba tidak hanya tumbuh dalam hal ini. Tang San samar-samar menemukan bahwa, di antara Delapan Tombak Laba-laba, masing-masing tampaknya mengandung jenis energi khusus. Energi ini tampaknya disegel dan belum dapat digunakan, tetapi energi mereka mengejutkan Tang San. Dia hanya bisa memastikan bahwa energi yang tersegel dalam Delapan Tombak Laba-laba terkait dengan Hati Seagod-nya, tetapi apa yang telah dilakukan Hati Seagod pada Delapan Tombak Laba-laba berada di luar pemahaman Tang San saat ini.

Terlepas dari itu, Tang San hanya merasakan kejutan yang menyenangkan. Evolusi super Eight Spider Lance membuat kekuatannya naik ke level lain. Bahkan kekuatan rohnya sekali lagi menerobos seiring dengan lompatan Delapan Laba-laba Tombak dalam evolusi, sebenarnya secara langsung menembus peringkat sembilan puluh empat ke peringkat sembilan puluh lima tingkat.

[1] Tombak Tyrant Perak Biru – (蓝 银 霸 皇 枪) karakter untuk 'raja' (王) berubah menjadi 'kaisar' (皇)