Soul Land 1 – Chapter 295 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 295 | Baca Novel Online

Chapter 295

Malaikat Tingkat Dewa, Pertempuran Pertama

(TL oleh Bagelson)

"Kamu jelas tahu aku sudah menjadi dewa, dan kamu masih memilih untuk melawanku?"

"Jadi bagaimana jika itu manusia? Jadi bagaimana jika itu tuhan? Jangan bilang kamu tidak tahu bahwa beberapa hal di dunia ini tidak bisa berubah? Ada pepatah yang belum pernah kau dengar, aku akan mengajarkannya padamu sekarang. "

"Apa?"

Wajah Qian Renxue sudah tidak sedap dipandang.

Tang San langsung ke intinya, mengucapkan kata demi kata:

"Lebih baik—— Rusak—— Jade—— Dari—— Utuh—— Ubin——"

"Kamu–"

Wajah Qian Renxue berubah, senyumnya benar-benar lenyap. Martabat yang tak terlukiskan menyebar darinya, dan tekanan yang melanda Tang San benar-benar membuatnya merasa kakinya terangkat dari tanah. Jika bukan karena Seagod Trident, dia mungkin telah didorong mundur.

Kemegahan emas yang kabur muncul di permukaan tubuhnya seperti kabut. Saat itu juga, dia benar-benar menjadi seperti titik fokus langit dan bumi. Perasaan seperti kekuatan alam semesta telah menyatu menjadi satu membuat Tang San merasa seperti Qian Renxue tidak lagi nyata. Tubuhnya seakan memenuhi setiap sudut ruang, bukannya berdiri di hadapannya.

Ini adalah kekuatan para dewa? Merasakan tekanan dari kekuatan dunia yang luar biasa, Tang San merasa tidak berdaya dari lubuk hatinya. Ketika hanya kehadiran yang menghasilkan tekanan yang sangat besar, sudah jelas tingkat kekuatan dewa yang dicapai.

Qian Renxue di depannya bersinar, seolah-olah setiap gerakannya dapat mencakup segala sesuatu di sekitarnya. Seagod Trident Tang San memancarkan panas yang menyengat, seolah-olah sangat haus karena bentrok dengan Dewa Malaikat. Tapi dalam hati Tang San juga merasakan kepahitan. Seagod Trident adalah alat ilahi sejati, tentu saja itu tidak akan mengkhawatirkan lawan mana pun. Tapi, sebagai orang yang memegangnya, dia masih belum mencapai level dewa.

"Tang San, jangan bilang kamu percaya kamu bisa melarikan diri dariku hari ini?"

Qian Renxue memelototi mata Tang San, tatapan dinginnya yang dingin seolah menembak ke dalam jiwanya.

Tang San menggelengkan kepalanya,

"Jangan bilang kamu tidak mendengarkan? Batu giok yang rusak lebih baik daripada ubin utuh. Saya tidak berpikir untuk melarikan diri, tetapi bahkan dalam kematian, saya tidak akan menjadi seseorang yang bertekuk lutut dan menyerah. Ayah saya pernah mengajari saya bahwa seorang pria, tidak peduli kapan, akan berdiri tegak. "

Saat berbicara, Tang San menghentakkan Seagod Trident ke tanah. Dengan suara ledakan, tanah retak dalam jarak sepuluh meter darinya, dengan cara yang kaya dan kuat bercampur dengan semangat juang yang melonjak, hanya berhasil memblokir tekanan yang ada di mana-mana Qian Renxue.

Ketetapan hati Tang San yang sombong membuat Qian Renxue sedikit putus asa, berbicara tanpa sadar,

"Siapa yang menyuruhmu berlutut? Jangan bilang kamu tidak mendengarkan? Aku hanya ingin kau dan aku bergandengan tangan, bukan untuk melayaniku. "

Tang San tertawa dingin,

"Apa perbedaan antara menyerah dan melepaskan keyakinan? Jika itu Anda, maukah Anda menyerahkan kekasih, teman, bangsa, dan segalanya untuk dilayani? Saya menyukai hidup, dan saya juga menyukai kebenaran. Jika saya tidak bisa menjaga keduanya bersama-sama, saya akan melepaskan hidup, dan memilih kebenaran. [1] "

"Kamu……"

Kemarahan di benak Qian Renxue akhirnya benar-benar tersulut, dan momen ini juga ketika Tang San menyerang lebih dulu.

"Menonton ini!"

Dengan teriakan ledakan, cahaya keemasan menyebar.

Mengutip Mencius membuatnya segera mengangkat sikapnya yang mengesankan ke puncak. Kaki kiri Tang San tiba-tiba melangkah maju, Seagod Trident menusuk lurus ke arah dada Qian Renxue tanpa menyimpang. Pada saat yang sama saat Seagod Trident keluar, merek Seagod Trident di dahinya sudah mengeluarkan sinar cahaya keemasan yang dalam, menerangi Hati Seagod. Cahaya keemasan langsung terpancar, Kekuatan Seagod melonjak sepenuhnya. Sepertinya langkah sederhana, tetapi Tang San tetapi semua kekuatannya masuk ke dalamnya. Dengan kaki kiri menghasilkan kekuatan, kekuatan ledakan segera menyebar, gelombang energi yang kuat berkumpul di bilah trisula. Bola cahaya keemasan meledak dari ujungnya. Udara berputar seperti ular air di sekitar Seagod Trident, semua kekuatan langsung terkondensasi menjadi garis tipis oleh kendali Tang San.

Serangan ini datang ketika momentumnya berada di puncaknya, bukan kemampuan roh namun melebihi kemampuan roh. Pada saat yang sama, Kaisar Perak Biru dilepaskan, dan secara bersamaan juga Trident Seagod emas yang mulia.

Tang San tidak tahu seberapa kuat kekuatan level dewa, tetapi dia mengerti dari kehadiran Qian Renxue bahwa ini mungkin pertempuran paling pahit yang pernah ada. Kesempatan untuk kabur mungkin tidak sampai sepuluh persen, satu-satunya kesempatan adalah keluar semua. Oleh karena itu, ia tidak segan-segan melepaskan seluruh tenaganya dari awal, bersiap mempertaruhkan nyawanya.

"Mengguncang dewa sebagai manusia, apakah kamu masih belum memahaminya?"

Qian Renxue secara bersamaan mengambil langkah maju, menghadap pedang Seagod Trident tanpa berpikir untuk mundur. Mengangkat tangan kanannya, telapak tangannya dipenuhi cahaya keemasan, langsung meraih pedang utama Seagod Trident.

Cahaya keemasan yang mewah langsung terpancar. Saat tangan kanan Qian Renxue bersentuhan dengan cahaya keemasan di pedang utama Seagod Trident, lingkaran cahaya keemasan langsung mengalir ke telapak tangan, mengubah tangannya menjadi transparan. Seolah-olah itu dibuat murni dari energi.

Cahaya keemasan Seagod Trident sepertinya meleleh bersama dengan telapak tangan Qian Renxue saat mereka bertemu, diselimuti oleh lapisan cahaya keemasan yang ditransformasikan dari permukaan tangan Qian Renxue. Itu pada dasarnya tidak memiliki peluang untuk meletus sebelum memotong tangan seperti kristal emas yang memegang pisau utama Seagod Trident.

Dorongan Seagod Trident seperti gelombang raksasa yang menghantam pantai, tetapi tangan Qian Renxue seperti pegunungan yang menjulang tinggi. Keduanya bentrok, dan ombak tiba-tiba berhenti. Berat seratus delapan ribu jin itu, semburan kekuatan roh Tang San yang habis-habisan, keduanya langsung berhenti, gerakan berubah menjadi sunyi. Seluruh proses hanya membutuhkan satu detik, tetapi Seagod Trident masih tidak bisa menusuk ke depan sedikit pun, berhenti dengan kaku oleh tangan Qian Renxue.

Tidak ada energi yang menyerang Seagod Trident, dan Tang San bahkan merasa Seagod Trident-nya masih penuh dengan kekuatan, tetapi tidak peduli bagaimana dia mencoba, dia masih tidak dapat menggerakkan senjatanya ke depan sama sekali. Saat ini Qian Renxue masih belum melepaskan jiwanya.

Celah. Kata ini muncul di benak Tang San. Namun semangat juang di hatinya tidak berkurang. Akan aneh jika lawan setingkat dewa mudah dihadapi.

Kecemerlangan biru keemasan langsung menyebar dari bawah kaki Tang San seperti cincin cahaya, hanya menyebar ke jarak antara dia dan Qian Renxue. Tanpa ragu, kemampuan Blue Silver Domain Tang San terkonsentrasi ke kisaran sekecil mungkin. Cahaya biru keemasan yang melonjak berubah menjadi pilar biru keemasan besar yang melesat ke langit, gelombang energi yang menakutkan secara substansial memperbesar cara Tang San yang mengesankan. Energi yang mengalir ke Seagod Trident juga tumbuh secara geometris.

Tapi, sama seperti pilar biru keemasan ini terangkat, pada saat yang sama ketika energi di dalam Tang San langsung naik, masih ada cahaya keemasan yang lebih kuat dari dalam biru keemasan itu. Bentuk cahaya keemasan itu adalah malaikat kecil bersayap enam.

"Membubarkan."

Kata yang jelas dan dingin keluar dari bibir Qian Renxue.

Pilar biru keemasan hampir seketika berubah menjadi biru keemasan sepenuhnya, dan kemudian menjadi titik cahaya keemasan yang terkondensasi bersama dan langsung tersebar, seperti bintang jatuh yang tak terhitung jumlahnya. Dan Blue Silver Domain Tang San yang sangat kental menghilang.

Qian Renxue masih belum melepaskan jiwanya. Dia tampak masih tenang, hanya merek malaikat kecil di dahinya yang menyala seperti merek Seagod Trident di dahi Tang San. Jauh lebih cerah.

"Pembubaran saya dapat menyebarkan domain level non-dewa manapun. Percuma saja. Tang San, meskipun aku akui kekuatanmu tumbuh sangat cepat, bahkan melebihi penilaianku, kamu tetap hanya manusia meskipun kekuatan rohmu mencapai peringkat sembilan puluh sembilan. Bagaimana Anda bisa mengalahkan saya? Senjata level dewa ini cukup bagus, tapi sayangnya, itu tidak dipegang oleh dewa. "

"Bahkan jika itu tidak dipegang oleh dewa, kamu masih tidak bisa memegang senjata Seagod."

Tang San meraung, tangan kirinya tiba-tiba meraih Seagod Trident.

Sebelum hari ini, dia selalu hanya mengandalkan tangan kanannya untuk menggunakan Seagod Trident, untuk dapat melepaskan kemampuan dukungan lainnya dengan tangan kirinya. Ini adalah pertama kalinya dia menggenggam alat suci ini dengan dua tangan. Energi tirani juga meledak dalam sekejap, dan pada saat yang sama, sinar kuning kabur mengalir ke Seagod Trident dari lengan kirinya.

Qian Renxue hanya merasakan Seagod Trident yang langsung mengerahkan sepuluh kali kekuatan sebelumnya. Bahkan jika dia sudah menjadi dewa para malaikat, pada saat ini dia tidak bisa lagi menekan Seagod Trident. Dengan teriakan alarm, dia terlempar kembali oleh momentum yang sangat besar itu. Di saat yang sama bola cahaya keemasan yang tertekan di tangan kanannya meledak, energi emas yang melonjak meledakkan tangan kanannya tinggi-tinggi. Meski tidak bisa menyakitinya, itu masih mengekspos dadanya.

Bagaimana Tang San bisa melewatkan kesempatan seperti itu? Mengisi ke depan, tubuhnya menjadi satu dengan Seagod Trident, berlari dengan cepat. Pada saat yang sama, cahaya cyan yang aneh langsung mengalir ke Seagod Trident dari lengan kanannya, membuat cahaya emas murni Seagod Trident berubah menjadi campuran emas, biru, dan cyan.

Persis seperti sambaran petir dari langit cerah, petir tiga warna yang tak tertandingi ditembakkan dari ujung Seagod Trident, meledak dengan keras ke dada Qian Renxue.

Qian Renxue benar-benar terlalu sombong, pada dasarnya tidak melepaskan roh tingkat dewa-nya. Setelah dia menjadi dewa Seraphim, kepercayaan dirinya meningkat pesat. Dia tidak pernah membayangkan Tang San bisa menyakitinya. Tapi, Tang San masih tiba-tiba meluncurkan serangan balasan yang begitu parah saat berada di bawah penindasan totalnya. Seagod Trident yang dia pegang dengan jelas masih secara paksa menghancurkan kekuatannya.

Seluruh tubuh Qian Renxue diselimuti oleh lapisan petir berwarna emas, biru dan cyan, terlempar tak terkendali tinggi ke udara. Kelumpuhan membuatnya setengah pingsan.

Namun, level dewa adalah level dewa. Serangan habis-habisan Tang San dengan Seagod Trident dan Sky Blue Fading Thunderclap mungkin telah mengubah Judul Douluo menjadi abu sekarang. Seagod Trident dengan berat satu juta delapan puluh ribu jin dengan kontrol gravitasi hanya berhasil mendorong Qian Renxue, bukannya menusuknya.

Kecerobohan lawan akhirnya memberi Tang San kesempatan sesaat. Dia mengerti bahwa, menghadapi kekuatan tingkat dewa seperti Qian Renxue, kemungkinan hilang lebih cepat dari yang mereka dapatkan. Dengan kemampuannya, hampir tidak mungkin untuk mendaratkan serangan berturut-turut padanya. Oleh karena itu, dalam momen singkat dalam kendali ini, Tang San segera menggunakan kemampuan serangan terkuatnya.

Setengah berputar di udara, Cahaya Seagod mengalir tanpa syarat ke Seagod Trident, cahaya keemasan yang dalam langsung mengubah ilusi alat ilahi ini. Energi emas yang sangat besar langsung terkondensasi menjadi satu aliran, dan saat berikutnya cahaya keemasan melesat, mengejar Qian Renxue seperti ilusi. Itu adalah bentuk ketiga dari Golden Thirteen Halberds, One Goes Without Return.

Pada saat yang sama saat dia meluncurkan ini, Delapan Tombak Laba-laba di punggung Tang San memuntahkan delapan sinar cahaya keemasan untuk mengejar Qian Renxue, seperti sambaran petir.

Menghadapi lawan tingkat dewa, Tang San juga menggunakan serangan tingkat dewa yang dia mampu. Di bawah tekanan berat Qian Renxue, kondisinya saat ini telah mencapai puncak yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Terbang di udara, Qian Renxue yang terkejut tidak pernah mengira Tang San benar-benar bisa melakukan serangan seperti itu. Secara alami bukan Sky Blue Fading Thunderclap yang melumpuhkannya, melainkan kekuatan ilahi yang ditarik oleh Seagod Trident. Letusan instan satu juta delapan puluh ribu jin Seagod Trident sangat dekat dengan kekuatan tingkat dewa.

Serangan lanjutan Tang San tidak bisa disebut lambat, tapi bagaimana reaksi tingkat dewa Qian Renxue bisa kurang? Terbang di udara, merek Malaikat di dahinya sudah cerah. Dengan suara embusan, enam sayap raksasa terbuka dari punggungnya. Pada saat itulah sayap emas dengan paksa menyebarkan cahaya guntur, dan di tangan Qian Renxue muncul pedang panjang emas yang menyilaukan. Saat pedang muncul, adalah saat Seagod Trident tiba.

Boom—— Qian Renxue terbang kembali sekali lagi, pedang panjang di tangannya terjepit di antara bilah utama dan bilah samping Seagod Trident. Sejak Tang San mempelajari tiga bentuk pertama dari Golden Thirteen Halberds, dia adalah orang pertama yang memblokir One Goes Without Return. Tapi semuanya terjadi terlalu cepat. Meskipun Pedang Malaikatnya muncul tepat pada waktunya, One Goes Without Return begitu sombong sehingga cahaya keemasan masih melirik melewati sisi tubuhnya dan memotong kulit di lengan kirinya. Darah emas murni segera menetes. Hanya alat ilahi sejati ini yang bisa membahayakan tingkat dewa Qian Renxue.

Satu dewa melawan satu orang, dan yang terluka sebenarnya adalah dewa. Hanya ini sudah cukup untuk dibanggakan oleh Tang San.

Namun, Tang San masih serius. Delapan benang cahaya menelan Delapan Laba-laba Lance tidak berpengaruh. Qian Renxue hanya menutup keenam sayapnya, membela diri. Delapan bintang emas bersinar di sayap Qian Renxue, dan delapan lampu emas yang ditembakkan dari Delapan Tombak Laba-laba memantul dan tersebar di udara.

Hanya sesaat, Seagod Trident yang langsung mencapai berat satu juta delapan puluh ribu jin serta menggunakan kemampuan ilahi One Goes Without Return telah mendorong Qian Renxue satu kilometer jauhnya, menunjukkan betapa kuatnya serangan itu. Tumbuh lebih kuat di Hutan Besar Star Dou, Tang San telah mencapai level baru, hampir mampu menunjukkan kekuatan penuh One Goes Without Return. Sayangnya, saat ini dia tidak memiliki kekuatan untuk melanjutkan. Melihat Qian Renxue langsung terlempar ke kejauhan, Tang San tidak ragu untuk berbalik dan dengan cepat pergi, menempel di dekat tanah. Dia mengebor ke Hutan Besar Star Dou.

Gelombang laut seperti kekuatan Seagod dimasukkan ke dalam tubuhnya melalui luka di pundaknya, rasa sakit membuat Qian Renxue sangat sadar. Dia tahu dia masih meremehkan pria ini, pria yang selalu bisa menciptakan keajaiban. Melihat Tang San menghilang ke dalam hutan, dia masih tidak melihat jalan lain. Ditekan secara komprehensif oleh Seagod Trident, dia tidak bisa melepaskan kekuatan level dewa sejatinya, dan hanya bisa mundur. Seluruh proses sebenarnya berlangsung selama lima detik. Tang San sebenarnya bisa menekan dewa malaikat selama lima detik. Apalagi Qian Renxue sendiri, tidak ada yang akan mempercayainya.

Akhirnya, Seagod Trident meringankan, berat satu juta delapan puluh ribu jin kembali menjadi seratus delapan ribu, warna emas cemerlang juga memudar, sekali lagi kembali menjadi hitam. Qian Renxue juga berhenti di udara. Mengangkat pedang malaikat, Seagod Trident jatuh ke telapak tangan kirinya. Pada tingkat dewa, bahkan jika seratus delapan ribu jin sangat berat baginya, itu tidak mustahil untuk dibawa.

"Baiklah, bagus, Tang San. Namun, sekarang Anda bahkan tidak memiliki alat ilahi, bagaimana Anda akan bersaing dengan saya lagi? "

Qian Renxue melihat luka di bahu kirinya. Darah emas murni sudah berhenti mengalir, dan sekarang dia telah mengeluarkan kekuatan suci Seagod dari tubuhnya. Seperti yang dia katakan sebelumnya, itu bukanlah dewa yang menggunakan Seagod Trident.

Tanpa khawatir mengejar Tang San, Qian Renxue malah memeriksa polearm yang gelap tapi sangat berat ini. Sebelumnya, ketika Seagod Trident berumur satu juta delapan puluh ribu jin, bahkan dia tidak bisa menahannya. Bahkan jika dia sudah menjadi dewa, kekuatan dewa masih memiliki batasan. Dulu ketika Tang San pertama kali mendengar tentang dewa, dia berkata bahwa dewa sebenarnya masih guru roh yang kuat, hanya guru roh yang telah melangkah ke alam lain. Mereka tidak bisa mengendalikan dunia. Jika tidak, Benua Douluo tidak akan terlihat seperti sekarang. Satu juta jin adalah batas ekstrim kekuatan dewa. Tentu saja, ini sudah menjadi sosok yang cukup menakutkan. Saat itu Bo Saixi berusaha keras untuk mengangkat Seagod Trident seratus delapan ribu jin, apalagi yang beratnya sepuluh kali lipat.

Saat Qian Renxue melihat ke arah Seagod Trident yang dia pegang, dia tiba-tiba tersenyum.

"Tang San, oh Tang San. Karena Anda juga seorang guru roh yang dirawat oleh dewa, setelah kehilangan alat ilahi ini, apakah dewa Anda masih akan merawat Anda? Tanpanya, bagaimana Anda bisa mewarisi keilahian? "

Setelah menjadi dewa, Qian Renxue tentu saja mengerti bahwa Seagod Trident yang dipegangnya sama dengan harta paling berharga di Spirit Hall, Angelic Raiment. Keduanya adalah artikel ketuhanan yang penting. Tanpa itu, mustahil bagi Tang San untuk mewarisi tempat Seagod. Bahkan jika dia dipukul balik oleh Tang San, Qian Renxue mengerti bahwa ini hanya karena dia terlalu ceroboh. Kekuatan Tang San masih jauh dari cukup untuk menjadi ancaman baginya. Dengan emasnya Seagod Trident, Tang San tidak memiliki kesempatan untuk menjadi dewa, dan secara alami juga tidak mungkin untuk menjadi ancaman sejati baginya, apalagi dia tidak mungkin lepas dari genggamannya. Jadi bagaimana jika dia membiarkan dia melarikan diri?

Qian Renxue tidak pernah menjadi orang yang santun. Alasan dia secara langsung mencoba meyakinkan Tang San hari ini daripada menekannya dengan paksa, sebenarnya bukan karena Tang San adalah satu-satunya pria yang dia anggap tinggi. Qian Renxue tidak pernah memikirkan masalah emosi. Tragedi antara orang tuanya telah membuatnya sangat kecewa. Alasan dia tidak ingin dengan mudah menyakiti Tang San adalah dengan harapan memaksanya untuk berkompromi dengannya, demi bayangan Tang San yang muncul ketika dia menjadi dewa. Tang San telah menjadi kelemahan terbesarnya sebagai dewa malaikat. Jika dia membunuh Tang San seperti ini, kelemahan ini tidak akan pernah bisa diperbaiki. Akan menjadi masalah besar jika dia menghadapi lawan dengan level yang sama.

Tetapi jika Tang San memilih untuk tunduk padanya, maka pendapat baiknya tentang dia akan menyusut jauh, posisi Tang San di benaknya akan menyusut, dan kemudian, dia perlahan bisa menghapusnya dari hatinya. Hanya dengan begitu dia bisa benar-benar memperbaiki kekurangan ini. Selain itu, selama Tang San ada di sisinya, kelemahan di hatinya ini tidak akan menjadi cacat. Itulah mengapa Qian Renxue berencana membujuk Tang San untuk berkompromi dengannya. Bahkan sampai dia tidak ragu-ragu untuk mengeluarkan otoritas yang setara dengan miliknya sebagai umpan.

Sayangnya, karakter Tang San bahkan lebih pantang menyerah dari yang dia kira. Terutama ketika Tang San menggunakan dua garis klasik dari dunia sebelumnya, bayangannya di hati Qian Renxue semakin dalam.

"Batu giok pecah lebih baik dari pada ubin utuh. Garis yang bagus. Tang San, kamu benar-benar layak untuk pria yang aku pilih. "

Qian Renxue melihat ke arah Tang San menghilang, sudut mulutnya menunjukkan senyuman yang rumit. Mengingat penampilan Tang San dari sebelumnya, tegak dan tak kenal takut, berteriak dengan marah, dia tidak bisa menahan hatinya dari bergelombang.

Enam sayap emas di punggungnya menyebar, dan dengan kilatan cahaya dan bayangan, sosok QIan Renxue terbang melintasi Hutan Besar Bintang Dou seperti bintang jatuh emas. Tang San tidak dapat merasakan kehadirannya melalui kekuatan mental, tetapi bagaimana dia tidak dapat menargetkan Tang San? Kecepatan terbangnya tidak bisa lagi digambarkan sebagai kecepatan, dia melintasi beberapa kilometer dalam sekejap.

Saat terbang, Qian Renxue bergumam pada dirinya sendiri:

"Saya menyukai hidup, dan saya juga menyukai kebenaran. Jika saya tidak bisa menjaga keduanya bersama-sama, saya akan melepaskan hidup, dan memilih kebenaran. Tang San, oh Tang San, jangan bilang kamu ditakdirkan menjadi musuh hidupku? Yi …… "

Qian Renxue menargetkan Tang San sejak awal, tetapi sekarang dia tiba-tiba terkejut menemukan bahwa, ketika dia mengirimkan kekuatan ilahi untuk mengejar, apa yang muncul di depannya bukanlah Tang San, melainkan seberkas perak biru yang tinggi dan padat. rumput.

Memegang Seagod Trident dan pedang malaikat, dia melayang di depan rumput perak biru yang dipadatkan menjadi bentuk seorang pria. Qian Renxue tiba-tiba tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Sebagai dewa malaikat, setelah dia benar-benar dipukul oleh Tang San, dia kemudian ditipu. Dia benar-benar bisa melepaskan diri dari kekuatan divinenya. Ini benar-benar jauh melampaui harapan Qian Renxue. Tapi itu juga membuatnya merasa seperti kucing yang mempermainkan tikus.

Manusia dan dewa, celah dalam kekuatan tidak diragukan lagi adalah jurang yang sangat luas. Meskipun Tang San sudah mendekati level dewa dalam beberapa hal, dan bahkan hampir menyelesaikan uji coba kedelapan Seagod, saat ini dia masih hanya seorang manusia, dan bukan dewa. Tapi, dia juga memiliki poin terkuatnya. Setidaknya dalam dua keadaan, itu mungkin baginya untuk melarikan diri dari target mental Qian Renxue. Tentu saja, ini juga karena kecerobohan Qian Renxue. Jika dia menyerang Tang San dari awal sebelumnya, Tang San sama sekali tidak akan punya waktu untuk trik.

Kedua wilayah tersebut adalah hutan dan laut.

Tang San akan mewarisi posisi Seagod, dan begitu di laut dia akan memiliki kemampuan bertahan hidup yang tidak dimiliki orang biasa. Mengandalkan kehadiran Seagod, lautan tak terbatas akan melindunginya. Akan sangat sulit bahkan bagi kekuatan tingkat dewa untuk memburunya di laut.

Dan di hutan, Tang San memiliki Domain Perak Biru dengan kemampuan untuk mengendalikan semua rumput perak biru. Benar, rumput perak biru sangat lemah, sampai-sampai orang biasa bisa dengan mudah mematahkannya. Dibandingkan dengan dewa malaikat yang agung, rumput biru perak jelas merupakan surga dan di bawah tanah, seperti debu dibandingkan dengan matahari yang mulia. Tapi, untaian tipis menenun tali tebal. Dan di Hutan Besar Star Dou yang lebat ini, berapa banyak rumput perak biru yang ada?

Pada saat bahaya, Tang San telah bersembunyi di hutan dan segera melepaskan Blue Silver Domain lagi, dan terlebih lagi memperluasnya ke tingkat terbesar, melepaskan kemampuan berevolusi Blue Silver Domain. Alam Tanpa Batas dan Semua Sungai yang Mengalir ke Laut berpengaruh secara bersamaan, menyerap energi dari rumput perak biru dan mengembalikannya ke kondisi puncak, memanfaatkan efeknya untuk berbaur sepenuhnya dengan rumput perak biru di hutan. Metodenya untuk membuat teka-teki Qian Renxue adalah mengubah kehadirannya menjadi rumput perak biru, dan memperkuat kehadiran semua rumput perak biru untuk sekejap. Dia menggunakan kontras saat itu untuk dengan paksa melarikan diri dari kunci mental Qian Renxue. Pada saat yang sama dia menggunakan rumput perak biru untuk mensimulasikan kehadirannya untuk melarikan diri ke satu arah, sementara dia sendiri mengandalkan kemampuan terbang tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru untuk terbang mendekati tanah.

Metode pelarian Tang San sekarang sederhana dan sangat hati-hati. Selain mengandalkan kemampuan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru, dia mengandalkan domain perak biru untuk membatasi dirinya, dan kemudian melarikan diri setelah melepaskan kemampuan siluman Vast Sea Barrier.

Hanya dengan menggunakan tulang kaki kanan Kaisar Perak Biru, dia tidak diragukan lagi bisa menjaga auranya tetap utuh dengan rumput perak biru tanpa kesalahan, dan dengan perlindungan berlapis-lapis seperti itu, bahkan Qian Renxue tidak akan memiliki cara untuk menghadapinya dengan cepat di Hutan Besar Star Dou. . Menemukannya tidak akan mudah.

Masalah utamanya adalah bahwa Qian Renxue terlalu percaya diri. Bahkan ketika Tang San melukainya dengan Seagod Trident, dia masih tidak menganggap Tang San sebagai lawan yang harus dia usahakan.

Namun, Qian Renxue tidak tinggal lama. Berdiri di depan rumput perak biru berbentuk manusia, dia menikam Seagod Trident ke tanah untuk sementara. Menekan tangannya ke dahinya, lingkaran cahaya keemasan langsung menyebar dengan dia sebagai pusat. Kali ini, dia tidak hanya memindai dengan kekuatan mental, tetapi juga mencari Hutan Besar Bintang Dou dengan indra ilahi, mencari jejak Tang San.

Cahaya keemasan menyebar ke sekeliling dengan kecepatan satu kilometer per saat, dan hanya dalam waktu yang dibutuhkan untuk makan, dia telah memindai seluruh jajaran Hutan Besar Star Dou.

"Bagaimana itu mungkin?"

Saat tangan itu meninggalkan dahinya, setelah menyelesaikan pemindaian, Qian Renxue tidak bisa menahan diri untuk tidak berbicara dengan dirinya sendiri. Karena bahkan ketika dia memindai dengan indra ilahi, dia masih tidak dapat menemukan jejak Tang San. Dia sangat yakin bahwa Tang San masih berada di dalam Hutan Besar Star Dou, dia tidak mungkin pergi begitu cepat. Dan bahwa indera sucinya tidak dapat menemukannya, berarti dia sekarang menggunakan kemampuan melarikan diri tingkat dewa.

Ekspresi Qian Renxue langsung berubah menjadi serius. Ini adalah tindakan pertamanya setelah menjadi Dewa Malaikat. Awalnya dia bersiap untuk menuju garis depan di Jialing Pass dan mengambil kendali pasukan Kerajaan Roh. Saat melewati Hutan Besar Bintang Dou dia merasakan fluktuasi energi yang sangat besar, dan indera ilahi mendesaknya untuk melihatnya, menemukan adegan Tang San membunuh tiga bersaudara Kaisar Semut Lima Belas Ton dan menyerap cincin roh mereka sekaligus. Setelah menemukan Tang San, dia tentu saja tidak akan melewatkan kesempatan itu. Tapi siapa sangka, setelah mereka mengobrol, dalam satu pertukaran, yang kalah adalah dia, dan bahkan Tang San pun kabur. Jika dia mendapatkan sesuatu, itu adalah Seagod Trident yang dia pegang. Tapi Qian Renxue telah memeriksa dengan cermat sebelumnya, dan kekuatan malaikatnya pada dasarnya tidak dapat memasuki senjata ini. Apalagi menggunakannya, dia bahkan tidak bisa menghancurkannya dengan mudah. Ini sama dengan pedang malaikatnya, instrumen ilahi sejati.

Sekarang tidak dapat menemukan jejak Tang San setelah memindai dengan indera ilahi, Qian Renxue segera berubah menjadi serius. Dalam pertempuran pertamanya setelah menjadi dewa, Tang San melarikan diri. Itu kerugiannya! Bagaimana dia bisa mengundurkan diri untuk itu?

Tidak peduli apa yang dikatakan, bukankah Anda berada di Hutan Besar Star Dou? Anda pasti mengandalkan harta karun Seagod ditambah Blue Silver Domain untuk bersembunyi dariku. Baiklah, kalau begitu aku akan menunggumu. Saya ingin melihat apakah Anda dapat pergi. Selama Anda keluar dari Hutan Besar Star Dou, Anda tidak akan disaring oleh kehadiran Hutan Besar Bintang Dou, Anda tidak akan bisa bersembunyi dari indera ilahi saya.

Memikirkan ini, Qian Renxue tidak bergerak. Menarik enam sayap malaikat di punggungnya, pedang malaikat juga berubah menjadi cahaya keemasan dan menghilang ke dalam dirinya. Melepas pakaian yang terbuka di bagian bahu, dia berganti menjadi jubah megah baru, lalu duduk bersila di depan patung rumput biru perak.

Dia tidak duduk di tanah, tapi di udara, bersila dua meter dari tanah. Kulitnya sesekali berkilau dengan cahaya keemasan samar, seolah dia bersinar. Hanya tanda malaikat di dahinya yang tetap cerah sepanjang waktu. Dengan setiap napas ketiga, cincin cahaya keemasan berdesir dengan dia sebagai pusat, memindai Hutan Star Dou Grea.

Mulai sekarang, Qian Renxue menunjukkan kekuatan kekuatan tingkat dewa. Hampir terus-menerus memindai seluruh hutan tampaknya tidak terlalu melelahkan baginya. Bahkan dengan Blue Silver Domain, Tang San masih jauh dari melakukan itu. Jika Tang San muncul dalam pencarian akal ilahi, Qian Renxue bertekad untuk tidak membiarkannya melarikan diri lagi.

Ketika Qian Renxue melakukan pemindaian pertamanya, Tang San menjadi benar-benar kaku saat cahaya keemasan aneh itu menyapu Penghalang Laut Luas. Merangkak ke tanah, dia diam-diam menunggu perasaan ilahi melewatinya. Memiliki Blue Silver Domain, dia tentu saja tahu apa yang dilakukan Qian Renxue. Dia memindai dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan. Hanya dia yang bisa dengan jelas merasakan bahwa pencarian indra ilahi Qian Renxue jauh lebih kuat daripada pencarian Blue Silver Domain-nya.

Untungnya dia selalu menyimpan Blue Silver Domain di dalam dirinya, dan menambahkan efek siluman dari Vast Sea Barrier, sehingga menipu indra ilahi dewa malaikat. Hanya saja, Tang San juga merengek pada dirinya sendiri. Dia secara alami juga memikirkan apa yang dipikirkan Qian Renxue. Bahkan jika ada celah antara pemindaian indra ilahi, dan Tang San dapat menggunakan celah ini untuk bergerak di dalam Hutan Besar Star Dou, begitu dia mencapai tepi, dia menemukan bahwa dia tidak bisa pergi. Kekuatan mentalnya jelas terasa gelombang demi gelombang perasaan ilahi terus-menerus melewatinya, terbang keluar dan secara bertahap menghilang di sekitar Hutan Besar Star Dou. Dia tahu itu, selama dia meletakkan satu kaki di luar Hutan Besar Star Dou, saat berikutnya dia akan ditemukan oleh Qian Renxue. Dia tidak membayangkan dia lebih cepat darinya.

[1] Kutipan dari Mencius, telusuri "Anda tidak dapat memiliki kaki ikan dan beruang"