Soul Land 1 – Chapter 296 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 296 | Baca Novel Online

Chapter 296

Cincin Roh Kesepuluh, Cincin Roh Tingkat Dewa

(TL oleh Bagelson)

Sapuan akal ilahi Qian Renxue memaksa Tang San untuk tinggal di tepi Hutan Besar Bintang Dou. Datar di tanah, Tang San mengerutkan kening sambil tenggelam dalam pikirannya.

Dengan kekuatannya saat ini, mempertahankan Blue Silver Domain dan Vast Sea Barrier untuk waktu yang lama bukanlah masalah. Biasanya Tang San pasti bisa terus menyia-nyiakan waktu Qian Renxue, bersaing siapa yang lebih sabar. Namun, Tang San tahu bahwa saat ini berlangsung, orang pertama yang kehabisan kesabaran adalah dia.

Qian Renxue tidak khawatir tentang pertempuran garis depan, tetapi bisakah dia tidak peduli? Orang tua dan gurunya ada di sana, dan jika sesuatu terjadi, dia akan menyesalinya selama sisa hidupnya.

Tang San sudah mengambil risiko dengan memimpin Shrek Seven Devils menjauh dari kamp tentara Heaven Dou. Pasukan Kerajaan Roh di Jialing Pass memiliki enam kekuatan Judul Douluo atas peringkat sembilan puluh lima, serta fice atau enam Judul Douluo biasa. Kekuatan ini saja yang sulit dihadapi. Jika Bibi Dong memulihkan kekuatan bertarungnya, maka pasukan kekaisaran Heaven Dou mungkin dalam bahaya kehancuran. Dalam keadaan seperti itu, Tang San harus bergegas dan menjadi Seagod sesegera mungkin, lalu kembali ke depan untuk menstabilkan situasi, dan memenangkan perang.

Sebaliknya, Qian Renxue pada dasarnya tidak perlu khawatir. Dia bisa terus menunggu tanpa khawatir. Dia merasakan bahwa indra ilahi wanita itu menyapu tidak hanya tidak semakin lemah seiring waktu, tetapi sebaliknya malah semakin kuat. Dengan ini dia bisa menebak bahwa dia seharusnya juga baru saja mencapai kekuatan setingkat dewa, dan masih belum sepenuhnya memahami teknik tingkat dewa. Kalau tidak, bahkan dia mungkin tidak bisa menangkap kesempatan untuk serangan diam-diam.

Dalam keadaan ini, dia pada dasarnya tidak memiliki kekuatan untuk melawannya, dan bahkan Seagod Trident telah jatuh ke tangannya. Baginya itu tidak sesederhana hanya melarikan diri, dia juga harus mendapatkan kembali Seagod Trident sebelum dia bisa pergi ke Pulau Seagod dan menjadi Seagod. Namun, kesulitan mendapatkan sesuatu dari tangan kekuatan tingkat dewa bahkan lebih sulit daripada tujuh uji coba Seagod yang telah ia lewati. Yang paling menyakitkan adalah kali ini dia tidak punya waktu satu tahun, tetapi lebih cepat lebih baik.

Tenang. Di saat-saat seperti ini dia harus tenang. Menghadapi bahaya seperti itu, Tang San berbaring dengan tenang di rumput perak biru lembut, mengatakan pada dirinya sendiri sebanyak mungkin untuk tenang. Dia tidak pernah inferior secara komprehensif dalam waktu yang sangat lama. Tapi semakin seperti ini, semakin membangkitkan semangat juang Tang San. Dia sangat percaya bahwa bahkan dewa pun tidak mahakuasa. Meski musuhnya kuat, dia pasti punya kesempatan untuk menemukan kesalahan.

Berangsur-angsur menenangkan, Tang San mengatur ulang pikirannya. Penampilan Qian Renxue sangat mengejutkannya, tetapi yang paling mengejutkannya bukanlah bahwa Qian Renxue telah mencapai tingkat dewa, melainkan mengapa dia tidak membunuhnya saat dia sibuk menyerap cincin roh, atau setidaknya ditangkap. dia. Kemudian dia menghadapinya di level dewa, dan secara praktis tidak memiliki kekuatan untuk melawan. Namun, dia tidak hanya tidak melakukannya, dan bahkan menyatakan bahwa dia ingin membantunya. Apakah itu hanya karena dia memiliki keyakinan mutlak pada kekuatan tingkat dewa? Tidak, seharusnya tidak sesederhana itu. Dia selalu berada di pihak yang berlawanan dengan Spirit Hall, dan sebagai putri dari Paus Tertinggi Aula Roh terakhir, yang meninggal di tangan ayahnya, dia seharusnya membunuhnya dengan seluruh kekuatannya! Bukankah Spirit Hall selalu tidak bermoral?

Selain itu, Qian Renxue tiba-tiba mencapai tingkat dewa benar-benar tidak terbayangkan. Terakhir kali dia melihatnya, dia hanya peringkat tujuh puluh sesuatu. Dalam waktu enam tahun, dia berhasil menembus level dewa. Keberuntungan dan pengalamannya masih bisa dikatakan di atas miliknya. Lalu, hanya ada satu kemungkinan. Setelah dia meninggalkan Surga Dou City, sama seperti dia memasuki Pulau Seagod, dia mulai menyelesaikan ujian dewa malaikat. Jika demikian, warisan dewa malaikat seharusnya selalu ada di Spirit Hall.

Itu terkait dengan apa yang pernah dikatakan Grandmaster tentang Pakaian Malaikat, bahwa itu sangat mungkin semacam alat ilahi, seperti Seagod Trident-nya.

Tang San juga menemukan masalah lain melalui obrolannya dengan Qian Renxue. Itu adalah bahwa dia memiliki hubungan yang sangat tegang dengan Bibi Dong. Apakah karena Bibi Dong berhasil menjadi Paus Agung, bukannya dia sebagai pewaris langsung dari roh Seraphim? Biasanya, tidak sulit bagi pendeta tinggi Qian Daoliu untuk mendukung cucunya menjadi Paus Tertinggi. Tapi kenapa dia tidak melakukannya? Hanya ini menunjukkan bahwa pasti ada masalah antara Qian Renxue dan Bibi Dong. Sekarang Qian Renxue telah menjadi dewa malaikat, pasti akan ada perebutan otoritas Kerajaan Roh.

Tidak peduli bagaimana itu dikatakan, masalah pertama tetaplah yang paling membingungkan Tang San. Dia tidak bisa membayangkan mengapa Qian Renxue tidak memiliki permusuhan terhadapnya. Faktanya, karyanya bersembunyi di keluarga kekaisaran Heaven Dou selama lebih dari satu dekade hancur karena dia. Apa yang wanita ini pikirkan?

Semua jenis teka-teki membuat Tang San sangat bingung. Namun, ini tidak berlangsung lama. Baginya, yang paling penting saat ini adalah bagaimana cara untuk pergi dengan aman, dan terlebih lagi memikirkan cara untuk mendapatkan kembali Seagod Trident-nya.

Sejauh menggunakan One Goes Without Return untuk menyerang Qian Renxue sebelumnya, Tang San tidak menyesalinya. Jika bukan karena itu, dia tidak akan mendapat kesempatan untuk melarikan diri. Bahkan jika Tang San sudah memiliki tujuh belas cincin roh, kemampuan roh yang mereka berikan masih belum cukup untuk membantunya memblokir Qian Renxue. Kecuali dia benar-benar bisa menjadi dewa dan memberikan setiap kemampuan rohnya kehadiran dewa, kemampuan roh itu tidak akan berguna.

Di bawah tekanan yang sangat besar, pikiran Tang San mulai berputar dengan cepat. Dia harus pergi untuk bergabung dengan rekan-rekannya sesegera mungkin, dan mewarisi posisi sebagai Seagod. Sejak Qian Renxue telah menjadi dewa, dia semakin haus untuk menjadi dewa. Bukan hanya karena haus akan kekuatan, tetapi yang lebih penting lagi karena dia membutuhkan kekuatan untuk melindungi keluarga dan teman-temannya. Dia membutuhkan kekuatan untuk memeriksa Kekaisaran Roh.

Suatu hari berlalu dengan sangat cepat.

Qian Renxue masih terus-menerus melepaskan cincin dari perasaan divinenya. Dia menemukan bahwa pencarian terus-menerus semacam ini memiliki banyak manfaat baginya. Baru saja menjadi tuhan, pelepasan indera ketuhanan yang konstan ini memperdalam pemahamannya tentang kekuatan rohnya sendiri. Perasaan bisa mengendalikan segalanya terus tumbuh lebih kuat.

Dengan kilatan cahaya keemasan, Qian Renxue membuka matanya, sudut mulutnya menunjukkan senyum merenung, bergumam pada dirinya sendiri:

“Kenapa, tidak bisa membantu keluar? Saya ingin melihat di mana Anda berlari kali ini. "

Cahaya dan bayangan berkedip-kedip saat dia menghilang ke udara tipis, pada saat yang sama juga membawa Seagod Trident yang tertusuk ke tanah.

Kilometer dalam sekejap, kemanapun indera ketuhanannya mencapai, dia meraihnya. Qian Renxue pada dasarnya bahkan tidak terbang, tepatnya itu harus disebut teleportasi konstan. Itu cepat, bahkan sedikit lebih cepat daripada melepaskan akal ilahi-nya. Dalam benaknya, pada dasarnya tidak ada kendala. Dan akal ilahi-nya telah menyelimuti Hutan Besar Bintang Dou selama sehari. Tidak peduli berapa level makhluk roh, mereka semua gemetar dalam hibernasi, bahkan tidak berani bernapas. Tentu saja lebih sedikit yang berani mengganggunya.

Dia melihat targetnya, tetapi, anehnya, Tang San berdiri di tempat menunggunya, seolah-olah dia sudah mengantisipasi segalanya, dan pada dasarnya tanpa pikiran untuk berlari. Dia bahkan tersenyum tipis, anggun dan santai.

Cahaya keemasan berkedip saat Qian Renxue berhenti sepuluh meter dari Tang San. Menatapnya, dia sedikit mengernyit,

“Bisakah Anda memberi tahu saya apa yang membuat Anda percaya diri? Kamu tidak terlihat seperti anjing liar. ”

“Kamu pikir aku anjing liar?”

Tang San membalas.

Qian Renxue sedikit tersenyum,

“Tentu saja tidak, kau pria paling luar biasa yang pernah kutemui, selain kakekku.

Anda mungkin akan melampaui kakek saya suatu hari nanti. Saya hanya merasa aneh bahwa Anda akan berhenti bersembunyi. Selama kamu tidak meninggalkan hutan, akan sangat sulit bagiku untuk menemukanmu. Anda harus bangga bahwa Anda bisa bersembunyi dari tuhan. Saya pikir permainan kucing dan tikus ini akan bertahan lama. Menurut kesan saya, Anda bukanlah orang yang tidak sabar. ”

Tang San tersenyum sedikit,

“Pujian Nona Qian Renxue salah tempat. Saya hanya keluar untuk bertaruh dengan miss. "

Qian Renxue mengangkat tangan yang memegang Seagod Trident,

Instrumen ilahi Anda benar-benar berat.

Ekspresi olok-oloknya memberitahunya, bahkan senjata itu satu-satunya yang bisa kamu andalkan sudah ada di tanganku, bagaimana kamu memenuhi syarat untuk menaikkan kondisi.

Tang San melirik Seagod Trident yang gelap, dalam hati menghela nafas, kawan lama, aku telah membuatmu melalui banyak hal.

“Itu benar, kamu bisa menangkapku sekarang, aku bukan lawanmu. Anda benar, ada jurang yang tak bisa dilewati antara manusia dan dewa. Tapi, yang bisa Anda dapatkan hanyalah tubuh saya atau mayat saya, bukan hati saya. Apakah Anda tidak ingin saya menyerahkan? ”

Qian Renxue berhenti,

“Saya menyukai hidup, dan saya juga menyukai kebenaran. Jika saya tidak bisa menjaga keduanya bersama-sama, saya akan melepaskan hidup, dan memilih kebenaran. Saya masih ingat apa yang Anda katakan dengan sangat jelas. Apa? Kamu berubah pikiran begitu cepat? ”

Matanya menunjukkan sedikit kekecewaan.

Tang San dengan tenang berkata:

“Kematian itu ringan seperti bulu, dan berat seperti gunung. Bahkan jika saya mati, saya masih ingin itu menjadi sesuatu yang berharga, bukan? Anda dapat memilih untuk menangkap saya, membunuh saya, atau bertaruh dengan saya. Jika Anda menang, maka saya bersumpah untuk tunduk kepada Anda. Jika Anda menang, saya hanya ingin tiga hari lebih awal. Kamu bisa mengejarku setelah tiga hari, dan selama kamu menangkapku dengan kekuatan bela diri, aku akan tunduk padamu. "

“Eh? Karena itu masalahnya, saya tertarik untuk mendengar taruhan apa yang Anda sarankan. "

Qian Renxue tentu saja mengerti bahwa Tang San bukanlah seseorang yang menembak tanpa target, tetapi apa yang dikatakan Tang San telah menyentuh hatinya. Jika dia menangkapnya sekarang, dia benar-benar hanya bisa memiliki tubuhnya, dan bukan hatinya. Kalimat sederhana ini mungkin tidak berguna bagi orang lain, tetapi dewa malaikat Qian Renxue yang menganggap Tang San sebagai kelemahan terbesar di hatinya, itu adalah sasaran.

Bahkan jika Tang San tidak tahu mengapa Qian Renxue melakukan semua yang dia lakukan sebelumnya, ketika dia keluar setelah seharian melakukan analisis serius, dia secara alami memiliki kepercayaan yang sangat besar untuk membuat Qian Renxue menyetujui taruhannya.

Tang San berkata:

“Taruhan saya sangat sederhana. Anda dan saya bertarung tanpa menggunakan alat ilahi, batas waktunya adalah satu batang dupa. Jika Anda dapat menangkap saya dalam waktu itu, Anda menang. Jika Anda tidak bisa, maka, saya punya waktu tiga hari untuk memulai. Pada saat yang sama, kembalikan Seagod Trident saya.

“Satu batang dupa? Tang San, apakah kamu benar-benar percaya diri? Bahkan tanpa menggunakan alat ilahi, saya tetaplah seorang dewa. "

Qian Renxue awalnya mengira Tang San akan menggunakan taruhan yang sangat menguntungkannya, dia tidak mengira taruhan ini akan tampak begitu tidak bias. Itu bahkan sangat menguntungkannya. Apakah dia takut pada satu orang dengan kekuatan setingkat dewa?

Dan faktanya, Tang San juga sangat memahami pikiran Qian Renxue. Dia mengeksploitasi kelembaman keyakinannya bahwa tidak mungkin dia kalah dalam pertarungan. Bagaimana dia akan mempertaruhkan nyawanya?

“Anda hanya perlu menjawab apakah Anda setuju dengan taruhan atau tidak.”

Suara Tang San tiba-tiba menjadi tenang.

Qian Renxue bermain-main dengan Seagod Trident,

“Kita bisa bertaruh. Hanya saja, saya masih tidak bisa memberikan Anda Seagod Trident ini. Kalau-kalau Anda menang, bagaimana jika Anda tidak setuju untuk mengirimkan ketika saya menangkap Anda dalam tiga hari? Saya tidak ingin mayat Anda. Karena itu, lebih baik jika ini tetap bersama saya. Saya secara alami akan mengembalikannya setelah Anda bersumpah setia kepada saya. "

Penilaian Tang San sangat tepat, dan peristiwa berjalan ke arah yang diinginkannya. Tapi Qian Renxue juga bukan orang idiot. Dia sama-sama cerdas, dan dia samar-samar merasa bahwa Tang San memiliki sesuatu untuk diandalkan untuk taruhan ini. Dia tidak akan dengan mudah setuju untuk mengembalikan Seagod Trident kepadanya.

Melihat lebih dalam ke Seagod Trident-nya, Tang San melanjutkan:

"Baik. Akan tiba saatnya ketika saya mengambil kembali Seagod Trident saya dari Anda dengan tangan saya sendiri. "

Boom, cahaya biru keemasan meledak dari Tang San seperti api. Pada saat yang sama dia mengeluarkan sebatang dupa, meremasnya di tangannya.

Qian Renxue dengan santai menikam Seagod Trident ke tanah di sampingnya. Kali ini dia tidak ceroboh seperti sebelumnya. Di tengah cahaya keemasan yang mekar, dia melepaskan roh Seraphim miliknya.

Enam sayap emas berkilauan terbuka di belakangnya, tekanan yang menghancurkan bumi membuat Tang San sulit bernapas, dan penindasan komprehensif yang bahkan lebih menakutkan membuat orang merasa tidak dapat menolak.

Bangkit di sekitar Tang San secara alami adalah sembilan cincin roh Kaisar Perak Biru. Sembilan cincin roh ini harus disebut mempesona, hitam, hitam, hitam, hitam, merah, hitam, merah, merah, merah, lima cincin roh selama lima puluh ribu tahun, cincin roh empat ratus ribu tahun. Mungkin tidak ada Judul Douluo saat ini yang dapat memiliki set cincin roh yang lebih sombong daripada Tang San.

Namun, dalam hal kecemerlangan, cincin roh Tang San sejauh ini tidak bisa dibandingkan dengan Qian Renxue. Cincin roh sama-sama muncul di sekelilingnya, hitam, hitam, hitam, hitam, hitam, hitam, merah, merah, merah, sembilan cincin roh muncul dengan rapi. Tujuh cincin roh pertama berbeda dari ketika Tang San melihatnya di masa lalu, jelas tidak mungkin baginya untuk menuangkan cincin rohnya ke orang lain dan kemudian mengisinya dengan dua cincin binatang roh lebih dari seratus ribu tahun seperti Tang San, mendapatkan kembali semuanya cincin roh. Perubahan warna cincin rohnya seharusnya karena menjadi dewa. Tetapi bahkan setelah menyelesaikan pengangkatannya menjadi dewa, Qian Renxue masih selangkah lebih pendek dari Tang San ketika membandingkan sembilan cincin roh ini satu sama lain, dia memiliki cincin roh kurang dari seratus ribu tahun daripada Tang San.

Sayangnya, sembilan cincin roh Qian Renxue bukan lagi sembilan cincin roh biasa. Kesembilan cincin itu semuanya memiliki kilau keemasan yang kabur, seperti terbungkus daun emas. Meskipun warna aslinya bisa dilihat, mereka jauh lebih mempesona. Tang San mengerti bahwa ini adalah karakteristik kemampuan roh yang menjadi ilahi dan dipelihara oleh kekuatan ilahi. Setiap kemampuan roh Qian Renxue memiliki kehadiran keilahian dan sebagian dari kekuatannya. Bahkan jika tingkat asli cincin roh akan mempengaruhinya, mereka benar-benar tidak dapat dibandingkan dengan kemampuan roh guru roh biasa.

Namun, sembilan cincin roh emas yang berkilauan dan mempesona ini bukanlah yang mengejutkan Tang San. Sebelumnya, ketika dia pertama kali melawan Qian Renxue, dia pada dasarnya tidak pernah sepenuhnya melepaskan roh Seraphim-nya, dan cincin roh ini juga tidak muncul di hadapannya. Sekarang setelah mereka melakukannya, keterkejutan membuat Tang San merasa pahit.

Bahwa bahkan karakter gigih Tang San pun terpengaruh, menunjukkan betapa mengejutkannya hal yang dilihatnya. Apa yang dia lihat sangat sederhana. Setelah sembilan cincin roh itu, dia juga melihat cincin roh kesepuluh di sekitar Qian Renxue. Memang, cincin roh kesepuluh.

Itu adalah cincin roh emas sepenuhnya, tampak seperti ditenun dari lapisan bulu malaikat emas. Itu tidak berdiri berdampingan dengan sembilan cincin roh sebelumnya. Cincin roh kesepuluh ini sangat besar, dengan diameter lebih dari tiga meter, dan setelah muncul, itu mengelilingi QIan Renxue dan enam sayapnya, seperti lingkaran cahaya di latar belakang. Tapi, Tang San juga melihat bahwa cincin roh ini seperti cincin roh master roh, dan tahun yang sama sekali berbeda.

Budidaya master roh adalah sepuluh peringkat ke tingkat, dan setiap sepuluh peringkat seseorang harus mendapatkan cincin roh untuk meningkatkan kekuatan roh seseorang, mencapai ketinggian baru dan memasuki tingkat berikutnya. Ini juga merupakan perubahan kualitatif. Peringkat sembilan puluh, cincin roh kesembilan, selalu dianggap sebagai level tertinggi bagi para guru roh. Saat menerobos tank seratus, sepuluh peringkat lagi, itu hanya masuk akal untuk cincin roh kesepuluh muncul. Tapi cincin roh kesepuluh yang masuk akal ini masih mengguncang Tang San. Jika sembilan cincin roh pertama semuanya berada pada level manusia, maka cincin roh kesepuluh ini sepenuhnya pada level dewa. Cincin roh tingkat dewa emas tidak bisa lagi dijelaskan oleh batas-batas kultivasi. Itu jelas bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan cincin roh seratus ribu tahun.

“Tang San, ketika aku melihatmu melepaskan roh rumput perak birumu kemarin, aku merasa sangat aneh karena kamu bisa memiliki banyak cincin roh tingkat tinggi. Anda belum menjadi tuhan, jadi saya tidak mengerti bagaimana Anda mencapainya. Roh keduamu bisa dikatakan memiliki cara untuk mendapatkan cincin roh tingkat yang lebih tinggi, tapi rumput perak biru ini jelas merupakan roh pertamamu, roh yang selalu kamu gunakan, jadi bagaimana kamu melakukannya? ”

Tang San memutar batang dupa di tangan kanannya, mengandalkan kekuatan internalnya untuk menghasilkan kekuatan nyala api yang sebenarnya untuk membakarnya. Dengan jentikan biasa, dupa itu langsung terbang beberapa puluh meter jauhnya, menusuk ke batang pohon.

"Apa kau tidak khawatir tentang waktu yang berlalu saat aku menjelaskannya?"

Tang San melihat ke arah Qian Renxue, lapisan demi lapisan cahaya biru keemasan terus mengembang dari tubuhnya. Bahkan di bawah tekanan yang sangat besar dari level dewa, dia tidak mundur sedikit pun. Ekspresi di sudut matanya berangsur-angsur menjadi liar dan kasar, dan dia sepertinya memasuki keadaan khusus.

“Waktu yang dibutuhkan sebatang dupa untuk dibakar, tidak bisa disebut panjang, tapi juga tidak bisa pendek. Menunda sedikit tidak masalah. Maukah Anda menjelaskannya kepada saya? ”

Qian Renxue tersenyum tipis, tidak melihat dupa itu.

Tang San berkata:

"Saya tidak keberatan. Untuk menyelamatkan Xiao Wu setelah dia mengorbankan dirinya untukku, aku menyusun kembali dan mengembalikan cincin roh dan roh dan tulang roh yang dia berikan kepadaku, dan juga menuangkan sebagian besar cincin rohku, dan kemudian berhasil membantunya untuk bangkit kembali. Jadi saya secara alami mengambil cincin roh yang hilang. Tentu saja saya tidak akan menambahkannya sama seperti sebelumnya, jadi saya melakukan yang terbaik untuk menemukan cincin roh tingkat tinggi yang cocok untuk saya. Jadi hasil sekarang. "

"Binatang roh yang dikorbankan juga bisa dibangkitkan?"

Qian Renxue terkejut, menatap Tang San dengan tidak percaya.

“Kamu benar-benar ahli dalam menciptakan keajaiban.”

“Bukannya aku pandai menciptakan keajaiban, ini semua dipaksa oleh Spirit Hall-mu. Aula Jiwa Anda membuat Xiao Wu mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan saya. Xiao Wu adalah kekasihku, dan menambahkan kebencian dari orang tuaku, kebencian terhadap guruku, perbedaan antara aku dan Spirit Hall-mu telah lama menjadi tidak dapat didamaikan. "

Qian Renxue menghela nafas,

“Mungkin keberuntungan yang mempermainkan orang, membuat kita berdiri di sisi yang berlawanan. Jika Anda lahir dari Spirit Hall, Anda mungkin berpikir secara berbeda. Dupa sudah dinyalakan. Biarkan saya melihat apa yang akan Anda andalkan untuk dapat menerima serangan saya untuk sebatang dupa. "

Tang San tertawa terbahak-bahak,

“Aku tidak pernah berpikir untuk menerima seranganmu, tapi lebih baik kau menerima seranganku. Hati-hati."

Boom—— Kecemerlangan biru keemasan langsung melonjak, dan sembilan cincin roh Tang San langsung menjadi cerah. Warna hitam dan merah asli tiba-tiba menghilang sepenuhnya, dengan hanya tersisa biru keemasan yang gemilang. Saat ini, sembilan cincin roh Kaisar Perak Biru-nya benar-benar berubah menjadi biru keemasan sepenuhnya, dan bahkan tubuhnya sepenuhnya berubah warna yang sama.

“Eh? Kemampuan macam apa ini? Apakah itu salah satu dari kemampuan roh ciptaanmu? "

Qian Renxue tidak terburu-buru menyerang. Mengamati perubahan di Tang San dia sangat penasaran, dia setidaknya belum pernah melihat seorang guru roh yang dapat mengubah warna cincin rohnya sesuai dengan roh mereka, bahkan dia tidak dapat melakukannya sebelum menjadi dewa, dan bahkan tidak pernah berpikir tentang itu.

Boom—— Api biru keemasan yang kuat membasuh tubuh Tang San, dan tanpa kemampuan roh, Tang San menembak ke arah Qian Renxue seperti anak panah. Seperti yang dia katakan sebelumnya, dia akan menghadapi level dewa Qian Renxue murni dengan serangan.

Qian Renxue tentu saja tidak akan mundur. Sayap di punggungnya bergerak, dan saat berikutnya dia muncul di depan Tang San. Akal ilahi-nya dapat dengan jelas merasakan titik terlemah Tang San, dan gerakannya yang tiba-tiba tepat sebelum Tang San membangun kecepatan, dan momentumnya masih belum mencapai puncaknya.

Gerakan dan reaksi Tang San cukup cepat. Tinju kanannya terayun hampir seketika, semua api biru keemasan padanya terbungkus di dalam tinju berwarna giok itu, meledak ke arah Qian Renxue.

Pukulan lurus yang tampaknya sederhana ini tidak terasa sederhana bagi Qian Renxue. Seketika Tang San meninju, dia dengan jelas merasakan seperti semua rumput perak biru di seluruh Hutan Besar Bintang Dou menyatu dengan tinjunya. Sama seperti tinju yang berisi energi kental mereka.

Telapak tangan emas Qian Renxue tiba-tiba bertabrakan dengan tinju Tang San yang berkilauan dengan api biru keemasan dan penuh dengan nafas kehidupan. Sebuah ledakan bergema, dan api biru keemasan melesat ke langit. Tang San juga terlempar ke belakang. Namun, tingkat dewa Qian Renxue sebenarnya juga tertunda di udara untuk sesaat, nafas kehidupan yang sangat besar itu benar-benar menekan indera ilahi seperti yang ditunjukkan oleh kekurangan.

Bagaimana mungkin? Mata Qian Renxue terbuka lebar, dia tidak mengerti bagaimana Tang San melakukannya. Faktanya, saat ini Tang San belum merilis Blue Silver Domain, tetapi dia masih mengoperasikan energi dari semua rumput perak biru di seluruh Hutan Besar Star Dou. Ini pada dasarnya adalah kemampuan tingkat dewa, dan terlebih lagi dewa-dewa itu cenderung ke alam.

Namun, Qian Renxue segera menemukan bahwa meskipun Tang San tidak terluka ketika dia terlempar kembali dengan melepaskan kekuatan rohnya secara eksternal, salah satu dari sembilan cincin roh yang mengelilinginya telah hancur, berubah menjadi bintik cahaya biru keemasan yang lenyap di udara. .

Apa ini tadi? Qian Renxue mempelajari Tang San, terkejut, tetapi Tang San hanya terbang mundur selusin meter sebelum berhenti. Pada saat ini matanya telah berubah menjadi biru keemasan sepenuhnya, berkilauan dengan api liar itu. Sama seperti raja binatang buas, dia sangat mendominasi, dengan nyala api biru melonjak sekali lagi. Kali ini, bahkan lebih cepat dari sebelumnya, dan juga lebih intens. Jelas, kekuatan yang dia lepaskan sekarang sudah mencapai level yang lebih kuat.

Qian Renxue mengerutkan kening. Kali ini dia tidak terburu-buru. Cahaya keemasan langsung meletus, berubah menjadi nyala api keemasan yang melonjak, kehadiran dewa yang melonjak membebaskannya. Api keemasan yang sangat besar memutar udara dengan suara jeritan yang lemah. Mengulurkan kedua tangan, satu tangan berlari ke kepalan Tang San, yang lain langsung meraih bahu Tang San, secepat kilat, cahaya keemasan yang kabur praktis langsung menyelimuti Tang San sepenuhnya, dan juga menyelimuti api biru keemasan yang dilepaskannya.

Setelah diblokir oleh Tang San beberapa kali, Qian Renxue akhirnya langsung melepaskan kekuatan level dewa-nya. Bahkan jika dia tidak menggunakan pedang malaikat, dia masih seorang dewa, dan kekuatan ini langsung menekan Tang San.

Namun, momentum liar Tang San yang tak tertandingi tiba-tiba terhenti di udara, dengan paksa ditarik berhenti. Kedua tangan menggambar busur aneh di depan dadanya, langsung membentuk lingkaran gaya tarik, membuat sekelilingnya, dan bahkan api biru keemasan di sekitarnya, langsung mengembun ke telapak tangannya, menjadi pusaran api biru keemasan di depannya. .

Kakinya bergerak seperti ilusi. Qian Renxue hanya merasa Tang San tiba-tiba berubah menjadi tidak nyata, seolah-olah beberapa hantu muncul di depannya. Meskipun dia dapat secara akurat menentukan Tang San mana yang nyata dengan pencarian indera ilahi, dia juga menemukan bahwa bayangan bergoyang yang muncul di kedua sisi Tang San juga mengandung sebagian dari kekuatan serangannya.

"Istirahatlah untukku."

Tang San berteriak, dan dengan raungan marah yang dipenuhi dengan kekuatan yang mengerikan, pusaran air biru keemasan di tangannya meledak secara praktis pada saat yang sama dengan cincin roh keduanya. Kekuatan ledakan yang tak tertandingi membuat cahaya biru keemasan itu hampir seketika berubah menjadi keemasan. Gelombang energi yang sangat besar melesat ke langit, berubah menjadi pilar cahaya emas raksasa. Itu benar-benar dengan paksa menerobos cahaya keemasan yang menyelimuti Qian Renxue.

Dan tangan Tang San sekarang juga masuk ke tangan Qian Renxue. Tangan kiri Tang San menghasilkan gaya tarik yang sangat besar, sementara tangan kanannya menghasilkan gaya dorong yang sangat besar. Satu tarikan dan satu dorong, tertangkap penjagaan, Qian Renxue merasa dirinya membungkuk, sebagian besar kekuatan serangannya benar-benar dilepaskan ke samping. Hanya sebagian kecil yang menyerang Tang San. Keduanya bersilangan, berbagi posisi yang sama dalam sekejap. Saat mereka berpisah, keduanya terbang beberapa lusin meter sebelum mencapai keseimbangan.

Kekuatan tingkat dewa. Wajah Qian Renxue sekarang serius. Selama dua pertukaran, dia menjadi sangat yakin bahwa Tang San sekarang menggunakan beberapa metode khusus untuk membangkitkan potensinya. Dia tidak menggunakan kemampuan roh, tetapi kekuatan yang dia hasilkan sudah mencapai tingkat dewa. Qian Renxue tidak tahu bagaimana Tang San melakukannya, tetapi dia merasakan sedikit ancaman darinya. Mungkinkah dia harus menggunakan kemampuan roh dulu? Qian Renxue bertanya pada dirinya sendiri.

Tidak, tentu tidak. Ekspresi Qian Renxue menegang, kebanggaan di hatinya tidak akan membiarkannya. Bahkan jika dia tahu bahwa Tang San tidak menggunakan kemampuan roh sekarang karena pada dasarnya dia tidak bisa, dia masih tidak menggunakan kemampuan rohnya sendiri. Dia akan menggunakan cara paling langsung untuk mengalahkan Tang San dengan adil, untuk menaklukkannya.

Tang San pindah lagi. Kali ini dia menjadi lebih ilusi, seperti hantu dengan bayangan yang tak terhitung jumlahnya, berlari menuju Qian Renxue seolah-olah dari segala arah sekaligus.

Qian Renxue mendengus dingin,

“Bisakah sebutir beras juga brilian?”

Boom, enam sayap di punggungnya mengepak secara bersamaan, api emas yang tak tertandingi langsung menyelimuti tubuhnya sepenuhnya, seperti dia adalah bintang emas. Mengabaikan semua bayangan Tang San, tinju kanannya menyerang langsung ke tubuh asli Tang San, seperti yang dirasakan oleh indera dewasanya.

Satu emas, satu biru keemasan, dua sosok seperti bintang jatuh mengejar bulan. Tang San juga tidak berniat mengelak sekarang. Kedua tangan bertabrakan, api biru keemasan benar-benar mengembun di tinjunya, Delapan Tombak Laba-laba pecah dari punggungnya karena kekuatan tabrakan, semua energinya terkondensasi pada saat ini.

Ledakan–

Begitu mereka bentrok, pilar cahaya emas besar melesat ke arah cakrawala, setinggi beberapa ratus meter, menutupi seluruh Hutan Besar Star Dou. Tersembunyi oleh kecemerlangan ini, area luas dari rumput biru perak melepaskan kemegahan biru keemasan yang intens, namun masih layu dalam sekejap, berubah menjadi abu karena angin. Karena memberi Tang San kekuatan mereka, banyak dari mereka yang dihancurkan oleh kekuatan malaikat dalam serangan ini. Namun meski begitu, rumput perak biru di Hutan Besar Star Dou masih dipenuhi dengan semangat juang yang bersemangat. Mati untuk kaisar, bagi pikiran mereka yang sederhana, adalah kemuliaan mutlak.

Qian Renxue tetap berada di lokasi tabrakan, tetapi kali ini Tang San terbang lebih dari satu kilometer jauhnya, tubuhnya yang kokoh merobohkan sejumlah pohon. Darah emas menyembur dari bibirnya, dan darah ini segera menyala sebagai cahaya biru keemasan.

Serangan Qian Renxue menunjukkan kekuatan level dewa yang tak terhentikan. Karena sangat marah, dia menjatuhkan Tang San, dan juga melukai dia.

Pada saat yang sama cincin roh ketiga Tang San juga hancur. Tetapi Qian Renxue masih merasakan itu, meskipun Tang San terluka, lukanya tidak terlalu serius. Sebaliknya, dia menggunakan momentum terbang kembali untuk melarutkan kekuatan ilahi malaikat padanya sebanyak mungkin.

Dengan senandung pujian, Qian Renxue memeriksa dirinya sendiri. Jika mereka membandingkan gaya transformasi dan pengalihan, dia mungkin tidak sama dengan Tang San. Jika dia sekuat dia, mungkin dia tidak akan menjadi lawannya. Itu juga hanya karena niat membunuh yang melintas di mata Qian Renxue. Jika pria seperti itu tidak bisa dikendalikan, bahkan jika dia adalah cacat terbesar di hatinya, dia pasti masih harus membunuhnya. Jika tidak, kalau-kalau dia menjadi dewa di masa depan, dia pasti akan menjadi ancaman terbesar bagi Kekaisaran Roh, dan bahkan mungkin menghancurkannya.