Soul Land 1 – Chapter 318 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 318 | Baca Novel Online

Chapter 318

Jade Wave, Seagod, Infinite Azure

(TL oleh Bagelson)

Qian Renxue memegang lengan kanannya lurus dan miring, Pedang Malaikat Suci membentuk garis lurus dengan lengannya. Cahaya keemasan murni yang mencolok memancar dari setiap bagian dari Pakaian Malaikatnya, memegang Pedang Malaikat Suci di tangannya, dan menebas dengan keras. Dengan bahu kanannya sebagai pusat, dia dengan cepat memotong lingkaran raksasa, Pedang Malaikat Suci meninggalkan serangkaian bayangan.

Saat lingkaran itu selesai, lingkaran cahaya emas murni muncul di sekitar Qian Renxue, dan di dalam cincin cahaya ini, cahaya keemasan murni langsung melonjak, seperti matahari turun, muncul di belakang Qian Renxue.

"Sebuah —— gel—— Lakukan —— utama——!"

Qian Renxue mengangkat pedangnya tinggi-tinggi. Dia tidak akan memberi Tang San kesempatan untuk bernapas. The Angelic Domain milik God of Angels akhirnya dirilis.

Langit langsung berubah menjadi keemasan, hanya cakram emas murni seperti matahari di belakang Qian Renxue yang tetap berbeda. Bahkan sinar matahari yang sebenarnya tidak bisa masuk. Antara langit dan bumi seakan dipenuhi cahaya keemasan ini, bahkan laut yang jauh menunjukkan pantulan keemasan. Tang San merasa seolah-olah dia telah kembali ke tanah warisan Seagod.

Tiba-tiba, pemandangan di langit berubah. Diterangi oleh cahaya keemasan yang suci itu, Qian Renxue langsung berubah. Satu menjadi dua, dua menjadi empat, dalam sekejap mata, Qian Renxue yang tak terhitung jumlahnya terpisah di langit. Dan setiap Qian Renxue memegang Pedang Malaikat Suci tinggi, cakram emas murni bersinar di belakang punggungnya. Dan semua disk di belakang semua Qian Renxue, bersinar ke arah Tang San.

Tang San merasa seolah-olah tubuhnya tiba-tiba berbobot tiga puluh juta ton, dan bahkan dengan kekuatan setingkat dewa dia ditekan sampai sulit bernapas.

"Matahari, Malaikat, Sepuluh Ribu Matahari Menembus Surga."

Qian Renxue yang tak terhitung jumlahnya berteriak dengan satu suara, keributan bergemuruh di udara, suara itu membuat tanah retak di sekitar Tang San. Dalam jangkauan sinar matahari murni itu, bahkan daratan mulai tenggelam.

Mengangkat kepalanya untuk melihat ke atas, Tang San menutup matanya. Perlahan menaikkan Seagod Trident agar mengarah ke langit, ekspresinya tampak agak serius. Pola gelombang dan awan pada Seagod Raiment tampaknya menjadi hidup, terutama Seagod Eight Wings di punggungnya terus-menerus mengepak, satu lingkaran biru air beriak keluar dari dalam Tang San demi satu, menghadap langit yang sudah berubah menjadi emas. Bahkan lautan dalam jangkauan tampaknya ditekan oleh Domain Malaikat di langit. Apa yang bisa dia lakukan? Qian Renxue pada dasarnya tidak memberinya kesempatan untuk mengatur napas dan memulihkan kekuatan ilahi. Tidak ada celah untuk diserang, dan yang paling menakutkan adalah setiap serangan yang dia luncurkan lebih kuat dari yang terakhir.

Seagod Trident perlahan naik, cahaya biru yang beriak itu perlahan mengembun di sekitarnya. Permata belah ketupat di Seagod Trident tiba-tiba bersinar, dan dengan dia sebagai pusatnya, riak biru air itu langsung menyebar. Langit berwarna keemasan, tetapi saat ini, bumi menjadi biru. Air laut yang berubah menjadi keemasan dari cahaya di langit juga kembali normal.

"Laut —— tuhan—— Lakukan —— utama——!"

Kabut biru muda dengan tenang naik dari warna biru tak berujung, dan lautan yang awalnya bergelombang tiba-tiba menjadi tenang. Sosok Seagod raksasa perlahan muncul di belakang Tang San, dan sepuluh cincin rohnya semuanya melepaskan kemegahan yang mempesona.

Pada saat ini, Tang San tiba-tiba berubah menjadi ilusi, tetapi perasaan ilahi menjadi sangat solid. Qian Renxue awalnya menggunakan God of Angels 'Mystic Justice's Ten Thousand Suns Breaching Heaven untuk dengan tegas menargetkan Tang San, tetapi sekarang dia tiba-tiba menemukan bahwa dia tiba-tiba tampak melayang tidak menentu, meskipun dia jelas berdiri di sana, tetapi dipenuhi dengan perasaan yang tidak nyata.

Bahkan dalam kisaran Sepuluh Ribu Matahari yang Melanggar Surga, warna biru yang dipancarkan Tang San masih menyulut seluruh lautan. Energi biru air muncul dari permukaan laut, energi elemen air paling murni di lautan. Itu seperti lautan lain yang dilucuti dari laut. Dan didorong oleh akal ilahi Tang San, melampaui Qian Renxue, itu berubah menjadi gelombang raksasa yang meluap tak terbatas yang menyapu dari laut.

"Gelombang Giok, Seagod, Azure Tak Terbatas!"

Tang San meludah dengan suara rendah. Suaranya sepertinya tidak memiliki kekuatan ofensif, tapi pada saat itu, suaranya yang mantap sepertinya menjadi sumber dari ledakan energi lautan.

Ten Thousand Suns Breaching Heaven meletus pada saat yang hampir bersamaan. Matahari di belakang setiap Qian Renxue berubah menjadi bintang jatuh emas murni raksasa yang jatuh dari langit, tepat di Tang San. Pada saat inilah gelombang biru dari seluruh lautan juga melonjak masuk.

Api bertemu air, matahari keemasan bertemu gelombang giok, True Sunfire menghadapi True Moonwater, Dewa Malaikat menghadapi Seagod. Energi yang sepenuhnya berlawanan, tetapi pada level yang sama, langsung terkumpul. Efek pamungkas akan ditentukan pada masing-masing kekuatan absolut mereka. Serangan ini, apakah Tang San atau Qian Renxue, tidak memiliki kesempatan untuk memainkan trik apa pun. Mereka hanya bisa melakukan yang terbaik untuk meluncurkan kekuatan yang mereka lepaskan pada musuh.

Emas murni dan biru langit, ledakan bergelombang membuat seluruh Benua Douluo bergetar. Kota terdekat berjarak sekitar tiga ratus li jauhnya, namun semua orang di sana dengan jelas melihat pemandangan yang mempesona ini.

Bumi bergetar seolah dunia akan berakhir. Rakyat jelata di kota itu tenggelam dalam kepanikan yang luar biasa.

Matahari emas tidak bisa menguapkan seluruh gelombang giok, biru tak terbatas itu diam-diam menelan meteor emas yang tak terhitung jumlahnya.

Ekspresi Qian Renxue adalah salah satu ketidakpercayaan, dipenuhi dengan keterkejutan oleh cahaya biru yang menyapu tinggi ke langit. Dia merasakan kehangatan yang tak terbatas, dan dalam pelukan gelombang biru yang hangat dan lembut ini, perasaan lelah muncul secara spontan, seolah-olah hanya tertidur di sini akan menjadi pengalaman yang paling sempurna.

Qian Renxue menggigit ujung lidahnya. Cahaya keemasan murni tiba-tiba mekar dari Angelic Raiment, hanya berhasil menahan perasaan lelah itu, dan langsung melonjak. Akhirnya dia masih memotong gelembung biru itu dan melesat ke langit seperti seberkas cahaya. Tapi divine power dan divine sense miliknya masih turun secara substansial di gelombang biru sebelumnya, tapi dia bahkan tidak menyadarinya sampai dia kabur darinya.

Langit masih emas, Domain Malaikat emas, dan tanahnya masih biru, Domain Seagod biru.

Tak satu pun dari dua kekuatan tingkat dewa mampu menghancurkan domain lawan dengan mereka sendiri, dan hanya bisa menggunakannya untuk memperkuat kemampuan ilahi mereka. Sudah ditekan menjadi kerugian mutlak, Tang San melawan arus dan tidak hanya menghancurkan serangan Qian Renxue, tetapi secara terbalik juga membagi dua kekuatan ilahi Malaikatnya. Meskipun dia tidak terluka, Tang San tidak diragukan lagi memiliki keunggulan absolut dalam bentrokan ini.

Bagaimana bisa? Qian Renxue tidak menyerang lagi, membiarkan Malaikat Enam Sayap di punggungnya dengan cepat memulihkan kekuatan ilahi melalui Domain Malaikat di udara. Dia tidak mengerti bagaimana Keadilan Mistiknya yang habis-habisan tidak bisa bersaing dengan Tang San ketika keduanya adalah kekuatan tingkat dewa. Mungkinkah karena dia didukung oleh lautan?

"Apakah itu sangat aneh?"

Tang San membuka matanya, menatap Qian Renxue yang tersenyum di udara. Dia juga tidak menyerang lagi.

Qian Renxue mengawasinya dengan dingin, mengerucutkan bibirnya dan dengan panik mengedarkan divine power Malaikat dalam dirinya, bersiap untuk menyerang kapan saja.

"Sebenarnya, Anda tidak perlu bingung. Alasan kekuatan yang bisa kugunakan mampu mengalahkanmu sebenarnya bukan karena aku berada di dekat laut. Saya adalah dewa, dan seperti Anda dapat memanfaatkan kekuatan matahari kapan pun, di mana pun, saya juga dapat memanfaatkan kekuatan laut kapan pun dan di mana pun. Alasan saya bisa mengambil keuntungan dari kerugian dengan serangan ini adalah karena perbedaan kekuatan mutlak di antara kami. Bahkan jika Anda dan saya sama-sama dewa, akal ilahi Anda lebih rendah dari saya. Dan memanfaatkan kekuatan dunia luar dilakukan melalui akal ilahi. Perasaan ketuhananmu kurang dari milikku, jadi kamu secara alami tidak bisa menarik kekuatan matahari sebanyak yang aku bisa dari laut. Jadi bagaimana Anda bisa mengalahkan saya? "

"Omong kosong. Kami berdua dewa, mengapa akal ilahi saya tidak setara dengan Anda? "

Qian Renxue memelototi dengan marah,

"Anda terbawa suasana jika Anda pikir Anda dapat memengaruhi kepercayaan diri saya."

Qian Renxue menatap tajam ke arah Tang San saat dia berbicara, menangkap setiap detail dari apa yang dia katakan, menentukan apakah dia sudah menjadi panah di akhir penerbangannya. Tapi dia kecewa. Akal ilahi-nya tidak dapat menargetkan Tang San, dan kekuatan Seagod yang dipancarkan Tang San tidak tergoyahkan, sama stabilnya dengan batu besar yang bersarang di tanah.

Tang San tersenyum tipis,

"Mau bagaimana lagi jika kamu tidak percaya. Benar, kami berdua dewa. Tapi cara kita menjadi dewa sangat berbeda. Saya berani mengatakan pencobaan yang saya alami jauh melampaui Anda. Dan pada kenyataannya, kekuatan mental saya jauh lebih besar dari Anda untuk memulai. Keduanya adalah dewa, kita secara alami dapat mewujudkan kemampuan bawaan kita. Kekuatan mental saya sebanding dengan peringkat sembilan puluh sembilan puncak Douluo bahkan ketika saya baru saja menjadi Judul Douluo, apalagi sekarang. Qian Renxue, kamu bukan lawanku. "

Qian Renxue tidak berbicara lagi, dia memaksa dirinya untuk tidak mendengarkan Tang San, setiap kata yang dia ucapkan sepertinya mempengaruhi kepercayaan dirinya.

Mengangkat Pedang Malaikat Suci sekali lagi, sepuluh ribu sinar cahaya keemasan jatuh dari langit, menyinari dirinya. Cahaya keemasan secara bertahap berubah menjadi cahaya keemasan murni, dan energi yang mengelilinginya di langit langsung berubah. Pakaian Malaikat menghasilkan lapisan cahaya keemasan sekilas, dan dia mengeluarkan teriakan panjang, berbalik dan menerjang Tang San dengan Pedang Malaikat Suci.

Tang San tidak menunggunya. Delapan sayap di punggungnya mengepak, dia muncul di udara, mengarahkan Seagod Trident ke depan, langsung ke arah Qian Renxue yang sedang mengisi daya. Keduanya melintas satu sama lain, langsung mengubah posisi, suara ledakan yang tajam melayang di udara.

Tang San bergoyang di udara, menggunakan Seagod Eight Wings untuk menjaga keseimbangannya. Dengan serangan pedangnya yang berhasil, Qian Renxue hampir tidak berhenti, kedua tangannya mencengkeram gagang Pedang Malaikat Suci, dan berputar dalam busur udara yang indah, dia menembak langsung ke arah Tang San dengan pedang yang memakai serangkaian cincin cahaya emas.

Serangan area skala besar tidak bisa menangani Tang San, jadi Qian Renxue hanya bisa menyalahkan lautan yang terlalu dekat dan memutuskan untuk menyelesaikan pertempuran dengan pertempuran jarak dekat.

Tiba-tiba, cahaya biru melesat dari tangan Tang San, suara magnetisnya bergema di telinga Qian Renxue,

Air mata Guanyin.

Dua kata sederhana, tetapi itu langsung mengubah bentuk pedang Qian Renxue menjadi berantakan. Cincin cahaya emas yang awalnya menyerang langsung berkontraksi, dan dia secara bersamaan berputar dan mengubah arah, berbalik dari kepala yang sedang bertugas menjadi terbang sejajar dengan tanah. Wajah lembutnya juga menunjukkan kewaspadaan.

Air mata Guanyin telah meninggalkan kesan yang terlalu dalam padanya. Kembali ketika Tang San masih hanya Judul Douluo, dia telah menghancurkan hatinya hanya dengan serangan ini. Sekali lagi mendengar kata-kata Air Mata Guanyin pada saat ini jelas membuatnya kesal, dan meskipun dia sekarang mengenakan Pakaian Malaikat, karena Tang San telah menjadi Seagod, mengenakan Pakaian tidak dapat memberinya perasaan aman.

Melihat penampilan panik Qian Renxue, Tang San tidak bisa menahan senyum tipis. Cahaya biru yang dia tembakkan juga diam-diam hancur di udara, dan dengan ayunan Seagod Trident, satu lingkaran cahaya biru berair setelah yang lain berdesir, bentuk untuk Unfixed Storm.

Tanpa ancaman yang akan datang, ketika Qian Renxue sudah dekat dengan tanah, dia hanya melihat titik cahaya biru itu pecah, dia pertama kali terlihat terganggu, lalu segera bereaksi:

Kamu menipu saya?

Tang San tersenyum sedikit,

"Tidak pernah ada terlalu banyak penipuan dalam perang, apakah kamu takut pada Air Mata Guanyin? Karena itu masalahnya, bagaimana kamu bisa mengalahkanku? "

Dia tidak menekan serangan itu, Tang San memiliki pemikiran Tang San, dia belum siap untuk membunuh Qian Renxue dalam pertempuran hari ini. Seperti yang dia katakan, Qian Renxue pernah memberinya kesempatan untuk bertahan hidup, dan dia harus membalas budi ini. Sejak awal pertempuran, untuk sebagian besar waktu dia pasif, terlepas dari kekuatan Qian Renxue, malah dengan susah payah membangun keadaan ini. Dia tidak bisa membunuh Qian Renxue hari ini, tetapi dia masih harus memahami kemampuan Dewa Malaikat sebanyak mungkin, dan saat mereka bertemu lagi, dia pasti tidak akan memberinya kesempatan. Meskipun Qian Renxue telah menemukan banyak titik lemah melalui bayangannya pada pertempuran sebelumnya, dia masih berada di belakang Tang San dalam kesadaran dan kecerdasan situasional. Seperti yang dikatakan Tang San, meskipun keduanya memiliki keilahian, perasaan ketuhanan mereka tidak pada level yang sama.

Menjadi putus asa sangat mengerikan untuk kekuatan dalam pertempuran, terutama kekuatan tingkat dewa. Perasaan seperti itu sekarang muncul di hati Qian Renxue. Menghadapi Tang San yang sedalam lautan, dia merasa seolah-olah tidak peduli bagaimana dia mencoba, dia masih tidak dapat mengalahkannya. Qian Renxue diam-diam memperhatikan Tang San tanpa menyerang lagi, matanya berkedip, Pedang Malaikat Suci di tangannya sedikit berayun. Dia tahu bahwa meskipun dia terus bertarung hari ini, dia tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkannya. Apakah dia tidak akan pernah bisa mengalahkannya? Begitu dia membiasakan diri dengan kemampuan Seagod dan mereka bertarung lagi, dia mungkin memiliki peluang yang lebih kecil.

Tang San sepertinya memahami hati Qian Renxue,

"Tinggalkan dunia yang kacau balau ini. Apa buruknya hidup damai? Selama Anda menyerahkan Kekaisaran Roh, saya tidak akan membuat Anda kesulitan. Suatu hari, ketika kita bertemu di dunia ilahi, tanpa keterikatan fana, kita bahkan mungkin menjadi teman. "

Tiba-tiba, Qian Renxue tersenyum, perlahan menggelengkan kepalanya. Tang San menyaksikan dengan heran, kekecewaan sebelumnya di matanya telah benar-benar lenyap. Pedang Malaikat Suci bersinar dengan cahaya, ditarik ke dalam tubuhnya. Melihat Tang San, Qian Renxue berkata:

"Tang San, kamu benar-benar sangat kuat, layak menjadi pria yang aku pilih. Anda mungkin juga mengatakan Anda adalah satu-satunya pria dalam hidup saya yang menggerakkan hati saya. Mulai sekarang, saya tidak akan melarikan diri lagi, saya akan menghadapi semuanya di antara kita dengan tepat. Bahkan jika aku tidak mau mengakuinya, dari pertempuran barusan aku dapat mengatakan bahwa perasaan ketuhanku benar-benar tidak setara denganmu, dan karena aku tidak dapat membunuhmu bahkan ketika kamu masih tidak terbiasa dengan kemampuan Seagod, Aku mungkin akan menjadi lawan yang lebih lemah jika kau menjadi lawan. Tapi jangan lupa, kita berdua dewa, dewa yang sederajat. Kekuatan saya tidak sama dengan Anda, tetapi itu tidak berarti saya tidak dapat menyeret Anda bersamaku sampai mati. Kakek saya meninggal, saya tidak lagi memiliki keluarga, dan apa gunanya otoritas Kerajaan Roh? Saya tidak peduli. Pertempuran hari ini berakhir di sini. Tapi ingat, lain kali kita bertemu lagi, aku pasti akan menarikmu bersamaku ke dunia lain. Bukankah kamu bilang kita bisa berteman di sana? Baiklah, aku akan membantumu. Selamat tinggal untuk saat ini, kekasihku. "

Kata-katanya baru saja jatuh ketika Qian Renxue tiba-tiba melipat sayapnya, dan ketika Tang San menyaksikan dengan kaget, dalam sekejap mata dia telah menghilang di balik cakrawala seperti bintang jatuh emas, Domain Malaikat di langit juga perlahan menghilang saat dia kiri.

Memegang Seagod Trident, ekspresi Tang San berangsur-angsur berubah serius. Qian Renxue tidak menakutkan, dan dia juga tidak peduli dengan Dewa Malaikat. Tapi, ahli tingkat dewa yang bersiap untuk memberikan nyawanya untuk membunuhnya masih merupakan ancaman mematikan.

Qian Renxue benar, dia mungkin bukan lawan Tang San, tetapi jika dia memberikan nyawanya untuk melawannya, hasil akhirnya mungkin sulit untuk diprediksi. Kekuatan ledakan dari dewa yang tidak mempedulikan hidupnya benar-benar bisa digambarkan sebagai mengerikan. Bahkan jika Tang San lebih kuat dari Qian Renxue, itu hanya dengan garis tipis.

Senyum masam muncul di sudut bibir Tang San, dan dia mengusap Wishful Hundred Treasures Purse dengan tangan kirinya untuk mengeluarkan Xiao Wu. Hanya dengan memeluk kekasihnya, emosi Tang San yang melonjak sedikit tenang.

Menghela nafas dalam-dalam, Tang San berkata:

"Aku tidak menyangka tekanan yang kuberikan padanya akan benar-benar membiarkan dia memutuskan iblis hatinya, dan juga memperbaiki kelemahannya padaku. Ketika saya bertemu dengannya lagi, dia mungkin sulit untuk diurus. Saya pikir saya bisa menabur benih kekalahan di hatinya, dan ketika kami bertemu nanti, itu akan tumbuh menjadi pola pikir tidak bisa menang. Tapi dia memutuskan iblis hatinya dengan kata-kata "mati bersama". Dia tidak menyesal, tapi saya menyesal. Saya tidak ingin meninggalkan orang tua saya, tidak ingin meninggalkan Anda atau teman-teman kami, saya tidak dapat mencapai levelnya yang tidak takut kematian. Saya khawatir dia mungkin telah menyamakan keuntungan yang pernah saya miliki. "

Xiao Wu bersandar lembut di bahu Tang San. Jangan terlalu dipikirkan. Akan ada jalan. Dia harus menuju ke garis depan antara Kekaisaran Roh dan Kekaisaran Surga Dou. Kali ini kami tidak hanya kembali dengan Anda sebagai Seagod, tetapi juga bersama kami berenam di level Judul Douluo, yang secara substansial meningkatkan kekuatan Kerajaan Dou Empire. Tentu saja Anda tidak perlu mempertaruhkan hidup Anda melawan Qian Renxue, bahkan jika dia melakukannya dan Anda tidak bisa menang, jangan bilang Anda tidak bisa menghentikannya? Selama kita mengalahkan Kerajaan Roh, akan ada cara untuk menghadapinya. Kesediaan untuk mati meningkat dengan mudah, tetapi tidak semudah itu untuk selalu mempertahankan kondisi pikiran itu! "

Tang San tampak agak heran pada Xiao Wu di pelukannya,

"Saya tidak pernah berpikir Anda akan melihat jauh lebih jelas dari saya. Kamu benar. Aku pasti tidak akan mempertaruhkan hidupku untuk melawannya. Aku hanya perlu mencegahnya mempengaruhi perang. Istri saya, sepertinya Anda lebih pintar dari saya! Kemarilah, biarkan aku menciummu. "

Xiao Wu benar-benar melenyapkan kekhawatiran Tang San, dan setelah mengalahkan dewa dengan kekuatan tingkat dewa untuk pertama kalinya, dia secara alami dalam suasana hati yang baik.

Xiao Wu terkikik, dengan cepat menyembunyikan kepalanya di pelukan Tang San,

"Ge, kami belum menikah secara resmi. Ayo cepat kembali. Aku ingin tahu apakah semua orang menyerap cincin roh. Ini adalah cincin roh terakhir mereka, jadi mereka pasti akan melakukan yang terbaik. Kami tidak bisa membiarkan bahaya muncul. "

Ketika Xiao Wu menyebutkan teman-teman mereka, Tang San juga tidak bisa terus menyayanginya. Mengangguk, dia membuka delapan sayap di punggungnya, dan mereka berubah menjadi sinar cahaya biru kusam, menuju arah berlawanan dari Qian Renxue, langsung menuju Pulau Seagod.

Qian Renxue pergi, dan seperti yang dikatakan Xiao Wu, dia pasti menuju ke medan perang utama. Dia juga tidak bisa menunda di sini terlalu lama, kalau-kalau dia menggunakan kekuatan tingkat dewa untuk menyakiti keluarganya di sana, sudah terlambat untuk penyesalan.

Cahaya biru keemasan jatuh dari langit, dan Tang San kembali ke Gunung Seagod bersama Xiao Wu. Tujuh pilar suci Seagod penjaga Douluo diam-diam duduk di sana bersila. Melihat Tang San dan Xiao Wu kembali, mereka buru-buru memberi hormat.

Tang San melambaikan tangannya,

"Tidak perlu membungkuk, senior. Bukankah saya mengatakan bahwa selama tidak ada orang luar yang hadir, Anda bisa memanggil saya dengan nama. Bagaimana mereka?"

Seadragon Douluo berkata:

"Masih menyerap cincin roh, dan sepertinya telah menembus batas. Tekad mereka jauh lebih kuat dari pada kita di masa itu. "

Dipimpin oleh Dai Mubai, Oscar, Ning Rongrong, Ma Hongjun, dan Zhu Zhuqing, tidak satu pun dari lima orang itu yang telah menyelesaikan penyerapan cincin roh mereka. Tapi masing-masing dikelilingi oleh kabut merah muda samar, bukan energi, melainkan efek darah yang memancar dari pori-pori mereka dan menyatu dengan energi di sekitar mereka.

Tidak heran juga mereka akan melakukan semua yang mereka bisa untuk menembus batas mereka. Melihat Tang San menjadi dewa jelas merangsang mereka. Ketujuh dari mereka sedekat keluarga, dan mereka tentu saja tidak ingin ketinggalan terlalu jauh. Mengejar kecepatan Tang San tidak mungkin, jadi satu-satunya pikiran mereka adalah melakukan yang terbaik untuk meningkatkan kekuatan mereka. Terutama karena cincin roh yang diberikan Tuhan sulit didapat, dengan kesempatan ini, dan karena mereka menyerang penyerapan cincin roh terakhir mereka, ini adalah kesempatan luar biasa untuk mendapatkan cincin roh seratus ribu tahun! Bagaimana mereka tidak bisa keluar semua?

Tujuh Iblis Shrek setidaknya telah mengalami uji coba Seagod lima tingkat hitam, dan kekuatan tekad mereka jauh melebihi guru roh biasa. Sebenarnya, salah satu dari mereka akan menjadi kekuatan master roh superlatif yang ditempatkan di mana saja di Benua Douluo, tetapi selama Tang San yang aneh berjalan di depan mereka, mereka tidak merasa mereka sangat kuat. Saat ini, semua perhatian mereka terfokus pada penyatuan cincin roh, mereka tidak akan pernah menyerah tanpa hasil terbaik.

Xiao Wu berjuang melepaskan diri dari pelukan Tang San, tersenyum sedikit:

Aku akan mulai juga.

Tang San mengangguk padanya,

"Bekerja keras."

Dengan dia di sini, tentu tidak ada kekhawatiran akan kecelakaan yang terjadi pada teman-temannya. Kekuatan fisik Xiao Wu juga yang kedua setelahnya, jadi menyerap cincin roh tidak akan menjadi masalah. Selain itu, Xiao Wu sekarang akan menyerap dua cincin roh, melompat langsung dari Spirit Sage ke level Judul Douluo.

Xiao Wu duduk bersila di samping Tang San, mengambil cincin roh yang dianugerahkan dewa. Dengan kendali mentalnya, memasukkannya dengan kekuatan roh, dia mulai menyerap cincin roh kedelapannya. Cincin roh yang diberikan dewa berubah menjadi aliran cahaya keemasan, melingkari tubuhnya.

Masih butuh waktu bagi teman-temannya untuk menyerap cincin roh. Tang San telah menarik Seagod Raiment dan Trident ke dalam dirinya, dan jika dia sekarang tidak melepaskan kekuatan sucinya, dia akan tampak seperti orang biasa. Dengan tangan di belakang punggungnya, dia melihat ke laut yang jauh, melepaskan perasaan ilahi tanpa akhir, mengingat pertempuran sebelumnya dengan Qian Renxue.

Meskipun pertempuran itu tidak lama, seluruh kejadian masih sangat intens. Tang San bisa merebut kemenangan dari rahang kekalahan melalui akal ilahi yang lebih kuat dari Qian Renxue, tapi dia tidak bisa menunjukkan keuntungan dalam hal keterampilan.

Dalam pertempuran, Tang San telah menemukan bahwa semua kemampuan roh yang dia miliki sebelum mewarisi keilahian Seagod masih dapat digunakan, dan setelah diisi dengan kekuatan Seagod, kemampuan roh ini semuanya telah menjadi kemampuan dewa Seagod-nya. Setelah menambahkan kemampuan Seagod yang diwarisi, dia sekarang memiliki kemampuan ilahi yang cukup besar. Dia masih harus membiasakan diri dengan dan melatih kemampuan Seagod, dan kemampuannya sendiri juga telah berkembang.

Berdiri di sana dengan tenang, satu kemampuan demi kemampuan mulai muncul di benak Tang San. Begitu berada di level ini, dia pada dasarnya tidak perlu melatih kemampuan dalam kehidupan nyata, dia hanya perlu mensimulasikannya melalui indra ilahi untuk dapat menggunakannya dalam pertempuran yang sebenarnya. Ini juga mengapa Qian Renxue duduk di pantai begitu lama, bukannya benar-benar melatih kemampuannya.

Menatap laut dalam yang jauh, satu kemampuan demi kemampuan muncul dalam kesadaran Tang San. Tang San dengan hati-hati membiasakan diri dengan masing-masing, lalu menggabungkannya dengan efek Domain Seagod dalam pertempuran sebelumnya dengan Qian Renxue. Bahkan hanya berdiri di sini, dia masih perlahan memasuki kondisi kesurupan.

Tentu saja, dia selalu meninggalkan sebagian dari indera ketuhanan di sekitarnya, memperhatikan keadaan rekan-rekannya. Jika ada yang dalam bahaya, dia bisa segera bangun dari kesurupan.

Seiring waktu berlalu, kehadiran Enam Iblis yang dipancarkan tumbuh semakin kuat, praktis masing-masing terbungkus kabut. Keadaan seperti itu sangat berbahaya bagi para master roh, menerobos batasan seseorang akan segera menempatkan mereka di ambang kehancuran. Jika tubuh mereka tidak dapat menerimanya, atau tekad mereka hancur, maka mereka akan benar-benar dihancurkan oleh energi cincin roh yang diberikan dewa.

Tujuh penjaga pilar suci Seagod, Douluo, memperhatikan Shrek Seven Devils dari samping, dan mereka semua melihat keterkejutan yang mereka rasakan pada ekspresi satu sama lain. Para pemuda ini sangat mencengangkan. Tang San tidak perlu disebutkan, yang mampu berkultivasi ke peringkat sembilan puluh hanya dengan kekuatannya sendiri di usia dua puluhan. Bahkan jika keberuntungan adalah bagian darinya, bakatnya tak terbantahkan. Mengingat bagaimana dia lulus delapan pertama dari sembilan uji coba Seagod, mana yang bukan tantangan hidup atau mati? Selain itu, bahkan sebagian besar uji coba tingkat puncak Xiao Wu dipikul olehnya.

Selain itu, Tang San telah mengangkat bahkan tidak peringkat tujuh puluh kekuatan melewati peringkat delapan puluh dalam waktu kurang dari lima tahun, meninggalkan Pulau Seagod. Tapi wali Douluo semua tahu bahwa ini membahayakan nyawanya. Satu kesalahan dan dia mungkin akan hancur. Dan pada saat itu Seagod Douluo Bo Saixi tidak akan memberinya bantuan apa pun.

Tapi selain Tang San, enam lainnya juga mengalami tekanan yang sangat besar. Dan mereka juga menanggungnya satu per satu. Di zaman mereka, bahkan jika tujuh penjaga Douluo juga telah mengikuti uji coba tingkat empat hitam, pada saat itu mereka telah diperintahkan oleh Seagod Douluo Bo Saixi. Jika mereka dalam bahaya, dia telah membantu mereka sebanyak yang dia bisa. Bagi mereka, Bo Saixi bukan hanya pendeta tinggi, dia juga guru mereka. Apalagi, saat mengikuti uji coba, mereka jauh lebih tua dari Shrek Seven Devils sekarang. Para pemuda ini, dengan mengandalkan kekuatan mereka sendiri, kearifan kolektif mereka, menerobos rintangan berat untuk meraih prestasi mereka saat ini. Melihat mereka, mereka mungkin belum berumur tiga puluh tahun. Masa depan Benua Seagod adalah milik mereka. Surga tahu berapa banyak kekuatan tingkat dewa yang mungkin muncul di antara mereka suatu hari nanti. Dengan usia mereka saat ini, itu benar-benar pencapaian yang mungkin.

Saat itu, selalu duduk di sana mengamati lautan tak berujung, Tang San tiba-tiba berbalik. Dengan kabur, dia muncul di depan Oscar. Kabut di sebelah Oscar dengan tenang naik, ditarik di atas kepalanya di bawah perasaan ilahi Tang San.

Di dalam kabut, Oscar tampak agak menakutkan. Kulitnya benar-benar merah, dan terutama wajahnya di ambang ungu, tubuhnya gemetar tak terkendali, seolah-olah akan runtuh.

Melihat keadaan Oscar, tujuh wali Douluo terkejut. Pikiran mereka hanyalah, apakah pemuda ini mempertaruhkan nyawanya? Apa yang dia lakukan hanyalah memperlakukan hidupnya sebagai lelucon!

Tanpa diragukan lagi, Oscar adalah salah satu dari Shrek Seven Devils dengan tubuh terlemah. Meskipun dia bisa bertarung menggunakan Sosis Gambar Cermin, dia pada dasarnya masih seorang master roh tipe pendukung. Sama-sama seorang master roh tipe pendukung, Ning Rongrong sedikit lebih kuat darinya, mengandalkan Pagoda Ubin Sembilan Harta Karun yang berevolusi, roh tipe pendukung nomor satu di dunia, fisik Ning Rongrong masih lebih baik daripada Oscar, dan Pagoda Ubin Sembilan Harta Karun miliknya. memiliki karakteristik yang melindungi tuannya, dan dengan keunggulan bawaan roh, dia jauh lebih aman daripada Oscar saat menyerap cincin roh.

Tang San segera merasakan Oscar di ambang kehancuran, dan muncul di hadapannya.

Meskipun Oscar biasanya adalah lelucon yang paling disukai, dan meskipun mantra rohnya benar-benar vulgar, Tang San tahu bahwa Oscar sebenarnya bangga, hanya saja dia tidak akan pernah menunjukkannya kepada rekan-rekannya.

Sebagai master roh tipe pendukung, dan bahkan master roh tipe makanan, untuk tidak pernah tertinggal dari yang lain dalam hal kekuatan roh, Oscar harus mengerahkan upaya dua kali lipat dari yang lain, dan dia akan sering terus berkultivasi ketika yang lainnya beristirahat. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi padanya selama perjanjian lima tahun yang dia buat dengan Ning Rongrong. Oscar tidak pernah membicarakannya sendiri, tetapi Tang San bisa menebak. Dalam lima tahun itu Oscar mungkin merangkak keluar dari tumpukan mayat. Jika tidak, dia tidak akan berkembang begitu banyak. Dia hanya tidak ingin membuat Ning Rongrong khawatir, dan tidak pernah membicarakan pengalamannya.

Ketika semua orang sekarang menyerap cincin roh yang diberikan dewa mereka, Oscar dapat sepenuhnya menyelesaikan proses setelah mencapai level lima puluh ribu tahun. Sebagai master roh tipe makanan, mencapai Judul Douluo adalah puncak yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah. Tapi yang jelas, menilai dari hampir pingsannya, dia seperti yang lainnya yang berjuang untuk mencapai level seratus ribu tahun. Tekad ini, kesombongan ini, dengan sempurna menunjukkan ego seorang pria. Tang San mengerti bahwa Oscar takut dia tidak akan cocok dengan Ning Rongrong, dia harus tampil sempurna di Sekolah Ubin Kaca Tujuh Harta Karun dan bahkan di seluruh dunia. Dia harus mendapatkan cincin roh kesembilan seratus ribu tahun seperti yang lain.