Soul Land 1 – Chapter 32 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 32 | Baca Novel Online

Chapter 32

Tukang Daging Jahat, Manusia Menghadapi Laba-laba Iblis

Bagian 1

Ning Rongrong di sisi Oscar tersadar dari kondisi setengah sadar, kaget berkata:

"Little Ao, apa yang kamu lakukan?"

Suara Ning Rongrong segera membangkitkan perhatian orang lain, Zhao Wuji juga orang yang cerdas, dan realisasi langsungnya sama sekali tidak meyakinkan. Sayangnya, mereka masih terlambat satu langkah.

Tang San menjadi orang pertama yang memakan sosis jamur, enam sayap ilusi dengan cepat muncul di punggungnya, dan dalam hitungan detik Zhao Wuji menerkam, dia mengangkat tubuhnya ke udara.

"Maaf, guru Zhao. Aku harus menemukan Xiao Wu, bahkan jika dia sudah mati aku masih harus mengambil tubuhnya. "

Sekarang, semua orang akhirnya melihat mata merah darah Tang San. Secara alami mereka memahami kesedihan yang luar biasa di dalam hatinya.

"Seven Treasure Words, kedua diucapkan: Kecepatan."

Suara jernih Ning Rongrong bergema, garis cahaya berwarna cerah melayang di udara ke Tang San, membuat enam sayap ilusi di punggungnya segera berdetak lebih cepat.

"Little San, cepat pergi. Saya akan mendukung Anda. Saya telah meningkatkan output kekuatan roh, efek percepatan seharusnya dapat bertahan selama satu menit di luar jangkauan kekuatan roh saya. Pasti temukan Xiao Wu, dia juga teman sekamarku. "

Ning Rongrong seolah tidak melihat tatapan membunuh Zhao Wuji, berbicara dengan suara keras kepada Tang San.

Tang San menatap Ning Rongrong dalam-dalam, dia tidak mengatakan apa-apa, karena dia tidak tahu apakah dia masih memiliki kesempatan untuk berterima kasih kepada Ning Rongrong, sudah di bawah pengaruh melonjak dari sosis jamur dia menghadap ke arah Kera Raksasa Titan. menghilang dan terbang.

"Kamu …… Kamu ……"

Zhao Wuji memandang Oscar dan Ning Rongrong, sudah sangat marah sehingga dia tidak bisa berkata-kata.

Oscar berkata sambil tersenyum masam:

"Guru Zhao, Anda juga melihat mata si kecil San. Jika kita tidak membiarkannya pergi, aku khawatir dia masih akan mengejarnya dengan berjalan kaki. Saya bisa memahami kerangka berpikirnya. Jika Anda harus menyalahkan seseorang, salahkan saya. "

Zhao Wuji dengan marah berkata.

"Menyalahkan? Apa yang disalahkan. Segera berikan aku sosis jamurmu. Saat kita mengejar, semua orang pergi bersama. Mati atau sekarat. Mati bersama tidak apa-apa. Siapapun yang tidak ingin pergi, segera keluar dari Star Dou Great Forest. "

Meskipun suara Zhao Wuji marah, mendengar kata-katanya, wajah semua orang menunjukkan ekspresi tekad yang tak tergoyahkan. Bahkan Fatty Ma Hongjun mengangguk.

Dai Mubai menarik tangan Zhu Zhuqing melangkah, hanya berkata:

"Oscar. Cepat."

Sejak dia merangkak keluar dari lubang memegang Zhu Zhuqing, dia terus memegang tangannya. Ketika dia melihat Xiao Wu diculik, dia terus berpikir, jika yang direnggut bukanlah Xiao Wu tetapi Zhu Zhuqing, bagaimana dia akan bertindak. Mungkin dia akan lebih emosional daripada Tang San. Mungkin itu karena perasaan krisis yang selama ini dia pegang pada tangan kecil Zhu Zhuqing yang sedingin es, tidak peduli bagaimana Zhu Zhuqing berjuang, dia tetap tidak melepaskannya.

Zhu Zhuqing juga tidak banyak berjuang, saat ini, wajahnya yang sedingin es sudah tidak bisa dilihat, sesekali melirik Dai Mubai, seluruh tubuhnya jelas-jelas pendiam.

……

Kera Raksasa Titan berlari cepat di dalam hutan, dia sudah terlihat sama sekali tidak terhalang oleh medan Hutan Besar Star Dou, apapun rintangan di depannya tidak akan melambat sama sekali, dan juga tidak akan benar-benar menabrak apapun. Tubuh besar itu menunjukkan kelincahan yang menakjubkan, setiap kali melompat ia mampu bergerak maju seratus meter.

Meskipun kuantitas dan kategori makhluk roh di Hutan Besar Star Dou sangat banyak, masing-masing dan setiap orang bisa merasakan baunya, tanpa kecuali mundur selama tiga hari [1]. Siapa yang berani menghalangi jalan raja hutan yang menakutkan ini?

Meskipun Tang San memiliki efek terbang sosis jamur Oscar dan dapat mengandalkan kecepatan terbang Phoenix Tail Crest Serpent, dibandingkan dengan Titan Giant Ape, dia masih terlalu lambat. Selain itu, Kera Raksasa Titan sama sekali tidak maju ke satu arah. Tang San pada dasarnya tidak akan memiliki kesempatan untuk mengejar ketinggalan.

Jika semua orang dari Akademi Shrek melihat kemunculan Kera Raksasa Titan bergerak maju mereka pasti akan sangat terkejut. Karena, saat ini Xiao Wu sudah tidak dipegang di dalam tangan raksasanya, tetapi duduk tegak di bahu lebar Kera Raksasa Titan, meskipun Kera Raksasa Titan bergegas maju dengan cepat, itu masih sangat mantap: duduk di bahunya, Xiao Wu tidak. bahkan tidak terasa sedikit gemetar.

Saat ini wajah Xiao Wu benar-benar tertutup oleh ekspresi khawatir, sesekali melirik ke arah berlawanan dari tempat Kera Raksasa Titan sedang bergegas.

"Er Ming [2], di sini. Jangan lanjutkan. Saya harus cepat kembali secepat mungkin. Jika tidak, mereka akan khawatir. Er Ming, kau seharusnya tidak datang mencariku. "

Mendengar kata-kata Xiao Wu, Kera Raksasa Titan tiba-tiba berhenti secara ajaib. Selain itu ia berbaring, membiarkan Xiao Wu turun dari bahunya. Kepala besar itu menggeleng, di matanya secara tak terduga menunjukkan ekspresi polos.

Xiao Wu bergumam pada dirinya sendiri berkata:

"Little San terluka. Saya dibawa pergi, dia pasti akan sangat khawatir. Little San, Anda tidak boleh impulsif, ah, saya akan segera kembali. Er Ming, lain kali kau merasakan bauku, kau harus melihat dari kejauhan terlebih dahulu, kau tidak boleh bertindak gegabah, jika tidak, jika kau melukai teman-temanku secara kebetulan, itu akan merepotkan. "

Xiao Wu hari ini telah melihat makhluk yang sangat menjulang tinggi, tetapi pada dasarnya dia tidak bisa menjelaskan keadaan seperti itu kepada Kera Raksasa Titan di hadapannya, dan hanya bisa menggunakan metode khusus untuk berulang kali mengatakan agar tidak melukai siapa pun. Namun dia akhirnya tetap dibawa pergi oleh Kera Raksasa Titan. Bahkan jika Xiao Wu tahu itu mengkhawatirkan, tetapi, dalam situasi ini masih ada yang ingin dilihat Xiao Wu. Terutama luka-luka Tang San memberinya perhatian yang lebih besar.

Kera Raksasa Titan tampaknya memahami Xiao Wu, mata yang seperti lentera cemerlang, ekspresinya sangat lembut.

Xiao Wu mengangkat kepalanya untuk melihat Kera Raksasa Titan,

"Er Ming, apakah Da Ming [3] baik-baik saja?"

Kera Raksasa Titan mengangguk.

Xiao Wu berkata:

"Itu bagus. Saya khawatir teman-teman saya khawatir, saya harus segera kembali. Karena saya dibawa pergi oleh Anda, saya mungkin juga menyelesaikan cincin roh ketiga saya dan tidak perlu mencari kesempatan lagi lain kali. Saya akan mulai sekarang. Anda berdiri mengawasi saya. Maaf, Er Ming, meskipun saya tidak akan membantu mereka membunuh makhluk roh, saya juga tidak bisa mencegah mereka. "

Kera Raksasa Titan Er Ming menggelengkan kepalanya, tiba-tiba mengeluarkan geraman tidak senang yang dalam.

Suaranya tidak terdengar keras, tetapi ditransmisikan tidak kurang dari satu kilometer, dalam jarak ini semua makhluk roh ketakutan, kilat meninggalkan wilayah mereka dengan cepat untuk melarikan diri.

Xiao Wu mengkhawatirkan kondisi Tang San dan tidak berani menunda lebih lama, langsung duduk bersila di depan Er Ming. Kedua tangan membuat gerakan tangan mencubit dengan anggun, telapak tangan kanan ke atas, bertumpu pada pahanya, tangan kiri tegak di dada, mulut mulai mengeluarkan serangkaian suara aneh.

Mengikuti suara aneh ini, kedua mata Xiao Wu berangsur-angsur menjadi merah, dua cincin roh kuning diam-diam muncul, secara berirama bergerak naik dan turun di sekitar tubuhnya. Bersamaan dengan itu, bayangan kosong putih besar terbentuk di belakangnya, tanpa diduga persis seperti bentuk roh Kelinci Gioknya.

Cahaya merah samar secara bertahap menyebar dari tubuh Xiao Wu, dan seiring berjalannya waktu, lampu merah menjadi semakin intens, cahaya merah memenuhi sekitarnya seperti darah.

Kera Raksasa Titan Er Ming berbaring di samping Xiao Wu, mengamati Xiao Wu di dalam lampu merah, di kedua mata besar itu menunjukkan cahaya yang agak merindukan.

Waktu berangsur-angsur berlalu, di dalam cahaya merah yang intens itu lapisan ungu perlahan-lahan terlihat, cahaya ungu seperti titik-titik cahaya bintang mengembun, berkumpul dengan luar biasa dalam sebuah cincin bundar.

Cincin ungu diturunkan, menetap di atas tubuh Xiao Wu. Saat memulai barusan, itu masih agak tidak dapat menyelaraskan bersama dengan dua cincin cahaya lainnya, tetapi saat cahaya merah menguat, cincin ungu juga secara bertahap menjadi stabil. Hebatnya itu adalah cincin roh seribu tahun.

Jangankan orang lain, bahkan jika Guru Tang San ada di sini, tentang penelitian roh Grandmaster yang paling mendalam, mungkin masih tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi pada Xiao Wu, bahkan lebih tidak dapat memahami mengapa dia dapat menghasilkan jiwanya sendiri. cincin.

Seiring dengan penampilan cincin roh ketiga, garis tubuh Xiao Wu tampaknya menjadi lebih harmonis, keseluruhan orang terlihat sedikit lebih tua, apakah itu dada atau pantat, mereka masih tampak agak bulat, karakteristik wanita juga menjadi lebih sempurna.

Hanya sifat kekanak-kanakan di wajahnya yang agak berkurang.

Pada saat yang sama, bayangan Kelinci Giok putih kosong di belakangnya menjadi lebih jelas setelah cincin roh ketiga muncul.

……

Bersandar di sisi pohon, Tang San terengah-engah.

Sosis jamur terbang Oscar hanya diizinkan terbang selama satu menit, meskipun bantuan roh Ning Rongrong, Tang San masih hanya bisa terbang kurang dari tiga kilometer sebelum jatuh dari udara.

Sepanjang penerbangan, Tang San sudah menggunakan Mata Setan Ungu hingga batasnya, untuk dapat mencari siluet Kera Raksasa Titan.

Tapi, semuanya ternyata bertentangan dengan ekspektasi, penglihatannya yang paling ekstrim masih belum mengungkapkan jejak Kera Raksasa Titan.

Tang San tidak mengundurkan diri. Dia benar-benar tidak pasrah. Sepanjang penerbangan, segala macam hal terus menerus datang dan pergi berkelebat di benaknya.

Xiao Wu yang lincah, Soft Skillnya yang misterius, yang mengakuinya sebagai kakak laki-lakinya, mengikuti penampilan menawan yang diam-diam dan menawan, tanpa kecuali membuat hati Tang San sakit seolah-olah dipotong pisau.

Tang San sebelumnya tidak pernah percaya bahwa dunia ini memiliki dewa, tetapi saat ini dia berharap, karena dia berdoa kepada para dewa, berdoa agar Xiao Wu dapat bertahan secara ajaib.

Meskipun dia tidak bisa terbang lebih jauh, Tang San tetap tidak akan menyerah, dia mempertaruhkan semuanya pada satu arah dan maju dengan kekuatan penuh, berharap dapat menemukan benang laba-laba dan jejak kuda [4].

Kekuatan roh di dalam tubuhnya dibantu oleh Sosis Pemulihan berangsur-angsur pulih, tetapi saat ini kekuatan fisiknya sudah agak dicabut, tanpa pilihan selain berhenti sejenak dan mengatur napas.

Meskipun kemerahan di matanya agak berkurang, itu masih tidak dapat sedikitpun meredakan suasana hatinya yang serius.

'Xiao Wu, kamu pasti hidup. Pastinya.' Tang San terus menerus mengatakan ini pada dirinya sendiri.

Melihat medan di sekitarnya, Tang San duduk bersandar di pohon besar, dia tahu bahwa jika dia ingin terus mencari Xiao Wu, pertama-tama dia harus memulihkan kekuatannya sedikit.

Bagian 2

Dari Twenty Four Moonlit Bridges dia mengeluarkan kulit air, menuangkan seteguk besar, membasahi tubuhnya dan juga mencegah kantuk.

Nafas terengah-engah berangsur-angsur stabil, Tang San tidak berani berkultivasi, karena tidak ada yang tahu kapan mereka mungkin bertemu dengan makhluk roh. Dia hanya ingin menunggu kekuatan fisiknya pulih sedikit sebelum melanjutkan pencarian.

Tiba-tiba, ledakan suara yang tidak biasa menarik perhatian Tang San.

Suara gemerisik seolah-olah dari orang yang berganti pakaian, juga seperti gemerisik daun pohon. Tiba-tiba disiagakan, Tang San perlahan berdiri, dengan hati-hati melihat ke arah suara itu.

Segera setelah itu, dia melihat bahwa suara itu adalah asal mula kejahatan.

Hitam, membuat Tang San penuh kebencian, hewan yang tiba-tiba muncul ini seperti Kera Raksasa Titan sebelumnya, tubuhnya juga tampak hitam. Namun, dibandingkan dengan Kera Raksasa Titan, tubuhnya jauh lebih kecil. Tapi dibandingkan dengan jenisnya sendiri, itu masih luar biasa besar.

Muncul di hadapan Tang San adalah seekor laba-laba, laba-laba yang sangat besar dengan diameter curahnya melebihi satu meter lima puluh, delapan kaki seperti tombak yang melebihi tiga meter. Sepenuhnya ditutupi oleh karapas hitam mengilap, ujung kakinya yang panjang ramping, dan dari setiap langkah ke depan tanpa suara menyodorkan ke tanah, terlihat jelas betapa tajamnya mereka.

Ketika Tang San menemukannya, tampaknya juga menemukan Tang San, delapan kaki panjang yang bergerak secara ritmis dengan kecepatan tinggi, bahkan meninggalkan serangkaian fatamorgana, dalam sebuah eyeblink itu sudah tiba sebelum Tang San. Kedua kaki depan terangkat dalam sekejap, langsung menyengat ke arah kepala Tang San.

Mengangkat kaki depan, ia juga mendorong tubuhnya untuk naik ke atas, cukup untuk membiarkan Tang San melihat perutnya. Sekilas ini, biarkan Tang San mengenali jenisnya.

Praktis Tang San tanpa ragu-ragu jatuh ke tanah berguling, keluar dari jalan serangan laba-laba berkaki panjang, menarik napas yang tidak terduga, dia tidak menyangka dia akan menemukannya di tempat ini.

Di bawah perut laba-laba itu ada pola berurat putih, sangat kontras dengan tubuhnya yang hitam, dan garis urat ini membentuk wajah manusia yang tampak garang. Secara keseluruhan delapan mata kecil yang berkedip-kedip dan samar-samar terlihat berdekatan di bawah perutnya. Namun di antara mereka, dua mata rupanya telah dihancurkan oleh sesuatu, rusak parah dan dimutilasi, bahkan karapas di bawah perutnya memiliki beberapa retakan.

Saat ini malam, jika Tang San tidak menggunakan Mata Setan Ungu, dia masih benar-benar tidak akan bisa melihat ini.

Melihat wajah pria yang tampak galak itu, Tang San mengingat nama laba-laba ini di hadapannya.

Mimpi buruk makhluk roh skala kecil, pemakan mangsa hidup, target kebencian semua makhluk roh, tukang daging yang sangat jahat [5].

Nama-nama ini digunakan untuk menggambarkan laba-laba berkaki panjang di hadapannya. Itu dikenal sebagai Man Faced Demon Spider. Di antara makhluk roh, itu dikategorikan sebagai eksistensi yang menakutkan. Tentu saja, dibandingkan dengan Kera Raksasa Titan, itu jelas tidak pada level yang sama. Tapi, Laba-laba Setan Berwajah Manusia semacam ini adalah organisme yang bahkan ditakuti oleh makhluk roh.

Ia memiliki karapas yang kokoh, kecepatan aneh yang tak tertandingi, delapan kaki panjang yang memiliki kekuatan menusuk yang kuat dan juga racun yang ekstrim, tetapi yang paling mengerikan adalah jaring laba-laba.

Laba-laba biasa semuanya membentuk jaring mereka dengan memutarnya, tetapi berbeda, jaring laba-laba itu langsung dimuntahkan. Tidak hanya sangat lengket, tetapi juga sangat tahan lama, selain racun neurologisnya yang menakutkan. Binatang buas seperti cincin roh pertama Tang San Datura Snake, menghadapi Laba-laba Iblis Berwajah Manusia di hadapannya hanya bisa direduksi menjadi makanan, tidak lebih.

Pada saat yang sama, Laba-laba Setan Berwajah Manusia ini juga merupakan salah satu tujuan utama yang diarahkan Grandmaster kepada Tang San untuk cincin roh ketiganya. Grandmaster pernah memberitahunya, Man Faced Demon Spider adalah yang paling sulit didapat, dan dia tidak boleh mencoba mencarinya. Karena bertemu dengan Laba-laba Iblis yang Dihadapi Manusia, bahkan jika dia mendapat bantuan dari Master Roh yang sangat kuat di sisinya untuk menundukkannya, dia masih akan dengan mudah menemui bahaya.

Man Faced Demon Spider tidak hanya memuntahkan jaring laba-laba dalam satu eyeblink, tetapi juga mampu menutupi area sepuluh kali lipat, praktis tidak mungkin untuk dihindari. Bahkan jika itu dijebak oleh Spirit Masters yang tangguh, itu masih membutuhkan waktu untuk bisa berjuang dengan bebas. Tapi kali ini cukup untuk menjadi sangat penting.

Tang San tidak menyangka akan bertemu dengan Spider Man Faced Demon dalam keadaan seperti ini. Dari melihat sosoknya, jelas melebihi seribu tahun budidaya. Man Faced Demon Spider bisa meludah jaringnya tiga kali dalam satu hari. Secara umum, saat melihat mangsa, tindakan pertama yang dilakukan adalah meludah jaringnya. Tapi, saat ini dia mengandalkan kakinya yang panjang untuk menyerang. Selain luka di perutnya, ini memungkinkan Tang San memikirkan kemungkinan: Laba-laba Setan Berwajah Manusia ini telah menggunakan jaring laba-laba untuk hari ini.

Menghadapi kondisi normal Man Faced Demon Spider, Tang San tahu dia tidak memiliki kesempatan, tetapi jika itu adalah Man Faced Demon Spider yang terluka, itu tidak begitu pasti. Bagaimanapun, dia dengan jelas memahami titik lemah Man Faced Demon Spider, tepatnya delapan matanya. Bagaimana mungkin masih bisa dibandingkan dengan raja hutan sebelumnya. Jika dia mampu membunuh Man Faced Demon Spider di hadapannya, dan menyerap cincin rohnya, maka, secara praktis dia bisa memastikan bahwa kondisi tubuhnya akan segera dapat pulih ke tingkat puncaknya, kekuatan juga akan meningkat, dan melihat karena Xiao Wu secara alami juga akan menjadi sedikit lebih mudah.

Pikiran ini melintas di benak Tang San. Saat dia membalik untuk berdiri, kemampuan Blue Silver Grass Binding sudah diluncurkan, bilah rumput panjang dan tebal yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba melilit tubuh Man Faced Demon Spider.

Tang San tahu bahwa mengandalkan kekuatan fisik Man Faced Demon Spider, memotong Blue Silver Grass Binding sama sekali bukan masalah. Racun tambahan pada Rumput Perak Biru pada dasarnya tidak berpengaruh padanya, karena ia memiliki sifat yang sangat beracun. Laba-laba Setan yang Dihadapi Manusia selain racun saraf juga memiliki racun korosif, alasan mengapa itu sangat tirani. Ini semua adalah hal-hal yang ingin dimiliki Tang San di Blue Silver Grass-nya. Oleh karena itu, mendapatkan cincin roh ini sangat penting baginya.

Berputar-putar, di tangan kiri Tang San sudah ada banyak kotak hitam, petir di tangan kanannya dengan cepat bergerak ke sana kemari di atas kotak hitam, mengeluarkan deretan suara mekanis.

Man Faced Demon Spider masih lebih cepat dari yang dibayangkan Tang San, pembatasan Blue Silver Grass jelas membuatnya marah, lapisan tipis ungu mengkilap menyebar dari tubuhnya, Blue Silver Grass yang menempel di tubuhnya tiba-tiba mencair. Dengan kata lain, itu korosif.

Saat Blue Silver Grass terkorosi pada tingkat tertentu, Man Faced Demon Spider melemparkannya sepenuhnya tanpa hambatan, sekali lagi berlari ke arah Tang San, kali ini, empat tungkai depannya sudah terangkat, jelas itu akan memberi Tang San pembunuhan yang pasti. menyerang.

Tang San tampak sangat berkepala dingin di Man Faced Demon Spider, tangan kanan kilat cepat membelai dari pinggangnya, sepuluh lampu putih menyala secara bersamaan, langsung menuju mata ke perut Man Faced Demon Spider.

Seperti yang diharapkan, Man Faced Demon Spider sangat melindungi organ vitalnya, selain sudah memiliki dua mata yang menderita luka, tidak dapat menyerang Tang San, sangat cepat merangkak di tanah, senjata tersembunyi menghantam karapas di tubuhnya, memancarkan serangkaian percikan api. Tetapi pada saat ini, Tang San juga menyelesaikan mekanisme kotak hitam di tangannya.

Tang San sekarang bisa benar-benar yakin, Laba-laba Setan Berwajah Manusia yang menghadapinya ini sudah mengeluarkan jaring laba-laba yang bisa digunakan hari ini. Seribu tahun Manusia Menghadapi Setan Laba-laba dapat menggunakan jaring laba-laba tiga kali per hari, hanya jika mencapai tingkat budidaya sepuluh ribu tahun jumlah ini akan meningkat. Menambahkan luka yang sudah dideritanya, Tang San bisa lebih yakin lagi dalam dugaannya. Jika tidak, dengan kepribadian kejam Man Faced Demon Spider, pasti sudah memuntahkan jaring laba-laba saat dihadapkan oleh provokasinya, dan tidak menggunakan kakinya yang panjang untuk menyerang seperti sekarang.

The Man Faced Demon Spider sudah benar-benar marah oleh Tang San. Setelah melawan senjata tersembunyi, kilau ungu yang sebelumnya merusak Rumput Perak Biru muncul sekali lagi, bahkan sebelum itu mendekat, sudah bau menyengat hidung datang membuat orang merasa mual.

Tapi saat ini Tang San tidak mundur lagi, menyaksikan kilat cepat delapan kaki panjang melonjak, ketika Laba-laba Berwajah Setan menerkam, dia sebaliknya pergi untuk menghadapinya.

Yang di tangannya sudah benar-benar mengatur mekanisme kotak hitam pindah ke tangan kanannya, cahaya hitam berkedip di tangan kirinya, dihiasi dengan pola aneh Palu kecil hitam diam-diam muncul di genggamannya. Dihadapkan dengan krisis hidup atau mati, Tang San akhirnya mengeluarkan roh keduanya.

Meskipun roh kedua ini tidak memiliki kemampuan roh tambahan, tetapi, ketika kekuatan roh Tang San meningkat, bobotnya juga terus meningkat, Hammer itu sendiri tampaknya tidak banyak berubah, tetapi berat Hammer kecil ini sekarang sudah mencapai yang menakutkan. lima ratus jin [6].

Tang San tahu bahwa dia hanya memiliki satu kesempatan, dengan kekuatan fisiknya saat ini, dalam kecepatan sama sekali tidak mungkin dibandingkan dengan Man Faced Demon Spider, akibatnya melarikan diri tidak mungkin.

Tapi secara langsung menggunakan senjata tersembunyi untuk menyerang, dengan kewaspadaan Man Faced Demon Spider, masih sangat sulit baginya untuk menyebabkan luka yang sebenarnya.

Bagaimanapun, bahkan jika itu adalah senjata tersembunyi tipe pembelah baju besi, mereka masih membutuhkan dukungan dari kekuatan internal yang dalam, dan meskipun Keterampilan Surga Misterius Tang San sudah memiliki beberapa kemajuan, kata 'mendalam' masih jauh.

Cahaya hitam berdenyut, Tang San yang melesat ke depan tiba-tiba berhenti total, tetapi empat kaki depan Man Faced Demon Spider telah terangkat, kali ini, kecepatannya bahkan lebih cepat, pada kaki yang panjang semua melekat kilau ungu yang penuh dengan korosi, menambahkan pada kesadarannya melumpuhkan racun, apalagi diserang secara langsung, bahkan jika itu adalah infeksi kecil, itu sudah cukup untuk berakibat fatal bagi Tang San.

Bagian 3

Sebagai tukang jagal jahat, Man Faced Demon Spider menggunakan metode semacam ini untuk melahap makhluk roh dan Spirit Master yang tidak diketahui jumlahnya yang menembus jauh ke dalam Hutan Besar Star Dou. Enam mata kecil yang tersisa di bawah perutnya sekarang sudah bersinar dengan cahaya redup.

Tepat ketika empat kaki sepanjang tiga meter itu, seperti tombak baja tiba-tiba muncul, Tang San bergerak.

Menggerakkan tangan kirinya, Tang San sekarang telah memadatkan seluruh kekuatan roh peringkat ketiga puluh ke tangan kirinya, pada saat kekuatan roh mengalir ke Palu kecil hitam itu.

Di antara eyeblink, Palu kecil hitam di tangannya membengkak menjadi dua kali ukurannya, desain dekoratif di permukaan tiba-tiba menjadi jelas, berkelap-kelip dengan cahaya biru yang redup.

Mengayunkan tangan kirinya dengan kekuatan penuh, Palu kecil itu bersiul, menghantam langsung ke tubuh Manusia Menghadapi Setan Laba-laba.

Dada Man Faced Demon Spider berlapis baja dan itu adalah tempat paling kokoh di seluruh tubuhnya. Menghadapi serangan mendadak Tang San, biasanya tidak menghalangi.

Guru Roh mampu merasakan dalam jarak tertentu intensitas kekuatan sebenarnya dari makhluk roh, dan makhluk roh sama-sama mampu merasakan kekuatan Guru Roh. Awalnya kekuatan Manusia Menghadapi Setan Laba-laba ini jauh di atas Tang San, hanya karena menderita luka-luka itu tidak begitu menakutkan. Tetapi itu masih dapat menentukan bahwa kekuatan Tang San tidak sama dengan miliknya, dan bahwa serangannya secara alami tidak akan dapat menyebabkan kerusakan pada karapasnya yang paling kuat.

Akibatnya, Manusia Menghadapi Setan Laba-laba tidak mengambil tindakan apapun terhadap Palu yang terbang menuju dadanya, delapan kaki panjang masih menusuk lurus ke bawah, akan membuang Tang San dan menjadikannya sebagai makanannya. Guru Roh dengan kekuatan roh dan cincin roh, bagi makhluk roh, adalah makanan tambahan yang bagus, mampu meningkatkan kultivasi selama bertahun-tahun.

Sayangnya, kali ini Man Faced Demon Spider salah perhitungan. Setelah semua itu tidak memiliki kebijaksanaan makhluk roh tingkat tinggi, bagaimana mungkin pikirannya masih dibandingkan dengan manusia?

Dengan suara peng yang tumpul, tubuh manusia Menghadapi Setan Laba-laba yang menerkam terbalik, tubuh bagian atasnya hancur ke udara.

Penilaian Man Faced Demon Spider benar, meskipun Hammer itu mengumpulkan kekuatan roh penuh Tang San, berat Hammer itu sendiri mencapai lima ratus jin yang menakutkan, tetapi, itu masih tidak dapat membuka pelindung dadanya. Karapasnya masih utuh.

Tapi, kekuatan Palu ini benar-benar terlalu besar, palu kecil hitam yang dimasukkan dengan seluruh kekuatan roh Tang San, beban pukulan ini membawa seribu jin [7]. Meskipun tidak dapat benar-benar melukai Man Faced Demon Spider, ia masih berhasil menghancurkan tubuhnya kembali.

Serangan ini, awalnya adalah kemampuan roh terakhir yang diderita Tang San dan Xiao Wu ketika mereka menghadapi Tie bersaudara di ring Arena Roh. Pada saat itu Tie bersaudara menggunakan Lemparan Semua Dalam Satu untuk melukai Tang San. Merenungkan tentang pengalaman menyakitkan, Tang San dengan hati-hati merenungkan teknik Lemparan Semua Dalam Satu ini. Dia ingat, dia juga memiliki Hammer, meskipun tidak memiliki cincin roh tambahan, tidak bisakah dia menggunakan gerakan ini? Meskipun dia tidak dapat menyukai kemampuan roh Tie bersaudara yang memberi Hammer kemampuan mengejar, dia masih memiliki teknik senjata tersembunyi, dan mengenai presisi, sama sekali tidak akan kalah dengan All in One Throw dari Tie Brothers.

Berat Palu Tang San sudah mencapai lima ratus jin yang menakutkan dengan sendirinya, bahkan jika itu tidak menyerap seluruh kekuatan rohnya, ketika dilemparkan itu sudah benar-benar senjata tersembunyi yang kuat. Akibatnya, Tang San sejak saat itu sudah berlatih beberapa kali. Meskipun palu hitam ini berat, dia juga bukan anak kecil yang baru saja membangkitkan kekuatan rohnya. Dalam sepuluh meter, dia benar-benar bisa mengendalikan ketepatan Hammer.

Saat ini, pada saat paling kritis menggunakan gerakan ini, meskipun menghabiskan seluruh kekuatan roh Tang San, itu sudah memberikan efek yang dia antisipasi.

Tubuh bagian atas Man Faced Demon Spider hancur, secara otomatis memperlihatkan perut bagian bawahnya. Pola berurat putih seperti wajah pria jahat yang ganas itu sejenak membesar di hadapan Tang San, keenam mata ungu samar-samar itu masih terbuka penuh dengan cahaya dingin dan mengerikan yang pekat.

Pada wajah tenang Tang San bukanlah riak, dia mengangkat tangan kanannya lurus ke atas.

Apa keuntungan terkuat dari senjata tersembunyi tipe mekanisme? Itu tidak perlu bergantung pada dukungan kekuatan internal untuk dapat menghasilkan kekuatan membunuh yang kuat.

Dalam kehidupan Tang San sebelumnya, seorang seniman bela diri yang tidak terampil pernah mengambil senjata tersembunyi tipe mekanisme tingkat pertama Tang Sekte Torrential Rain Pear Blossom Needle [8] untuk dengan mudah membunuh seorang ahli puncak. Ini adalah area terkuat Tang Sekte. Saat ini di tangan Tang Sans, kotak hitam panjang chi yang tampaknya biasa-biasa saja ini, akan menggunakan kekuatan ini pada Laba-laba Setan Berwajah Manusia yang menghadapinya.

Gabeng, gabeng, gabeng, rentetan retakan mekanis menggema dari tangan kanan Tang San. Garis bayangan hitam legam ditembakkan bersamaan. Pergelangan tangan Tang San sedikit bergoyang, sebagian untuk menghilangkan kekuatan sentakan dari kotak hitam, sebagian untuk menjaga akurasi. Dengan keahliannya, dalam jarak sedekat itu, bagaimana mungkin dia bisa kehilangan presisi?

Orang harus tahu, sebagian besar senjata tersembunyi tipe mekanisme yang dibuat Tang San menggunakan mekanisme tanpa suara, kemampuan seperti itu bisa lebih mudah melukai musuh. Tapi untuk alasan apa mekanisme kotak hitam di tangannya masih mengeluarkan suara seperti itu?

Tentu saja masalahnya bukanlah keterampilan kerajinan Tang San, yang hanya bisa membuktikan satu hal, untuk mengejar kekuatan kotak hitam ini, Tang San menyerah pada mekanisme tanpa suara untuk membuat senjata tersembunyi jenis mekanisme ini menampilkan daya tembaknya yang paling menakutkan.

Secara keseluruhan, enam belas bayangan terbang keluar, di bawah kendali tepat Tang San, enam belas bayangan itu tidak membiarkan dua mata Man Faced Demon Spider yang sudah terluka terlepas, masing-masing mata ditusuk oleh dua bayangan, di antara eyeblink yang benar-benar menghilang di dalam tubuh Man Faced Demon Spider.

Meskipun mata Manusia Menghadapi Setan Laba-laba adalah titik lemahnya, mereka juga bukan tanpa perlindungan, di permukaan mata ada lapisan pelindung transparan yang kekuatan pertahanannya juga dianggap cukup bagus.

Tapi, sebelum bayangan yang keluar dari kotak hitam di tangan Tang San, lapisan pertahanan ini secara tak terduga seperti kertas beras. Tanpa memiliki efek sedikit pun, terlihat jelas betapa kuatnya kekuatan menusuk bayangan ini.

Ketika sebelumnya menghadapi Kera Raksasa Titan, Tang San memang mempertimbangkan untuk menggunakan senjata tersembunyi ini, tetapi situasi pada saat itu berubah terlalu cepat, membuatnya tidak memiliki kesempatan untuk menggunakan senjata tersembunyi ini. Walaupun senjata tersembunyi ini memiliki kekuatan yang besar, karena mekanisme kekuatan peluncurannya terlalu berlebihan, akibatnya setiap kali digunakan harus disiapkan di tempat, jika tidak, lama kelamaan mekanisme yang kencang akan rusak.

Akibatnya, ketika menghadapi Titan Giant Ape Tang San tidak menggunakannya, sekarang menghadapi Man Faced Demon Spider, Tang San akhirnya mengeluarkan senjata kaliber paling besar di antara semua senjata tersembunyinya.

Satu chi atau lebih kotak hitam kecil tidak terlihat, tetapi beratnya sudah melebihi tiga puluh jin [9].

Tangan kanan selesai menembak, Tang San tanpa ragu melakukan langkah selanjutnya. Dengan cepat melompat mundur, langsung menjadi gulungan, tubuhnya bergerak menjauh sepuluh meter atau lebih.

"Sii——"

Sebuah suara tajam menusuk telinga berteriak sedih, dalam gelap terdengar sangat jelas.

Saat berikutnya setelah enam belas bayangan memasuki tubuh Laba-laba Iblis Berwajah Manusia, karapas hitam yang menutupi tubuhnya tiba-tiba menjadi kaku, segera setelah itu, seluruh tubuh tiba-tiba terbalik, mengamuk dengan keras di tanah.

Dengan cara ini, tanaman di dekatnya langsung tumbang seperti begitu banyak jamur besar, yang disebut 'kelabang mati tapi tidak pernah jatuh', meskipun Manusia Laba-laba Iblis Berwajah tidak memiliki seratus kaki, vitalitasnya masih sangat ulet.

Enam belas bayangan yang melesat ke delapan matanya sudah sepenuhnya masuk ke dalam kepalanya, tetapi tanpa diduga bahkan luka semacam ini tidak bisa membiarkannya mati di tempat.

Cairan biru muda dan ungu, selain tubuhnya yang kokoh, berputar dan mengamuk di tanah.

Tumbuhan yang lemah dalam sekejap terkikis, bahkan pohon-pohon yang besar pun pun akan roboh jika disambar. Dalam sepuluh meter persegi itu benar-benar berantakan, sudah tanpa tanaman apa pun yang bisa tetap utuh.

Setelah Tang San berguling sepuluh meter, dia tidak berhenti, menahan perasaan lemah di tubuhnya, dia dengan cepat menarik diri dari jangkauan serangan Man Faced Demon Spider.

Dia tahu, jika Laba-laba Iblis Berwajah Manusia ini belum mengalami luka fatal, bahkan jika dia tidak bisa melihat, dia masih bisa mengandalkan aromanya untuk menemukan lokasinya.

Akhirnya dia merasa aman, kedua kaki Tang San melunak, tidak lagi bisa menahan, jatuh di pantatnya di tempat, terengah-engah. Bahkan kotak hitam di tangannya sudah dia pegang agak goyah.

Palu terbang tanpa dukungan kekuatan rohnya telah secara otomatis menghilang, Palu itu benar-benar mengosongkan kekuatan roh Tang San, sekarang dia telah benar-benar menghabiskan kekuatan roh dan kekuatan fisiknya. Jika bukan karena gagasan mencari Xiao Wu menopang tubuhnya, mungkin dia sudah pingsan.

Pengadukan Manusia Menghadapi Setan Laba-laba menjadi lebih kecil dan lebih kecil, karapas di seluruh tubuhnya ditutupi dengan kemilau biru dan ungu, cairan hitam ungu terus mengalir dari luka di delapan matanya, segera ia tidak lagi hidup.

Tang San tahu sebelum mengatur tentang tugas itu, bahkan jika dia menggunakan kotak hitam ini di tangannya untuk menembak Spider Man Faced Demon, dia mungkin tidak dapat menembus armor karapasnya, tetapi jika itu hanya menembak pada titik lemahnya, di mata Manusia Menghadapi Setan Laba-laba pertahanan tidak bisa melakukan seperti Kera Raksasa Titan dan menutup matanya.

Mengandalkan kepala dingin ahli senjata tersembunyi dan senjata tersembunyi berkualitas tinggi buatannya sendiri, dia akhirnya bisa dianggap selamat dari krisis ini.

Saat kehidupan Manusia Menghadapi Setan Laba-laba berangsur-angsur memudar, titik-titik cahaya biru ungu mulai mengembun di atasnya, memungkinkan untuk menyerap cincin rohnya.

Setelah binatang roh seribu tahun mati, cincin roh dapat dipertahankan selama satu jam ganda, selama dalam satu jam dua kali itu dapat diserap.

Tang San tidak terburu-buru untuk menyerap cincin roh Man Faced Demon Spider, saat ini kondisi tubuhnya benar-benar terlalu kurang, dia tidak dapat menentukan usia kultivasi yang tepat dari Man Faced Demon Spider ini, tetapi bisa dipastikan itu pasti melebihi seribu tahun .

Cincin roh binatang buas juga memiliki banyak perbedaan, Seribu Tahun Phoenix Tail Crest Serpent Oscar yang sebelumnya diserap, termasuk dalam jenis binatang roh yang relatif lembut.

Menyerap cincin rohnya secara alami juga tidaklah sulit.

Tapi Manusia Menghadapi Setan Laba-laba di depannya ini berbeda, di antara makhluk roh itu pasti eksistensi yang ganas dan kejam, sehubungan dengan ini, meskipun cincin rohnya mampu memberikan efek amplifikasi yang lebih besar, proses menyerapnya juga lebih berbahaya. .

Untuk mendukungnya, Guru Jiwa harus menanggung guncangan energi kejam semacam ini, ketika tubuh atau kemauan tidak dapat bertahan, sangat mungkin menyebabkan efek serangan balik yang fatal.

[1] Idiom: Memberi jalan saat menghadapi kekuatan superior.

[2] (二 明) "Terang Kedua"

[3] (大 明) "Terang Besar"

[4] Idiom: Petunjuk kecil, petunjuk.

[5] (邪恶 杀戮 者) "Jagal" adalah perkiraan, lebih harfiahnya adalah "Pembantaian / Pembantai Jahat Jahat".

[6] 500 æ–¤ = 250kg

[7] 1000 æ–¤ = 500 kg

[8] (暴雨 梨花 针)

[9] 30 æ–¤ = 15kg