Soul Land 1 – Chapter 321 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 321 | Baca Novel Online

Chapter 321

Pilihan Xiao Wu, Pedang Iblis Dalam Daging

(TL oleh Bagelson)

Saat ini Tang San tidak akan merefleksikan bagaimana kekuatan Dewa Asura ini terkait dengannya atau bagaimana menghancurkannya akan mempengaruhinya. Yang dia pikirkan hanyalah memastikan Xiao Wu baik-baik saja, bahkan jika dia mati, dia tidak bisa membiarkan energi Dewa Asura ini menyakitinya.

Tang San tidak bereaksi lambat, tetapi semua ini terjadi terlalu cepat. Dari kekuatan Dewa Asura yang memasuki Xiao Wu, hingga saat Tang San bereaksi untuk membantu, meskipun itu hanya satu detik yang singkat, untuk kekuatan tingkat dewa, detik ini sudah cukup.

Kekuatan Dewa Asura hanya memberi Xiao Wu perasaan yang menyegarkan dan lembut, paling-paling itu agak cepat. Tetapi dalam pengertian Tang San, kekuatan ini sepenuhnya merusak. Kekuatan roh Xiao Wu bertemu dengannya, tetapi pada dasarnya bahkan tidak bisa menghalanginya. Kekuatan Asura God yang menakutkan itu seperti jarum tajam, dengan kaku melewati blok kekuatan roh Xiao Wu, langsung mengalir ke pembuluh darahnya.

Saat ini, kekuatan ilahi Seagod Tang San juga datang mengejar. Tapi begitu dia menyusul, kekuatan Dewa Asura telah terbelah ke arah yang tak terhitung jumlahnya, secara bersamaan menyusup ke saluran energi Xiao Wu yang berbeda, menempel di dekat mereka, benar-benar menyatu bersama mereka. Meskipun Tang San meningkatkan momentum, bersiap untuk mengandalkan kekuatan ilahi untuk mengelilingi dan memusnahkannya, sekarang dia tidak punya tempat untuk memulai. Kecuali jika dia siap merusak saluran energi Xiao Wu. Jika tidak, dia tidak bisa berbuat apa-apa tentang kekuatan Dewa Asura sekarang.

Bagaimana bisa? Tang San berteriak dalam hati. Yang bisa dia lakukan sekarang adalah melakukan yang terbaik untuk memasukkan kekuatan Seagod-nya sendiri ke saluran energi Xiao Wu, melindunginya karena takut kekuatan Dewa Asura tiba-tiba meledak, menghancurkan Xiao Wu.

Tapi, Tang San yang terkejut, setelah potongan kekuatan Dewa Asura yang tak terhitung jumlahnya itu bercampur dengan saluran energi Xiao Wu, mereka segera mulai menyatu. Tidak ada tanda-tanda letusan, bahkan tidak ada sedikitpun niat membunuh. Tang San menatap kosong saat saluran energi emas Xiao Wu yang awalnya sedikit suci berubah menjadi emas murni di bawah pengaruh kekuatan Dewa Asura, emas gelap yang dipenuhi dengan niat membunuh yang mengerikan.

Ini, hanya apa …… ..

Terlepas dari kecerdasan Tang San, saat ini dia tidak bisa menahan tercengang. Dia dengan jelas merasakan bagaimana hubungan mental antara dia dan Xiao Wu yang awalnya membutuhkan kegugupan ekstrim atau perhatian penuh untuk sedikit rasa, sekarang menjadi sangat jelas, terutama perasaan hubungan darah menjadi sangat berbeda. Seolah-olah Xiao Wu telah menjadi perpanjangan tangan kirinya, bagian dari dirinya.

Saat Tang San perlahan membuka matanya, mereka dipenuhi dengan ketidakpercayaan saat dia melihat Xiao Wu. Dia sedikit tidak bisa berkata-kata. Xiao Wu tampak tidak lebih buruk, wajahnya yang menawan diwarnai dengan rona merah samar, seperti apel merah, sangat menyenangkan. Aura energinya benar-benar menerobos sekali lagi bersama dengan penggabungan kekuatan Dewa Asura, mengisi melalui peringkat sembilan puluh lima kemacetan ke peringkat sembilan puluh enam. Bahkan Tang San perlu mencari dengan indera dewa Seagod untuk merasakan kekuatan Dewa Asura yang dimilikinya.

Menarik tangannya, Tang San dengan tegas memperhatikan Xiao Wu di depannya. Saat ini dia benar-benar ketakutan, takut tubuh Xiao Wu tiba-tiba meledak dari kekuatan Asura God yang menakutkan itu pada saat berikutnya. Yang bisa dia lakukan sekarang hanyalah berdoa. Tubuh Xiao Wu mungkin sudah diresapi dengan kekuatan Dewa Asura. Bahkan Tang San tidak bisa berbuat apa-apa untuk menghentikannya meletus.

Pada saat ini, tidak ada yang memperhatikan cahaya merah tua tiba-tiba muncul di sudut, melayang ke arah Xiao Wu dan Tang San.

Perasaan ilahi Tang San berkedut, dan dia langsung merasakan keberadaannya. Ketika dia menoleh untuk melihat, Pedang Iblis Asura sepanjang dua meter yang praktis dia lupakan di Seagod Hall, perlahan-lahan melayang ke arah Xiao Wu.

Anehnya, sebelum Tang San mewarisi kekuatan ilahi Seagod, rasa haus yang luar biasa yang dia rasakan akan kekuatan pedang iblis ini, keinginan ekstrim untuk merasakannya digenggam di tangan kirinya, sekarang sudah hilang.

Mengenai bit ini, Tang San tidak terkejut. Bagaimanapun, dia sekarang sudah menjadi Seagod, bahwa dia tidak lagi merasakan apa pun karena warisan dewa lain adalah normal.

Cahaya biru keemasan bersinar di tangan kanannya, Seagod Trident muncul di genggamannya. Lingkaran cahaya biru keemasan muncul di depannya dan Xiao Wu, energi Seagod yang intens langsung memblokir yang tidak pantas untuk Asura Devilsword di luar.

Energi Dewa Asura telah menyatu ke dalam tubuh Xiao Wu, dan sekarang Pedang Iblis Asura ini terbang, semua jenis tanda yang tidak jelas membuat Tang San bingung, tetapi ketakutannya sedikit memudar.

"Ge, sepertinya mencari saya."

Suara Xiao Wu bergema di sebelah Tang San. Setelah menyerap cincin roh, dia sudah membuka matanya, terus memperhatikan Pedang Iblis Asura itu, matanya dipenuhi dengan cahaya haus. Diterangi oleh cahaya merah tua Pedang Iblis Asura, kulit Xiao Wu tampak memperlihatkan pola sihir merah tua yang samar.

Mencarimu?

Tang San menoleh untuk melirik Xiao Wu. Tiba-tiba, dia punya pikiran. Xiao Wu seperti Ning Rongrong dan Oscar, baru saja mencapai tingkat kekuatan Judul Douluo, dia juga memiliki auranya. Mungkinkah setelah keilahian Asura God menemukan bahwa itu tidak dapat diwarisi olehnya, rasanya Xiao Wu sudah memiliki kekuatan yang setara serta aromanya, dan secara khusus membimbing Domain Asura yang telah berevolusi ke dalam tubuhnya untuk menerima warisannya? Jika itu masalahnya, itu hal yang bagus.

Dari sudut pandang emosional, Tang San benar-benar tidak tertarik pada Dewa Asura. Bahwa dia memilih untuk mewarisi Seagod memang terkait dengan telah melewati delapan uji coba Seagod, tetapi juga terkait erat dengan apa yang dia rasakan tentang Dewa Asura.

Bagaimanapun, untuk mewarisi Dewa Asura, kakek buyutnya telah menghabiskan hidupnya tanpa berhasil. Jadi kekuatan Dewa Asura juga terlalu sombong, dipenuhi dengan roh pembunuh yang sangat dingin. Semakin kuat itu semakin sulit untuk dikendalikan, tidak ada tempat yang seakrab kekuatan ilahi Seagod baginya.

Sekarang sepertinya Dewa Asura telah memilih Xiao Wu, meskipun Tang San merasa ini adalah hal yang baik, dia tetap tidak bisa bahagia. Menjadi Dewa Asura jelas sangat berbahaya, dan meskipun kekuatan Xiao Wu telah mencapai tingkat yang wajar, masih ada celah besar untuk mewarisi keilahian. Dan dalam proses ini, bahkan jika tidak ada kecelakaan, bahaya mematikan mungkin masih muncul. Dan bagaimana Xiao Wu bisa tahan dengan niat membunuh sedingin es dari Asura God? Faktanya, semakin kuat dewa, semakin berbahaya warisannya. Bahkan jika temperamen lembut Xiao Wu menyembunyikan ketekunan, menghadapi keilahian tajam yang luar biasa seperti Dewa Asura, dapatkah dia berhasil?

Tang San merasa berkonflik. Dengan kekuatan tingkat dewa, dia secara alami dapat memblokir Pedang Iblis Asura agar tidak terbang ke Xiao Wu. Selama dia mengandalkan Seagod Trident, dia secara alami bisa menghentikan pedang yang hanya ditarik oleh energi. Bagaimanapun, dia adalah dewa sejati di sini, sementara Pedang Iblis Asura itu hanya berisi energi Dewa Asura.

Tapi ini jelas merupakan kesempatan bagi Xiao Wu. Tang San dapat yakin bahwa pedang terbang ini pasti tidak memiliki kebencian terhadap Xiao Wu, jika tidak, energi Dewa Asura yang mengalir ke dirinya sebelumnya dapat dengan mudah membunuhnya, dan bahkan dia tidak akan dapat menghentikannya. Benar-benar tidak perlu memanggil pedang iblis ini juga.

Tang San memandang Xiao Wu, ekspresinya sangat serius,

"Xiao Wu, barusan energi dari Domain Asura yang berevolusi dari Domain Deathgod-ku mengalir ke dalam dirimu, kamu seharusnya merasakannya juga. Itu adalah energi sedingin es. Pedang Iblis Asura ini juga merupakan harta yang ditinggalkan kakek buyutku Tang Chen, senjata yang levelnya sama dengan Seagod Trident. Bahwa itu terbang ke arah Anda sekarang mungkin memberi Anda kesempatan untuk warisan Dewa Asura. Tapi, Asura God adalah dewa yang cukup kuat, itu pasti dewa pembantaian. Menyelesaikan warisannya pasti akan sangat berbahaya. Kakek buyut saya mencoba seumur hidupnya tanpa hasil. Saya khawatir itu akan berbahaya. Apakah menerimanya, terserah Anda. "

Tang San benar-benar tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Bagi Xiao Wu, Pedang Iblis Asura ini adalah pedang bermata dua, hanya Xiao Wu sendiri yang bisa memutuskan.

Mendengarkan Tang San, mata Xiao Wu langsung cerah, menjawab tanpa ragu-ragu:

"Ge, aku menerimanya."

Tang San tidak mengira Xiao Wu akan menjawab begitu cepat, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata:

"Xiao Wu, kamu harus memikirkannya baik-baik. Kesulitan warisan Dewa Asura mungkin berada di atas kesulitan Seagod saya. Anda melihat warisan Seagod, Anda selalu bersama saya sepanjang waktu. Pernahkah Anda benar-benar memikirkannya? Jika Anda menerima warisan ini, Anda harus menyelesaikannya, tidak akan ada kesempatan untuk menyesal. "

Xiao Wu dengan tegas berkata:

"Saya menerimanya. Ge, dengarkan aku. Untuk menarik perhatian dewa mungkin lebih sulit daripada mewarisinya. Anda sudah menjadi Seagod, jika saya tinggal bersamamu selamanya, saya harus menjadi dewa juga. Jalan mana untuk menjadi dewa yang tidak berbahaya? Selain itu, saya tidak tahu apakah saya akan dapat menemukan dewa lain nanti. Aku tidak ingin meninggalkanmu, aku ingin bersamamu selamanya, jadi biarkan aku mencoba. Dengan Anda membantu saya, saya pasti akan memiliki kesempatan. Kalau tidak, Pedang Iblis Asura ini tidak akan memilihku. "

Melihat tatapan tegas Xiao Wu, Tang San perlahan mengangguk, jantungnya berputar. Lagipula, Pedang Iblis Asura ini adalah sesuatu yang kakek buyutnya telah dapatkan selama bertahun-tahun di neraka, dan menurut kata-kata yang dia tinggalkan, pedang iblis ini dengan sendirinya berarti Anda telah melewati sebagian dari warisan Dewa Asura. Dalam keadaan seperti itu, peluang sukses Xiao Wu tidak kecil. Apa yang dia katakan masuk akal, dengan dia di sisinya, jika ada bahaya dia pasti bisa membantunya.

Karena itu masalahnya, hati-hatilah.

Saat berbicara, Tang San menarik Seagod Trident-nya, berbalik dan berdiri di samping Xiao Wu, perasaan divinenya dengan kuat mengunci Asura Devilsword itu. Meskipun dia tahu pedang itu kemungkinan besar tidak akan menyakiti Xiao Wu, tetapi karena mengkhawatirkan kekasihnya, dia masih dengan hati-hati siap untuk menghadapi kemungkinan apa pun.

Tanpa Seagod Trident untuk menghentikannya, lampu merah menyala, dan Asura Devilsword tiba di depan Xiao Wu. Sebuah pemandangan aneh muncul, saat Pedang Iblis Asura datang dalam jarak tiga meter darinya, dengan kilatan cahaya merah, pedang iblis raksasa itu tiba-tiba berubah menjadi sembilan aliran merah, melayang di udara, masing-masing mengalir ke Xiao Wu di berbagai bagian tubuhnya.

Seketika, pola sihir merah tua muncul di kulit Xiao Wu yang awalnya cerah. Pola-pola ini tidak langsung muncul di kulitnya, melainkan sebagai energi yang melayang satu inci di atas kulitnya. Tang San dengan jelas merasakan bagaimana energi ini mengandung kehadiran yang menakutkan, niat pembantaian sedingin es itu bahkan membuatnya sebagai Seagod cemberut.

Xiao Wu tidak merasakan apa-apa, dia hanya merasakan sembilan aliran dingin memasuki tubuhnya, sangat menyegarkan. Segera, sembilan aliran itu menyatu ke dalam tubuhnya, dan pola merah tua di kulitnya juga secara bertahap memudar, menghilang ke dalam dirinya. Itu tidak menyebabkan perubahan lain.

Melihat Xiao Wu kembali normal, Tang San juga menghela nafas lega, setidaknya tidak ada masalah saat ini. Dia dengan cepat bertanya:

"Xiao Wu, apakah ada suara yang memintamu?"

Xiao Wu menggelengkan kepalanya:

"Tidak ada! Hanya aliran yang sangat dingin itu, dan kemudian mengalir ke dalam diriku, aku tidak merasakan sesuatu yang aneh. Tidak ada perintah juga. "

Mendengarkan jawaban Xiao Wu, Tang San tidak bisa menahan senyum kecut, Dewa Asura ini benar-benar tidak mengambil rute yang sama, metodenya untuk memilih penerus sangat aneh. Hanya, dilihat dari keadaan saat ini, karena Xiao Wu telah mengasimilasi energinya, seharusnya tidak ada masalah besar. Setidaknya ada tanda-tanda warisan, seharusnya kekuatan Xiao Wu masih belum mencapai persyaratan yang sesuai, jadi tidak ada permintaan dari Asura God.

Menurut keadaan saat ini, penilaian Tang San jelas paling rasional. Tapi dia masih mengabaikan satu hal, meskipun sebagian dari energi Domain Asura-nya ditransmisikan ke Xiao Wu, bergabung dengannya, Domain Asura di Clear Sky Hammer-nya masih belum menghilang. Itu masih tersisa. Faktanya, penilaian Tang San benar-benar tidak benar, Pedang Iblis Asura yang memasuki Xiao Wu sama sekali tidak sesederhana yang dia bayangkan. Hanya saja keadaan saat ini tidak memberinya cukup untuk menyelesaikannya.

Tang San memegang tangan Xiao Wu, memeriksa kondisinya. Dia menemukan bahwa saluran energi, darah, dan otot Xiao Wu telah berubah menjadi keemasan gelap, tetapi selain itu tidak ada yang istimewa. Setelah perubahan warna, tubuh Xiao Wu tanpa disadari diberi makan oleh kekuatan Dewa Asura, semuanya menuju ke arah yang benar. Tang San mencari beberapa kali, memastikan kondisi Xiao Wu, lalu tidak perlu khawatir lagi saat ini. Sejauh ini, Judul terakhir Shrek Seven Devils 'Douluo juga muncul. Dalam kekuatan roh, Xiao Wu bahkan telah melampaui peringkat sembilan puluh lima Dai Mubai, menjadi kekuatan roh terkuat dari Tujuh Iblis Shrek selain Tang San.

"Little San, ayo cepat pergi. Untuk menghindari apa pun yang terjadi di Jialing Pass. "

Melihat bahwa Xiao Wu juga telah menyelesaikan penyerapan, Dai Mubai melamar. Mereka juga memimpin Tang San dan Xiao Wu berbicara sebelumnya, dan Dai Mubai tidak bisa menahan perasaan sedikit iri pada rekan mereka yang lain yang menarik perhatian dewa. Tapi sekarang bukan waktunya untuk memikirkan tentang keilahian, semua itu harus menunggu sampai Kekaisaran Roh dibasmi.

Tang San mengangguk,

"Ayo pergi."

Saat berbicara, dia berjalan ke tujuh penjaga pilar suci Seagod Douluo,

"Senior, Pulau Seagod akan diserahkan padamu. Kami tidak tahu kapan kami akan dapat kembali, tetapi jangan khawatir, saya telah meninggalkan sebagian dari perasaan ilahi di Gunung Seagod, jika terjadi sesuatu, Anda hanya perlu memanggil nama saya di platform pusat , dan aku akan mendengar suaramu. "

Penjaga Douluo membungkuk bersama,

"Kami berharap Anda sukses, Tuan Seagod."

Cahaya biru keemasan mekar dari Tang San, berubah menjadi lingkaran cahaya raksasa yang menyelimuti dirinya dan rekan-rekannya. Dengan kilatan cahaya, semua orang pergi dengan kilau. Untuk bergegas kembali ke Jialing Pass, mereka bahkan tidak punya waktu untuk memanggil Xiao Bai.

Hanya saja, tujuan pertama Tang San setelah meninggalkan Pulau Seagod bukanlah kembali ke Benua Douluo.

Pulau Mutiara Ungu.

Ji Xiang berdiri di pantai berpasir, melihat papan kayu yang berjarak tiga puluh meter, energinya tampak terfokus di matanya. Di kedalaman matanya, energi ungu tampak samar-samar.

Tiba-tiba, Ji Xiang bergerak sedikit, seluruh tubuhnya dengan cepat berkedip di tempatnya, yang dia gunakan adalah Langkah Membingungkan Bayangan Hantu yang sangat misterius dari Tang San.

Bahkan jika Langkah Membingungkan Bayangan Hantu Ji Xiang tidak bisa dibandingkan dengan Tang San, dia sudah sangat terlatih dengannya. Dia sudah bisa membentuk serangkaian bayangan di sekitarnya.

Sembilan lampu dingin melayang keluar, memotong udara ke sembilan arah berbeda. Cahaya berkedip, bunyi gedebuk tumpul terdengar, dan sembilan lampu dingin secara bersamaan menghantam papan kayu yang berjarak tiga puluh meter. Karena mereka memukul pada saat yang bersamaan, mereka hanya menghasilkan satu suara.

Itu tadi sembilan pisau terbang daun willow, tertancap di papan kayu seperti daun-daun bertunas. Mereka terjebak dalam lingkaran, jarak yang sama persis antara setiap pisau. Baik dalam teknik atau penglihatan, Ji Xiang telah mempraktikkan teknik pisau lempar ini dengan sempurna.

Sejak Tang San membawanya sebagai murid enam tahun yang lalu, menyebarkan pengetahuan rahasia Sekte Tang, Ji Xiang telah berlatih siang dan malam. Semangat tidak lagi menjadi penghalang untuk kultivasinya. Dia menjadi dewasa dengan sangat cepat dalam enam tahun yang singkat, dan menambahkan bantuan Tang San padanya saat itu, dia secara samar-samar telah menjadi ahli nomor dua di Pulau Mutiara Ungu setelah Mutiara Ungu.

Menghembuskan napas perlahan, Ji Xiang berdiri tegak, matanya menunjukkan kebahagiaan,

"Sepertinya aku bisa berlatih teknik senjata tersembunyi selanjutnya. Saya ingin tahu apakah pemandangan aneh di arah Pulau Seagod itu seperti yang mereka katakan, Seagod turun. Yi, apa itu? "

Tiba-tiba, titik cahaya biru keemasan ke arah yang dilihat Ji Xiang dengan cepat terbang menuju Pulau Mutiara Ungu. Dalam enam tahun kultivasi, Mata Setan Ungu miliknya telah mencapai tingkat tertentu, penglihatannya jauh lebih kuat dari orang biasa. Tapi bagaimanapun dia menatap, dia masih tidak tahu apa cahaya biru keemasan itu.

Cahaya biru keemasan itu sangat cepat. Praktis hanya dalam beberapa napas, itu sudah tumbuh di depannya. Ji Xiang dengan cepat memasang sabuk pengaman, dengan tenang mundur ke tengah pulau. Tapi dia selalu menghadapi cahaya biru keemasan itu. Dia telah belajar ini dari Tang San, untuk tidak pernah berpaling dari musuh. Ji Xiang sangat mengingat setiap pelajaran Tang San, dan kenyataan telah membuktikan bahwa hal-hal yang diajarkan Tang San kepadanya adalah kebenaran.

"Ji Xiang, jangan gugup."

Cahaya biru keemasan menyala, membutakan Ji Xiang sejenak, lalu tujuh orang berdiri di pantai. Melihat ketujuh orang ini, dia pertama kali terkejut, lalu, matanya membeku pada pemuda berjubah biru keemasan yang memimpin mereka.

Rambut panjang biru keemasan tersebar di pundaknya, senyum tipis di wajahnya yang tampan, temperamen yang anggun dan suci, ekspresi yang membuat Ji Xiang gemetar dari hatinya, serta kehadiran yang sepenuhnya akrab. Semua itu, semuanya akrab, dan juga agak asing.

Dalam enam tahun, penampilan Tang San tidak banyak berubah, yang berubah adalah temperamennya. Lagipula, dia telah mengalami perpindahan dari manusia ke dewa, bagaimana dia bisa terlihat sama?

"Guru."

Ji Xiang tersandung ke depan, berlutut dan bersujud ke Tang San. Sifatnya yang selalu membosankan sekarang tidak bisa menahan semangat. Tang San dapat dikatakan telah memberinya kehidupan baru, dan dia memiliki rasa hormat yang tulus terhadap guru yang hampir lebih tua darinya ini.

Tang San tersenyum, dan dengan lambaian tangan kanannya, sebuah kekuatan lembut menarik Ji Xiang ke atas,

"Tidak perlu upacara. Kemajuan Anda selama enam tahun adalah kejutan yang menyenangkan. Sepertinya Anda selalu bekerja keras dengan kultivasi. "

Jixiang mengangguk keras, tidak bisa berkata-kata karena emosi.

Tang San berkata:

"Anda adalah satu-satunya murid saya yang disebutkan, larangan di Pulau Seagod telah dicabut, jika Anda mau, Anda bisa pergi ke sana untuk berkultivasi."

Saat berbicara, Tang San mengangkat tangannya dan menunjuk ke arah Ji Xiang. Cahaya biru keemasan langsung dicap di dahinya, secara menakjubkan dengan desain trisula, seperti Seagod Trident di dahi Tang San. Hanya, merek di dahi Ji Xiang hanyalah segel yang ditinggalkan Tang San untuknya dengan akal ilahi. Dengan tanda ini, apakah tujuh penjaga pilar suci Seagod Douluo atau paket Hiu Putih Besar Roh Iblis, semua akan menerimanya.

Tang San menoleh untuk melihat Xiao Wu, yang tersenyum sedikit, menyerahkan cincin roh yang diberikan dewa terakhir kepadanya. Tang San berkata kepada Ji Xiang:

"Cincin roh yang dianugerahkan dewa ini untukmu, tapi kamu harus menyimpannya ketika kamu menyerang cincin roh kesembilan di masa depan. Saya masih memiliki masalah penting yang harus diselesaikan. Jika Anda pergi ke Pulau Seagod, selama Anda membiarkan mereka melihat merek di dahi Anda, mereka akan mempercayai identitas Anda. Beri tahu mereka bahwa Anda adalah murid Seagod. Kita harus pergi, jika semuanya berjalan lancar, mungkin kita akan bertemu lagi dalam beberapa tahun. "

Tersenyum dan mengangguk ke Ji Xiang, Tang San mengangkat tangan kanannya, dan lingkaran biru keemasan muncul lagi. Dengan kilatan cahaya, lingkaran cahaya raksasa itu membawa Tang San dan yang lainnya untuk langsung menembak ke udara, menghilang di langit biru yang jauh hanya dalam sekejap mata.

"Guru, guru——"

Ji Xiang berteriak. Dia hanya bereaksi sekarang. Melihat cincin roh yang diberikan dewa di tangannya, air mata langsung mengalir. Meskipun Tang San hanya tinggal sebentar, dalam hatinya Ji Xiang berteriak liar. Guru tidak melupakan saya, dia masih mengingat saya, tetapi mengapa guru pergi begitu cepat, saya tidak punya waktu untuk mengatakan apa-apa, untuk menunjukkan teknik senjata tersembunyi yang telah saya latih.

Berlutut di pasir, Ji Xiang, merangkak ke depan beberapa langkah. Ketika dia menyadari bahwa dia tidak mungkin mengejar Tang San, dia menjatuhkan dirinya, bersujud ke arah yang ditinggalkan Tang San.

"Ji Xiang, apa yang kamu lakukan?"

Suara seorang wanita yang akrab terdengar di belakangnya.

Masih berpakaian ungu seluruhnya, Purple Pearl tiba di sebelah Ji Xiang dalam beberapa batas, suaranya agak bingung:

"Baru saja saudara-saudara melaporkan bahwa mereka melihat cahaya biru keemasan terbang menuju Pulau Mutiara Ungu kita, apakah kamu melihatnya?"

Ji Xiang masih berlutut di pasir, bergumam:

Guru, itu guru.

Purple Pearl menarik Ji Xiang tegak,

"Apa katamu? Itu Tang San? Dia, mereka? "

Purple Pearl bertanya dengan sedikit bersemangat.

Belum lama ini, kata "pria" identik dengan "kotoran" di hatinya. Tapi, pria itu, masih meninggalkan kesan yang terlalu dalam padanya. Enam tahun telah berlalu, tapi dia masih tidak bisa melupakan adegan dia bertarung untuk menyelamatkan rekan-rekannya. Ketenangannya yang tenang, kekuatan yang dia gunakan untuk menekannya, serta ekspresi dinginnya yang terpisah, masih terlihat jelas.

"Guru pergi."

Ji Xiang menyeka air mata dari wajahnya, berbicara dengan suara gemetar, dia perlahan menatap Purple Pearl,

"Kak, tahukah kamu, kata guru, setelah itu aku bisa memberi tahu yang lain, aku adalah murid Seagod."

Purple Pearl menatapnya,

"Seagod ……"

……

Jialing Lulus.

Hampir sebulan telah berlalu, dan dinding Jialing Pass sudah diperbaiki. Hanya parit di luar yang masih belum mengalirkan air sungai. Setelah pasukan Kerajaan Roh membersihkan mayat dari parit, mereka membendung sungai dan mengangkat sejumlah besar tiang tajam. Meskipun pertahanan ini tidak sebagus air, setidaknya itu tidak akan sekuat air. Adegan Tang San menggunakan air sungai untuk menyerang benteng dalam pertempuran besar benar-benar terlalu mengejutkan, yang menyebabkan pasukan Kerajaan Roh pada dasarnya tidak berani mengisinya lagi.

Meskipun dinding Jialing Pass telah diperbaiki, dibandingkan sebelumnya, ada banyak tambalan yang terlihat. Penampilan luar itu benar-benar kurang mengesankan. Tentu saja, bagi Kerajaan Roh, bukan itu yang penting. Kekuatan pertahanan sebenarnya dari tembok adalah yang mereka butuhkan sekarang.

Pada bulan lalu, pasukan Kerajaan Dou Empire telah mundur lima puluh li, membangun kamp yang direncanakan dengan hati-hati dan segala macam instalasi pertahanan, tetapi mereka masih belum mengambil inisiatif untuk menyerang lagi. Pemandangan itu memberi para pembela perasaan bahwa mereka sedang mempersiapkan perang yang berlarut-larut.

Dalam Jialing Pass, sejak Bibi Dong dipaksa kembali ke Spirit City oleh enam pendeta, tentara di sini telah berada di bawah komando mereka. Dan sebagai pendeta kedua, Buaya Emas Douluo sudah pasti menjadi otoritas tertinggi di Jialing Pass.

Golden Crocodile Douluo tentu saja senang melihat Kerajaan Dou Empire menarik kembali kamp mereka dan menetap untuk perang yang panjang. Bagaimanapun, mereka enam pendeta tahu bahwa Qian Renxue sedang menjalani cobaan dari Dewa Malaikat. Tujuan mereka datang ke sini bukan untuk membantu Kekaisaran Roh mengalahkan Kekaisaran Surga Dou, melainkan untuk merebut kepemimpinan dari tangan Bibi Dong. Menjaga Jialing Pass dengan mantap sudah cukup. Dan sekarang sepertinya misi mereka selesai dengan baik.

Dalam waktu hampir sebulan, Kekaisaran Dou Surga tidak pernah mengambil inisiatif untuk menyerang, dan Buaya Emas Douluo pernah mengirim tim master roh kecil untuk menyelidiki secara diam-diam, tetapi tidak pernah mendapatkan apa pun. Master roh tipe kecepatan terbang Heaven Dou Empire terlalu cepat, dan penglihatan mereka mencengangkan. Untuk memanfaatkan pertahanan Jialing Pass, memperkuat pertahanan dan meratakan tanah untuk musuh, tanah di depan celah itu adalah dataran yang luas. Untuk mendekati kamp tentara kekaisaran Heaven Dou dalam keadaan seperti itu tidak diragukan lagi sangat sulit. Setelah beberapa kali gagal, Buaya Emas Douluo mungkin juga tidak akan mengirim orang lain. Dia baru saja memerintahkan para pembela Kerajaan Roh untuk memulihkan pertahanan dan membersihkan parit, dan pada saat yang sama menggunakan legiun master roh untuk mengontrol dengan ketat kepemimpinan militer dari berbagai kerajaan, dan memperkuat pelatihan.

Dia tidak takut akan perang yang berlarut-larut. Bahkan mengesampingkan kedatangan Qian Renxue setelah menjadi dewa, jutaan tentara di sisi lain menghabiskan banyak perbekalan dan persediaan setiap hari. Sementara itu Jialing Pass memiliki banyak jatah, dan dengan Kerajaan Roh di belakang mereka, pasokan jauh lebih mudah.

Jika bukan karena Kerajaan Dou Empire benar-benar memiliki banyak kekuatan untuk mengintimidasinya, terutama Tang San dan ayahnya, Golden Crocodile Douluo mungkin diam-diam membawa beberapa pendeta ke sisi lain kekaisaran untuk berurusan dengan Kekaisaran Bintang Luo. tentara.

Golden Crocodile Douluo sudah tua dan berpengalaman, dan memutuskan untuk menetap di Jialing Pass sebelum hal lainnya. Sebagian karena itu benar-benar tidak akan mudah bagi Kekaisaran Bintang Luo untuk menerobos di sisi lain, dan sebagian lagi untuk bergulat mengendalikan pasukan di sini dan menunggu kedatangan Qian Renxue. Selama Qian Renxue berhasil mewarisi keilahian dan berdiri di depan kedua pasukan, tidak peduli berapa banyak master roh tingkat menengah dan rendah yang mendukung Bibi Dong, otoritas atas Kerajaan Roh masih akan direbut kembali. Adapun tentara kekaisaran Heaven Dou, itu bahkan bukan masalah. Dengan kekuatan tingkat dewa untuk memimpin mereka, menghancurkan Kekaisaran Dou Surga semudah membalikkan telapak tangan.

Golden Crocodile Douluo baru saja memimpin lima pendeta lainnya di dinding, menatap ke arah kamp tentara Heaven Dou yang jauh.

"Apakah ada berita dari Spirit City?"

Golden Crocodile Douluo bertanya.

Para pendeta di sebelahnya baru saja berkumpul, dan mereka tentu saja mengerti apa maksud Buaya Emas Douluo. Pendeta kelima dengan hati-hati merendahkan suaranya, ekspresinya bersemangat:

"Kakak kedua, mungkin berhasil. Saya baru saja mendapat kabar bahwa kira-kira sebulan yang lalu, ada manifestasi di Kota Roh kami. Ada pemandangan cahaya keemasan yang hebat melesat ke langit, dengan aura suci seperti dewa yang turun. Saya pikir nyonya muda seharusnya berhasil. "

Mendengarkan pendeta kelima, Golden Crocodiel Douluo masih tidak bersemangat, agak cemberut,

"Apa katamu? Sebulan yang lalu? Tidak bagus, mungkin ada yang salah. "

Saat berbicara, ekspresinya sedikit berubah.

Pendeta kelima berkata dengan ragu:

"Kakak kedua, tidak mungkin. Menurut informasi, seharusnya nyonya muda itu yang berhasil! "

Golden Crocodile Douluo menggelengkan kepalanya, merendahkan suaranya:

"Saat itu Imam Besar menginstruksikan saya bahwa jika wanita muda itu menyelesaikan warisan keilahian, dia akan langsung bergegas ke Jialing Pass untuk bertemu dengan kami. Jika wanita muda itu benar-benar berhasil mewarisi Dewa Malaikat, sebulan penuh sudah berlalu, jadi mengapa dia belum datang? Aku takut……."

Imam keempat berkata:

"Kakak kedua, apa kau tidak terlalu memikirkannya? Bukankah pendeta tinggi mengatakan bahwa wanita muda itu memiliki setidaknya delapan puluh persen peluang untuk menyelesaikan warisan. Tak satu pun dari kita memahami keadaan mewarisi keilahian. Saya pikir karena dia telah menjadi dewa, kekuatan ilahi sangat besar sehingga bahkan wanita muda itu mungkin perlu waktu untuk menyerapnya sepenuhnya setelah menyelesaikan warisan dan membiasakan diri dengan semua kemampuan tingkat dewa. Dia mungkin tertunda karena ini. "

Ekspresi Buaya Emas Douluo sedikit mereda, mengangguk:

"Itu mungkin. Anda benar, kami tidak tahu keadaan mewarisi keilahian. Saya berharap nona muda itu bisa segera datang. Seperti itu, kami juga akan memiliki pilar pendukung. Keinginan terbesar saya adalah dapat membantu wanita muda itu menyatukan benua. "

"Kakak kedua, lihat, apa itu?"

Pendeta ketiga di samping tiba-tiba menunjuk. Semangatnya membuat penglihatannya menjadi yang terkuat. Keenam pendeta itu semuanya melihat ke arah yang dia tunjuk, untuk melihat setitik cahaya keemasan yang semakin terang dan semakin terang di cakrawala.