Soul Land 1 – Chapter 327 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 327 | Baca Novel Online

Chapter 327

Hijau Pudar Mengisi Dinding

(TL oleh Bagelson)

Boom boom boom boom—— Empat ledakan lainnya yang mengguncang Jialing Pass bergema lagi. Mengikuti kesempatan dari kekacauan yang diciptakan ketika Macan Putih Neraka tiba-tiba menyerang legiun master roh Kerajaan Roh, tim pemecah dinding Sekte Tang kecil bergabung sekali lagi. Kali ini mereka bahkan lebih siap, dengan run-up yang lebih lama. Karena kekacauan di atas dinding, murid-murid Aula Pertahanan juga berbagi beberapa orang untuk membantu murid-murid Aula Kekuatan membawa domba jantan pemukul raksasa menuju gerbang, dan lima ratus ribu beban jin itu berubah menjadi lebih menakutkan.

Depresi raksasa muncul di gerbang, dan dengan serangan sombong ini, jutaan pasukan Heaven Dou juga meraung, suara mereka menjadi motivasi bagi murid-murid Balai Kekuatan dan Pertahanan. Mundur dengan cepat, serangan ketiga menyusul.

Satu celah besar demi satu mulai muncul di dinding yang menahan gerbang. Meskipun gerbang besinya tebal dan cukup kuat, bukan berarti dindingnya sekuat itu. Gerbang besi raksasa sudah mulai berubah bentuk di bawah serangan itu, dan dinding di sekitarnya semakin tidak bisa menahannya.

Di atas dinding, mata Buaya Emas Douluo sudah merah. Tentu saja dia tahu apa hasil dari gerbang yang dihancurkan itu,

"Bajingan, serang, hentikan mereka! Blokir mereka bahkan jika kamu mati! "

Raungannya pasti ditujukan pada legiun master roh. Setelah serangkaian gangguan, lebih dari sepuluh ribu guru roh dari legiun roh mater sekarang juga menetap.

Meskipun Macan Putih Neraka tangguh, pada akhirnya ia menghadapi beberapa puluh ribu tentara master roh yang kuat. Kekuatan fisik master roh jauh melampaui orang biasa, dan pada saat yang sama telah membunuh beberapa ratus musuh, Macan Putih Neraka juga telah menghabiskan kekuatan yang sangat besar. Dalam kepanikan, para guru roh Kerajaan Roh melepaskan rentetan kemampuan roh yang terus-menerus ke arahnya, dan serangannya terlalu banyak. Energi Hell White Tiger yang tersisa turun lebih cepat daripada saat menghadapi pendeta keempat dan kelima.

Dikepung oleh banyak master roh, bahkan jika setiap serangan Macan Putih Neraka bisa merenggut nyawa beberapa lusin master roh, oleh cahaya yang dipancarkannya, serangannya tidak akan bisa bertahan terlalu lama. Master roh Kekaisaran Roh juga berhasil menyadarinya, masih menuangkan sebagian besar serangan mereka terhadap Macan Putih Neraka, sementara sejumlah kecil tangan mereka bebas dan sekali lagi mulai menyerang tim Sekte Tang di bawah tembok. Mereka juga tahu bahwa melanggar Jialing Pass pasti tidak akan semudah itu.

"Boss Dai, mundur."

Ma Hongjun yang hanya membuat enam pendeta sibuk terus-menerus melancarkan serangan menyelam dari udara. Karena dia berada di udara, dia melihat situasi di lapangan dengan sangat jelas. Tak seorang pun di pihak Kekaisaran Roh yang melihat Kaisar Ular Fosfor Giok yang merayap itu, tapi dia melihat dengan jelas. Khususnya para guru roh Kerajaan Roh oleh Dai Mubai telah berkumpul kembali, mayoritas memfokuskan serangan mereka pada Macan Putih Neraka. Jika ini terus berlanjut, tidak peduli seberapa kuat Dai Mubai dan Zhu Zhuqing, mereka masih akan mati karena kelelahan. Lagipula, mereka sudah memakan Sosis Berlian Setengah Lagi, dan tidak ada cara untuk memulihkan kekuatan roh mereka sepenuhnya lagi. Seperti semut yang bisa menggigit gajah sampai mati, bagaimanapun juga mereka adalah master roh skala legiun.

Dai Mubai juga tahu mereka tidak bisa melanjutkan. Ketika dia mendengar peringatan Ma Hongjun, Macan Putih Neraka sekali lagi menunjukkan kekuatan ledakan yang menakutkan, energi putih besar menyapu dalam sekejap. Kali ini, lebih dari seratus master roh diledakkan oleh ledakan itu, menghentikan banyak kemampuan roh yang menargetkan Macan Putih Neraka. Macan Putih Neraka juga menggunakan kesempatan ini untuk melompat keluar. Bukan ke medan perang kekuatan, melainkan langsung ke bawah dari tembok. Misi mereka sudah selesai, dan tanpa banyak kekuatan roh yang tersisa, mereka harus mundur ke tempat aman untuk pulih. Saat masih di udara, Macan Putih Neraka bubar, kembali berubah menjadi Dai Mubai dan Zhu Zhuqing. Meski terlihat kelelahan, kegembiraan di wajah mereka masih terlihat jelas dan mudah dilihat. Dari awal pertempuran hingga sekarang, tanpa diragukan lagi, mereka telah menghasilkan pencapaian yang paling gemilang.

Saat ini, di atas Jialing Pass, dalam pertempuran kekuatan, pihak Heaven Dou Empire telah mendapatkan keuntungan, mengandalkan dukungan dari Ning Fengzhi dan putrinya Ning Rongrong di bawah tembok untuk melukai bagian lain dari musuh. Sisi Kekaisaran Roh sekarang membutuhkan para master roh peringkat delapan puluh sesuatu untuk bertarung dengan segala cara untuk hampir tidak berhasil memblokir serangan dengan beberapa pendeta dan Judul Douluo. Tapi Spirit Douluo ini dengan cepat kehilangan jumlah. Xiao Wu berteleportasi di antara mereka seperti hantu, menggunakan Soft Skill-nya yang luar biasa untuk menangkap dan mengambil nyawa mereka. Dengan semakin sedikit musuh, perlawanan yang mereka hadapi secara alami juga berkurang. Bisa diharapkan bahwa kekuatan sisi Heaven Dou Empire setidaknya tidak akan kalah dalam pertempuran ini. Lagipula, Xiao Wu, Ma Hongjun dan Oscar masih belum menggunakan Sosis Berlian Setengah Lagi mereka. Mereka masih bisa setiap saat bergabung dalam pertempuran dengan kekuatan puncak mereka. Ning Rongrong yang juga memiliki Sosis Berlian Setengah Lagi seharusnya tidak kesulitan mengikuti situasi juga.

Saat Macan Putih Neraka meninggalkan tembok, komandan yang bertanggung jawab atas Buaya Emas Douluo juga untuk sementara menghela nafas lega. Meskipun Macan Putih Neraka telah membunuh hampir seribu master roh legiun master dalam waktu singkat ini, master roh di dinding bagaimanapun juga banyak. Selama mereka bertahan dengan stabil, bahkan jika Kerajaan Dou Empire memiliki keuntungan dalam pertempuran antar kekuatan, mereka masih bisa menggunakan jumlah master roh untuk memperkuat Jialing Pass untuk waktu yang sangat lama. Sekarang, di bawah perintahnya, para pemanah di dalam tembok sudah naik ke atas tembok di bawah perlindungan tentara perisai, mengambil posisi dan mulai menurunkan panah ke bawah di bawah tembok. Balista juga diawaki, mulai menembak. Perisai menara infanteri yang berat sama sekali tidak dapat memblokir senjata pertahanan yang kuat.

Tetapi sebelum Buaya Emas Douluo berhasil mengatur napas, dia tiba-tiba melihat seorang lelaki tua pucat perlahan berdiri dari dinding. Jubah hijau tua, serta rambut hijau tua yang khas itu, tiba-tiba membuat hati Buaya Emas Douluo tenggelam.

Tentu saja dia mengenali orang ini, ketika dia pergi ke Istana Douluo Spirit Hall untuk dianugerahi gelar, itu adalah Buaya Emas Douluo yang memimpin untuknya. Jika berada di tempat lain, Buaya Emas Douluo mungkin tidak akan membiarkannya melirik kedua kalinya, tetapi orang ini, jika berada di medan perang, menjadi keberadaan yang paling menakutkan. Dugu Bo.

Dugu Bo sepertinya merasakan Buaya Emas Douluo menatapnya, menoleh ke arah itu dan menyeringai, memperlihatkan gigi putih pucat. Saat ini kulitnya pucat pasi, pucat seperti selembar kertas, jelas terlihat lelah. Tapi Buaya Emas Douluo memahami dengan baik alasan Poison Douluo ini belum terlihat dalam pertempuran sampai sekarang, hawa dingin es langsung mengalir di lengan dan kakinya, seluruh tubuhnya bergetar tak terkendali. Pikirannya kosong.

Seolah-olah membenarkan pikirannya, mata Dugu Bo tiba-tiba berubah menjadi hijau, wajahnya dipenuhi dengan kenikmatan yang ganas, kedua tangannya secara bersamaan membuat gerakan mengangkat.

Tidak ada gemuruh atau ledakan yang menginspirasi. Dengan gerakan Dugu Bo, gas hijau tebal mulai naik dari dinding. Selain di mana kekuatan kedua belah pihak bertarung, gas hijau itu menyebar hampir ke setiap sudut tembok. Sepertinya agak aneh.

Pada awalnya, gas itu masih sangat redup, dan tidak menarik perhatian siapa pun di pihak Kekaisaran Roh. Namun, ketika teriakan pertama dimulai, gangguan yang lebih intens dimulai daripada ketika Macan Putih Neraka melompat ke tengah mereka.

Jeritan pertama datang dari seorang pemanah. Ketika dia memasang anak panah, dia tiba-tiba menemukan bahwa tangannya pada suatu saat telah berubah menjadi hijau, dan perasaan sedingin es langsung datang dari hatinya. Teriakannya meledak dengan ketakutan yang luar biasa. Saat berikutnya, seluruh tubuhnya menjadi hijau tua, memuntahkan cairan berdarah, lalu diam-diam ambruk.

Itu harus dikatakan, sementara racun Kaisar Ular Fosfor Giok Dugu Bo menakutkan, itu tidak menyebabkan banyak rasa sakit. Ketika perasaan sedingin es itu mencapai otak, racunnya sudah menyerang jantung, dan akan berakibat fatal dalam waktu kurang dari tiga napas.

Tentu saja, ini untuk orang biasa. Guru roh memiliki perlawanan yang jauh lebih kuat daripada orang biasa, jadi mereka tentu saja bertahan sedikit lebih lama. Tapi selisihnya masih dihitung dalam hitungan detik. Untuk master roh di peringkat tujuh puluh ke bawah, setiap peringkat kekuatan roh bisa memberi mereka satu detik. Saat cahaya hijau gelap itu menyerang seluruh tubuh mereka, mereka hanya bisa merasakan lebih banyak ketakutan.

Praktis delapan puluh persen dari semua Spirit Empire Master di Jialing Pass berada di atas tembok. Ketika kabut hijau tebal menutupi bagian atas dinding, mereka menemukan bahwa tubuh mereka sudah mulai menghijau. Beberapa yang terluka di pertempuran sebelumnya mati seketika karena racun, dan bahkan mereka dengan kekuatan roh yang relatif tinggi bisa dengan jelas merasakan nafas sedingin es menyebar ke seluruh tubuh mereka.

Itu pada dasarnya bukanlah sesuatu yang bisa dilawan dengan kekuatan roh. Semakin banyak mereka menggunakan kekuatan roh mereka, semakin cepat darah mereka mengalir, dan semakin cepat mereka mati. Seluruh bagian atas dinding Jialing Pass dipenuhi dengan warna hijau kehijauan.

Jangan sebutkan master roh Kekaisaran Roh yang ada di dalam, bahkan pasukan Kerajaan DOu Surga di bawah tembok terkejut, teriakan mereka mereda.

Xue Beng dan marshal Ge Long berbagi pandangan, keduanya sama-sama merasakan ketakutan yang dalam. Xue Beng dan pamannya pangeran Xue Xing awalnya sangat dekat dengan Poison Douluo. Namun, setelah Xue Beng naik takhta dan berhubungan dengan lebih banyak kekuatan, terutama kekuatan puncak seperti Tang San dan ayahnya, dia agak mengabaikan keberadaan Poison Douluo. Bagaimanapun, kekuatan bertarung langsung Dugu Bo benar-benar bukan apa-apa di antara Judul Douluo, bahkan sekarang Naga Suci Emas Segitiga Besi Emas dapat dengan andal mengalahkannya.

Namun, di medan perang yang sebenarnya, mereka sekarang tiba-tiba menyadari bahwa, di antara semua master roh, yang benar-benar dapat dianggap sebagai senjata pemusnah massal sebenarnya bukanlah peringkat sembilan puluh lima ke atas kekuatan Judul Douluo, bahkan mungkin bukan raja Lan Hao. yang sedang melawan musuh dengan kekuatan level dewa yang tinggi di langit, melainkan seseorang yang tidak menunjukkan jejak dirinya dalam beberapa pertempuran terakhir, diam-diam bersembunyi di dalam kekacauan, Poison Douluo.

Akhirnya pada saat kritis ini, Poison Douluo sendiri mengungkapkan kekuatan sejatinya, menanamkan ketakutan tingkat mimpi buruk pada Spirit Empire.

Sebenarnya, bukan karena Dugu Bo tidak ingin menunjukkan kemampuannya di pertempuran sebelumnya, itu benar-benar karena Kerajaan Roh dengan hati-hati menargetkannya, membuat kemampuannya tidak dapat digunakan. Di Kekaisaran Roh ada dua yang bisa diandalkan untuk melawannya. Salah satunya adalah Blowfish Douluo yang pernah dia lawan dan yang benar-benar menekannya, dan yang lainnya bahkan lebih kuat, permaisuri Kerajaan Roh, Bibi Dong. Roh kembar Bibi Dong juga memiliki kemampuan racun, dan Kaisar Ular Fosfor Giok Dugu Bo pada dasarnya tidak cocok dengan dua jenis racun laba-laba miliknya, terutama domain Bibi Dong yang dapat menekan Dugu Bo sampai mati.

Tetapi di medan perang saat ini, Blowfish Douluo pada dasarnya tidak bisa menjauh untuk menghadapinya, dan Bibi Dong bahkan tidak pernah muncul, jadi Dugu Bo tahu kesempatannya telah tiba, dan dia juga bertindak hati-hati. Bentuk ular adalah lambang pembunuhan, menunggu tanpa bergerak, lalu menyerang dengan kekuatan penuh dalam satu gerakan. Itu adalah salah satu pembunuh paling luar biasa. Pada saat ini, ketika racun Kaisar Ular Fosfor Giok menyebar ke seluruh bagian atas Jialing Pass, pertempuran ini telah bergeser.

Jeritan menutupi puncak Jialing Pass seperti gelombang pasang. Para pemanah itu baru saja mencapai puncak dan masih belum melepaskan tiga tembakan, tetapi kehilangan nyawa mereka tanpa ketegangan karena racun ini. Senjata yang mengalir di bawah segera berhenti. Balista itu mengalami akhir yang sama. Legiun master roh Kekaisaran Roh juga sudah dalam kekacauan. Selama mereka terinfeksi oleh sedikit racun itu, tubuh mereka akan terkikis dari toksin, pada dasarnya tanpa ada kesempatan untuk bertahan hidup. Menggunakan kekuatan roh mereka dalam kepanikan akan membuat racun menyebar lebih cepat. Di tengah teriakan, semakin banyak master roh yang jatuh ke dalam kabut hijau.

Beberapa master roh segera melompat dari tembok setelah menemukan apa yang sedang terjadi. Mau lari? Kemana? Tidak peduli seberapa cepat mereka, tidak ada cara untuk menjadi lebih cepat dari racun yang tiba-tiba muncul setelah disembunyikan di dalam batu. Selama mereka terinfeksi, mereka akan segera menjadi pembawa racun. Ketika mereka berlari ke bawah tembok, lebih sering daripada tidak racun telah mengenai hati mereka, dan tubuh mereka menjadi sumber racun, kabut menyebar dari mereka untuk menutupi bagian dalam tembok lebih cepat.

Dihadapkan dengan adegan ini, bahkan Dugu Bo sendiri pun tak bisa menahan rasa kagetnya. Meskipun dia memiliki kemampuan, ini masih pertama kalinya dia menggunakannya dalam konfrontasi berskala besar. Menyaksikan satu kehidupan yang sebelumnya bersemangat setelah yang lain hilang karena racunnya, dia juga agak menggigil. Jika racun ini terus menyebar, Jialing Pass mungkin menjadi tanah orang mati bahkan tanpa pasukan Kerajaan Dou Empire menyerang. Aspek paling menakutkan dari racun Kaisar Ular Fosfor Giok adalah bagaimana ia berkembang biak dalam darah, setiap mayat akan menjadi vektor baru, menciptakan lebih banyak racun.

Ketika Dugu Bo bertindak, dia hanya ingin membunuh musuh sebanyak mungkin, dan berusaha keras menyebarkan racunnya ke area seluas mungkin. Namun, karena puluhan ribu orang mati karena racun ini, dan semakin banyak orang yang melarikan diri dari tembok sebelum meninggal, racun ini sudah berada di luar kendalinya. Bahkan dia sendiri tidak punya cara untuk menarik kembali racun sebanyak ini dalam dirinya.

Ini adalah medan perang, dan perang masih berlanjut. Belum ada yang memperhatikan masalah ini. Tanpa ancaman serangan dari atas, empat gerbang Jialing Pass dihantam berkali-kali. Segera, gerbang raksasa setebal lima meter itu sudah dipalu ke belakang, setiap serangan membuatnya bergeser sedikit lebih jauh. Mendobrak gerbang hanyalah masalah waktu.

Golden Crocodile Douluo muntah, muntah darah lagi. Selesai, semuanya sudah berakhir. Ketika dia melihat Poison Douluo tersenyum padanya, dia tahu pertempuran ini sudah selesai. Bahkan jika Qian Renxue bisa kembali sekarang, masih mustahil untuk mengganti kerugian sebesar itu. Korban jiwa master Spirit Empire yang disebabkan oleh semua kekuatan Heaven Dou Empire lainnya digabungkan bahkan tidak sepersepuluh dari Dugu Bo. Meskipun kekuatan level yang relatif lebih tinggi itu masih berjuang di dalam racun, kematian mereka hanya masalah waktu. Saat jumlah mayat meningkat, racun di atas dinding sudah semakin tebal, ini adalah tanah mati! Bahkan kekuatan kedua belah pihak sudah mulai dipengaruhi oleh racun, tidak memiliki pilihan selain memproyeksikan kekuatan roh untuk memblokir serangan beracun.

Melihat area hijau subur itu, Tang Hao juga tidak bisa menahan cemberut, tetapi Dugu Bo melakukannya untuk kemenangan, dan dia tidak bisa dengan mudah mengatakan apa-apa. Tapi perasaan tidak nyaman yang samar masih muncul di hatinya. Bahkan jika Kekaisaran Roh adalah musuhnya, ada kekuatan militer besar yang terkumpul di dalam celah tersebut, setidaknya setengah juta pasukan. Untuk semua mati karena racun seperti ini benar-benar tidak adil. Namun, Siapa yang bisa menghentikannya terjadi?

Boom—— Keempat gerbang Jialing Pass akhirnya dibuka paksa, tapi Xue Beng tidak memberi perintah untuk maju. Pada saat ini, dia pada dasarnya tidak memiliki cara untuk memberi perintah. Setelah gerbang dibuka, dia sudah bisa melihat kabut hijau memenuhi bagian dalam benteng, dia tidak bisa membiarkan tentaranya menyerang menjadi racun.

Marsekal Ge Long layak menjadi jenderal terkenal, segera mengambil tindakan dan memberikan perintah,

"Perintahkan legiun pemanah, legiun master roh, dan Tentara Tang untuk memfokuskan serangan mereka ke gerbang. Jika ada musuh yang menderu-deru, segera bunuh mereka dari jarak jauh, jangan biarkan ada yang kabur! "

Yang bisa dia lakukan sekarang hanyalah menghentikan racun Dugu Bo menyebar ke arah pasukan Heaven Dou. Jika tidak, pertempuran ini tidak akan memiliki pemenang. Itu juga akan menjadi pertempuran paling mematikan dalam sejarah.

Tepat saat pertempuran tenggelam ke dalam atmosfer yang aneh karena racun, sepuluh kilometer di udara, pertempuran Tang San dan Qian Renxue telah mencapai intensitas panas yang putih.

Boom—— Api yang membakar tiba-tiba meletus seperti magma, panah api yang tak terhitung jumlahnya menembak ke arah siluet biru di udara. Qian Renxue sudah menjadi sangat merah. Untuk melawan Tang San, dia menghadapi bahaya setiap saat terhapus oleh True Sunfire yang berlebihan untuk menyerap energi matahari.

Dibandingkan dengan ekspresi hampir gila Qian Renxue, Tang San masih tenang, menggunakan Seagod Trident untuk menghasilkan cincin cahaya biru, terus-menerus memblokir gelombang serangan Qian Renxue.

Tang San tidak terburu-buru, dia jelas tahu bahwa Qian Renxue seperti seseorang yang menghilangkan dahaga mereka dengan racun, serangannya mungkin tampak sangat parah, bahkan memaksa Tang San mundur, tetapi pada kenyataannya, serangan parahnya mungkin akan berakhir kapan saja dari tidak mampu menahan True Sunfire, dan bahkan kelangsungan hidupnya tidak dapat dijamin.

Saat ini berlanjut, yang dilakukan Tang San hanyalah bertahan, mengandalkan kekuatan yang dia serap dari lautan untuk menciptakan penjaga yang tidak bisa dihancurkan. Jika Qian Renxue berencana untuk menariknya ke dalam kematian, Tang San akan segera mengandalkan perasaan ilahi yang lebih kuat darinya untuk melarikan diri selangkah lebih maju, tidak bentrok dengan kepalanya, tidak memberinya kesempatan untuk membakar batu giok atau batu biasa. Dia hanya secara bertahap menghabiskan kekuatan divinenya.

Qian Renxue sudah mulai merasa tidak berdaya. Menyaksikan Tang San dengan pakaian dewa menghadapinya, pikirannya menjadi semakin rapuh. Di depan pria ini, dia tidak pernah benar-benar mendapatkan keuntungan. Dia benar-benar terlalu pintar dan licik. Dia bahkan tidak memberinya kesempatan untuk mati bersama. Tentu saja Qian Renxue mengerti apa yang direncanakan Tang San, dia akan terus melelahkannya, tidak pernah menghadapinya sampai dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menariknya ke kematian.

Meskipun keduanya bertarung sepuluh kilometer ke atas, dengan indera suci mereka, mereka masih memahami dengan jelas situasi di medan perang di bawah. Qian Renxue awalnya berpikir bahwa selama dia menghentikan Tang San, dengan mengandalkan jumlah master roh mereka yang superior, Kekaisaran Roh yang memukul mundur pasukan Heaven Dou tidak akan menjadi masalah. Namun, dia dengan jelas merasakan bahwa itu adalah sisinya yang mundur selangkah demi selangkah, dan segera Kekaisaran Roh tidak akan bisa menolak.

Semakin banyak masalahnya, Qian Renxue semakin cemas, dan Tang San semakin mantap.

Lampu merah menyusut, dan serangan Qian Renxue tiba-tiba terhenti. Dengan dingin memperhatikan Tang San, dia terengah-engah. Sepertinya dia tidak bisa menahannya lebih lama lagi. Dia selalu menjadi pihak yang menyerang, dan kemampuan sucinya juga tidak sebaik Tang San. Dia kalah secara komprehensif. Tang San mengandalkan akal ilahi yang lebih kuat untuk selalu memprediksi langkah selanjutnya, membuat serangannya tidak dapat mencapai efek terbesarnya. Unfixed Storm selalu bisa muncul pada saat yang tepat, membubarkan serangannya.

Selain itu, tingkat pemulihan Tang San membuat ketahanan pertempurannya lebih kuat dari miliknya, dan bahkan kekuatan pertahanannya lebih tinggi. Qian Renxue pada dasarnya tidak bisa berbuat apa-apa.

Melihat Qian Renxue terengah-engah dari kejauhan, Tang San tidak menunjukkan niat untuk mengambil keuntungan dan menyerang, sebaliknya dengan tenang melayang di udara, bernapas secara ritmis, Seagod Eight Wings di punggungnya berdetak perlahan, menyerap energi lautan untuk memulihkannya.

"Qian Renxue, tidak perlu ini. Anda harus mengerti bahwa menunjukkan kelemahan kepada musuh tidak akan pernah berhasil pada saya. Saya tidak akan tertipu. Kamu masih memiliki kekuatan yang cukup untuk menyerang, bukan? "

Tang San berbicara dengan lembut, penampilannya yang serba tahu hampir membuat Qian Renxue menggertakkan gigi keperakannya sampai ke inti.

"Tang San, jangan bilang kamu tidak merasakan serangan Poison Douluo? Ada lebih dari lima ratus ribu orang di dalam Jialing Pass, tak lama kemudian itu akan menjadi kuburan. Sebagai akarnya, tidakkah kamu takut akan murka Surga? "

Tang San tertawa emas,

'' Anda tidak perlu menyebutkan itu kepada saya, kembali ketika Spirit Hall Anda menyerbu Klan Naga Tyrant Petir Biru dan memusnahkan seluruh sekte, apakah Anda mempertimbangkan murka Surga? Ketika Aula Roh Anda menyerang orang tua saya, apakah Anda mempertimbangkan murka Surga? Yang sekarat adalah orang-orang Kerajaan Roh, bagaimana mereka berhubungan dengan saya? Seharusnya kau yang khawatir. "

Qian Renxue menggeram:

"Tang San, aku benar-benar salah menilaimu. Datang! Kemarilah, jika kamu memiliki keterampilan, bunuh aku sekarang. "

Tang San mengerutkan kening:

"Kamu mencoba membuatku marah bahkan sekarang? Baiklah, saya akan memberi Anda kesempatan, apakah Anda pikir saya benar-benar takut dengan kartu 'mati bersama' Anda? "

Saat berbicara, setiap bagian dari baju besi Tang San menjadi cerah, cahaya biru di sekitarnya langsung mengalir ke dalam. Pakaian Seagod menjadi benar-benar transparan, termasuk Seagod Trident di tangannya. Mengaburkan, meninggalkan serangkaian bayangan, Tang San menerkam menuju Qian Renxue.

Meskipun dia berbicara tentang tidak peduli dengan ratusan ribu nyawa di Jialing Pass, dapatkah dia benar-benar mengabaikan mereka? Dia tidak takut akan murka Surga, tetapi sifat Tang San baik hati. Meskipun ini adalah perang, ratusan ribu orang mati karena racun, dan bahkan mungkin menyebar, ini jelas bukan sesuatu yang ingin dia lihat. Hasil dari pertempuran ini sebenarnya sudah diputuskan, dia tidak ingin melihatnya menjadi kuburan.

Ekspresi Qian Renxue dingin. Dengan penampilan Tang San, dia mengerti bahwa dia telah memadatkan semua kekuatan suci Seagod ke dalam dirinya sendiri. Bahkan tanpa menggunakan kemampuan apapun, kekuatan level dewa adalah yang paling menakutkan di negara bagian ini. Tubuhnya benar-benar senjata yang mematikan, bukan sesuatu yang bisa dia lukai dengan serangan jarak jauh.

Cahaya merah sama-sama terkondensasi pada Qian Renxue, Pakaian Malaikatnya berubah warna menjadi ruby, memegang Pedang Malaikat Suci di sisinya, cahaya dan bayangan berkedip, enam sayap berdetak, dia menyerang langsung ke Tang San. Pertarungan berikutnya adalah kesempatan terakhirnya.

Cahaya redup berkedip, wajah Tang San memancarkan cahaya ilahi sedingin es, Seagod Trident di tangannya memotong langsung ke arah Qian Renxue seperti memisahkan langit dan bumi. Pertarungan berikutnya tidak mencolok, yang bisa mereka lawan hanyalah divine power yang paling primitif.

Pedang Malaikat Suci di tangan Qian Renxue terangkat, menebas secara horizontal seperti kilat, ujung pedang meledak dengan kekuatan begitu menyentuh Seagod Trident, seluruh tubuhnya berputar dalam lingkaran, bahu kirinya menabrak dada Tang San. Pada saat yang sama, Seagod Trident Tang San juga sedikit dibelokkan, tidak dapat mengenai tubuhnya.

Seagod Trident adalah polearm, dan Sacred Angelic Sword miliknya adalah senjata pendek. Tentu saja dia akan sedekat mungkin dengan Tang San, menyerang dalam jangkauannya.

Dihadapkan dengan serangan bahu Qian Renxue, Tang San tidak mengelak. Dia tiba-tiba membiarkan Seagod Trident tergelincir di tangannya, menggeser tangannya untuk memegang trisula di tengah, menggunakannya seperti pedang untuk memotong leher Qian Renxue dengan pedang utama.

Serangan Qian Renxue sebelumnya tentu saja sedikit lebih cepat, bahu kirinya langsung menghancurkan perut Tang San. Meskipun dia tidak berpikir serangannya akan mengenai, sebagai Dewa Malaikat, refleksnya sangat cepat, langsung meningkatkan kekuatannya hingga batasnya. Selama tekelnya berhasil, Seagod Trident Tang San pada dasarnya bukanlah ancaman. Dia akan terlempar, dan apa yang bisa dilakukan trisula itu?

Namun, begitu bahu Qian Renxue menampar Tang San, dia tiba-tiba merasa ada yang tidak beres. Tang San jelas terkena, tetapi baju besi di dadanya tiba-tiba ditarik ke belakang, seperti dia mengisap perutnya, mengurangi efek serangannya setidaknya setengahnya. Saat berikutnya, permata belah ketupat di pelat dadanya tiba-tiba berkobar, dan seluruh tubuhnya membungkuk seperti busur dan kemudian tersentak kembali, dadanya membentur, menabrak bahu Qian Renxue.

Pengalaman dua kehidupan Tang San benar-benar lebih kaya daripada Qian Renxue. Bagaimanapun, dia adalah seorang gadis, dia tidak pernah berpikir untuk menggunakan otot dadanya sebagai senjata. Dengan suara ledakan, lingkaran merah muncul di sekitar Tang San, dan pusaran biru di sekitar Qian Renxue. Kedua kekuatan ilahi mereka secara bersamaan menyerang musuh, tidak ada yang datang dengan mudah.

Jika itu hanya tabrakan, maka serangan ini akan menjadi seri. Meskipun tekel bahu Qian Renxue telah mengisi kekuatan, dengan cerdik dibubarkan oleh Tang San itu tidak dapat menunjukkan efek penuhnya, dan kekuatan yang dapat diberikan Tang San dengan dadanya juga terbatas, penyerang dan pembela secara alami tidak jauh berbeda. Namun, jangan lupa bahwa Tang San masih mengayunkan trisula.

Penghitung dada Tang San secara alami berada dalam rencananya sendiri, tetapi meskipun Qian Renxue memotong dengan Pedang Malaikat Suci, itu hanya untuk membuat serangannya menjatuhkan Tang San. Dengan rencananya yang kurang, Qian Renxue sekarang tampak mengalami kerugian besar.

Qian Renxue bereaksi sangat cepat. Menemukan situasinya, dia segera berputar, tiga sayap berbulu di punggungnya memanjang seperti bilah tajam menuju Seagod Trident Tang San, mencoba menggunakan kekuatan Sayap Malaikat untuk memberinya kesempatan untuk mengatur napas. Namun, meskipun Sayap Malaikat dapat digunakan untuk pertahanan, mereka lebih untuk mengkondensasi kekuatan suci. Selain itu, Tang San berasal dari Sekte Tang, aplikasi kekuatan pergelangan tangannya benar-benar terlalu kuat.

Dengan beberapa gerakan cekatan dari jari-jari Tang San, Seagod Trident berkedip, pedang utama menyapu sayap Qian Renxue, menusuk dari bawah ke akar Sayap Malaikat. Terlepas dari gerakan cepat Qian Renxue, pada saat ini, aliran kekuatan Seagod murni juga menusuk ke dalam tubuhnya. Dan pada saat yang sama, Seagod Trident mundur, duri di bilah samping menyapu pinggang Qian Renxue. Di mana mereka lewat, percikan api merah terbang, langsung memotong lubang besar di armor pinggang Angelic Raiment.

Baik Pakaian Malaikat atau Pakaian Seagod, kekuatan pertahanan mereka tidak dapat diatasi oleh para master roh biasa. Tetapi untuk Tang San dan Qian Renxue, serangan mereka bisa dengan paksa mengatasinya. Jika setiap senjata ilahi benar-benar mengenai lawan secara langsung, pakaian ilahi mereka hanya bisa memberikan perlindungan, dan tidak benar-benar memblokir serangan itu.

Dengan suara yang kejam, Qian Renxue dengan cepat berputar, jatuh, darah merah keemasan menyembur dari pangkal sayapnya, berubah menjadi kabut di udara.

Pasangan yang lebih rendah dari enam sayap Qian Renxue jelas lebih lambat, dan kekuatan Seagod yang dia tanggung baik dari dalam maupun luar jelas lebih kuat daripada yang dialami True Sunfire Tang San. Nyeri menyebar ke seluruh tubuhnya, membuatnya kejang hebat.

Karena Tang San memutuskan untuk bertindak, dia akan berusaha sekuat tenaga. Dia harus menyelesaikan Qian Renxue sesegera mungkin untuk mengendalikan situasi sebelum racun Kaisar Ular Fosfor Giok benar-benar meletus.

Huh—— Tang San mendengus dingin, seluruh tubuhnya bergetar sekali, kekuatan Seagod di dalam dirinya benar-benar meletus, secara paksa membubarkan True Sunfire. Meskipun Qian Renxue melakukan hal yang sama, dia satu ketukan lebih lambat dari Tang San.

Trisula Seagod berayun, roda cahaya biru besar muncul di sekitar Tang San. Itu bukan serangan kekuatan Seagod, melainkan Seagod Trident itu sendiri, karena bilah utama bersinar dengan cahaya saat Tang San mengayunkannya. Langkah ini adalah yang kesepuluh dari Golden Thirteen Halberds, bernama: Ocean's Sun.

Qian Renxue meraung, menggigit ujung lidahnya, menyemburkan seteguk darah ke Pedang Malaikat Suci miliknya. Seluruh tubuhnya agak membesar. Dengan suara ledakan, dalam sekejap ini, Pakaian Malaikatnya tiba-tiba benar-benar hancur, menyapu sebagai nyala api raksasa. Kekuatan True Sunfire yang dilepaskan oleh Pakaian Malaikat hancur terkondensasi menjadi siluet malaikat raksasa di udara, energi menakutkan bahkan mengubah ruang di sekitarnya menjadi hitam, pemandangan ruang terbuka!

Ini adalah serangan yang Qian Renxue telah mengisi kekuatan untuk waktu yang lama, dan juga serangannya yang terbaik. Semua kekuatan ilahi Malaikatnya benar-benar diringkas menjadi Pakaian Malaikat yang hancur itu.