Soul Land 1 – Chapter 329 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 329 | Baca Novel Online

Chapter 329

Rakshasa Dewa Tiba

Energi lembut mengangkat Xue Beng. Tang San tersenyum lalu berkata, "Kamu tidak perlu melakukannya. Bagaimana saya bisa menerima etiket Anda seperti itu? "

 

Xue Beng berkata dengan tegas, "Guru, jika kamu tidak dapat menerima busurku, maka tidak ada yang bisa. Xue Beng sekarang membungkuk kepada Anda, bukan untuk saya, saya sendiri, tetapi untuk satu juta tentara Kerajaan Dou Empire. Selain itu, saya melakukannya untuk jutaan orang di Heaven Dou Empire. ""

 

Kata-katanya jujur. Tang San dapat merasakan bahwa apa yang dia katakan datang dari lubuk hatinya.

 

Xue Beng bangkit, menatap Tang San yang berdiri di depannya, yang wajahnya lembut tanpa seberkas energi yang melonjak. Air mata berlinang di matanya, menghalangi penglihatannya dengan lapisan air.

 

"Guru, kamu tahu. Kemarin saya berpikir untuk bertempur secara sembrono dengan mereka sampai mati. Sekarang saya bisa mengatakan semuanya. Ketika kami mendapat informasi bahwa Dewa akan bergabung dengan kekuatan Kerajaan Roh, saya merasa bahwa kami semua akan mati. Saya telah berdoa agar Anda dapat segera kembali. Hari ini, ketika saya memutuskan untuk memulai pertempuran, saya pikir doa saya tidak ada harapan. Tapi Anda kembali, guru. Anda adalah Dewa Laut sekarang. Pada saat Kekaisaran Dou Surga sangat membutuhkan Anda, Anda muncul di depan kami, menggunakan kekuatan ilahi Anda untuk memimpin Kerajaan Dou Kerajaan menuju kemenangan, memecahkan Bukit Bukit Menguntungkan. Saya telah memimpikan ini. Tetapi saya tidak pernah berpikir bahwa itu akan datang secepat dan langsung. Guru, saya tidak tahu bagaimana harus berterima kasih. Jika Anda setuju, saya akan menawarkan tahta ini. ""

 

Yang Mulia, Anda tidak bisa.

Tang San mengulurkan kedua tangannya untuk mengangkat Xue Beng dengan senyum hangat di wajahnya. Dia benar-benar bisa menggunakan kekuatannya untuk membangkitkan Xue Beng tanpa menyentuhnya. Namun, dia masih menggunakan tangannya. Ini adalah rasa hormatnya terhadap Xue Beng.

 

Tang San tersenyum dan berkata, "Kemenangan hari ini bukan hanya karena usaha saya sendiri. Orang-orang kami di sini semuanya memainkan peran penting dalam pertarungan. Terutama monster tua itu, racun Kaisar Ular Fosfor Gioknya membuatku terkejut. ""

 

Du Gu Bo berkata dengan marah, "Monster kecil, tidakkah kamu berpikir bahwa kamu bisa menggodaku karena kamu sekarang adalah Dewa. Aku masih bisa mencambukmu. ""

 

Tang San tertawa riang, "Monster tua, apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku tidak punya punggung di sini? Ayah saya, paman saya dan guru saya semua ada di sini. Jika seseorang harus mengalahkan saya, itu belum giliran Anda. ""

 

Kemudian, Tang San melepaskan tangan Xue Beng, berbalik, menuju ke Tang Xiao, Tang Hao, dan Grandmaster dan berlutut. Tidak peduli seberapa kuat dia, atau gelar apa yang dia miliki, ada sesuatu yang tidak akan pernah berubah. Guru adalah orang yang paling dia hormati. Ayah adalah anggota keluarga yang paling dekat dengannya. Mereka semua adalah seniornya.

 

Melihat Tang San berlutut, Xue Beng mengikutinya. Tang San tidak mencegahnya melakukan itu saat ini. Dan ketika Xue Beng berlutut, para jenderal lain di dalam tenda, tentu saja, tidak bisa hanya berdiri di sana, mereka semua mengikutinya, berlutut.

 

Pada saat ini, di mata Tang Hao yang linglung, hanya ada gambar Tang San, putra satu-satunya. Dia terkenal kaku di dunia master roh. Tapi sekarang, air mata berlinang di matanya. Tidak lama dari sekarang, dia berpikir bahwa dia akan membiarkan putranya menjadi orang biasa. Dia masih ingat bahwa Tang San memasak bubur untuknya setiap hari. Saat itu, jumlah beras di rumah mereka hanya cukup untuk memasak bubur setiap kali makan. Ketika Tang San selesai memasak, dia hanya mengambil kaldu tawar dan meninggalkan buburnya yang terbaik. Tang San baru berusia enam tahun saat itu.

 

Pada saat ini, putranya telah tumbuh menjadi pria yang luar biasa ini. Dia bahkan lebih hebat dari ayahnya. Tang Hao tidak merasa senang atau gembira sekarang, tapi pahit. Dia merasa pahit sepanjang waktu karena putranya harus menderita. Apa yang telah dicapai putranya hari ini semuanya berasal dari usahanya sendiri. Semua orang dapat melihat kekuatannya sebagai Dewa sekarang, tetapi berapa banyak dari mereka yang telah menyaksikan apa yang harus dibayar Tang San selama lebih dari dua puluh tahun? Tang Hao dapat membayangkan dengan mudah berkali-kali Tang San harus menjalani situasi yang mematikan dan kembali dari kematian.

 

Tang Hao tiba-tiba bergerak, dia melangkah maju, dengan keras menarik Tang San pada posisi berlutut, lalu memeluknya erat-erat ke dada kokohnya yang seperti baja.

 

Tang Hao tidak akan pernah mengucapkan kata-kata lembut dengan kepribadiannya yang keras. Namun, pelukan dan air matanya telah mengungkapkan banyak hal kepada Tang San.

 

Tang San memeluknya kembali dengan erat. Dia tidak menangis, tapi bibirnya mengerucut. Emosi di matanya tidak kurang dari Tang Hao.

 

Meskipun dia telah hidup dua kali, Tang Hao adalah ayah satu-satunya. Seorang ayah selalu menjadi idola besar di hati anak-anaknya. Tang San tidak terkecuali. Bahkan ketika Tang Hao adalah seorang pemabuk, Tang San tidak pernah tidak menghormati ayahnya.

 

Memiliki dukungan ayahnya selalu merupakan sesuatu yang paling diinginkan pria.

 

"Ayah, hidupku diberikan kepadaku oleh ibu dan kamu. Bahkan jika saya harus membayar dengan seluruh hidup saya, saya tidak akan pernah bisa melunasinya. Hidupku adalah milikmu. Semua yang saya miliki juga milik Anda. " Tang San memahami pikiran ayahnya; dia langsung menghiburnya.

 

Tang Hao mengangkat kepalanya, kedua tangannya memeluk bahu Tang San. Dia mengamati wajah tampan putranya dan mengangguk. ""Kau adalah kebanggaanku.""

 

Meskipun Tang San selalu mengendalikan emosinya, setelah mendengarkan Tang Hao, dia tidak bisa menahannya lagi saat air mata mulai mengalir di wajahnya.

 

"Little San, kamu juga harga diriku. Kebanggaan sepanjang hidup saya. ""

 

Grandmaster datang ke Tang Hao, menatap Tang San. Stimulasinya bahkan lebih besar dari Tang Hao. Dia telah melatih Tuhan!

 

Tang Hao melepaskannya, mundur untuk membersihkan jalan Grandmaster. Tang San berlutut lagi, di depan Grandmaster. Ketika Grandmaster hendak mengangkatnya, Tang Hao menghentikannya dari belakang.

 

"Grandmaster, Anda harus menerima hormatnya. Anda telah membayar harga yang lebih besar untuknya daripada saya. Saya tidak memenuhi peran ayah saya, tetapi Anda adalah guru yang sangat baik. Tanpa Anda, kami tidak akan memiliki Tang San yang kami kenal sekarang. ""

 

Grandmaster dipegang oleh Tang Hao, bagaimana dia bisa melawannya? Dia hanya bisa melihat Tang San memberinya tiga busur, dan sembilan bersujud dengan hormat.

 

Tang San tidak langsung berdiri. Dia mendongak ke arah Grandmaster, saat matanya berkaca-kaca.

 

"Guru, ada sesuatu yang ingin saya sampaikan begitu lama. Tetapi saya menganggap diri saya tidak cukup berkualitas karena saya belum mencapai puncak dunia master roh. Saya selalu menunggu kesempatan seperti hari ini. Sekarang saya telah menembus level seratus dan gelar Dewa Laut, saatnya untuk mengatakannya. "" Grandmaster terkejut. Rupanya, dia tidak tahu apa yang ingin dikatakan Tang San padanya.

 

Mata Tang San memerah.

 

"Grandmaster, Anda telah berjuang sepanjang hidup. Anda tidak punya anak. Anda telah mengerahkan semua upaya Anda pada saya. Meskipun Anda bukan ayah saya, dalam hati saya, Anda sama pentingnya dengan ayah saya, Tang Hao. Ayah, terimalah hormat saya. ""

 

Sambil berkata, Tang San membungkuk lagi, kepalanya membentur tanah dengan keras. Sebelumnya, dia bersujud kepada gurunya; sekarang dia memberikan penghormatan kepada ayahnya. Itu seperti yang dikomentari Tang Hao, Grandmaster lebih memperhatikan Tang San daripada yang dia lakukan. Tang San, pada saat-saat mulia dalam hidupnya, akhirnya memiliki kesempatan untuk mengucapkan kata-kata yang telah lama disembunyikannya dari lubuk hatinya.

 

Xiao Wu datang dan membungkuk bersama dengan Tang San tepat saat dia berlutut untuk pertama kalinya.

 

Grandmaster dengan bingung menatap Tang San. Tubuhnya gemetar. Tanpa dukungan Tang Hao, dia akan jatuh. Bibirnya bergetar, tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun kepada Tang San. Dia secara emosional mengangkat tangannya, meletakkan di bahu Tang San yang lebar. Dia menangis dalam diam.

 

Seluruh hidupnya, seperti gambaran besar, melintas di benaknya. Sejak masa kanak-kanak, ketika semua orang mendiskriminasinya karena roh mutannya; dan mereka tidak pernah menganggapnya sebagai anggota keluarga.

 

Itu telah membentuk karakter diamnya. Ketika dia telah melihat orang-orang dari generasinya tumbuh dengan semangat khusus dari Keluarga Naga Tiran Petir Biru, dia tidak bisa menyembunyikan kekagumannya. Pada saat itu, dia mencela diri sendiri. Itu membuatnya meninggalkan keluarganya ketika dia bahkan belum dewasa.

 

Kemudian, dia bertemu cinta pertama dalam hidupnya. Wanita itu datang dari Spirit Hall. Tetapi ketika dia memasuki hidupnya, dia tidak tahu asalnya. Meskipun Grandmaster memiliki roh mutan, dia memiliki pikiran cemerlang yang tidak dapat dimiliki siapa pun. Selain itu, pengetahuannya tentang roh sangat dalam. Lambat laun, mereka jatuh cinta. Cinta pertama selalu yang terindah yang tidak pernah bisa dilupakan orang. Di hati Grandmaster, wanita itu sangat cantik. Dia adalah dewi hatinya. Bahkan ketika mereka bersama, dia tidak berani menyentuhnya, karena dia takut dia akan tidak menghormatinya.

 

Wanita itu bukan Liu Er Long, tapi Permaisuri Kekaisaran Roh saat ini, Bibi Dong.

 

Mereka telah bersama selama dua tahun. Dua tahun itu adalah momen terindah dalam hidup Grandmaster. Dia telah memberi tahu Bibi Dong setiap pengetahuan ajaibnya tentang roh. Setiap hari yang mereka habiskan bersama adalah tanpa beban dan penuh kegembiraan. Saat itu, dia percaya bahwa Bibi Dong adalah anugerah yang telah ditebus Surga untuk kehilangannya. Seorang Malaikat telah datang untuknya, dan hanya dia. Karena Bibi Dong, dia telah melepaskan dirinya dari kegelapan yang mengejar jiwanya. Dia kemudian bisa menentukan jalannya, mencurahkan seluruh hatinya untuk mempelajari roh.

 

Namun, kebahagiaan tidak bertahan lama. Tragedi telah datang. Suatu hari, Dewi hatinya mendatanginya dan mengatakan kepadanya bahwa alasan mengapa dia menghabiskan waktunya bersamanya sebenarnya karena pengetahuannya. Segala sesuatu di antara mereka seharusnya berakhir sekarang. Satu pepatah sederhana telah menghancurkan hati Grandmaster. Luka yang dalam itu, sampai sekarang, belum sembuh.

 

Meskipun Grandmaster bisa menemukan banyak kekurangan dari apa yang Bibi Dong katakan padanya; dia masih meninggalkannya di akhir. Dia akhirnya tahu asalnya. The Holy Maiden of the Spirit Hall. Selain itu, dia akan menjadi Paus Tertinggi berikutnya. Dia tidak bisa mempercayai apapun yang Bibi Dong katakan padanya lagi. Suatu malam, Grandmaster meminum alkohol untuk pertama kalinya, dia begitu mabuk hingga tidak ingin bangun lagi.

 

Setelah itu, dia bertemu Liu Er Long dan Flender. Itu segera menjadi tragedi berikutnya. Wanita kedua yang pernah dicintainya adalah sepupunya. Pada saat dia memutuskan untuk meninggalkan Liu Er Long, dia hanya memikirkan tentang kematian. Ya, hanya kematian yang bisa menyelamatkannya. Tepat ketika dia memutuskan untuk bunuh diri, kesombongannya telah menariknya kembali. Dia ingin membuktikan kepada Keluarga Naga Tiran Petir Biru bahwa dia bukan orang cacat sebelum dia meninggal.

 

Sejak itu, Grandmaster telah mengerahkan seluruh hati dan otaknya untuk mempelajari roh. Hanya mempelajarinya yang bisa menyelamatkannya dari mengingat kembali tragedi hidupnya. Sampai hari dia bertemu Tang San. Grandmaster masih ingat ketika dia diaduk mengetahui Tang San memiliki jiwa bawaan yang penuh, indikasi roh kembar. Dia tahu kesempatannya telah tiba. Dengan anak ini, dia bisa membuktikan dirinya kepada keluarganya. Dan, dia menerima Tang San sebagai muridnya.

 

Awalnya, Grandmaster hanya ingin membuktikan dirinya kepada keluarganya. Namun, seiring berjalannya waktu, posisi Tang San di hatinya menjadi lebih penting. Bahkan Grandmaster tidak tahu mengapa dia begitu menyayangi Tang San.

 

Sampai dia tahu bahwa Keluarga Naga Tiran Petir Biru telah pergi dan dia telah menjadi Penerima Kerajaan Dou Empire, dia tidak perlu membuktikan apa pun kepada siapa pun. Namun, hatinya masih kosong. Meskipun dia bersama Liu Er Long setiap hari, bayangan di hatinya masih ada. Pada saat ini, ketika Tang San memanggilnya Ayah, lapisan pertahanan terakhir di hati Grandmaster hancur. Dia akhirnya menemukan tujuan hidupnya setelah tiga puluh tahun berdarah. Untuk putranya, putranya sendiri. Bahkan jika dia harus membayar dengan nyawanya, dia tidak akan pernah menyesalinya.

 

Anak yang baik.

 

Suara Grandmaster bergetar saat dia dengan lembut membelai kepala Tang San. Air matanya mengalir deras. Otot-otot wajahnya yang kaku bergerak-gerak.

 

Terus terang, Tang Hao mengaguminya, tetapi dia tidak cemburu. Dia telah membawa Tang San ke dalam kehidupan ini, tetapi Grandmaster-lah yang membesarkannya. Suatu hari seorang guru, seumur hidup seorang ayah. Apa yang disebut Tang San itu memuaskan.

 

Emosi Grandmaster tidak bisa ditenangkan untuk waktu yang lama sampai Liu Er lama maju, mengangkat Tang San. Ketika Liu Er Long datang ke sisinya, wajahnya berlinang air mata. Mereka telah bersama selama bertahun-tahun, siapa yang bisa memahami kesedihannya lebih dari dia?

 

Flender berkata dengan suara rendah. "Xiao Gang. Ini kesempatan besar. Kamu harus bahagia! "

 

Liu Er Long memimpin Grandmaster ke kursinya. Dia masih menoleh untuk memanggil Tang San dengan suaranya yang bergetar. Little San, tolong panggil aku lagi?

 

""Ayah-""

 

Tang San tiba-tiba melangkah maju, memeluk Grandmaster erat, mengguncang emosi Grandmaster.

 

""Bagus. Bahkan jika aku harus mati sekarang, nyawa Yu Xiao Gang tidak sia-sia. Nak, aku punya seorang putra. ha ha ha ha ha ha ha… "

 

Saat tawanya, wajah Grandmaster tiba-tiba memucat, tawanya tercekat, memudar. Grandmaster semakin lemah, jatuh ke dada Tang San. Tang San ketakutan, buru-buru meletakkan telapak tangannya di dada Grandmaster.

 

Dia akhirnya mewujudkan mimpinya setelah menjalani kehidupan yang panjang dalam tragedi. Ini telah mengubah Grandmaster dari kesedihan menjadi sangat bahagia. Kesedihan yang dia kumpulkan selama bertahun-tahun meledak sekaligus. Garis meridiannya yang lemah tidak bisa menahan ini, telah langsung rusak. Vitalitasnya seperti air pasang, membanjiri.

 

""Ayah!""

 

Tang San berteriak.

 

Grandmaster bersandar di dadanya; napasnya lemah.

 

"Sedikit… San… Terima… terima…. Ini… waktu… aku… harus… untuk… pergi. Tapi… aku… tidak… mau… pergi… sekarang… Bunuh… Bi..bi… Dong… Ini… adalah… ku ..… keinginan terakhir… "

 

"Tidak, Guru, kamu tidak akan mati. Tidak!""

 

Dia sangat khawatir dia memanggilnya guru lagi. Mata Tang San segera berubah. Semuanya biru sekarang. Emosi suram dan meridiannya telah rusak; itu adalah insiden fatal bagi siapa pun. Tapi putranya, yang hanya berlutut di depannya dan memanggilnya ayah, adalah dewa.

 

Kekuatan Dewa Laut seperti air pasang, menutupi Grandmaster sepenuhnya hanya dalam sekejap mata. Selain itu, kekuatan ilahi telah melewati semua fungsi tubuhnya, dan dengan kuat menyimpan sinar terakhir dari vitalitasnya.

 

"Aku pasti tidak akan membiarkan apapun merenggut nyawamu."

 

Suara Tang San tegas, menekankan setiap kata.

 

Kekuatan dewa Dewa Laut mulai memasuki tubuh Grandmaster. Tang San telah mengendalikan setiap sinar divine power-nya dengan terampil, membuatnya lebih lembut. Ketika kekuatan suci Dewa Laut benar-benar menyatu dengan tubuh Grandmaster, Tang San menjadi serius. Meridian jantung adalah salah satu bagian tubuh yang paling lemah. Jika Tang San ingin mengambil nyawa Grandmaster kembali, dia harus membantunya dalam menyembuhkan meridian jantungnya. Garis bujur jantung Grandmaster telah melemah karena kesedihannya yang menumpuk; meskipun kesedihannya telah hilang, itu sudah sangat merusak meridian jantungnya.

 

Retak.  Persenjataan Dewa Laut muncul di tubuh Tang San. Untuk mendapatkan kembali kehidupan Grandmaster, dia harus mengerahkan semua kekuatannya. Dia tidak bisa memiliki momen ceroboh, karena dia ingin menggunakan cara terbaik untuk memulihkan meridian Grandmaster.

 

Dia mengambil divine power Dewa Laut, lalu mulai menuangkan vitalitas murni ke dalam tubuh Grandmaster. Pada saat yang sama, dia mengangkat paha kanannya, meletakkan tangannya di Persenjataan Dewa Laut. Jarinya berkedip, dan darah emas mengalir keluar. Tang San tidak menyia-nyiakannya. Dia menggunakan kekuatannya untuk mengumpulkan mereka, mengalir ke mulut Grandmaster. Kemudian, dia menggunakan kekuatan Dewa Laut untuk mengarahkan darah itu ke meridian jantung Grandmaster.

 

Ini adalah darah Dewa. Persenjataan Dewa Laut Tang San memiliki bagian yang dibentuk oleh tulang roh paha kanan Kaisar Perak Biru; dengan demikian, darahnya di sana juga memiliki kemampuan roh tulang roh paha kanan Kaisar Perak Biru, Api Liar menyala tanpa akhir, angin musim semi meniup kehidupan baru. Setelah tulang rohnya berevolusi, kemampuan roh ini juga telah banyak ditingkatkan yang membuat darah paha kanannya menjadi obat terbaik.

 

Darah dari Dewa sangat kuat. Dalam kasus normal, jika Grandmaster mengambil darahnya, tubuhnya akan meledak karena tidak dapat menampung energi yang luar biasa. Namun, Tang San sekarang menggunakan kekuatan Dewa Lautnya untuk berkoordinasi, memastikan tidak ada anomali yang akan terjadi. Tang San telah menuangkan kekuatan Dewa Laut ke dalam tubuh Grandmaster, terbuka dan menyatu dengan tubuhnya sama sekali. Semua perubahan yang terjadi di dalam tubuh Grandmaster dikendalikan oleh akal ilahi Tang San.

 

Metode yang digunakan Tang San sederhana, namun efektif. Untuk tidak membiarkan jeda ada di sana untuk waktu yang lama, dia pertama kali menggunakan kekuatan ilahi untuk membuat pembuluh darah sementara, menghubungkan meridian jantung yang patah, memberi jalan untuk darahnya beredar. Di bawah dorongannya, vitalitas Grandmaster diaktifkan kembali.

 

Dengan bantuan kekuatan ilahi, vitalitas tangguh Tang San telah datang bersama dengan darahnya, membanjiri meridian jantung Grandmaster. Di bawah pengawasan ketatnya, meridian jantung Grandmaster sekarang mulai beregenerasi.

 

Tang San sekarang menggunakan kekuatannya untuk membantu Grandmaster meningkatkan seluruh sistem meridiannya, menyebarkan energi dewa dalam darahnya ke dalam tubuhnya, di bawah kendali kekuatan lembut Dewa Laut untuk sepenuhnya memadukannya ke dalam meridian Grandmaster.

 

Kemajuan ini sulit dan membutuhkan gerakan hati-hati. Meskipun Tang San adalah Dewa sekarang, dia masih sangat berhati-hati.

 

Aula pertemuan telah sunyi selama satu jam. Semua orang berkonsentrasi.

 

Akhirnya, ketika cahaya biru di tangan Tang San berhenti, Grandmaster mulai bernapas. Dia membuka matanya; wajahnya bersinar lagi.

 

Perasaan luar biasa memenuhi tubuhnya. Grandmaster dapat merasakan dengan jelas bahwa meridiannya menjadi lebih fleksibel. Bahkan kekuatan rohnya telah ditingkatkan setidaknya menjadi lima level.

 

Tang San membantu Grandmaster bangun, tetapi dia tidak membiarkan dia mengatakan apa pun.

 

"Ayah, kamu seharusnya tidak mengatakan apapun sekarang. Jangan memancing emosi Anda juga. Beristirahatlah malam ini. Saat kamu benar-benar pulih besok, kita akan berbicara lebih banyak. "

 

Melihat matanya yang menawan, Grandmaster tersenyum, mengangguk setuju. Liu Er Long dan Xiao Wu segera membantunya. Tang San membawanya keluar dari aula lalu kembali. Tubuh Grandmaster tidak memiliki masalah sekarang. Selain itu, dia telah menempatkan tetesan perasaan ilahi padanya, jika terjadi sesuatu, dia akan segera tahu. Sekarang dia belum bisa meninggalkan tempat ini. Meskipun Jalur Gunung Bukit yang Menguntungkan berada dalam reruntuhan, ada banyak hal yang harus mereka selesaikan. Terutama Qian Ren Xue, yang melarikan diri darinya. Dia seperti duri, menembus jantungnya.

 

Tang Hao menepuk pundak putranya.

 

"Sekarang sudah bagus. Jangan terlalu khawatir. "

 

Tang San mengangguk pelan. Xue Beng datang, meminta Tang San duduk di posisi kursi. Tang San bukan upacara, duduk di sana. Setelah dia menjadi Dewa, statusnya telah berubah sesuai. Di antara pasukan Surga Dou Empire, tidak ada orang yang memiliki posisi lebih tinggi darinya. Selain itu, setelah perang ini berakhir, posisinya di hati para prajurit akan menjadi yang tertinggi. Sikap Xue Beng sekarang tidak salah. Sebaliknya, jika Tang San terlalu rendah hati sekarang, itu mungkin akan merugikannya di masa depan.

 

Xue Beng bahkan tidak duduk, berdiri di samping Tang San. Namun, wajahnya penuh kesombongan. Dalam pikirannya sekarang, mengambil Tang San sebagai gurunya adalah peristiwa paling beruntung dalam hidupnya.

 

"Saya mengejar Qian Ren Xue, tapi saya terlambat, dan tidak dapat menemukannya di mana pun. Aneh bahwa Judul Douluos lainnya dan dia sepertinya telah lenyap. Saya telah menggunakan akal ilahi untuk mencari mereka, tetapi tidak mendapatkan hasil yang positif. Namun, saya di sini sekarang, dia tidak bisa bangkit lagi. Yang Mulia, apa yang ingin Anda lakukan selanjutnya? " Kata Tang San.

 

"Guru, kami telah menerobos Bukit Bukit yang Menguntungkan. Kita dapat mengatakan bahwa pintu masuk Kerajaan Roh terbuka sekarang. Selain itu, kami hampir menghancurkan kekuatan master roh utama Kerajaan Roh. Pasti sangat sulit bagi mereka untuk memprotes kami. Bagaimanapun, Kekaisaran Roh sangat dalam. Saya pikir kita tidak harus terburu-buru. Sudah lama sejak kami mengerahkan pasukan kami di sini. Mereka tinggal dalam kondisi yang tidak tepat. Saya ingin mendasarkan tentara kita di Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan, mengatur ulang formasi. Kemudian saya akan mengirim pasukan tentara yang sangat baik ke Kekaisaran Bintang Lou, dan mendukung mereka dari sisi lain. Tunggu sampai pasukan Kerajaan Bintang Lou menerobos tembok, kita kemudian akan berkumpul di suatu lokasi. Kemudian, kita berdua akan membasmi Kekaisaran Roh, tidak menyisakan apapun untuk mereka bangun lagi. "" Kata Xue Beng.

 

Bergantung pada kata-kata Xue Beng, semua orang mengangguk. Ini akan menjadi pilihan terbaik yang tidak menyisakan apapun untuk Kekaisaran Roh. Mungkin Kekaisaran Bintang Luo tidak memiliki master roh sekuat Tang San. Seandainya mereka melakukannya, ketika mereka bergabung dalam pertempuran bersama, Kekaisaran Roh tidak akan memiliki peluang sama sekali. Juga, mereka bisa mengambil kesempatan ini untuk menyelesaikan kekuatan Kerajaan Roh yang bercokol di medan perang Star Dou Empire. Ini bisa melemahkan kekuatan umum Kerajaan Roh. Perang tidak akan terlalu berat nanti.

 

Tang San mengangguk. "Kami kemudian akan mengikuti pendapat Yang Mulia. Tentang mengirim pasukan untuk membantu Kekaisaran Bintang Luo, biarkan legiun master roh dan Tentara Sekte Tang pergi ke sana bersama dengan beberapa guru roh tertinggi. Terlalu banyak orang akan menyebabkan masalah yang tidak perlu. ""

 

Mata Xue Beng menatap master roh yang berdiri di aula pertemuan. "Senior, siapa yang mau pergi?"

 

Semua orang hampir berkata pada saat bersamaan. "Menunggu perintahmu!"

 

Tang San tersenyum lalu berkata, "Hei, kupikir kita hanya akan mengirim monster tua itu. Dia akan menyelinap ke markas musuh dan melepaskan racunnya lagi. Lawan kita akan segera runtuh sendiri. ""

 

Du Gu Bo berkata dengan marah, "San Kecil, apakah kamu sengaja menggodaku? Saya tidak akan melakukannya lagi. Maukah kau pergi bersamaku untuk menyeka pantatku setelah itu? "

 

"Kami akan pergi seperti ini. Presiden Tang Xiao, tolong pimpin lima ratus murid dari Clear Sky School dengan legiun master roh dan Tentara Sekte Tang ke medan perang lainnya. Bagaimana tentang itu?"" Kata Xue Beng.

 

Tang Xiao mengangguk.

 

""Iya.""

 

"Dai-dage, Zhu Qing, dan Fatty harus pergi bersama mereka. Kita bisa membuatnya sedikit lebih pasti. Yang Mulia, tahukah Anda bahwa teman saya, Dai Mu Bai adalah pangeran dari Kekaisaran Star Lou? ""

 

Xue Beng tercengang, memandang Dai Mu Bai lalu kembali ke Tang San. Dia merasa tegang sekarang, tapi dia mengerti sesuatu.

 

Dai Mu Bai menghargai itu, melirik ke arah Tang San lalu berkata, ""Bagus, kita akan pergi dengan senior Tang Xiao.""

 

"Kita seharusnya tidak menunda lebih banyak. Orang-orang kami tidak banyak terluka hari ini. Kami akan berangkat besok. Kita harus bergegas; kita bisa menghancurkan seluruh Kerajaan Roh segera. "" Kata Tang Xiao.

 

Keesokan paginya, Tang Xiao membawa Dai Mu Bai, Zhu Zhu Qing, Ma Hong Jun dan sekelompok guru roh tertinggi, semua murid Tujuh Harta Karun Genteng Klan, kecuali Ning Feng Zhi dan dua Gelar Douluo Luo, guru roh legiun dan segudang tentara Sekte Tang untuk pergi. Meskipun jumlah total kurang dari dua berjuta tentara, formasi ini adalah yang paling berbakat di antara kekuatan satu juta tentara Kerajaan Dou Empire. Dengan dukungan ini, Kerajaan Bintang Lou akan merasa lebih mudah untuk menyelesaikan pertempuran di sisi lain.

 

Di Jalur Gunung Bukit yang Menguntungkan, Xue Beng membiarkan anak buahnya beristirahat dan memberi mereka hadiah. Waktu untuk pengaturan ulang ini adalah sepuluh hari. Menurut rencana Xue Beng, setelah sepuluh hari, kekuatan besar Kerajaan Dou Empire akan dikerahkan lagi, memusnahkan semua kota yang berdekatan dari Kekaisaran Roh di sekitar mereka, mempersiapkan tempat untuk para prajurit dari dua Kerajaan Besar.

 

Namun, baru tiga hari, sesuatu terjadi.

 

""MELAPORKAN-""

 

Xue Beng, Tang San, Marshall Golong, dan Grandmaster sedang mendiskusikan rencana tersebut di aula pertemuan ketika seorang utusan tiba-tiba menyerbu masuk, berlutut.

 

Xue Beng mengerutkan kening, "Apa yang membuatmu panik?"

 

Utusan itu melirik Tang San terlebih dahulu. Bagi tentara mana pun seperti mereka, melihat Dewa Laut Utama ini adalah suatu kemuliaan.

 

""Yang Mulia, kekuatan Kerajaan Roh sedang menuju Jalan Gunung Bukit Menguntungkan.""

 

""Apa?""

Xue Beng terkejut.

 

"Apakah mereka mencari kematian di sini? Ada berapa banyak? Kapan mereka akan mencapai celah? "

 

"Yang Mulia, kekuatannya tidak lebih dari sepuluh berjuta. Mereka terlihat seperti orang-orang yang melarikan diri dari serangan kami. Kecepatan mereka tidak cepat. Jaraknya lebih dari seratus li dari Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Mereka menuju ke arah kita. ""

 

Tang San berdiri lalu bertanya, ""Qian Ren Xue?""

 

Selain Qian Ren Xue, dia tidak bisa memikirkan apa pun yang dapat membuat tentara Kekaisaran Roh kembali ke Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan.

 

Marshall Golong tersenyum, ""Dewa Laut, mungkin mereka datang untuk menyerah.""

 

"Tidak peduli apa, kita harus pergi ke atas dinding untuk melihatnya. Jika mereka adalah sekelompok kecil tentara, mungkin mereka akan menyerah. Tapi ada hampir sepuluh berjuta dari mereka, sebanyak jumlah total yang awalnya lolos dari Jalur Gunung Bukit yang Menguntungkan. "" Kata Tang San.

 

Mereka segera sampai di atas tembok. Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan adalah untuk mempertahankan Kekaisaran Dou Surga, sehingga dinding yang menghadap Kekaisaran Roh tidak tebal. Itu hanya memiliki kemampuan bertahan dari tembok biasa. Ketika master roh tertinggi dari Kerajaan Dou Empire naik ke atas dinding, mereka bisa melihat kekuatan Kerajaan Roh perlahan mendekati mereka.

 

Kelompok tentara Kerajaan Roh ini tidak teratur, seperti gerombolan tentara yang tersebar. Mereka tidak memiliki aura atau moral. Apalagi kekuatan besar Kerajaan Dou Empire yang sekarang berbasis di Bukit Menguntungkan, bahkan jika mereka hanya memiliki dua atau tiga berjuta tentara, gerombolan ini tidak dapat mendobrak tembok.

 

Marshall Golong tertawa terbahak-bahak. "Sepertinya aku mendapat tebakan yang beruntung. Mereka datang untuk menyerah. ""

 

"Apa kau tidak takut angin masuk ke perutmu dan membuatmu kesal?"

 

Ketika Marshall Golong masih berbicara, suara sedingin gunung es seribu tahun bergema di dinding Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Mendengar suara itu, orang lain tercengang, tetapi ekspresi wajah Tang San berubah drastis. Dua cahaya emas keluar dari matanya.

 

Ada dua sosok melompat dari kelompok tentara Kerajaan Roh. Mereka tidak terbang langsung ke Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan tetapi ke langit. Warna langit telah berubah karena mereka. Separuh berwarna emas kemerahan, dan separuh lainnya berwarna ungu tua. Fenomena ini tampak aneh di langit Menguntungkan Hill Mountain Pass.

 

Suara dingin itu muncul lagi, ""Tang San, keluar dan mati!""

 

Orang lain tidak bisa melihatnya dengan jelas, tetapi Tang San bisa melihat siapa kedua sosok itu. Orang yang melayang di udara dengan aureole api emas kemerahan, tidak perlu dijelaskan, adalah Dewa Malaikat Qian Ren Xue. Persenjataan Dewa Malaikatnya telah pulih sepenuhnya. Dia menatapnya dengan mata dingin. Berdiri di samping Qian Ren Xue adalah seorang wanita, yang tubuhnya ditutupi baju besi ungu yang bersinar. Wajahnya berwarna hijau-ungu tua, karena dia terlihat sangat jahat. Tang San harus melepaskan lebih banyak perasaan ilahi untuk mengamatinya dengan enggan. Itu adalah Permaisuri Kerajaan Roh, Bibi Dong. Tidak, itu Rakshasa God Bibi Dong tepatnya!

——————————————-

Halo semua,

Menyapa Dewa Rakshasa, Tuhan yang benar. Selain lekuk tubuhnya, Dewi Hentai terlalu lemah, benar-benar pirang. Bibi Dong adalah Dewi sejati yang harus Anda lihat, Tuan-tuan.

Kemarin saat saya jogging, saya melihat sekelompok anak di lingkungan saya bermain jianzi (menendang shuttlecock). Saya meminta untuk bergabung dengan mereka dan bersenang-senang selama setengah jam. Tubuhku terasa seperti hancur berkeping-keping hari ini. Old Tomato sudah tidur nyenyak sekarang. Sampai jumpa hari Selasa.

Nikmati akhir pekanmu temanku,

Bersulang,

Tomat

p / s biarkan daftar calon Tn. Fine saya.