Soul Land 1 – Chapter 330 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 330 | Baca Novel Online

Chapter 330

Dewa Malaikat dan Dewa Rakshasa

Tiba-tiba, dua orang yang melonjak dari formasi Kerajaan Roh yang tidak teratur bukanlah manusia. Mereka adalah Dewa. Tercakup seluruhnya dalam Persenjataan Dewa Malaikat adalah Dewa Malaikat Qian Ren Xue. Bibi Dong sedang melayang di sampingnya dengan baju besi ungu tua. Juga, Tang San sekarang bisa melihat lebih jelas bahwa komandan Kekaisaran Roh adalah Gadis Suci Kekaisaran Roh, Hu Lie Na. Cahaya bunga biru muncul dengan tenang, berputar-putar di sekitar Tang San. Halo biru menyala. Seluruh Jalan Gunung Bukit yang Menguntungkan telah berubah menjadi dunia biru cerah, dengan ganas menyingkirkan warna ungu tua dan merah keemasan di langit. Tang San melompat lalu muncul di udara.

 

Bagaimana mungkin? Pikiran Tang San kosong. Semuanya ada dalam kendalinya, tetapi dia tidak pernah mengira ini bisa terjadi.

 

Memang benar bahwa kekuatan seratus ribu tentara bersenjata yang tersisa dari Kerajaan Roh tidak signifikan. Namun, Dewa Rakshasa Bibi Dong dan Dewa Malaikat Qian Ren Xue di sini dapat menumbangkan seluruh formasi Kerajaan Dou Empire.

 

Penampilan Bibi Dong telah berubah secara dramatis. Dia dulunya adalah wanita cantik dengan postur yang luhur. Meskipun mereka adalah musuh, Tang San harus mengakui bahwa dari auranya, dia adalah wanita paling aristokrat di dunia ini. Tetapi pada saat ini, apa yang dia ungkapkan, hanyalah aura yang sangat menyeramkan. Itu tidak melebih-lebihkan ketika menggambarkannya sebagai memiliki ""penampilan yang jahat"". Wajah ungu pucatnya sangat serasi dengan armor ungu gelapnya. Kabut ungu gelap keluar dari mana-mana di armornya, mengeluarkan aura iblis yang ekstrim. Di punggungnya, ada empat sabit panjang, disusun dalam dua baris.

Tak perlu dikatakan, Bibi Dong saat ini bukanlah yang sebelumnya. Auranya penuh dengan fitur ganas, tapi kekuatan yang melonjak itu benar-benar kekuatan dewa sejati. Tang San menemukan bahwa itu adalah kekuatannya yang telah menghalangi akal sehatnya dan menutupi baik Qian Ren Xue dan auranya.

 

Melihat Bibi Dong, Tang San merendahkan suaranya, ""Kamu kembali tiga hari yang lalu, kan?""

 

Bibi Dong tersenyum dingin.

 

"Wah, kamu tidak mengharapkan itu, kan? Bukan hanya Anda dan dia yang bisa menjadi dewa. Saya telah memiliki kekuatan Rakshasa God. Proses warisan Anda terlalu sederhana dibandingkan dengan saya. Untuk mengambil warisan Dewa Rakshasa, saya telah menghabiskan dua puluh tahun. Anda tidak pernah bertanya-tanya mengapa Qian Dao Liu, yang memiliki kekuatan tertinggi di Spirit Hall, tidak pernah berani menyentuh saya? Itu karena dia bisa merasakan aura dewa padaku. Jika saya tidak mengambil warisan yang membuat kekuatan roh saya melemah, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk mengalahkan saya. Apakah Anda lupa bahwa saya juga memiliki roh kembar? Sekarang, saya telah menyelesaikan warisan. Pada awal warisan, saya memiliki kekuatan puncak Douluo dan roh kembar digabungkan. Perbedaan apa yang terjadi jika Anda bisa menerobos legiun master roh saya? Saya kembali sekarang. Benua Doulou adalah panggungku mulai sekarang. ""

 

Tang San menatap Bibi Dong dengan dingin.

 

"Nah, ngomong-ngomong seperti itu, apa kamu tidak takut angin masuk ke perutmu dan membuatmu mual?"

 

Bibi Dong tertawa. Tawanya tajam, bergema di telinga orang, membuat mereka merasa kesal. Itu juga membuat Domain Dewa Laut Tang San mendidih.

 

"Tang San, bagaimana mungkin kamu masih sombong saat ini? Ya, kamu kuat. Bahkan di antara generasi yang lebih muda, saya akui bahwa Anda benar-benar brilian. Bahkan putriku, yang memiliki kekuatan Dewa Malaikat, tidak bisa menjadi tandinganmu. Tapi sekarang, Anda tidak hanya menghadapinya. Biarpun kita pergi satu lawan satu, kamu tetap tidak bisa mengalahkanku, apalagi menghadapi kedua Dewa pada saat bersamaan. Kesempatan apa yang Anda miliki sekarang? Hari ini adalah peringatan kematian Anda! Kamu benar. Saya di sini tiga hari yang lalu. Tapi aku merindukan pertarungan hebat itu, membiarkanmu menang. Selama tiga hari, aku tidak kentara untuk menyembuhkan luka Little Xue. ""

 

Tang San tiba-tiba tersenyum, "Bibi Dong, apakah ini kepercayaan dirimu? Jika Anda berpikir bahwa Anda bisa mengalahkan saya, mengapa Anda harus menunggu selama tiga hari? Sepertinya akal ilahi Anda tidak cukup baik. ""

 

Qian Ren Xue diam sepanjang waktu, sekarang dia akhirnya berkata dengan suara dingin, menatap Tang San.

 

"Tidak perlu mengoceh. Bibi Dong, ingat ini, sampai sekarang, aku belum mengakui bahwa aku adalah putrimu. Bunuh Tang San dulu, kita harus menyelesaikan masalah kita nanti! ""

 

Bibi Dong memelototi Qian Ren Xue saat matanya berubah menjadi warna zamrud. Di dalam lapisan zamrud itu, pupil hitamnya menonjol secara eksentrik. Sebuah sabit ungu tua raksasa muncul di tangannya. Pada saat yang sama, Qian Ren Xue memegang Pedang Suci Malaikatnya. Mereka kemudian terlepas.

 

Bagi Tang San, semuanya terjadi dengan cepat. Ketika dia tidak berhasil mengejar Qian Ren Xue, dia merasa tidak benar, tetapi dia tidak punya waktu untuk terlalu peduli. Dia telah menanam benih kegagalan di hati Qian Ren Xue. Dia tidak akan punya kesempatan untuk mengancamnya. Selain itu, dia bukan tandingannya dengan kekuatan umumnya.

 

Meski demikian, penampilan Bibi Dong telah menghancurkan segalanya. Menyesal sekarang tidak bisa berbuat apa-apa. Meskipun dia tahu itu, dia tidak bisa membantu tetapi membiarkan kilatan penyesalan muncul di matanya. Sejak dia mengalahkan Bibi Dong, Tang San tidak memberikan perhatian lebih padanya. Terutama setelah Qian Ren Xue menjadi Dewa, dia menganggapnya satu-satunya lawannya. Sampai ketika dia menjadi Dewa Laut, dia tidak melihat Bibi Dong, orang yang bisa dia kalahkan bahkan sebelum dia menjadi Dewa, sebagai ancaman mematikan. Dia telah meremehkan lawan-lawannya. Baik Bibi Dong dan dia memiliki roh kembar, dan mereka semua telah mencapai puncak Douluo level sembilan puluh sembilan. Bagaimana mungkin dia tidak berpikir tentang menjadi Tuhan?

 

Jika hari itu, dia telah membunuh Qian Ren Xue kemudian kembali untuk menyelamatkan Bukit Bukit yang Menguntungkan, dia tidak akan berada dalam kondisi pasif ini. Jika lawannya hanya Bibi Dong, dia setidaknya bisa mempertaruhkan nyawanya. Tidak ada yang tahu hasilnya. Namun, musuhnya sekarang adalah dua Dewa. Satu Dewa versus dua dewa, ini tidak sesederhana satu guru roh yang harus menghadapi dua guru roh lainnya pada level yang sama.

 

Sudut mulutnya sedikit terangkat, bersinar ironi. Tiga hari yang lalu, ketika dia menghadapi Qian Ren Xue, dia mampu mencegahnya menyeretnya ke neraka sama sekali. Namun, angin telah berubah sekarang. Dia sekarang adalah orang yang dengan sembrono mempertaruhkan nyawanya dengan lawan-lawannya.

 

Keheningan yang mematikan menutupi semua Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Para prajurit di sana tidak merasa takut karena Tang San di dalam hati mereka adalah sosok yang tak terkalahkan. Sebaliknya, semua guru roh tertinggi tahu bahwa situasi saat ini sama sekali tidak baik. Dari energi Dewa Malaikat dari Qian Ren Xue, mereka dapat mengetahui bahwa Bibi Dong juga seorang Dewa sekarang. Tidak apa-apa jika Tang San harus menghadapi hanya Qian Ren Xue. Tapi sekarang ada dua Qian Ren Xue, menghadapi keduanya, akankah dia memiliki kesempatan untuk menang?

 

Ketika kekhawatiran telah menyelimuti seluruh Bukit Bukit yang Menguntungkan, pertarungan di udara telah dimulai.

 

Tang San, yang akan melakukan satu lawan dua mengambil tindakan lebih dulu.

 

Cahaya biru tiba-tiba berhenti. Tubuh Tang San segera jatuh lebih tinggi. Delapan sayap di punggungnya terbuka sekaligus, mengepak dengan seluruh kekuatannya, membuat tubuhnya terangkat seperti meteor biru. Dia berlari menuju Qian Ren Xue di sebelah kiri. Dia telah mengambil Domain Dewa Laut secara instan, menskalakannya di sekitar tubuhnya. Dalam sekejap mata singkat itu, tubuhnya diselimuti oleh cahaya biru; itu sulit untuk dilihat.

 

Qian Ren Xue kaget. Meskipun dia bersama Bibi Dong sekarang, menghadapi Tang San, perasaan tertekan di hatinya belum berhenti. Setiap kali dia bertarung dengannya, dia selalu jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan. Rutinitas ini membuat pikiran dan indera ketuhanannya menahan diri setiap kali dia menghadapi Tang San. Dia tidak pernah bisa mengerti mengapa. Melihat Tang San berlari ke arahnya, Pedang Suci Malaikat di tangannya diletakkan dalam posisi vertikal. Sinar matahari yang terik mekar dari pedangnya saat tubuhnya telah berubah menjadi bola cahaya emas, siap menerima serangan Tang San.

 

Tang San menyerang Qian Ren Xue dengan sengaja. Dia telah bertengkar dengannya beberapa kali, dan itu membantunya memahami kemampuannya. Dia bisa mengambil alih lebih mudah. Dibandingkan menyerang Bibi Dong, menghadapi Qian Ren Xue adalah pilihan yang lebih pasti. Satu lawan dua. Jika dia tidak memulainya terlebih dahulu untuk menang, pertarungan dewa ini akan membuatnya tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Menghadapi dua dewa, ibu, dan anak perempuan, yang sekarang penuh dengan energi ilahi, dia tidak merasa percaya diri sama sekali.

 

Bibi Dong tidak menyangka Tang San akan segera menyerang mereka. Namun, wajahnya tidak berubah, diam-diam mengayunkan sabitnya. Fenomena eksentrik terjadi. Cahaya ungu yang dia pancarkan berkumpul dengan sabit besarnya, menciptakan sabit ungu yang luar biasa, yang panjangnya lebih dari seratus meter, memotong Tang San dari belakangnya. Menyerang untuk bertahan, itu adalah pilihan terbaik dari ""Pengepungan Wei untuk menyelamatkan Zhao"" [1].

 

Tapi Tang San datang ke depan Qian Ren Xue sebelum tebasannya bisa menangkapnya. Melihat Api Murni Surya yang familiar, cahaya ilahi di matanya meledak. Namun, saat dia berada sekitar tiga puluh meter dari Qian Ren Xue, dia terpaksa berhenti dengan kasar. Dia telah menggunakan semua kekuatan Dewa Laut untuk menyerbunya; sekarang dia harus berhenti, seolah-olah dia menggunakan kekuatannya untuk menyerang dirinya sendiri. Kulitnya sedikit berubah. Rupanya, dia tertabrak. Namun demikian, gerakannya tidak menunda, mengalir dengan lancar seperti sungai dan menyelesaikan rencananya.

 

Persenjataan Dewa Laut di tubuhnya meledak dengan keras. Cahaya yang menyilaukan segera berhenti. Tubuhnya, armor, dan Sea God Trident telah menyatu, membuat Sea God Trident kolosal hanya dalam sekejap mata. Cahaya biru dengan marah meledak, tepat waktu menerima serangan Bibi Dong.

 

Bibi Dong belum pernah melihat serangan Tang San ini sebelumnya. Qian Ren Xue berpengalaman, tetapi dia fokus pada pertahanan. Pada saat ini ketika Tang San berhenti lalu mengubah targetnya, mereka tidak punya waktu untuk refleks lain.

 

Tiga dari mereka adalah Tuhan. Itu bisa menggunakan gambar serangan listrik untuk menggambarkan kecepatan serangan mereka. Dalam pertempuran antar dewa, akal adalah fitur terpenting. Ketika indra mereka salah, mereka harus membayar mahal.

 

Sea God Trident juga berubah menjadi warna emas murni. Cahaya emas yang familiar meledak, menghadapi sabit yang membelah bumi. Tepat setelah itu, Golden Trident berputar satu putaran, memikat sabit ungu besar dan semua kekuatan serangannya untuk melompat ke Qian Ren Xue. Qian Ren Xue melayang sekitar dua puluh meter dari Tang San; ketika Trident berputar satu putaran, sabit ungu datang ke Qian Ren Xue.

 

BANG ——

 

Bahkan Tang San harus tercengang melihat hasilnya. Qian Ren Xue, yang ditutupi bola merah-emas tebal, terlindung dari sabit ungu raksasa itu. Dia memekik di udara; rupanya, dia terluka.

 

Apakah Bibi Dong sekuat itu? Meskipun dia telah menggunakan Biduk untuk mengambil keuntungan, Tang San harus memuji dalam diam. Refleks Qian Ren Xue tidak secepat itu, dan dia ragu-ragu saat dia tiba-tiba mengubah arah serangannya yang mengacaukan ritmenya, tapi tetap saja, dia adalah Dewa. Serangan Bibi Dong bisa membuatnya pergi, yang berarti telah mengeluarkan energi yang sangat besar. Selain itu, meskipun Tang San dapat menggunakan kekuatannya untuk mengubah arah serangan, dia juga merasakan perasaan dewa sedingin es melesat ke arahnya. Dia harus menggunakan sejumlah besar akal ilahi untuk menjaga aura iblis itu agar tidak masuk ke tubuhnya.

 

""Baik. Anak laki-laki yang licik. ""

 

Sosok ungu itu menyala. Bibi Dong mengangkat tangannya. Hanya dengan gerakan sederhana, sabit raksasa telah meluncur di depan Tang San, membuat kurva aneh di depan Golden Trident.

 

Lingkaran emas melintas saat sosok emas keluar dari Golden Trident. Itu adalah Tang San. Namun, Persenjataan Dewa Lautnya sekarang berwarna emas, bukan warna biru asli. Golden Trident di tangannya menggambar lingkaran besar di udara. Disk yang sempurna muncul. The Unfixed Storm menghadapi serangan Bibi Dong.

 

Suara dentingan dan ledakan bergema di udara. Tang San merasakan Golden Trident di tangannya bergetar; kecepatannya berkurang. Sabit ungu di tangan Bibi Dong tidak lebih kuat darinya. Tetapi aura jahat yang bersembunyi di dalam mengambil kesempatan ketika dua senjata ilahi itu berdampak untuk menembus indera ilahi, membuatnya kesal. Jelas, kekuatan Dewa Laut dengan kekuatan Cahaya tidak bisa menahan aura jahat yang unik dari Dewa Rakshasa Bibi Dong itu. Qian Ren Xue memahami ini dengan baik. Beberapa hari yang lalu, dia tidak bisa melarutkan aura ganas Rakshasa God dengan kekuatan suci Dewa Malaikatnya yang murni, apalagi Tang San, yang hanya memiliki sedikit kekuatan Cahaya.

 

BANG-

 

Tang San dan Bibi Dong dengan cepat berpisah di udara. Arus udara ungu tua menjerat di sekitar tubuh Tang San. Di saat yang sama, ada pusaran energi biru di tubuh Bibi Dong. Indra ilahi mereka telah mengganggu tubuh lawan mereka sekaligus. Rupanya, tidak ada yang bisa menang.

 

Namun, situasi Tang San lebih buruk. Dia telah menggunakan Biduk, mengambil kekuatan eksternal untuk menyerang Qian Ren Xue karena dia dapat menggunakan momen itu untuk menyeimbangkan dirinya dan mempertahankan kemampuan terbangnya. Setelah dia melakukan serangan terakhir dari Golden Thirteen Halberds, dia harus menghadapi serangan Bibi Dong segera, tentu saja, dia telah dipersiapkan dengan baik. Beruntungnya, Tang San telah menggunakan kekuatan sebenarnya dari Dewa Laut untuk mempertahankan dirinya.

 

Hanya ketika dia melakukan Golden Thirteen Halberds, yang membuat Persenjataan Dewa Lautnya menjadi emas, saat itulah kekuatan Dewa Laut dan akal ilahi-nya menyatu sama sekali. Itu seperti ketika Qian Ren Xue benar-benar menyatu dengan Solar Pure Flame-nya. Dengan demikian, dapat dilihat betapa hati-hati Tang San ketika dia bertarung dengan Qian Ren Xue karena dia selalu siap. Namun, situasi saat ini tidak memberinya waktu untuk bersiap.

 

Tang San mengerti bahwa sekarang dia tidak bisa berhenti jika dia tidak ingin dihancurkan oleh duo ibu dan anak Dewa ini.

 

Jadi, ketika Tang San dan Bibi Dong terlepas, delapan sayapnya mulai berkibar. Tubuhnya kemudian bergoyang di udara, menggunakan energi yang melimpah dari serangan Bibi Dong untuk mempercepat dan terbang menjauh.

 

Pada saat ini, Qian Ren Xue baru saja menstabilkan dirinya; wajahnya memucat lagi saat nimbus ungu terus menyala di Persenjataan Dewa Malaikatnya yang indah. Bibi Dong memiliki kebencian yang mendalam terhadap Tang San. Selain itu, serangan pertamanya telah dikumpulkan dengan hati-hati sebelum menyerang. Bahkan Qian Ren Xue adalah Dewa, dia tidak bisa banyak mengurangi kekuatan serangannya. Disakiti tidak bisa dihindari. Bagaimanapun, Domain Malaikatnya memiliki kekuatan Cahaya murni, yang dapat dengan kuat menahan aura jahat dari Dewa Rakshasa. Meski begitu, dari raut wajahnya yang menyeringai, rupanya dia terluka.

 

Setelah tiga hari, Persenjataan Dewa Malaikat Qian Ren Xue telah pulih. Namun, pada pertarungan hari itu, dia telah menghabiskan terlalu banyak energi untuk membunuh Tang San dan dia, yang menghabiskan vitalitasnya. Itu tidak dapat dipulihkan sepenuhnya hanya dalam waktu singkat. Selain itu, Tang San tiba-tiba mengubah serangannya, menggunakan Biduk secara mengejutkan; ini telah meninggalkan beberapa kerusakan kecil.

 

Qian Ren Xue tidak punya waktu untuk menyesuaikan diri, sosok emas itu telah masuk ke dalam penglihatannya. Qian Ren Xue menghela nafas. Tang San, apakah Anda benar-benar ingin memberantas saya?  Cahaya emas bersinar di matanya, dalam keadaan seperti itu, Qian Ren Xue membuat keputusan yang tidak pernah diharapkan Tang San.

 

Dia menggigit lidahnya, lalu meludahkan darah pada Pedang Suci Malaikat saat auranya tiba-tiba melonjak. Ledakan keras menggema. Dalam kilatan ini, Persenjataan Malaikat di tubuhnya meledak, berubah menjadi lingkaran api di udara. Dia menggunakan energi Api Murni Matahari yang sangat besar dari ledakan Persenjataan Malaikatnya untuk membentuk bayangan Malaikat kolosal. Energi luar biasa tiba-tiba yang meledak tiba-tiba telah mengubah seluruh ruang menjadi kegelapan. Ini adalah Malaikat Matahari yang dia gunakan untuk mempertaruhkan nyawanya bersama Tang San tiga hari lalu.

 

Tapi ada yang berbeda. Qian Ren Xue sekarang tidak menggunakan Malaikat Surya untuk menyerang Tang San secara langsung. Dia mengendalikan energi Malaikat Matahari yang sangat besar, mengembunkannya di depannya, menggunakan Api Murni Surya yang tak terkalahkan untuk memblokir jalan Tang San.

 

Saat terpojok, seekor anjing bisa melompati tembok, apalagi Dewa. Tang San tidak akan benar-benar memikirkan hal ini. Saat ini, duo ibu dan anak itu sekarang berada di atas angin, mengapa dia harus membuang kekuatan dewa aslinya untuk melakukannya? Dia adalah dewa terlemah dalam pertempuran ini, tapi sekarang dia yang terkuat. Panas terik dari energinya yang melepaskan sangat kuat. Itu mengubah seluruh tempat menjadi negara Solar Angel. Ini benar-benar ancaman yang mematikan.

 

Jika Qian Ren Xue sedikit terlambat, dia bisa menciptakan efek itu karena Tang San punya waktu untuk bereaksi. Namun, ketika Qian Ren Xue melepaskan Malaikat Surya, jarak antara dia dan dia kira-kira dua puluh meter. Sekarang berbeda. Energi Malaikat Matahari benar-benar mengintimidasi. Qian Ren Xue telah meledakkan kekuatan ilahi hanya dalam sekejap, sepenuhnya fokus pada Tang San. Dia menggunakan Malaikat Matahari untuk mengeluarkan perasaan ketuhanannya yang ekstrim. Aureole merah-emas meledak dengan marah. Enam sayap Malaikat Surya raksasa ditarik seketika.

 

Ledakan ini berbeda dari tiga hari lalu. Tiga hari yang lalu, Qian Ren Xue melakukan serangan ini ketika dia telah bertarung sebentar dan menghabiskan kekuatannya. Hari ini, di awal pertarungan, dia telah menggunakan serangan terkuat. Dengan demikian, dia bisa menyisihkan sedikit kekuatan untuk mengendalikan dirinya sendiri saat melayang di udara sekarang.

 

Melihat reaksi Qian Ren Xue, Bibi Dong tergagap ketakutan. Tapi ini kesempatan bagus; dia seharusnya tidak membiarkannya pergi. Cahaya ungu yang menyilaukan meledak. Selain sabit besar di tangannya, delapan sabit lainnya di punggungnya tiba-tiba terbang, bergabung menjadi satu Rakshasa Scythe besar, ditutupi dengan kitab suci setan yang mengapung. Itu terbang dari tangannya, langsung berlari untuk menebas Tang San dari belakang.

 

Serangan yang mengancam jiwa datang setelah dia dari belakang, juga tekanan mengintimidasi yang dia hadapi. Ini semua membuatnya mengerti satu hal: dalam pertarungan dewa, akan sangat sulit untuk mengendalikan seluruh tempat. Sejak mereka telah mencapai level ini, banyak kesulitan juga muncul dari waktu ke waktu. Saat dia mengira dia telah mengendalikan situasi, serangan gila Qian Ren Xue telah gagal hanya dalam sekejap mata. Itu juga memasukkannya ke dalam penjepit. Dia menghadapi dua Dewa pada saat yang sama, meski mereka hanya bisa bereaksi secara naluriah, mereka masih bisa bekerja sama dengan baik menggunakan indera keilahian mereka.

 

BANG-

 

Bukan hanya Qian Ren Xue yang tahu bagaimana mempertaruhkan nyawanya dengan lawan. Menghadapi pengaturan kerugian, Tang San akhirnya meledak.

 

Bayangan memudar dari Golden Trident berubah di udara. Serangan dilakukan setelah serangan, dengan halus dan indah. Hanya dalam sekejap, dia telah menciptakan banyak bayangan tombak. The Golden Thirteen Halberds, tiga belas serangan digabungkan menjadi satu. Kekuatan Dewa Laut di sekitar Tang San, dengan ledakan mendadak dari sepuluh cincin roh peringkat dewa, meletus sebagai gunung berapi yang ganas.

 

Juga dalam waktu singkat ini, Malaikat Matahari dengan kuat dipaksa berhenti sekitar sepuluh meter darinya. Bahkan dengan kekuatan luar biasa Malaikat Surya, pada saat dia meledakkan cincinnya, Api Murni Surya tidak bisa mendekat.

 

Suara sedingin es bergema di udara, yang penuh dengan duka yang luar biasa. "Laut –Tuhan –Setelah Bersinar -"

 

Tubuh Tang San dan Persenjataan Dewa Lautnya, pada saat ini, telah berubah menjadi warna topaz yang eksentrik. Pilar cahaya emas kolosal meletus dari tubuhnya, mengarah ke Malaikat Matahari di depannya.

 

Air dan api adalah musuh bebuyutan. Ketika kekuatan Dewa Laut murni dan Malaikat Matahari Qian Ren Xue berdampak, kejutan luar biasa yang tidak dapat dibandingkan muncul di langit.

 

Lingkaran putih besar berkembang pesat dari inti tabrakan. Seluruh ruang dalam jarak lima ratus meter dari sana ditutupi dengan cahaya putih yang menyilaukan. Meskipun itu terjadi di udara, para master roh yang levelnya lebih rendah dari Judul Douluo semuanya jatuh, berjongkok di tanah, tidak berani bergerak.

 

Malaikat Matahari telah lenyap, tetapi sepertiga dari pilar cahaya emas besar masih tersisa. Serangan itu telah membuktikan perbedaan antara Qian Ren Xue dan dia. Namun, Sea God Afterglow tidak bisa mengenai Qian Ren Xue.

 

Hanya dalam sekejap, ketika dua kekuatan ilahi yang mengintimidasi bertabrakan, Rakshasa Scythe juga mencapai Tang San. Menghadapinya adalah delapan sayap Tang San. Delapan sayapnya ditarik kembali, mencoba menjepit Rakshasa Scythe. Namun, serangan kekuatan penuh Rakshasa Bibi Dong dan senjata sucinya bukanlah sesuatu yang mudah untuk dipertahankan.

 

Ketika gelombang kejut meluas, delapan sayap Tang San hancur. Kekuatan ekstra dari dampak antara kekuatan Dewa Malaikat dan kekuatan Dewa Laut, ditambah Sayap Delapan Dewa Laut tidak dapat membubarkan serangan Rakshasa sepenuhnya. Bagaimanapun, kekuatan serangan Tang San telah mengalir semua pada Qian Ren Xue yang mengambang di depannya. Apa yang bisa dia lakukan adalah mencoba yang terbaik untuk bergoyang setengah meter ke samping untuk menyelamatkan hatinya. Cahaya ungu tua telah menembus punggungnya, menembus persenjataan ke dadanya. Tang San tidak bisa menyeimbangkan dirinya lagi, mencondongkan tubuh ke depan. Itu membuat Sea God Afterglow menyimpang. Hanya sepertiga dari kekuatan penuh menghantam Qian Ren Xue, meledakkan lengan kirinya. Kekuatan yang tersisa mendorongnya ke belakang, berputar dengan keras, lalu jatuh.

 

""Sial!"" Bibi Dong menjadi marah, meraung keras. Benang sutra ungu gelap keluar dari tubuhnya, melingkari Qian Ren Xue, menariknya ke atas. Dia adalah dewa iblis, tapi sekarang dia dipenuhi rasa takut. Qian Ren Xue hampir diserang oleh Dewa Laut Tang San. Tidak peduli seberapa tipis hubungan antara Bibi Dong dan Qian Ren Xue, mereka memiliki ikatan darah. Qian Ren Xue adalah putrinya.

 

Ketika Bibi Dong menarik Qian Ren Xue ke sisinya, Dewa Malaikat telah koma. Namun, kekuatan dewa Bibi Dong tidak dapat menyembuhkannya. Dia hanya bisa membiarkannya pulih sendiri.

 

Bola cahaya ungu tua keluar dari tangan kanan Bibi Dong, mengarah ke tindik Rakshasa Scythe di tubuh Tang San. Itu membuat gerakan menyambar. Pada saat ini, kebenciannya terhadap Tang San telah memuncak, karena dia telah memerintahkan Rakshasa Scythe untuk meledak, mencoba untuk menghancurkan orang yang hampir membunuh putrinya.

 

Engah –

 

Kedua tangan Tang San meraih Rakshasa Scythe yang menembus dadanya. Perasaan ilahi dan kekuatan dewa yang tersisa, pada saat ini, semua terakumulasi di tangannya, dengan keras menekan cahaya iblis, tidak membiarkannya mendekati Rakshasa Scythe.

 

Tang San merasakan aura dingin samar-samar keluar dari jiwanya. Tak perlu dikatakan, dalam keadaan mematikan seperti itu, mengalahkan Qian Ren Xue, merampas kemampuan bertarungnya dan hampir membunuhnya, hanya itu yang bisa dia lakukan dengan yang terbaik. Namun, dia menghadapi dua Dewa pada saat bersamaan! Apalagi Bibi Dong jauh lebih kuat dari Qian Ren Xue. Kekuatan penuhnya meledak membuatnya berjuang.

 

Apakah ini saatnya hidup saya berakhir?  Rasa dingin itu semakin kuat seolah ingin melahap jiwanya.

 

Tang San memegang erat Rakshasa Scythe, perlahan-lahan mengeluarkannya dari dadanya. Suara dari Rakshasa Scythe yang bergesekan di Sea God Armament membuat orang-orang di kedua sisi, yang sedang menonton pertarungan, menggigil.

 

"Little San—"

 

Kemarahan Tang Hao telah sampai ke hatinya. Dia dengan marah terbang dari Pass Bukit Bukit Menguntungkan. Saat dia terjun, Clear Sky Hammer telah dikirim, juga melakukan Teknik Sumeru Besar. Sembilan cincin roh meledak pada saat yang sama, menuangkan semua kekuatan ke Clear Sky Hammer miliknya, mengincar Bibi Dong.

 

Grandmaster hampir melompat pada saat yang sama dengan Tang Hao; dia berteriak parau. Namun, dia tidak memiliki kemampuan untuk membantu Tang San. Tangannya mencengkeram dinding sampai ujung jarinya patah dan berdarah.

 

BANG-

 

Sosok besar melonjak dari Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Itu adalah Naga Tulang raksasa. Ini adalah kemampuan roh kesembilan dari Bone Douluo Gu Rong, Ossifying Godly Dragon. Pedang Douluo Chen Xin berdiri di punggungnya.

 

Cahaya tujuh warna juga diproyeksikan dari Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Dorongan Ning Feng Zhi semuanya ditempatkan di tubuh mereka. Mereka hanya punya satu tujuan sekarang, yaitu mengambil kembali Tang San dari tangan Bibi Dong.

 

Bibi Dong mendengus dingin. Tangan kanannya masih mengendalikan Rakshasa Scythe, sementara ancaman ungu tua telah membuat Qian Ren Xue jatuh ke tanah, di pelukan Hu Lie Na. Tangan kirinya melambai di udara, melepaskan sinar ungu gelap dari bawahnya, menghadapi serangan kekuatan penuh dari Exploding Ring Clear Sky Hammer.

 

BANG-

 

Sinar yang tak terhitung jumlahnya muncul di udara. Kulit Bibi Dong sedikit berubah. Dia tidak menyangka serangan Tang Hao bisa semarah itu. Dengan serangan kekuatan penuhnya, dia mencapai level level dewa.

 

Saat dia membalas serangan Tang Hao, perasaan ilahi Bibi Dong, yang mengendalikan Tang San, tiba-tiba melonjak. Tang San mengambil kesempatan ini untuk mengeluarkan Rakshasa Scythe dari dadanya. Aliran darah emas bertebaran di udara.

 

""Hm.""

 

Bibi Dong mendengus dengan dingin. Rakshasa Scythe di tangannya tiba-tiba meledak, berubah menjadi sembilan sabit raksasa dan meledak di depannya. Kedua tangannya yang memegang sabit hancur. Persenjataan Dewa Laut di lengannya juga telah pecah berkeping-keping, tersebar di mana-mana. Setelah dia meluncurkan Sea God Afterglow, kekuatan rohnya lemah, tidak cukup untuk mempertahankan serangan Bibi Dong. Dia mengerang lalu jatuh. Untungnya, dia telah menggunakan akal ilahi untuk menempatkan Dewa Laut Trident secara horizontal di udara untuk dengan enggan menghentikan sembilan sabit dari mengejarnya.

 

Pedang raksasa itu menebas langit. Pedang Douluo Chen Xin dan pedangnya menyatu menjadi satu tubuh, jatuh dari Ossifying Godly Dragon ke Bibi Dong. Pada saat ini, mata Pedang Douluo ini dipenuhi dengan tekad ekstrim untuk mempertaruhkan nyawanya. Dalam keadaan intensif seperti itu, serangannya telah menjadi serangan terkuat yang pernah dia lakukan sepanjang hidupnya.

 

Tubuh raksasa Bone Douluo juga menghantam Bibi Dong secara langsung. Tulang seluruh tubuhnya bersinar dengan cahaya yang menyilaukan.

 

Pada saat ini, dua tetua dari Tujuh Harta Karun Genteng Klan telah mengerahkan semua kekuatan roh mereka, vitalitas mereka ke dalam serangan yang meledak ini. Mereka mengerti bahwa jika Tang San mati di tangan Bibi Dong sekarang, bahkan jika Kerajaan Roh tidak memiliki guru roh tertinggi lainnya, itu masih akan menjadi bencana bagi Kerajaan Dou Empire.

 

Wajah jahat Bibi Dong penuh dengan jijik. Cahaya berkedip, dan dia telah menghilang, meninggalkan sembilan sabit iblis tepat di tempat dia baru saja berdiri.

 

"Bibi Dong, kamu berani!"

 

Tang San meraung marah. Cahaya ilahi keluar dari matanya saat dia dengan enggan menyeimbangkan dirinya di udara. Menghadapi Bibi Dong yang baru saja muncul tiba-tiba di depannya, dia tidak merasa takut. Hanya dalam sekejap mata, kekuatan ilahi yang luar biasa meletus dari tubuh Tang San. Dua sinar emas keluar dari matanya seperti kilat listrik, langsung mengenai Bibi Dong.

 

Perasaan aneh muncul di hati Bibi Dong. Dia mengerti bahwa kedua sinar ini adalah tetes terakhir dari energi ilahi Tang San. Ini adalah serangan yang dia pertaruhkan dengan semua yang dia miliki. Namun, tidak peduli seberapa banyak dia bergoyang, dia tetap tidak bisa mengelak. Sepertinya dia tertahan oleh cahaya dari matanya. Jiwanya seolah-olah berteriak untuk keluar dari tubuhnya.

 

""Tidak baik.""

 

Bibi Dong berteriak. Dia tidak pernah berpikir bahwa dalam situasi ini, Tang San bisa mengumpulkan serangan lain dengan kekuatan yang luar biasa.

 

Namun, apa pun yang terjadi, Tang San tidak dapat mengendalikan situasi di sisi lain. Sembilan Rakshasa Scythes sedang menghadapi serangan dari Sword Douluo Chen Xin dan Bone Douluo Gu Rong.

 

Mereka bertabrakan hampir pada saat yang bersamaan. Banyak tulang putih berserakan di udara. Tujuh Pedang Pembunuh, rohnya, yang telah bersamanya sepanjang hidupnya telah hancur. Kedua Tile Douluos, yang terkenal di Benua Eropa, telah menghabiskan momen terakhir mereka secara drastis di udara. Inilah perbedaan antara manusia dan dewa.

 

Xiao Wu, Ning Rong Rong, dan Oscar akhirnya sampai di atas tembok. Mereka semua pucat. Mereka terlambat menerima pesan itu. Ketika mereka datang, mereka hanya bisa melihat pengaruh terakhir antara Bibi Dong dan Tang San.

 

——————————–

[1] ????: salah satu strategi dalam Tiga Puluh Enam Strategi Cina- serangkaian strategi yang digunakan dalam politik, perang, dan interaksi sipil. Ide dari ""Pengepungan Wei untuk menyelamatkan Zhao"" adalah untuk menghindari pertarungan langsung dengan musuh yang kuat, dan malah menyerang kelemahannya di tempat lain.

——————————-

Hai kawan,

Semoga Anda menikmati bab ini. Dan, karena Anda ada di sini, saya tahu Anda selamat hari Senin dengan baik. Selamat! Apakah Anda tahu jangkrik? Aneh rasanya aku belum mendengar mereka bernyanyi musim panas ini di kotaku. Sepanjang hari ini turun hujan.

6 lagi, hadirin sekalian. Saya pikir saya akan mengambil cuti seminggu atau lebih setelah novel looooong ini. Sekali lagi, terima kasih telah bersamaku sepanjang waktu. Banyak ciuman untuk dukungan Anda, teman-teman saya.

Cinta kalian semua,

Tomat,

p / s: Berapa umurmu, Tuan Fine / Senor Bueno / Sr. Fino / Signor Bene / Herr Fein / Monsieur Bien?