Soul Land 1 – Chapter 332 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 332 | Baca Novel Online

Chapter 332

Perpaduan Sempurna – Cahaya Dewa Kebangkitan

Ning Rong Rong dan Oscar saling pandang. Mereka berdua melihat determinasi di mata mereka. Mereka tidak memberi tahu siapa pun di sini bahwa mereka bahkan tidak yakin sedikit pun tentang membangkitkan Tang San.

 

Ketika mereka berpegangan tangan, aureole yang luar biasa muncul dan membunyikan lonceng di benak mereka. Mereka juga tidak berbohong. Kemampuan roh kedua dari cincin roh kesembilan seratus ribu tahun mereka adalah fusi roh, Cahaya Dewa Kebangkitan.

 

Ada beberapa kondisi untuk fusi roh ini. Itu harus dilakukan dalam waktu dua jam setelah orang itu meninggal dan tubuhnya belum dihancurkan. Setelah dibangkitkan, kekuatannya bisa mendapatkan kembali lima puluh persen. Pada saat yang sama, Oscar dan Ning Rong Rong akan kehilangan kekuatan roh mereka untuk sementara waktu selama satu bulan.

 

Tak perlu dikatakan, ini adalah kemampuan roh yang kuat, bahkan kemampuan roh kebangkitan tambahan yang paling kuat yang pernah ada. Yah, itu adalah perpaduan antara gaya Makanan yang brilian First-Title-Douluo-ever dan the Unrivaled Auxiliary System Title Douluo; bagaimana bisa menjadi lemah?

 

Namun, ada sesuatu yang perlu diklarifikasi. Subjek Cahaya Dewa Kebangkitan ini hanyalah manusia biasa. Namun, Ning Rong Rong dan Oscar ingin membangkitkan Dewa sekarang, Dewa Laut Tang San.

 

Mereka berdua tahu bahwa membangkitkan manusia dan membangkitkan Dewa sama sekali berbeda. Apalagi Cahaya Dewa Kebangkitan bisa efektif dalam kasus Tang San, bahkan jika itu akan berhasil, apa yang harus mereka bayar untuk membangkitkan manusia dan membangkitkan Dewa tidak bisa sama.

 

Orang lain akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk memperhatikan masalah tersebut, tetapi pada saat ini, Oscar dan Ning Rong Rong tidak punya waktu untuk berpikir lebih jauh. Jika mereka tidak berteriak untuk menahan orang lain, mereka semua akan menjadi mayat sekarang. Ini harapan terakhir mereka. Ketika Oscar dan Ning Rong Rong menangis, mereka sudah menentukan.

 

Kekuatan roh mereka akan hilang selama satu bulan saat menghidupkan kembali manusia. Bagaimana dengan membangkitkan Dewa? Bahkan jika mereka harus kehilangan kekuatan roh mereka selama sisa hidup mereka, mereka sekarang masih mau melakukannya. Paling-paling, mereka bersedia membayar dengan nyawa mereka.

 

Ini bukan hanya perasaan mereka tentang Tang San, tetapi juga harapan terakhir untuk semua orang. Jika Kerajaan Dou Empire menyerah, apakah mereka akan memiliki kesempatan untuk bertahan hidup? Itu akan menjadi seperti itu jika mereka tidak punya solusi; tetapi sekarang mereka memiliki secercah harapan di depan mata mereka, bagaimana mereka bisa membiarkannya berlalu?

 

Melihat mayat Tang San, Ning Rong Rong berbisik, "San-ge, kamu selalu menjadi tempat berlindung kami. Anda telah membayar banyak karena kami. Apa yang saya miliki hari ini, semua karena Anda. Hari ini, biarkan Oscar dan saya memberi kompensasi untuk Anda. Paling-paling, kami bisa menemani Anda dalam perjalanan ke surga! "

 

Oscar menarik napas dalam.

 

""Xiao Wu, minggir.""

 

Xiao Wu mendongak, keputusasaan di matanya telah lenyap, hanya menyisakan harapan di sana. Ning Rong Rong dan Oscar tidak bisa membantu tetapi menggigil menatap matanya. Tidak ada keraguan bahwa jika Tang San tidak bisa kembali, Xiao Wu akan mengikutinya. Hidup mereka segera terikat.

 

""Saya mengandalkanmu!""

 

Xiao Wu menunduk untuk mencium Tang San. Saat dia meletakkan tubuhnya di tanah, dia berhenti gemetar. Energi khusus terus-menerus bergolak di tubuhnya seperti ingin menghancurkan tubuhnya untuk keluar dari sana. Apalagi saat dia menciumnya, dia merasa tubuhnya sedingin es, dan entah bagaimana kulitnya bersinar.

 

Penampilannya yang sayang terpaku padanya saat dia meletakkannya di tanah. Semua orang berkonsentrasi pada Tang San. Tidak ada yang memperhatikan perubahan Xiao Wu.

 

Xiao Wu bangkit lalu melangkah ke samping, mengepalkan tangannya. Energi sedingin es itu sepertinya semakin kuat dalam hitungan detik. Satu-satunya hal yang dapat dia pikirkan sekarang adalah menjadi gila karena gangguan. Ketika Bibi Dong telah meremas hati Tang San, hatinya sepertinya hancur saat itu. Dia telah jatuh ke dalam kesedihan yang tidak bisa dia jelaskan. Arus dingin ini muncul pada saat itu, dan semakin mengamuk.

 

Xiao Wu tidak bersuara, dan dia bahkan tidak khawatir tentang apa yang terjadi padanya. Di matanya, hanya ada Tang San. Dia mengertakkan gigi dan mengepalkan tangannya sambil melihat ke arah Tang San.

 

Oscar dan Ning Rong Rong bertukar pandang lagi. Dari mata mereka, mereka bisa melihat jawaban yang sama. Yang ditentukan dengan tegas. Tidak peduli berapa yang harus mereka bayar, tidak peduli betapa sulitnya itu, bahkan mereka harus menukar hidup mereka dengan harapan tipis. Mereka tidak akan pernah menyerah.

 

Mereka mulai pindah ke tubuh Tang San. Kedua tangan terangkat, saling berpegangan erat, membentuk jembatan yang melintasi Tang San.

 

Kekuatan roh yang menggelegak naik seketika saat cincin roh muncul satu per satu dari kaki mereka, mengangkat dan berputar di sekitar mereka. Ketika cincin roh merah terakhir muncul, semua orang merasa seperti menempel di tepinya.

 

Meskipun Oscar dan Ning Rong Rong telah mengkonfirmasi, tidak ada dari mereka yang pernah menyaksikan kebangkitan sebelumnya. Kebangkitan adalah sesuatu yang mereka dengar untuk pertama kalinya, apalagi kebangkitan Tuhan. Xiao Wu dapat dibangkitkan karena tubuhnya tidak terluka. Selain itu, jiwanya tetap tinggal di dalam cincin roh dan tulang roh Tang San. Melalui cincin roh, tulang rohnya telah kembali ke tubuhnya, bersama dengan ramuan harta karun, dia bisa dibangkitkan. Dalam beberapa aspek lain, itu bukanlah kebangkitan yang sejati.

 

Tetapi saat ini, semua orang bisa melihat luka mengerikan di dada Tang San. Apalagi dia sudah tidak punya hati lagi. Karena jiwa sucinya bertabrakan dengan jiwa Bibi Dong, dia tidak pernah bangun. Jiwanya mungkin sudah binasa. Dalam keadaan seperti itu, tidak ada yang tahu berapa persen dia bisa dibangkitkan dengan sukses. Sungguh luar biasa. Namun, semua orang berpegang teguh pada kata-kata Oscar dan Ning Rong Rong sebagai tali yang bisa menjadi harapan terakhir mereka. Mereka tidak ingin percaya bahwa Tang San telah pergi.

 

Oscar memandang Ning Rong Rong, merendahkan suaranya, ""Kita akan mulai!""

 

Ning Rong Rong mengangguk. Mata mereka bersinar dengan sinar suci pada saat bersamaan. Tangan Oscar ditutupi dengan lingkaran cahaya putih sementara Ning Rong Rong memiliki aureole sembilan warna yang lebih indah. Semua orang di aula bisa melihat delapan cincin roh lainnya di Oscar, dan Ning Rong Rong semuanya redup, hampir menghilang. Cincin roh kesembilan mereka tiba-tiba menyala dengan riang, mekar dalam cahaya yang menyilaukan. Dua bola lampu merah terbang keluar, menutupi seluruh tubuh mereka. Setelah bola lampu merah menyatu, aureole di tangan Oscar telah berubah menjadi merah muda kapas sementara cahaya sembilan warna di tangan Ning Rong Rong sekarang menjadi putih. Dua balok besar berwarna merah jambu dan putih bersinar. Cahaya yang sangat besar tiba-tiba meledak. Bagian dalam aula sekarang dipenuhi dengan aura aneh.

 

Aura ini tidak mengandung niat bertarung atau tekanan besar. Tapi tetap saja, orang bisa merasakan energi luar biasa yang dibawanya.

 

Halo ini bersinar sekitar sepuluh meter, tiba-tiba, itu dikurangi menjadi skala yang lebih kecil dari tiga meter. Cahaya emas menutupi Ning Rong Rong, Oscar, dan Tang San seluruhnya. Beberapa saat yang lalu, energi itu telah mendidih di seluruh area, tetapi sekarang itu dikontrak, melonjak dalam batas lingkaran emas itu. Di dalam lingkaran emas, sesuatu sedang terjadi.

 

Grandmaster mengerutkan kening, bergumam, "Mereka sengaja melakukannya. Itu untuk mencegah aura mereka menyebar. Anak-anak sudah dewasa sekarang. Mereka bisa tetap tenang dalam situasi seperti itu! ""

 

Orang-orang mengelilingi lingkaran emas, melihat ke dalam. Lingkaran emas tampaknya tidak hanya mencegah energi tetapi juga benda-benda lainnya. Semua orang fokus, menyaksikan semua yang terjadi di dalam lingkaran emas itu. Pada saat yang sama, Tang Hao, Poison Douluo, Segitiga Emas, dan Xiao Wu terkejut. Mereka semua siap bertarung melawan Bibi Dong, yang mungkin bisa muncul kapan saja.

 

Dunia di dalam lingkaran emas itu eksentrik. Tubuh Tang San, yang ditutupi aureole merah muda, tidak mengalami perubahan yang luar biasa. Namun, Ning Rong Rong dan Oscar berubah.

 

Sebuah bayangan halus muncul di belakang mereka masing-masing. Yang di belakang Oscar adalah emas, jelas pria kurus berjubah kuning dan mahkota. Tubuhnya ditutupi oleh lapisan energi kuning lembut. Bayangan di belakang Ning Rong Rong mengenakan gaun sembilan warna; ada banyak pita sembilan warna melayang di sekelilingnya. Ternyata, itu adalah sosok yang feminim.

 

Setelah bayangan itu muncul, dua cincin roh, yang memancarkan cahaya merah, menghilang. Oscar dan Ning Rong Rong masih berpegangan tangan, menutup mata.

 

Bayangan di belakang mereka mulai menyatu dengan tubuh asli mereka. Bayangan menjadi lebih realistis sementara Oscar dan Ning Rong Rong secara bertahap menghilang ke dalam lingkaran cahaya itu. Mereka sepenuhnya menyatu dengan bayangan itu.

 

""Grandmaster, apa yang terjadi?""

 

Tang Hao tidak bisa membantu bertanya.

 

Grandmaster menggelengkan kepalanya, menjawabnya, "Saya tidak tahu. Spirit Fusion pada level ini jarang terjadi, apalagi fusi roh yang mendasarkan pada kemampuan roh. Kami harus percaya pada mereka. Percayalah bahwa mereka bisa menciptakan keajaiban. Kita harus berdoa untuk Little San. Little San tidak akan mati. Tentu saja tidak!"" Tang Hao mengangguk, menutup matanya dan mulai berdoa dalam diam.

 

Ketika bayangan dan tubuh asli mereka selesai menyatu, seorang pria berjubah kuning dan mahkota tinggi muncul bersama dengan seorang wanita cantik yang mengenakan gaun panjang sembilan warna. Ajaibnya, meski kostum dan gaya rambut mereka diganti, wajah Oscar dan Ning Rong Rong tetap ada. Pada saat ini, mereka memancarkan sinar suci yang menyilaukan yang tidak dapat dilanggar. Meskipun lingkaran emas telah mencegah energi mendidih, beberapa Judul Douluo yang berdiri di luar lingkaran masih bisa merasakan aura Dewa yang sangat besar. Mereka bahkan merasa bahwa jika energi ini bisa keluar dari batas, mereka tidak akan pernah memprotesnya.

 

Mereka secara bertahap mengambil tangan mereka. Ning Rong Rong dan Oscar sekarang meletakkan tangan mereka di depan dada mereka, melambai. Dari tangan emas Oscar, bola cahaya merah muda muncul, perlahan terbang ke atas. Saat bola cahaya merah muda ini muncul, cahaya emas di tubuh Oscar mulai memudar.

 

Situasi Ning Rong Rong sama dengan Oscar, tetapi bola cahaya di tangannya berwarna sembilan. Kedua bola cahaya ini mengambang di depan mereka. Aureoles mereka saling mengganggu, menyadari energi yang lembut namun bergelombang.

 

Di antara orang-orang yang disajikan di sini, Xiao Wu adalah orang yang memiliki lebih banyak kesempatan untuk berhubungan dengan kekuatan dewa. Dan hanya Xiao Wu yang tahu apa yang terjadi pada Oscar dan Ning Rong Rong setelah mereka selesai menyerap cincin roh terakhir. Xiao Wu sekarang benar-benar melupakan rasa sakit di dalam tubuhnya. Tulisan suci hantu terus-menerus berkedip di tangannya, tetapi dia menggunakan kemauannya yang kuat untuk memaksa energi dingin itu ke dalam tubuhnya. Dia tidak mengerang atau meringis.

 

Apakah mereka Dewa Kue dan Dewi Sembilan Warna? Ge, kami punya harapan! Perpaduan roh Oscar dan Ning Rong Rong mungkin bisa memanggil dua Dewa, menggunakan kekuatan mereka. Itu sebabnya mereka mengatakan kemampuan ini bisa membangkitkan Tang San. Jika mereka adalah dewa yang nyata, itu mungkin. Kedua Dewa ini adalah Tuhan sistem pembantu. Dengan bantuan mereka, ge saya pasti punya kesempatan. Ge, kamu harus kembali!

 

Xiao Wu berteriak di dalam. Keyakinannya membawa hati, jiwa, dan qi ke dalam kondisi yang aneh. Dalam keadaan ini, kitab hantu, yang muncul di kulitnya, terpaksa mundur. Bahkan energi dingin itu harus mundur, menghilang ke meridiannya, melepaskan Xiao Wu dari rasa sakitnya. Namun, baginya, ini tidak sepenting kebangkitan Tang San.

 

Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna perlahan mengangkat tangan mereka. Bola energi menjadi lebih jelas karena petir berwarna-warni yang menakjubkan terus melonjak di permukaan kedua bola seolah-olah mereka memboikot satu sama lain. Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna tampak seperti menderita kesakitan, tetapi mereka terus mendorong tangan mereka.

 

Melihat dua bola energi semakin dekat, petir di permukaan semakin padat dan lebih ganas. Kekuatan bergelombang yang hebat bahkan membuat lingkaran emas bergetar, terus berkedip.

 

Tang Hao mengepalkan tangannya. Sama seperti orang lain di sini, mereka semua berteriak di dalam. Mereka harus berhasil!

 

Akhirnya, bola energi telah sampai ke tubuh Tang San, ke lubang di dadanya di mana hatinya dulu, tepatnya.

 

Seketika, lingkaran cahaya sengit keluar dari Cookery dan tangan Dewi Sembilan Warna. Ini adalah lingkaran cahaya putih yang mempesona. Halo itu menyinari kedua Dewa, membuat tubuh mereka menjadi tembus cahaya dan lapang. Sebuah kolom cahaya putih menyerang, mengenai luka besar di dada Tang San. Tubuh Tang San, di bawah kolom cahaya putih yang bersinar itu, mulai bergetar hebat saat setiap bagian tubuhnya berkontraksi. Petir menyambar satu per satu, mengenai dan menyebar ke seluruh tubuhnya. Energi yang luar biasa terkondensasi di udara. Cahaya emas samar muncul di luka Tang San. Meridiannya, yang tersumbat dengan darah kering, tampak seperti dikanalisasi saat darah emas mengalir keluar lagi.

 

Ketika darah dimuntahkan dari tubuhnya, lingkaran putih melahap semuanya. Tidak ada yang bisa melihat luka Tang San sekarang karena aureole putih eksentrik telah menutupi seluruhnya.

 

Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna sama-sama mengerutkan kening. Tangan mereka tertutup cahaya putih, tetapi orang bisa melihat bahwa lingkaran cahaya emas terus memancar dan naik dari kakinya; mereka memadat di tubuhnya dan dipindahkan ke tangannya. Dari sisi Dewi Sembilan Warna, cahaya sembilan warna terus-menerus memasok energi padanya.

 

Cahaya putih ini adalah apa yang disebutkan Oscar dan Ning Rong Rong, Cahaya Dewa Kebangkitan, juga harapan terakhir bagi Tang San. Semakin lama Cahaya Dewa Kebangkitan ini dapat dipertahankan, semakin besar peluang Tang San untuk dihidupkan kembali.

 

Kemudian, di bawah cahaya putih yang bersinar, luka di dada Tang San mulai sembuh. Luka pertama yang sembuh bukanlah luka di dadanya, tapi luka yang ditusuk oleh Rakshasa Scythe. Luka itu bergetar saat seberkas ungu tua terkelupas dari sana. Ketika sinar ungu itu bersentuhan dengan cahaya putih yang menutupi Tang San, orang-orang yang berdiri di sekitarnya bisa mendengar jeritan sedih bergema lalu menghilang.

 

Pada saat yang sama, energi sedingin es yang berhenti di tubuh Xiao Wu bangkit kembali tanpa indikasi sebelumnya. Meskipun Xiao Wu memiliki kemauan yang kuat, rasa sakit yang tiba-tiba ini hampir membuatnya pingsan. Dia selalu waspada untuk mencegah masalah yang timbul. Aura dingin, yang penuh dengan niat membunuh, tiba-tiba memuncak, meledak keluar dari hatinya. Karena dia tidak ingin suara keluar dari mulutnya karena rasa sakit yang luar biasa, dia mengangkat tangan kanannya dan menggigitnya saat tubuhnya menyusut kesakitan. Namun, dia masih tidak ingin mengeluarkan suara yang dapat mengganggu kebangkitan Tang San.

 

Muncul bersama dengan peningkatan energi sedingin es itu adalah cahaya merah redup yang semua orang di sini dan bahkan Xiao Wu belum pernah bertemu sebelumnya. Itu menyebar diam-diam dari kaki Xiao Wu, mencapai setiap sudut aula pertemuan.

 

Secara bertahap, setiap tempat yang ditutupi oleh cahaya merah tua telah diserang oleh energi sedingin es yang mengintimidasi. Namun, sesuatu telah terjadi di luar aula pertemuan.

 

Pada saat ini, satu juta tentara Kerajaan Dou Empire sedang melihat Istana Marshall, berdoa untuk Tang San. Tiba-tiba, mereka melihat cahaya merah muncul dari sana. Cahaya merah tua ini tidak terlalu besar, tapi bisa menutupi seluruh aula pertemuan Istana Marshall.

 

""Lihat! Apa itu?""

 

Seorang tentara berteriak.

 

"Apakah kamu benar-benar perlu bertanya? Itu tanda bahwa Dewa Laut Tuan telah kembali. Cepat, doakan dia! Dewa Laut Tuan telah berkorban begitu banyak untuk negara ini, kita harus lebih banyak berdoa untuknya. Ini untuk kami dan juga untuk keluarga kami. ""

 

Saat cahaya merah menutupi aula pertemuan, di dalam, cahaya emas yang menutupi Oscar, Ning Rong Rong dan Tang San, hancur. Kekuatan dewa mendidih yang sangat besar memenuhi ruangan secara instan.

 

""Tidak baik!""

 

Grandmaster dan Tang Hao memucat ketakutan. Semuanya menjadi putih. Mereka ingin mengambil tindakan tetapi kemudian menyadari bahwa mereka tidak dapat menggerakkan tubuh mereka di bawah cahaya putih itu. Mereka bahkan tidak bisa melihat orang lain berdiri di sana.

 

Bel berdering di dalam Xiao Wu, tetapi dia menyadari bahwa dia tidak terlalu khawatir. Namun, aura pembunuh sedingin es masih menyerang lebih dalam di dalam tubuhnya. Gigi Xiao Wu telah menusuk lebih dalam di dagingnya karena dia tidak ingin mengeluarkan erangan dari mulutnya. Meskipun energi sedingin es yang jahat menghancurkan tubuhnya, Xiao Wu terus berdoa untuk Tang San.

 

Lingkaran emas yang hancur berarti Oscar dan Ning Rong Rong tidak memiliki energi ekstra untuk menjaga lingkaran pelindung, yang menutupi aura mereka. Grandmaster dan Tang Hao, tentu saja, harus khawatir. Jika aura ilahi mereka menyebar, Bibi Dong akan segera tahu.

 

Faktanya, seluruh ruang pertemuan telah berubah menjadi warna putih; Namun demikian, cahaya putih itu tidak dapat memecah cahaya merah yang menutupi seluruh aula. Itu benar-benar tertindas dan tidak menunjukkan tanda-tanda ingin keluar.

o0o

Basis Kekaisaran Roh.

 

Duduk rapi di tenda, Bibi Dong sengaja menyembuhkan jiwa dewa yang terluka. Faktanya, dia terlihat kuat di luar tetapi rentan di dalam. Setelah dia membunuh Tang San, dia hampir tidak mengandalkan pancaran akal ilahi terakhirnya untuk menyeimbangkan dirinya. Pada saat itu, jika master roh tertinggi dari Kerajaan Dou Empire telah menyerbu, mereka akan bisa membunuhnya. Namun, Bibi Dong telah menutupinya dengan baik. Dia mengambil alasan bahwa itu adalah rasa hormat yang dia miliki untuk Grandmaster. Dia kemudian membawa Qian Ren Xue dan Hu Lie Na kembali ke pangkalan. Pada saat itu, dia memiliki firasat buruk bahwa jiwa sucinya akan retak. Serangan jiwa ilahi yang dilakukan Tang San sebelum dia mati benar-benar mengintimidasi. Itu menghancurkan jiwa ilahi Bibi Dong. Dia harus menggunakan kekuatan roh keduanya, juga jiwa ketuhanan keduanya untuk mencegah jiwa yang hancur meninggalkan tubuhnya, menyelamatkan hidupnya. Periode tiga hari yang dia berikan pada mereka sebenarnya diberikan untuk dirinya sendiri dan Qian Ren Xue. Dalam tiga hari ini, Qian Ren Xue dan dia bisa pulih sepenuhnya. Pada saat itu, Heaven Dou hanya akan menjadi mainan di tangan mereka.

 

Bibi Dong sedang bermeditasi untuk memperbaiki jiwa sucinya, tiba-tiba, dia membuka matanya. Cahaya ungu muncul dari bawah matanya. Setelah beberapa saat, jiwa ketuhanannya pulih sebagian.

 

"Aura menghilang? Perasaan ilahi Rakshasa yang saya pakai pada Tang San telah lenyap. Ini berarti tuan rumah telah menghilang sama sekali. Tang San, jiwa ilahi Anda benar-benar kuat. Aku telah menghancurkan jiwamu, dan kamu mati. Jangan berpikir bahwa jiwa ketuhanan Anda bisa bertahan selama itu. Betapa malangnya!""

 

Kilatan duka muncul di wajah hijau menyeramkannya. Bibi Dong bergumam, "Kemampuan bawaan Tang San jauh lebih baik dariku. Menghadapi dua Tuhan pada saat yang sama, tetap saja, dia hampir membunuh kita semua. Kompetensi dan kecerdasannya lebih unggul dari saya. Sedikit lagi dan dia bisa menyeret hidupku bersamaan dengan kematiannya. Sayangnya, kamu masih mati di tanganku. "

 

Bibi Dong kembali memejamkan mata. Kali ini dia menunjukkan senyum yang memuaskan. Dalam pikirannya, Tang San sudah selesai. Perasaan ilahi Rakshasa yang dia tinggalkan padanya tidak mengiriminya alarm. Dia berpikir bahwa sekarang dia bisa menenangkan pikirannya, hanya fokus pada penyembuhan jiwa sucinya. Setelah tiga hari, dia akan mengambil kembali Jalur Gunung Bukit Menguntungkan, dan kemudian, seluruh Kekaisaran Surga Dou.

 

Bibi Dong tidak tahu bahwa untuk menyembunyikan segalanya darinya dan membangkitkan Tang San, aura tiga dewa telah muncul di aula pertemuan Istana Marshall. Mereka tidak hanya melarutkan indera ketuhanannya tetapi juga menutupi semua indera ketuhanan lainnya.

 

Luka yang ditinggalkan Rakshasa Scythe di tubuh Tang San disembuhkan dengan cepat bersama dengan tulang dan meridiannya. Tepat setelah perasaan Ilahi Rakshasa yang masuk ke tubuhnya bersama dengan sabit iblis dimurnikan, luka ini sembuh.

 

Selanjutnya, itu adalah bagian paling penting, yaitu memulihkan hati Tang San yang telah dihancurkan Bibi Dong. Selain itu, jika hanya hati ini yang cocok dengan tubuhnya, dia akan dihidupkan kembali.

 

Pada saat ini, cahaya putih yang diciptakan oleh Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna telah meledak ke atas aula. Di bawah cahaya yang bersinar itu, luka Tang San bergetar. Meridian dan vena keluar dari luka itu, membuat saluran.

 

Meridian emas itu tampak aneh sementara energi yang mereka bawa sangat besar. Setiap kali energi ini melonjak, meridian menjadi lebih panjang karena mereka secara bertahap bertemu pada satu titik.

 

Cahaya emas di tubuh Dewa Pemanggang dan cahaya sembilan warna di tubuh Dewi Sembilan warna menjadi redup. Lingkaran cahaya yang naik dari kaki mereka lebih lambat. Ternyata, energi dari perpaduan roh Oscar dan Ning Rong Rong sudah habis.

 

Alasan mereka bisa menggunakan fusi roh, selain pemahaman instan, roh mereka sangat cocok. Ketika mereka memiliki cincin roh terakhir, Tuhan datang untuk memuja mereka. Namun, mereka tidak tahu bahwa Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna adalah pasangan di Alam Dewa. Itu memang langka. Begitulah cara mereka memiliki fusi roh ketika mereka telah menjadi calon Dewa. Dan, fusi roh ini seratus persen cocok. Jika tidak, bagaimana mereka bisa memanggil dua Dewa?

 

Nyatanya, Ning Rong Rong sempat menjadi kandidat karena Oscar. Dewa Masak telah memilih Oscar, tentu saja, karena dia adalah Judul Sistem Pangan Douluo pertama di Benua Eropa. Dewi Sembilan Warna dengan enggan memilih Ning Rong Rong. Ning Rong Rong luar biasa, dan semangatnya kuat, tetapi tidak cukup untuk menjadi yang terpilih. Kecuali kekuatan rohnya bisa mencapai level sembilan puluh sembilan. Dewi Sembilan Warna telah memilihnya karena Dewa Kue telah memilih Oscar; menjadi istrinya, dia, tentu saja, tidak akan membiarkan dia memberikan warisannya sendirian. Mereka hanya bisa membiarkan pasangan mewarisi kekuatan mereka. Dengan demikian, mereka akan bersama selamanya di Alam Dewa, tidak pernah terpisah.

 

Namun, ada beberapa alasan lain mengapa Oscar dan Ning Rong Rong dapat memanggil kedua Dewa ini, dan melakukan Cahaya Dewa Kebangkitan. Tidak peduli apa alasannya, energi fusi roh yang dituangkan Oscar dan Ning Rong Rong ke Dewa Cahaya Kebangkitan peringkat dewa tidak dapat diubah. Tepatnya, jika mereka tidak dapat mempertahankan kemampuan ini dengan energi mereka, Tang San tidak akan dihidupkan kembali. Membangkitkan dewa tidaklah mudah.

o0o

Pulau Dewa Laut.

 

Tujuh Pilar Suci Guardian Douluos berkumpul di Puncak Suci, duduk di platform mereka.

 

Pada saat Bibi Dong telah membunuh Tang San, ketujuh Judul Douluos ini segera mengetahuinya karena pancaran perasaan ilahi yang ditinggalkan Tang San di Pulau Dewa Laut telah menghilang. Selain kematian, bagaimana mungkin pancaran perasaan ketuhanan bisa lenyap? Tujuh Pilar Suci Guardian Douluos ketakutan, segera sampai ke Gunung Suci. Tapi mereka bahkan tidak punya waktu untuk berdiskusi karena perasaan dewa Dewa Laut berfluktuasi lagi. Sepertinya ada kekuatan lain yang membantu perasaan divine Dewa Laut pulih.

 

Tujuh Pilar Suci Penjaga Douluos mengetahui situasinya dengan segera. Naga Laut Douluo sedang duduk di platform tengah, tempat Tang San mengambil warisannya, sementara Douluo lainnya duduk di platform yang lebih kecil di sekitarnya. Nimbus biru cerah menutupi tubuh mereka. Itu bukan energi yang ditinggalkan Tang San, tetapi energi yang mereka dapatkan ketika mereka menjadi Dewa Laut Tujuh Penjaga Suci Douluos.

 

Cahaya biru semakin tinggi. Hanya dalam beberapa detik, itu telah menutupi Pulau Dewa Laut sepenuhnya. Dari tujuh lokasi berbeda, tujuh lampu emas yang meledak jatuh ke langit dan berkumpul di satu titik, menciptakan bola cahaya sebesar matahari.

 

Secara instan, seluruh Pulau Dewa Laut telah berubah menjadi warna emas. Energi mendidih yang unik menyebar ke setiap sudut lautan dari Pulau Dewa Laut.

 

Ini adalah panggilan Dewa Laut. Kemampuan bertahan terakhir yang ditinggalkan Dewa Laut di pulaunya. Jika ada ancaman fatal yang terjadi, Penguasa Agung akan memimpin Tujuh Pilar Suci Penjaga Douluos untuk melakukan panggilan ini.

 

Namun, pada saat ini, Naga Laut Douluo sedang memimpin rakyatnya untuk mengaktifkan pertahanan terakhir ini bukan untuk mempertahankan apa pun, tetapi untuk memanggil setiap makhluk di laut untuk berdoa bagi Dewa Laut.

 

Dewa Laut adalah posisi yang diciptakan oleh keyakinan makhluk yang hidup di laut. Iman mereka, tidak diragukan lagi, adalah sumber terbaik bagi indera ilahi Dewa Laut.

 

Yang pertama mulai berdoa adalah Xiao Bai dan sekolahnya dari Roh Iblis Hiu Putih Besar. Semakin kuat makhluk itu, semakin kuat doa mereka. Roh Iblis Hiu Putih Besar berdoa dengan tulus, membuat aliran energi yang sangat besar berkontribusi pada pertahanan cahaya emas di atas Pulau Dewa Laut. Kemudian itu berubah menjadi energi jiwa paling murni yang terjun ke puncak Gunung Suci. Perasaan ilahi lemah yang ditinggalkan Tang San di sini sedikit melonjak, menerima energi itu.

 

Ini hanya awal. Pernyataan Tang San ketika dia menjadi Dewa Laut telah menyebar ke setiap sudut lautan luas. Apalagi, makhluk yang tinggal di laut telah melalui bertahun-tahun tanpa kepercayaan; sekarang mereka akhirnya punya satu. Bahkan tanpa pernyataan ini, bagaimana mungkin mereka tidak setia kepada Dewa Laut Tuan mereka?

 

Jika ada beberapa Dewa yang melewati lautan luas saat ini, dia pasti akan melihat gelombang emas di bawah laut bergerak cepat ke Pulau Dewa Laut. Gelombang emas itu adalah doa jutaan makhluk yang hidup di lautan. 

 

Mereka berdoa untuk Dewa Laut, menggunakan keyakinan mereka untuk memulihkan tetesan terakhir dari rasa ketuhanan Dewa Laut Utama mereka.

 

Pada saat yang sama, di dalam Jalur Bukit Gunung yang Menguntungkan, kebangkitan Tang San telah mencapai titik kritis.

 

Tubuh sejati Oscar dan Ning Rong Rong secara bertahap muncul di dalam bayangan terang dari dua Dewa. Dewa Pemanggang dan Dewi Sembilan Warna perlahan-lahan meninggalkan tubuh mereka. Energi dari fusi roh seperti lampu yang kehabisan minyak sekarang. Itu akan menghilang.

 

Saat ini, luka di dada Tang San hampir pulih. Orang-orang samar-samar bisa melihat hati emas sedang terbentuk di dadanya. Vena dan meridian terhubung dengannya, membuat transformasi terakhir.

————————————-