Soul Land 1 – Chapter 42 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 42 | Baca Novel Online

Chapter 42

Grandmaster Adalah Iblis

Bagian 1

Dai Mubai jatuh di samping Zhu Zhuqing dengan terengah-engah, seluruh tubuhnya sedikit gemetar.

Jalinan kalajengking Xiao Wu sudah kacau, keringat menetes tanpa henti, bibirnya bergetar.

Tang San memindahkan Ma Hongjun dan Oscar agar mereka bisa berbaring di keranjang mereka sendiri, dan dia mengambil semua beban ekstra. Penglihatannya saat ini juga kabur, tetapi beberapa hal dalam pikirannya masih mendukungnya.

Bagi yang lain, hukuman atau pelatihan sudah selesai. Tapi untuknya, belum.

Memegang meja yang berisi ember air dan menanggung beban lima belas kilogram, Tang San nyaris tidak berdiri dan mulai berjalan selangkah demi selangkah ke depan.

Meskipun dia tidak perlu mendukung orang lain, langkahnya sudah terhuyung-huyung.

"Saudaraku, aku akan menemanimu."

Xiao Wu juga berdiri dengan memegang meja, tetapi dia jatuh ke tanah sebelum dia bisa mengambil langkah kedua. Meskipun kondisi tubuhnya jauh lebih baik daripada Zhu Zhuqing, dia membawa Ning Rongrong cukup jauh, jadi dia juga ekstrim.

"Little San, aku akan menemanimu juga."

Itu adalah Dai Mubai. Juga memegang berat badannya sendiri, Dai Mubai terhuyung-huyung di samping Tang San. Keduanya saling memandang, wajah pucat mereka nyaris tidak menunjukkan senyum aneh. Hampir bersamaan, mereka berpegangan tangan kanan satu sama lain.

Saat berikutnya, dua orang yang bertahan paling dalam "hukuman" jatuh ke tanah, mengambil jalan dari teman mereka yang lain.

Tujuh Monster Shrek, tujuh dihukum, tujuh di tanah, pingsan.

Grandmaster melihat mereka jatuh satu per satu, tetapi tidak pernah bergerak. Sampai Tang San dan Dai Mubai sama-sama pingsan, dia akhirnya menunjukkan senyuman tipis.

"Tidak pernah meninggalkan, tidak pernah menyerah. Bagus."

Flender, membawa Zhao Wuji dan beberapa guru lainnya diam-diam muncul di samping Grandmaster.

"Grandmaster, kamu juga baik. Cukup kejam. "

Grandmaster tidak keberatan dengan ketidakpuasan kata-kata Flender. Sambil melambai, dia berkata, "Sudah waktunya membawa mereka ke sana."

Termasuk Grandmaster, semua guru dengan cepat melepas keranjang anak-anak, membawanya menuju akademi.

Ketika Tang San bangun, dia menemukan dirinya di asrama lagi. Kehangatan menyerbu tubuhnya dari segala arah, perasaan nyaman hampir membuatnya mengerang.

Sambil menenangkan diri, Tang San menemukan dirinya telanjang di dalam tong kayu raksasa. Tong itu penuh dengan cairan abu-abu. Oscar ada di sisi lain, tertidur lelap. Karena dua tong tambahan, ruangan sudah terasa sesak.

Dengan mengaduk cairannya, bau obat yang tidak terlalu menyengat tercium di hidungnya. Tang San menggoyangkan hidungnya, dan dia langsung mengerti dengan samar.

Datang ke dunia ini, meskipun dia tidak pernah meneliti secara rinci tentang obat di dunia ini, dia secara kasar tahu sedikit. Bahan obat di dunia ini sangat mirip dengan dunia tempatnya berada. Cairan di dalam tong seharusnya direbus dari beberapa bahan yang terutama membantu mengendurkan otot dan memperkuat fundamental. Itu sebabnya setelah banyak latihan, dia tidak merasa sakit setelah bangun tidur. Hanya sedikit rasa sakit di kedua kakinya dan badan yang agak lemah.

Belakangan Tang San mengetahui bahwa untuk menjaga tong-tong tetap hangat, sesekali mereka harus menambahkan lebih banyak air panas. Tong gadis-gadis itu dikelola oleh beberapa perempuan desa yang mereka sewa.

Di sisi tong itu ada secarik kertas dengan tulisan tangan Grandmaster.

"Datanglah ke kafetaria untuk makan saat kamu bangun."

Melihat "makan", Tang San tiba-tiba merasakan perutnya mengomel, lapar membuncah.

Berdiri dari air, dia menemukan bahwa di samping dua tong besar, ada juga dua keranjang yang lebih kecil. Di dalamnya ada air bersih, jelas untuk mereka bersihkan sendiri. Airnya dingin, jadi ketika Tang San melompat, dia hanya bisa menggigil. Dia langsung merasakan pikirannya jernih, dan rasa sakit di tubuhnya perlahan memudar.

Dengan cepat mencuci cairan dan mengganti pakaian bersih, Tang San keluar dari asrama. Yang mengejutkan, langit sudah tertutup bintang. Di malam yang sunyi, serangga berkicau sesekali, memberinya perasaan tenang.

Meregangkan keras, seluruh tubuhnya mulai retak, seolah-olah seluruh tubuhnya terentang sepenuhnya. Menghirup udara segar sebagai ganti udara pengap di dalam, dia berjalan menuju kafetaria.

Jauh, Anda sudah bisa melihat lampu-lampu kafetaria. Ketika Tang San masuk ke kafetaria, dia menemukan satu orang sedang makan terlalu banyak.

Mendengar langkah kaki, orang yang makan itu melihat kembali ke Little San. Itu adalah Dai Mubai. Kekuatan semangat superiornya memungkinkan dia untuk bangun lebih cepat.

"Little San, cepat makan. Rasanya sangat enak. "

Murid ganda Dai Mubai sudah pulih ke kondisi normalnya. Melihat Tang San, dia langsung tersenyum. Mereka telah berbagi suka dan duka berkali-kali, melalui masalah dan kecelakaan bersama. Perasaan empati ini tidak membutuhkan kata-kata untuk mengekspresikan dirinya. Mereka saling memandang dan sudah bisa merasakan persahabatan satu sama lain.

Duduk di samping Dai Mubai, dia menemukan enam porsi makanan lagi di atas meja, jelas disiapkan untuk yang lain. Di atas meja juga ada slip kertas, juga tulisan tangan Grandmaster.

"Setelah selesai makan, cuci piring. Buang air ke dalam tong asrama Anda dan bersihkan. Jangan tidur, tanam sampai siang hari. Bertemu di pagi hari untuk kelas. "

Makan malam sangat mewah. Semangkuk besar daging rebus yang harum, lima roti kukus putih salju berukuran besar, satu mangkuk sup kental, dan sepiring sayuran dan buah-buahan.

Perutnya yang keroncongan membuat Tang San tidak punya waktu untuk berbasa-basi, langsung mulai makan dengan lahap, menghabiskan semua makanan di depannya.

Bagus, sangat bagus, sangat bagus. Setelah banyak berolahraga, pengisian kembali makanan terasa seperti langsung diserap oleh tubuh.

Dai Mubai selesai makan ketika Tang San masih makan dengan lahap, bersandar di meja dan menatap Tang San. Melihat dia akan selesai makan, dia berkata:

"Little San, Grandmaster benar-benar kejam, jauh lebih galak daripada Dean Flender. Melihat pesan Grandmaster, saya khawatir masa depan kita tidak akan menyenangkan. Apakah ini cara Grandmaster mengajarimu sebelumnya? "

Tang San menggelengkan kepalanya, berkata:

"Guru mengajari saya sebagian besar pengetahuan teoritis. Pelatihan jenis ini juga merupakan yang pertama bagi saya. Namun, kemarin Guru memberi tahu saya, sebagai Guru Jiwa, tubuh kita adalah fondasi kita. Fakta bahwa aku bisa menahan serangan cincin roh luar biasa dari Manusia Menghadapi Setan Laba-laba tidak dapat dipisahkan dari tubuhku yang kuat. Hanya dengan tubuh yang kuat seseorang dapat menahan lebih banyak kekuatan roh. Itu mungkin mengapa Guru ingin kita meningkatkan latihan dasar tubuh kita. "

Dai Mubai tertawa getir.

"Ini tidak sesederhana meningkatkan. Pelatihan Grandmaster untuk kami persis berdasarkan pada ekstrem kami. Jika bukan karena kualitas tubuh kita, kita mungkin tidak akan bisa bergerak berhari-hari. Meskipun tong berisi cairan aneh pasti membantu. "

"Aku mati kelaparan, mau makan dimana?"

Sesosok dengan cepat berlari dari luar. Tanpa menyapa Tang San dan Dai Mubai, dia langsung menerkam makanan itu.

Itu adalah Xiao Wu. Melihat wajahnya yang kemerahan, Tang San tersenyum. Jelas, Xiao Wu juga telah pulih dari latihan ekstrim.

Xiao Wu makan dan melihat kertas tergelincir di atas meja. Dia segera menunjuk ke arah Tang San, menyuruh mereka untuk berbicara dengannya setelah dia selesai makan.

Bangun dari tidur nyenyak dan makan, Tang San merasa sangat malas dan tidak ingin bergerak sama sekali. Meniru Dai Mubai, dia juga bersandar di meja, melihat Xiao Wu yang tidak sopan seperti suka makan.

Selain hanya memiliki dua roti kukus, gadis-gadis itu memiliki makanan yang sama dengan mereka. Meskipun Xiao Wu tidak memiliki mulut yang besar, makannya tidak terhalang sedikit pun. Makanan dihancurkan dalam sekejap.

Yang keempat datang bukan Oscar, satu-satunya di atas peringkat tiga puluh, tapi Zhu Zhuqing.

Ketika Zhu Zhuqing masuk, wajahnya sangat tenang sampai dia melihat Dai Mubai, lalu dia dengan sengaja menegang wajahnya, tetapi di matanya, Tang San jelas tidak melihat penolakan.

Pose makan Zhu Zhuqing jauh lebih anggun daripada Xiao Wu, mengunyah dengan hati-hati. Setiap gerakan tampak anggun, tetapi di balik keanggunan ini ada kecepatan. Jika bukan karena makanannya yang cepat berkurang, Tang San benar-benar tidak percaya gerakannya yang tampaknya lambat bisa makan begitu cepat.

"Sangat nyaman, saya sudah selesai makan."

Tanpa peduli sama sekali, Xiao Wu berbohong di bahu Tang San,

Little San, apakah kamu menjalankan dua lap terakhir?

Tang San tertawa getir dan menggelengkan kepalanya,

"Tidak, setelah kamu pingsan, Dai Mubai dan aku juga pingsan. Ketika saya bangun, saya berada di dalam tong berisi cairan obat. "

Wajah menawan Xiao Wu tiba-tiba memerah. Duduk tegak, dia berkata pelan:

"Kamu juga tidak memakai apa-apa?"

Pikiran Tang San kosong, tanpa sadar menganggukkan kepalanya.

Xiao Wu menjulurkan lidahnya,

"Di asrama kami ada slip kertas yang menyuruh kami untuk tidak khawatir, pakaian kami dilepas oleh ibu-ibu desa. Ayo makan di kafetaria. "

Tang San terkekeh, berkata:

"Xiao Wu, kamu terlihat sangat imut ketika wajahmu merah, seperti apel."

Saat dia berbicara, dia dengan hati-hati mencubit wajahnya. Xiao Wu hanya menatapnya dengan menuduh tapi tidak menghentikannya.

Dai Mubai berkata:

"Oscar dan yang lainnya belum bangun, mungkin terlalu lelah. Mari kita kembali berkultivasi, kita masih belum tahu pelatihan jahat seperti apa yang Grandmaster perintahkan untuk kita lakukan besok. "

Tang San mengangguk. Saat dia hendak membersihkan piringnya, Xiao Wu menghentikannya.

"Anda bisa pergi. Mencuci piring bukanlah sesuatu yang harus kalian lakukan. Serahkan pada kami. "

Bagian 2

Tang San tersenyum tipis, mengusap kepala Xiao Wu dan berjalan keluar.

Pandangan Dai Mubai tertuju pada Zhu Zhuqing. Zhu Zhuqing belum selesai makan tapi dia mengosongkan satu tangan dan menumpuk piring Dai Mubai juga. Meskipun dia tidak berbicara, tindakannya berbicara untuknya.

Dai Mubai sangat senang. Dia jelas tahu Zhu Zhuqing pemalu, jadi dia tidak mengatakan apa-apa dan mengusir Tang San.

Ketika keduanya berjalan keluar dari pintu kafetaria, Xiao Wu berbicara lagi. "Mencuci piring bukanlah sesuatu yang harus dilakukan laki-laki, tapi kami akan meninggalkan tong raksasa itu untuk Anda kosongkan dan bersihkan. Ingatlah untuk bangun pagi untuk membantu kami! "

Tang San terhuyung, hampir tersandung kusen pintu. Dia berbalik hanya untuk melihat Xiao Wu melambai padanya dengan senyum licik.

Suatu malam berlalu tanpa percakapan. Ketika Tang San bangun lagi, hari sudah pagi. Jam biologisnya membangunkannya. Kultivasi tadi malam membuatnya tertidur lelap. Rasanya seperti dia benar-benar tenggelam dalam kekuatan batin Skill Surga Misterius. Dia bahkan tidak memperhatikan kapan Oscar pergi makan.

Tadi malam sebelum kultivasi, dia sudah membersihkan tongnya sendiri. Sekarang asrama itu lalai lagi. Oscar juga membudidayakan di tempat tidurnya, tongnya juga bersih.

Diam-diam pergi, mengolah Mata Iblis Ungu, dan makan. Setelah semua ini, Tang San pergi mengetuk pintu Xiao Wu. Xiao Wu dan Ning Rongrong sudah bangun dan pergi makan. Tang San membantu mereka membersihkan tong-tong yang berat.

Gong jam yang familier terdengar dan Tujuh Monster Shrek segera bergegas ke lapangan.

Grandmaster sudah berdiri di lapangan menunggu mereka. Melihat wajah Grandmaster yang tenang dan kaku, selain Tang San, semua orang tidak bisa membantu tetapi merasa gugup, bahkan sedikit takut.

"Sangat baik. Hari ini semua orang datang dengan cepat. "Grandmaster mengangguk, tatapan yang biasa menyapu wajah mereka. "Tindakan kemarin membuat saya sangat puas. Meskipun beberapa orang tidak menyelesaikan hukuman mereka, yang membuat saya puas ada pada Anda, saya melihat semangat untuk tidak meninggalkan dan tidak menyerah. Sebagai teman, bagaimana Anda bisa dengan mudah memberikan punggung Anda kepada teman-teman Anda? Yang Anda butuhkan adalah kepercayaan. Kalian semua melakukannya dengan baik, kepercayaan satu sama lain memungkinkan kalian menyelesaikan tes kemarin dengan lebih baik.

"Sebelum kita memulai pelajaran hari ini, Tang San, selesaikan hukumanmu.

"Iya." Tang San berkata dan berbalik untuk berlari keluar Akademi.

"Little San, aku akan menemanimu seperti yang kubilang kemarin." Xiao Wu melompat dengan gembira ke arah Tang San.

Ning Rongrong tiba-tiba berkata: "Ayo pergi juga. Bukankah kita adalah satu kesatuan? "

Oscar mengulurkan lengannya. "Pemanasan juga berhasil. Kali ini bukan hukuman, hanya menemaninya, jadi kami tidak perlu membawa beban. "

Fatty, cemberut dan khawatir, berkata: "Sepertinya saya benar-benar harus menurunkan berat badan. Tidak mudah bagiku untuk mendapatkan semua lemak ini! "

Dai Mubai dan Zhu Zhuqing sudah kehabisan kata-kata, "Berhenti bicara, cepat menyusul!"

Seluruh entitas. Benar-benar entitas yang baik. Grandmaster sedikit tertegun, memandangi remaja yang pergi.

Mengepalkan tinjunya, Grandmaster diam-diam memutuskan dia akan melakukan yang terbaik untuk mendidik para remaja ini. Sejak saat itulah Grandmaster membiarkan Tujuh Monster Shrek menyadari sepenuhnya arti iblis. Saat monster bertemu iblis, apa yang terjadi?

Pelatihan Grandmaster untuk mereka sederhana. Pertarungan satu atau dua jam per hari, dengan situasi setiap hari berbeda. Dua sisi pertempuran diputuskan secara acak. Terkadang 1v1, terkadang 2v2, terkadang 3v3, dan terkadang bahkan 3v4.

Setiap hari, Grandmaster akan memberikan batasan khusus. Misalnya, kemampuan roh mana yang boleh mereka gunakan, apa yang tidak boleh mereka gunakan, dan permintaan lainnya.

Setelah latihan bertarung, mereka akan memulai latihan fisik mereka. Sama seperti hari pertama, selama latihan fisik, mereka tidak dapat menggunakan kekuatan roh mereka, dan mereka harus menyelesaikannya bersama. Grandmaster punya banyak cara untuk melatih mereka. Yang paling sederhana adalah lari berbobot. Yang lebih rumit adalah hiking berbobot dan metode lainnya. Tapi tidak peduli metode mana, itu harus membuat Tujuh Monster Shrek mencapai batasnya. Setelah beberapa lama, mereka sudah terbiasa bangun di malam hari di tong obat.

Meskipun pelatihan jahat ini sulit, ada satu hal yang tidak disesalkan oleh Grandmaster. Dengan makan, dia mencoba yang terbaik untuk mengubahnya sepanjang waktu untuk memuaskan keinginan semua orang akan makanan.

Karena padatnya jadwal pelatihan, tiga bulan berlalu. Ma Hongjun, mungkin karena menghabiskan terlalu banyak energi dalam pelatihan, bahkan tidak pergi ke Kota Suo Tuo untuk menyelesaikan api jahatnya. Alat tempa yang dipesan Tang San telah dikirim berabad-abad yang lalu, tetapi dia tidak punya waktu untuk membuat senjata tersembunyi. Dia bahkan tidak punya waktu untuk merakit batch pertama dari suku cadang yang selesai bengkelnya.

Tang San, Oscar dan Xiao Wu secara resmi terdaftar dan menjadi Tetua Roh. Agar tidak membuat sensasi, ketika mereka pergi mendaftar, Grandmaster secara khusus membiarkan mereka memakai topeng yang dibuat khusus. Meskipun menimbulkan kecurigaan, menyembunyikan penampilan seseorang adalah hal biasa dan mereka masih berhasil menerima gaji bulanan mereka.

Tiga bulan pelatihan jahat tidak meningkatkan kekuatan roh Tujuh Monster Shrek secara signifikan. Dalam periode tersebut, hanya kekuatan roh Ma Hongjun yang naik satu peringkat. Tapi, setelah tiga bulan menjalani latihan ekstrim, kualitas tubuh mereka mengalami perubahan besar.

Sekarang, jika Tang San dan Dai Mubai melakukan latihan beban seperti hari pertama, mereka harus memikul lebih dari lima puluh kilogram dan masih belum mencapai titik ekstrem. Harus diketahui, jika mereka tidak menggunakan kekuatan roh, itu sudah merupakan angka yang menakutkan.

Tubuh setiap orang meningkat pesat. Di bawah latihan besar-besaran dan nutrisi yang kompeten, perubahan nyata pertama adalah pada perawakan mereka.

Dai Mubai jelas menjadi lebih kuat, murid jahatnya mendapatkan kilau yang kuat. Seluruh tubuhnya tampak seperti berisi energi ledakan. Si dia sekarang benar-benar tampak seperti harimau buas yang turun dari bukit. [1]

Perubahan Oscar bahkan lebih jelas. Dia menjadi seluruh lingkaran lebih kurus, tetapi jika Anda hanya melihat penampilannya, tidak ada yang akan mengira dia adalah Master Roh Jenis Dukungan. Sosoknya yang kuat pasti bisa menandingi sebagian besar Master Roh Tipe Pertarungan. Tentu saja, suaranya masih selembut itu, dan janggut raksasa serta mata bunga persik ganda tidak berubah.

Penampilan Tang San hampir tidak berubah. Dia masih terlihat normal, tapi seluruh tubuhnya terlihat lebih pendiam. Sosoknya tidak terlalu tebal dan kuat, tapi dia tumbuh sedikit lebih tinggi. Dia seperti remaja yang sangat normal, tipe yang tidak akan Anda sadari jika dia berada di tengah keramaian. Yang mengejutkan adalah kekuatan roh Tang San sudah berada di peringkat tiga puluh dua. Ini bukan dari tiga bulan pelatihan, tapi dari cincin roh Man Faced Demon Spider. Mungkin karena melanggar batasnya, Laba-laba Iblis Berwajah Manusia membawa rasa sakit yang luar biasa, tetapi manfaatnya juga besar. Selain cincin roh dan tulang roh, bahkan kekuatan rohnya naik ke peringkat tiga puluh dua, membuat semua orang iri. Tentu saja, meskipun mereka iri, tidak ada dari mereka yang berani menyerap cincin roh di luar batas mereka.

Ma Hongjun menjadi dua lingkaran penuh lebih kurus dan tidak terlihat kembung seperti sebelumnya. Meski masih gemuk, dia tampak kuat. Kekuatan roh mencapai peringkat dua puluh delapan, ia melangkah ke depan dengan kepala tinggi menuju peringkat tiga puluh. Perubahan tubuhnya membuatnya terlihat jauh lebih akut.

Bagian 3

Xiao Wu masih menjadi dirinya yang dulu, dan memiliki penampilan yang paling sedikit berubah. Bahkan kulitnya tidak kecokelatan, dan dia selalu hidup dan bahagia.

Namun, selama pertarungan sehari-hari, dia menyebabkan cukup banyak penderitaan. Kemampuan roh ketiganya "Teleportasi" muncul dan menghilang tak terduga. Bahkan Dai Mubai dan Tang San menderita kerugian terhadapnya.

Untung jarak teleportasinya hanya dalam lima meter.

Meski begitu, dipasangkan dengan Busur Pinggang dan Kebingungan Iblis, kemampuan bertarung jarak dekat tiga kemampuan roh itu menakutkan.

Ning Rongrong, dibandingkan dengan beberapa hari pertamanya datang ke Akademi, kehilangan hampir semua keangkuhannya. Wajahnya memancarkan semangat yang lebih heroik, dan karakter pendiamnya membuatnya semakin menawan.

Ini memicu harapan Oscar lagi, yang sudah menyerah. Tentu saja, dengan tiga bulan ini, bahkan jika Oscar ingin merayu dia, dia tidak memiliki kekuatan.

Adapun Zhu Zhuqing, harus dikatakan bahwa kemauannya tidak lebih buruk dari laki-laki. Dia tidak merengek sama sekali selama tiga bulan. Tidak hanya dia menahan itu semua, dia kadang-kadang bahkan secara aktif meminta pelatihan yang lebih keras.

Tubuhnya adalah seluruh kulit lingkaran, tetapi sebagai Master Spirit Sistem Agility, kecepatannya, dengan tubuh yang lebih kuat, juga meningkat.

Tiga bulan pelatihan iblis akhirnya berakhir kemarin. Grandmaster memberi Shrek's Seven Monsters tujuh hari liburan bagi mereka untuk menyesuaikan kondisi mereka.

Akhirnya mendapat kesempatan untuk beristirahat, Oscar pergi ke tempat tidurnya dan tidur. Tang San membudidayakan seperti biasa. Karena Zhu Zhuqing bersikeras untuk lebih banyak berolahraga, Dai Mubai secara aktif meminta untuk menemaninya. Xiao Wu dan Ning Rongrong memutuskan untuk menjadi seperti Oscar, memilih menggunakan liburan langka ini untuk beristirahat.

Sambil mendengarkan dengkuran Oscar, Tang San mengumpulkan bagian-bagian yang dikirim dari bengkel itu. Dia akhirnya punya waktu hari ini. Keahlian Tie Brothers membuat Tang San sangat puas. Sejauh ini, Silent Sleeve Dart, Powder Shooting Shadow, Taut Back Head-Lowering Crossbow, dan bagian senjata lainnya sudah terpasang. Hanya Godly Zhuge Crossbow yang memiliki persyaratan lebih tinggi, jadi dia masih mengerjakannya. Tang San ingin, dengan hari-hari istirahat ini, tidak hanya mengolah tetapi juga mendistribusikan senjata tersembunyi dan mengajari semua orang cara menggunakannya.

Asyik dengan perakitan senjata tersembunyi, waktu berlalu. Hanya sampai Oscar bangun dan menyuruhnya pergi makan, Tang San menemukan sinar matahari di luar telah menjadi sinar bulan dan hari telah berlalu.

Keduanya berjalan keluar dari asrama, berjalan menuju kafetaria. Saat mereka sedang berjalan, tiba-tiba mereka melihat seseorang berjalan dengan goyah.

"Sialan, siapa ini, mengapa mereka berkepala babi?"

Oscar berteriak berlebihan.

Tang San memfokuskan pandangannya. Sosok yang bergoyang dan berjalan dengan goyah itu secara tak terduga adalah Ma Hongjun, kecuali dia terlihat sangat compang-camping. Tidak hanya bajunya yang sangat robek, wajahnya yang montok juga bengkak. Matanya merah padam dan ujung mulutnya masih ada noda merah.

"Fatty, apa yang terjadi?"

Tang San dengan cepat bergegas maju untuk mendukung Ma Hongjun yang terhuyung-huyung. Oscar dengan terampil memanggil Sosis Pemulihannya dan memberikannya.

Ma Hongjun tidak menolak, melahap sosisnya dan akhirnya terlihat sedikit lebih baik.

"Sial, kali ini cukup memalukan."

Mata Ma Hongjun dipenuhi dengan kebencian. Wajahnya awalnya montok dan matanya kecil. Sekarang wajahnya bengkak, matanya hampir tidak terlihat di semua lemak.

Siapa yang memukulmu?

Suara Tang San jelas memiliki nada yang menakutkan.

Tiga bulan pelatihan iblis telah berlalu dengan semua orang saling membantu. Mereka lebih dari sekadar teman sekelas. Melihat saudaranya dipukuli, bagaimana mungkin Tang San tidak marah?

Ma Hongjun dengan marah berkata:

"Saya dipukuli oleh paman vulgar. Memalukan, sangat memalukan. "

Oscar mengerutkan alisnya,

"Gendut, itu bukan karena kamu mencoba menjadi saingan cinta orang lain, kan?"

Ma Hongjun berkata dengan marah:

"Apa saingan cinta, ternyata aku yang melihat gadis itu lebih dulu. Pria vulgar itu benar-benar tidak tahu malu. "

Mendengar Ma Hongjun mengatakan itu, Tang San langsung mengerti sedikit. Jelas, seperti yang dikatakan Oscar, Fatty dipukuli ketika dia mencoba memadamkan api jahatnya.

Tang San menepuk pundak Ma Hongjun,

"Ayo kita makan di kafetaria dulu, kita bisa ngobrol di sana."

Dengan bantuan Oscar's Recovering Sausages, kondisi tubuh Ma Hongjun jauh lebih baik. Kemudian ketiganya berjalan ke kafetaria.

Di kafetaria, Dai Mubai sedang duduk di sana makan dengan marah, tetapi Zhu Zhuqing tidak ada di sampingnya.

"Apa-apaan ini, gendut, bagaimana kamu bisa seperti ini?"

Melihat penampilan Ma Hongjun yang tidak terawat, Dai Mubai juga terkejut. Dia jauh lebih pemarah, melompat dari tempat duduknya dan murid jahatnya bersinar dengan marah.

Ma Hongjun merengut sedih.

"Boss Dai, kamu harus mendukungku! Anda lihat bagaimana mereka memukuli saya. Bahkan wajah tampanku sekarang berubah. Bagaimana saya bisa mendapatkan gadis di masa depan! "

Oscar terkekeh.

"Wajah tampan pantatku, bengkak seperti babi. Apa yang sebenarnya terjadi, beri tahu kami dulu. "

Ma Hongjun menepi kursi dan duduk dan akhirnya mulai berbicara.

"Saya pergi sore ini, dan memutuskan untuk pergi ke Kota Suo Tuo untuk menyelesaikan masalah api jahat saya. Di tempat itu, saya menemukan seorang gadis yang sangat seksi di dalam rumah bordil kecil ini. Tepat ketika saya ingin memanggilnya untuk menyelesaikan masalah saya, seorang paman vulgar datang. Dia tampak berusia sekitar empat puluh, dengan rambut pendek dan pada pandangan pertama, dia tampak dapat dipercaya. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, mata pria itu penuh dengan tatapan cabul. "

Dai Mubai berkata: "Jadi kamu melawan dia?"

Fatty menjulurkan dadanya dan berkata:

"Tentu saja, dia sudah menggangguku, kamu pikir aku harus menahannya? Pada awalnya saya hanya ingin mengejarnya, tetapi dia ternyata adalah Guru Jiwa juga, dan Leluhur Jiwa yang memiliki empat cincin. Sesaat kemudian saya dipukuli dan diusir dari rumah bordil. Apa yang paling tak tertahankan adalah dia menjentikkan penisku, dan mengatakan itu kecil. Sebagai seorang pria, penghinaan semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa saya tahan. Jadi saya bangkit dan melawannya lagi, dan saya menjadi seperti ini. Kalian tidak melihat wajah arogannya. Bos Dai, Kakak Kedua Ao, Kakak Ketiga Tang, kalian harus mendukungku! Jika bukan karena tubuh saya yang kuat dari latihan baru-baru ini, saya bahkan mungkin tidak dapat kembali. "

Ma Hongjun jelas dipukuli dengan sangat buruk, terutama secara rohani. Menangis dan mengatakan semuanya, Tang San dan yang lainnya mengerutkan alis mereka.

Tang San bertanya:

Siapa nama orang itu?

Ma Hongjun menyeka wajahnya dengan lengan bajunya.

"Aku mendengar penjaga bordil memanggilnya Bu Le [2], tapi itu mungkin bukan nama aslinya."

"Bu Le? Hanya Leluhur Roh dan dia sudah menggertak saudaraku? Ayo pergi, Fatty kamu memimpin kami. Ayo kita periksa dia. Little San, Little Ao, apa kalian akan pergi? "

Dai Mubai bisa memahami suasana hati Fatty sekarang. Perebutan seorang gadis adalah sesuatu yang sering dia lakukan sebelumnya juga, tetapi sebagian besar waktu dia memenangkan pertarungan. Sejak Zhu Zhuqing datang, dia akhirnya menahan diri. Juga, Fatty dipukuli dengan cukup parah. Meskipun dia tidak mengalami kerusakan pada tulang atau tendon, dia masih kehilangan seluruh wajahnya.

Tang San mengangguk.

"Ayo kita periksa dia bersama."

Hal semacam ini tidak bisa diselesaikan dengan logika. Meskipun orang tidak bisa mengatakan siapa yang benar dan siapa yang salah, orang cenderung berpihak pada mereka sendiri. Jika saudara laki-laki seorang laki-laki dipukuli dan dia tidak membalas dendam, maka dia bukanlah laki-laki.

Oscar tertawa jahat.

"Tentu saja saya harus pergi. Saya ingin melihat siapa yang bisa lebih vulgar daripada Fatty. Biarpun kita tidak bisa mengalahkannya, dengan sosis jamur saya, kita masih bisa lari. "

Saat Ma Hongjun mendengar ketiganya bersedia bertarung dengannya, dia sangat gembira.

"Saudara yang baik. Ayo pergi sekarang. Kami bahkan mungkin bisa menangkapnya keluar. "

Selesai berbicara, dia langsung melompat dan lari keluar, seolah lukanya tidak sakit lagi.

Dai Mubai menguasai Ma Hongjun.

"Ada apa dengan terburu-buru. Anda masih harus makan dulu, baru Anda punya kekuatan. Juga, beri tahu kami semangat pria itu. Mengenal diri sendiri dan musuh adalah kunci kemenangan. "

Fatty, meski menghadapi dorongan penuh, memiliki perut kosong, jadi dia duduk dan makan sambil menjelaskan pertarungan.

"Orang itu tidak tinggi, hanya sekitar satu meter enam puluh. Wajahnya gelap, seolah baru saja keluar dari lubang batu bara. Semangatnya sangat aneh. Bukan menyerang, bukan pertahanan, bukan kecepatan. Rasanya seperti… "

Tatapan Fatty jatuh ke Tang San.

"Terasa seperti roh Kakak Ketiga, hanya berbeda bentuknya."

Tang San dan Dai Mubai saling memandang, berkata secara bersamaan,

"Sistem Kontrol Spirit Master?"

Fatty mengangguk.

"Ini harus Sistem Kontrol. Semangatnya tampak seperti dua selimut setengah lingkaran merah muda, seukuran roti kukus. Saat dia memanggil rohnya, dia memakainya di kepalanya, bahkan tidak menanyakan betapa menjijikkannya itu. Dia hanya menggunakan dua kemampuan roh saat dia melawanku. Yang pertama membuat kedua selimut itu besar, menghalangi Kawat Api Phoenix saya. Kemampuan kedua memanfaatkan dua selimut dan dengan satu di depan dan satu di belakang, mereka menjerat saya. Sarungnya terasa sangat lembut dan fleksibel. Saya tidak tahu materi apa itu, tetapi bahkan Phoenix Fire saya tidak dapat merusaknya. Setelah itu menjerat saya, Ia menjebak saya seperti kepompong [3] dan kemudian saya menjadi samsaknya. "

Dua sampul merah muda? Jenis roh apa itu? Bahkan dengan bertahun-tahun belajar dengan Grandmaster, Tang San tidak bisa mengetahuinya.

Tang San berkata:

"Itu berarti, dia masih memiliki dua kemampuan roh lagi yang belum dia gunakan."

Fatty berkata:

"Kakak Ketiga, dengan Anda tiga Tetua Roh dan saya, peringkat dua puluh tujuh Grandmaster Roh, apakah Anda takut padanya? Juga, Anda adalah Spirit Master Sistem Kontrol juga! "

Dia salah paham dengan Tang San. Dia pikir Tang San ketakutan.

Tang San berkata:

"Sistem Kontrol Spirit Masters sangat spesial. Dalam situasi 1v1, Master Sistem Kontrol Spirit memiliki keuntungan besar. Fatty, jika kita bertemu dengannya, kamu fokus untuk melecehkannya dari jauh. Boss Dai dan saya akan maju ke depan dan Little Ao akan bertanggung jawab untuk pengisian ulang. Dia pasti tidak akan bisa menandingi kita. Sistem Kontrol Spirit Masters tidak seperti Master Spirit Tipe Kekuatan. Selama mereka tidak bisa mengendalikan semua orang, mereka akan kalah. Jika saya menebak dengan benar, rohnya akan melawan api secara alami, atau api jahat Anda tidak dapat melakukan apa-apa. Saat kita bertarung, saya akan mengendalikannya. Meskipun kekuatan rohku lebih rendah darinya, setidaknya aku bisa mengganggunya sehingga dia tidak bisa mengendalikan kita. Kemampuan jarak dekat Control Type Spirit Masters tidak dapat memblokir seranganmu, bahkan jika dia peringkat empat puluh. "

[1] (下山 猛虎) Idiom untuk menggambarkan orang yang galak dan kuat. Bayangkan seekor harimau raksasa berlari menuruni bukit ke arah Anda. Ya.

[2] 不 乐 (Tidak Bahagia)

[3] Aslinya 粽子 (beras ketan dan pilihan isian dibungkus daun dan direbus)