Soul Land 1 – Chapter 5 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 5 | Baca Novel Online

Chapter 5

Grandmaster? Guru?

Ketika seorang tokoh tingkat master roh meminta maaf padanya, kesombongan Jack tua menerima dorongan yang sangat besar, dan dia buru-buru menjabat kedua tangannya, berkata:

"Jangan minta maaf, jangan minta maaf. Kami juga salah. Grandmaster, saya akan merepotkan Anda dengan anak ini. Tang San, Anda mengikuti Grandmaster ke dalam ok, tapi Anda harus patuh. "

Tang San mengangguk, tetapi tidak membuka mulutnya.

Sebelumnya, ketika Grandmaster di depannya ini menghentikan penjaga gerbang untuk menyerangnya, tangan kirinya sudah terangkat, dan untuk asuransi, anak panah berlengan sudah disiapkan. Jika Grandmaster sebelum dia berbicara selangkah kemudian, mungkin tenggorokan penjaga gerbang itu bisa menerima panah pendek.

【Catatan Harta Karun Surga Misterius Sekte Tang, prinsip umum, item ketiga: Tentukan apakah lawannya adalah musuh. Jika ya, maka bidiklah untuk membunuh. Jika tidak maka tunjukkan belas kasihan, jika tidak, Anda hanya akan meningkatkan kekhawatiran Anda.】

Bagi Tang San, tampaknya penjaga gerbang yang bergerak menuju Jack mencoba menyerang seorang lelaki tua. Selain ketidakbaikannya, ini saja sudah cukup untuk bertujuan membunuh. Pada saat yang sama, dia juga sangat yakin bahwa termasuk Jack tua tidak ada yang bisa mendeteksinya dengan menggunakan panah berlengan itu. Tanpa bukti, siapa yang bisa mengatakan bahwa dia membunuh? Panah lengan diam sekte Tang menembak sangat cepat, itu hanya akan meninggalkan bayangan, dan bagaimana penjaga pintu bisa mengelak dengan kemampuan sampah itu?

Tidak sampai Jack tua memperingatkan Tang San beberapa kali lagi dia pergi.

Grandmaster dengan dingin melirik penjaga gerbang itu,

"Ini pertama kalinya, dan juga yang terakhir. Jika ada pelanggaran berulang, Anda tidak perlu tetap di sini. "

Suaranya yang serak tenang, tapi memberikan perasaan yang membuatnya mustahil untuk dibantah.

Punggung penjaga gerbang berkeringat dingin, dan dia dengan tergesa-gesa berulang kali mengucapkan persetujuan dan menyingkir ke samping.

Grandmaster menunduk untuk melihat Tang San, di wajahnya muncul sedikit senyum. Seolah-olah otot wajahnya kaku, senyuman memiliki penampilan yang tidak akan berani dipuji oleh kebanyakan orang. Menyeret tangan Tang San, dia berkata:

Kami masuk.

Tangan Grandmaster lembut dan kering, cengkeramannya sangat nyaman, tanpa terasa memberi Tang San rasa percaya. Mengikutinya, Tang San akhirnya memasuki akademi ini.

"Guru, terima kasih."

Tang San berkata pada Grandmaster.

"Guru? Saya bukan guru akademi. "

Grandmaster menoleh untuk melirik Tang San, berbicara dengan dingin.

"Bukan seorang guru? Baru saja Anda tidak berbicara atas nama akademi? "

Grandmaster menggelengkan kepalanya, sepanjang hari ini dia hanya sangat sabar, dan sekali lagi mengeluarkan jejak ekspresi senyum yang tidak sedap dipandang itu,

Siapa bilang seseorang harus menjadi guru akademi untuk mewakili akademi?

Tang San berkata dengan kesadaran tiba-tiba:

"Saya mengerti. Anda seorang kepala akademi, atau pemimpin, kan ?. "

Grandmaster tidak bisa menahan tawa, dan berkata:

"Untuk anak berusia enam tahun, Anda sangat pintar. Namun, Anda masih salah menebak. "

Tang San dengan ragu berkata:

Lalu kamu?

Grandmaster berkata:

"Saya hanya penyewa yang memuat barang di tempat ini, itu saja. Anda dan yang lainnya sama-sama memanggil saya Grandmaster, benar. Semua orang memanggilku seperti ini. Bahkan sampai-sampai saya sudah lupa nama saya. Di sertifikat aula roh tertulis bahwa Anda disebut Tang San, benar. Tang San, Anda harus mengerti, arti dari grandmaster dan guru sama sekali berbeda, dan selanjutnya tidak boleh menyapa saya dengan salah. Kecuali kalau……"

Mengatakan ini, kata-katanya melambat, di matanya berkilauan cahaya yang menyala,

"Kecuali jika Anda benar-benar bersedia menjadikan saya guru Anda."

"Anda ingin mengajari saya kultivasi roh?"

Tang San bertanya.

Grandmaster menghentikan langkahnya, berdiri dengan tenang, menghadap Tang San.

Apakah kamu bersedia melakukan itu?

Tang San secara alami juga berhenti, mengangkat kepalanya untuk melihat Grandmaster di depannya, sekarang mengamati dari jarak dekat. Sekali lagi melihat dia dari bawah ke atas, dia menemukan mulut Grandmaster agak besar, dan bibirnya juga sangat tebal. Dia tidak membuka mulutnya, keduanya tidak bisa menjawab, dan juga tidak bisa menjawab.

Grandmaster melihat kedua mata Tang San menatapnya dengan tatapan kosong, dan ekspresi senyum kaku itu sekali lagi muncul,

"Bagus, kamu benar-benar anak yang pintar."

Tidak berbicara memiliki arti kedua. Pertama, jangan tidak sabar untuk menolak, agar tidak menyinggung Grandmaster. Kedua, menggunakan tindakan ini untuk bertanya kepada Grandmaster, 'mengapa saya harus mengakui Anda sebagai master?'

Grandmaster, menyerupai Jack tua, mengangkat tangannya untuk mengacak-acak kepala Tang San.

"Berbakat alami, dan juga pintar ini. Sepertinya aku harus terus mencoba lagi. Bagaimana saya harus mengatakan ini? Anda juga memiliki roh kembar ketiga dalam seratus tahun terakhir ini. "

Mendengar kata-kata grandmaster, Tang San sangat terkejut. Tatapannya yang menatap Grandmaster tiba-tiba berubah. Dia sudah diam-diam mengangkat pergelangan tangan kirinya, ekspresi tak terduga yang tidak terduga muncul di matanya.

Grandmaster dengan tenang dan santai menatapnya. Sambil tersenyum, dia berkata:

"Apa kau tidak ingin tahu bagaimana aku bisa tahu secepat itu bahwa kau memiliki roh kembar?"

Berbicara, dia membuka sertifikat di tangannya yang diberikan Jack tua kepadanya,

"Justru karena sertifikat ini. Mungkin orang lain yang sedang mencari tidak dapat menemukan kekurangannya, tetapi jika saya juga tidak dapat melihatnya, maka saya tidak dapat disebut Grandmaster. "

"Saya telah menyelidiki enam ratus empat puluh tujuh orang dengan roh rumput perak biru. Di antara mereka ada enam belas orang dengan kekuatan roh, jadi kemungkinannya kurang dari tiga berbanding seratus. Dan bahkan enam belas orang yang memiliki kekuatan roh ini tidak memiliki kemampuan kekuatan roh melebihi peringkat pertama, namun kekuatan roh penuh bawaanmu adalah peringkat kesepuluh. Menurut penelitian saya yang pertama dari sepuluh kompetensi roh inti yang hebat, ukuran kekuatan roh bawaan berbanding lurus dengan kualitas roh. Rerumputan biru perak jelas tidak bisa menandingi, oleh karena itu saya dapat menyimpulkan bahwa Anda masih harus memiliki roh lain, dan juga itu adalah roh yang luar biasa kuat. "

Ekspresi di mata Tang San berangsur-angsur menjadi tenang, dan dia berdebat:

"Semuanya memiliki pengecualian, mengapa saya tidak bisa menjadi kasus khusus?"

Grandmaster mengangguk dengan serius, dan berkata:

"Itu benar, semuanya memiliki pengecualian, tetapi jiwamu adalah rumput perak biru, oleh karena itu kamu jelas bukan pengecualian itu. Dalam seratus tahun terakhir di Surga Dou Empire dan Star Luo Empire, meskipun roh kembar hanya muncul dua kali, kekuatan roh penuh bawaan telah muncul sembilan belas kali. Saya telah mempelajari masing-masing roh itu dengan cermat, dan tidak ada yang tidak tangguh. Yang termuda sekarang telah mencapai level grandmaster roh. Selain empat belas orang yang mewarisi roh tangguh dari garis darah klan, ada lima pengecualian. "

Bagian 2

"Mereka tidak datang dari latar belakang yang memiliki hak istimewa, tetapi juga memiliki kekuatan roh penuh bawaan. Dan keberadaan tak terduga semacam inilah yang disebut roh varian. Berdasarkan penelitian saya selama bertahun-tahun pada varian spirit, tidak pernah ada spirit dengan spirit blue silver grass yang menghasilkan variasi. Dan roh rumput perak biru Anda juga merupakan rumput perak biru biasa, oleh karena itu, saya dapat sepenuhnya yakin bahwa penilaian saya benar. "

"Variant spirit, apa itu?"

Tang San bertanya.

Grandmaster dengan sabar menjelaskan:

"Saya sebelumnya menyebutkan masalah bagaimana roh diwariskan. Roh seseorang memiliki hubungan langsung dengan roh orang tua mereka, dan dalam keadaan normal roh itu diwarisi dari pihak ayah atau ibu. Ini adalah warisan roh pola keluarga. Di antara mereka ada beberapa pengecualian dan inilah yang disebut roh variasi. Sama seperti roh orang tua sumber, tetapi karena ada variasi tertentu antara roh ayah dan roh ibu, pewarisan salah satu roh dapat menghasilkan variasi, melahirkan jenis roh baru. Roh varian dapat memiliki variasi yang luar biasa, dan bahkan muncul dengan kekuatan roh penuh bawaan. Tapi mayoritas varian spirit hanya menjadi kecil dan lemah. Roh varian seperti hasil perkawinan sedarah: kemungkinan retardasi sangat besar, tetapi ada juga kemungkinan menghasilkan bijak yang luar biasa. "

Tang San mengangguk, dan tiba-tiba mundur selangkah, membuka jarak antara dia dan Grandmaster. Segera setelah itu, dia berlutut, dan dengan hormat melakukan kowtow tiga kali ke arah Grandmaster.

Kali ini, giliran Grandmaster yang tercengang,

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

"Guru."

Tang San dengan hormat memanggil,

"Tolong terima saya sebagai siswa."

Grandmaster tersenyum puas, membungkuk untuk menarik Tang San kembali,

"Bocah pemarah, mengapa bersujud secara formal menjadi murid, tahukah kamu ini hanya sopan santun ketika mengakui kaisar dan orang tua? Anda hanya perlu membungkuk untuk ini. "

Adat istiadat Benua Douluo tentu saja tidak sama dengan keadaan di kehidupan pertama Tang San, tetapi Tang San tentu tidak menganggap kesopanannya terlalu berlebihan, dan dengan sungguh-sungguh berkata:

"Guru sehari adalah ayah seumur hidup. Anda harus menerima kowtow saya. "

Ajaran sekte Tang tentang kesopanan sangat parah. Setelah menerima pendidikan semacam itu ketika dia awalnya tumbuh dewasa, itu telah dicap jauh ke dalam inti hati Tang San sejak lama.

Grandmaster tergerak dan memandang Tang San,

"Guru sehari, ayah seumur hidup, baik, bagus, tampaknya seperti yang diharapkan, saya tidak memilih dengan salah."

Apa yang disebut 'satu petunjuk kecil mengungkapkan tren umum' adalah bahwa detail menentukan keberhasilan atau kegagalan. Meskipun pasangan master dan magang ini belum lama bertemu, tetapi Grandmaster sudah memiliki pemahaman yang tidak kecil tentang anak ini di depan matanya.

"Ayo pergi, aku akan membawamu melapor ke kantor dekan."

Grandmaster sekali lagi menarik tangan Tang San. Tangannya yang awalnya kering dan besar berkeringat sedikit karena kegembiraan.

Akademi master roh utama Nuoding tidak sebesar yang terlihat di luar, dan sebagian besar dibagi menjadi beberapa area: gedung sekolah utama, lapangan olahraga, dan asrama di sebelah timur lapangan olahraga.

Meskipun itu hanya akademi master roh dasar, persyaratan tempat ini untuk siswa sangat ketat; bahkan jika rumahnya berada di dekat akademi, siswa harus tetap tinggal di akademi di bawah rezim yang bersatu.

Di kantor dekan di lantai satu gedung sekolah utama ada seorang guru berusia enam puluh tahun yang bertugas menangani siswa baru dan dua guru tambahan berusia tiga puluhan yang membantunya.

Grandmaster meletakkan sertifikat yang dia pegang di atas meja, dan berkata kepada guru tua itu:

"Direktur Su, ini adalah siswa yang bekerja tahun ini yang dikirim oleh desa Roh Kudus, saya akan menyusahkan Anda untuk membantunya mendaftar segera."

Direktur Su, dengan wajah penuh senyuman, berkata:

"Mengapa Grandmaster, Anda datang, pengunjung langka, ah! Silahkan duduk."

Grandmaster menggelengkan kepalanya, dan berkata ke arah Tang San:

"Anda mendaftar di sini sendiri, beberapa guru ini dapat memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Aku akan pergi dulu, aku akan menemuimu nanti. "

Tang San mengangguk, dan dengan hormat berkata:

"Selamat tinggal guru."

Grandmaster mengungkapkan senyuman, membelai kepalanya, lalu berbalik dan pergi.

Mendengar bagaimana Tang San berbicara kepada Grandmaster, sutradara Su tampak sangat tertarik,

"Nak, kamu menelepon guru Grandmaster? Dia bukan guru akademi kami. "

Tang San berkata:

"Tapi dia guruku."

Direktur Su menatap kosong,

"Anda mengakui Grandmaster sebagai gurumu?"

Ekspresinya agak aneh, semacam ekspresi seolah menahan tawa.

Tang San Said:

"Apakah ada yang salah, guru ?."

Direktur Su berulang kali menggelengkan kepalanya dan berkata sambil tersenyum:

"Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Saya tidak berpikir Grandmaster juga bisa menerima murid. Hanya saja, Anda pada awalnya masih seorang siswa akademi, dan selanjutnya harus sama-sama mematuhi sistem peraturan akademi, paham? "

Tang San mengangguk.

Kedua guru di sisi direktur Su tidak memiliki pengendalian diri sebanyak dia. Salah satu dari mereka mengambil sertifikat aula roh untuk dilihat-lihat. Sambil tersenyum, dia berkata,

"Tang San, benar. Sebagai guru akademi, saya harus segera memberi tahu Anda. Seorang master tidak bisa diakui begitu saja. Guru roh mana pun, apalagi menolak kelulusan akademi, juga hanya dapat mengakui seorang guru roh, jika tidak seseorang tidak dapat diterima oleh orang biasa. Apakah Anda benar-benar yakin bahwa Grandmaster sangat cocok? Oh, Anda memiliki kekuatan roh penuh bawaan. Sayang sekali, roh itu adalah rumput perak biru. "

Melihat kata-kata kekuatan roh penuh bawaan pada sertifikat, wajah semua guru yang hadir menunjukkan keheranan, tetapi rumput perak biru menyebabkan kekaguman mereka berubah menjadi belas kasihan.

Tang San tampak agak bingung pada ketiga guru yang menghadapinya,

"Apakah ada sesuatu yang tidak pantas?"

Direktur Su memelototi guru yang lebih muda di sampingnya, dan berkata:

"Bahkan jika Grandmaster memiliki watak yang agak eksentrik, tapi dari sudut pandang tertentu, sehubungan dengan roh dia tetaplah keberadaan yang 'tiada tara'. Bahkan jika jiwamu adalah rumput perak biru, mengakui dia sebagai tuan bukanlah masalah. Nah, begitulah adanya. Ini adalah barang-barang Anda, disediakan gratis oleh akademi. Anda tinggal di asrama, kamar tujuh. Guru yang bertanggung jawab di sana dapat mengatur pekerjaan Anda sebagai siswa yang bekerja. Pergilah."

"Terima kasih Pak."

Mengambil barang-barang yang diserahkan direktur Su, Tang San setelah membuat kesopanannya berbalik dan meninggalkan kantor administrasi.

Apa yang Direktur Su berikan padanya adalah seragam standar akademi master roh utama Nuoding, putih, tekstur yang terlihat sangat rapi. Baru saja ketika meninggalkan kantor administrasi, Tang San samar-samar mendengar dari dalam kantor kata-kata yang diucapkan oleh para guru yang lebih muda itu.

Bagian 3

"Grandmaster benar-benar 'tak tertandingi', hanya, tak tertandingi dalam teori. Tentu saja, dia masih harus menerapkan teori-teori itu pada pekerjaan yang sebenarnya. Direktur, saya masih ingat Grandmaster memiliki sekitar sepuluh teori kompetensi roh inti, benar. Itu terlalu konyol. "

"Cukup, Grandmaster adalah teman dekan. Anda tidak boleh membuat evaluasi yang sombong seperti itu. Meskipun tidak ada bukti bahwa teorinya benar, namun tidak ada yang membuktikan bahwa teorinya salah. Di dunia roh, Grandmaster memang orang yang brilian dan terkenal. "

"Salah, sutradara, badut yang brilian dan terkenal seharusnya benar. Semua orang hanya bertindak jika dia bercanda, tidak lebih. "

Mendengar suara percakapan di dalam, langkah Tang San hanya terhenti sesaat, lalu dia pergi. Sudut mulutnya memancarkan sedikit penghinaan; tentu saja itu tidak ditujukan kepada gurunya yang diakui saja, melainkan kepada ketiga guru di kantor administrasi.

Dari sertifikat sederhana dia bisa melihat bahwa dia memiliki roh kembar, dan lebih jauh menyimpulkan bahwa rohnya yang lain adalah yang tangguh, mungkinkah itu hanya lelucon?

Teori tak tertandingi? Saat ini kebutuhan terbesarnya adalah teori. Kekuatan fisik seorang guru tidak dapat diteruskan kepada muridnya – yang diturunkan adalah pengetahuan. Orang-orang itu bahkan tidak terlalu mengerti, meskipun mereka adalah guru akademi.

Hanya ada satu gedung asrama, mudah ditemukan, tempat tinggal para siswa dan guru akademi. Seperti yang dikatakan Jack tua, mereka yang bisa menjadi master roh sangat sedikit, dan terutama di kota terpencil seperti Nuoding. Jumlah murid dan guru tentunya tidak banyak, dan satu gedung asrama sudah bisa menanggung beban.

Asrama mahasiswa secara keseluruhan hanya memiliki tujuh kamar. Karena siswa akademi master roh dasar semuanya masih muda, untuk mengawasi mereka bersama dengan lebih baik setiap tahun siswa tinggal bersama di kamar asrama yang besar. Setiap tahun siswa akademi master roh utama Nuoding hanya sekitar empat puluh orang.

Tiga lantai bawah gedung asrama menampung tujuh kamar asrama siswa yang besar, dan setiap kamar asrama memiliki seorang guru yang bertanggung jawab.

Kamar ketujuh di antara tujuh kamar asrama siswa ini adalah tempat yang relatif tidak biasa. Keadaannya juga paling berbeda: itu adalah tempat khusus untuk para siswa yang bekerja. Bagaimanapun, akademi itu bukan amal dan meskipun biaya kuliah untuk siswa yang bekerja diturunkan, perlakuannya tidak bisa sebaik siswa biasa.

Kamar tujuh juga satu-satunya asrama campuran, jadi tidak peduli kelas berapa, semua siswa yang bekerja tinggal di sini.

Tepat ketika Tang San mencapai pintu kamar tujuh, dia bisa mendengar suara keras dari dalam. Pintunya terbuka, jadi dia berjalan dan melihat ke dalam.

Ini adalah ruangan yang sangat luas, lebih dari tiga ratus meter persegi. Di dalam semuanya ada lima puluh tempat tidur berbaris, tetapi hanya tempat tidur: hanya sebelas yang memiliki tempat tidur. Saat ini, di dalam ada siswa berusia tujuh atau delapan hingga dua belas tahun membuat keributan.

Tang San mengetuk pintu, dan anak-anak yang berdebat di dalam segera mengalihkan pandangan mereka ke arah itu. Di antara mereka, seorang anak yang lebih tua dan relatif besar memandang Tang San dengan pakaian yang ditutupi tambalan, lalu berjalan ke arahnya.

Anak ini dibandingkan dengan Tang San hampir dua kepala lebih tinggi, dan tubuh anak ini bisa dianggap relatif tinggi dan kokoh untuk usianya. Berjalan di depan Tang San, dia agak menjulang di atasnya dan berkata:

"Seorang siswa yang baru bekerja?"

Di wajah Tang San ada sedikit senyum niat baik,

"Halo, saya adalah siswa yang bekerja dari desa Roh Kudus."

"Saya dipanggil Wang Sheng, jiwa saya adalah roh perang harimau perang masa depan. Juga kepala tempat ini. Nak, siapa namamu? Apa semangatmu? "

"Saya Tang San, roh adalah rumput perak biru."

"Semangat rumput perak biru? Sejak kapan roh rumput perak biru bisa berkultivasi? "

Wang Sheng tampak sangat terkejut, anak-anak di asrama tertawa terbahak-bahak, memandang Tang San seolah dia idiot.

Tang San masih tersenyum,

"Tolong biarkan aku lewat, oke?"

Wang Sheng tidak memahami kata-kata Tang San,

"Ketiga Kecil, aku bos di sini, selanjutnya kamu dengarkan aku, mengerti?"

Senyum di wajah Tang San berangsur-angsur menghilang,

"Namaku Tang San, bukan si kecil Third."

Jika para senior memanggilnya San kecil, dia tidak akan mengingatnya, atau jika itu adalah bentuk panggilan yang bermaksud baik, itu juga tidak masalah, tetapi yang disebut bos di depan matanya jelas berarti itu untuk menunjukkan kekuatan padanya. .

Wang Sheng mengangkat tangannya untuk mendorong bahu Tang San, mendorongnya mundur beberapa langkah,

"Aku memanggilmu si kecil. Ketiga, terus kenapa? Tidak puas?"

Tang San tersenyum, dengan ringan menggelengkan kepalanya, meletakkan seragam sekolah di tangannya di atas tempat tidur ke samping, sementara Wang Sheng agak bingung untuk apa. Tiba-tiba, Tang San menghilang dari depannya.

Siswa lain dengan jelas melihat Tang San mengambil langkah yang sangat cepat, dan secara tak terduga sudah sampai di punggung Wang Sheng. Tanpa menoleh, lengan kanannya melengkung ke atas, satu pukulan siku di pinggang Wang Sheng, sementara itu, kaki kanannya juga kebetulan berada di kaki kanan Wang Sheng.

Wang Sheng bahkan tidak bisa bereaksi. Dia sudah benar-benar jatuh, memantul melalui pintu asrama yang terbuka. Untungnya kekuatan gerak kakinya tidak buruk, dan tanpa diduga dia tidak jatuh, kalau tidak dia akan jatuh tertelungkup.

"Anak nakal bau, kamu berani memukulku?"

Wang Sheng, yang marah, menerkam Tang San dalam sekejap seperti harimau buas.

Tang San berharap saat datang untuk tinggal di akademi, dia tidak akan menghadapi terlalu banyak masalah, atau setidaknya hidup normal tanpa gangguan. Namun, dia pasti berpikir dia harus memberi 'bos' ini sedikit pelajaran di hadapannya. Apa yang disebut 'membunuh ayam untuk memperingatkan monyet'.

Melihat pasif saat Wang Sheng menerkam, mengarahkan satu pukulan ke perutnya, Tang San tidak mundur dan sebaliknya maju, mengambil langkah untuk menemui Wang Sheng. Langkahnya cukup untuk menempatkannya di depan Wang Sheng, pada saat yang sama mengulurkan tangan kirinya, diikuti oleh tangan kanan. Menyelesaikan gerakan sederhana namun efektif.

Wang Sheng hanya merasa seolah-olah tangan kanannya yang melambai ditarik oleh kekuatan yang luar biasa, dan situasinya tiba-tiba berubah. Sementara itu kekuatan besar datang dari tangan kanan Tang San, kaki di bawah lagi cukup untuk membuatnya tersandung, tubuh segera terbang keluar untuk kedua kalinya. Kali ini keseimbangan tidak bisa digenggam dengan baik. Gerakan sederhana kedua tangan Tang San sudah memanfaatkan pengetahuan rahasia sekte Tang Mengontrol keterampilan Naga Penangkapan Derek, memanfaatkan kekuatan fisik Wang Sheng sendiri, selain kekuatan fisiknya sendiri. Wang Sheng segera jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk.

Bagian 4

Jika pertama kali bisa disebut beruntung, maka untuk kedua kalinya Wang Sheng jelas tidak semudah itu. Ekspresi di mata anak-anak lain yang memandang Tang San tiba-tiba berubah sedikit.

Sebuah suara yang seharusnya tidak muncul di mulut seorang anak keluar dari tenggorokan Wang Sheng sebagai raungan yang teredam, dan samar-samar terlihat bahwa tubuhnya mengeluarkan lapisan cahaya kuning pucat. Tubuh di tanah menerkam dan melonjak dalam sekejap; apakah kecepatan atau kekuatan, mereka jelas tidak bisa dibandingkan dengan sebelumnya.

Roh. Dia menggunakan kekuatan roh. Pikiran ini terlintas di benak Tang San seperti sambaran petir.

Namun, roh apa itu lagi?

Melihat Wang Sheng meraih bahunya dengan kedua tangannya, Tang San juga mengangkat kedua tangannya, sama-sama mengambil bentuk cakar dan menerima tangan Wang Sheng. Kedua kaki dengan jari-jari kaki menghadap ke dalam, lutut sedikit ditekuk, sambil menjepit kuda-kuda standar kambing.

Empat tangan terhubung. Jika beberapa saat yang lalu bisa disebut menggunakan skill, maka itu sepenuhnya berubah menjadi kontes kekuatan fisik di depan mata mereka. Dua pasang tangan yang ukurannya tidak sama sudah digenggam.

Wang Sheng jelas sudah marah oleh Tang San, wajahnya menunjukkan jejak kebiadaban. Saat ini dia menggunakan kekuatan harimau perang rohnya, dan meskipun dia tahu dia tidak bisa benar-benar melukai Tang San, dia setidaknya ingin mengandalkan kekuatan fisiknya untuk mendorong iblis kecil ini ke tanah karena membuatnya kehilangan muka.

Memancarkan kekuatan cakar harimau, Wang Sheng yakin dia benar-benar dibenarkan. Mengandalkan kekuatan dari lima tahun sebelumnya sebagai siswa, membebani bocah ini di hadapannya seharusnya menjadi masalah yang mudah.

Tapi, benarkah seperti itu?

Meskipun Tang San kurus dan kecil, dia dapat terus mengayunkan palu tempa setiap hari hampir seribu kali. Bagaimana kekuatan fisiknya bisa menjadi biasa?

Pada saat yang sama ketika Wang Sheng memancarkan kekuatan, dia dapat dengan jelas merasakan bahwa kedua tangan itu, yang jelas lebih kecil darinya, secara tak terduga sekokoh baja. Hampir dalam sepersekian detik, kekuatan fisik memperoleh kemenangan yang luar biasa. Kedua ibu jari Tang San secara bersamaan menggunakan kekuatan mereka. Wang Sheng hanya merasakan sensasi mati rasa di antara ibu jari dan jari telunjuk saat kekuatan rohnya benar-benar dinetralkan oleh sisi lain. Segera setelah itu Tang San menarik tangannya dengan lompatan ke belakang.

Wang Sheng menerkam dari atas untuk memulai. Lompatan Tang San ke belakang segera menyebabkan dia kehilangan keseimbangan. Dia menyaksikan tanpa daya ketika lutut Tang San muncul di depan wajahnya, di dalam hatinya segera menangis dengan keras karena khawatir.

Lutut Tang San mendekati hidungnya. Wang Sheng tahu, bahkan jika mengabaikan kekuatan fisik Tang San, hanya berat tubuhnya yang hancur seperti ini mungkin tidak dapat melindungi tulang hidungnya. Dalam sepersekian detik ini, di dalam hatinya dia tidak bisa membantu tetapi merasa agak menyesal.

Tetapi ketika dia hendak menganiaya lawannya, kedua tangan Tang San tiba-tiba mengendur, dan kekuatan fisik yang dia pegang Wang Sheng secara alami menghilang. Selanjutnya, lutut kanan yang tertekuk benar-benar terbuka, berubah menjadi tendangan dengan punggung kaki kanan di perut Wang Sheng.

Tendangan cepat ini, meski gerakannya tidak lama, ledakan kekuatan seketika itu pasti tidak lemah; bahkan jika Tang San memberikan lebih banyak kekuatan pada tendangannya, ini masih akan terjadi.

Para siswa asrama hanya bisa menatap saat tubuh Wang Sheng tak terkendali melakukan backflip yang sangat sulit di udara, dan dengan suara peng, mendarat di tanah dengan seluruh tubuhnya sudah bersujud di perutnya.

Meskipun sekte Tang terkenal dengan senjata tersembunyinya, sebenarnya, pergulatan sekte Tang juga sangat sengit; hanya, itu disembunyikan oleh lingkaran cahaya yang sangat menyilaukan dari senjata tersembunyi, itu saja. Controlling Crane Capturing Dragon bukan hanya metode membawa kekuatan, tapi pada saat yang sama merupakan teknik grappling yang sangat kuat. Di antara mereka ada beberapa teknik membelah otot yang sangat kejam, teknik penggantian tulang. Tentu saja, Tang San tidak dapat menggunakan itu dalam keadaan seperti ini.

Kali ini, Wang Sheng tidak jatuh begitu saja, dan dia berjuang lama untuk memanjat dari tanah. Melihat Tang San, ekspresi di matanya sudah menjadi ketakutan dan marah secara bersamaan. Tidak peduli apa yang dia katakan, dia hanyalah seorang anak laki-laki berumur dua belas tahun; ketika menghadapi seseorang yang bahkan lebih kuat darinya, rasa takut masih jauh lebih kuat daripada dorongan hati.

Tang San mengambil seragam sekolahnya,

"Sekarang bisakah kamu minggir?"

Menatap Tang San yang berjalan ke arahnya, Wang Sheng tanpa sadar menyingkir. Tang San menemukan tempat tidur tidak jauh dari ambang pintu dan mengenakan seragam sekolahnya di atasnya.

"Sedikit-, oh, tidak, Tang San, apa yang kamu gunakan barusan adalah kemampuan roh?"

Wang Sheng mengajukan pertanyaan menyelidik.

"Kemampuan roh?"

Ini bukan pertama kalinya Tang San mendengar istilah ini,

Apa itu kemampuan roh?

Wang Sheng menggaruk kepalanya, berkata:

"Tepatnya mengandalkan teknik yang digunakan dengan roh. Hanya, apakah jiwamu benar-benar rumput perak biru? "

Mengangkat tangan kanannya, cahaya biru dingin memancar dari telapak tangan, Tang San menunjukkan kepada siswa asrama bahwa dia jelas tidak berbohong.

Mendengar kemampuan roh dua kata, siswa lain meskipun terpesona oleh keganasan Tang San, masih mulai berkumpul,

"Apa itu benar-benar kemampuan roh? Begitu ganas, bahkan Wang Sheng dage pun bukan tandingannya. "

Tang San menggelengkan kepalanya,

"Itu bukanlah kemampuan roh, hanya semacam teknik bertarung, itu saja. Bukankah kita punya tempat tidur di sini? "

Seorang siswa paling buruk beberapa tahun lebih tua dari Tang San memiliki ekspresi suram di matanya,

"Kami hanya mahasiswa yang bekerja, semula dibebaskan dari biaya sekolah, darimana asal tempat tidur ah! Kami semua membawa ini dari rumah. Jika tidak, kamu bisa menggunakan milikku untuk saat ini, kan. "

Tang San menjabat tangannya dan berkata:

"Tidak perlu, terima kasih. Saya bisa melakukannya sendiri. "

Wang Sheng berjalan di depan Tang San,

"Mengapa Anda menunjukkan belas kasihan sekarang?

Dia telah belajar di akademi master roh utama Nuoding selama lima tahun. Jika Tang San menghentikan lututnya dan mengganti tendangan untuk menghindari cedera serius maka dia tidak bisa mengerti mengapa.

Tang San dengan acuh tak acuh berkata:

"Kami adalah sesama siswa, bukan musuh pribadi."

Cahaya kompleks melintas di mata Wang Sheng,

"Aku minta maaf barusan. Setiap siswa yang bekerja yang tiba di sini harus menghadapi ini. Kami siswa yang bekerja dipandang rendah oleh siswa lain untuk memulai, jadi kami harus bersatu. Kami hanya berharap Anda, pendatang baru ini dapat bergabung dengan kami …… "

Tang San tersenyum, dan berkata:

"Oleh karena itu, kamu ingin memberiku pertunjukan kekuatan?"

Wajah Wang Sheng memerah, menunjukkan ekspresi tersenyum yang agak sederhana dan jujur,

"Kaulah yang memberi kami unjuk kekuatan sebagai balasannya. Namun, kamu benar-benar ganas. Anda seharusnya baru berusia enam tahun, kan. "

Tang San mengangguk.