Soul Land 1 – Chapter 56 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 56 | Baca Novel Online

Chapter 56

Tantangan yang Melampaui Peringkat

Bagian 1 (TL Jax) [1]

Saat ini di Benua [2], selain faktor internal dari dua kerajaan, yang paling signifikan adalah campur tangan klandestin dari beberapa klan Guru Roh dan Balai Roh. Secara teoritis, dalam satu kerajaan besar dan bersatu, bagaimana ini bisa dibiarkan ada untuk mempengaruhi kekuasaan yang berkuasa?

Pihak Akademi Shrek ingin pergi ke Heaven Dou City, tetapi mereka harus meninggalkan Kerajaan Balak terlebih dahulu, kemudian melewati seluruh Kerajaan Silvers [3] ke utara Kerajaan Balak, untuk akhirnya memasuki perbatasan kota kekaisaran Heaven Dou Empire. Lebih jauh ke timur, itu akan menjadi tanah kota kekaisaran Surga Dou Empire sepenuhnya. Keseluruhan perjalanan akan sangat jauh, menempuh lebih dari dua ribu kilometer [4]. Jadi dapat dilihat, betapa luasnya wilayah Kekaisaran Surga Dou.

Dalam Tujuh Setan Shrek, Dai Mubai, Tang San, Zhu Zhuqing dan Ning Rongrong memiliki perangkat penyimpanan roh mereka sendiri, demikian pula, para guru juga memilikinya. Jadi, saat mereka melakukan perjalanan, mereka tidak perlu mengalami frustrasi bagasi. Sebelum berangkat, mereka membeli makanan dan menyiapkan air dengan peralatan roh mereka. Bahkan jika mereka tidak bisa memasok selama perjalanan, makanan dan air ini akan bertahan sekitar sepuluh hari.

"Oke, dasar monster kecil. Anda semua sudah beristirahat selama dua bulan, mulai sekarang kecepatan penuhnya. Setiap orang harus mengikuti kecepatan saya, jika tidak, heh heh. "

Flender sepertinya telah kembali ke dirinya sebelumnya, cahaya licik dipancarkan dari matanya. Dengan satu tangan meraih lengan Grandmaster, meninggalkan kata-kata itu, dia sudah melesat ke depan.

Flender secara alami tidak menggunakan kekuatan penuhnya untuk berlari. Dengan Zhao Wuji di depan para guru akademi, mereka menyebar di kedua sisi saat mereka mengikutinya.

Shrek Seven Devils memandang dan berlari tanpa ragu. Mereka sudah tidak gentar dengan beban lari. Berjalan normal tidak ada artinya bagi mereka. Bahkan tanpa perlu menggunakan kekuatan roh untuk membantu mereka, bahkan Oscar dan Ning Rongrong dapat mengikuti kecepatan Flender saat ini.

Grandmaster digendong oleh Flender menggunakan kekuatan roh, jadi dia bahkan tidak perlu membuang energi apapun. Grandmaster dengan curiga berkomentar,

"Flender, apa artinya pelatihan ini? Fondasi tubuh mereka saat ini sudah sangat kuat sekarang. "

Flanders menyeringai, berkata:

"Apa benar-benar tidak ada artinya dalam pelatihan ini? Xiao Gang, metode ini bukanlah sesuatu yang bisa Anda gunakan. Lebih jauh lagi, bahkan jika pelatihan ini tidak ada artinya, bergegas sedikit lebih cepat, membuang lebih sedikit waktu di jalan, kami dapat mengurangi makan dan tinggal di lebih sedikit hotel. Dengan cara ini, kita bisa menghemat uang. Sebelumnya kami setuju untuk menggunakan tiga ribu koin emas yang dimenangkan sebelumnya pada tahap ketiga pelatihan ini. Kita harus menabung sebisa kita. "

"Kamu… Kamu benar-benar sama seperti biasanya."

Grandmaster terdiam untuk beberapa saat. Berbeda dengan Flender, dia tidak pernah melihat uang sebagai sesuatu yang penting, selalu berpegang pada cita-cita [5] bahwa uang yang dia gunakan pada akhirnya dapat dikembalikan. Bagaimanapun dia selalu menjadi Grandmaster Roh, dan akan selalu mendapat gaji Spirit Hall.

Flender, agak licik, hanya mengedipkan mata pada Grandmaster, tiba-tiba dia mempercepat. Mempercepat ke depan seperti anak panah saat meninggalkan busur.

Zhao Wuji, tidak diragukan lagi menjadi yang paling akrab dengan Flender, tanpa daya menatap Guru Jiwa Kacang Manis Shao Xin di sampingnya dan meraih lengannya.

"Flender orang itu. Bahkan jika Anda ingin menghemat uang, Anda tidak perlu menyiksa tulang tua kami. "

Sistem pembantu Spirit Master jelas tidak bisa mengimbangi mereka, jadi Zhao Wuji hanya bisa membawa Shao Xin dan meningkatkan kecepatannya.

Dengan peningkatan kecepatan Flender, Shrek Seven Devils di belakang mulai tidak mampu mengimbanginya. Pada akhirnya, hanya menggunakan kekuatan fisik untuk berlari pasti tidak bisa menyamai kecepatannya saat dia dibantu oleh kekuatan roh. Selanjutnya, Flender adalah sistem serangan ketangkasan Spirit Master, dan bahkan sistem serangan ketangkasan tingkat Kaisar Roh pada saat itu.

Karena terburu-buru untuk mengimbanginya, Shrek Seven Devils hanya bisa meningkatkan kecepatannya sesuai dengan itu. Akibatnya, Ning Rongrong dan Oscar tidak bisa lagi melanjutkan kekuatan mereka sendiri. Oscar digendong oleh Dai Mubai sementara Zhu Zhuqing dan Xiao Wu bergiliran menggendong Ning Rongrong. Ketujuh dari mereka, seperti biasa tidak meninggalkan siapa pun. Mereka memberikan segalanya dan bergegas mengejar ketinggalan.

Tujuh Iblis Shrek tidak ragu menggunakan kekuatan roh mereka untuk waktu yang singkat, tapi bagaimana kekuatan roh mereka bisa bersaing dengan guru mereka. Kecepatan terkontrol Flender sudah merupakan kecepatan maksimum mereka. Dalam waktu kurang dari dua jam, kekuatan roh Tujuh Setan Shrek praktis dikonsumsi.

Flender melihat bahwa semua orang di belakangnya tidak bisa mengikuti dan akhirnya melambat sedikit. Berlari dengan kecepatan normal, dia memberi Shrek Seven Devils waktu untuk makan sosis besar dan memulihkan diri sedikit. Tentu saja, Flender sendiri tidak akan memakan sosis besar Oscar, beberapa kacang polong manis akan jauh lebih efektif daripada sosis. Bagaimanapun, level Master Jiwa Kacang Manis Shao Xin itu jauh di atas apa yang bisa dibandingkan dengan Oscar.

Dengan menggunakan metode lari ini, dalam sehari, Shrek Seven Devils sama lelahnya seperti ketika mereka mengalami pelatihan Iblis Grandmaster lagi. Hanya dalam satu hari ini, mereka sudah berlari hampir empat ratus kilometer, menyelesaikan sekitar seperlima perjalanan.

Untungnya, Flender tidak pelit seperti yang dia nyatakan. Dia tidak menyuruh semua orang berkemah di luar, melainkan bermalam di kota kecil di sepanjang jalan.

Yang disebut kota kecil, sebenarnya hanyalah desa yang relatif besar. Penginapan tempat pesta Akademi Shrek tinggal sebenarnya adalah satu-satunya penginapan di kota. Meski sedikit lusuh, masih bisa dikatakan relatif bersih.

Flender sekali lagi menunjukkan kekikirannya, sama sekali hanya meminta tiga kamar. Guru hanya akan menggunakan satu ruangan, siswa laki-laki menggunakan satu ruangan dan siswa perempuan menggunakan satu ruangan.

"Aku sangat lelah."

Oscar segera berbaring di tempat tidur, masih terengah-engah, dengan wajah euforia. Setiap orang telah berlari selama sehari dan akhirnya bisa istirahat. Tidak ada yang benar-benar peduli tentang betapa sederhana atau kasarnya tempat itu.

Dai Mubai membentak,

"Apa yang membuatmu lelah? Kamu sedang mengistirahatkan sebagian besar berat badanmu padaku, oke ?! "

Kata Oscar.

"Tapi aku juga harus membuat sosis besar dan sosis jamur untuk kalian semua. Selama bagian terakhir lari itu, jika bukan karena sosis jamur saya, bagaimana kami bisa mengimbanginya. Konsumsi kekuatan rohku pasti tidak kurang dari kalian semua. Konsumsi kekuatan roh juga menyebabkan kelelahan. "

Ma Hongjun berkomentar,

"Jangan mengeluh lagi. Yang paling sial adalah aku. Saya yang terberat, kecepatan saya juga tidak terlalu bagus. Saya sangat berharap bisa segera mendapatkan kemampuan terbang. Maka, bepergian tidak akan menjadi masalah.

Tang San tertawa.

"Jangan mengeluh lagi, cepat tidur. Siapa yang tahu apa yang akan dilakukan dekan agung kita lagi besok. "

Pada saat ini, ada ketukan keras di pintu, pintu kamar terbuka sedikit. Xiao Wu menjulurkan kepalanya dari luar.

Little San, keluarlah sebentar.

Tang San menurut dan meninggalkan ruangan.

"Xiao Wu, ada apa?"

Melihat Xiao Wu yang lelah, hati Tang San tidak bisa membantu tetapi sedikit sakit.

Xiao Wu agak cemberut,

"Setelah lari seharian, kaki saya sakit. Ge, pijat kaki saya, oke? "[6]

Selama masa pelatihan iblis mereka, setiap kali Xiao Wu merasa lelah dan sakit, Tang San akan selalu membantu memijat kakinya. Pada akhirnya, keterampilan dan kekuatan roh Misterius Surgawi memiliki beberapa perbedaan. Salah satunya adalah bahwa kekuatan roh sama sekali tidak berguna untuk metode pengobatan Taois. Secara keseluruhan, kekuatan roh lebih mendominasi, sementara keterampilan surgawi Misterius lebih stabil dan damai.

Oke, di sini?

Tang San menggosok kepala Xiao Wu.

"En, lakukan di sini. Rongrong dan Zhuqing sudah tidur. "

Saat dia berbicara, Xiao Wu mengangkat kaki kanannya, menunjukkan kelenturannya [7], menempatkan betis rampingnya di bahu Tang San.

Tang San mengangkat kedua tangannya, satu tangan memegangi pergelangan kakinya dan tangan lainnya dengan lembut memijat otot betisnya. Kehangatan Keterampilan Misterius Surgawi langsung menembus otot, Xiao Wu dengan nyaman menutup matanya, wajah mudanya sedikit memerah.

Saat Tang San membantunya memijat betisnya, dia bertanya padanya.

"Jika kita terburu-buru seperti hari ini lagi besok dan kamu tidak tahan lagi, biarkan aku menggendongmu. Seharusnya tidak ada masalah dengan kecepatan jika saya menggunakan Delapan Tombak Laba-laba. "

Xiao Wu terkikik.

"Tidak perlu, saya bisa mengatasinya. Sebenarnya kelelahan seperti ini juga bagus. Aku akan punya alasan untuk membiarkanmu memijat kakiku. Ini sangat nyaman. Ge, kenapa telapak tanganmu hangat sekali? "

Tang San menggelengkan kepalanya. Dia menyayangi adik perempuan ini dari lubuk hatinya. Tidak peduli dengan lumpur dan kotoran di sepatunya, dia dengan lembut memijat kakinya, membantunya rileks.

"Bagaimana rasanya?" [8]

"Sangat nyaman, sepertinya kakiku sudah tidak sakit lagi."

Meski dipisahkan oleh sepatu, panas dari telapak tangan Tang San masih bisa masuk ke kakinya. Rasanya seperti berendam di air panas dari mata air panas. Perasaan nyaman yang panas membuat Xiao Wu merasa sangat nyaman, penglihatannya kabur untuk sementara waktu.

Oke, ganti ke kaki satunya.

Xiao Wu menatap Tang San, ekspresinya agak membeku,

"Ge, jika kita selalu bisa sedekat ini di masa depan, dan jika kamu nanti mendapatkan istri, apakah kamu tidak menginginkan aku?"

Tang San tersenyum,

"Gadis bodoh, bagaimana mungkin? Kapanpun, kamu akan selalu menjadi adik perempuanku. "

Mengenai hubungan laki-laki-perempuan, dia belum pernah mengalaminya di kehidupan sebelumnya. Dalam kehidupan ini, dia bahkan kurang memahami mereka. Meskipun dia tumbuh tanpa ayahnya di sisinya, namun, sejak dia datang ke Akademi Shrek, Tang San tidak pernah merasa sendirian atau kosong. Dalam hal persahabatan, dia memiliki teman-temannya. Dalam hal keluarga, dia memiliki Xiao Wu dan Grandmaster. Dia sudah sangat puas dengan kehidupannya saat ini.

Xiao Wu terkikik

"Bagaimana kalau setelah kita besar nanti, aku akan menikahimu, oke? Maka aku bisa menjadi adik perempuanmu selama kita hidup dan membiarkanmu menjagaku. "[9]

Tang San tertawa dan berkata,

"Baik. Hanya saja kamu sangat cantik, menikahiku akan membuatmu malu. "

Xiao Wu menghela nafas.

"Aku serius. Apa yang membuat malu? Di hatiku, kamu adalah yang terbaik. Ge, tahukah kamu? Rongrong selalu menggodaku, mengatakan bahwa kita hanya kakak dan adik. "

Tang San tampak kosong sedikit,

"Tapi dia tidak salah. Bukankah kamu adik perempuanku? "[10]

Wajah menawan Xiao Wu memerah.

"Bukan seperti itu. Aiyah [11]. Aku tidak akan membicarakannya lagi, kamu benar-benar bodoh. "

Saat dia berbicara, dia menarik kembali kakinya yang panjang dan berjalan di belakang Tang Sang, kedua tangannya dengan lembut meremas pundaknya.

Meskipun teknik Xiao Wu agak amatir, itu masih membuat Tang San merasa nyaman. Terutama perasaan hangat yang samar itu, membuat lubuk hatinya yang terdalam dengan lembut tergerak.

"Baik. Anda harus tidur lebih awal. Kita masih harus bepergian besok. " Tang San dengan enggan mendorong tangan Xiao Wu.

"Baik"

Xiao Wu menjawab. Akhirnya kembali ke kamarnya. Jantungnya berdegup kencang, matanya menunjukkan cahaya yang agak ragu-ragu dan dalam.

Kembali ke kamarnya, yang membuat Tang San terkejut adalah Dai Mubai dan dua orang lainnya belum tidur. Mereka bertiga memandang Tang San ketika mereka mencoba menyembunyikan senyum mereka.

Oscar bangkit dari tempat tidur, menghadap Dai Mubai dan mengangkat kaki ke arahnya, dengan suara malu-malu dia berkata, "Setelah berlari seharian, kakiku terasa sakit. Ge, pijat kakiku, oke? "

Dai Mubai tertawa, meniru suara Tang San,

"Baik. Disini?"

Oscar segera menindaklanjutinya

"En. Disini. Rongrong dan Zhuqing sudah tidur. "

Melihat permainan menyeramkan mereka, Tang San dengan kesal berkata

"Bagus. Kalian mendengarkan percakapan kita. "

Fatty tertawa gelap di satu sisi

"Bukannya kita menguping. Hanya saja di sini, dindingnya sangat buruk. Ge, bantu aku memijat kakiku juga. "

Saat dia berbicara, dia juga memberi isyarat dengan kakinya yang gemuk.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Tang San dengan sungguh-sungguh mengangguk,

"Baik, tidak masalah. Kudengar, sedikit racun justru bermanfaat untuk tubuh, meregangkan otot dan memperlancar peredaran darah. Saya tidak tahu apakah Delapan Tombak Laba-laba saya dapat melakukannya, tetapi saya akan menggunakan Anda untuk mencobanya. "

Saat berbicara, dia melepas jaketnya, memperlihatkan tubuh telanjangnya, dengan asumsi ekspresi akan melepaskan Delapan Tombak Laba-laba.

Fatty melompat karena ketakutan, buru-buru menarik selimutnya ke atasnya. berteriak agak pahit,

"Jangan, saudara ketiga, salahku !."

Pertemuan pertamanya dengan racun kuat Eight Spider Lance meninggalkan kesan mendalam padanya.

Tang San membentak:

"Pergi tidur."

Dai Mubai terkekeh, berkata:

"Tang San, Xiao Wu menyatakan posisinya padamu, kau sebagai kakak laki-lakinya tidak boleh terlalu lamban. Xiao Wu adalah kecantikan yang langka. Jika kamu bertindak cepat kamu akan memilikinya, jika kamu lambat kamu tidak akan. "

Tang San menatap kosong,

"Tapi kami bersaudara. Baiklah, jangan katakan apapun. Kami berdua masih semuda ini. Masih terlalu dini untuk membahas ini. Apakah Anda pikir saya Gendut? Aku tidak bisa memiliki Api Jahatnya. "

Ma Hongjun menjulurkan kepalanya dari dalam selimutnya, dengan menantang berkata:

"Bagaimana dengan saya? Hubungan antara pria dan wanita adalah hukum surga dan prinsip bumi [12]. Itu adalah naluri utama. "

Tang San memelototinya,

"Saya katakan Anda memiliki naluri untuk disimpan."

Dai Mubai juga tidak mengatakan apa-apa lagi, tersenyum sambil menggelengkan kepalanya, duduk bersila di atas tempat tidurnya untuk memasuki keadaan meditasi.

Setelah malam yang lancar, pagi hari kedua. Semua orang melanjutkan perjalanan. Sekarang, mereka sudah meninggalkan Kerajaan Balak, memasuki perbatasan Kerajaan Perak.

Untungnya, hari ini Flender tidak mempercepat lagi, hanya memimpin party ke arah timur laut secara teratur.

Pada hari yang sama, mereka mencapai ibu kota Kerajaan Silvers di perbatasan selatan, Kota Silvers. Flender belum pernah terjadi sebelumnya memilih kota besar ini untuk menginap, terlebih lagi pada saat mereka memasuki kota, langit baru saja mulai gelap.

Flender, kamu baik-baik saja?

Ketika Flender mengajak semua orang untuk check-in di hotel yang mahal, bahkan Grandmaster yang tidak pernah bisa berpegang pada koin pun merasa aneh. Lebih jauh lagi, kali ini Flender secara tak terduga menyewa lima kamar, membiarkan semua orang hidup lebih tenang. Bahkan makan malam pun sangat mewah.

Baik itu Grandmaster atau Zhao Wuji dan guru lainnya, semua orang dibuat bingung oleh tindakan Flender. Selalu kikir, bagaimana dia bisa tiba-tiba menjadi begitu murah hati?

Saat makan malam, Flender akhirnya menunjukkan warna aslinya.

Flender memasang ekspresi tersenyum, mengangkat cangkir anggur di depannya, berkata:

"Bepergian selama dua hari, terima kasih atas kerja keras kalian semua, makan sepuasnya. Namun, monster kecil hanya diperbolehkan secangkir anggur. "

Berbicara, dia memimpin dengan memberi contoh dan menuangkan anggur ke tenggorokannya, dan selanjutnya dengan sangat antusias menerima hidangan semua orang.

Dai Mubai berkata dengan suara rendah di dekat telinga Tang San:

"Dibandingkan dengan senyuman, saya berharap kami melihat ekspresi serius dekan. Aku tidak tahu kenapa, tapi setiap kali dia tersenyum aku merasa senyumnya sangat berbahaya. Anda akan lihat, hari ini dekan kami menghabiskan begitu banyak, pasti ada tangkapan. "

Benar saja, saat anggur dibuat tiga putaran, setelah hidangan lima rasa, Flender menyeka mulutnya, dengan lembut berkata kepada Shrek Seven Devils:

"Kamu juga belum pernah bertarung selama dua bulan. Kota Perak ini memiliki Arena Roh Hebat. Malam ini kalian semua harus berolahraga sedikit. En. Tidak perlu berpartisipasi dalam semua pertarungan roh. Agar tidak memengaruhi perjalanan besok, cukup bergabunglah dengan pertarungan semangat tim. "

Dai Mubai tersenyum lebar melihat ke arah ekor rubah [13] Flender, berkata:

"Dean, lalu hadiah yang kita peroleh kali ini, haruskah itu juga ditransfer ke Akademi?"

Flender dengan saleh berkata:

"Meskipun Akademi sudah ditutup, sebagai dekan, apakah kamu yakin aku akan mengambil ganjaranmu? Anda mengalokasikan pendapatan Anda sesuai keinginan Anda, tidak terkait dengan kami. Mubai, jangan bilang kamu tiba-tiba meragukan niatku? "

Kali ini giliran Dai Mubai yang menatap kosong. Awalnya dia mengira Flender berencana membuat mereka berpartisipasi dalam pertarungan semangat tim untuk mendapatkan hadiah. Seperti ini, dengan pangkat mereka saat ini, untuk pertarungan roh tim setiap orang bisa mendapatkan setidaknya seratus koin roh dingin masing-masing, menambahkan jumlah yang cukup besar. Dia tidak mengira akan dikritik hanya dengan kata-kata Flender.

Jangan katakan, apakah dekan ini benar-benar baik-baik saja?

Masih Ma Hongjun yang paling memahami gurunya, mengucapkan kata-kata kepada Dai Mubai di sisi lain. Dai Mubai kemudian tiba-tiba mengerti. Ma Hongjun hanya mengucapkan satu kata: 'Perjudian'.

Ya, dalam keadaan level yang setara, bahkan Tim Kaisar tidak dapat melampaui Shrek Seven Devils, bagaimana bisa ada lawan, selama mereka memasang taruhan besar pada pertarungan tim, maka, tentu saja penghasilannya tidak akan kecil. Ini adalah skema sebenarnya dari Flender.

"Bagus, kita akan berangkat."

Flender dengan senang hati melunasi tagihannya, menanyakan arah ke Silvers Great Spirit Arena, membawa semua orang meninggalkan hotel.

Silvers Great Spirit Arena tampak lebih megah daripada rekan Suotuo-nya. Bagaimanapun, ini adalah ibu kota Kerajaan Perak, masih satu tingkat di atas Suotuo.

Mengenakan topeng yang telah mengguncang Suotuo Great Spirit Arena, Tujuh Setan Shrek sekali lagi berangkat.

Namun, ketika Flender meminta Shrek Seven Devils mendaftar untuk pertarungan semangat tim, dia menjadi bodoh.

Staf Silvers Great Spirit Arena dengan hati-hati memeriksa lencana pertarungan roh Tujuh Setan Shrek, dan tidak bisa tidak melihat tujuh Guru Roh di depannya, merasa agak sulit untuk berbicara:

"Maafkan saya, Spirit Masters yang terhormat, saya khawatir Anda tidak dapat berpartisipasi dalam pertarungan semangat tim."

Shrek Seven Devils tidak peduli, Flender tidak.

Orang harus tahu, sejak memasuki Kota Silvers dia sudah menghabiskan banyak koin, berharap bisa mendapatkannya kembali di sini.

"Mengapa? Jangan bilang tidak ada orang di Great Spirit Arena? "

Flender berkata dengan marah.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Meskipun Flender agak agresif, staf tidak membantahnya sama sekali. Tim spirit fighter emas level tiga puluh memang memiliki kualifikasi untuk menjadi agresif. Dia telah bekerja di Great Spirit Arena selama lebih dari dua puluh tahun, tapi ini adalah pertama kalinya tim pejuang roh yang mengerikan muncul.

"Maaf, Tuan yang terhormat, tapi Silvers Great Spirit Arena kami tidak memiliki tim pejuang roh emas untuk pertarungan roh yang adil."

Anggota staf berkata dengan malu.

Flender berkata:

"Maka tim pejuang roh perak juga baik-baik saja. Tidakkah kamu melihat bahwa di antara mereka hanya ada satu Master Roh yang baru saja maju menjadi pejuang roh emas? "

Anggota staf menggelengkan kepalanya:

"Itu pasti tidak akan berhasil. Pertama-tama, kami hanya memiliki satu tim level tiga puluh pejuang roh perak, tetapi membiarkan mereka bertarung jelas tidak adil. Mungkin Anda juga tahu aturan Arena Roh Agung, level tim dihitung berdasarkan level anggota tertingginya. "

Di samping Zhao Wuji tersenyum dengan Schadenfreude:

"Rupanya, rencana seseorang gagal."

Berdiri di sisi Zhao Wuji, tiga Guru Roh senior Lu Ji-Bin, Li Yu-Song dan Shao Xin tidak bisa menahan senyum. Mereka tidak memiliki hubungan bawahan dengan Flender, sebelum pendirian Akademi Shrek mereka adalah teman baik, menyaksikan kekalahan Flender jelas merupakan bentuk hiburan bagi mereka.

Flender tanpa tanda tangan bertanya:

Apakah tidak ada cara lain?

Anggota staf memikirkannya:

"Bukannya tidak ada cara. Jika semua orang setuju untuk melampaui level untuk bergabung dalam pertarungan roh, saya secara alami dapat mengaturnya. Melampaui level tidak lagi menderita batasan level pertarungan roh. Dengan kata lain, Anda dapat menantang salah satu tim pejuang roh tingkat empat puluh terendah, di sini tim tingkat empat puluh praktis semua pejuang roh perak, ada juga beberapa tim pejuang roh emas. Anda dapat memilih sesuai keinginan. "

Tingkat keempat puluh? Flender tertegun sesaat, segera setelah itu menggelengkan kepalanya,

"Kalau begitu biarlah."

Apa yang disebut 'pria mencintai kekayaan, tetapi pegang dengan cara yang benar', Flender masih mengerti alasannya.

Meskipun di arena pertarungan roh, secara umum tidak ada lawan yang mati, dia juga tidak akan membiarkan murid-muridnya mengambil risiko untuk keuntungannya.

Jika ada peluang kemenangan tertentu tanpa bahaya maka sedikit untung tidak banyak, tetapi menuntut Shrek Seven Devils mengambil risiko untuk mendapat untung, Flender tetap tidak akan melakukannya. Meski kikir, bagaimanapun juga dia berprinsip.

"Tidak, saya pikir itu mungkin."

Suara kaku Grandmaster bergema, tanpa tergesa-gesa berjalan ke sisi Flender.

Flender mengerutkan kening,

"Xiao Gang, lelucon macam apa itu? Bagaimana ini mungkin, Anda juga tahu kedalaman celah cincin roh. Jangan bilang kamu ingin mengirim anak-anak ke kematian mereka? Jangan lupa bahwa di antara mereka ada tiga orang yang belum mencapai level ketiga puluh, menghadapi tim Spirit Master level empat puluh, mereka tidak akan memiliki kesempatan. "

Grandmaster menggelengkan kepalanya:

"Tentu saja saya tidak akan membiarkan mereka mengambil risiko, Flender, masih ada sangat banyak perbedaan dengan tim pejuang roh tingkat empat puluh."

Berbicara, Grandmaster menoleh ke anggota staf,

"Apa yang kamu katakan barusan, membiarkan kami memilih lawan kami, tanpa pertanyaan."

Anggota staf mengangguk,

"Tentu saja tanpa pertanyaan. Selanjutnya saya dapat menjamin bahwa pertarungan roh tim ini akan berada di Arena Roh Utama Pusat. "

Keadaan tantangan yang melampaui level sangat jarang muncul di Arena Roh Agung, terutama dalam pertarungan tim. Jika itu adalah pertarungan satu lawan satu di mana semangat satu pihak sangat luar biasa, mungkin masih ada kesempatan untuk menang atas celah cincin roh. Tetapi pertarungan semangat tim adalah upaya kolektif, jika seluruh tim adalah satu cincin roh yang lebih lemah dari lawan, bagaimana masih ada pertarungan? Akibatnya, tantangan yang melampaui level tim hampir tidak pernah terlihat. Dan tanpa lebih dari beberapa contoh sukses di seluruh sejarah Great Spirit Arena, tantangan yang melampaui level tidak diragukan lagi adalah semacam pertarungan roh yang menarik bagi penonton, membuatnya lebih mudah untuk membuat penonton bersemangat. Selama berita itu keluar, Central Main Spirit Arena bisa mengantisipasi penonton penuh. Acara yang sangat bagus, bagaimana mungkin arena roh menolak?

Grandmaster melanjutkan:

"Di antara tim level empat puluh apakah Anda memiliki tim yang sangat kejam? Terbaik adalah jenis tim yang setiap kali membunuh atau melukai lawan. Semakin tinggi proporsi cedera semakin baik. "

"Ah?"

Anggota staf terkejut melihat Grandmaster, berpikir dalam hati, 'jangan bilang orang ini ingin tim ini dibunuh?' Awalnya dia mengira Grandmaster akan memilih tim level empat puluh terlemah, dia tidak menyangka dia akan mengatakan sesuatu seperti ini.

Flender meraih bahu Grandmaster, berteriak,

"Xiao Gang, apa kau gila? Anda ingin membuat anak-anak terbunuh? "

Grandmaster dengan tenang tersenyum,

"Flender, menurutmu apakah aku akan membiarkan anak-anak terbunuh? Jangan khawatir, saya punya alasan. "

Flender menatap kosong, ya, bagaimana mungkin Grandmaster membiarkan anak-anak terbunuh. Terutama satu-satunya muridnya Tang San, yang biasanya sangat diperhatikan oleh Grandmaster. Flender juga melihat bahwa dia memandang Tang San seolah-olah anaknya sendiri, bagaimana dia membiarkan dia mengambil risiko.

Grandmaster memanfaatkan momen membosankan Flender untuk sekali lagi menanyai anggota staf,

"Apakah ada tim seperti itu?"

"Ah iya. Ada."

Anggota staf akhirnya bereaksi,

"Tim Iblis [14], tim pejuang roh perak tingkat empat puluh, sejak memasuki kelas pejuang roh perak, empat puluh enam pertarungan dan tiga puluh satu menang. Secara keseluruhan mereka telah membunuh lawan enam puluh tiga kali. Lawan yang terluka sembilan puluh delapan kali, yang disebut 'senjata pembunuh' dari tim pejuang roh perak. Mayoritas tim pejuang semangat perak tidak mau menghadapi mereka karena mereka bermain sangat keras. "

Grandmaster mengangguk puas,

"Bagus, kalau begitu kita akan menantang Tim Iblis ini. Tim kami disebut Shrek Seven Devils. Semuanya tujuh anggota akan bertarung. "

"Grandmaster."

Melihat Grandmaster yang tidak terduga begitu bersungguh-sungguh, keempat guru Zhao Wuji buru-buru berkumpul untuk mencegahnya.

Grandmaster menggelengkan kepalanya kepada mereka, mengatakan sesuatu dengan suara rendah. Saat ini sepertinya semua orang melihat cahaya, kekhawatiran di wajah mereka memudar.

Flender agak ragu berkata:

"Tapi, apakah ini baik-baik saja?"

Grandmaster dengan tenang berkata:

"Flender, ini juga semacam pengalaman. Tak pelak akan ada hari dimana mereka harus menghadapi keadaan seperti ini. Apakah Anda percaya bahwa memiliki kami di sisi mereka untuk membimbing mereka ketika mereka menghadapi keadaan seperti itu, atau membiarkan mereka menanggungnya sendiri lebih baik? "

Tatapan Flender bertabrakan dengan pandangan Grandmaster di udara, sepertinya menimbulkan percikan api. Pada akhirnya dia tetap yang menyerah, mengangguk:

"Baik, kuharap kau benar."

Grandmaster dengan tenang tersenyum, berkata:

"Ini adalah cara terbaik untuk memeriksa kualitas mental mereka, itu juga sesuatu yang harus mereka alami cepat atau lambat."

Flender memandang guru lainnya, berkata:

"Kalau begitu, mari kita putuskan dengan voting. Semua orang yang mendukung keputusan Grandmaster angkat tangan Anda. Minoritas menentang mayoritas. "

Sambil berbicara, Flender memimpin untuk mengangkat tangannya. Setelah guru-guru lainnya ragu-ragu sejenak, mereka juga satu persatu menunjukkan persetujuan mereka.

Grandmaster kemudian menoleh ke anggota staf,

"Tolong bantu kami menyiapkannya."

……

Suasana hati Meng Li [15] agak buruk baru-baru ini. Sebagai kapten Tim Iblis, tidak heran dia juga tertekan. Tim iblis sudah tidak memiliki pertarungan semangat tim selama setengah bulan, karena alasan sederhana bahwa mereka menderita boikot kolektif dari semua tim pejuang roh perak tingkat empat puluh. Tidak ada tim yang ingin bertemu mereka dalam pertarungan roh.

Sejak berdirinya Tim Iblis mereka telah mengadopsi taktik anjing gila, Meng Li selalu dianggap kejam. Buas untuk menakut-nakuti orang sampai mati. Dalam pertarungan semangat tim sebelumnya, apapun lawan mereka, di bawah kepemimpinannya, Tim Iblis akan meluncurkan serangan kekuatan penuh terliar mereka. Bahkan jika mereka kalah, mereka masih bisa membunuh lawan.

Seiring waktu, setiap kali Tim Iblis berpartisipasi dalam pertarungan semangat tim, semangat lawan akan kewalahan. Bahkan jika jelas lebih kuat dari mereka, mereka masih kesulitan untuk menang.

Tapi baru-baru ini, Tim Fiend mengalami masalah. Karena gaya mereka yang sangat kejam, setiap tim pejuang roh perak menolak untuk bertemu dengan mereka. Kultivasi Guru Jiwa tidak mudah, siapa yang ingin rekan mereka mati di arena pertarungan roh? Kecelakaan sesekali sulit untuk dihindari, tetapi jika melawan Tim Iblis, kematian bukanlah kecelakaan, melainkan kepastian. Dalam keadaan seperti ini, memboikot Tim Iblis telah menjadi pemahaman bersama di antara tim pejuang roh perak tingkat empat puluh.

[1] bab ini sangat berbahaya bagi pria. harap maklum. Peringkat PG-N16.

[2] monarki belum sepenuhnya menguasai negara-negara bawahannya seperti yang dikatakan di bab sebelumnya ..

[3] (西尔维斯 王国)

[4] Tingkat berikutnya lintas negara

[5] "千金 散尽 还" – Bagian dari puisi karya penyair abad ke-8, Li Bai (李白). Dia memiliki pandangan positif dalam hidup, berpikir bahwa bakatnya telah diakui, dia mengatakan bahwa apapun yang dia habiskan pada akhirnya dapat diperoleh kembali.

[6] MOE MOE MOE

[7] * Kedip Kedip *

[8]> <Onii sannnn

[9] Saya tidak bisa makan, saya kena diabetes

[10] Hadapkan tanaman ke dalam tanah. Menjadi pohon sekarang

[11] Cari kamus perkotaan. Saya tertawa terbahak-bahak di sana.

[12] Idiom: Benar dan pantas, atau masalah tentu saja

[13] Idiom: Seorang penjahat yang menunjukkan niat sebenarnya.

[14] (凶神 战队)

[15] (蒙 厉) "Gerimis Parah"