Soul Land 1 – Chapter 57 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 57 | Baca Novel Online

Chapter 57

Tim Iblis

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Meng Li telah mempertimbangkan untuk meninggalkan Silvers City dan pergi ke Arena Roh Agung lainnya. Lagipula, tanpa pendapatan dari pertarungan roh, baik timnya atau dia sendiri, semua mengandalkan uang hadiah untuk gaya hidup mewah mereka, dan tidak mau menderita pembatasan. Jadi mereka tidak bergabung dengan kekuatan apa pun.

Namun, satu jam yang lalu Meng Li tiba-tiba menerima berita dari Arena Roh Agung. Tak disangka ada tim yang ingin menantang mereka. Dan lebih jauh lagi, itu adalah tantangan yang melampaui level. Berita ini membuat Meng Li sangat gembira. Tidak peduli bahwa dia bukan orang yang berhati-hati, bahkan seorang master roh yang berhati-hati sama sekali tidak akan percaya tim level ketiga puluh mampu mengalahkan tim level empat puluh.

Jika bukan karena Spirit fighter Spirit Masters tidak diizinkan untuk bertaruh pada pertandingan mereka sendiri, dia pasti akan bertaruh besar pada timnya.

Meng Li telah mengumpulkan semua anggota di sisinya, secepat mungkin bergegas ke Arena Roh Agung, datang untuk mengumpulkan pendapatan untuk pertarungan pertama mereka dalam setengah bulan.

Selain pemasukan, masih ada ventilasi.

Membunuh orang. Terutama membunuh Spirit Masters, baginya dan anjing gila seperti anggota tim ini, dengan sendirinya merupakan semacam pelepasan beban dan kesenangan. Jika bukan karena mereka selalu tinggal di dalam area pengaruh Arena Roh Agung, mungkin mereka sudah akan dibunuh oleh para guru roh yang lebih kuat beberapa kali.

Moto Meng Li adalah 'pertumbuhan melalui pembantaian'.

Tahun ini dia berusia tiga puluh tahun, dia bahkan telah memikirkan gelar Judul Douluo berikutnya: Fiend.

Tentu saja, dia juga mengenal dirinya sendiri dengan cukup baik untuk menyadari bahwa menjadi Judul Douluo dalam hidup ini praktis tidak mungkin. Hanya jika dia memiliki keberuntungan khusus, seperti mungkin mendapatkan tulang roh yang sangat baik atau cincin roh sepuluh ribu tahun untuk mengubah fisiknya.

……

Silvers Great Spirit Arena, Central Main Spirit Arena.

Hari ini sangat ramai, meskipun berita baru saja menyebar beberapa jam yang lalu, pertarungan roh seperti tantangan yang melampaui level ini masih menarik minat banyak penonton level tinggi. Terutama ketika target dari tantangan yang melampaui level ini adalah Tim Iblis yang terkenal dengan kebiadabannya.

Area taruhan khusus The Great Spirit Arena sudah terbuka, tingkat kekuatan roh kedua belah pihak sekilas terlihat jelas, jadi kemungkinannya juga memiliki perbedaan yang ekstrim.

Tim Iblis hanya satu lawan satu, sementara tim Shrek Seven Devils mencapai satu hingga sepuluh.

Tentu saja, Great Spirit Arena tidak akan menderita kerugian, tidak perlu membicarakan yang kalah, pemenang harus membayar biaya pemrosesan sepuluh persen, ini juga merupakan alasan penting mengapa Great Spirit Arena terkadang mengadakan pertarungan roh yang luar biasa. kompetisi: semakin tinggi taruhannya, semakin tinggi potongannya.

Ini sudah lama menjadi sumber pendapatan utama untuk Arena Roh Agung mana pun, bahkan lebih dari harga tiket.

Segera peluang berubah, sebagai akibat dari terlalu banyak taruhan pada Tim Fiend, peluang bergeser sesuai, sisi tim Shrek Seven Devils sudah menawarkan satu hingga tujuh belas, dan peluang terus meningkat.

Di dua sisi taruhan, garis sebelum poin taruhan Tim Iblis dipenuhi dengan penonton yang takut mereka tidak akan dapat memasang taruhan mereka sebelum pertarungan roh dimulai. Tapi sisi Shrek Seven Devils benar-benar kosong, selain beberapa petinggi spekulatif, praktis tidak ada yang memperhatikan.

Pada saat ini, suara yang tiba-tiba muncul membangunkan anggota staf poin taruhan tim Tujuh Setan Shrek dari rasa kantuk mereka.

"Saya ingin tiga puluh ribu koin roh emas, tim Tujuh Setan Shrek."

"Kamu bilang apa? Berapa banyak?"

Anggota staf itu melompat, buru-buru bertanya lebih dekat.

Flender mengerutkan kening,

"Saya mengatakan tiga puluh ribu koin roh emas, kemenangan Shrek Seven Devils. Baik?"

Anggota staf menelan. Meskipun Silvers Great Spirit Arena adalah arena roh terbesar di Kerajaan Perak, taruhan setinggi tiga puluh ribu koin roh emas masih sangat jarang.

Tiga puluh ribu koin emas Flender secara alami bukanlah miliknya, di antaranya masih milik Shrek Seven Devils, Grandmaster, serta simpanan rahasia beberapa guru lainnya.

Para atasan di barisan Tim Iblis sudah tertawa keras, menatap Flender dengan tatapan seperti melihat orang idiot.

"Anda yakin?"

Anggota staf sekali lagi bertanya.

Wajah Flender tetap tidak berubah,

"Saya yakin, setor dengan kartu."

Saat berbicara, dia mengeluarkan beberapa kartu transfer koin emas, menggunakannya untuk taruhannya.

Saat ini dia berusaha sekuat tenaga untuk tidak tersenyum, dia tidak ingin peluang turun karena seseorang mengikuti teladannya.

Tentu saja, ketakutannya sama sekali tidak beralasan, siapa yang optimis dengan peluang Shrek Seven Devils?

Great Spirit Arena memang memiliki banyak metode untuk menghasilkan uang, tetapi ada satu hal yang diyakini semua orang: ketidakberpihakan dan keadilan mereka. Jika tidak, Great Spirit Arena's tidak akan memiliki banyak penonton di mana pun.

Kesenjangan level pejuang roh benar-benar besar. Di sisi Shrek Seven Devils, hanya ada empat di atas peringkat ketiga puluh. Selain satu tiga puluh delapan ranker, anggota tertinggi berikutnya hanya peringkat tiga puluh tiga, dan bahkan Guru Roh peringkat tiga puluh dua.

Sebaliknya, sisi Tim Iblis berada di atas para pejuang roh perak peringkat empat puluh. Meski di level empat puluh peringkat mereka tidak dianggap terlalu tinggi, rata-rata peringkat empat puluh tiga mereka, ketika berhadapan dengan tim Shrek Seven Devils keunggulan mereka sangat besar.

Dengan rata-rata satu koma lima lebih cincin roh, menambahkan keunggulan kekuatan roh dan metode pertempuran mengamuk Tim Fiend, siapa yang akan optimis tentang Shrek Seven Devils saat ini?

Flender juga memanfaatkan celah Great Spirit Arena, meskipun Spirit Master yang berpartisipasi tidak bisa bertaruh secara langsung, Great Spirit Arena secara alami tidak akan melihat apakah dia mewakili Shrek Seven Devils.

Ketika Flender bersiap untuk berbalik dan pergi, dia tiba-tiba melihat seorang pria berpenampilan seperti pedagang yang gemuk dengan cepat melangkah maju, nampaknya sangat gugup untuk membiarkan sesuatu lewat.

Menyerahkan kartu transfer koin roh emas, terengah-engah dia berbicara kepada anggota staf:

"Beri-, beri aku sepuluh ribu koin roh emas di Shrek Seven Devils."

Anggota staf berpikir sendiri bahwa kejadian aneh terjadi setiap tahun, tetapi tahun ini hal itu sangat umum. Pertarungan roh dengan hasil yang begitu jelas, tanpa diduga masih banyak orang yang datang untuk menyerahkan uang mereka.

Setelah belajar dari pelajarannya dengan Flender, dia tidak lagi meminta apapun, tetapi dengan cepat menangani prosedurnya.

Kali ini giliran Flender yang bingung, menanyakan si gendut:

"Temanku, bukankah kamu melakukan kesalahan? Perbedaan kekuatan roh dan cincin roh begitu besar antara Shrek Seven Devils dan lawan, dan Anda masih bertaruh pada mereka? "

Si lemak menyeringai, menjaga suaranya tetap rendah:

"Kamu tidak tahu tentang ini. Saya seorang pedagang, melakukan bisnis antara Kerajaan Balak dan Kerajaan Perak. Belum lama ini saya berada di Kota Suotuo Kerajaan Balak, tepat pada waktunya untuk melihat pertarungan semangat tim yang sangat luar biasa, salah satu peran utamanya adalah Shrek Seven Devils. Mereka benar-benar tidak boleh diremehkan karena semangat mereka. Sobat, Jika kau percaya padaku, ikuti petunjukku, kau pasti akan mendapatkan uang. "

"Jadi seperti ini. En, aku percaya kamu. "

Meskipun mulut Flender mengatakan ini, di dalam hati dia agak tertawa. Dia tidak menyangka akan menemukan penggemar monster kecil di Silvers, namun, pendukung ini juga tampak agak terlalu cuek.

Kalau bukan karena alasan khusus itu, bahkan jika roh monster kecil bahkan lebih luar biasa, bagaimana mereka masih bisa menang atas lawan yang levelnya lebih tinggi.

Meskipun pihak ini menginvestasikan empat puluh ribu koin roh emas dalam taruhan, peluangnya tidak menunjukkan kecenderungan turun, sebaliknya tren naik terus berlanjut. Jadi untuk menyamakan taruhan antara kedua sisi, Arena Roh Agung tidak punya pilihan selain menjatuhkan peluang Tim Iblis ke nol koma tujuh. Meskipun demikian, para atasan masih tidak melambat.

Saat Flender dengan tenang dan santai berjalan kembali ke Arena Roh Agung, Tujuh Setan Shrek telah melakukan persiapan mereka untuk pertarungan, dan saat poin taruhan di luar berhenti menerima taruhan, seiring waktu berlalu, semangat tim terakhir Silvers Great Spirit Arena untuk memperebutkan hari, tantangan yang melampaui level, akan dimulai.

Grandmaster seperti biasa mengantarkan Shrek Seven Devils ke pintu masuk tim spirit fighter Main Spirit Arena, akhirnya memperingatkan mereka lagi:

"Ingat, lawanmu kejam dan buas. Tidak perlu menahan. Gunakan cara tercepat untuk menyelesaikannya. Memahami? Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, segera tinggalkan ring, akui daripada menderita cedera. "

Tang San mengangguk ke Grandmaster, berkata:

"Guru, jangan khawatir, kami tidak akan kalah."

Dipandu oleh seorang anggota staf, kelompok itu berjalan ke ring Arena Roh Utama dengan langkah besar.

Karena kali ini mereka tidak diundang oleh Arena Roh Agung, para pemimpin tim tidak dapat memasuki arena seperti terakhir kali di Arena Roh Agung Suotuo untuk menunggu di pintu masuk. Grandmaster hanya bisa segera pergi, bertemu dengan kelompok Flender untuk menyaksikan pertarungan roh ini dari tribun.

Alasan Grandmaster berani membiarkan Shrek Seven Devils mengeluarkan tantangan ini sepenuhnya didasarkan pada perhitungan yang cermat. Tang San tidak menyembunyikan senjata tersembunyinya dari Grandmaster, dan Grandmaster sudah lama menghitung seberapa besar ancaman yang bisa ditanggung oleh masing-masing senjata tersembunyinya terhadap berbagai Spirit Master peringkat.

Saat ini, mengenai pertarungan roh tim ini, Grandmaster percaya bahwa selama tidak ada keanehan yang ekstrim, itu tidak akan menjadi masalah.

Terkadang, kekuatan tidak berarti kemenangan.

Central Main Spirit Arena Silvers Great Spirit Arena tidak memiliki perbedaan besar dari Suotuo Great Spirit Arena, hanya skalanya yang sedikit lebih besar, tetapi gaya konstruksi sekitarnya tetap persis sama, dari sini dapat dilihat itu sempurna. persiapan untuk Great Spirit Arena.

Mungkin itu karena lawan orang-orang Tang San sangat buas, tetapi ketika penyiar menyatakan kedua belah pihak masuk, dia sudah terbang di udara. Sayangnya, penyiar ini secara visual tidak semenarik Doudou Suotuo Great Spirit Arena yang cantik, melainkan pemuda yang tampan.

Shrek Seven Devils melirik lawannya, meski pertempuran belum dimulai, semangat ganas lawan sudah menyerang mereka.

Tujuh Iblis Shrek tidak tahu berapa banyak anggota Tim Iblis, tetapi tujuh orang di atas panggung jelas merupakan tujuh terkuat mereka, juga tujuh yang sebelumnya mereka terima informasi.

Kaptennya adalah Berserk Giant Bear [1] Spirit Master Meng Li, enam lainnya juga semuanya Battle Spirit Masters. Tim ganas ini secara tak terduga seluruhnya terdiri dari sistem serangan kekuatan Spirit Masters, ini juga merupakan alasan utama kekuatan serangan mereka yang menakjubkan.

Sebagai tim sistem serangan kekuatan, keuntungan dan kerugian mereka sangat jelas, dan keuntungan mereka secara alami pada saat meledak dalam kekuatan serangan tirani yang tiada tara. Titik lemah mereka bahkan lebih sederhana, karena mereka tidak memiliki sistem tambahan Spirit Masters, sistem serangan agility Master Spirit atau sistem kontrol Spirit Masters, kemampuan mereka untuk pertempuran berkelanjutan sangat kurang.

Tujuh anggota Tim Iblis semuanya tampak seperti laki-laki sekitar tiga puluh atau lebih, masing-masing dan semua orang bertubuh tinggi dan kokoh, cahaya haus darah di mata mereka, sambil berjalan menuju pusat panggung pertarungan roh, mereka mengepalkan tinju mereka, tulang membuat popping suara yang menyebabkan gigi orang sakit.

Setidaknya dengan cara yang mengesankan, tim ini sebelum mereka dapat dikatakan sebagai Shrek Seven Devils terkuat yang pernah bertemu, ketujuh anggota Tim Iblis semuanya memiliki suasana haus darah, sama sekali tidak sebanding dengan Tim Kaisar. Ini adalah atmosfer yang muncul dari pembantaian terus-menerus. Lebih jauh melihat cahaya haus darah di mata mereka, sepertinya seseorang bahkan bisa mencium bau darah dari tubuh mereka.

Karena komposisi khusus, formasi Tim Fiend juga sangat berbeda dari tim lain. Tujuh berbaris berturut-turut, berdesakan. Pada panggilan persiapan penyiar, mereka secara bersamaan melepaskan semangat mereka.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Sebagai hasil dari mereka semua adalah sistem serangan kekuatan Spirit Masters, tujuh tubuh buas Roh Binatang ini secara praktis membengkak saat mereka melepaskan roh mereka. Untuk sesaat seolah-olah perut besar berdarah naik di atas mereka, mampu menelan segalanya.

Tim Iblis mampu menekan begitu banyak Master Roh, bagaimana bisa reputasi tak terkendali mereka dibuat-buat?

Mungkin itu karena mereka merasakan atmosfir buas yang dikeluarkan oleh Tim Iblis, para penonton yang tersembunyi di ruang tunggu VIP mulai bersorak, ditransmisikan oleh amplifier ke arena.

"Hancurkan mereka sampai berkeping-keping! …… Bunuh mereka! ……"

Panggilan yang tak terhitung jumlahnya membuat api buas Tim Fiend membakar lebih kuat.

Dalam suasana yang antusias, yang tidak disadari oleh penonton adalah bagaimana Shrek Seven Devils, dengan alokasi penuh tipe Spirit Master, mengasumsikan formasi yang sangat aneh, persis sama dengan Tim Iblis lawan, satu baris, dan secara bersamaan melepaskan semangat mereka. .

Oscar bertanya pada Dai Mubai dengan suara rendah:

"Boss Dai, jika mereka benar-benar mendesak kita, tidak bisakah kamu memblokir mereka dengan bantuan kemampuan roh Rongrong?"

Dai Mubai praktis tanpa ragu-ragu menjawab:

"Saya tidak bisa."

"Eh ……"

"'Eh' kepalamu, apa kau tidak percaya pada harta karun San kecil?"

Bentak Xiao Wu.

Oscar menyeringai:

"Bukannya saya tidak percaya, ini hanya untuk keadaan darurat. Menurutku, pemuda hebat, tampan dan anggun, terhormat dan kasual, pohon giok menghadap angin, …… "

"Baiklah, semuanya bersiap."

Suara tepat waktu Tang San menyela Oscar, Shrek Seven Devils menjentikkan pergelangan tangan mereka secara bersamaan. Masing-masing mengeluarkan kira-kira satu chi [2] panjangnya, tampak seperti kotak hitam biasa-biasa saja dari alat roh mereka atau mungkin di dalam dada mereka, mengarahkan ujung kotak hitam ke arah lawan mereka.

Mungkin itu karena dosa Tim Iblis memang bagi banyak orang, panggilan dari segala penjuru membuat sifat jahat mereka semakin besar, masing-masing dan semua orang menghadap ke atas dan menggeram, memukuli dada mereka, memamerkan cincin roh mereka kepada penonton. Pada dasarnya tanpa memperhatikan gerakan kecil dari Shrek Seven Devils.

The Great Spirit Arena tidak melarang penggunaan senjata, hanya secara umum, senjata hanyalah gangguan bagi Spirit Masters, dan sangat sedikit yang menggunakannya.

Grandmaster, dan kelompok Flender semua dengan penuh perhatian menatap ke luar dari dalam ruang VIP. Jiwa Flender adalah Burung Hantu, dan meskipun dia memakai kacamata, penglihatannya sebenarnya adalah yang terbaik di antara mereka, dan gerakan kecil dari kelompok Tang San yang mengeluarkan Godly Zhuge Crossbows tertangkap di matanya.

Flender masih agak cemas tentang pertarungan roh ini, dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya kepada Grandmaster di sisinya:

"Xiao Gang, apakah senjata tersembunyi milik Tang San itu benar-benar mampu mengalahkan Spirit Master level empat puluh ini? Itu semua adalah sistem serangan kekuatan, kemampuan pertahanan mereka di antara sistem Master Roh adalah yang kedua setelah sistem pertahanan. Apakah kemampuan roh mereka masih tidak dapat memblokir senjata tersembunyi Tang San? "

Grandmaster dengan tenang berkata:

Mereka bisa memblokir.

"Apa itu tadi?"

Flender segera menatap dengan mata terbelalak, menatap Grandmaster. Untuk ketenangannya dia tidak bisa membantu tetapi menunjukkan ekspresi panik.

Grandmaster berkata:

"Tang San juga memberi saya Godly Zhuge Crossbow untuk melindungi saya, dan saya dengan cermat meneliti daya tembaknya. Secara umum, bahkan jika dua jenis kemampuan roh pertama Spirit Master dalam sistem serangan kekuatan bersifat defensif, mereka pasti tidak dapat memblokir serangannya. Tapi selama itu kemampuan roh ketiga atau lebih tinggi, mereka bisa menetralkannya. Jika itu kemampuan roh keempat, itu bahkan bukan pertanyaan. "

"Kamu ……, Dan kamu masih membiarkan mereka bertarung? Jangan bilang kamu mengirim mereka ke kematian mereka? "

Flender jelas terlalu keras, bersama dengan amarahnya, kekuatan rohnya bekerja secara otomatis, dan seluruh ruangan bergetar di bawah suaranya.

Grandmaster memandang Flender, tidak sedikit pun tersentuh. Masih menggunakan suaranya yang biasa:

"Bagaimana jika mereka bisa memblokir? Itu tidak mempengaruhi kemenangan kelompok Tang San. Awalnya saya masih berpikir mereka mungkin harus menggunakan semua senjata tersembunyi mereka untuk menang, tetapi melihatnya sekarang, tampaknya itu tidak perlu. Tang San berbicara kepadaku tentang itu, senjata tersembunyi adalah senjata tersembunyi. Kata kuncinya adalah 'tersembunyi'. Anda pikir lawan bisa tahu seberapa kuat senjata tersembunyi di tangan mereka? Jika itu adalah Anda, menghadapi lawan yang kekuatannya jelas lebih rendah dari Anda, apakah Anda dari awal akan menggunakan kemampuan roh ketiga atau keempat yang membutuhkan konsumsi kekuatan roh dalam jumlah besar? "

"Tentu saja, cara bertarung ini tidak bisa digunakan kembali, tapi jangan lupa bahwa ini juga pertama kalinya senjata tersembunyi Tang San muncul di Arena Roh Agung. Dengan hanya menggunakan kemampuan roh pertama atau mungkin kedua, untuk tubuh dengan kekuatan roh di bawah peringkat kelima puluh, pada dasarnya tidak mungkin untuk melawan Busur Dewa Zhuge mereka. Bahkan jika itu melebihi peringkat kelima puluh, berbicara secara umum, mungkin mereka masih akan menderita. Menurutmu apakah Man Faced Demon Spider begitu mudah dibunuh? "

Mendengarkan Grandmaster, suasana hati Flender berangsur-angsur menjadi tenang, tetapi hatinya masih khawatir.

Pada saat ini, di dalam hatinya, uang yang dia pertaruhkan tidak penting. Satu-satunya keinginannya adalah agar Tujuh Setan Shrek tidak menderita kerugian apa pun. Anak-anak ini bisa disebut kesayangannya, tidak berbeda dengan anak-anaknya sendiri.

Saat itu, penyiar yang sudah terbang berteriak dengan keras,

"Pertarungan semangat tim, tim Tujuh Setan Shrek, tantangan yang melampaui level versus Tim Iblis, dimulai!"

Praktis saat suku kata terakhir keluar dari mulut penyiar, di kedua sisi satu orang juga berteriak dengan keras.

Suara di sisi Tim Iblis secara alami adalah kaptennya, Guru Jiwa Beruang Raksasa yang Mengamuk Meng Li, berteriak:

"Sobek-sobek!"

Di Shrek Seven Devils yang berteriak dengan keras adalah Tang San. Jauh lebih ringkas, dia hanya meneriakkan satu kata:

"Longgar–!"

Kotak hitam yang lama terangkat tidak memantulkan cahaya apa pun bahkan di bawah iluminasi brilian dari Arena Roh Agung. Saat Tim Iblis menyerang, semua anggota tim sudah meluncurkan kemampuan roh pertama mereka. Menyambar seperti serigala dan harimau [3].

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Suara dengan beban guntur itu seperti sepuluh ribu kuda yang sedang mengisi.

Pada saat ini, semua anggota Tim Iblis mendengar suara aneh, seperti benturan logam, selanjutnya disertai dengan suara mendengung, seolah menusuk sarang lebah.

Berdengung–

Tujuh Dewa Zhuge Crossbows secara bersamaan mengeluarkan apa yang bisa disebut geraman mereka. Setiap Godly Zhuge Crossbow telah dipersenjatai sebelum pertarungan roh ini. Secara keseluruhan, seratus dua belas baut panah menembus udara, awan besar anak panah seperti tawon yang menari.

Anggota Tim Iblis semuanya adalah Spirit Master di peringkat empat puluh, mereka secara alami dapat melihat bayangan yang datang itu, tetapi bagaimana mereka bisa membayangkan itu bukan kemampuan roh?

Dengan strategi anjing gila, betapapun kuatnya serangan musuh, semua akan menyerang seolah-olah nyawa mereka bergantung padanya.

Hari ini Tim Fiend masih seperti ini. Mereka pada dasarnya tidak putus sama sekali karena serangan lawan, melainkan meningkatkan kecepatan pengisian mereka bahkan lebih, mengangkat tangan mereka untuk menjaga bagian vital kepala dan dada mereka, secara tidak fleksibel berlari ke depan untuk pertempuran jarak dekat di mana mereka selalu paling sering. terampil.

Pupupupupupupu——

Bersamaan dengan serangkaian suara aneh, seolah-olah penonton yang berteriak-teriak liar secara bersamaan dipotong lehernya. Pada saat itu tidak ada suara yang terdengar. Dalam keheningan yang mengerikan itu, gumpalan kabut darah mekar seperti kembang api di Arena Roh Utama.

Anggota Tim Iblis masih melesat ke depan beberapa meter dengan momentum yang kuat, dan dalam sekejap, sudah terlambat bagi mereka untuk bereaksi.

Kenapa tiba-tiba dingin? Meng Li agak bingung, tubuhnya sepertinya tidak mendengarkan perintahnya, ini adalah pikiran terakhirnya di dunia ini.

Dingdingdingdingdingdingding——. Retakan terkonsentrasi muncul di belakang Tim Iblis, di dinding Arena Roh Utama, baut panah hitam pekat berkumpul bersama dipaku ke dinding.

Langkah anggota Tim Iblis juga akhirnya terhenti. Ledakan kabut darah itu persis dari tubuh mereka. Bukan hanya penonton yang terpana, bahkan Shrek Seven Devils sendiri pun tak bernyawa.

Meskipun menaruh semua harapan mereka pada Godly Zhuge Crossbow, saat momen ini benar-benar tiba, mereka juga berdiri di sana dengan lesu. Satu-satunya yang mengantisipasi pemandangan di depan mereka adalah Tang San, tetapi saat ini bahkan dia tidak bisa menghentikan sedikit kedutan di sudut matanya.

Mata Meng Li, awalnya dengan kilatan yang tidak menyenangkan, menatap ke depan dengan kaku. Kekejaman di mata itu sudah menjadi keheranan dan keputusasaan, tubuh yang tinggi dan kokoh seperti gunung yang runtuh atau pilar yang jatuh roboh di tanah. Tujuh anggota Tim Iblis, secara praktis pada saat yang sama dibawa ke tanah oleh momentum mereka.

Darah. Mengalir keluar dari tubuh yang seperti saringan setelah disambar oleh Zhuge Crossbows yang saleh. Darah mengalir seperti cacing tanah merah panjang, dengan cepat menyebar ke seluruh arena pertarungan roh. Dalam sekejap mata, itu sudah mewarnai pusat Arena Roh Utama menjadi merah.

Bunuh instan. Tanpa diduga itu adalah pembunuhan instan.

Tim iblis tingkat empat puluh yang lebih kuat secara tak terduga bahkan tidak memiliki kesempatan untuk bertindak. Saat ini, praktis pikiran semua penonton kosong. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi. Meski begitu, hanya sedikit orang yang melihat bagaimana Shrek Seven Devils melakukannya.

Pertarungan semangat tim yang singkat, dalam semua sejarah Arena Roh Agung itu adalah salah satu dari jenisnya. Tapi meski pertarungan roh ini singkat, dampak yang ditinggalkannya pada penonton tidak kurang dari pertarungan roh yang brilian.

Di ruang VIP, Flender sudah menatap dengan mata lebar karena terkejut. Grandmaster perlahan menutup matanya, dengan tenang berkata:

"Ayo pergi, sekaranglah saat mereka paling membutuhkan kita."

Mengatakan ini, dia yang pertama pergi. Jelas, semua yang terjadi sudah lama ada dalam perhitungannya.

Selain Tang San, Zhu Zhuqing adalah yang pertama dari Shrek Seven Devils yang bangun dan, praktis tanpa jeda, berbalik dan berlari menuju pintu masuk arena pertarungan roh, satu tangan menekan kuat ke mulutnya.

Yang kedua habis adalah Ning Rongrong, diikuti oleh Oscar dan Ma Hongjun. Hanya Dai Mubai, Tang San dan Xiao Wu yang masih tersisa di arena pertarungan roh.

"Aku akan pergi ke Zhuqing."

Suara Dai Mubai terdengar agak aneh.

Tang San mengangguk sekali, dan Dai Mubai segera berbalik dan pergi.

Menatap untuk waktu yang lama penyiar tak bernyawa melayang di udara, Tang San sebanyak mungkin merendahkan suaranya,

"Bisakah kamu mengumumkan hasil pertarungan roh ini?"

Penyiar terbangun seolah-olah dari mimpi. Dia menemukan bahwa celananya pada suatu saat menjadi basah, tanpa diduga dia telah mengompol.

Suara awalnya nyaring menjadi serak,

"Tim-, pertarungan semangat tim, Shrek Seven Devils, versus, Tim Iblis. Tim Iblis tersingkir. Level tim Shrek Seven Devils yang melampaui tantangan berhasil. "

Dengan jawaban yang memuaskan, Tang San dengan wajah tanpa ekspresi mengambil tangan Xiao Wu, lalu berjalan menuju pintu masuk cincin pertarungan roh.

Penonton terbangun karena deklarasi penyiar. Sesaat, seluruh Arena Roh Utama mendidih. Setiap jenis panggilan yang meragukan, panggilan mengagumi dan panggilan ketakutan naik dan turun berturut-turut. Tapi ini sudah tidak ada hubungannya dengan Shrek Seven Devils. Bagi mereka, pertarungan roh ini sudah berakhir.

Saat Tang San membawa Xiao Wu kembali ke belakang panggung, dia menemukan bahwa selain Dai Mubai, empat orang lainnya terus-menerus muntah. Xiao Wu di sebelah Tang San bergidik sekali, lalu tiba-tiba melepas topengnya, bergabung dengan keempatnya. Satu-satunya yang bertahan dengan kemauan terkuat adalah Tang San dan Dai Mubai. Meskipun demikian, Tang San masih melihat bahwa kulit Dai Mubai pucat, pikirannya jelas agak tidak sehat.

Tang San masih sedikit lebih baik. Bagaimanapun, dia adalah orang dari dua kehidupan, dengan tekad yang kuat selama empat puluh tahun di dua dunia. Selain dia, yang tertua dari semua orang adalah Dai Mubai yang berusia lima belas tahun. Dai Mubai memang kuat, gayanya kuat, tapi bagaimanapun dia adalah orang biasa, ini masih pertama kalinya dia membunuh seseorang.

Seketika membunuh tujuh lawan, adegan darah menyembur keluar, bola mata musuh menonjol, dan ekspresi terdistorsi mereka di pintu kematian, tanpa kecuali meninggalkan merek yang dalam di hati masing-masing Shrek Seven Devils. Perasaan seperti itu tidak bisa dibandingkan dengan masalah lain.

"Tang San. Kami membunuh orang. Iya?"

Dai Mubai merasa agak sulit untuk berbicara.

Tang San mengangguk,

"Iya. Kami membunuh orang. Guru berkata, mereka semua kejam dan buas. Kematian mereka tidak pantas dikasihani. "

Ning Rongrong mengangkat kepalanya dengan wajah pucat, dengan susah payah mengatakan:

"Tapi itu masih tujuh orang yang hidup, sebelum mereka masih diliputi keganasan, saat berikutnya mereka sudah menjadi mayat. Aku ……, Waaa—— "

"Kami membunuh orang, benar-benar membunuh orang."

Oscar berbicara sambil terengah-engah saat dia menahan perutnya.

"Sebagai seorang Spirit Master, membunuh adalah masalah yang kalian semua harus hadapi cepat atau lambat. Semuanya saat ini masih merupakan kesulitan yang harus Anda lewati. Karena Anda akan menghadapinya cepat atau lambat, maka, sedikit lebih awal lebih baik daripada Anda harus muntah di medan perang. Jika tidak, Anda akan berakhir sama dengan ketujuh orang di luar sana. Mayat. "

Grandmaster perlahan masuk, wajahnya sangat tenang, berbicara dengan suara tenang, agak tidak harmonis di telinga Shrek Seven Devils,

"Setiap Guru Jiwa tangguh yang sukses telah berjalan melalui darah musuh dan lawan. Anda belum pernah membunuh sebelumnya? Jika belum, lalu dari mana cincin roh Anda berasal? Binatang Roh sama-sama makhluk hidup. Dari sudut pandang kehidupan, tidak ada perbedaan antara mereka dan manusia. Saat membunuh makhluk roh, kenapa kamu tidak merasa seperti ini? Krisis di hadapan Anda bukanlah sesuatu yang bisa dilalui orang, Anda semua hanya bisa mengandalkan kemauan Anda sendiri. Jika Anda merasa mual kemudian muntah, muntah normal, tentu saja tidak masalah, namun, jika Anda tidak ingin menjadi pusat perhatian, maka singkirkan topeng itu di tangan Anda dan ikuti saya pergi dari sini dulu. "

Ketika Tujuh Setan Shrek kembali ke hotel, bahkan Tang San merasa sangat lelah, bahkan lebih lelah daripada dalam pelatihan iblis mereka. Ini bukan fisik, melainkan cobaan jiwa. Itu juga pertama kalinya Tang San membunuh orang, dan meskipun kemauannya stabil, ekspresi sekarat Meng Li masih melekat di benaknya untuk waktu yang sangat lama. Sama seperti apa yang dikatakan Ning Rongrong, meskipun dia jelas tahu lawan telah memilih jalan kematian, mereka masih orang-orang yang hidup!

Grandmaster dan Flender berkumpul dengan para guru di kamar mereka. Flender sangat bersemangat sekarang, ketika pasar akhirnya ditutup, peluang mencapai satu hingga dua puluh, menghasilkan untung besar bagi setiap orang. Uang sudah diterima, pada saat itu, termasuk Arena Roh Agung, setidaknya enam atau tujuh kekuatan berpengaruh telah mengeluarkan undangan untuk Tujuh Setan Shrek, tetapi dia telah menolak mereka semua.

Untuk Spirit Masters lainnya yang berpartisipasi dalam pertarungan roh, kematian Tim Iblis adalah untuk kepuasan semua orang. Banyak orang bahkan berpikir bahwa ini semua adalah jebakan yang secara khusus diarahkan pada Tim Iblis oleh beberapa tim yang anggotanya telah dibunuh oleh mereka berkumpul untuk merancang metode balas dendam ini.

Meskipun Godly Zhuge Crossbow sangat kuat, titik lemahnya juga sangat jelas dan telah dilihat oleh sejumlah orang yang jeli. Seperti yang dikatakan Grandmaster, Godly Zhuge Crossbow dapat menembus pertahanan kemampuan roh kedua, tetapi untuk kemampuan roh ketiga atau lebih tinggi, itu tidak berpengaruh pada kemampuan roh berorientasi pertahanan. Selain itu, Panah Zhuge yang saleh hanya efektif dalam jarak tertentu. Lebih dari lima puluh meter, kekuatan serangannya akan turun secara dramatis, pada titik ini ia jauh dari mampu dibandingkan dengan busur dan anak panah. Keuntungan terbesar Godly Zhuge Crossbow adalah kejutan. Setelah keunggulan ini hilang, maka itu hanya sejenis senjata yang relatif kuat, itu saja.

"Grandmaster, apakah kamu sebelumnya sudah merencanakan agar Tim Iblis itu mati? Kalau tidak, kenapa kamu memilih lawan yang sangat bau. "

Saat Zhao Wuji selesai berbagi jarahan dengan Flender, dia bertanya kepada Grandmaster.

Grandmaster mengangguk,

"Ya, ini adalah jenis ujian lain bagi mereka, atau mungkin penempaan. Izinkan saya bertanya, siapa di antara Anda yang belum membunuh orang? Aku berani bertaruh setiap guru roh di peringkat lima puluh memiliki darah manusia di tangan mereka. Seperti yang saya katakan sebelumnya, karena itu harus dialami cepat atau lambat, menempatkan mereka saat kita berada di sisi mereka hanyalah perbuatan baik terhadap mereka. Setidaknya ketika itu terjadi lagi mereka bisa agak siap secara mental. "

Zhao Wuji menghela nafas,

"Tapi, pada akhirnya mereka masih sangat muda, bukankah itu terlalu membuat mereka kesal?"

Grandmaster dengan tenang tersenyum,

"Anak-anak ini semuanya cerdik. Mereka tidak akan membuang waktu untuk masalah yang tidak terpecahkan. Flender, jika Anda sudah selesai menghitung koin, Anda bisa menghiburnya. Saya telah melakukan pekerjaan saya sebagai penjahat, saya akan membiarkan Anda menjadi orang baik. "

Flender menyeringai, berkata:

"Di hati anak-anak saya adalah sosok yang positif, tentu saja saya yang terbaik sebagai orang baik ini. Wuji, jangan khawatir, aku mendukung tindakan Xiao Gang. Awalnya, ketika saya pertama kali membunuh seorang pria, saya juga pingsan karena muntah. Memikirkan kembali sekarang, itu masih agak konyol. Ini adalah pengalaman hidup yang diperlukan, membiarkan mereka mengalaminya sedikit lebih awal tidak masalah. Aku akan mengobrol dengan mereka. "

Bagi Shrek Seven Devils, ini adalah malam tanpa tidur.

Keesokan paginya, sebelum langit cerah, sekelompok orang sudah diam-diam meninggalkan Kota Silvers, melanjutkan menuju tujuan mereka, berangkat ke ibu kota Surga Dou Empire.

Kulit Tujuh Iblis Shrek masih agak pucat. Khusus untuk Zhu Zhuqing dan Ning Rongrong yang muntah paling hebat, suatu malam jelas tidak cukup bagi mereka untuk pulih sepenuhnya. Tetapi setelah pembicaraan Flender, mereka juga dengan sedikit kesulitan menerima fakta-fakta itu. Ide utama argumen Flender sangat sederhana: membunuh orang jahat, setara dengan menyelamatkan banyak orang baik. Jika orang jahat tidak mati, dia hanya akan membunuh lebih banyak orang; itu bukan pembunuhan, itu menyelamatkan nyawa.

Setelah menyerap pemikiran semacam ini, memang membuat Shrek Seven Devils lebih mudah menerima sebagian rasa sakit di hati mereka. Tetapi benar-benar membiasakan diri dengan perasaan membunuh semacam ini tidaklah mudah, itu masih membutuhkan pengalaman yang tak terhitung jumlahnya.

[1] (狂暴 巨熊)

[2] 1 å°º = â…“ m

[3] Mungkin secara harfiah dalam kasus ini, tetapi juga ungkapan untuk: Benar-benar kejam.