Soul Land 1 – Chapter 62 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 62 | Baca Novel Online

Chapter 62

Masa Lalu Segitiga Besi Emas

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San mengikuti di belakang Grandmaster tanpa bertanya apapun, hanya diam-diam menemani Gurunya. Dia bisa merasakan perasaan kompleks Grandmaster.

Pada saat ini, membiarkan Gurunya sedikit tenang seharusnya menjadi pilihan terbaik.

Berjalan ke dalam hutan, suhunya jelas turun dibandingkan dengan di luar, suasana segar dan sejuk membangkitkan semangat Grandmaster dan sepertinya suasana hatinya sedikit berkurang.

Berhenti, Grandmaster menoleh ke Tang San, dengan tenang berkata:

"Little San, apakah kamu tidak terlalu penasaran tentang hubunganku dengan Erlong, mengapa seperti ini sekarang, mengapa aku menghindarinya selama dua puluh tahun?"

Tang San mengangguk.

Grandmaster menghela nafas,

"Biar saya ceritakan sebuah cerita."

"Dua puluh tahun yang lalu, seorang pemuda yang lahir dari klan bergengsi, karena varian semangat, tidak bisa mewarisi semangat sekolah dan diasingkan. Untuk membuktikan dirinya, dia mempelajari segala sesuatu tentang Spirit Masters, meneliti makna yang lebih dalam, berharap suatu hari bisa mendapatkan persetujuan dunia. Saat dia bepergian ke luar, dia bertemu dengan seorang Guru Jiwa muda yang berpikiran sama dan keduanya memutuskan untuk melakukan perjalanan dunia Guru Jiwa bersama. "

"Suatu hari, ketika mereka berburu makhluk roh di hutan binatang roh, mereka bertemu dengan seorang wanita muda yang cantik. Wanita muda itu sendirian, dan sifatnya yang lugas dan terus terang dengan sangat cepat menarik perhatian kedua pemuda ini. Ketiganya menjadi teman cepat, dan dua rekan bertambah menjadi tiga. "

"Dengan berlalunya waktu, kedua pemuda itu tumbuh menyukai wanita muda dengan Roh Naga Api itu, tetapi karena mereka menganggap satu sama lain sebagai saudara, mereka tidak mau mengatakannya dengan jelas. Terutama pemuda yang tidak dapat memiliki kekuatan karena varian semangatnya, mengubur kasih sayang ini lebih dalam di hatinya. Sebagai hasil dari ketiganya yang secara tak terduga menemukan bahwa di antara mereka bertiga mereka dapat menggunakan semacam kemampuan fusi roh yang tangguh, mengandalkan kekuatan yang luar biasa ini, mereka secara bertahap dikenal di dunia Master Jiwa sebagai Segitiga Besi Emas. "

Di sini Grandmaster menghela nafas sekali lagi,

"Hal-hal seperti perasaan menumpuk dari waktu ke waktu, dan semakin dalam mereka terkubur, kadang-kadang perasaan itu malah akan tumbuh lebih intens. Ketika ketiganya tumbuh dewasa, perasaan mereka juga semakin mendalam. Pada suatu hari terakhir, pemuda yang kuat itu tidak dapat menahan siksaan perasaannya dan mengakuinya kepada wanita muda itu. Tapi, hasilnya sangat tidak terduga bagi kedua pemuda itu. Wanita muda itu selalu tahu bahwa kedua pemuda itu merawatnya, dan justru karena itulah dia takut untuk mengungkapkan pilihannya sendiri dan menyakiti yang lain. Sekarang dihadapkan dengan pengakuan pemuda yang kuat, dia akhirnya tidak bisa menyembunyikannya lebih jauh dan memanggilnya di depan kedua pemuda itu. Dia mengatakan kepada mereka bahwa yang dia sukai adalah pemuda yang kekuatannya lebih rendah karena varian semangat, tetapi melalui ketekunan dan usaha keras memperoleh pemahaman teoritis yang luar biasa. "

"Kamu seharusnya sudah menebak bahwa nona muda itu adalah Erlong, dan kedua pemuda itu adalah aku dan Flender. Bahkan sekarang pun aku masih ingat dengan jelas ekspresi kecewa Flender saat itu, dan masih suara detak jantungku sendiri. Saat itu saya tiba-tiba merasakan kebahagiaan yang tidak pernah saya rasakan seumur hidup saya. Namun, aku dan Erlong sama-sama tidak mau menyakiti Flender, untuk sementara ada keheningan di antara kami bertiga. Seperti itu, waktu yang lama berlalu dengan suasana hati yang menyesakkan. Akhirnya, Flender berdiri. Dia yang tertua di antara kami dan mengatakan bahwa dia ingin saya menjadi saudaranya, dan Erlong menjadi istri saudaranya. "

Tang San tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Dean Flender benar-benar orang yang baik. Mungkin ini kesimpulan terbaik. "

Grandmaster mengangguk,

"Seumur hidup aku tidak akan pernah melupakan kata-kata Flender. Dia berkata bahwa dia telah kehilangan cintanya, dan dia sama sekali tidak ingin kehilangan saudara laki-laki dan perempuannya. Dia memberkati kita dari hatinya. "

Tang San dengan bingung berkata:

"Karena sudah seperti ini, kamu dan Erlong seharusnya bisa menikah, lalu kenapa ……"

Grandmaster tersenyum kecut:

"Jika semuanya berjalan lancar, tidak akan ada cerita. Mungkin anak-anak kami sudah lebih tua dari Anda. Tapi, saya tidak tahu apakah itu lelucon Surga bagi kami, tapi semua yang kami miliki dihancurkan. "

"Saya ingat hari itu dengan sangat jelas. Bintang-bintang sangat terang di langit malam, dengan Flender yang memimpin kami, aku dan Erlong akhirnya menikah. Kalaupun saat itu kami tidak punya apa-apa, tidak mendapat restu keluarga atau teman, tidak ada upacara akbar, saat itu kami semua merasa sangat bahagia. Selama kita bisa bersama dengan orang yang kita cintai, apa pentingnya orang lain? "

"Kami bertiga sedang minum bersama, Flender berniat untuk mengucapkan selamat tinggal kepada kami dan pergi bepergian sendiri. Tiba-tiba beberapa orang muncul. Dan inilah orang-orang yang saya kenal. Orang yang memimpin adalah paman saya, majikan kedua klan Naga Petir Biru saat ini, Yu Luomian [1]. Saat itu kedatangannya membuat saya sangat terkejut, tetapi karena hari itu adalah hari pemuliaan saya, dan karena dia adalah keluarga, saya dan Erlong masih bisa berhubungan dengan paman kedua ini, dan kami segera dengan senang hati mengundangnya ke rumah kami. "

Di sini suasana hati Grandmaster menjadi gelisah,

"Namun, siapa sangka bahwa paman kedua saya tidak mencari saya. Targetnya sebenarnya adalah Erlong. "

"Apa? Mengapa?"

Tang San kaget bertanya.

Grandmaster melanjutkan:

"Sebelum kami menikah, karena saya, Erlong dan Flender berkeliling benua, kami tidak pernah bertanya satu sama lain tentang latar belakang kami, itu adalah urusan pribadi kami. Karena saya tidak diizinkan untuk berbicara tentang keluarga saya, Flender lahir dari keluarga miskin, dan Erlong tidak pernah secara spontan menyebutkannya. Tujuan paman kedua saya menemukan kami, secara tidak terduga untuk mengenali hubungan darah. Erlong, Erlong sebenarnya adalah putri haramnya. "

Tang San menatap dengan mata terbelalak karena terkejut, Kehendak Surga mempermainkan orang, tidak heran, tidak heran Guru akan memilih untuk pergi, semua ini benar-benar terlalu tidak adil baginya.

"Ketika Erlong mendengar saya memanggilnya sebagai paman kedua, wajahnya sudah memucat. Saat aku bertanya padanya, tidak berani mempercayainya, melihat dia mengangguk, aku merasa seperti disambar petir dari langit yang cerah. Betapa tidak saya duga, istri saya yang penuh kasih sayang, sebenarnya adalah sepupu saya. "

Tetesan air mata, melarikan diri dari kendali bergulir di wajah Grandmaster. Bahkan jika dua puluh tahun telah berlalu, pemandangan itu tidak akan pernah hilang dari benaknya.

Sukacita menikahi kekasihnya, tiba-tiba menjadi kesedihan yang luar biasa, betapa menderita itu.

Suaranya tercekat oleh emosi, ekspresi Grandmaster sulit dilihat,

"Saat itu, paman kedua yang melihat pakaian kami mengerti dengan jelas apa yang sedang terjadi. Kata-kata pertamanya adalah, 'bagaimana kamu bisa menikahi sampah yang tidak berguna ini'. Awalnya saya selalu berpikir paman kedua itu baik kepada saya, tidak melihat saya seperti yang lain dari klan. Sampai saat itu ketika saya mengetahui kesalahan saya, bahkan dia menganggap saya sebagai sampah. "

"Saya kemudian mengetahui bahwa Erlong lahir dari paman kedua saya dan seorang pelacur. Karena latar belakang ibu Erlong, dia tidak berani membawanya pulang. Ketika Erlong pergi berkeliling dunia, ibunya sudah meninggal karena sakit. Dia selalu dibesarkan oleh paman kedua di wilayah luar. Dia juga membiarkannya mengikuti secara matrilineal. Ibunya memilih nama Erlong setelah ayahnya. Nama bayi paman kedua saya tepatnya adalah Erlong [2]. "

"Tapi, Guru, jika senior Erlong adalah sepupu patrilineal Anda, maka jiwanya harus diwarisi dari klan Anda, Blue Lightning Tyrant Dragon. Jangan bilang, jangan bilang kalau roh senior Erlong sebenarnya juga …… "

Grandmaster mengangguk,

"Ya, Erlong juga memiliki varian spirit, hanya saja miliknya tidak menjadi lemah. Meski tidak menjadi tangguh, pada akhirnya itu masih sangat kuat. Variasi petir memiliki kemiripan dengan api, ini adalah asal muasal Roh Naga Api miliknya. Kebetulan seperti inilah yang membentuk tragedi di antara kami. "

"Lalu, aku lari seperti orang gila. Saat itu saya ingin mati. Saya sudah tidak punya orang lain. Erlong ingin mengejarku, tetapi paman kedua menghentikannya. Jika bukan karena Flender mengejar saya, menghentikan saya dari bunuh diri, mungkin tidak akan ada Grandmaster sekarang. "

Tang San tidak mengatakan apa-apa lagi, saat ini bahkan dia dibanjiri dalam dunia hati Grandmaster yang menyedihkan.

Tak satu pun dari mereka tahu bahwa tidak jauh di belakang mereka, ada orang yang sama-sama berwajah berlinang air mata, menatap tanpa daya ke arah mereka.

"Apa yang dapat saya lakukan? Meski setelah itu saya kehilangan keinginan untuk mati, pada saat itu Erlong adalah seluruh hidup saya. Anda juga telah melihat bahwa saya tidak dianggap tampan atau kuat. Tapi dia menolak Flender yang lebih kuat dariku, dan memilihku. Aku sangat mencintainya, tapi pasangan berubah menjadi adik perempuan. Rasa sakit seperti itu tidak terbayangkan oleh kebanyakan orang. Pada akhirnya, karena putus asa, saya hanya bisa memilih untuk lari. Aku tidak membiarkan Flender mengikuti, hanya diam-diam pergi sendiri. "

"Setelah itu, saya mendengar dari Flender bahwa Erlong dan paman kedua saya berselisih besar setelah kembali ke klan, mencari saya di mana-mana seperti orang gila. Aku sangat ingin melihatnya, tapi tidak bisa. Aku tidak bisa menghancurkan reputasinya. "

"Menikah saudara kandung tidak ditoleransi oleh dunia. Bahkan jika aku tidak peduli, Erlong adalah seorang wanita, bagaimana aku bisa membiarkan dia menanggungnya? Terlebih lagi, apa yang dikatakan paman kedua saya benar, saya hanya sampah, sampah yang tidak berguna, itu saja. Erlong dan aku bersama, aku bahkan tidak memiliki kemampuan untuk melindunginya. Dia seharusnya tidak bersamaku. "

"Tahun demi tahun berlalu, saya bahkan tidak berani mendengarkan rumor tentang Erlong. Saya takut saya tidak akan bisa menahan diri untuk tidak menemukannya. Dalam kebingungan saya, saya hanya bisa mencurahkan hati dan jiwa saya ke dalam penelitian roh. Hanya ketika aku bertemu denganmu aku bisa mengungkapkan hatiku lagi. Aku mempercayakan hatiku padamu. Tahun-tahun ini sedikit lebih mudah. Saya tahu Flender pasti tahu Erlong ada di sini, dia bukan orang yang ceroboh, jika dia tidak tahu sebelumnya, setelah diprovokasi di Heaven Dou Imperial Academy sebelumnya, bagaimana dia bisa lagi mencari akademi? Hanya saja saya tidak memikirkannya saat itu. Bertemu Erlong lagi hanya bisa membuatku lebih sakit. Erlong jauh lebih kuat dariku. Kali ini, bahkan jika aku ingin melarikan diri dari pusaran rasa sakit ini, itu mungkin sudah mustahil bagiku. "

Tang San memandang Grandmaster, ujung matanya sudah agak lembab. Ya, Surga tidak adil bagi Guru, bahkan jika dia telah kehilangan kekuatan roh yang seharusnya dia warisi, tanpa diduga bahkan pernikahannya harus dihancurkan.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

"Guru, apakah pendapat duniawi sangat penting? Siapa bilang kamu sampah? Bagi saya, Anda adalah Guru Jiwa yang paling tangguh. Pengetahuan adalah kekuatan. Siapa yang berani mengatakan bahwa mereka lebih kuat dari Anda dalam pengetahuan roh? Tak seorangpun. Guru, kamu yang terkuat. Bibi Erlong menunggu Anda selama bertahun-tahun tanpa memilih orang lain, seberapa dalam perasaannya terhadap Anda? Melarikan diri seperti ini lagi hanya akan membawa lebih banyak penderitaan bagi kalian berdua. Bahkan jika Anda benar-benar peduli dengan pendapat duniawi, Anda masih bisa membawanya kabur bersama Anda! "

Grandmaster dengan menyakitkan menggelengkan kepalanya,

"Tidak, itu terlalu tidak adil untuk Erlong. Little San, mencintai seseorang tidak selalu berarti memaksa untuk memilikinya. Aku ingin dia lebih bisa hidup bahagia, bahagia. "

Tang San sudah lupa bahwa dia adalah seorang siswa. Melihat melankolis Grandmaster, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata:

"Bagaimana melarikan diri seperti ini membuat Bibi Erlong bahagia? Jika dia bahagia, apakah dia akan menyanyikan lagu sedih seperti itu? Apakah dia akan menangis begitu melihatmu? Dia bahkan tidak berani menggunakan kata-kata untuk mencoba Anda, takut membuat Anda kesal. Guru, hatimu terlalu lemah. Apakah pendapat duniawi itu? Bibi Erlong tidak takut, tapi Anda takut. Anda harus bersamanya, dengan berani keluar untuk menghadapi semua ini, memotong semua penghalang untuk berjalan bersama. Apa pun keluarga Anda, apa pun yang dipikirkan orang lain, Anda bersama bukanlah kesalahan. Bahkan jika garis keturunan Anda dekat, apakah benar-benar tidak ada ruang untuk pertandingan semacam ini? Guru, Anda tidak hanya takut bibi Erlong akan menderita jika dia bersama Anda, pada saat yang sama Anda tidak berani menerima kenyataan ini, Anda memiliki rasa rendah diri! "

Grandmaster menatap Tang San dengan bodoh, bibirnya bergerak tetapi sudah tidak bisa berkata-kata. Meskipun dia dan Flender sama-sama bangga, dia yang memiliki jiwa inferior, jauh di lubuk hatinya selalu memiliki inferiority complex. Flender dan Erlong tidak pernah berani mengatakan apa yang sebenarnya mereka pikirkan, tetapi Tang San yang gelisah telah mencapai titik kuncinya.

"Dia benar. Mengapa Anda harus memiliki rasa rendah diri, bagaimana jika sepuluh juta orang menyebut Anda sampah? Selama saya, Liu Erlong, percaya bahwa Anda adalah yang terkuat, itu sudah cukup. Xiao Gang, apakah kamu benar-benar tidak mengerti? Jika saya peduli dengan hubungan keluarga di antara kita, apakah saya akan selalu mencari Anda seperti ini? Apakah saya akan selalu kesakitan seperti itu? "

Liu Erlong perlahan berjalan keluar dari kejauhan di belakang Xiao Gang dan Tang San, tetesan air mata terus mengalir di wajahnya, menatap Grandmaster, dengan tegas mendekati langkah demi langkah dengan wajah lembut yang cemerlang.

Kali ini, Grandmaster akhirnya tidak sekali lagi mencoba melepaskan diri dari tatapan Liu Erlong. Menyaksikan pendekatannya selangkah demi selangkah, detak jantung Grandmaster jelas bertambah cepat. Hambatan di hatinya secara bertahap retak di bawah gelombang emosi. Penghalang pelindung dua puluh tahun sudah tidak dapat menekan cinta jauh di dalam hatinya.

Tang San dengan sangat tenang mundur, perlahan-lahan pindah ke hutan. Dia tahu bahwa saat ini tidak ada yang boleh mengganggu mereka. Dalam hati dia berharap yang terbaik untuk Grandmaster. Bagaimana mungkin dia tidak melihat kesepian yang sering ditunjukkan oleh Gurunya.

Sekarang sumbernya akhirnya ditemukan. Jika itu bisa dihilangkan, membiarkan Grandmaster dan Liu Erlong benar-benar berjalan bersama, maka itu akan menjadi kesimpulan terbaik untuk semua pihak.

Hutan itu gelap dan tenang dan Tang San tidak terburu-buru untuk kembali, hanya dengan diam berjalan di hutan. Untuk beberapa alasan, mendengar kisah Grandmaster dan Liu Erlong, pikirannya tiba-tiba teringat pada Xiao Wu. Keadaan pikirannya bukanlah seorang anak berusia tiga belas tahun, tapi seorang pria paruh baya.

Xiao Wu adalah adik perempuannya, apa sebenarnya tempatnya di hatinya? Sejak mengenal Xiao Wu, jauh di lubuk hati Tang San merenungkan pertanyaan ini untuk pertama kalinya.

Jika, cerita Grandmaster dan Liu Erlong adalah miliknya dan Xiao Wu, bagaimana dia akan menyelesaikannya? Tang San menemukan bahwa sekarang dia agak bingung, bingung.

Suasana di sekitarnya tiba-tiba agak dingin, membuat Tang San menggigil. Dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening karena bingung.

Dengan kekuatan rohnya menembus peringkat ketiga puluh, Keterampilan Surga Misteriusnya telah mencapai tingkat keempat, panas dan dingin seharusnya tidak memengaruhinya, apalagi di musim panas, jadi bagaimana dia merasa kedinginan?

Tetapi pada saat ini Tang San tiba-tiba berhenti karena terkejut. Tiga meter di depannya, seorang pria muncul pada waktu yang tidak diketahui. Seorang pria hijau.

Rambut hijau, mata hijau, kuku hijau, mata sedingin es dan ganas seperti ular berbisa. Orang yang tiba-tiba muncul di depan Tang San ini adalah seseorang yang dia temui pada siang hari, Judul Douluo dengan gelar Poison: Dugu Bo.

Tang San hampir secara refleks melepaskan semangatnya, tetapi di saat berikutnya Dugu Bo sudah tiba di depannya, tanpa terlihat bergerak. Tang San hanya merasakan mantera pusing, lalu dia tidak merasakan apapun.

Tetapi pada saat ini fluktuasi kekuatan roh membangkitkan Erlong yang tidak jauh yang baru saja melebur ke dalam pelukan Grandmaster.

"WHO?"

Mata Liu Erlong berkedip, dengan tajam bergerak keluar dari pelukan Grandmaster, tatapannya bergeser ke arah fluktuasi kekuatan roh itu. Dia jelas merasakan bahwa meskipun fluktuasi kekuatan roh tidak kuat, itu mengandung energi yang menakutkan, sosok yang berkedip-kedip, dia langsung menutupi Grandmaster di belakangnya.

Grandmaster pertama kali terkejut, lalu segera setelah ekspresinya berubah drastis,

"Tidak bagus, mungkin terkait dengan si kecil San. Cepat pergi lihat. "

Liu Erlong dengan sangat alami meraih tangan Grandmaster, tiba-tiba mempercepat, mengandalkan kekuatan roh untuk mencapai lokasi dengan cepat. Tapi selain hawa dingin di udara mereka tidak menemukan petunjuk apapun. Liu Erlong mendorong kekuatan rohnya untuk mencari dengan seluruh kekuatannya, tetapi dia masih tidak dapat menemukan Tang San lagi.

Grandmaster segera berkata:

"Ayo, pertama-tama kita temukan Flender. Udara dingin ini agak familiar. Jika orang itu, saya khawatir akan sulit untuk dihadapi. "

Meskipun Grandmaster tidak kuat, kekuatan pengamatan dan kemampuannya untuk membuat penilaian cepat jauh melebihi orang biasa.

Jejak udara dingin ini segera membuatnya ingat bertemu Dugu Bo pada siang hari di Akademi Kekaisaran Surga Dou serta Dugu Bo kemudian bertemu dengan cucunya Guru Roh Ular Fosfor Giok Dugu Yan.

……

Kepala berputar, ketika Tang San terbangun dari ketidaksadarannya, dia menemukan sekelilingnya benar-benar dicat hitam.

Hanya ada dua titik cahaya hijau yang berkilau menakutkan di kegelapan.

Diam-diam mendesak Keterampilan Surga Misterius, kekuatan roh secara bertahap mengembun di dalam tubuh Tang San, kekuatannya sekali lagi kembali, tetapi dia masih tidak bergerak. Grandmaster telah mengajarinya bahwa semakin berbahaya situasinya, semakin Anda harus tetap tenang, dia benar-benar tidak bisa membiarkan dirinya berakhir dalam krisis karena bertindak membabi buta tanpa berpikir.

"Setelah bangun tidak perlu terus berpura-pura. Apakah kamu benar-benar baru tiga belas tahun? Mentalitas Anda menyerupai seseorang yang lebih berpengalaman. "

Suara serak terdengar dari samping. Bersamaan dengan matanya yang beradaptasi dengan kegelapan, Tang San dengan bantuan dua titik cahaya redup dapat melihat Dugu Bo duduk tidak jauh di sisinya, dan bahwa kedua titik lampu hijau itu sebenarnya adalah mata Dugu Bo.

Berbalik dan duduk, Tang San masih tidak berbicara, hanya dengan dingin menatap Dugu Bo. Hatinya sudah sedingin es. Tak perlu ditanya, dia sudah tahu alasan Dugu Bo menculiknya: jelas itu balas dendam Dugu Yan. Masih di tangan Poison berjudul Judul Douluo ini, bagaimana mungkin masih ada akhir yang bagus?

"Nak, kamu dipanggil Tang San?"

Dugu Bo bersandar di dinding batu di belakangnya, bertanya dengan tenang.

"Baik."

Tang San menjawab dengan sangat sederhana. Dia secara alami tidak pasrah menunggu kematian, dan duduk di sana dia dengan tenang mengumpulkan kekuatan rohnya.

Meskipun dia tahu bahwa Spirit Master tingkat tiga puluh yang menghadapi lebih dari sembilan puluh Judul Douluo pada dasarnya tidak memiliki kesempatan, jika dia tidak setidaknya berjuang, bagaimana dia bisa pasrah pada hasilnya?

Lampu hijau berkedip di mata Dugu Bo,

"Aku dengar, kamu merusak cincin roh ketiga cucu perempuanku, dan bahkan menggunakan racun untuk menahannya. Bagaimana Anda melarutkan bisa ularnya? Alkohol saja tidak cukup. "

Tang San dengan tenang berkata:

"Orang tua aneh sepertimu dikenal sebagai Poison Douluo, jangan bilang kau bahkan tidak mengerti efek realgar pada bisa ular? Realgar yang dicampur ke dalam alkohol benar-benar dapat menunjukkan efek realgar, selanjutnya menambahkan api untuk panas. Meskipun cincin roh ketiga cucu perempuanmu sangat beracun, cincin itu masih tidak bisa menahan semua itu. "

Dugu Bo tiba-tiba tertawa kecil,

"Sudah berapa tahun, sudah berapa tahun sejak seseorang berani berbicara denganku seperti itu? Nak, apa kau tidak takut mati? Anda benar-benar berani meragukan racun orang tua? Tidakkah kamu tahu bahwa bahkan Judul Douluo lainnya akan berubah warna ketika berbicara tentang racun saya. "

Tang San mendengus jijik,

"Racunmu? Itu hanya sampah, itu saja. "

"Apa katamu?"

Lampu hijau tiba-tiba menyala di mata Dugu Bo, hanya dengan jentikan tangannya, Tang San terlempar oleh kekuatan yang sangat kuat, menabrak tembok batu di belakangnya dan hampir kehilangan kesadaran lagi karena rasa sakit.

"Nak, jika kamu berani mengibas-ngibaskan lidahmu seperti itu di depanku lagi, bahkan jika racunmu membuatku tertarik, aku tetap akan segera membunuhmu. Racun saya adalah sampah? Saya dapat langsung memengaruhi setiap makhluk hidup dalam jarak satu kilometer, bahkan sehelai rumput pun tidak akan tumbuh. Jika aku ingin membunuhmu, aku bahkan tidak perlu menggunakan tanganku, aku bisa membunuhmu dengan racun sekaligus. Di dunia ini, masih belum ada Guru Jiwa yang bisa dibandingkan dengan saya dalam atribut racun. Anda benar-benar berani meragukan racun saya. "

Tang San berjuang untuk berdiri, menahan rasa sakit dan menegakkan punggungnya,

"Aku ingin mengibaskan lidah di depanmu? Sejauh yang saya ketahui, apa gunanya itu? Racunmu memang ganas, tapi tetap saja sampah. Seorang peracun menggunakan racun pada musuhnya, tetapi Anda bahkan telah meracuni diri sendiri, jangan bilang racun Anda bukan sampah? "

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Dugu Bo terlihat bingung sesaat, dia melambaikan tangan kanannya dan seluruh gua di sekitarnya langsung menyala dengan nyala api hijau tua.

Di bawah penerangan api hijau, Tang San dengan jelas melihat bahwa dia berada di dalam gua seluas seribu meter persegi. Dugu Bo berpakaian sama seperti siang hari, saat ini hanya berdiri sepuluh meter di depannya.

"Benar-benar menggelikan. Saya akan meracuni diri saya sendiri? Tahun ini saya tujuh puluh delapan, dan saya selalu hanya meracuni orang lain, dan masih belum pernah diracuni oleh orang lain. "

Dugu Bo menatap dingin ke arah Tang San. Anehnya, kali ini dia tidak menyerang.

Tang San mendengus jijik,

"Betulkah? Kalau begitu izinkan saya bertanya kepada Anda, ketika langit mendung dan hujan, bukankah ada sakit di dua tulang rusuk Anda, apalagi yang berangsur-angsur bertambah kuat, berkobar sekitar siang dan tengah malam? Dalam kondisi Anda saat ini, itu harus bertahan selama dua jam atau lebih setiap kali. Juga, setiap larut malam, kira-kira tengah malam, di atas kepala Anda dan jantung Anda akan merasakan sakit yang menusuk seperti bantalan. Seluruh tubuh Anda kejang setidaknya selama satu jam. Jenis rasa sakit yang membuatmu berharap mati tidak membutuhkan uraianku. Jika Anda tidak diracuni, apakah Anda akan mengalami gejala seperti ini? Anda tidak hanya diracuni, racunnya bahkan telah memasuki sumsum tulang Anda. Tapi yang membuatku bingung adalah bagaimana kau masih belum mati. Racun di dalam dirimu bukanlah sesuatu yang bisa ditekan dengan kekuatan roh. "

"Bagaimana-, bagaimana kamu tahu?"

Dugu Bo tidak lagi menahan keterkejutannya, berbicara tanpa sadar.

Tang San menggambarkannya seolah-olah dia sendiri yang melihatnya, dan ini bisa dikatakan sebagai rahasia terbesar Dugu Bo. Bahkan cucu terdekatnya pun tidak tahu, jadi bagaimana dia tidak bisa terkejut ketika sekarang mendengarnya dari mulut Tang San? Niat membunuh berkobar di matanya, sepertinya menembus Tang San.

Kekuatan Judul Douluo benar-benar terlalu kuat, aura pembunuh yang dilepaskan dari Dugu Bo pada dasarnya sama dengan serangan di dada Tang San. Tang San membuat suara muntah-muntah, menyemburkan seteguk darah, mundur tiga langkah sebelumnya dengan kesulitan berdiri tegak. Blue Silver Grass tiba-tiba muncul di bawah tekanan niat membunuh Dugu Bo, bahkan tulang roh eksternalnya Eight Spider Lance segera terbuka dari punggungnya, melepaskan energinya yang menakutkan untuk melindungi Tang San.

"Itulah cara melakukannya."

Dugu Bo sudah tenang, dia percaya bahwa dengan mengandalkan aura pembunuh yang sudah substansial, memukul dan membunuh hanya Guru Roh peringkat ketiga puluh mudah dilakukan, dia telah membunuh orang untuk membungkam mereka lebih dari yang dia bisa ingat. Tapi dia tidak menyangka Tang San benar-benar bisa bertahan menghadapi serangannya. Meskipun dia meludahkan darah, dia sepertinya tidak mengalami cedera serius. Jenis fisik ini jelas bukan sesuatu yang harus dimiliki oleh Guru Jiwa tingkat tiga puluh.

"Izinkan aku melihat. Inikah roh yang melukai cucu perempuan saya? "

Sosok Dugu Bo berkedip, sudah muncul di depan Tang San saat dia mengangkat tangan untuk meraihnya.

Blue Silver Grass bertindak secara otomatis. Cincin roh pertama Tang San tiba-tiba berkobar, dan kemampuan roh pertama, Binding, diaktifkan.

Rumput Perak Biru Ulet dengan panik melilit Dugu Bo dengan semua kekuatan Tang San, hanya dalam sekejap membungkusnya sepenuhnya.

Tapi yang menakutkan, Rumput Perak Biru yang barusan melukai Dugu Bo itu tiba-tiba mencair seperti es dan salju.

Benar saja, mereka mencair, seperti salju dalam api, bahkan tanpa berhenti. Bahkan sampai-sampai mereka tidak memperlambat gerakan tangan Dugu Bo. Saat berikutnya, tangan besar Dugu Bo sudah meraih bahu Tang San.

Tangan Dugu Bo kokoh, berpegangan pada bahu seperti lingkaran besi. Delapan Tombak Laba-laba di punggung Tang San meluncur keluar secara bersamaan, dengan suara tajam dari udara yang menembus ke arah Dugu Bo. Cahaya ungu pecah, racun sudah aktif.

"Yi——"

Dugu Bo terkejut. Pada tingkat kekuatannya, bahkan tanpa menghadapi serangan itu, auranya sendiri sudah cukup untuk merasakan bahwa kekuatan serangan Delapan Laba-laba Tombak jauh melampaui Rumput Perak Biru. Cahaya hijau menyebar dari Dugu Bo dalam sekejap, tapi rohnya masih belum terlihat. Delapan Tombak Laba-laba menusuk ke arah lampu hijau, tetapi hanya bisa menyebabkan delapan riak dalam cahaya hijau tua dan tidak dapat menembus dalam-dalam.

"Jadi seperti itu. Itu sebenarnya adalah tulang roh eksternal. Tidak heran, tidak heran Yan-yan bukan tandinganmu. "

Dugu Bo memiliki kilasan wawasan, melihat Delapan Tombak Laba-laba Tang San, matanya memiliki cahaya serakah.

Kekuatan roh sedingin es ditransmisikan dari tangan besar di bahu Tang San. Tang San tiba-tiba merasakan seluruh tubuhnya mati rasa, tidak dapat mengumpulkan kekuatan rohnya.

Aliran sedingin es itu menyebar ke seluruh tubuhnya dalam sekejap, seperti saat dia jatuh ke dalam gudang es. Terlepas dari bakat luar biasa Tang San, kekuatannya luar biasa di antara rekan-rekannya, serta pengalaman pertempuran dan kepala dingin, ini semua tidak berguna sebelum celah absolut dalam kekuatan. Sebelum kekuatan roh Dugu Bo, apalagi melawan, sekarang dia bahkan tidak bisa menggerakkan jari kelingkingnya.

Dugu Bo jelas juga tidak menganggap Tang San sebagai ancaman, dengan gerakan santai dia melemparkannya ke tanah, agak kecewa mengatakan:

"Sayangnya sudah menyatu. Kalau tidak, anak ini akan membawakanku hadiah yang luar biasa. "

Dugu Bo menatap Tang San dengan cahaya hijau menyala di matanya, seolah-olah dia sedang melihat harta karun langka, cahaya serakah berkedip-kedip,

"Aku harus mengakui bahwa kamu jauh lebih kuat dari cucu perempuanku, dan bahkan lebih kuat dari bocah Yu Tian-Heng itu. Tiga belas tahun, kekuatan roh peringkat lebih dari tiga puluh, tulang roh eksternal, racun yang kuat. Sayang sekali, sungguh disayangkan. "

Karena celah kekuatan yang sangat besar, Dugu Bo tidak repot-repot menyegel kekuatan roh Tang San, dan Tang San sekali lagi berjuang untuk merangkak dari lantai, dengan dingin berkata:

"Aku tidak menyangka aku akan mati di tangan orang tua yang menggunakan racun sampah. Sayang sekali, sungguh disayangkan. "

Mata Dugu Bo memancarkan cahaya dingin seperti ular berbisa,

"Apakah kamu ingin aku membunuhmu di tempat? Sejauh yang saya ketahui, membunuh Anda semudah menghancurkan semut. Namun, saya tidak akan terburu-buru membunuh Anda. Aku sedikit tertarik dengan tulang roh dari Laba-laba Iblis Berwajah Manusia, aku akan menguras semua racun dari tulang rohmu, lalu aku akan membunuhmu perlahan. "

Mata Tang San menunjukkan keengganan yang kuat. Dia tahu bahwa dia tidak akan memiliki kesempatan sedikit pun melawan orang tua aneh ini bahkan jika dia menggunakan senjata tersembunyi terbarunya. Melawan lawan seperti ini hanya mungkin jika dia bisa menguasai tiga senjata tersembunyi teratas di Senjata Tersembunyi Hundred Separation, jika tidak, hasilnya hanya akan menjadi kematian.

Dia tidak mau melihat pengetahuan Sekte Tang mati bahkan tanpa menguasainya, dan terlebih lagi tanpa mentransfer racun Sekte Tang ke dunia ini. Dia tidak mau karena dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengembangkan semangat keduanya. Dia bahkan lebih enggan meninggalkan dunia yang penuh warna ini daripada saat itu di Sekte Tang.

Sejak datang ke dunia ini, dia akhirnya bersentuhan dengan dunia luar, dan mendapatkan keterikatan yang jauh, terlalu banyak.

Melihat keengganan di mata Tang San, orang tua aneh itu tidak bisa menahan tawa sepenuh hati,

"Tidak berdamai dengan itu? Saya telah melihat ekspresi semacam ini di mata yang tak terhitung jumlahnya. Yang paling saya sukai adalah mencekik keengganan semacam ini. Mungkin dalam beberapa dekade lagi Anda benar-benar akan dapat melampaui saya. Namun, sekarang Anda tidak akan punya kesempatan. Anda mengatakan racun saya adalah sampah? Tapi kamu masih akan mati di tanganku. "

Tang San dengan dingin berkata:

"Ini adalah penyesalan terbesar saya. Jika saya punya waktu, bahkan tanpa menggunakan semangat saya, saya masih bisa mengancam Anda. Peracun sampah sepertimu pada dasarnya tidak sama dengan kentut. Keterampilan Anda tidak hanya membuat Anda menderita, tetapi Anda masih akan meninggalkan malapetaka untuk generasi selanjutnya. Sampah di antara sampah. "

"Apa katamu?"

Dugu Bo tiba-tiba menjadi gelisah, tiba-tiba mengulurkan tangan dalam sekejap, meraih leher Tang San dan menariknya mendekat.

Kali ini Tang San bahkan tidak melawan sama sekali, hanya menatap dingin ke arah Dugu Bo. Meskipun sulit untuk bernapas, dia masih memaksakan kata-kata:

"Kamu pikir kamu akan memiliki akhir yang bagus? Gejala Anda akan terus memburuk, meskipun saya masih tidak tahu bagaimana Anda menahan toksisitas ini agar tidak menyala, mungkin karena memakan beberapa bahan harta surgawi. Tapi harta surgawi itu tidak akan membantu Anda selamanya. Dalam beberapa tahun, bahkan jika Anda tidak dibunuh oleh racun, siksaan serangan racun masih akan menyiksa Anda sampai mati. Kau akan mati lebih menyedihkan dariku. "

Di mata Dugu Bo berkedip cahaya tidak pasti yang suram, apa yang dijelaskan Tang San adalah rasa sakit terbesarnya saat ini. Di balik kekuatan yang luar biasa dia menahan siksaan di luar imajinasi orang biasa. Setiap kali siksaan itu membuatnya tidak dapat memilih antara hidup dan mati, rasa sakit seperti itu pada dasarnya tidak dapat dijelaskan dengan kata-kata.

[1] (玉 罗 冕)

[2] Nama bayi mengacu pada nama panggilan yang digunakan sebelum nama yang tepat diputuskan. "Erlong" (二 龙) berarti "Naga Kedua", mungkin digunakan karena Luomian adalah putra kedua dari klan naga.