Soul Land 1 – Chapter 66 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 66 | Baca Novel Online

Chapter 66

Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San tersenyum dengan tenang, memberi hormat kepada Grandmaster, Flender dan Liu Erlong,

"Guru, saya telah membuat Anda khawatir. Faktanya, Dugu senior tidak memiliki niat jahat untuk membawa saya ke sini, dia hanya ingin memeriksa sifat racun Eight Spider Lance. Dugu Senior melihat bahwa saya memiliki bakat yang luar biasa, dan memutuskan untuk mengajar saya dalam beberapa hal yang berhubungan dengan racun. Kenapa kamu bertarung dengan senior Dugu? "

Mendengarkan Tang San, bukan hanya trio Grandmaster, tetapi bahkan Dugu Bo menatap kosong. Tak satu pun dari mereka mengharapkan Tang San mengatakan ini.

Grandmaster agak ragu melihat ke arah Tang San, tetapi dia tidak bisa melihat kekurangan dalam ekspresi muridnya,

"Benarkah begitu? Tapi, barusan Dugu senior bilang dia sudah membunuhmu? "

Tang San tersenyum:

"Itu tadi Dugu senior yang bercanda denganmu. Dengan identitas dan status senior Dugu, bagaimana dia akan menggertak junior sepertiku? "

Dugu Bo melihat punggung Tang San, setiap jenis emosi melintas di hatinya. Tidak ada yang ingin memakai topi bodoh itu, dan Tang San malah menutupinya. Apalagi mendengar kalimat terakhir itu membuat wajah lama Dugu Bo memerah. Memang, mengganggu junior seperti Tang San, dengan identitas dan statusnya, memang memalukan.

Tang San menoleh untuk melihat Dugu Bo, masih dengan senyuman,

"Oh, ngomong-ngomong, Dugu senior, apa yang kamu katakan kemarin tentang karakteristik racun Dugu Yan, saya telah menemukan bahwa masih ada cara untuk menghilangkan racunnya, apa yang Anda katakan tentang membiarkan saya memeriksanya bersama Anda?"

Mendengar Tang San menyebut Dugu Yan, Dugu Bo mulai. Dia tahu bahwa apa yang dikatakan Tang San kepadanya adalah bahwa dia telah menemukan cara untuk menghilangkan racun cucunya.

Setelah penampilan dadakan Tang San, pikiran Dugu Bo perlahan-lahan menjadi tenang. Menimbang pro dan kontra, niat membunuhnya perlahan memudar.

Karena dia telah menemukan bahwa jika dia membunuh keempat orang ini, tidak hanya itu tidak akan memberinya keuntungan, itu bahkan mungkin akan memberinya banyak masalah. Bahkan sebelum klan Blue Lightning Tyrant Dragon di belakang Liu Erlong dan Grandmaster, apa yang mereka katakan tentang ayah Tang San saja sudah cukup untuk membuatnya pusing. Dari bakat Tang San dan apa yang dikatakan Grandmaster dan yang lainnya sebelumnya, Dugu Bo secara alami memutuskan bahwa mereka tidak mencoba membodohinya. Lagi pula, pada saat itu mereka semua mengira Tang San sudah mati.

Tetapi jika dia tidak membunuh mereka, dengan Tang San yang menutupinya, permusuhan ini semua akan lenyap. Dan jika anak ini bisa meringankan efek sampingnya dan Yan-yan, maka itu akan menjadi keuntungannya.

Dugu Bo adalah rubah tua yang licik, begitu dia memikirkan hal ini, ekspresi dingin di wajahnya menghilang, dan dia dengan sangat alami berkata:

"Baiklah, kita akan membicarakannya nanti. Saya tidak berharap guru Anda begitu perhatian. Baru saja saya mencoba kekuatan mereka, dan hampir mendapatkan yang terburuk. "

Trio Flender saling memandang. Tak satu pun dari mereka yang berani mempercayai telinga mereka. Mereka semua jelas merasakan niat membunuh Dugu Bo yang intens, bagaimana orang aneh tua ini bisa berubah bentuk dengan begitu sempurna, menjadikannya ujian?

Dugu Bo berjalan ke sisi Tang San, mengangkat tangannya untuk menggosok kepalanya dengan ramah, berkata kepada trio Grandmaster: "Muridmu memang luar biasa. Sejujurnya, saya akan menjadikannya murid saya. Orang tua ini tidak pernah terbiasa menjelaskan sesuatu kepada orang lain, tetapi untuk anak ini, hari ini saya akan membuat pengecualian. Tadi saya hanya ingin menguji apakah Anda semua memiliki kualifikasi untuk menjadi gurunya. Kamu cukup baik, bahkan jika kekuatanmu bukan yang terbaik, aku benar-benar mengagumi kesediaanmu untuk mati sebagai teman. "

Kata-kata terakhir Dugu Bo benar-benar tidak kosong. Dia selalu picik, dan menangani masalah sesuai dengan kesukaannya sendiri, tapi dia benar-benar mengagumi bagaimana trio Grandmaster dengan tenang menghadapi kematian.

Flender melihat ekspresi tenang Dugu Bo, tiba-tiba tidak tahu harus tertawa atau menangis. Sekali lagi melihat sikap ramah Dugu Bo terhadap Tang San, pada saat itu dia tidak lagi tahu apa yang harus dipercaya.

Tang San berkata:

"Guru, kamu kembali dulu. Pengetahuan Dugu Senior tentang racun sangat luas dan dalam, dan karena Rumput Perak Biru milikku juga memiliki kualitas beracun, aku ingin belajar dari Dugu senior beberapa saat, apakah tidak apa-apa? "

Grandmaster menatap Tang San dengan ragu. Tentu saja dia tahu status Dugu Bo di antara Master Roh racun, dan jika dia benar-benar ingin mengajar Tang San, maka secara alami akan sangat bermanfaat bagi Tang San. Tapi dia selama ini merasa agak aneh. Perubahan Dugu Bo ini terlalu besar.

Namun, semua orang takut mati, dan saat ini mereka tidak punya alasan kuat untuk meragukan penjelasan Dugu Bo sendiri.

Dugu Bo dengan tenang tersenyum, berkata: "Apa? Kamu khawatir meninggalkan San kecil di sini bersamaku? Atau takut saya akan merebut murid Anda? Jangan khawatir, saya sudah memastikan Anda memenuhi syarat untuk menjadi gurunya, saya tidak akan bertengkar dengan Anda lagi. Bakat anak ini sangat membuatku takjub. Dalam enam bulan sampai satu tahun Anda akan mendapatkan murid Anda kembali utuh. Meski aku belum lama mengenalnya, aku masih menyayangi anak ini. "

Flender menatap Grandmaster dengan penuh arti, sedikit memberi hormat pada Dugu Bo:

"Kata-kata Poison Douluo selalu membawa beban yang sangat berat, karena kamu mengatakan ini, maka kita akan menganggap semuanya sekarang sebagai kesalahpahaman. Izinkan saya meminta maaf kepada Anda atas nama kita bertiga. Little San bisa belajar denganmu untuk sementara waktu adalah keberuntungannya. Hanya saja, anak ini telah bersama kami selama beberapa tahun dan sama seperti anak kami sendiri, saya tidak tahu apakah kami dapat datang mengunjunginya saat dia belajar dengan Anda? "

Dugu Bo dengan tenang berkata:

"Tentu saja bisa, tapi jangan terlalu sering."

Mendengar ini, hati trio Segitiga Besi Emas lega. Grandmaster mengangguk ke Dugu Bo, berkata:

"Karena sudah seperti ini, aku akan merepotkan senior."

Dugu Bo melirik Tang San di sampingnya, dengan acuh tak acuh berkata:

"Tidak masalah, tidak sedikit masalah."

Membuat gerakan melempar, tiga pil jatuh ke tangan trio Segitiga Besi Emas,

"Mengisap obat ini saat pergi dan Anda tidak akan terpengaruh oleh pembentukan racun. Obat ini bisa digunakan berulang kali. Jangan lupakan mereka saat kamu datang lagi nanti. "

Flender berkata sambil tersenyum:

"Baiklah, kalau begitu kita bertiga junior akan pergi. Kami akan mengunjungi senior secara resmi beberapa hari yang lain. "

Dugu Bo mengangguk dan tidak menghentikan mereka, membiarkan ketiganya pergi. Sebelum pergi, Grandmaster melihat lebih dekat ke arah Tang San, tetapi masih tidak mengatakan apa-apa, turun gunung dengan bantuan Flender. Meskipun mereka bertiga telah menghabiskan banyak kekuatan roh, selama mereka sedikit berhati-hati, meninggalkan Hutan Matahari Terbenam ini tidak akan menjadi masalah.

Menyaksikan trio yang pergi, Dugu Bo menarik tangannya dari kepala Tang San, dengan dingin berkata:

"Nak, kenapa kamu melindungiku? Apa yang kamu kejar?"

Tang San menoleh untuk melihat Dugu Bo,

"Ini kesepakatan kita. Kamu berjanji padaku tiga hal, jangan bilang kamu lupa? "

Dugu Bo mendengus,

"Itu hanya jika kamu bisa menyembuhkanku dan Yan-yan. Namun, saya semakin ragu, apakah Anda benar-benar baru tiga belas? Kamu benar-benar sedikit aneh. Sudah hampir waktunya, jika kamu tidak bisa lulus ujianku, kamu akan mati. "

Tang San tiba-tiba tertawa,

"Orang tua aneh, bukankah kau bilang kau selalu menepati janjimu? Baru saja bagi saya sepertinya Anda memberi tahu guru saya bahwa Anda akan mengembalikan saya kepada mereka secara utuh. "

Dugu Bo menatapnya,

"Saya memang mengatakan bahwa, bagaimanapun, mayat masih merupakan tubuh yang utuh."

"Kamu……"

Saat Tang San menatapnya dengan takjub, Dugu Bo sudah berbalik untuk mendaki gunung.

Sebenarnya, ketika niat membunuh Dugu Bo lenyap, dia telah memutuskan untuk membiarkan Segitiga Besi Emas dan Tang San hidup. Ketika dia menculik Tang San, dia tidak menyangka akan ada begitu banyak kekuatan yang merepotkan di belakang mereka. Benar-benar membunuh Tang San tidak akan memberinya keuntungan, hanya masalah besar. Meskipun dia melakukan apa yang dia suka, dia bukanlah orang gila tanpa rasa takut.

Oleh karena itu Dugu Bo telah memutuskan untuk tidak membunuh Tang San bahkan jika dia tidak lulus ujian dan tidak dapat menyembuhkan dia dan cucunya. Dia tidak berbohong sebelumnya ketika dia mengatakan dia menyukai Tang San. Semua yang ditunjukkan Tang San dalam waktu singkat mereka bersama telah menyebabkan sedikit kasih sayang di hati Dugu Bo.

Trio Grandmaster di bawah gunung tidak terburu-buru untuk pergi. Tempat ini dilindungi oleh racun Dugu Bo, jadi ketiganya tinggal di sana untuk beristirahat sebentar daripada menuju ke lautan makhluk roh setelah menghabiskan begitu banyak kekuatan roh.

Flender merendahkan suaranya dan berkata kepada Grandmaster:

"Xiao Gang, apakah kamu akan mengatakan bahwa Dugu Bo benar-benar ingin mengajar San kecil?"

Perasaan lease baru dalam hidup masih cukup bagus. Selama mereka bisa hidup, tidak ada yang mau mati. Tetapi setelah menenangkan diri, dia jelas merasa bahwa seluruh masalah ini agak bermasalah.

Grandmaster menggelengkan kepalanya, merendahkan suaranya:

"Jelas ada masalah di sini, tapi dengan status Dugu Bo, dia tidak akan begitu dekat dengan San kecil tanpa alasan khusus. Lagipula dia tampak agak khawatir tentang apa yang dikatakan San kecil. "

Flender mengangguk:

"Bagaimanapun, apapun yang dikatakan, San kecil seharusnya tidak dalam bahaya untuk saat ini, jika tidak Dugu Bo tidak akan membiarkan kita pergi. Terutama ketika dia sudah mengetahui latar belakang San kecil, jika dia bertindak melawan San kecil, dia akan kurang beruntung. Mampu menjadi Judul Douluo, dia secara alami adalah orang yang cerdik, dia tidak akan dengan mudah menyelesaikan masalah seperti itu pada dirinya sendiri. "

Grandmaster menghela nafas ringan, berkata:

"Saat ini kami hanya bisa hidup dengan harapan. Kita tidak boleh memberi tahu semua orang tentang hal ini begitu kita kembali, kita hanya akan mengatakan kita telah mengatur beberapa pelatihan rahasia untuk Tang San. Kita tidak boleh mempengaruhi kultivasi anak-anak lain. Selain itu, kami juga harus merahasiakan masalah ini untuk saat ini, kami tidak bisa terburu-buru lagi kecuali kami menemukan ayah Tang San terlebih dahulu. Kekuatan level Title Douluo bukanlah sesuatu yang bisa kami tangani. "

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Cahaya dingin berkedip di mata Liu Erlong,

"Kasihannya. Jika kita sedikit lebih kuat, menggunakan kemampuan fusi roh kita setelah mencapai alam Roh Douluo, mungkin kita bisa membunuh orang tua aneh itu sekarang. "

Grandmaster menggelengkan kepalanya:

"Tidak akan semudah itu, jangan bilang kamu tidak menyadari bahwa Dugu Bo tampak agak khawatir ketika melawan kita barusan dan tidak menggunakan kekuatan penuhnya, kalau tidak aku khawatir kita tidak akan bertahan. segitu panjangnya."

Flender mengangguk,

"Setelah kembali, kami akan segera mengirim beberapa orang untuk mencari ayah Tang San, selama kami bisa menemukannya, tidak masalah apa tujuan Dugu Bo."

Sekarang ketiganya telah memulihkan kekuatan mereka, dan memegang pil yang diberikan Dugu Bo ke mulut mereka, mereka berangkat untuk meninggalkan Sunset Forest.

Dugu bo sekali lagi mencapai sisi Sumur Es dan Api Yin Yang, dan Tang San yang mengandalkan Delapan Tombak Laba-laba tidak ketinggalan. Saat ini langit sudah cerah, dan setelah malam yang gelisah, wajah tua Dugu Bo terlihat agak lelah.

Meskipun kekuatannya jauh melampaui trio Grandmaster, Segitiga Besi Emas telah tiba tepat setelah dia mengalami saat kematian akan lebih baik daripada hidup. Pertempuran melawan Segitiga Besi Emas sesudahnya memberinya tekanan yang cukup besar, dan meskipun dia masih memiliki banyak kekuatan roh, kekuatan fisiknya sedikit terkuras.

Bagaimanapun, tulangnya sudah tua.

Dugu Bo melirik Tang San, melihat Delapan Tombak Laba-laba yang berubah di punggungnya, berkata:

"Nak, apa kamu tidak makan sesuatu? Jangan salahkan saya karena tidak memperingatkan Anda bahwa tanaman obat di sini jauh lebih manjur daripada tanaman biasa. Bahkan satu tonik bisa berakibat fatal. "

Tang san tersenyum dengan tenang,

"Orang tua aneh, kapan kamu menjadi begitu perhatian? Apa kau tidak berharap melihatku mati? "

Wajah Dugu Bo dingin,

"Benar, jika kamu tidak bisa lulus ujianku kamu masih akan mati. Sudah waktunya, apakah kamu siap? "

Tang San berjalan tanpa tujuan tiga langkah di sepanjang tepi mata air, berdiri tegak, dengan tenang berkata:

"Datang kepadaku."

Dugu Bo agak ragu menatapnya,

"Apakah kamu benar-benar siap?"

Tang San mengangguk sekali lagi, membuat isyarat mengundang.

Dugu Bo mendengus dingin, dengan lembut menjentikkan jari tangan kanannya ke arah Tang San, asap berwarna hijau lembut muncul. Dugu Bo memang layak disebut sarjana besar dari generasi di antara Guru Roh racun, racun yang tampaknya sederhana, kabut hijau itu menyebar dalam sekejap, cukup untuk menyelimuti Tang San di dalamnya.

Tang San berdiri di sana, menatapnya tanpa bergerak,

"Orang tua aneh, ini ujian pertamamu. Cepatlah dengan yang kedua. Racun Jade Phosphor Serpent Anda sangat remeh, tidak berguna. "

Dugu Bo tampak bingung sejenak, adegan ini jelas-jelas gagal dalam penelitiannya tentang racun. Tang San pada dasarnya tidak meminum obat penawar, hanya berdiri di sana seolah-olah tidak ada yang terjadi, tubuhnya tidak berubah sama sekali saat kabut hijau tersebar, tidak tampak sedikit pun beracun.

Kabut hijau yang dilepaskan Dugu Bo hanyalah serangan probing yang bisa dengan mudah disembuhkan, tapi dia tidak menyangka Tang San akan membubarkannya dengan mudah. Bahkan jika dia sudah memutuskan untuk membunuh Tang San, dia selalu memiliki harga diri yang sangat tinggi dalam hal 'racun'.

Saat ini dia tidak bisa menahan semangat kompetitifnya. Cahaya giok berkedip di matanya, membalikkan tangannya, seekor ular kecil hijau giok muncul di telapak tangannya.

"Untuk tes kedua, biarkan dia menggigitmu."

Berbicara, dia sudah melempar ular kecil itu ke Tang San.

Alasan Tang San dapat dengan mudah memblokir kabut racun pertama Dugu Bo sebenarnya cukup sederhana. Langkah-langkah yang dia ambil sebelum memulai sudah cukup untuk membawanya ke dalam jangkauan perlindungan dari Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik. Biarkan sendirian tidak menggunakan kekuatan penuhnya, bahkan jika Dugu Bo mengeluarkan serangan beracun paling kuat, dia masih mungkin tidak menyakiti Tang San.

Dari Dugu Bo yang hampa tidak memahami situasinya, Tang San dapat melihat bahwa Poison Douluo ini tidak sepenuhnya akrab dengan tanaman di sini.

Namun, tes tahap kedua Dugu Bo tidak begitu mudah ditolak. Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik hanya bisa melindungi dari racun eksternal, dan tidak akan berpengaruh jika racun memasuki aliran darah.

Tang San menjentikkan pergelangan tangannya dan ular hijau giok itu jatuh ke telapak tangannya. Ular kecil itu tampak transparan, hanya lima cun [1] panjang, cahaya hijau pekat berkeliaran di dalamnya, sepasang mata kecil merah, tampak sangat imut. Di badannya semuanya ada sembilan ruas bambu berbentuk garis-garis. Saat jatuh ke tangan Tang San, ia bergerak dengan lembut, tanpa pamrih menguap untuk menggigit.

Mendesis, ular hijau kecil itu memutar, menutup mulutnya, tanpa diduga tidak menggigit. Bahkan jika itu adalah makhluk beracun, Tangan Giok Misterius Tang San sangat tahan terhadap racun, dan ketangguhannya yang tak tertandingi jelas bukanlah sesuatu yang bisa ditandingi oleh gigi ular itu.

Tang San menggunakan dua jari untuk menangkap cun ketujuh ular giok kecil itu, mengangkatnya, berkata dengan cemberut:

"Orang tua aneh, kamu bisa jadi cukup beracun. Ini adalah yang terbaik di antara ular berbisa bambu [2], Jade Segmen Sembilan [3], terinfeksi racunnya, dalam tiga perempat jam seseorang akan mati mengeluarkan air nanah. Meski tampak kecil, ia tetap salah satu ular paling beracun. Apalagi tubuhnya sekuat baja, bahkan pisau tajam pun tidak bisa melukainya dengan mudah. ​​"

Saat Dugu Bo melihat ke arah Tang San secara tak terduga dengan mudah menggambarkan Jade Segmen Sembilannya, dia tidak bisa membantu secara diam-diam tercengang. Jade Segmen Sembilan anehnya cepat, tapi masih sangat agresif. Jatuh ke tangan orang asing pada dasarnya tidak ada alasan untuk tidak menyerang, tapi bagaimana tidak terjadi sesuatu pada anak ini?

Sebenarnya, setelah memasuki kisaran Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure, sebagai makhluk beracun ia mengalami penindasan Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure, dan akibatnya kecepatannya terbatas, dan menambahkan Tangan Giok Misterius Tang San yang secara alami tidak mencoba apa pun.

"Ini tes kedua saya untukmu, biarkan dia menggigitmu, aku ingin melihat darah. Apakah kamu tidak berani? "

Bagi orang lain mungkin tidak ada solusi untuk racun Sembilan Segmen Jade, tapi bagi Dugu Bo itu masalah yang berbeda. Dia telah membudidayakan Roh Ular Fosfor Giok ke alam Kaisar Ular Fosfor Giok, dan bisa dikatakan sebagai leluhur dari semua ular lainnya. Menetralkan racun Sembilan Segmen Jade ini adalah masalah sederhana baginya.

Tang San dengan tenang tersenyum, berkata:

"Membiarkannya menggigitku tidak masalah, hanya saja, Dugu senior, mari kita bicarakan? Jika itu menggigit saya dan tidak berpengaruh pada saya, apakah Anda akan memberikan Jade Segmen Sembilan ini kepada saya sebagai hadiah? Bagaimana dengan itu? "

"Ah?"

Dugu Bo benar-benar tidak bisa berkata-kata. Tidak pernah ada orang yang tidak takut saat menghadapi racunnya. Tapi anak ini bukan hanya tidak takut, dia bahkan menuntut.

"Kau tidak memanggilku 'orang tua aneh'? Mengapa beralih ke 'senior'? "

Tang San tersenyum:

"Bukankah ini permintaan untukmu? Apa?"

Dugu Bo membentak:

"Kamu benar-benar sedikit aneh. Baiklah, biarkan itu menggigitmu, jika tidak terjadi apa-apa, bagaimana kalau aku memberikannya padamu? "

Bagaimana dia bisa percaya bahwa anak remaja yang menghadapinya ini bisa menahan racun Sembilan Segmen Jade.

Jade Segmen Sembilan ini adalah makhluk yang sangat berharga, dan dia memiliki kepercayaan penuh padanya. Diam-diam dia berpikir bahwa selama anak ini diracuni, dia akan mendetoksifikasi dia dan Jade Segmen Sembilan ini secara alami akan kembali ke pemiliknya yang sah.

Tang San menunjukkan ekspresi yang agak berhati-hati, menarik napas dalam-dalam, diam-diam beredar Skill Surga Misterius di dalam tubuhnya, perlahan mengumpulkan Sembilan Segmen Jade di ketiaknya.

Jade Segmen Sembilan telah menggigit Tangan Giok Misterius Tang San beberapa kali tanpa hasil, sebaliknya giginya bangkit kembali. Disajikan dengan daging yang empuk layaknya makanan yang sudah disiapkan, digigit seketika.

Gigitan Nine Segment Jade tidak terasa sakit sedikit pun, hanya sedikit mati rasa, dan sedikit kesemutan. Tapi kesemutan itu menyebar dengan kecepatan yang mencengangkan, dan praktis hanya dengan satu mata, seluruh lengan Tang San telah menjadi hijau giok.

Melihat ini, Dugu Bo tidak bisa membantu tetapi menunjukkan ekspresi tersenyum,

"Nak, karena kamu tahu tentang Jade Segmen Sembilan, jangan bilang kamu tidak tahu tentang racunnya? Kamu……"

Dia bersiap untuk melangkah maju untuk mendetoksifikasi Tang San, tetapi bahkan sebelum dia selesai berbicara, lengan hijau giok Tang San secara tak terduga sama cepatnya kembali normal.

Dengan sekilas merah dan putih di kulit, seluruh lengan tampak seperti harta giok yang berharga.

Apa yang paling tidak dipahami Dugu Bo adalah bahwa Sembilan Segmen Jade yang menggigit Tang San benar-benar berguling di perutnya, langsung kehilangan kesadaran di tangan Tang San, tidak bergerak.

Tindakan Dugu Bo saat ini sebagai Judul Douluo membuat Tang San tersenyum. Mengangkat kedua tangannya, dia mengusap matanya.

Tang San dengan ramah mengingatkannya:

"Senior Dugu, kamu tidak membuat kesalahan. Apakah saya tidak lulus tes kedua Anda? Juga, Jade Segmen Sembilan ini milik saya. "

"Ini …… Nak, bagaimana kamu melakukannya?"

Dugu Bo tampak tercengang di Tang San. Dia telah bermain dengan racun seumur hidup, tapi ini masih pertama kalinya dia melihat sesuatu seperti ini.

Tang San masih tersenyum, dengan sayang membelai Sembilan Segmen Jade yang tidak sadar di tangannya, berkata:

"Senior Dugu, beri aku tes ketigamu dulu."

Ekspresi Dugu Bo berangsur-angsur menjadi serius. Saat ini hatinya sudah samar-samar yakin bahwa anak muda ini memang memiliki kemampuan untuk mendetoksifikasi dirinya dan cucunya. Tapi meski begitu, jauh di lubuk hatinya dia tidak mau mengakui bahwa dia lebih rendah dari seseorang yang beracun.

Cahaya cincin roh naik dari bawah, sembilan cincin roh berputar di sekitar tubuhnya, bergerak naik turun. Tapi kali ini tidak ada tekanan.

Melihat sembilan lingkaran cahaya yang sangat indah itu, Tang San tidak bisa menahan napas kagum dalam hati. Memang layak menjadi Judul Douluo, dia bahkan bisa mengendalikan auranya yang mengesankan.

Sebuah kuku di tangan Dugu Bo perlahan memanjang, dalam sekejap sudah panjang tiga cun [4], tajam seperti penusuk, cahaya hijau giok yang memberikan kilau warna-warni.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

"Tang San, kamu harus mengerti bahwa bahkan aku tidak bisa sepenuhnya mengendalikan racunku selanjutnya. Saat ini masih ada waktu untuk menyesalinya. Aku masih tidak akan membunuhmu, dan aku akan membiarkanmu mencoba menyembuhkan efek samping racunku. "

Tang San melihat tangan Dugu Bo, ekspresinya juga menjadi serius. Dia menyingkirkan Sembilan Segmen Jade di dadanya, dia tahu bahwa apa yang digunakan Dugu Bo kali ini adalah toksinnya sendiri, racun Kaisar Ular Fosfor Giok. Dengan kultivasinya, racun seperti itu memang akan sangat sulit ditangkal dalam kondisinya yang sekarang.

Tapi apa yang dikatakan Dugu Bo juga membangkitkan harga diri Tang San. Menjadi Sekte Tang, menghadapi ancaman racun lawan, bagaimana dia bisa mundur? Sebagai murid Tang Sekte, jika dia adalah seseorang yang tidak dapat menaklukkan racun, dia tidak akan layak dengan nama Tang.

Setelah berpikir sejenak, Tang San menyentuh bunga dari Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure dengan tangan kanannya, lalu berjalan ke depan Dugu Bo, mengangkat lengan kirinya,

"Ayolah."

Alis Dugu Bo berkerut,

"Kamu benar-benar ingin?"

Tang San dengan tegas mengangguk sekali.

Cahaya dingin berkedip di mata Dugu Bo, berpikir dalam hati, 'Seekor harimau yang tidak menunjukkan kekuatannya, kamu benar-benar akan menganggapku sebagai kucing yang sakit-sakitan. Jangan bilang padaku bahwa dengan bertahun-tahun membudidayakan racun, aku tidak akan bisa mengendalikan junior kecil ini? ' Menjentikkan jarinya dengan ringan, ujungnya sudah menembus lengan Tang San.

Praktis dalam sekejap, energi gelap masuk dan menyebar dengan cepat, dan dalam sekejap garis hitam itu naik ke lengan.

Tang San dengan cepat menggunakan tangan kanannya untuk menekan luka di lengan kirinya, dan sementara dia masih bisa bergerak, dengan cepat mundur beberapa langkah, kembali lagi dalam jangkauan perlindungan Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure. Duduk bersila, dia menutup matanya dan diam-diam mengedarkan Skill Surga Misterius.

Saat ini dia tidak mengedarkan Keterampilan Misterius Surga untuk memaksa keluar racun; apalagi racun Jade Phosphor Serpent Emperor, dengan level Mysterious Heaven Skill-nya saat ini dia bahkan tidak bisa membuang racun Sembilan Segmen Jade sebelumnya. Alasan dia mengedarkan kekuatan internalnya adalah untuk meningkatkan kecepatan aliran pembuluh darahnya.

Orang biasa yang berurusan dengan racun dengan cara ini tidak diragukan lagi akan mempercepat kematian mereka sendiri, tetapi apa yang dilakukan Tang San sekarang adalah untuk membangkitkan kekuatan obat dari Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Neraka di dalam tubuhnya.

Sama seperti sepuluh ribu racun yang menghindari Sumur Es dan Api Yin Yang, keuntungan paling signifikan dari mendosis dirinya dengan Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Neraka adalah mengubah fisiknya dengan dua kekuatan obat es dan api yang ekstrim. Jika Tang San dapat sepenuhnya menyerap kedua jenis obat ini, maka dia akan memiliki tubuh yang terlindungi dari seratus racun.

Tentu saja, jalannya masih sangat panjang untuk mencapai tujuan ini. Sebelumnya ketika Sembilan Segmen Jade menggigitnya, justru dua jenis ramuan obat di tubuh Tang San yang menunjukkan efeknya, menetralkan racun. Dan alasan Jade Segmen Sembilan kehilangan kesadaran adalah karena telah menelan beberapa dari dua jenis ramuan obat bersama dengan darah Tang San. Untungnya darah ini sudah dinetralkan, jika tidak makhluk beracun langka dan berharga seperti Jade Segmen Sembilan akan segera meledak dan mati.

Jika Tang San dapat sepenuhnya menyerap dua jenis ramuan obat, dia tentu saja tidak akan takut pada racun Kaisar Ular Fosfor Giok Dugu Bo, tetapi saat ini dia masih jauh dari mencapai ini. Akibatnya, untuk melawan racun Dugu Bo, dia harus mengandalkan kekuatan dari luar.

Tang San tentu saja tidak akan bermain-main dengan hidupnya sendiri, ketika dia setuju dia sudah membuat rencana.

Bahkan jika Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik tidak dapat menahan racun dalam aliran darah, pada dasarnya itu masih bisa memperlambat laju penyebaran racun, dan menyebabkan efek penekan tertentu. Ketika Tang San sebelumnya menyentuh bunga Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure dengan tangan kanannya, bunga itu telah tertutup serbuk sari. Setelah diracuni, ia langsung menyebarkan serbuk sari ke lukanya.

Serbuk sari Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure memiliki efek melarutkan seratus racun, bahkan jika itu tidak bisa melarutkan racun Kaisar Ular Fosfor Giok sendiri, itu masih cukup untuk melemahkannya. Lebih lanjut menambahkan efek gabungan dari Rumput Es Misterius Oktagonal dan Aprikot Berharga Neraka, beberapa jenis racun saat ini berjuang untuk hidup dan mati dalam tubuh Tang San.

Dugu Bo dengan tenang mengamati Tang San. Bahkan dia sendiri tidak memiliki kemampuan untuk menghilangkan racun Jade Phosphor Serpent Emperor, dan melihat Tang San duduk di sana dengan wajah yang sudah hitam, dia tidak bisa menahan perasaan agak menyesal. Dia telah terkenal selama bertahun-tahun, kekuatan apa yang dimiliki seorang anak jika dibandingkan. Jika dia mati di sini sekarang, masalahnya akan sangat besar. Mengingat orang di belakang Tang San, Dugu Bo merasakan sakit kepala yang luar biasa. Seperti yang dikatakan Flender, ayah Tang San, pria bernama Tang Hao itu, benar-benar bukanlah seseorang yang bisa dia sakiti.

Saat manusia dan surga mengobarkan perang di hati Dugu Bo, tiba-tiba ada perubahan di Tang San di hadapannya. Cahaya merah samar muncul di bawah kulitnya, diikuti oleh cahaya putih. Merah dan putih bergantian dengan jelas, dan energi gelap yang bergerak cepat itu didorong mundur oleh cahaya merah dan putih, tidak dapat terus menyebar.

Delapan Tombak Laba-laba dilepaskan di punggung Tang San. Saat melawan racun dengan seluruh kekuatannya, Tang San sudah tidak dapat mengendalikan roh dan tulang rohnya sendiri.

Delapan Tombak Laba-laba berwarna cerah, tapi tidak sendirian. Rumput Perak Biru di dalam Tang San sama-sama dilepaskan, dan Rumput Perak Biru yang awalnya berwarna ungu kebiruan masih berukuran sama, tetapi warnanya telah berubah, ungu kebiruan dengan pola yang sama dengan Delapan Tombak Laba-laba, warna garis bergantian merah dan putih, tampak cantik dan aneh, bahkan agak menyilaukan. Itu menyebar darinya seperti banyak ular berbisa, berputar di sekitar tubuh Tang San dan mengambil bentuk seperti sangkar.

Jika ini membuat Dugu Bo kaget, maka, ketika palu hitam pekat kecil perlahan muncul dari tangan kiri Tang San, keheranannya menjadi syok.

Ya, mereka tidak berbohong padanya, bahkan jika palu itu kecil, bukankah itu adalah Clear Sky yang terkenal di dunia [5]?

Racun tidak dapat terus menyebar, Keterampilan Misterius Surga Tang San beredar dengan semua kekuatannya dan dua jenis efek jamu perlahan memaksanya keluar dari tubuh. Bahkan Tang San sendiri tidak tahu bahwa saat ini dia mendapat untung dari bencana.

Rumput Es Misterius Segi Delapan dan sifat obat Aprikot Berharga Neraka keduanya sangat manjur. Bahkan jika satu per satu mereka bukan harta abadi terbaik di sekitar Es dan Api Yin Yang Well, dengan dua jenis tumbuhan yang menyatu bersama, itu benar-benar keberadaan terbaik bahkan di tempat ini. Tang San berpikir bahwa untuk sepenuhnya mengasimilasi khasiat obat dari kedua jenis tumbuhan ini di dalam tubuhnya, dia harus mencapai setidaknya kekuatan roh peringkat tujuh puluh untuk mencapainya.

Tapi sekarang, dirangsang oleh racun Kaisar Ular Fosfor Giok, Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Neraka melawan sendiri, sehingga sangat mempercepat tingkat penyerapan Tang San.

Ketika racun Kaisar Ular Fosfor Giok sebagian besar telah terkuras dari tubuh Tang San, lebih dari tiga puluh persen dari dua jenis efek positif herbal telah diserap. Tentu saja, ini juga terkait erat dengan Tang San yang berendam selama satu malam di Sumur Es dan Api Yin Yang.

Dugu Bo memandang Tang San dengan ekspresi yang tidak stabil, setelah dia selesai tercengang, dia yang terkenal dengan racun sekarang secara bertahap mulai memahami alasan anak muda di depannya ini mampu menahan racun.

Ketika dia baru saja ditangkap olehnya, dia jelas tidak memiliki kemampuan ini. Apakah itu roh atau tulang roh eksternal, keduanya telah berubah sedikit setelah datang ke sini, jelas dia telah memakan beberapa obat yang mampu menahan racun.

Sejak menemukan Sumur Es dan Api Yin Yang ini, Dugu Bo telah menemukan bahwa ada banyak tumbuhan di sini yang tidak ia kenali. Dia pernah mencoba sedikit bereksperimen dengan khasiat obat dari tumbuhan ini, tetapi hanya membiarkannya mencicipi rasa sakit yang tidak bisa dilupakan jika dia hidup selamanya. Jika bukan karena kekuatannya yang luar biasa, mungkin dia sudah mati karena racun.

Sejak saat itu, Dugu Bo datang ke sini hanya mengambil tanaman yang dikenali. Dia benar-benar tidak ingin percaya bahwa anak remaja di depannya ini akan bisa mengenali tanaman yang bahkan dia tidak. Dia juga tahu mungkin ada harta tak terhitung di antara tanaman ini, tetapi setelah mencapai Judul Douluo dia tidak ingin mengambil risiko yang tidak perlu.

Melihat Tang San, Dugu Bo hanya bisa memikirkan dua kata: Jenius yang diberkati. Mungkin, semua yang dimiliki Tang San saat ini tidak berarti apa-apa bagi Dugu Bo, dia masih bisa menghancurkannya seperti semut, tetapi usia Tang San adalah keuntungan terbesarnya. Dengan usia dan kekuatannya sekarang, prospek masa depannya tidak dapat diukur.

Sungguh disayangkan, Dugu Bo menghela nafas dalam hati, cucunya benar-benar sudah terlalu tua untuknya, jika tidak, untuk tidak mengatakan apa-apa sebagai mak comblang untuk mereka, dia bahkan tidak akan ragu-ragu memasak nasi sebelum merencanakan makan [6].

Cahaya merah dan putih secara bertahap memudar di bawah kulit Tang San, palu kecil hitam pekat itu juga bergabung kembali ke tubuhnya, segera diikuti oleh tulang roh eksternal Delapan Tombak Laba-laba, dan akhirnya Rumput Perak Biru. Kulit Tang San juga berangsur-angsur pulih menjadi normal.

"Terima kasih banyak atas kelonggaranmu."

Tang San melompat dari tanah, sekali lagi dengan senyum kecil di wajahnya.

Meskipun dia telah menghilangkan racun Kaisar Ular Fosfor Giok, Tang San tahu bahwa itu hanya sebagian kecil dari racun di tubuh Dugu Bo sendiri. Intensitas racun berbanding lurus dengan kuantitasnya, dan bahkan racun yang kuat tidak akan menjadi ancaman dalam jumlah yang tidak mencukupi. Dugu Bo jelas memulai dengan lunak. Tentu saja, Dugu Bo tidak tahu bahwa ini pun ada dalam perhitungan Tang San.

Ketika Tang San melihat Dugu Bo memberi trio penawar racun bagi trio Grandmaster dan membiarkan mereka pergi, dia tahu bahwa Dugu Bo tidak akan terburu-buru membunuhnya. Ini adalah alasan penting mengapa dia memilih untuk mencoba dan menolak racun Kaisar Ular Fosfor Giok.

Dengan kesuksesan kali ini, kemampuan tubuhnya untuk menahan racun telah meningkat secara substansial, dan kali berikutnya Dugu Bo ingin menggunakan racun Kaisar Ular Fosfor Giok padanya, itu tidak akan mudah.

[1] 5 寸 = 16,7 cm

[2] (竹叶青) Trimeresurus stejnegeri, ular berbisa bambu, atau ular berbisa Cina.

[3] (九 节 翡翠)

[4] 3 寸 = 10 cm.

[5] (昊天) Hao Tian, ​​karakter pertama sama dengan di Tang Hao, dan itu sama dengan apa yang Flender dan Wuji sebut sebagai orang asing misterius setelah ujian masuk Shrek. Bisa juga menjadi "Surga Tanpa Batas".

[6] Ungkapan aslinya adalah "nasi sudah matang", artinya "apa yang sudah matang dan terlambat untuk berubah". Dalam hal ini artinya mungkin bahwa dia akan mengincar pernikahan senapan.