Soul Land 1 – Chapter 75 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 75 | Baca Novel Online

Chapter 75

Seven Treasure Glazed Tile School

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Itu tidak seperti Black Tortoise Spirit Masters yang Tang San temui sebelumnya, menggunakan kulit kura-kura mereka sebagai perisai.

Metode yang dipilih Tang San adalah menembus permukaan. Meskipun Eight Spider Lance tidak bisa menembus dalam-dalam, hanya mematahkan kulit saja sudah cukup.

Apa yang disebut 'peserta bingung, penonton melihat dengan jelas', siswa di sekitarnya, termasuk Tai Long, semua dengan jelas melihat darah hitam mengalir dari luka yang ditinggalkan oleh Godly Zhuge Crossbow, tetapi di mana Delapan Tombak Laba-laba Tang San telah menembus di sana adalah ungu tua menyebar.

Merasa panas dan dingin secara bergantian, Tai Nuo tiba-tiba merasakan matanya kabur. Mengerahkan dirinya untuk menggelengkan kepalanya, perasaan ini semakin berbeda.

"Kamu-, kamu menggunakan racun ……"

Delapan Tombak Laba-laba Tang San menopangnya dari tanah, dan melihat ke bawah pada Tai Nuo dari atas, dia berkata dengan acuh tak acuh:

"Racun adalah bagian dari kemampuan saya. Apakah kamu masih ingin melanjutkan? "

Tai Nuo adalah sistem serangan kekuatan tipe Spirit Master, dan sistem kontrol Spirit Master memegang keunggulan saat menghadapi sistem serangan kekuatan Spirit Master. Meskipun ada perbedaan yang sangat besar dalam kekuatan roh di antara keduanya, ketika Tang San mengandalkan kemampuan Sekte Tang-nya, secara bersamaan menjadi Guru Jiwa sistem kontrol, serta memiliki kecepatan dan toksisitas sistem serangan ketangkasan, yang selanjutnya menambahkan eksploitasi sempurna dari kelebihannya, itu segera menempatkan Tai Nuo sepenuhnya dalam posisi bertahan. Ketika baut Godly Zhuge Crossbow menembus pertahanan Tai Nuo, pertarungan ini telah diputuskan.

Bagaimana mungkin setengah tahun dari Sumur Es dan Api Yin Yang terbuang percuma; semua senjata tersembunyi yang dibawa Tang San menggunakan racun yang berbeda. Seperti yang Dugu Bo katakan, bahkan Spirit Masters yang lebih tangguh akan berhati-hati saat berhadapan dengannya. Racun adalah sejenis alat serangan khusus, untuk menghadapi Master Roh racun, yang pertama-tama harus menjaga pertahanan yang hati-hati. Tetapi Tai Nuo jelas merasa dia memiliki keuntungan, dan baginya berurusan dengan seorang anak seperti Tang San hanyalah masalah mengulurkan tangannya dan meraihnya. Dia tidak menyangka bahwa dia akan menjadi orang yang tersandung ke selokan.

"Kamu……"

Memanggil, Tai Nuo menemukan bahwa lidahnya tidak begitu mengikuti perintahnya. Meskipun dia mengumpulkan kekuatan roh yang kuat untuk melawan racun di dalam tubuhnya, dia masih menderita dua jenis racun satu demi satu. Sebelumnya dia telah menghabiskan kekuatan rohnya dalam kemarahan, dan selanjutnya mempercepat aliran darah di dalam nadinya. Bagaimana dia bisa melawan sekarang?

Racun Delapan Laba-laba Tombak dilengkapi dengan sifat Rumput Es Misterius Oktagonal dan Aprikot Berharga Neraka. Meskipun dua ramuan harta karun abadi tidak meningkatkan kekuatan roh Tang San, racun panas dan dingin mereka telah benar-benar menyatu bersama dengan Tang San, menambah racun Manusia Menghadapi Setan Laba-laba. Orang mungkin mengatakan bahwa saat ini bahkan Dugu Bo hanya bisa menggunakan ketahanan racunnya sendiri untuk menundukkan racun Delapan Laba-laba Tombak Tang San di dalam tubuhnya sendiri, tetapi tidak akan dapat mengobati orang lain. Ketika racun jenis ini memasuki tubuh, bahkan jika Tai Nuo memiliki kekuatan peringkat lima puluh delapan, hanya ada satu kesimpulan.

"Tiga. Dua. Satu. Jatuh."

Tang San mengucapkan empat kata tanpa terburu-buru, dan tubuh besar Tai Nuo roboh ke tanah, lukanya dipenuhi darah tercemar.

"Tang San, aku akan menghadapimu."

Sebuah bayangan besar jatuh dari udara, tepatnya Tai Long.

Meskipun Tai Long masih sulit untuk bergerak sekarang, kedua matanya berwarna merah darah. Hanya apa yang disebut 'tidak bisa hidup di bawah langit yang sama dengan pembunuh ayah seseorang', menyaksikan keadaan ayahnya yang menyedihkan, dia benar-benar lupa tentang kesenjangan antara dia dan Tang San.

Dengan Delapan Tombak Laba-laba, kegesitan Tang San bahkan bisa dibandingkan dengan sistem serangan ketangkasan Zhu Zhuqing, bagaimana dia bisa tertangkap oleh pukulan Tai Long. Dengan suara yang dalam dia memanggil:

"Tai Long, jika kamu tidak ingin ayahmu mati, segera berhenti menyerang. Kalau tidak, aku tidak akan bisa menyelamatkannya. "

Bahkan jika Tai Long sedikit impulsif, dia tetap bukan orang idiot. Mendengar ayahnya masih bisa diselamatkan, dia langsung sadar dan berhenti mengejar Tang San.

Delapan Tombak Laba-laba menusuk tanah, Tang San mencapai sisi Tai Nuo, mengangkat Delapan Tombak Laba-laba dan menusuk punggung Tai Nuo. Mengedarkan kekuatan rohnya, energi hitam di tubuh Vigorous King Tai Nuo dapat dengan jelas terlihat meluas ke Delapan Tombak Laba-laba.

Saat ini, ekspresi siswa yang berdiri di sekitar lubang besar dan menonton Tang San semuanya dipenuhi dengan rasa hormat. Jika mereka tidak melihatnya dengan mata kepala sendiri, siapa yang bisa percaya bahwa seorang Spirit Elder dengan peringkat tiga puluh sesuatu yang mampu mengalahkan Spirit King dengan peringkat keenam puluh?

Bagi mereka, ini adalah kemenangan yang lengkap.

Rupanya Tai Nuo tidak punya cara untuk membalas sebelum Tang San.

Racun itu datang dengan cepat dan pergi dengan cepat, dalam sekejap luka Tai Nuo mengalir dengan darah. Tang San telah berlatih dengan Eight Spider Lance untuk waktu yang lama, dan sekarang dia bisa mengendalikannya dengan sempurna. Menarik racun Delapan Tombak Laba-laba, dia menusuk serangkaian titik akupunktur pada Tai Nuo untuk menghentikan pendarahan.

Tai Long menatap kosong ke arah Tang San yang melakukan semua ini.

Jika di pagi hari dia masih belum dapat menerimanya karena dia dan Tang San memiliki tingkat kekuatan roh yang sama, maka sekarang Tang San sudah menjadi eksistensi yang tidak terjangkau di matanya.

Dia tidak bisa mengerti bagaimana, pada tiga puluh tujuh peringkat yang sama, pemuda yang tampaknya sangat biasa di depannya ini bisa jauh lebih kuat dari dirinya. Tidak heran Xiao Wu memilihnya.

Tai Long tidak dapat mengetahui bahwa jarak antara Tang San dan Tai Nuo, bahkan jika itu adalah dua puluh satu peringkat kekuatan roh, Tang San benar-benar dapat menggantikan sepuluh peringkat dengan tulang roh eksternal, dan bahkan lebih mengandalkan teknik dari Sekte Tang.

Dan Tai Nuo bahkan belum bisa menggunakan kemampuan roh kelimanya. Secara keseluruhan, seluruh pertarungan ini sepenuhnya di bawah kendali Tang San.

Dia tidak diragukan lagi menunjukkan kemampuan bertarung dari sistem kontrol Spirit Master. Kemampuan untuk mengontrol situasi keseluruhan dengan presisi kalkulator.

Menarik Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya, Tang San mengangguk ke Tai Long,

"Baiklah, aku sudah menghilangkan racunnya. Namun dia akan merasa agak lemah selama beberapa hari ke depan. Biarkan dia beristirahat selama tiga hari setelah kembali, dia tidak boleh marah, tidak boleh menggunakan kekuatan roh, dan dia akan pulih secara alami. Ayahmu yang menyebabkan lubang ini, kau selesaikan. "

Tai Long memandang Tang San dengan ekspresi yang rumit. Dia harus berterima kasih kepada Tang San karena telah menyelamatkan ayahnya, tetapi luka ayahnya juga disebabkan oleh orang ini.

Tang San tidak peduli dengan reaksi Tai Long. Mendorong dirinya ke dinding lubang, dalam dua lompatan dia merangkak ke permukaan.

Dengan alarm yang begitu kuat di gerbang Akademi, bagaimana mungkin itu tidak membuat para guru waspada. Tetapi pada saat mereka tiba, pertarungan sudah berakhir, dan mereka hanya melihat Tang San menembakkan Panah Zhuge yang saleh, dan menaklukkan musuh dengan Delapan Tombak Laba-laba.

Mereka bahkan lupa menghentikan perkelahian.

Saat Tang San keluar dari lubang besar, dia segera dikelilingi oleh beberapa guru yang ingin berbicara dengannya. Tang San langsung menggunakan Ghost Shadow Perplexing Track untuk melewati kerumunan, dan dalam beberapa film dia sudah menghilang.

"Ge, tunggu aku."

Wajah Xiao Wu agak tidak sedap dipandang saat dia dengan cepat mengejar Tang San.

Tetapi para guru secara alami tidak bisa pergi seperti itu. Apakah itu lubang raksasa yang mereka tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, atau banyak siswa berkumpul, semuanya harus ditangani oleh mereka.

Tang San langsung kembali ke asramanya. Sama seperti di Akademi Shrek, dia masih sekamar dengan Oscar di sini. Saat ini Oscar tidak ada di sini, hingga sesuatu yang tidak diketahui.

Saat Tang San memasuki ruangan, bahkan sebelum dia berhenti berjalan, dia batuk seteguk darah dengan suara sendawa. Ekspresi awalnya yang tenang sudah menjadi pucat.

Memang, Tang San telah menang atas Tai Nuo, tetapi kemenangan itu sangat berbahaya. Lagipula itu adalah lawan dengan dua puluh peringkat kekuatan lebih dari dia. Apalagi, kekuatan Tai Nuo benar-benar agak berlebihan. Yang terpenting, Tang San tidak mengetahui kemampuan roh lawan.

Ketika Tai Nuo menggunakan kemampuan roh keempatnya 'Power Quake', meskipun Tang San bereaksi sangat cepat, pada akhirnya dia tidak bisa sepenuhnya menghindarinya. Arus energi yang bergelombang dan pasir serta bebatuan yang memercik dari tanah menyebabkan dia terluka parah. Namun ia memaksakan reaksi, tanpa menunjukkan kondisi cederanya di tempat kejadian.

Tang San tahu bahwa jika bukan karena tubuhnya ditempa di Sumur Es dan Api Yin Yang selama setengah tahun, menambahkan transformasi dari Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Neraka, dia tidak akan mampu bertahan bahkan serangan tunggal, dan langsung jatuh.

Bahkan mengandalkan ketahanannya hampir tidak cukup untuk menahan serangan lawan. Tang San jauh dari sehat, saluran energi di dalam tubuhnya seolah terbakar. Terlepas dari dukungan kekuatan roh dan Delapan Tombak Laba-laba, setelah menyerang Tai Nuo, dia telah menjadi anak panah di akhir penerbangannya.

Setelah hampir tidak berhasil menyerap racun di dalam tubuh Vigorous Kind Tai Nuo, bagaimana dia bisa tetap berada di tempat kejadian? Dia tidak bisa menjelaskan kepada para guru, dan langsung kembali ke sini.

Sampai saat ini, dia santai saja.

Berdiri di sana dan terengah-engah, Tang San tidak bisa menahan desahan. Meskipun meminum ramuan harta karun abadi, serta dengan dukungan dari Delapan Tombak Laba-laba dan teknik Sekte Tang, celah kekuatan roh masih tidak mudah diatasi.

Jika seandainya dia bertemu lawan dengan roh yang baru saja membalasnya, dia tidak akan bisa mendapatkan kemenangan seperti hari ini.

Namun, pertarungan hari ini telah membuat Tang San memastikan satu hal: kemampuan Delapan Spider Lance, Tiriskan.

Pada awal pertama kali Tang San bereksperimen dengan Delapan Tombak Laba-laba, dia bisa merasakan bahwa Delapan Tombak Laba-laba tampaknya menyerap sebagian energi dari pohon besar itu. Dan ketika dia menggunakannya beberapa kali kemudian, Tang San menemukan bahwa begitu Delapan Tombak Laba-laba menembus lawan, itu akan menyerap dan memberinya energi tertentu, meskipun ini tidak terlalu jelas, dan terlebih lagi energi ini akan menghilang setelahnya. suatu waktu, itu masih ada.

Seperti sekarang, apakah itu ketika Tang San menusuk Tai Nuo atau mengeluarkan racunnya, Tang San memiliki perasaan seperti ini. Penyerapan Delapan Tombak Laba-laba tampaknya menyerap energi lawan, dan setelah menyerapnya bisa bertahan sekitar satu jam atau lebih.

Dia tidak pernah menguras tenaga dengan sengaja, ini hanyalah sesuatu yang diberikan Delapan Tombak Laba-laba kepadanya.

Tang San sangat ingin mencobanya, efeknya jika dia benar-benar menguras tenaga lawan dengan Eight Spider Lance miliknya. Tapi bagaimanapun juga sangat jarang untuk bertemu lawan yang harus dia bunuh, dan kalau-kalau Delapan Tombak Laba-laba menghancurkan lawan, itu akan menjadi bencana besar bagi kualitas batinnya.

Konflik hari ini dengan ayah dan anak keluarga Tai, itu tidak lebih dari konflik biasa.

"Ge, kamu baik-baik saja?"

Xiao Wu menerobos masuk, dan dengan sekali melihat Tang San yang batuk darah, dia buru-buru menopang lengannya.

Tang San menggelengkan kepalanya sambil tersenyum,

"Bukan apa-apa, saya hanya mengalami sedikit syok. Kekuatan ayah Tai Long adalah salah satu yang terkuat yang pernah saya temui di antara para Spirit Masters. Guru Roh dengan kekuatan penuh seperti itu akan memiliki metode kultivasi yang ekstrim, jika tidak, jika dia sedikit lebih cepat, saya mungkin akan kalah. "

Xiao Wu memimpin Tang San untuk duduk di tempat tidur,

"Ge, kamu benar-benar menang atas seorang Raja Roh. Itu sudah menimbulkan sensasi di Akademi. Jika Anda tidak melarikan diri dengan cepat, saat ini Anda mungkin dikelilingi oleh kawanan siswa dan guru. Ketika saya mengejar Anda, saya sudah melihat beberapa guru bernegosiasi dengan Tai Nuo. Saya pernah berkelahi dengan banyak orang sebelumnya di Nuoding Academy, tetapi saya masih belum pernah melihat keluarga seseorang keluar. Ge, kali ini kamu mengalahkan ayah Tai Long, bukankah kakeknya benar-benar keluar? "

Setelah mengucapkan kalimat terakhir, Xiao Wu tidak bisa menahan senyum pertama. Tang San juga tersenyum, kesannya terhadap ayah Tai Long tidak buruk, dan jika Tai Nuo tidak menghina Xiao Wu, dia tidak akan melancarkan serangan racun yang begitu kuat. Bahkan Tang San sendiri tidak berani percaya dia bisa mengalahkan Raja Roh.

Xiao Wu memandang Tang San yang duduk di seberangnya di tempat tidur, dan dengan sedih berkata:

"Aku tidak tahu ke mana Paman Sosis Besar itu kabur, dia pergi tepat saat dia dibutuhkan."

Tang San menarik napas tajam, organ dalamnya kram. Dia tahu luka yang dideritanya tidaklah ringan,

"Xiao Wu. Anda kembali beristirahat dulu, saya ingin berkultivasi sedikit untuk mengurangi cedera pada saluran energi saya. "

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

"Tidak, aku tidak akan pergi. Aku tinggal di sini untuk mengawasimu, kalau tidak bagaimana jika seseorang datang mencari masalah? Ge, kamu berkultivasi, saya akan menjaga kamu. "

Tang San mengangguk, duduk bersila di tempat tidur, mengumpulkan Skill Surga Misterius di dalam tubuhnya dan perlahan mengedarkannya.

Tai Nuo akhirnya meninggalkan Akademi Shrek dengan bersandar di lengan Tai Long. Dia tidak tahu sudah berapa lama sejak terakhir kali dia merasakan kelemahan ini. Meskipun racunnya telah hilang, ia masih membuatnya kelelahan sampai-sampai berjalan pun menjadi masalah.

Penghinaan, aib, rasa sakit, keengganan, semua jenis emosi memenuhi dadanya. Bagaimana dia bisa berharap untuk benar-benar tersandung ke dalam selokan, kalah dari pemuda peringkat empat puluh yang masih belum genap, perasaan semacam itu bahkan lebih sulit untuk ditahan daripada rasa sakit fisik.

Tai Long menopang lengan ayahnya, tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Setelah Tai Nuo menyerahkan uang untuk memperbaiki tanah di depan gerbang Akademi, para guru itu telah membiarkan mereka pergi. Mereka bahkan memberi mereka harga istimewa untuk menjadi murid Akademi.

Untungnya Akademi Shrek tidak berada di dekat pusat kota, jadi meskipun telah menimbulkan banyak kebisingan, mereka masih belum menarik perhatian penjaga kota.

Tai Long memahami suasana hati Tai Nuo saat ini dari pengalaman, dia merasakan hal yang sama ketika dia dipukuli oleh Tang San. Tapi ayahnya lebih kuat dan lebih tua darinya, dan tentu saja rasa sakitnya akan lebih dalam.

"Da, kamu baik-baik saja?"

Saat melangkah jauh, Tai Long dengan hati-hati bertanya. Dia sangat akrab dengan temperamen ayahnya yang menggelora.

Tetapi Tai Long terkejut saat mengetahui bahwa Tai Nuo tidak melampiaskan amarahnya padanya dan memiliki ekspresi yang sangat tenang,

"Nak, kehilanganmu bukanlah ketidakadilan, bahkan ayahmu tidak bisa berhasil. Tidak heran Anda tidak bisa mengalahkannya. Apa kamu tahu latar belakang anak itu? "

Tai Long menggelengkan kepalanya dengan hampa,

"Dia datang ke kelas untuk pertama kalinya hari ini. Aku-, aku melihatnya duduk di sebelah Xiao Wu, itulah mengapa aku ingin berkelahi dengannya. Kamu juga tahu aku suka Xiao Wu. "

Tai Nuo menatap Tai Long,

"Demi seorang wanita, kamu langsung mendapat untung. Bagaimana Anda seperti ayah Anda di tahun-tahun itu. Tapi kamu tidak melakukan kesalahan, demi wanita yang kamu suka kamu harus berani maju. Saat itu aku mengejar ibumu begitu saja. Tetapi pada hari-hari itu saya menantang banyak Spirit Masters yang lebih kuat dari saya. Betapa menjengkelkan Anda sekarang karena tidak dapat mengalahkan seseorang yang lebih muda dari Anda, ini bukan hanya hasil dari kerja keras. "

Tai Long dengan hati-hati membantahnya:

"Tapi, Ayah, sepertinya aku berkultivasi tercepat dalam sejarah klan kita, bahkan ketika kamu seusiaku, kamu tidak sekuat saya."

Bajingan, apa yang ingin kamu katakan?

Tai Nuo melotot.

Tai Long tanpa daya berkata:

"Maksudku adalah bukan putramu yang tidak memenuhi harapan, tapi lawannya terlalu kuat. Saya benar-benar tidak tahu bagaimana anak itu telah berkultivasi, sepertinya dia tidak lebih dari lima belas atau enam belas tahun, bagaimana dia bisa memiliki kekuatan roh yang begitu hebat? Jangan bilang dia orang dari tujuh sekolah besar? "

Mendengar kata-kata putranya, Tai Nuo menggigil di dalam hatinya, merendahkan suaranya untuk mengatakan:

"Ayo kembali dulu. Sepengetahuan saya tidak ada sekolah yang tangguh dengan Blue Silver Grass Spirit. Aku benar-benar tidak akan menyangka Blue Silver Grass bisa menjadi sekuat ini. Terutama beberapa untaian terakhir yang dia gunakan, bahkan pertahanan saya tidak dapat sepenuhnya memblokirnya, jika tidak, saya tidak akan diracuni. Ayo pergi, kita akan kembali untuk bertanya pada kakekmu, mungkin dia tahu. "

"Kakek?"

Ekspresi wajah Tai Long segera menjadi pahit,

"Tidak dibutuhkan. Ayah, kita berdua kehilangan begitu banyak muka, jika kita memberi tahu kakek, dia tidak akan begitu saja memilah kita. Selain itu, jika kebetulan sesepuh lari ke Akademi kami seperti kamu, saya tidak akan bisa terus belajar. "

Tai Nuo mendengus,

"Salah satu kekuatan klan kita adalah melindungi titik lemah, lalu kenapa? Anda punya pendapat? Kami harus memberi tahu kakekmu tentang ini. Saya masih tidak percaya seorang anak mampu menjadi sekuat itu. Dengarkan apa yang dikatakan sesepuh, mengunjungi untuk menimbulkan masalah tidak kehilangan muka. Kehilangan muka menimbulkan masalah dan tetap membiarkan orang lain pergi. Jika ayahmu tidak bisa melepaskan amarah ini, itu akan mencekikku sampai mati. "

Kedua siluet kokoh itu perlahan menghilang ke kejauhan. Ayah dan anak keduanya dengan wajah bengkak seperti kepala babi, kulit putih seperti kertas. Itu benar-benar satu demi satu sosok yang menyedihkan.

……

Seven Treasure Glazed Tile School

Ning Rongrong duduk di sofa di aula utama dan terus-menerus mengayunkan kaki rampingnya, bibir merahnya mencibir begitu keras sehingga orang bisa menggantung stoples kecap darinya.

Dia telah kembali selama lebih dari setengah hari tetapi tidak ada jejak ayahnya, dan kegembiraannya perlahan-lahan melemah.

Di depan Ning Rongrong adalah seorang lelaki tua dengan wajah layu yang perlahan menyesap teh. Meskipun dia sedang duduk, perawakannya masih mencengangkan. Bukan karena dia memiliki kekokohan otot yang bengkak, tapi seluruh tubuhnya sangat menakjubkan.

Ketika dia duduk di sofa yang awalnya sangat luas, dia jelas membuatnya tampak sempit.

Pakaiannya tampaknya sepenuhnya ditopang oleh kerangkanya, otot dan kulitnya sama-sama layu, rongga matanya seperti gua yang dalam, dan jika dilihat hingga larut malam itu hanya akan menjadi seperti tengkorak yang sangat besar. Di kulit kepalanya hanya ada beberapa helai rambut putih atau abu-abu. Di mana dia bisa menjadi jelek dia jelek.

"Putri kecilku, jangan marah. Aku yakin ayahmu akan segera kembali. "

Orang tua yang layu meletakkan cangkir tehnya, berbicara dengan Ning Rongrong.

Suaranya sangat parau, seperti desiran angin dari daun-daun mati, membuat pendengar merasa tidak enak.

Ning Rongrong melompat dari sofa, berlari untuk duduk di pangkuan lelaki tua yang layu itu. Dengan kulitnya yang cerah, di samping lelaki tua bertubuh besar itu dia seperti boneka. Mengangkat tangannya, dia menjambak rambut putih lelaki tua itu,

"Aku tidak peduli, seseorang telah pergi begitu lama, tetapi ketika kembali dengan susah payah ayah tidak hadir. Bukankah dia sengaja bersembunyi dariku? Kakek Bone, kamu harus mendukungku. "

Kulit keriput di wajah lelaki tua yang layu itu bergerak-gerak sekali, entah bagaimana harus tertawa atau menangis sambil berkata:

"Putri kecilku, kamu seharusnya tidak terus bermain dengan rumput layu kecil di kepala kakekmu Bone. Kalau tidak, aku akan benar-benar menjadi botak, dan bahkan lebih diejek oleh Kakek murahan Pedangmu itu. Anda ingin saya mendukung Anda, apa yang bisa saya lakukan, jangan beri tahu saya bahwa masih ada seseorang di sekolah yang akan menggodamu? "

Ning Rongrong merenung, dan berkata:

"Ini juga. Hmph, tidak masalah, bagaimanapun, begitu ayah kembali, aku pasti akan meminta dia memberiku sesuatu yang menyenangkan untuk menenangkanku. Kakek Bone, kamu harus berbicara di sisiku. "

Untuk menjaga beberapa gumpalan rambut yang tersisa, lelaki tua yang layu itu tidak punya pilihan selain mengangguk tanpa daya berulang kali. Jika penampilannya saat ini dilihat oleh orang luar dari dunia Spirit Master, yang tahu betapa terkejutnya mereka. Bahwa yang paling rahasia di antara Judul Douluo, Bone Doluo, akan diperlakukan seperti ini oleh seorang gadis kecil, mungkin tidak ada yang akan mempercayainya bahkan jika diberi tahu.

"Aku tahu kakek Bone yang terbaik."

Ning Rongrong sepertinya tidak merasa kakek tua Bone ini jelek, menciumnya keras di pipi dan melompat dari pangkuannya.

Menyaksikan Ning Rongrong yang hidup, kesenangan hangat terungkap di mata Bone Douluo. Dia bisa dikatakan telah menyaksikan Ning Rongrong tumbuh, dan sifat manja iblis kecil ini bisa dikatakan disebabkan oleh dia dan Kakek Pedang Ning Rongrong lainnya.

"Kudengar setan kecil kita telah kembali? Di mana dia, Rongrong, cepat kemari, mari ayah lihat. "

Pada saat ini seseorang akhirnya datang untuk mencabut pengepungan tersebut.

Mendengar suara ini, Ning Rongrong pertama-tama dengan penuh semangat ingin berlari menemuinya, tetapi kemudian teringat bahwa dia masih marah dan buru-buru menghadap ke arah lain, membalikkannya kembali ke pintu.

Penampilan menawan itu tampak agak lucu bagi Bone Douluo yang duduk di sofa.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Seorang pria paruh baya yang pemalu dan anggun melangkah ke aula ditemani oleh seorang pria tua berpakaian putih. Jika Tang San dan Xiao Wu ada di sini sekarang, mereka pasti akan mengenalinya, tepatnya orang yang mereka temui sebelumnya di rumah lelang, bahkan pangeran Xue Xing tidak berani memprovokasi.

Dan pria ini juga ayah Ning Rongrong, guru Sekolah Ubin Tujuh Harta Karun, menikmati nama Guru Jiwa Pendukung Terkemuka di Benua Eropa, Ning Fengzhi.

Ning Fengzhi memandang putrinya dan buru-buru berjalan ke depan,

"Gadis bodoh, apa yang kamu lakukan dengan punggung ke ayah. Sudah setahun. Ayah sangat merindukanmu! "

Ning Rongrong berbalik dengan tajam,

"Merindukanku? Sungguh mengherankan jika Anda tidak merindukan saya jauh dari rumah. "

Ning Fengzhi melihat putrinya yang mendidih tidak bisa membantu tetapi dalam hati merasakan hatinya jatuh. Pertama duduk di sofa dia mengulurkan tangan untuk menarik putrinya, tetapi tidak berharap Ning Rongrong berbalik dan menghindar.

Tidak menangkap putrinya mengejutkan Ning Fengzhi. Meskipun dia adalah Master Roh sistem tambahan, mencapai kekuatan roh yang sangat besar lebih dari peringkat ketujuh puluh masih memiliki efek transformasi yang kuat pada tubuhnya, membuatnya jauh lebih kuat dari orang biasa.

Ning Rongrong telah mewarisi semangatnya dan juga merupakan sistem pembantu. Meskipun dia hanya menyambar sambil lalu, dia tetap tidak bergerak lambat, tetapi dia sebenarnya dengan mudah dihindari oleh putrinya.

Ning Rongrong tidak menyadari keterkejutan ayahnya dan langsung menoleh ke pria tua berpakaian putih itu, melemparkan dirinya ke pelukannya,

"Kakek Pedang, Kakek Pedang, aku merindukanmu sampai mati. Wuuu …… "

Bertemu keluarganya lagi setelah waktu yang lama, Ning Rongrong adalah seorang gadis muda. Pindah, dia segera mulai menangis.

Orang tua berpakaian putih dengan tergesa-gesa menariknya ke pelukan erat,

"Gadis baik, sayangku, kau telah kembali, Kakek Pedang juga merindukanmu! Sangat merindukanmu. "

Ning Rongrong mengangkat kepalanya,

"Betulkah?"

Orang tua berpakaian putih dengan tegas berkata:

"Tentu saja, jika kamu tidak percaya padaku, tanyakan saja pada kakekmu Bone."

Ning Rongrong mengedipkan matanya yang besar dan jernih.

"Tapi, baru saja kakek Bone memberitahuku, dia lebih merindukanku daripada kamu."

Omong kosong.

Orang tua berpakaian putih itu tidak memberikan sedikitpun wajah pada pria tua yang keriput itu,

Jelas aku lebih merindukanmu.

"Kamu omong kosong."

Orang tua keriput itu tiba-tiba berdiri dari sofa. Tingginya yang menakutkan mendekati dua meter lima puluh, dan dengan suara seraknya dia tampak lebih menakutkan.

"Tidak meyakinkan? Ayo pergi, kita akan mencari tempat untuk menyelesaikannya. "

Orang tua berpakaian putih menjulurkan dadanya, melotot tanpa rasa takut.

"Baiklah baiklah. Paman Pedang, paman Bone, kau telah berjuang seumur hidup. Rongrong baru saja kembali, biarkan saja hari ini. "

Ning Fengzhi tanpa daya menatap kedua pria tua di depannya.

"Hmph."

Orang tua berpakaian putih dan orang tua keriput mendengus secara bersamaan. Tak satu pun dari mereka saling memandang, dan kedua tatapan mereka tertuju pada Ning Rongrong.

Mata Ning Rongrong besar dan bulat:

"Aku punya cara untuk membuktikan kakek mana yang paling merindukanku."

Ning Fengzhi menepukkan tangan ke dahinya. Sedikit dia-setan bagaimanapun juga dia-setan kecil, tempat itu hidup segera setelah dia kembali. Dia tidak bisa tidak mengatakan:

"Rongrong, jangan tidak bertanggung jawab."

Ning Rongrong menjulurkan lidahnya pada ayahnya, dia jelas tidak sedikit takut pada ayahnya. Kalau tidak, dia tidak akan disebut iblis perempuan kecil sejak awal,

"Kamu tidak merindukanku, dan kamu bahkan tidak akan membiarkan kakek merindukanku! Saya telah lari kembali dari jauh dan Anda tidak di rumah. Kakek, seperti ini, kalian berdua memberi Rongrong hadiah, dan orang yang hadiahnya paling disukai Rongrong, adalah orang yang paling merindukan Rongrong. "

"Eh ……"

Kedua lelaki tua itu bertatap muka, dalam hati secara bersamaan mengingat bagaimana mereka telah dimanipulasi.

Ning Fengzhi menahan senyum dan berkata:

"Baiklah Rongrong, cepat kemari. Biarkan ayah melihatmu. Siapa bilang ayah tidak merindukanmu. Ayah sudah menyiapkan hadiah untukmu, tapi jika kamu bukan gadis yang baik kamu tidak bisa memilikinya. "

"Hadiah? Apa itu?"

Mendengar kata 'hadiah', Ning Rongrong langsung tertarik, dan berlari ke depan ayahnya.

Ning Fengzhi dengan tenang mengangkat tangannya untuk menarik putrinya, tetapi siapa yang bisa menduga bahwa Ning Rongrong akan berbalik lagi, masih menghindari tangannya. Dengan cemberut dia berkata:

"Yang hadir dulu, kalau tidak, jangan peluk."

Kali ini bukan hanya Ning Fengzhi yang terkejut, kedua lelaki tua itu tidak bisa menahan diri untuk saling memandang dengan kaget.

Karena sifat khusus dari Seven Treasure Glazed Tile Pagoda, bahkan Judul Douluo tidak dapat melihat seberapa besar kekuatan roh yang dia miliki.

Jantung Ning Fengzhi bergetar, dan dia bertanya:

"Rongrong, pertama beri tahu ayah peringkat kekuatan rohmu. Jika kamu sudah membuat kemajuan, ayah bisa memberimu hadiah. "

Mendengar ayahnya bertanya tentang kekuatan rohnya, Ning Rongrong langsung menegakkan tubuhnya dengan bangga.

"Ayah, bakat alamiku bahkan lebih baik darimu. Saya belum pernah bercanda tahun ini. Kekuatan jiwaku tidak meningkat sebanyak itu, hanya sepuluh peringkat yang bisa ditoleransi. "

"Sedikit sekali. Rongrong, kamu harus bekerja keras, tunggu, berapa banyak yang kamu katakan? "

Ning Fengzhi sangat mengenal putrinya. Sejak kecil, yang paling tidak disukainya adalah kultivasi. Meskipun dia memiliki bakat, dia selalu harus dipaksa untuk berlatih sejenak dengan imbalan segala macam keuntungan.

Saat dia menyadari bahwa Ning Rongrong mengatakan 'sepuluh peringkat', ekspresinya tidak percaya.

Ning Rongrong berkedip dengan matanya yang besar, dan dengan sangat polos menatap ayahnya,

"Saya mengatakan sepuluh peringkat! Memang tidak banyak, tapi saya bekerja keras. "

Suara Ning Fengzhi sedikit berubah,

"Sepuluh peringkat? Ketika Anda pergi, Anda memiliki dua puluh tujuh peringkat. Lalu kamu mengatakan kamu sudah peringkat tiga puluh tujuh? Kamu tidak akan berbohong kepada ayah. "

Ning Rongrong berkata:

"Ayah yang buruk, tidak mempercayai orang lain. Bahkan jika Rongrong sedikit nakal sebelumnya, saya tidak akan pernah berbohong. Jika Anda tidak percaya, biarkan kakek melihatnya. "

Sambil berbicara, dia langsung berlari ke depan lelaki tua berpakaian putih itu, mengulurkan tangan kecilnya.

Orang tua berpakaian putih itu meraih tangan Ning Rongrong, dan setelah beberapa saat ekspresinya berubah menjadi terkejut,

"Fengzhi, itu benar. Kekuatan roh gadis ini telah mencapai peringkat ketujuh puluh. Ini benar-benar terlalu tak terbayangkan. Saya belum pernah mendengar seseorang yang bisa mendapatkan sepuluh peringkat kekuatan roh dalam satu tahun. Bahkan anak yang disebut Spirit Master termuda itu tidak bisa melakukannya. Jangan bilang kalau Rongrong kita benar-benar jenius? Atau apakah Akademi Shrek itu luar biasa. "

Ning Rongrong dengan penasaran berkata:

"Kakek Pedang, bagaimana kau tahu aku pergi ke Akademi Shrek?"

Orang tua berpakaian putih itu berkata:

"Bagaimana saya tidak tahu? Anda adalah harta karun di hati kami. Ayahmu selalu mengetahui keberadaanmu. "

Ekspresi Ning Fengzhi berubah serius. Baik dia dan dua tamu klan di hadapannya dengan jelas memahami proses kultivasi Guru Jiwa.

Seorang Guru Jiwa yang ingin meningkatkan kultivasi harus melakukannya selangkah demi selangkah. Melakukannya terlalu terburu-buru akan menyebabkan bahaya yang mengancam nyawa.

Dunia Guru Jiwa juga memiliki jenis metode kultivasi yang jahat, menukar vitalitas seseorang untuk meningkatkan kecepatan kultivasi. Dia sama sekali tidak ingin putrinya diajari metode kultivasi semacam itu di Akademi Shrek.

Jika itu masalahnya ……

Memikirkan ini, ada energi mematikan di mata Ning Fengzhi.

Orang tua berpakaian putih dan orang tua keriput dengan jelas juga memikirkan kemungkinan ini. Ekspresi mereka turun secara bersamaan.

Ning Rongrong memandang kedua kakek itu, melihat lagi pada ayahnya, dan agak bingung berkata:

"Kamu kenapa? Mengapa Anda tidak mengatakan apa-apa? "

Ning Fengzhi berdiri, berjalan ke arah putrinya,

"Rongrong, segera ceritakan semuanya tentang kultivasi di Akademi Shrek selama setahun terakhir ini, kamu tidak bisa mengabaikan apapun. Saya ingin tahu bagaimana Anda dapat meningkatkan ini dengan cepat. "

Jika putrinya benar-benar berkultivasi dengan metode jahat itu, bagaimanapun juga itu hanya untuk satu tahun. Sebagai cendekiawan terkemuka dari sistem tambahan, Guru Roh, mungkin masih ada cara untuk mengembalikannya.

Ning Rongrong bingung melihat ayahnya,

"Ayah, apakah ada yang salah? Saya telah berkultivasi dengan benar. Kamu menyebutku malas, tapi aku sudah mendapatkan kekuatan roh sebanyak ini sekarang, jadi kenapa kamu begitu gugup? "

Ning Fengzhi dengan muram berkata:

"Saya khawatir Anda mungkin telah mengambil langkah yang salah. Ayah tidak bercanda denganmu. Cepat beri tahu saya seluruh proses kultivasi Anda. "

Meskipun Ning Rongrong biasanya tidak takut pada ayahnya, ketika Ning Fengzhi benar-benar serius, dia masih takut.

"Awalnya saya diam-diam lari ke Akademi Shrek. Setelah mendaftar, saya menemukan bahwa saya sebenarnya yang paling lemah. "

Ning Rongrong segera mulai berbicara tentang semua yang terjadi sejak memasuki Akademi Shrek, memberikan penjelasan tentang proses kultivasinya di Akademi Shrek. Mengenai Shrek Seven Devils, dia hanya menjelaskannya dalam beberapa kalimat.

Ketika Ning Rongrong berbicara tentang bagaimana Tujuh Setan Shrek lainnya mengecualikannya pada awalnya, lelaki tua keriput di samping itu tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Rongrong, apa kau yakin tidak membuat kesalahan, apakah anak-anak yang bersamamu itu lebih kuat darimu?"

Ning Rongrong terkikik, berkata:

"Aku tahu kamu tidak akan mempercayaiku. Dekan kami Flender mengatakan, Akademi Shrek hanya menerima monster, bukan orang biasa. Dia menyebut kita monster kecil. "

Orang tua berpakaian putih itu berkata:

"Jika itu benar-benar seperti yang kamu katakan, maka monster kecilmu itu benar-benar monster kecil. Akademi Shrek memang pantas mendapatkan reputasinya. Tetapi bahkan seperti ini saya tidak percaya dia bisa mengajari Anda untuk menumbuhkan sepuluh peringkat kekuatan roh dalam satu tahun. "

Ning Rongrong berkata:

"Dengarkan saja…… "

Dia berbicara tentang Grandmaster yang datang ke Akademi Shrek dan mulai memajukan pelatihan mereka. Mendengarkan deskripsinya, Ning Fengzhi dan kedua lelaki tua itu secara bertahap menunjukkan ekspresi pemahaman yang tiba-tiba. Pada saat yang sama mereka tidak bisa menahan perasaan mengagumi dalam hati.

Ning Rongrong angkat bicara untuk memasuki Akademi Shrek baru untuk menumbuhkan,

"…… Dua bulan yang lalu. Setelah saya mencapai peringkat ketiga puluh, dengan bantuan guru saya memperoleh cincin roh ketiga saya. "