Soul Land 1 – Chapter 82 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 82 | Baca Novel Online

Chapter 82

Naga Merah Menginjak Raja Bumi Raksasa

Bagian 1 (TL oleh DtAndroid)

Meskipun Tang San tinggal di sini selama setengah tahun terakhir, selama periode itu dia selalu berada di Sumur Es dan Api Ying Yang, hanya ketika pergi di bawah bimbingan Poison Douluo dia buru-buru menghargai lingkungan Sunset Forest.

Sekali lagi kembali ke Sunset Forest, Tang San masih merasakan ketidaktahuan.

Membandingkan Sunset Forest dan Star Dou Great Forest, selain ukurannya berbeda banyak, ada juga banyak faktor berbeda. Star Dou Great Forest terletak di zona tengah benua; itu adalah hutan binatang roh terbesar di zona tengah.

Tempat tersebut termasuk dalam zona tropis, mayoritas hutannya adalah vegetasi tropis.

Sedangkan lokasi Sunset Forest berada di pusat Heaven Dou Empire, meskipun tidak benar-benar dianggap sebagai iklim kutub, tetapi suhunya jauh lebih rendah daripada Hutan Besar Star Dou, hal ini mengakibatkan lebih banyak tanamannya termasuk dalam karakteristik vegetasi beriklim utara.

Vegetasi tropis memberi orang rasa padat dan lembab. Meskipun tumbuhan beriklim sedang memberikan perasaan yang lebih menyegarkan, kerapatannya tidak setinggi tumbuhan tropis. Oleh karena itu, ketika berpindah-pindah di hutan, jauh lebih mudah untuk Sunset Forest daripada Star Dou Great Forest.

Tentu saja, makhluk roh yang kuat umumnya masih lebih menyukai hutan hujan tropis Hutan Besar Star Dou. Oleh karena itu, meskipun roh binatang Sunset Forest tidak sedikit jumlahnya, tidak banyak yang berhasil berkultivasi hingga sepuluh ribu tahun dan seterusnya, budidaya mayoritas tetap antara seribu tahun dan sepuluh ribu tahun. Menambah perburuan tak terkendali oleh para master roh, kualitas makhluk roh umumnya turun sampai batas tertentu. Saat ini, ingin berburu makhluk roh yang cocok untuk dirinya sendiri, tidak hanya membutuhkan kekuatan, tapi kesabaran juga dibutuhkan.

Awal resmi Kompetisi Besar Akademi Master Roh tinggal setengah bulan lagi, ini juga merupakan batas bagi Shrek Seven Devils untuk berburu makhluk roh. Dalam setengah bulan, terlepas dari apa yang mereka peroleh, mereka harus kembali ke akademi, berpartisipasi dalam kualifikasi subdivisi Heaven Dou Empire's Heaven Dou City.

Setengah hari telah berlalu setelah memasuki Sunset Forest, jumlah makhluk roh yang ditemui di jalan mirip dengan Hutan Besar Star Dou, tetapi kualitas mereka lebih buruk sampai batas tertentu. Meskipun mereka juga bertemu dengan beberapa monster roh kelas seribu tahun, kebanyakan dari mereka baru saja melewati level seribu tahun, jelas bukan yang diinginkan semua orang. Juga, makhluk roh ini tidak muncul untuk memprovokasi unit besar seperti milik mereka.

"Ayo istirahat. Kami akan melanjutkan pencarian besok. "

Flender saat melihat langit yang gelap, berteriak ke arah Shrek Seven Devils yang sedang mencari-cari.

Karena bantuan alat roh, semua orang sangat siap. Dalam sekejap, dua tenda sudah disiapkan. Untuk dapat bereaksi lebih cepat di hutan binatang buas ini, tenda yang dipilih oleh semua orang besar dan tahan lama. Keempat guru tinggal di satu, dan Tujuh Setan Shrek tinggal di yang lain. Selain itu, tugas berjaga di malam hari secara alami akan dilakukan secara bergantian oleh Shrek Seven Devils.

Sejauh ini, ini bukan pertama kalinya mereka bekerja sama, dan koordinasi antara Shrek Seven Devils memiliki pemahaman timbal balik yang diam-diam. Ma Hongjun, Oscar dan Dai Mubai bertugas mendirikan tenda, gadis-gadis di bawah kepemimpinan Liu Erlong menyiapkan makanan, sementara Tang San berjalan berkeliling di sekitar mereka, menggunakan beberapa bubuk obat yang tidak biasa miliknya untuk menutup kamp mereka. daerah. Tidak hanya memiliki efek jera tertentu pada makhluk roh, itu juga dapat mencegah beberapa hewan yang tidak diinginkan [1] untuk merambah.

Ketika Tang San kembali ke perkemahan setelah berpatroli satu putaran, tenda sudah disiapkan. Ma Hongjun saat ini menggunakan api phoenix yang dimurnikan untuk menyalakan api. Panci logam diletakkan di atas api, air yang secara sukarela dibawa oleh alat roh semua orang saat ini sedang dalam proses dipanaskan.

Tang San melihat ke arah Grandmaster dengan sedikit keraguan,

"Guru? Bukankah menyalakan api itu tidak baik? "

Tanpa menunggu Grandmaster berbicara, Flender dengan tersenyum berkata:

"Tenang, ini bukan Hutan Besar Star Dou, tidak ada makhluk menakutkan yang mirip dengan Kera Raksasa Titan. Bahkan jika para guru roh datang ke sini untuk mencari, mereka tidak akan membuat masalah bagi kita. Jangan lupa, Segitiga Besi Emas kita berkumpul di sini sekarang. Selama itu bukan Judul Douluo, tidak ada yang bisa merugikan Anda semua. Di seluruh benua, Judul Douluos hanya berjumlah sepuluh atau lebih. Bahkan jika kita kebetulan bertemu, tidak ada yang perlu dibantah. Dengan status mereka, mengapa mereka bersaing denganmu di semua makhluk roh. Utara dan selatan tidak sama, malam di sini sangat dingin. Dengan api dan sup panas, kalian semua akan merasa lebih nyaman, dengan semangat yang baik kita bisa mencari makhluk roh dengan lebih baik besok! "

Tang San tiba-tiba melihat cahaya, jadi begitulah adanya. Inilah pengalaman tepatnya. Tampaknya pengalamannya sendiri masih terlalu kurang. Situasi yang sama akan berubah dalam keadaan yang berbeda. Mungkin, inilah area yang paling dia butuhkan untuk berkembang.

Makan malam sangat mewah. Setelah makan, Flender hanya memberi pengarahan singkat kepada Shrek Seven Devils dan kemudian memasuki tenda untuk beristirahat.

Meskipun hanya ada empat orang yang tinggal di tenda ini, volume tenda ini sedikit lebih kecil dari milik Shrek Seven Devils.

Jauh sebelum tenda selesai dipasang, Flender sudah menyelesaikan pengaturan tidur. Liu Erlong di sisi paling kiri, diikuti oleh Grandmaster, dirinya sendiri, dan Zhao Wuji di sisi paling kanan. Mengenai pengaturan ini, bahkan Grandmaster tidak dapat mengajukan keluhan apa pun. Bagaimanapun, meskipun dia tidak berani menerima kasih sayang Liu Erlong, dia sama sekali tidak ingin kekasihnya terlalu dekat dengan pria lain, terutama dalam suasana yang redup di malam hari.

Flender dan Zhao Wuji kembali ke tenda untuk beristirahat. Liu Erlong yang berada di sisi api unggun melirik Grandmaster beberapa kali sebelum memasuki tenda juga. Tapi saat ini Grandmaster ragu-ragu.

Dia dengan penuh perhatian telah memeriksa tempat tidur tenda, dan hampir semua orang berada tepat di samping satu sama lain, membalikkan tubuh sehingga seseorang dapat menyentuh tempat tidur. Meskipun dia menyanjung dirinya sebagai seorang pria yang jujur, jika wanita yang telah dia cintai selama bertahun-tahun berbaring di sampingnya, dia tidak bisa yakin hatinya tidak akan goyah. Pada saat itu, Grandmaster sedang duduk di samping api unggun, pikirannya agak bingung.

Di sisi Shrek Seven Devils, orang yang bertanggung jawab menjaga paruh pertama malam itu adalah Dai Mubai, permintaan ini atas inisiatifnya sendiri. Sebagai bos dari tujuh iblis, tanpa memandang usia atau kekuatan roh, miliknya adalah yang terbesar; tentu saja dia harus memainkan peran teladan. Setengah malam terakhir terserah Tang San, sementara Oscar dan gadis-gadis bisa beristirahat dengan tenang.

Berkemah di alam liar dan berkultivasi di akademi tidaklah sama.

Di akademi, seseorang dapat menggunakan kultivasi meditasi untuk benar-benar melewati malam.

Namun, kelemahan terbesar kultivasi bermeditasi adalah kebutuhan untuk berkonsentrasi. Dengan malam kultivasi, meskipun kondisi tubuh menjadi lebih baik, akan ada periode kelelahan mental. Binatang roh pemburu tidak mengizinkan munculnya situasi seperti itu, jika pikiran tidak dapat fokus di bawah serangan binatang roh, ini mungkin dapat mengakibatkan kerugian yang tidak dapat diperbaiki. Jadi dalam proses berburu binatang buas, ketika beristirahat di malam hari semua orang harus mengandalkan tidur untuk memulihkan kondisi mereka ke kondisi terbaik.

Dan lucunya teori ini diajukan oleh Grandmaster.

Tujuh Iblis Shrek lainnya juga telah memasuki tenda, hanya Dai Mubai yang masih berada di samping api unggun.

"Grandmaster, silakan pergi dan istirahat. Biarkan aku pergi berpatroli satu putaran di sekitar. "

Grandmaster menganggukkan kepalanya, berkata:

"Silakan. Aku akan tidur nanti. "

Dai Mubai dengan ragu berkata:

"Apa kamu tidak lelah? Lebih baik istirahat lebih awal. Besok kita masih harus terus mencari di hutan binatang buas. "

Dalam hal kekuatan roh, Grandmaster adalah yang terendah dari semua orang di sini. Hari ini, dari tergesa-gesa dengan perjalanan mereka sampai mereka mencapai Sunset Forest serta mencari makhluk roh setelahnya, hampir tidak ada waktu untuk beristirahat. Bahkan Dai Mubai merasa agak lelah, dia tidak percaya Grandmaster juga tidak merasa begitu.

Mengenai masalah antara Liu Erlong dan Grandmaster, Tang San tentu saja tidak akan begitu saja bergosip, oleh karena itu Shrek Seven Devils lainnya tidak terlalu jelas tentang itu.

Grandmaster diam-diam menghela nafas. Lupakan, pokoknya dia juga capek, setelah masuk baru langsung tidur. Dengan pemikiran ini, Grandmaster mengangguk ke Dai Mubai, akhirnya memasuki tempat tinggalnya.

Kedalaman tempat tidur tidak hanya masalah di tenda Grandmaster, di dalam tenda Shrek Seven Devil pengaturan tidur juga diputuskan setelah membahasnya.

Gadis-gadis itu paling tidak mau berada di dekat Ma Hongjun, langsung menendangnya ke tempat tidur di sisi paling kiri.

Dan Zhu Zhuqing mengambil inisiatif untuk meminta berada di sisi paling kanan.

Muncul masalah. Dari tujuh orang dalam Shrek Seven Devils, tiga adalah wanita dan empat pria. Hal ini mengakibatkan satu tempat tidur betina dan satu jantan harus berdekatan.

Dai Mubai secara alami bersedia bersandar pada Zhuqing dan tidur di tengah, tetapi Zhuqing dengan keras menolak.

Oscar bahkan lebih rela tidur di samping Ning Rongrong di tengah, tetapi langsung ditolak oleh Ning Rongrong.

Jadi, perempuan yang tidur di tengah tenda ditinggalkan bersama Xiao Wu. Dan tidur di sampingnya juga hanya bisa menjadi Tang San.

Pada awalnya Tang San tidak mau, tetapi karena tidak dapat melawan alasan semua orang bahwa mereka adalah saudara laki-laki dan perempuan, tempat tidur diatur begitu saja. Dari kiri ke kanan adalah: Ma Hongjun, Oscar, Dai Mubai, Tang San, Xiao Wu, Ning Rongrong, dan Zhu Zhuqing.

Saat ini, Dai Mubai sedang berjaga-jaga di luar. Meskipun semua orang telah tidur nyenyak, tetapi bagi Tang San dan Xiao Wu yang berada di dekat, jantung mereka berdegup kencang [2].

Xiao Wu sedikit lebih alami, lagipula di sisi lain masih ada Ning Rongrong, tetapi dermaga di sisi lain Tang San kosong. Setelah berbaring, dia segera meluruskan tubuhnya, tidak berani melakukan gerakan apa pun, takut bersentuhan dengan Xiao Wu.

Namun terlepas dari ini, aroma samar dari tubuh Xiao Wu terus-menerus memasuki lubang hidungnya.

Tadi malam, saat menyisir rambut Xiao Wu, Tang San sudah teringat mengapa dia menganggap aroma dari rambut Xiao Wu tidak asing lagi. Ini karena aroma dari rambut panjangnya sangat mirip dengan Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure yang bisa menahan ratusan racun. Tang San samar-samar teringat tertulis di Catatan Harta Karun Surga Misterius, aroma semacam ini yang muncul di tubuh seseorang disebut Wewangian Kecantikan Sutra Bawaan. Meskipun tidak dapat menahan seratus racun seperti Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik, itu membawa manfaat besar bagi tubuh manusia. Jika seseorang dapat menciumnya setiap hari, tidak hanya memiliki efek memperpanjang hidup, itu juga dapat memperkuat kekebalan seseorang dan memberi orang lain rasa mabuk.

Bagian 2 (TL oleh DtAndroid)

Rambut hitam Xiao Wu itu sendiri sudah membuat Tang San merasa mabuk, belum lagi penambahan Wewangian Kecantikan Sutra bawaan saat ini. Saat berbaring di samping Xiao Wu, Tang San merasakan seluruh tubuhnya sedikit demam. Meskipun dia berulang kali mengatakan pada dirinya sendiri untuk cepat dan tidur, semakin dia berpikir seperti itu dia semakin terjaga, tidak memiliki kedipan tidur sama sekali.

Di sisi lain, Ning Rongrong bersandar erat pada Xiao Wu. Pada saat ini dia bersandar di samping telinga Xiao Wu, tertawa dengan suara rendah:

"Xiao Wu, kenapa aku merasa kamu sangat gugup! Apa yang perlu dicemaskan saat bersandar pada kakak laki-laki Anda sendiri? Jika tidak, haruskah kita bertukar? "

Xiao Wu dengan cepat mencubit paha Ning Rongrong.

Mengganggu, tidak bertukar.

Ning Rongrong tidak bisa menahan tawa, berkata:

"Aku tahu bahwa kamu tidak tahan. Cepat, jangan terlalu dekat denganku, aku terjepit sampai tidak bisa berbalik. "

Saat berbicara, Ning Rongrong dengan sengaja membalikkan punggungnya, menggunakan pantatnya yang lembut untuk memukul Xiao Wu sekali.

Xiao Wu berseru lembut, tidak bisa menghindari menyentuh Tang San.

Meski dipisahkan oleh selimut, Tang San masih tercengang. Mendengar suara tawa Ning Rongrong di sisi lain, semakin dia tidak ingin membuat satu gerakan pun. Perasaan ini agak menyiksa.

Adegan menyisir rambut Xiao Wu tadi malam berulang kali bermain di benaknya. Meskipun Tang San sendiri tidak jelas tentang itu, tetapi sebenarnya setelah kejadian tadi malam, perasaan yang dia miliki untuk Xiao Wu sudah mulai berubah dari hubungan murni antara seorang saudara laki-laki dan saudara perempuannya.

Dibandingkan dengan Tang San, penderitaan yang sekarang diderita oleh Grandmaster bahkan lebih hebat.

Setelah memasuki tenda, Grandmaster menggunakan kecepatan secepat mungkin ke dalam liang ke tempat tidurnya. Dia bahkan lebih berhati-hati daripada Tang San. Berbaring miring, membelakangi wajah ke arah Liu Erlong, melakukan hal itu tidak hanya memungkinkannya menempati area yang lebih kecil di tempat tidur, tetapi juga membuat hatinya lebih mantap.

Mendengar suara nafas Flender, Zhao Wuji dan Liu Erlong, hati cemas Grandmaster berangsur-angsur tenang, tubuhnya juga berangsur-angsur rileks.

Dalam pengaturan tertentu, terkadang ingatan mendalam muncul. Saat ini, meskipun keheningan memenuhi tenda, Grandmaster tidak bisa tidak memikirkan kembali kejadian itu beberapa dekade yang lalu.

Hari itu, adalah hari dimana dia dan Liu Erlong menikah. Jika begitu banyak kemunduran tidak terjadi, mungkin, pada malam hari itu, Liu Erlong akan menjadi miliknya. Tetapi semua ini telah berubah, dan meskipun wanita yang paling dicintainya berbaring di sampingnya, dia tidak berani melakukan satu gerakan pun. Jangankan berusaha mendekat, dia bahkan ingin bersembunyi.

Hanya dia sendiri yang tahu rasa sakit di hatinya, rasa sakit yang tak terlukiskan yang telah dia alami secara diam-diam selama bertahun-tahun. 'Surga, mengapa Anda harus menghukum saya dengan cara ini, bersikeras bahwa yang paling saya cintai adalah sepupu saya, mengapa? Kenapa ini?'

Sementara jantung Grandmaster bergetar, seluruh tubuhnya tanpa sadar mengejang. Tersembunyi di dalam selimut, tinjunya mengepal, dirinya sendiri tidak merasakan bahwa bahkan paku-paku itu tertanam di kulit.

Sekali lagi bertemu Liu Erlong, tekad macam apa yang dia gunakan hanya untuk memadamkan api di dalam hatinya sendiri? Jika bukan karena Tang San, murid yang dia percayakan dengan harapannya ini, Grandmaster sudah lama melarikan diri lagi. Dia hanya tidak ingin tinggal bersama Liu Erlong terlalu lama. Hati manusia terbuat dari daging, setiap orang memiliki momen impulsif. Grandmaster benar-benar takut bahwa suatu hari dia tidak akan bisa mengendalikan dirinya sendiri dan melakukan sesuatu yang kejam. Tentu saja, ini semua adalah pikirannya sendiri.

Tepat ketika pikiran Grandmaster berada dalam keadaan kacau, tangan yang dingin dan lembut tiba-tiba melingkari tinjunya. Seluruh tubuh Grandmaster langsung kaku.

Suara lembut Liu Erlong terdengar di samping telinganya,

"Xiao Gang, bersama denganku, apakah itu benar-benar membuatmu sangat menderita?"

Grandmaster tidak berani bergerak, dan bahkan lebih takut untuk mengeluarkan suara. Seluruh tubuhnya tergeletak kaku di sana, mencoba melepaskan tangannya dari genggaman Liu Erlong, tetapi Liu Erlong mencengkeramnya dengan erat, tidak mau membiarkannya melarikan diri apapun yang terjadi. Dalam hal kekuatan, Liu Erlong jauh lebih kuat darinya, dengan perbedaan energi roh beberapa puluh tingkatan; melarikan diri bukanlah hal yang mudah baginya.

Ketika Grandmaster tidak tahu apa yang harus dia lakukan, situasi yang paling dia takuti akhirnya terjadi. Selimutnya sedikit mendingin, dan tubuh satin bersembunyi di dalam, tubuh berapi-api itu bersandar erat ke belakang. Tangan yang meraihnya tiba-tiba melepaskannya, tetapi segera diikuti oleh kedua lengan Liu Erlong yang melingkari dan mengencangkan pinggangnya, membuat kedua tubuh mereka saling menempel erat.

Meskipun Grandmaster mengenakan pakaian, saat ini dia secara mengejutkan menemukan bahwa Liu Erlong yang menempel erat padanya tidak mengenakan jahitan.

Terkejut dan menjadi pucat, Grandmaster hanya bisa menahan suaranya,

"Erlong, jangan seperti itu. Masih ada Flender dan lainnya di sekitar. "

Liu Erlong dengan tenang berkata:

"Jika bukan karena mereka ada di sini, saya tidak akan memiliki kesempatan ini. Xiao Gang, kali ini tidak peduli apa yang kau katakan, aku tidak akan melepaskanmu, meskipun itu pemerkosaan, aku akan tetap mendapatkan tubuhmu terlebih dahulu. "

Grandmaster dengan susah payah berkata:

"Tidak, Erlong, dengarkan aku. Bahkan jika Anda mengambil tubuh saya, Anda tidak dapat memiliki hati saya. Kita tidak bisa seperti ini, kita adalah saudara laki-laki dan perempuan! "

Liu Erlong meludah:

"Saya tidak peduli. Saya telah menunggu Anda selama bertahun-tahun, menunggu dari ketika saya masih seorang wanita muda di masa puncak saya menjadi seorang wanita tua [3]. Jangan bilang kamu benar-benar ingin aku menunggu sampai rambutku memutih? Xiao Gang, berhenti menyiksaku, dan berhenti menyiksa dirimu sendiri. Apakah prasangka duniawi itu penting? Karena kita sudah kembali bersama, bebaskan hatimu. "

Saat berbicara, salah satu tangannya menyelinap ke dalam kerah baju Grandmaster. Saat ini, apakah itu Grandmaster atau Liu Erlong, kedua jantung mereka berdegup kencang. Untuk Flender dan Zhao Wuji di sisi lain, napas mereka tampaknya tidak begitu teratur sekarang.

Flender juga secara khusus bersandar ke sisi Zhao Wuji, seolah ingin memberi mereka sedikit lebih banyak ruang, sementara Zhao Wuji terus melantunkan di dalam hatinya: 'Saya tidak melihat apa-apa, saya tidak mendengar apa-apa ……'

Perasaan terkekang meledak seperti gunung berapi. Meskipun Liu Erlong sangat antusias, dia masih perawan, dan mengenai masalah antara pria dan wanita, dia hanya memiliki pemahaman yang ambigu. Ketika itu benar-benar sampai pada latihan yang sebenarnya, selain merobek pakaian Grandmaster, dia benar-benar tidak tahu harus berbuat apa lagi.

Namun, setiap tindakan yang dilakukan Liu Erlong terus menerangi sekering di tubuh Grandmaster. Grandmaster tiba-tiba menemukan bahwa tekadnya sendiri tampaknya tidak sekuat yang dia bayangkan.

Akhirnya, dia mengambil keputusan. 'Lakukan saja, bahkan jika aku mati besok, itu akan tetap berharga.'

Erlong, lepaskan aku.

"Tidak melepaskan. Aku tidak akan melepaskan apapun yang terjadi. "

"Kamu, jika kamu tidak melepaskan aku, bagaimana cara aku berbalik, jangan bilang kamu ingin tetap di posisi ini?"

Mengatakan ini, Grandmaster bukanlah satu-satunya yang tercengang. Semua suara di dalam tenda tiba-tiba berhenti. Lengan Liu Erlong di pinggang Grandmaster secara bertahap mengendur.

Grandmaster dengan keras menutup matanya. Di bawah dorongan api yang menyala-nyala di tubuhnya, dia dengan keras berbalik, mendorong Liu Erlong ke bawahnya. Tidak peduli seberapa besar perbedaan kekuatannya, pada momen seperti ini, pria harus selalu berada di atas wanita.

"Erlong, aku ……"

Di satu sisi Flender memarahi dalam benaknya:

"Saat ini kamu masih berbicara, sial, bukankah kamu laki-laki."

Sambil berpikir, dia dengan cepat mengangkat tangannya dan dengan ringan menusuk kedua telinganya dua kali, menutup pendengarannya sendiri. Dia tidak ingin diprovokasi lebih lanjut.

Jawaban Liu Erlong bahkan lebih sederhana,

"Datang……"

Tepat di saat genting ini, tiba-tiba teriakan dari luar tenda menyebabkan Grandmaster dan Liu Erlong membeku.

"Kami memiliki situasi, semua orang berhati-hati."

Teriakan ini datang dari Dai Mubai.

Jika seseorang menggambarkan Grandmaster barusan sebagai api yang menyala-nyala, maka tepat pada saat ini, sekering yang baru-baru ini menyala segera disiram dengan baskom berisi air dingin.

"Ada… ada situasi."

Saat ini Grandmaster sama rapuhnya seperti anak kecil, tangannya yang memeluk Liu Erlong perlahan mengendur.

"Astaga, wanita tua ini menjadi gila."

Liu Erlong benar-benar ingin menjadi gila, melihat keinginannya yang telah lama ditunggu-tunggu akan segera terpenuhi namun tiba-tiba terputus, itu sudah sesuatu yang tidak bisa dijelaskan oleh kata 'geram'. Tubuhnya meluncur dengan tajam dari bawah Grandmaster, Grandmaster bahkan tidak melihat dengan jelas sebelum dia sudah mengenakan kembali pakaiannya dan melompat keluar.

Grandmaster menemukan bahwa di sisi lain Flender dan Zhao Wuji tidak memiliki reaksi apapun. Mengetahui kekuatannya sendiri tidak mencukupi, dia buru-buru memukul Flender,

"Cepat keluar dan lihat, ada sesuatu yang terjadi."

Sedikit yang dia tahu bahwa saat ini Flender dan Zhao Wuji telah menutup pendengaran mereka, secara alami mereka tidak dapat mendengar teriakan Dai Mubai di luar.

Flender dengan marah menepis tangan Grandmaster, mengatakan kalimat yang mengguncang sisi Grandmaster,

"Sial, jika kamu akan melakukannya maka lakukanlah, untuk apa kamu meraba-raba aku? Saya tidak tertarik."

Grandmaster menatap kosong, memberinya tendangan. Tidak perlu ditanya, kejadian malam ini jelas direncanakan oleh Flender untuk Liu Erlong.

Flender kemudian merasakan ada sesuatu yang salah. Kekuatan Grandmaster juga tidak lemah, dan tendangannya ini membuatnya langsung menempel ke tubuh Zhao Wuji.

Membuat Grandmaster semakin tidak bisa berkata-kata, Zhao Wuji yang pendengarannya juga disegel segera dimarahi,

"Flender, aku tidak tertarik padamu, beberapa suami dan istri berhubungan seks, jangan bilang kau ingin meniduriku?"

Flender baru saja merilis pendengarannya. Secara alami dia mendengar kata-kata Zhao Wuji, menggunakan tindakan yang hampir sama dengan Grandmaster, satu tendangan ke pantat Zhao Wuji.

Kekuatan Grandmaster tidak bisa dibandingkan dengannya, dan meskipun kulit Zhao Wuji yang kasar dan daging yang tebal tidak mengalami luka apapun, tendangan Flender membuatnya langsung keluar dari tenda.

Kebingungan di tenda ini secara alami tidak diketahui oleh Shrek Seven Devils di sisi lain. Berbeda dengan Grandmaster, setelah mendengar peringatan Dai Mubai, Tang San melompat dari tempat tidurnya seolah-olah dia telah membebaskan, segera melompat keluar. Tindakannya bahkan sedikit lebih cepat dari Liu Erlong.

Bagian 3 (TL oleh DtAndroid)

Begitu keluar dari tenda, Tang San melihat Dai Mubai di dekatnya dengan cepat berlari ke arahnya. Di belakangnya, seberkas cahaya api melesat ke langit, hampir membakar punggungnya. Dengan lompatan Dai Mubai mencapai sisi halaman kamp, ​​wajahnya tidak memiliki jejak panik tapi ekspresi bahagia.

"Binatang roh yang cocok mengantarkan dirinya ke depan pintu rumah kami. Little San, obatmu sepertinya tidak berpengaruh padanya. Setidaknya dia berumur empat ribu tahun atau lebih makhluk roh. "

Sebelum Dai Mubai selesai berbicara, Tang San telah melihat makhluk roh yang dia bicarakan.

Itu adalah kalajengking dengan perawakan raksasa. Tubuhnya sama sekali tidak kecil dibandingkan dengan Man Faced Demon Spider yang dibunuh Tang San sebelumnya; bahkan beberapa ukuran lebih besar. Yang aneh adalah seluruh tubuh kalajengking besar ini berwarna seputih salju. Seluruh tubuh memancarkan aura pembunuh yang kuat, tubuh pucatnya bergerak mendekati tanah dengan kecepatan yang sangat cepat. Ekor yang terbuat dari rantai sembilan tulang ekor menjulang tinggi, di atasnya ada kaitan ekor merah menyala-nyala.

Saat Tang San melihatnya, pilar api menyembur keluar dari ekornya, bergegas menuju Dai Mubai.

"Hei."

Dai Mubai menghela napas,

"Apa menurutmu aku masih takut padamu."

White Tiger Spirit langsung meningkatkan tubuhnya, dua cincin roh kuning, dua ungu, empat muncul di atasnya. Dengan tubuhnya diperkuat oleh jiwanya, perawakannya bahkan lebih megah dari sebelumnya. Kedua tangan menggenggam di depan dadanya, teknik roh pertama White Tiger Barrier sudah diaktifkan.

Suara peng yang keras terdengar. Cahaya api tersebar di sekitar Dai Mubai, tubuhnya mundur tiga langkah berturut-turut sebelum berdiri teguh.

Saat ini, Tang San sudah bisa membedakan spesies makhluk roh ini. Dari penampilan luarnya, dia bisa menyimpulkan bahwa ini adalah Raja Bumi Raksasa, milik makhluk roh berbasis api.

Kalajengking yang disebut Raja Tanah Raksasa ini sangat kejam dengan sifat haus darah. Meskipun makhluk roh tidak setakut racun Manusia Menghadapi Setan Laba-laba, tidak banyak makhluk roh dengan kelas yang sama berani memprovokasi itu. Dari sembilan tulang ekornya, orang bisa melihat Raja Bumi Raksasa ini memiliki usia budidaya empat ribu lima ratus tahun atau lebih. Ini karena setiap lima ratus tahun, tulang ekornya akan bertambah satu.

Raja Bumi Raksasa dikategorikan menjadi tiga warna berbeda. Raja Bumi Raksasa berwarna merah memiliki budidaya kurang dari seribu tahun, setiap tulang ekor mewakili lima puluh tahun budidaya. Setelah ia berkembang biak hingga seribu tahun, tubuhnya yang besar akan kembali ke bentuk aslinya, menjadi kecil lagi tetapi warna tubuhnya akan berubah dari merah menjadi putih. Juga, jika dibudidayakan ke tingkat sepuluh ribu tahun, itu akan berubah warna sekali lagi. Pada saat itu, warnanya menjadi biru tua.

Dari warna dan jumlah tulang ekornya, Tang San segera menyimpulkan kekuatannya. Benar, makhluk roh ini bertepatan dengan apa yang mereka butuhkan di energi roh tingkat empat puluh.

Tepat ketika Tang San bersiap untuk bekerja sama dengan Dai Mubai, saat Tujuh Setan Shrek yang lain keluar dari tenda, bayangan tiba-tiba keluar dari tenda lainnya. Itu Liu Erlong dengan rambutnya yang berantakan.

Saat ini pakaian Liu Erlong sedikit acak-acakan, terlihat seperti dia sudah gila. Saat melihat Raja Bumi Raksasa empat ribu tahun itu setelah bergegas keluar dari tenda, dia tiba-tiba melolong, langsung bergegas menuju Raja Bumi Raksasa. Tidak hanya gerakannya yang sangat cepat, tetapi ledakan momentum itu bahkan mengejutkan Dai Mubai, Tang San, dan yang lainnya yang menonton. Karena perhatian mereka semua terfokus pada Liu Erlong, mereka tidak melihat ekspresi menyedihkan dari Zhao Wuji yang diusir dari tenda oleh Flender.

"Membiarkanmu menghancurkan acara bahagia wanita tua ini, wanita tua ini akan bertarung denganmu."

Sementara Liu Erlong memarahi dengan marah, dia melepaskan Roh Naga Api miliknya sendiri, bergegas tanpa jeda sedikit pun.

Bisa dianggap bahwa Raja Bumi Raksasa ini tidak beruntung. Awalnya dengan kultivasinya, ketika menghadapi Tang San dan yang lainnya mungkin memiliki kesempatan untuk melarikan diri, tetapi apa yang muncul di depannya sekarang adalah Liu Erlong yang sangat marah. Itu sudah kehilangan kesempatan.

Tiba-tiba melihat manusia bergegas ke arahnya, reaksi pertama Raja Bumi Raksasa adalah menyemprotkan api dari penyengat ekornya, serangan yang sama seperti yang digunakan pada Dai Mubai sebelumnya, pilar api bergegas menuju Liu Erlong yang melompat.

Tapi Liu Erlong bukanlah Dai Mubai. Bahkan tanpa mengelak, api yang kuat membumbung dari seluruh tubuhnya. Pada saat berikutnya, Tang San dan yang lainnya dengan jelas melihat cahaya berapi-api meledak dari Liu Erlong. Cincin roh ketujuhnya langsung bersinar, pakaian langsung menghilang, sisik menutupi kulitnya, teriakan naga yang menakutkan bergema di udara.

Tang San dengan hampa berkata:

"Hanya untuk menangani monster roh seribu tahun, guru Erlong sepertinya tidak perlu melepaskan teknik roh ketujuhnya Avatar Naga Merah. Bukankah kepala sekolah Flender mengatakan bahwa kita harus menangani makhluk roh sendiri? Mengapa Guru Erlong naik sendiri? "

Mata jahat Dai Mubai juga tidak bernyawa,

"Sebelumnya aku selalu mengira bahwa harimau betina adalah yang paling ganas, sekarang aku mengerti bahwa naga betina bahkan lebih mengerikan dari pada harimau betina."

"Dai Mubai, menurutmu siapa harimau betina?"

"Tentu saja itu Zhuqing-ku ……, uh ……, tidak, Zhuqing, dengarkan aku, aku tidak mengacu padamu ……"

Setelah Dai Mubai tanpa sadar menjawab, dia menemukan orang yang menanyakan pertanyaan ini adalah Zhu Zhuqing.

Saat ini ekspresi Zhu Zhuqing bukanlah sedingin es, tapi penuh senyuman. Dia yang awalnya sangat cantik, dengan ekspresi tersenyum dia menjadi lebih mendebarkan. Tapi sekarang Dai Mubai memasang ekspresi panik.

Indra binatang roh sangat tajam, semakin tinggi kultivasi, tingkat ketajaman secara alami juga meningkat. Raja Bumi Raksasa yang telah berkultivasi hampir lima ribu tahun ini merasakan ada yang tidak beres ketika Liu Erlong menampilkan Avatar Naga Merah. Saat melihat sayap naga yang sangat besar terentang dari belakang Liu Erlong, ia tahu ia tidak bisa lari bahkan jika ia mencoba, hanya bertarung dengan kekuatan penuhnya ia memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

Tiba-tiba, cahaya merah muncul dari seluruh tubuh Raja Bumi Raksasa. Dengan tubuhnya sebagai pusat, udara beberapa puluh meter di sekitarnya benar-benar terdistorsi, tanah di bawah tubuhnya langsung retak. Menggunakan dua cakar depannya untuk menghancurkan tanah dengan paksa, udara yang terdistorsi langsung menghasilkan gelombang kejut yang intens.

Bahkan Liu Erlong yang menggunakan Scarlet Dragon True Body tidak bisa membantu tetapi menunda menghadapi gelombang kejut ini. Dan pada saat ini, bersama dengan suara ledakan dari retakan tanah di bawah Raksasa Bumi Raja, pilar api merah membumbung tinggi.

Pilar api ini berdiameter dua meter, secara kebetulan menutupi pusat dari udara yang terdistorsi itu. Saat ini tubuh Liu Erlong langsung menegang di udara.

Tang San telah mendengar Grandmaster menjelaskan keterampilan ini secara detail sebelumnya, keterampilan bawaan Raja Bumi Raksasa ini juga merupakan kemampuan terkuatnya. Seiring dengan budidayanya, itu akan terus menjadi lebih kuat, yang disebut Magma Earth Rending Strike. Apa yang paling menakutkan tentang itu bukanlah kekuatan serangannya yang kuat, tapi cahaya terdistorsi yang menutupi bentuk setengah lingkaran sebelum serangannya dilepaskan.

Udara dalam radius pancaran yang terdistorsi itu bisa membuat musuh mengalami pusing. Durasi pusing didasarkan pada jarak antara Giant Earth King itu sendiri dan lawannya. Jika lawan bisa menahannya, maka di saat berikutnya yang menyembur keluar, adalah pilar api yang sepanas magma yang akan secara fatal mengenai lawan.

Saat ini, jarak antara Tang San dan yang lainnya dan medan perang sangat besar. Bahkan jika ini tepat di depan mereka, mereka masih belum memiliki metode yang efektif untuk memblokir serangan Raja Bumi Raksasa ini. Saat itu Grandmaster mengajari Tang San, cara menangani makhluk roh jenis ini, adalah tidak pernah dekat-dekat dengan tubuh Raja Tanah Raksasa. Hanya berjarak lebih dari dua puluh meter darinya, tidak perlu takut dengan teknik menakutkan ini. Adapun Raja Bumi Raksasa kelas sepuluh ribu, jarak ini akan meningkat menjadi lima puluh meter.

Liu Erlong yang marah secara alami tidak memiliki rencana pertempuran semacam ini, menyaksikan pilar api dengan keras menghantam dada tubuh naga yang sangat besar.

Pada saat ini, Flender dan Grandmaster juga telah keluar dari tenda. Tentu saja, Grandmaster memiliki ekspresi wajah yang jelek, sedangkan Flender memasang wajah polos.

Mereka secara alami juga melihat kemunculan Magma Earth Rending Strike. Grandmaster hanya mengerutkan alisnya, sementara tangan Flender membentuk bentuk doa, menggumamkan kalimat,

"Raja Bumi Raksasa yang menyedihkan."

Ya, Raja Bumi Raksasa memang menyedihkan. Saat berikutnya Liu Erlong merespon.

Ketika pilar api yang sangat besar itu menyerbu dan menghantamnya, kejadian aneh terjadi. Tubuh Liu Erlong yang melambat di udara tidak terlempar oleh pilar api, melainkan dia tenggelam di dalamnya. Pilar api besar yang seperti magma langsung menyebar ke seluruh tubuhnya, di bawah panasnya api, sisik merah di tubuhnya bersinar seperti batu rubi yang dipotong.

Tubuh Raja Bumi Raksasa sangat besar, tetapi matanya sangat kecil. Jika sekarang ada orang di sini yang bisa melihat ekspresi di matanya, maka dia pasti akan melihat ekspresi panik.

Saat berikutnya, tubuh Liu Erlong turun dari langit. Tanpa khayalan, atau menggunakan kemampuan apa pun, dia hanya menggulung dua sayap di punggungnya. Begitu saja dia turun dari langit. Cakar naga belakangnya dengan keras menginjak punggung Raja Bumi Raksasa dengan suara menggelegar, menyebabkan lebih dari separuh tubuh Raja Gurun Pasir tenggelam di bawah tanah.

Raja Bumi Raksasa mengeluarkan raungan yang tajam dan tragis, kedua cakar depannya dengan cepat mengacungkannya, tetapi dia bahkan tidak bisa melakukan kontak dengan Liu Erlong.

Apakah tubuh Tubuh Sejati Naga Merah yang dikeluarkan oleh Liu Erlong benar-benar sebesar itu? Apakah beratnya benar-benar menakutkan? Hanya dengan turunnya dan langsung menginjak tubuh Raja Bumi Raksasa, meski tidak segera menghancurkannya sampai mati, itu tidak terlalu jauh.

"Terlalu kejam."

Saat ini Dai Mubai tidak bisa memperhatikan untuk menenangkan Zhu Zhuqing, sangat terkejut dengan tindakan Liu Erlong.

Mata Ma Hongjun berbinar,

"Saya sudah putuskan, mulai sekarang Guru Erlong akan menjadi sasaran ibadah saya. Jangan bilang ini adalah estetika kekerasan yang dirumorkan? "

Raja Bumi Raksasa berjuang keras di bawah tubuh Liu Erlong, tetapi tidak peduli seberapa keras ia berusaha, ia tidak bisa melepaskan diri dari cakar naga yang menakutkan itu. Jika Raja Bumi Raksasa ini memiliki kecerdasan manusia, maka dia akan segera menyesal karena tidak langsung dihancurkan sampai mati oleh kaki Liu Erlong.

[1] Hewan yang tidak diinginkan (蛇虫 é¼  蚁) – secara langsung diterjemahkan menjadi "ular, cacing, tikus dan semut".

[2] Jantung berdebar kencang (心 如 鹿撞 一般) – terjemahkan ke dalam detak jantung seperti menabrak rusa

[3] Wanita tua (人老珠黄) – Seseorang yang semakin tua seperti mutiaranya menjadi kuning