Soul Land 1 – Chapter 88 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 88 | Baca Novel Online

Chapter 88

Tiriskan, Delapan Tombak Laba-laba

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San melirik Xiao Wu yang duduk di sana dengan cemas mengawasinya. Ekspresinya kosong sesaat, lalu cahaya berdarah di matanya perlahan menghilang, dan pikirannya juga berangsur-angsur pulih ke normal.

Sebenarnya, bahkan dia sendiri tidak tahu persis apa yang dia lakukan barusan. Menusuk Manusia Menghadapi Laba-laba Iblis dengan Delapan Tombak Laba-laba adalah sesuatu yang dia lakukan secara tidak sadar saat pikirannya kosong. Sekarang, melihat Xiao Wu masih hidup, hati Tang San juga hidup kembali. Kemudian dia menyadari situasinya saat ini.

Man Faced Demon Spider masih terus bergerak di bawahnya, denyut nadi energi kuat memasuki tubuhnya melalui Delapan Tombak Laba-laba. Apa yang membuatnya heran adalah bahwa setelah energi kejam ini beredar satu putaran di dalam dirinya, energi itu akan dikirim lagi ke Delapan Tombak Laba-laba untuk menggumpal di tulang punggungnya, dan tulang belakang serta delapan tulang rusuk tempat Delapan Tombak Laba-laba terpasang menjadi sangat panas, menyerap energi seperti jurang yang dalam.

Ini adalah pertama kalinya Tang San benar-benar menggunakan kemampuan drainase Delapan Laba-laba Lance, dan targetnya adalah Laba-laba Setan Berwajah Manusia.

Kemampuan menguras Eight Spider Lance awalnya hanya dapat memberinya dorongan energi langsung, dan setelah penggunaan dalam waktu singkat, itu akan secara otomatis menyebar. Tapi sekarang target saluran pembuangan itu sama dengan sumber Delapan Tombak Laba-laba, Laba-laba Setan Berwajah Manusia lainnya, dan Delapan Tombak Laba-laba menunjukkan reaksi otonom; atau untuk mengatakan bahwa itu mengubah dirinya sendiri.

Energi yang dihisap dari Man Faced Demon Spider diserap dan diubah oleh tulang roh eksternal Tang San, menjadi energinya sendiri. Ini juga kebetulan kebetulan. Jika Tang San belum mencapai peringkat keempat puluh kekuatan roh, hanya syarat untuk mengembangkan Delapan Tombak Laba-laba, energi yang sekarang diserap dari Laba-laba Setan Berwajah Manusia tidak akan langsung bergeser ke tulang roh eksternal.

Tulang roh luar benar-benar terlalu langka, itu sebabnya bahkan Grandmaster tidak memiliki terlalu banyak penelitian tentangnya. Sebenarnya, evolusi tulang roh eksternal tidak berhenti karena cincin roh yang berbeda. Selama Guru Jiwa menyerap cincin roh baru, cincin itu akan berevolusi bersama. Kondisi untuk evolusi sama seperti untuk mendapatkan cincin roh baru: kekuatan Guru Jiwa mencapai tahap berikutnya.

Di bawah kondisi di mana Tang San sudah memiliki empat puluh peringkat penuh, dan Delapan Tombak Laba-laba telah menyerap energi yang paling cocok untuknya, bagaimana dia masih ragu? Sekarang Delapan Tombak Laba-laba dengan panjang tiga meter itu secara bertahap memanjang menjadi empat meter, dan di permukaan barisan duri kecil yang teratur mulai tumbuh, persis sama dengan Laba-laba Setan Berwajah Manusia enam ribu tahun di bawahnya. Perbedaannya adalah bahwa saat ini Delapan Laba-laba Jalur Tang San benar-benar tampak pucat pasi seperti saat dikeringkan, dan di bawah cahaya berwarna putih pucat, merah dan putih ini berkeliaran dengan memusingkan untuk menciptakan pola indah yang mempesona di Delapan Tombak Laba-laba.

Seiring dengan kesadarannya kembali, Tang San dengan sangat cepat membuat penilaian yang tepat tentang kondisinya sendiri. Dia sudah menyimpulkan alasan dari keadaan tubuhnya, dan membiarkan penyerapan berlanjut. Manfaat Delapan Tombak Laba-laba miliknya dari Laba-laba Iblis Berwajah Manusia yang serupa jelas dan mudah dilihat. Meskipun saat ini dia tidak tahu dalam hal apa yang akan ditunjukkannya, dia masih mendorong kekuatan roh di dalam dirinya untuk mempercepat penyerapan. Meskipun Manusia Menghadapi Setan Laba-laba kebal terhadap racun yang dimiliki Tang San, Delapan Tombak Laba-laba Tang San tidak hanya memiliki racun Manusia Menghadapi Setan Laba-laba tetapi juga racun es dan api dari dua ramuan harta karun abadi itu.

Dua jenis kekuatan es dan api ekstrem yang muncul dari Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Neraka mendatangkan malapetaka di dalam tubuhnya, dan selanjutnya menambahkan kehancuran dari nyala api naga sebelumnya, saat ini Laba-laba Iblis Berwajah Manusia ini tidak memiliki sedikit pun. sedikit kekuatan untuk melawan dan hanya bisa membiarkan Tang San terus terkuras. Vitalitasnya dengan cepat terkuras, dan delapan kaki laba-laba yang menopang tubuhnya perlahan-lahan melunak, seluruh tubuhnya mulai berbaring di tanah, kulit terluarnya secara bertahap berubah menjadi abu-abu.

Xiao Wu dengan hati-hati meletakkan kembali si Merah Merindukan Patah Hati di dadanya. Dia juga memiliki keluhannya sendiri. Ada ledakan ketakutan di hatinya; jika bukan karena si Merah Merindukan Hati yang Patah Hati, mungkin dia harus berpisah dengan Tang San selamanya.

Liu Erlong berdiri di sisi Xiao Wu, membelai kepalanya. Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, energi tidak menyenangkan di matanya sebagian besar pergi, malah mengungkapkan ekspresi lembut.

Xiao Wu mengangkat kepalanya, menatap Liu Erlong. Dia tiba-tiba merasakan semacam kecerdasan keibuan dari sudut pembantaian yang brutal ini. Perasaan semacam ini sangat nyaman, dan semakin menambah kelelahannya setelah mengalami luka, dia tidak bisa menahan untuk menyandarkan kepalanya ke paha lembut Liu Erlong.

"Anak yang baik, denganku di sini, aku tidak akan membiarkan siapapun atau apapun mengganggumu lagi."

Liu Erlong berkata dengan lembut.

Semua orang tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat Liu Erlong dengan tatapan heran. Apakah ini masih pojok pembantaian yang hanya dipenuhi dengan niat membunuh dan sepertinya ingin membantai segalanya?

"Guru Erlong ……"

Mata Xiao Wu mengungkapkan cahaya bersyukur, bahkan begitu banyak sehingga mereka memiliki sinar yang agak berkaca-kaca. Saat ini dia mengingat ibunya sendiri. Bukankah ibunya juga sering menatapnya dengan tatapan seperti ini? Tapi, dia sudah pergi.

"Xiao Wu, apakah kamu ingin menjadi murid langsungku?"

Liu Erlong bertanya.

Xiao Wu mengangguk tanpa ragu sedikit pun,

"Saya lakukan. Guru."

Dia pintar, dan saat berbicara dia berlutut dan membungkuk kepada Liu Erlong sebagai seorang siswa yang secara formal menjadi magang.

Liu Erlong menarik Xiao Wu dari tanah, membiarkannya bersandar di dadanya,

"Saya tidak butuh sopan santun klise itu. Xiao Wu, guru belum menikah seumur hidupnya, saat ini aku masih belum memiliki kerabat dekat. Saya tidak ingin Anda memanggil saya Guru. Jika Anda tidak membencinya, saya ingin Anda memanggil saya ibu. "

Dengan hati hati Liu Erlong mengatakan ini, Flender ke samping tidak bisa menahan sedih untuk menundukkan kepalanya, dan tatapan Grandmaster sudah bodoh. Melihatnya, untuk sesaat segala macam perasaan menggenang, bibir bergetar hendak berbicara, tetapi tidak sepatah kata pun keluar.

Xiao Wu sama terkejutnya. Melihat mata Liu Erlong yang penuh harapan, mata indahnya yang sudah memerah mulai berkabut, dan tangisan menahan Liu Erlong dengan erat,

"Ibu ibu……"

'Bu', kata ini memiliki tempat yang sangat penting di hati Xiao Wu. Sudah delapan tahun sejak ibunya sendiri meninggalkannya, betapa dia ingin menyebut kata ini! Saat ini Liu Erlong tidak hanya memberinya perasaan sebagai ibu pengganti, tetapi pada saat yang sama Xiao Wu menemukan kenyamanan dari cinta keibuan. Untuk sesaat hatinya melonjak, dan dia segera mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

Liu Erlong dengan lembut membelai kepang kalajengking Xiao Wu yang panjang, senyum tipis di wajahnya yang cantik, tetesan air mata mengalir tak terkendali di wajahnya.

Dia mencintai Grandmaster, tapi dia tidak pernah berani menerima cinta yang tabu ini. Selama bertahun-tahun hati Liu Erlong telah kosong, tetapi saat ini sepertinya dia menemukan seseorang untuk mempercayakan hatinya, menempatkan harapannya pada putrinya yang baru saja diterima. Saat ini seolah-olah bayangan Grandmaster di atas hatinya sedikit bergetar. Sementara Liu Erlong merasakan perasaan murni yang dilepaskan Xiao Wu, dalam hatinya dia diam-diam bersumpah bahwa bahkan jika dia harus menghabiskan hidupnya untuk melindunginya, dia akan tetap bersedia.

Erlong, selamat.

Flender menekan hatinya yang gagah dengan susah payah, berbicara kepada Liu Erlong yang tersenyum lebar.

Liu Erlong menatap Flender, cahaya sentimental di matanya,

"Boss Fu, saya punya anak perempuan. Tahukah kamu? Saya punya anak perempuan. "

"Ya saya tahu. Mulai saat ini, Anda tidak akan kesepian, Anda memiliki seorang putri. "

Mendengar kata-kata Liu Erlong, Flender tidak bisa menahan air mata di matanya. Bukankah dia juga mencintai Liu Erlong? Demi Liu Erlong dia tidak pernah menikah, demi Liu Erlong dan Grandmaster dia telah mengubur cinta itu jauh di dalam hatinya. Tapi, dia belum pernah melihat kekasihnya hidup bahagia. Mungkinkah ini disalahkan pada Grandmaster? Tidak, itu tidak bisa, itu hanya bisa disalahkan pada bagaimana nasib mempermainkan orang.

Pada saat ini, ketika dia bisa merasakan suasana hati Liu Erlong saat ini, bagaimana dia tidak bisa bahagia untuknya?

Semua orang melangkah maju untuk memberi selamat padanya satu demi satu, hanya Grandmaster yang berdiri di sana, tidak dapat mengambil satu langkah pun, hatinya sakit saat dia melihat Liu Erlong. Dia tahu bahwa dia benar-benar berutang terlalu banyak padanya. Tapi antara dia dan dia seolah-olah ada ikatan yang erat, dan tidak peduli apa pun itu tidak bisa dibatalkan. Dia senang karena Liu Erlong telah mendapatkan seorang anak perempuan, tetapi pada saat yang sama bagaimana dia tidak bisa bersedih atas nasibnya dan Liu Erlong? Seberapa tidak dia ingin memeluk Liu Erlong dan menyatakan cintanya? Tapi, itu tidak mungkin. Bayangan 'garis keturunan' itu, kabut itu, selalu tergantung di antara mereka.

Tang San akhirnya selesai dikosongkan, dan lingkaran cahaya redup mulai terlepas dari Man Faced Demon Spider enam ribu tahun itu. Selama dia mau, sekarang dia sudah bisa menyerap cincin roh ini.

Tapi saat ini Tang San bahkan sedang tidak ingin menyerap cincin roh. Menarik Delapan Tombak Laba-laba, dia bergegas ke Xiao Wu dan Liu Erlong.

"Xiao Wu, Xiao Wu ……"

Tidak ada air mata di mata Tang San, tetapi suaranya agak terdistorsi, emosi seperti apa yang akan membuat suaranya berubah seperti ini?

Xiao Wu mengangkat kepalanya dari dada Liu Erlong, dan melihat Tang San hampir dalam jangkauannya, air matanya mengalir semakin tak terkendali.

Liu Erlong menghela nafas ringan, melepaskan pelukannya dan mengirim Xiao Wu ke arah Tang San.

Terlepas dari semua orang di sekitar mereka, dan lebih jauh lagi beberapa makhluk roh yang melotot seperti harimau di luar, Tang San tidak memperhatikan mereka dan dengan keras merentangkan tangannya, mengubur tubuh halus Xiao Wu jauh di dalam pelukannya sendiri. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang minta maaf, tapi giginya sudah patah bibir. Bagaimana dia tidak bisa menyesal menyerahkan Harta Karun Abadi Sutra Indah Harum kepada Xiao Wu? Jika bukan karena itu, bagaimana Xiao Wu bisa disergap? Ini bukan pertama kalinya Xiao Wu terluka karenanya. Tang San membenci dirinya sendiri, membenci ketidakmampuannya untuk melindungi Xiao Wu.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Liu Erlong mengangkat kepalanya untuk menatap langit, dengan tenang berkata:

"Jangan biarkan aku mendengarmu mengecewakannya. Jika tidak, tidak peduli Anda murid siapa, atau apa latar belakang Anda, Raja Bumi Raksasa sejak hari itu akan menjadi teladan Anda. "

Meskipun dia tidak menyebutkan nama apa pun, semua orang tahu kata-katanya ditujukan pada Tang San.

Dengan lembut menepuk punggung Xiao Wu, Tang San melepaskan pelukannya, cahaya di matanya tiba-tiba berubah membandel. Dari Wishful Hundred Treasure Purse dia mengeluarkan daun hijau tua dan memasukkannya ke dalam mulut Xiao Wu. Pada saat yang sama dia mengambil Aromatic Silk Beauty Immortal Treasure dari tangan Xiao Wu dan mengembalikannya ke Wishful Hundred Treasure Purse.

Itu adalah daun Naga Zoysia dengan khasiat penyembuhan yang kuat. Itu juga sesuatu yang awalnya dia ambil dari sekitar Sumur Es dan Api Yin Yang.

Xiao Wu menelan daun itu, dan perasaan menyegarkan segera menyebar ke seluruh tubuhnya, sesak di dadanya tumbuh jauh lebih baik.

Tang San menatap puncak gunung di samping,

"Tempat budidaya rahasia Dugu Senior ada di gunung ini, di sini ada Sumur Es dan Api Yin Yang yang kaya akan sumber daya. Jika orang atau hewan mendekat, mereka pasti akan terpengaruh oleh energi dingin dan panas yang ekstrim, dan mati mendadak setelah beberapa saat. Tetapi tempat ini juga merupakan tempat lahirnya banyak harta surgawi. Herbal yang saat ini saya miliki semuanya diambil dari sini. Sumur Es dan Api Yin Yang berbahaya bagi orang lain, tetapi karena saya pernah meminum dua jenis tumbuhan, malah menguntungkan bagi saya. Menyerap cincin roh di sini pasti memiliki efek dua kali lipat untuk setengah usaha. Aku akan menyusahkan semua orang untuk menungguku di sini. Aku akan menyelesaikan menyerap cincin roh secepat mungkin. Anda juga tidak harus mendekati Sumur Es dan Api Yin Yang, untuk menghindari cedera oleh energinya. "

Memberikan penjelasan sederhana, Tang San tidak berhenti. Dengan hati yang keras kepala itu, dalam beberapa lompatan dia mencapai sisi Laba-laba Iblis Pit itu. Menenun Rumput Perak Biru di sekitar makhluk roh jahat itu, Delapan Tombak Laba-laba di punggungnya dilepaskan dan membawanya menuju Sumur Es dan Api Yin Yang dengan kecepatan yang mencengangkan.

Penjelasan Tang San menenangkan semua orang. Tapi kekeraskepalaannya karena kekuatan. Semua yang terjadi barusan membuktikan bahwa kekuatannya tidak mencukupi. Satu-satunya hal yang dia inginkan saat ini adalah menjadi lebih kuat, mendapatkan kekuatan untuk melindungi teman dan kekasihnya.

Menonton Tang San memilih Laba-laba Setan Pit tanpa berpikir dua kali, Xiao Wu baru saja hendak mengatakan sesuatu tetapi dihentikan oleh Liu Erlong. Suara rendah Liu Erlong naik ke samping telinganya,

"Pria seperti ini adalah pria sejati. Mengandalkan sifat keras kepala itu dia pasti akan berhasil. Sebagai seorang wanita, tidak peduli apa yang pria Anda putuskan benar atau salah, Anda harus selalu mendukungnya tanpa syarat. Saat dia benar, Anda harus berbahagia untuknya. Bahkan jika dia salah, biarkan dia melakukan kesalahannya. Paling buruk, ikuti dia untuk membuatnya. "

Kata-kata Liu Erlong bukanlah sesuatu yang istimewa, tetapi suaranya penuh dengan kesedihan, kesedihan yang tak berdaya.

Xiao Wu bergumam:

"Paling buruk, ikuti dia untuk membuatnya. Ibu benar. Saya harus mendukung dia dalam segala hal. "

Kata-kata Liu Erlong tampak seperti pintu yang terbuka lebar untuknya, sebuah realisasi. Xiao Wu tiba-tiba merasa lega.

Tetapi di sisi lain, Grandmaster memiliki perasaan yang sama sekali berbeda. Berdiri di belakang Liu Erlong dan menatapnya, saat ini Grandmaster tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun. Dia tidak lebih dari sebuah patung kayu, berdiri di sana dengan bodoh tanpa berbicara untuk waktu yang lama.

Flender memandang Grandmaster dengan ekspresi muram,

"Xiao Gang, ikut aku, aku perlu bicara denganmu."

Berbicara, Flender berjalan ke samping, diikuti oleh Grandmaster tanpa ekspresi yang memberikan kesan seperti mayat berjalan.

Matanya mengikuti Grandmaster mengikuti Flender berjalan ke kejauhan, Liu Erlong menghela nafas pada dirinya sendiri, 'Oh, Xiao Gang, sepanjang hidupku aku tidak pernah bisa mencintai pria kedua. Jika Anda benar-benar tidak mau menerima saya, maka saya hanya akan menghabiskan tahun-tahun terakhir saya seperti ini. Untungnya, sekarang saya punya anak perempuan. Sekarang saya agak mengerti apa yang Anda rasakan terhadap Tang San. Setidaknya, kami bisa mempercayakan hati kami kepada anak-anak. '

Memikirkan hal ini, Liu Erlong tiba-tiba merasa hatinya terbuka pada panorama yang luas, depresinya mereda, tubuhnya jauh lebih rileks. Saat ekspresi wajahnya rileks, dia tampak menjadi lebih cantik. Dengan lembut menggambar di bahu Xiao Wu di sisinya, dia menatap ke cakrawala.

……

Tang San mendaki gunung dan dengan sangat cepat mencapai tempat yang dikenalnya itu.

Saat kembali ke Es dan Api Yin Yang Well, dia tidak bisa menahan untuk terpana oleh pemandangan di depan matanya. Tanah harta karun yang awalnya praktis dijarah olehnya sekarang sudah pulih menjadi hijau hijau dan subur. Meskipun tidak ada warna ungu cantik dan merah cemerlang seperti sebelumnya, perasaan penuh vitalitas itu membuat orang merasa nyaman.

Sumur Es dan Api Yin Yang layak disebut sebagai tempat harta karun, benih yang ditinggalkan Tang San telah tumbuh. Mengandalkan tingkat pertumbuhan sepuluh kali lipat itu, setelah setengah tahun yang singkat, tempat ini sudah mengandung kehidupan. Meskipun tidak mungkin ramuan harta karun abadi muncul di sini lagi dengan cepat, setidaknya ini masih merupakan tempat harta karun. Dalam seratus atau mungkin beberapa ratus tahun, itu akan mengembalikan keanggunannya lagi.

Tang San membuang Laba-laba Setan Pit ke samping, Delapan Tombak Laba-laba tanpa pengekangan mendorong langsung ke bagian vitalnya. Vitalitas makhluk roh jahat yang terkendali ini terus mengalir di bawah saluran pembuangan Delapan Laba-laba Tombak.

Cara Tang San menangani Laba-laba Setan Pit secara praktis sama seperti ketika dia membunuh Laba-laba Setan Berwajah Manusia barusan, tetapi dia menemukan bahwa meskipun energi yang ditelan membuatnya merasa lebih kuat untuk waktu yang singkat, energi itu akan sangat dengan cepat mengalir pergi, tanpa diserap oleh tulang roh eksternal seperti sebelumnya. Dia mengerti bahwa ini seharusnya karena Delapan Tombak Laba-laba sudah menyerap energi yang cukup untuk evolusi kali ini. Kemampuan pengurasan ini tidak bisa menggunakan kekuatan luar untuk mengubah dirinya sendiri. Adapun alasannya, itu sangat sederhana. Salah satunya karena Keterampilan Surga Misterius Tang San tidak memiliki metode untuk mempertahankan energi ini, dan yang lainnya adalah karena atribut energi ini berbeda. Tidak hanya tidak akan terburu-buru menyerapnya memiliki manfaat, sebaliknya akan berbahaya.

Dalam sekejap, Laba-laba Setan Pit akan kehilangan nyawanya di bawah Delapan Tombak Laba-laba, dan mata kecil di kepalanya dipenuhi dengan cahaya yang ganas. Sudut mulut Tang San menunjukkan jejak senyum yang mengerikan, dan cahaya ungu keemasan di matanya tiba-tiba meningkat, seperti dua pedang tajam yang menembus jauh ke dalam mata Laba-laba Setan Pit.

Tubuh besar Laba-laba Iblis Pit bergetar, dan Tang San menggunakan kesempatan ini untuk meluncurkan racun dan pembuangan Delapan Tombak Laba-laba dengan efek penuh.

Perjuangan keras secara bertahap memudar, dan kehidupan Pit Demon Spider akhirnya mencapai akhir.

Dari apa yang dikatakan Xiao Wu tentang kejutan jiwa, Tang San menemukan cara untuk mengatasinya adalah dengan menggunakan Mata Setan Ungu, tiba-tiba mengejutkan jiwa Laba-laba Iblis Pit ketika berada di ambang kematian, membuat kebenciannya menghilang di saat sebelum itu kematian. Seperti ini, kejutan jiwa bawah sadar secara alami juga akan memudar, dan menyerap cincin roh akan menjadi jauh lebih mudah.

Cahaya hitam samar mulai keluar dari tubuh Pit Demon Spider, mengembun di sebelahnya. Kekuatan cincin roh yang muncul membuktikan bahwa makhluk roh sepuluh ribu tahun ini akhirnya kehilangan nyawanya.

Tang San melepas pakaiannya dan, merentangkan tangannya, langsung melompat ke mata air Yang cukup panas untuk melelehkan emas, dan setelah itu berenang ke tempat kedua jenis mata air itu mengalir bersama.

Bagi orang lain, tidak ada apa pun tentang kedua mata air ini yang tidak fatal, tetapi bagi Tang San yang telah mengambil Rumput Es Misterius Segi Delapan dan Aprikot Berharga Infernal, sensasi berada di Sumur Es dan Api yang diberikan Yin Yang kepadanya hanya hangat. atau sangat keren.

Dua energi berbeda secara bersamaan bergabung menjadi dirinya, sesuai dengan ramuan harta karun abadi di dalam tubuhnya, dengan tenang bergerak secara ritmis. Tang San berbaring telentang di mata air, perlahan mengangkat tangan kanannya. Cahaya biru ungu dipancarkan dari telapak tangannya, dan Blue Silver Grass mengeluarkan panggilan ke cincin roh Laba-laba Iblis Pit di pantai.

Aliran energi hitam akhirnya menemukan saluran drainase, dan bergegas menuju tangan kanan Tang San seperti sungai yang mengalir ke laut.

Sepersekian detik energi hitam itu bersentuhan dengan Rumput Perak Biru di telapak tangan Tang San, riak intens tiba-tiba naik di perairan Sumur Es dan Api Yin Yang dengan Tang San sebagai pusatnya.

Tang San memilih tempat ini untuk menyerap cincin rohnya adalah hasil dari musyawarah yang cermat. Sumur Es dan Api Yin Yang tidak hanya tidak berbahaya baginya berkat dua ramuan harta karun abadi yang dia konsumsi, tetapi sebaliknya akan memberinya makan, tanpa terlihat membentuk lapisan pelindung di dalam tubuhnya. Dan karena mata airnya, khasiat obat dari dua herba harta karun abadi di dalam dirinya juga akan benar-benar terbangun, membentuk lapisan pelindung kedua. Lebih lanjut menambahkan tulang roh eksternal di punggungnya, meskipun cincin roh binatang roh sepuluh ribu tahun memiliki energi yang luar biasa, untuk menyakitinya masih harus melewati tiga lapisan pelindung ini terlebih dahulu.

Dengan kekuatan Tang San, dia bisa menyerap cincin roh binatang roh enam ribu tahun. Saat ini dengan tiga pengaman ini, dia secara alami memiliki peluang sukses yang sangat besar ketika menyerap Laba-laba Iblis Pit yang baru saja memasuki level sepuluh ribu tahun. Ini juga alasan penting mengapa dia berani mencoba.

Rencana dan latihan akan selalu berbeda. Sekarang ini juga berlaku untuk keadaan Tang San. Tanpa benar-benar mencoba, dia tidak akan pernah bisa mengetahui betapa hebatnya kekuatan roh dari cincin roh sepuluh ribu tahun itu.

Sepersekian detik aliran energi hitam mencapai tangan kanannya dan memasuki tubuhnya, Tang San hanya merasakan cahaya di sekitarnya redup, seolah-olah dia tenggelam dalam gelombang pasang yang mencapai langit.

Ini sama sekali tidak berlebihan. Energi cincin roh yang memasukinya memenuhi setiap sudut dan sudut tubuhnya dalam hitungan detik. Bahkan tidak ada kebutuhan baginya untuk mengedarkannya sendiri, energi yang sangat besar itu sudah memaksa gerakan itu.

Kekuatan roh Laba-laba Iblis Pit tidak sombong seperti Laba-laba Setan yang Dihadapi Manusia, tetapi itu penuh dengan perasaan gelap dan dingin. Dingin seperti itu berbeda dengan dinginnya Es dan Api Yin Yang Nah, itu adalah dingin yang berevolusi dari kedalaman pikiran, serangan gelap dan dingin pada jiwa.

Bagian 3 (TL oleh Fraustarrow)

Saraf Tang San sepertinya sudah mati rasa dalam dingin ini. Tiga cincin roh asli berosilasi dengan kecepatan menakutkan di atasnya, membuatnya terlihat seperti terbungkus dalam kepompong ungu kekuningan raksasa.

Penyerapan yang melewati peringkat kali ini tidak hanya membawa rasa sakit ke Tang San, tetapi juga perasaan yang mengerikan. Persiapannya memang sempurna. Energi dari Sumur Es dan Api Ying Yang berhasil menyaring kotoran keluar dari cincin roh Laba-laba Iblis Pit. Namun, energinya masih terlalu besar untuk Tang San pada saat itu. Setiap serangan membuat Tang San merasa seperti dia diombang-ambingkan dengan kejam, seolah-olah tubuhnya bukan miliknya lagi, dan yang bisa dia lakukan hanyalah menonton secara terpisah. Perasaan tidak terkendali bahkan lebih tak tertahankan daripada rasa sakit yang datang dengan cincin roh Laba-laba Iblis Wajah Manusia.

Dengan pengalaman terakhir kali, Tang San tahu bahwa dia tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menunggu dan memperkuat tekadnya. Tidak peduli apa yang terjadi pada tubuhnya, dia tahu dia tidak bisa panik. Atau, suatu saat, dia akan diliputi oleh energi yang sangat besar.

Arus hitam tak henti-hentinya mengalir keluar dari Pit Demon Spider sepuluh ribu tahun, terus-menerus diserap oleh Tang San. Cahaya pada tiga cincin rohnya perlahan memudar, diganti dengan lapisan arus hitam. Tulang Tang San terus mengeluarkan semburan suara retak. Arus hitam masuk dari setiap pori dan masuk ke setiap saluran energi.

Segera, Tang San menemukan setiap kali energi hitam besar melewati Yang Menghubungkan Meridian dan Meridian Penetrasi yang terbuka, energinya akan sedikit melemah, seolah-olah kedua meridian itu menyerap energi juga. Perasaan ini membuat Tang San langsung gembira. Dia samar-samar memahami bahwa keberadaan dan pemecahan delapan meridian luar biasa membantu secara khusus menyerap energi asing.

Sayang sekali dia hanya memiliki dua meridian yang ditembus. Jika dia memiliki lebih dari empat terobosan, penyerapan cincin roh sepuluh ribu tahun ini mungkin menjadi sepotong kue.

Lambat laun, rasa sakit itu muncul. Itu adalah nyeri yang membengkak. Dari luar, tubuh Tang San tidak berubah, tetapi dalam indranya, dia jelas merasakan seluruh tubuhnya membengkak seperti balon raksasa, seolah bisa meledak setiap saat.

Meskipun arus hitam yang tersimpan di dalam tubuhnya diserap terus menerus oleh Meridian Penetrasi Tang San dan Meridian Yang Menghubungkan, energi yang masuk juga semakin besar dan besar. Setiap tulang dan saluran energinya kesemutan, seolah-olah semut yang tak terhitung banyaknya merangkak di atasnya.

Sumur Es dan Api Yin Yang dan dua tumbuhan abadi yang pernah dia makan mulai menunjukkan kegunaannya. Setelah mengalami proses Tubuh Alkimia Es dan Api, saluran energi Tang San menjadi sangat tahan lama. Meskipun arus hitam terus memperluas saluran energinya, elastisitas saluran energinya berarti tidak ada tanda-tanda pecah.

Energi cincin roh Laba-laba Iblis Pit, meskipun besar, tidak terbatas. Ketika keluaran energi mencapai titik ekstrem, saluran energi Tang San telah terisi hingga tingkat yang sangat mengerikan. Tapi meski begitu, dia masih bertahan. Pada saat itu, tidak ada rasa sakit yang bisa menggoyahkan tekadnya. Untuk dirinya sendiri, dan juga untuk Xiao Wu, dia tahu dia tidak bisa gagal.

Tubuh Pit Demon Spider diam-diam hancur, akibat kehilangan semua energinya. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan sekarang adalah menjadi pupuk untuk tanah.

Nyeri mulai meluncur turun dari puncaknya. Tidak hanya Meridian Penetrasi dan Meridian Yang Menghubungkan Yang, tetapi menyertai sirkulasi kekuatan roh, saluran energi normal Tang San mulai menyerap energi asing juga, menggabungkannya ke dalam Keterampilan Surga Misteriusnya.

Alasan energi di dalam cincin roh dapat diserap adalah karena setelah energi makhluk roh membentuk cincin roh, ia terbagi menjadi dua bagian. Salah satunya adalah energi murni dan tersaring untuk meningkatkan peringkat master roh, membiarkan mereka mendapatkan gelar berikutnya, dan separuh besar lainnya mewarisi karakteristik makhluk roh. Energi yang berbeda ini mengembun menjadi cincin roh, menjadi kemampuan roh guru roh.

Menyertai penurunan pembengkakan secara bertahap, nyeri juga berkurang. Perasaan santai membuai pikiran lelah Tang San. Di bagian terakhir dari penyerapan itulah dia perlahan jatuh tertidur, membiarkan Es dan Api Yin Yang Well menyehatkan tubuhnya.

Jika ada yang bisa melihat wajah Tang San, mereka akan menemukan wajahnya terus berubah warna. Sebentar putih, sesaat merah, sesaat hitam. Dan selain dua cincin roh kuning dan satu ungu asli, cincin roh hitam perlahan muncul dari arus berkabut.

Mungkin Tang San bukan satu-satunya yang memiliki cincin roh sepuluh ribu tahun untuk cincin roh keempatnya, tetapi tidak dapat disangkal, dia adalah salah satu yang lebih berbakat. Blue Silver Grass telah berevolusi sekali lagi. Jadi bagaimana jika itu adalah Rumput Perak Biru? Jadi bagaimana jika itu adalah roh sampah? Di bawah upaya Tang San, itu masih memiliki kekuatan yang sama dengan roh tangguh dengan pangkat yang sama.

……

"Xiao Gang, katakan yang sebenarnya. Bagaimana Anda akan mengelola hubungan Anda dengan Erlong? "

Flender menatap Grandmaster, tatapannya sangat marah.

Grandmaster menatap kosong ke Flender,

Saya tidak tahu.

"Kamu tidak tahu? Dua puluh tahun. Katakan padaku, berapa dua puluh tahun yang dimiliki seseorang? Masa muda seorang wanita terbuang sia-sia hanya karena 'Saya tidak tahu'. Meskipun aku saudaramu, aku masih sangat ingin menamparmu. "

Grandmaster tersenyum pahit:

"Tampar kalau begitu, tapi beri aku nafas untuk tetap hidup. Saya tidak ingin membuat Erlong sedih jika saya mati. Pada kenyataannya, bahkan saya ingin menampar diri sendiri. Ini semua salahku, tapi Erlong menanggung rasa sakit yang sama, jika tidak lebih, dariku. "

Melihat senyum Grandmaster yang terlihat lebih buruk daripada menangis, Flender terdiam. Dia juga tahu bahwa Grandmaster tidak melakukan kesalahan apa pun. Jika dia benar-benar menerima Liu Erlong, maka itu akan menjadi inses. Grandmaster menolak Liu Erlong bukan karena dirinya sendiri, tetapi karena reputasi Erlong. Dia tidak ingin Erlong menanggung rasa malu yang begitu berat karena dirinya sendiri. Pada saat itu Grandmaster memilih pergi karena alasan itu. Namun, dia tidak mengantisipasi bahwa Liu Erlong sangat mencintainya, selalu menunggunya dengan menyakitkan sampai sekarang.

Flender menghela nafas,

"Xiao Gang, apa tidak mungkin? Jika terus seperti ini, meskipun kalian belum pernah mengalami inses, kalian akan menghabiskan sisa hidupmu dalam kesakitan! Anda harus bisa melihat, selain Anda, Erlong tidak bisa mencintai pria lain. Jika Anda benar-benar harus terus menyakitinya seperti itu, mengapa Anda tidak pergi saja. Setidaknya, dia tidak akan bisa melihatmu, dan dia mungkin merasa lebih baik. "

Grandmaster diam-diam menganggukkan kepalanya,

"Aku akan pergi setelah kita kembali. Anda benar, saya seharusnya tidak tinggal bersamanya dan membiarkan dia merasakan sakit ini. Flender, sudah bertahun-tahun dan saya tidak pernah mengucapkan terima kasih. Untuk hubungan kita, kamu juga menanggung rasa sakit. Maaf, Flender. "

Mata Flender menjadi basah,

"Apa kekonyolan yang kau ucapkan. Aku kakakmu. Saya sebelumnya, saya sekarang, dan saya akan, selamanya. Saya tidak perlu Anda mengucapkan terima kasih, saya hanya ingin melihat Anda bahagia dengan Erlong. Apakah kamu mengerti? Xiao Gang, kamu bajingan, kenapa kamu begitu keras kepala? Jangan bilang kamu tidak bisa hidup dalam pengasingan setelah kamu bergabung dengan Erlong? Jika Anda tidak memberi tahu siapa pun, siapa yang akan mengetahui hubungan saudara Anda? "

Grandmaster mengangkat tangan kanannya dan memukuli dada kirinya,

"Tapi, aku tidak bisa membohongi hatiku. Aku benar-benar tidak bisa. "

Flender tiba-tiba memiliki sekilas intuisi dan memikirkan kemungkinan.

"Xiao Gang, katakan padaku, apakah kamu menyukai Erlong?"

Grandmaster menatap tanpa diduga,

"Boss Fu, apakah pertanyaan seperti itu masih bermakna? Jika aku tidak mencintainya, apakah akan tetap seperti ini? "

Flender tiba-tiba tersenyum licik,

"Kalau begitu bagus, aku yakin Erlong juga sangat mencintaimu. Kalau begitu, secara spiritual kalian sudah mengalami inses, saya bisa katakan sebanyak itu. "

"Kamu….."

Grandmaster sangat marah. Hanya itu yang dia coba lindungi, tetapi ketika dia melihat mata Flender, dia tidak bisa memikirkan satu pun sanggahan. Dia benar, mereka sedang jatuh cinta, jadi secara spiritual mereka sudah keluar jalur. Jika bukan inses, lalu apa itu?

"Flender, aku tahu maksudmu baik. Tapi, spiritual itu spiritual. Setidaknya, tubuh kita sama-sama masih suci. "

Flender sedikit tersenyum dan berkata,

"Selama Anda mengakui bahwa Anda mengalami inses spiritual. Dan juga, saya yakin, itu akan tetap seperti itu. Karena Anda sudah mengalami inses secara spiritual, mengapa Anda tidak bergabung dengannya secara spiritual? Tidak perlu gelar nyata, cukup pengakuan satu sama lain. Anda benar-benar bisa menjadi pasangan secara rohani! "

Grandmaster kali ini benar-benar kehilangan arah.

Flender, aku tidak mengerti maksudmu.

Flender berkata jengkel,

"Kamu sepintar itu, apa yang tidak kamu mengerti? Ide saya sederhana. Anda tetap dapat menggabungkan dan menjadi pasangan, namun jangan ubah judul Anda. Menurut ide Anda saat ini, selama tidak ada hubungan jasmani, itu tidak disebut inses. Anda bisa mulai dari emosi dan berhenti di gerakan. Lalu, selama Anda sedang jatuh cinta secara rohani dan menjaga tubuh tetap suci, lalu siapa yang bisa bergosip tentang Anda? "