Soul Land 1 – Chapter 9 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 9 | Baca Novel Online

Chapter 9

Cincin Roh Pertama Rumput Perak Biru

Bagian 1

"Kultivasi guru roh, sebelum usia dua puluh tahun adalah proses yang sangat penting; dapat dikatakan bahwa pencapaian hingga usia dua puluh tahun menentukan kesuksesan di masa depan. Peringkat ketiga puluh adalah api dan es ambang surga ganda. Jika melewati ambang batas ini sebelum berusia dua puluh tahun, maka prospek masa depan tidak terbatas. Jika tidak bisa menyeberang dalam dua puluh tahun, maka, juga selamanya tidak bisa melompat jauh. Remaja memiliki keunggulan, remaja memiliki potensi. Oleh karena itu, Anda sekarang tidak dapat menunda satu menit pun. Guru masih dapat membantu dengan cincin roh pertama dan kedua Anda, tetapi ketika Anda membutuhkan cincin roh ketiga, guru mungkin tidak akan cukup. Saat itu Anda harus mengandalkan diri Anda sendiri. Budidaya kekuatan roh tidak memiliki jalan pintas, Anda hanya dapat mengandalkan meditasi untuk membuat kekuatan roh meningkat. Meskipun Anda memiliki keunggulan kekuatan roh penuh bawaan Anda bahkan lebih tidak dapat mengendur, jika tidak, Anda tidak pantas menjadi murid saya. "

Luoluo.

Pada saat itu, panggilan roh varian Luo San Pao tiba-tiba naik.

Roh menyatu dengan tuan rumah mereka, jadi Grandmaster segera memulai, tubuhnya terangkat, melihat ke arah itu.

Pada saat ini, warna langit sudah benar-benar hitam, samar-samar di dalam, sepuluh atau lebih titik cahaya hijau lumut mendekati ke arah mereka.

"Ini serigala neraka."

Suara Grandmaster agak teredam. Tapi tanpa sedikit khawatir,

"Little San, jangan pindah dari sini."

Mulut Luo San Pao tak henti-hentinya membuat panggilan luoluo, tampaknya mengancam keberadaan yang secara bertahap semakin dekat, Grandmaster pasti tidak melihat, di mata Tang San di sisinya memancarkan lapisan ungu, hal-hal dalam kegelapan menjadi jelas di matanya.

Semua dalam semua enam makhluk roh tipe serigala, ketinggian tubuh mereka semua pada satu meter enam atau lebih. Seluruh tubuh tampak abu-abu besi, dan cahaya hijau lumut itu persis di mata mereka. Pada saat ini perlahan mendekati Luo San Pao.

Bau Luo San Pao sepertinya membuat mereka agak gelisah, dan saat mendekat, mereka mempertahankan formasi setengah lingkaran.

Grandmaster mendengus dingin,

"Satu kelompok serigala kecil peringkat sepuluh berani datang menggangguku. San Pao. "

Luo San Pao meraung pelan, suara napas seperti teriakan badai, dan perut yang awalnya gemuk itu, mengembang dengan kecepatan luar biasa, tampak seperti bola besar yang secara bertahap membesar.

Grandmaster mengangkat tangannya dan melambaikannya, dan dari tubuhnya lingkaran cahaya kuning terbang, mengelilingi tubuh Luo San Pao, saat dia dengan sungguh-sungguh berteriak,

"Hancurkan angin seperti guntur, gemuruh langit dan membelah bumi Luo San Pao!"

Sepasang mata biru jernih Luo San Pao tiba-tiba bersinar, lingkaran cahaya kuning yang berpusat di tubuhnya tiba-tiba tampak menjadi layar cahaya. Tubuh bulat itu tiba-tiba terangkat, secara menakjubkan naik ke ketinggian lima meter, sosok di atas kepala itu berbalik, dan suara memekakkan telinga seperti gemuruh guntur meledak dalam sekejap.

Tangan Grandmaster pada saat yang tidak diketahui telah menghasilkan dua topeng kasa, pertama menyerahkan satu ke Tang San, dan kemudian meletakkan yang lain di wajahnya.

Tang San tanpa sadar mengangkat topeng kasa, matanya tanpa berkedip tertuju pada tindakan Luo San Pao. Mengikuti satu suara gemuruh itu, dia hanya melihat penutup cahaya kuning tiba-tiba terlepas, sekuat petir, enam serigala neraka sepuluh tahun semuanya tertutup seluruhnya di dalamnya.

Tubuh enam serigala neraka, di bawah serangan Luo San Pao terlempar seperti karung goni yang rusak, segera jatuh lebih dari sepuluh meter jauhnya, dengan dua pinggang serigala neraka menabrak batang pohon, melolong menyedihkan, tetapi tidak bisa bangkit.

Beberapa serigala lain di tanah berguling sebentar. Tang San mengandalkan Mata Setan Ungu untuk melihat dengan jelas, dari mulut serigala neraka itu darah segar mengalir, dia bisa melihat betapa kuat gelombang kejut itu. Setelah beberapa saat suara wuu wuu, selain dua serigala neraka di tanah tidak dapat bangkit, beberapa lainnya dengan cepat melarikan diri.

Grandmaster saat ini masih tidak mengabaikan untuk menginstruksikan Tang San,

"Tubuh serigala dan anjing sangat mirip dalam struktur, yang disebut 'kepala tembaga, tulang besi, pinggang buncis', pinggang adalah bagian vital tubuh mereka yang paling lemah."

Sambil berbicara, Grandmaster melangkah maju dengan langkah-langkah besar, pada titik tertentu dia telah mengeluarkan pisau pendek, memotong leher dua serigala neraka yang tidak bergerak, menyebarkan lebih nyata ke tubuh, menutupi bau darah.

"Lihat, cincin roh akan segera muncul."

Atas peringatan Grandmaster, Tang San mulai memperhatikan. Setelah kematian dua serigala neraka sepuluh tahun, dari tubuh secara bertahap muncul lingkaran cahaya putih samar, cincin itu beriak seperti kabut di kehampaan di atas kepala, seolah-olah mereka bisa hanyut kapan saja.

"Ini adalah cincin roh, ini dibunuh olehku, jadi jika kekuatan rohku baru saja mencapai persyaratan kemajuan, sekarang bisakah aku menyerap cincin roh ini untuk mencapai tujuan kemajuan. Metode spesifiknya, adalah menggunakan kekuatan roh saya untuk menarik cincin roh ke tubuh saya, dan segera setelah itu mulailah meditasi, menyerap energi cincin roh. "

Cahaya ungu samar muncul dari tangan Grandmaster, memanggil ke salah satu cincin roh yang muncul dari serigala neraka, cincin roh itu sudah melayang, berputar-putar di sekitar tubuh Grandmaster. Tapi itu tidak meresap.

"Kekuatan roh saya saat ini tidak cukup maju, oleh karena itu, cincin roh tidak dapat diserap oleh saya. Dalam dua jam, itu akan menyebar dengan sendirinya. Little San, berikan aku dua lobak putih. "

Oh.

Tang San meraba-raba pinggangnya, mengeluarkan dua lobak putih dari Twenty Four Moonlit Bridges dan menyerahkannya kepada Grandmaster.

Grandmaster dengan seenaknya melemparkannya ke arah Luo San Pao, yang, mengikuti ledakan suara luoluo yang bersemangat, menelan dua lobak dengan kecepatan kilat.

"Karakteristik roh varian sudah tidak bisa dipahami seperti teori roh biasa. San Pao bisa mengandalkan makan untuk mengurangi konsumsi kekuatan rohku. Tapi karena hanya tiga serangan, setiap kali satu serangan digunakan, itu harus segera diisi kembali. "

"Apakah San Pao hanya makan lobak putih?"

Tang San bertanya.

Grandmaster menatapnya dengan sedih, berkata:

"Soalnya, San Pao menyerang dengan kentut, kalau bukan karena mengangkat topeng kasa, mungkin saat ini kamu sudah tidak tahan dengan baunya. Binatang buas juga tidak tahan, oleh karena itu serigala neraka itu melarikan diri dengan cepat. Lobak putih, sehubungan dengan perut kembung mempercepat ada beberapa makanan yang bisa dibandingkan. Dengan dua yang harus diisi, kira-kira separuh waktu, San Pao dapat memulihkan apa yang dihabiskan dalam satu serangan. "

Bagian 2

Ini juga berhasil? Tang San ingin tertawa sedikit, tetapi melihat jejak kepahitan di mata Grandmaster, dia tidak berani melepaskan tawa. Dia bisa membayangkan bagaimana merasuki roh yang menyerang dengan kentut ini, di antara para master roh, adalah masalah yang sangat memalukan. Dengan temperamen kebanggaan Grandmaster, bagaimana bisa hatinya merasa nyaman?

"Luoluo, luoluo, luoluo… .."

Saat panggilan yang terburu-buru tiba-tiba naik, kepahitan di mata Grandmaster segera digantikan oleh cahaya dingin, dan dia menarik tangan Tang San.

Di sekeliling tiba-tiba menjadi sunyi, dan sedikit suara gemerisik jelas mencapai telinga Tang San, samar-samar. Udara nampaknya menjadi agak bau, baunya sama sekali tidak menyengat, bahkan dengan sentuhan rasa manis dan aroma teh.

Hidung Tang San bergoyang, tanpa sadar melesat,

Ada racun.

Tangan kanan Grandmaster melambai, kali ini, dua cincin cahaya di tubuhnya benar-benar bergerak untuk membungkus Luo San Pao, dengan waspada melihat ke arah suara gemerisik,

"Malam ini tiba-tiba kegelisahan ini."

Suara gemerisik berakhir. Tang San mendorong skill Mysterious Heaven miliknya, bekerja dengan Purple Demon Eye-nya hingga batasnya, melihat ke arah itu. Secara tidak jelas, dia tampaknya melihat kepala ular segitiga berwarna hijau tua tertahan di semak, sepasang mata kecil seperti rubi menatap lurus ke arah mereka. Mungkin karena takut akan efek bedak realgar, ia tidak terus mendekat.

"Grandmaster, di sana."

Tang San mengangkat satu jari ke arah lokasi kepala ular itu. Saat ini sudah terlambat bagi Grandmaster untuk memikirkan mengapa Tang San bisa melihat tempat yang masih belum bisa dijangkau matanya. Dengan kecepatan kilat dia mengeluarkan suar dari alat roh di pergelangan tangan dan melemparkannya ke arah itu.

Suarnya sudah menyala tertiup angin, menggelinding dan menerangi daerah itu, dan kali ini grandmaster juga melihat kepala ular itu. Mulut menghirup udara sejuk.

"Itu adalah ular datura, mengapa orang ganas semacam ini muncul di pinggiran Hutan Berburu Roh. Semoga ini sepuluh tahun. "

Siisi, siisi, seakan marah oleh suar, kepala ular itu perlahan terangkat, mengeluarkan suara siisi ke arah Luo San Pao. Tapi penangkal bubuk realgar masih ada, dan masih belum berkembang.

Grandmaster berkata dengan suara rendah:

"Racun Datura Snake sangat kuat, tidak hanya memiliki efek melumpuhkan, tetapi juga menyebabkan kerusakan yang kuat pada saraf tubuh. Itu salah satu yang paling mengerikan di antara monster roh atribut racun. Tubuhnya sangat kuat, sulit disakiti dengan pedang biasa, mulut dan matanya adalah satu-satunya titik lemah. Tapi ular datura sangat pandai secara konsisten melindungi kedua tempat ini, kecepatannya juga sangat cepat. Yang paling menakutkan adalah karakter agresifnya. Menghadapi manusia itu praktis akan selalu melancarkan serangan. Bedak realgar mungkin tidak bisa menahannya lama, itu menunggu kesempatan. "

Tang San tidak merasa takut karena perkenalan Grandmaster, di kehidupan sebelumnya di sekte Ba-Shu Tang, Ba-Shu memiliki berbagai macam ular, tentu saja tanpa ular Datura jenis ini, tetapi Tang San a tidak kekurangan ular. pengalaman bersentuhan dengan ular. Dari ujung kepala ular ini terlihat bahwa ular ini sangat berbisa, dan dari permukaan leher yang kokoh itu terlihat kelemahannya bukanlah cun ketujuh. Tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana ular jenis ini dengan kekuatan roh akan menyerang.

Grandmaster menarik Tang San ke belakangnya,

"Little San, sekarang aku akan mengajarimu sebuah asas. Membunyikan banyak tulang, kekuatan melonjak; cincin sedikit tulang sedikit, ambillah tumit Anda dan melarikan diri. Di sini cincin mengacu pada cincin roh, tulang mengacu pada tulang roh. Mengenai tulang roh saya bisa menjelaskannya nanti. Katakan saja, ketika cincin roh dan tulang roh Anda dengan jelas melampaui lawan Anda, maka, Anda harus mengandalkan kemampuan roh dan kekuatan roh Anda untuk meluncurkan serangan penuh, secara menyeluruh mengarahkan lawan. Dan ketika cincin roh dan tulang roh Anda jelas lebih sedikit dari musuh, maka, tidak perlu ragu, segera melarikan diri. Harga diri tidak pernah sama dengan pentingnya hidup. Jika ular datura ini adalah makhluk roh sepuluh tahun, maka kita masih bisa mempertaruhkan nyawa kita dalam pertarungan sekali. Jika sudah seratus tahun, segera kabur. "

"Hancurkan angin seperti guntur, gemuruh langit dan membelah bumi Luo San Pao!"

Selesai menjelaskan ini, Grandmaster segera memberi perintah kepada Luo San Pao, meluncurkan serangan.

Lingkaran cahaya kuning berkilauan lagi, tubuh Luo San Pao melesat ke atas saat menghirupnya yang gila, meskipun dia memakan lobak putih, karena satu serangan terhadap serigala neraka itu, tubuhnya masih belum menemukan apa yang telah habis, jadi saat ini yang tersisa hanyalah kekuatan untuk dua serangan.

Selama raungan seperti petir, gelombang kejut guntur super Luo San Pao melonjak. Meskipun kecepatan ular datura sangat cepat, serangan Luo San Pao sangat jauh, jika ingin melarikan diri tidak bisa.

Hanya melihat tubuh ular yang sangat besar terbang dari tanah, terlempar jauh ke kejauhan.

"Cepat lari."

Grandmaster hanya melirik ular datura terbang itu tanpa pendapat. Umur budidaya ular datura berkaitan dengan ukuran tubuhnya. Sebelum berevolusi menjadi makhluk roh seribu tahun, untuk setiap tahun kultivasi, panjang tubuh akan bertambah satu sentimeter. Dan salamander ini dengan tubuh terbangnya pasti melebihi tiga meter, bahkan sudah mendekati empat meter, jadi untuk berbicara, budidayanya sudah melebihi empat ratus tahun. Grandmaster tidak dapat berpikir bahwa mengandalkan kekuatan master roh peringkat dua puluh sembilan dapat menghadapi makhluk roh semacam ini, apalagi, ketika rohnya sendiri juga tidak dianggap sebagai yang tangguh.

Guagua, suara sedih terdengar. Tang San ditarik ke satu sisi oleh Grandmaster untuk melarikan diri, menoleh ke satu sisi untuk melihat, berada di dalam gelombang kejut Luo San Pao yang secara mengejutkan tidak dapat melukai ular datura sedikit pun, karena tubuh hampir menyentuh tanah. , itu segera membungkuk dalam sekejap, melesat ke belakang. Setiap kali tubuhnya yang seperti cambuk bersentuhan dengan tanah, ia bisa langsung meluncur seperti pegas, kecepatannya sangat cepat, terus menerus mendekati ke arahnya dan ke arah Grandmaster.

Kecepatan lari Luo San Pao tidak sedikit lambat, mengikuti di belakang Grandmaster dan Tang San, di sepasang mata besar itu sudah terlihat sangat panik.

"Hancurkan angin seperti kabut, bikin kagum Luo San Pao!"

Grandmaster sekali lagi berteriak keras, dan Luo San Pao di atas kepala berputar sekali. Dengan suara puu, gas kuning menyembur dari pantatnya yang gemuk, menyebar di udara.

Dari dua cincin roh Grandmaster, dua jenis efek berbeda yang dapat mereka tambahkan pada kemampuan Luo San Pao adalah Guncangan Guntur dan Memesonakan. Saat ini mereka telah bekerja penuh.

Bagian 3

Ular datura dengan sangat cepat melompati kabut kuning, tapi sama sekali tidak terpesona. Itu sangat berbakat dalam racun, ketahanan racunnya jauh melebihi makhluk roh yang serupa, saat ini hanya sedikit melambat.

'Triple Cannon' Luo San Pao semua habis, tubuhnya telah menyusut dengan jelas, dan untuk saat ini memberinya makan lobak untuk diisi kembali akan datang terlambat.

Kedua cincin roh itu kembali ke tubuh Grandmaster. Seluruh cahaya kekuatan roh tubuhnya terlihat, kecepatan meningkat hingga batasnya, satu tangan menarik Tang San, melompat ke depan dengan kecepatan penuh seperti bintang jatuh. Berharap bisa lepas dari kejaran ular datura.

Grandmaster sangat jelas pada karakteristik ular datura: makhluk roh buas dan kejam semacam ini memiliki satu kelemahan, yaitu kesabaran. Jika tidak dapat segera mengejar mangsanya, ia bisa dengan mudah menyerah.

Tapi, ular datura yang mereka temui hari ini sangat gigih. Apakah marah karena angin Luo San Pao dan bubuk realgar, dengan ketekunan yang tak kunjung padam, ia mengejar Grandmaster dan Tang San, kecepatannya tak tertandingi. Segera mendekat dan mendekat.

San Pao, blokir sebentar.

Atas perintah Grandmaster, tubuh gemuk Luo San Pao berdiri menghadap ular datura yang melaju kencang. Mencoba menggunakan tubuh untuk menghalangi kemajuannya.

Tapi ular datura ini tidak hanya sangat cepat, reaksinya juga sangat tajam – tubuh dalam sekejap melingkar terbuka dan menyerang Luo San Pao, sekaligus menggigitnya.

"Luoluo——"

Luo San Pao menjerit mengental, tubuh jatuh ke tanah. Grandmaster melambai dengan kedua tangannya, dan tubuh Luo San Pao segera meleleh menjadi cahaya ungu, kembali menyatu dengannya.

Grandmaster di dalam hatinya saat ini sudah agak berduka, kehidupan masa lalunya terus bergema di benaknya. Dia ingin bertanya kepada Surga, mengapa dia mengalami nasib buruk dalam hidup ini? Mengapa? Mengapa hasil ini? Bahkan sampai melibatkan Tang San, anak ini.

Karena Grandmaster sudah hampir putus asa, bahkan sampai dia merasakan dinginnya taring ular datura, tiba-tiba, dia menemukan Tang San yang menariknya berubah. Memalingkan kepalanya untuk melihat, dia melihat tangan kiri Tang San meraba Twenty Four Moonlit Bridges di pinggangnya, segera melemparkan sesuatu ke belakang tanpa menoleh.

Satu lobak putih yang kokoh dengan cepat terbang keluar, dan dengan suara puu, tiba-tiba tepat untuk menyerang tubuh ular datura, menyebabkan yang awalnya sudah dalam jangkauan untuk meluncurkan monster roh penyerang tiba-tiba melambat, lagi-lagi menarik jarak agak terbuka.

Membedakan lokasi dengan suara tidak lebih dari kemampuan sekte Tang yang dangkal, Tang San secara alami mengetahuinya, tetapi tindakan selanjutnya, menyebabkan hati Grandmaster dipenuhi dengan keterkejutan. Hanya melihat tangan kiri Tang San terus menjentikkan di antara pinggangnya dan kemudian melempar ke belakang, terus menerus menembakkan lobak putih satu demi satu. Meskipun kekuatannya tidak cukup untuk melukai ular datura, namun ketika ular datura hendak menyalip mereka jumlah tersebut dapat menghalangi tubuhnya.

Keterampilan yang sangat akurat.

Grandmaster menyadari, setiap kali Tang San melempar lobak putih, ibu jari tangan kiri selalu melengkung ke dalam, telapak tangan menghadap ke bawah, dan empat jari tambahan bersama-sama terentang; gerakannya singkat dan efektif. Dan di wajah kecil Tang San meskipun juga sedikit khawatir, tampaknya tidak ada rasa takut.

Jika itu di kehidupan sebelumnya Tang San, setiap orang Jianghu bisa menyebut nama keterampilan seperti itu, karena pasti senjata Tang tersembunyi keterampilan tingkat dasar, Panah Tangan Lempar. Memanfaatkan kelembaman lengan yang memukul untuk mengirimkan senjata tersembunyi. Keterampilan semacam ini paling langsung, meski tidak bisa dikatakan elegan, saat ini sangat efektif.

Meskipun dua puluh jin lobak putih tidak sedikit, tingkat lemparan Panah Tangan Tang San tidak lambat, dan sebentar lagi persediaan di Dua Puluh Empat Jembatan Terang Bulan sudah habis.

Saat ini mereka telah mencapai momen penting dalam hidup atau mati, Tang San sangat jelas dipahami seperti ini, sepertinya kekuatan, kecepatan, keracunan makhluk roh luar biasa yang terjerat memiliki konsekuensi apa. Sekarang bukan waktunya untuk menyembunyikan kekuatan sejatinya.

Dia melepaskan tangan Grandmaster, tubuhnya di atas kepala dalam sekejap, tangan kiri terangkat, ujung hitam yang sudah mengeluarkan kekuatan tanpa suara. Anak panah lengan yang telah bekerja keras untuk ditempa akhirnya digunakan.

Kedua mata Tang San saat itu telah menjadi ungu seluruhnya, mengandalkan efek Mata Setan Ungu, dia dapat dengan jelas melihat setiap gerakan ular datura.

Reaksi ular datura bahkan lebih cepat dari yang dibayangkan Tang San, anak panah satu lengan itu menembak ke arah mata kiri ular datura, tetapi dia melihat tubuh yang melompat itu berputar sekali di udara dengan kecepatan kilat, kepala ular itu jatuh, tanpa diduga menghindari bahaya. . Tapi kecepatan anak panah lengan itu benar-benar terlalu cepat, dan masih melesat ke tubuhnya.

Dengan suara dang yang jelas, pada sisik ular keras salamander, serangkaian percikan api muncul. Nyeri akut membuatnya sekali lagi mengeluarkan tangisan guagua yang aneh.

Tang San di dalam hatinya diam-diam berteriak dalam kekecewaan, karena anak panah berlengan mengandalkan mekanisme untuk mengirim, kecepatan dan kekuatan keduanya bukan masalah. Tapi itu tidak cukup cerdik. Itu hanya bisa secara blak-blakan menyerang lawan. Ini juga merupakan kesalahan umum dari senjata tersembunyi tipe mekanisme. Namun, pertahanan ular datura membuatnya terkejut, orang harus tahu bahwa meskipun anak panah lengan bajunya hanya memiliki tiga anak panah, semuanya ditempa dari ibu besi, mekanisme kekuatan tembaknya juga sangat kuat. Tetap saja dia tidak bisa benar-benar melukai mata makhluk roh ini.

Ular datura sangat marah, dan sisik di tubuhnya mulai bersinar, sisik hijau tua ditutupi lapisan cahaya kuning samar, kecepatannya tiba-tiba meningkat, praktis hanya dalam sepersekian detik ia sudah menerkam di depan Tang San.

Ketika Tang San tiba-tiba melepaskannya, Grandmaster sudah bergerak lebih dari sepuluh meter oleh kelembaman. Ini semua terjadi dalam sepersekian detik, sekarang lagi ingin menyelamatkan Tang San sudah terlambat.

Di saat-saat genting, hati Tang San malah menjadi sangat tenang. Keterampilan Misterius Surga bekerja di seluruh tubuhnya, keterampilan internal Daois asli semacam ini sekarang menyebabkan dia memasuki keadaan di mana hatinya seperti air yang tenang. Menyaksikan mulut ular terbuka lebar ular datura, tanpa sedikitpun bingung. Tangan kanannya berbalik, pedang pendek yang Grandmaster berikan padanya sudah berputar di telapak tangannya.

Bagian 4

Ular datura terlepas dari kecepatannya masih memiliki kekuatan, tetapi tidak ada yang bisa menandingi Tang San saat ini. Melihat kepala ular itu bergegas ke atas, Tang San menggunakan Ghost Perplexing Shadow Track, dan tubuhnya dalam sekejap sudah bergerak ke samping sejauh tiga chi. Tang San tahu bahwa baginya hanya ada satu kesempatan, jika dia tidak berhasil, maka ular datura sama sekali tidak akan ditangkap lagi.

Memutuskan dengan cepat di saat-saat genting, Tang San menggerakkan kedua tangan di atas yang praktis sepenuhnya dipenuhi oleh efek skill Mysterious Heaven miliknya, di telapak tangannya cahaya biru berkilauan, gambar tangan kiri lalu mengirimkan, tubuhnya di bawah pengaruh Ghost Shadow Membingungkan berjalan sekali sekali lagi mengubah posisi.

Ular datura hanya merasakan gaya tarik menarik dari samping kepalanya, dan kepala ular itu berputar tak terkendali. Saat ini, karena menerkam Tang San, mulut ular itu melebar, hampir menutup.

Cahaya biru besar yang tampaknya muncul entah dari mana, diam-diam menunggu di sana, dalam sepersekian detik saat kepala ular datura menoleh, sesaat sebelum mulutnya tertutup, puu——

Tubuh ular sepanjang hampir empat meter itu menegang dalam hitungan detik, pedang satu chi dua cun itu, sudah sepenuhnya ditancapkan ke dalam mulut ular itu. Setelah beberapa saat, tubuh ular datura itu terguncang dengan keras, dan seketika di atas tanah pasir beterbangan dan bebatuan berhamburan ke udara, di mana tubuhnya yang keras menyapu, terlepas dari semak atau pohon kecil, semuanya diuji seolah-olah menahan angin topan, cabang dan daun patah.

Menusuk dengan kekuatan penuh di belakang pedang itu, Tang San menggunakan Ghost Shadow Perplexing Track telah mundur dengan kecepatan penuh, cukup jauh untuk menghindari ekor cambukan ular datura. Apa yang disebut 'kelabang mati tapi tidak pernah jatuh', sehubungan dengan ciri-ciri ular itu. Tang San sama sekali tidak akan mengira ular datura akan langsung mati?

Little San.

Grandmaster dengan tergesa-gesa berteriak tiba-tiba membangunkan Tang San. Dia tahu, semua yang baru saja dia lakukan, dia sudah tidak bisa menghindari tampil di hadapan Grandmaster. Jiwanya bukan bagian dari dunia ini, dan semua ini, jelas tidak bisa diketahui oleh siapa pun. Apa yang harus dilakukan?

Bunuh Grandmaster untuk membungkamnya? Tang San percaya bahwa mengandalkan kekuatan serangan dan karakteristik spesifik dari lengan panah, peluang keberhasilannya setidaknya tujuh puluh persen, karena Luo San Pao saat ini sudah tidak memiliki kekuatan serangan. Tapi bagaimana dia bisa melakukannya? Grandmaster adalah Gurunya, meskipun mereka baru mengenal satu sama lain selama beberapa hari, dia sudah mendapatkan rasa hormat dari Tang San. Tidak ada yang bisa dilakukan, dia hanya bisa berbohong.

Di bawah kaki dengan sengaja terhuyung-huyung, Tang San segera berguling kembali ke tanah.

Grandmaster mengulurkan tangannya dan meraihnya, bagaimanapun juga dia adalah grandmaster roh peringkat dua puluh sembilan, dan meskipun rohnya agak miskin, dia masih memiliki kekuatan roh. Dia mendukung Tang San dengan satu tangan,

"Little San, apa ..?"

"Guru, saya sangat ketakutan. Bagaimana ular itu mengejar kita. "

Grandmaster memandang ular datura dalam proses kehancuran yang mengerikan, menegur berkata:

"Baru saja kenapa kamu tiba-tiba melepaskan, apa kamu tidak tahu betapa berbahayanya itu?"

Sebenarnya, Grandmaster tidak melihat sebanyak yang dibayangkan Tang San. Lagipula, ini terjadi di tengah malam, Grandmaster juga tidak memiliki kemampuan mata seperti Mata Setan Ungu. Dalam kegelapan, Grandmaster hanya samar-samar melihat tubuh Tang San tertinggal di belakang, dan pancaran cahaya pedang pendek biru itu. Adapun dering anak panah di lengan baju mengenai tubuh salamander, Grandmaster tidak menghiraukannya sama sekali.

"Saya juga tidak tahu bagaimana menjelaskan, dengan tangan berkeringat, tiba-tiba tergelincir. Guru, barusan dalam kebingungan aku memegang pedang pendek yang kau berikan padaku, sepertinya itu merupakan pukulan yang menusuk ular itu. "

Menarik tangan Tang San, di telapak tangannya memang ada keringat dingin, Grandmaster juga menebak bahwa Tang San memukul ular datura dengan pukulan menusuk, dan kemungkinan besar dengan pukulan menusuk ke tempat vital, jika tidak, bagaimana bisa kekerasan semacam ini dan ganas, membalas dendam untuk satu tampilan roh binatang tidak tiba-tiba mengejar dan menyerang.

"Jangan berasumsi semuanya sudah berakhir, tunggu dan lihat. Vitalitas hewan roh kategori ular sangat kuat, tidak mudah mati. "

Tang San menarik napas, ini tidak sengaja menghirup udara, dan dia sudah agak kehilangan kekuatan.

Menghadapi makhluk roh yang begitu tangguh seperti ular datura seratus tahun, barusan dalam sepersekian detik dia sudah menggunakan kekuatan penuhnya. Jika Naga Penangkap Bangau Pengendali itu tidak menepi kepala salamander, maka akhirnya akan menjadi sangat berbeda.

Sebagai hasil dari bahaya yang mengkhawatirkan kali ini, Tang San sudah diam-diam menyelesaikannya, setelah kembali, dia harus memikirkan cara untuk meningkatkan persenjataannya. Sebelum menyelesaikan skill Mysterious Heaven, berbagai jenis perangkat tersembunyi jenis mekanisme jelas merupakan pilihan terbaik yang juga merupakan bakat Tang San yang paling menonjol.

Dua guru dan murid seperti itu berdiri dan mengamati dengan sangat hati-hati. Perjuangan histeris ular datura yang histeris berangsur-angsur mereda, tubuhnya tak henti-hentinya berputar, menghancurkan setiap tanaman di tanah, menampakkan tanah di bawahnya.

Pedang pendek yang diberikan Grandmaster kepada Tang San, meskipun satu chi dua cun tidak lama, tetapi itu sudah cukup untuk menusuk otak ular datura. Itu luka yang fatal.

Menyaksikan perjuangan ular datura semakin lemah dan semakin lemah, Grandmaster secara bertahap menghembuskan napas, dan mengikuti ini, ekspresi wajahnya secara bertahap mulai berubah, ekspresi panik berangsur-angsur menjadi liar dengan kegembiraan,

"Luar biasa, ini benar-benar luar biasa. Little San, kamu mendapatkan cincin rohmu. "

"Guru, apa yang kamu katakan? Kamu tidak boleh membicarakan ular ini, kan? "

Tang San kaget melihat Grandmaster.

Grandmaster mengangguk dengan serius,

"Tepatnya, ini dia. Budidaya ular datura sampai berumur seribu tahun, setiap tahun hidup, tubuhnya bertambah satu sentimeter, badan ular datura ini sudah mendekati empat meter, yang juga berarti sudah hampir empat ratus tahun budidaya. Saat itu terjadi mendekati batas untuk menyerap cincin roh pertama saat berpindah dari sarjana roh ke guru roh. Dengan kekuatan roh penuh bawaan Anda yang menyerap cincin rohnya tidak akan menjadi masalah. "

"Tapi, Guru. Semangatku adalah tumbuhan, ular datura ini adalah makhluk roh tipe binatang. Bisakah saya menggunakan cincin rohnya? Apakah itu tidak akan menimbulkan konflik? "

Tang San berkata dengan tidak yakin.

Bagian 5

Sekarang Grandmaster sudah santai, di matanya ada pancaran yang sangat percaya diri,

"Salah satu dari sepuluh konsep inti dunia roh penelitian saya, adalah prinsip mimikri roh. Roh tumbuhan tidak harus menyerap cincin roh binatang roh tumbuhan, dan roh binatang belum tentu tidak dapat menyerap cincin roh tumbuhan. Dalam berbagai prasyarat, keduanya dapat saling menyerap. Karena terlalu kecil dan lemah, properti cincin roh apa pun yang ditambahkan tidak akan menyebabkan penolakan, dan hanya berasimilasi secara pasif. Karenanya, menyerap cincin roh ular datura ini tidak masalah. Di saat yang sama, masih ingat jenis cincin roh apa yang ingin kita cari? "

Mata Tang San berbinar,

"Menambahkan efek ketangguhan, yang terbaik adalah memiliki racun. Yang pasti, ular datura memiliki dua atribut ini. "

Grandmaster menatap muridnya dengan tajam, berkata:

"Apakah master roh biasa atau tidak, mereka masih rekan-rekan Spirit Hall; mengenai sepuluh konsep inti saya, mereka semua tertawa terbahak-bahak dan tidak ada yang percaya. Sebelumnya juga tidak ada guru roh yang setuju untuk menyerap berbagai jenis cincin roh untuk memperkuat diri mereka sendiri. Little San, apakah Anda bersedia mencobanya? Padahal untuk teori sampai disini saya memiliki kepastian yang mutlak, hal ini belum pernah dicoba oleh orang. Praktik yang sebenarnya adalah satu-satunya kriteria untuk menilai kebenaran, sepuluh konsep semangat inti yang saya kemukakan hanya bisa berupa teori dan bukan kebenaran, justru karena tidak ada orang yang mau mempraktikkannya. "

Di mata Grandmaster, Tang San melihat fanatisme. Karena variasi roh, Grandmaster sepanjang hidupnya tidak dapat menjadi guru roh yang tangguh, tetapi dia tetap gigih ini, membuang energi hidupnya untuk penelitian roh.

Mengenai orang seperti ini, rasa hormat yang tumbuh dari hati Tang San, rasa hormat terhadap pribadi Grandmaster, juga berarti menghormati hasil penelitiannya,

"Guru, izinkan saya membantu Anda mempraktikkan ini. Saya yakin penelitian Anda tidak akan salah. "

Tubuh ular datura berangsur-angsur menjadi tidak bergerak, bagian penting dari kepalanya telah ditembus oleh pedang yang tajam; bahkan jika vitalitasnya tak tergoyahkan, masih sulit untuk menghindari kematian.

Sedikit cahaya kuning samar mulai menyatu di tubuh ular datura, berbeda dari ketika Tang San sebelumnya melihat cincin roh serigala neraka sepuluh tahun, cincin roh yang muncul dari ular datura sangat berbeda, pancarannya juga lebih berkilauan dibandingkan ke cincin roh serigala neraka. Bahkan tanpa menyentuhnya, dia masih bisa dengan jelas merasakan terkandung di dalamnya energi yang sangat besar.

Mendengar kata-kata Tang San, mata Grandmaster dipenuhi rasa terima kasih,

Little San, mulailah.

Tang San mengangguk, mengangkat tangan kanannya, menahan perasaan lemah karena kehilangan kekuatan, dengan kekuatan roh yang tersisa perlahan mengembun di telapak tangannya, mengikuti kabut cahaya biru samar, rumput perak biru tumbuh dari telapak tangannya, memancarkan bau samar hidup dan bergoyang lembut bersama dengan gelombang kekuatan roh.

'Ayo, cincin roh pertamaku, kamu memutuskan apakah aku dapat mempraktikkan pengetahuan rahasia sekte Tang, dan juga memutuskan apakah aku dapat mewarisi harapan Guru.'

Di bawah daya tarik pancaran biru samar itu, cincin roh ular datura seratus tahun perlahan terbang menuju Tang San.

Kedua mata Grandmaster menatap lekat-lekat pada cincin roh yang melayang, dan dengan suara rendah menyatakan:

"Silangkan kaki Anda dan duduk tegak, fokuskan pikiran Anda pada roh."

Tang San menuruti kata-katanya dan duduk bersila, berkonsentrasi pada roh tangan kanannya. Saat itu, setelah mendekati cincin roh ular datura seratus tahun, dia merasakan semacam tekanan kuat yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan kerangkanya yang berada di bawah tekanan semacam ini mengeluarkan suara kecil.

Sangat cepat, cincin cahaya kuning mencapai puncak kepala Tang San, dan tanpa memberinya kesempatan untuk bereaksi, lingkaran kuning itu tiba-tiba berkontraksi, menjadi hanya seukuran gelang, mengembun tak tertandingi menjadi cincin emas padat yang segera jatuh ke melingkari roh rumput perak biru di telapak tangan kanannya.

Tang San merasa seolah-olah tangan kanannya diserang oleh magma, energi panas yang memanggang dengan cepat mengalir masuk, dalam sekejap arus panas yang hebat mengalir ke dalam tubuhnya, dan seketika di dalam, organ-organ itu seperti terbakar. Tubuhnya tidak bisa menahan ledakan guncangan hebat.

"Terlepas dari bagaimana energi cincin roh menyerang tubuh Anda, perlu diingat bahwa Anda harus benar-benar menjaga kesadaran, hanya dengan demikian di masa depan Anda dapat memanfaatkan energi cincin roh dengan lebih baik."

Ini adalah kata-kata terakhir yang Tang San dengar Grandmaster ucapkan, setelah sedetik, menutup kedua matanya, kesadarannya sudah benar-benar terbenam di dalam lautan panas yang mendidih itu.

Kekuatan internal keterampilan Misterius Surga tampaknya juga dinyalakan dari energi yang tiba-tiba muncul itu, arus panas dalam sekejap menyebar ke setiap bagian dari seluruh tubuhnya, Tang San merasa hanya menyebarkan mulutnya akan membuatnya menyemburkan api.

Energi yang sangat kuat.

Kekuatan cincin roh di dalam yang melonjak dalam sekejap sangat menguji tubuh Tang San, tetapi membuat Tang San agak terkejut: energi panas yang membakar, tanpa menghancurkan roh rumput perak biru.

Dalam kesadarannya tiba-tiba terungkap, Tang San seolah-olah melihat dirinya tenggelam dalam lautan api, dan di tengah nyala api ini, sebilah rumput perak biru dengan lembut bergoyang dengan nyala api, terlepas dari seberapa panas nyala api itu menyala, itu masih belum bisa menghancurkannya.

Tang San bersukacita di dalam hatinya; ini tampaknya adalah keadaan visual dari kekuatan internal. Di kehidupan sebelumnya karena dia sudah terlalu tua ketika dia mengolah Catatan Harta Karun Surga Misterius, dia tidak pernah mengalami keadaan seperti ini, dan tidak berharap itu benar-benar muncul ketika menyerap cincin roh pertama.

Di bawah panasnya api yang kering, perubahan mulai terjadi pada rumput biru keperakan. Tangkai rumput yang semula renggang menjadi lebih panjang, melebar, warna biru pucat juga berangsur-angsur mulai semakin dalam. Batang rumput biru tua di dalam lautan api mulai memanjang, dengan semangat bergerak bergoyang, seolah-olah itu adalah ular yang tak terhitung jumlahnya yang melompat di dalam nyala api.

Bilah rumput biru pucat mulai menjadi biru tua, di permukaannya juga ada beberapa garis hitam, garis-garis persis seperti pada tubuh ular datura sebelumnya.

Hong——, semua arus panas melonjak keluar, Tang San merasa seolah-olah nafas yang menyala-nyala itu larut ke dalam tubuhnya.