Soul Land 1 – Chapter 98 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 98 | Baca Novel Online

Chapter 98

Pengejaran Jiwa, Pengambilan Kehidupan, Undangan Yama

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Tang San selalu bekerja keras dalam kultivasi, tidak pernah berhenti. Budidaya semacam ini dengan berkomunikasi dengan Rumput Perak Biru liar membuatnya merasa seolah-olah dia telah menemukan beberapa rahasia. Hanya apa yang harus dilihat setelah waktu kultivasi.

Ketika Grandmaster mendengar penjelasan Tang San, dia tersenyum tipis:

"Baiklah, lalu kamu kembali dulu. Lupakan mereka, hari-hari pertandingan ini melelahkan. Biarkan mereka istirahat. Ganti pakaian Anda sebelum berangkat, dan perhatikan keselamatan Anda di jalan. "

"Iya."

Tang San tersenyum dan setuju. Kata-kata Grandmaster memberinya perhatian dan kehangatan kebapakan. Sedikit memberi hormat kepada Grandmaster, dia tidak mengganggu yang lain yang sedang menonton pertandingan, dan diam-diam meninggalkan lewat belakang.

Kelompok Akademi Shrek semua menonton pertandingan dengan penuh minat, dan tidak ada yang memperhatikan kepergian Tang San.

Alih-alih, di sisi lain platform tampilan pesaing itulah sepasang mata suram dengan penuh perhatian mengikuti Tang San, dan ketika Tang San menghilang dari peron, tatapan dingin itu juga lenyap.

Berganti dengan pakaian yang pantas, Tang San diam-diam menyelinap keluar dari Heaven Dou Great Spirit Arena.

Saat ini, selain beberapa orang yang belum mendapatkan tiket dan beberapa calo, area di luar Arena Roh Agung tenang.

Meninggalkan Arena Roh Agung, Tang San melangkah cepat ke arah Akademi Shrek. Saat ini pikirannya sangat merenungkan bagaimana dia bisa menjadi lebih kuat, dan juga misteri Blue Silver Grass berubah.

Hari masih pagi, hangatnya sinar mentari membuat orang merasa nyaman. Tang San sangat suka membenamkan dirinya di bawah sinar matahari, dan sambil merenungkan masalah kultivasi dan berjalan dengan perasaan, seluruh tubuhnya rileks, nyaman yang tak terkatakan.

Untuk beberapa alasan, Tang San merasa bahwa hari ini jalannya terasa agak panjang. Meskipun dia telah tenggelam dalam memikirkan skill Heart Separation Control, dia merasa dia seharusnya sudah sampai di Akademi.

Tapi mengangkat kepalanya untuk melihat, sepertinya dia masih jauh dari Akademi.

'Mungkinkah aku berjalan lebih lambat hari ini?' Tang San mengerutkan kening, mempercepat sekali lagi.

Berjalan dan berjalan, langkah Tang San tiba-tiba melambat. Samar-samar, dia sudah merasakan sesuatu yang salah.

Sinar matahari jelas menyinari dirinya, tapi perasaan hangat itu sudah hilang. Sebagai gantinya, perasaan suram dan dingin yang samar menyebar dengan tenang dari segala penjuru.

Melambat berhenti, cahaya di sudut mata Tang San segera menjadi waspada. Sepertinya tidak ada yang berubah di sekitarnya, arus pejalan kaki yang tak ada habisnya melintas di sekelilingnya. Jarak dari sini ke Akademi Shrek tidak terlalu jauh.

"Mungkinkah saya terlalu sensitif?" Tang San menoleh untuk melihat ke arah mana dia datang, tatapannya menyapu pejalan kaki di sekitarnya, tetapi dia tidak menemukan sesuatu yang salah. Semuanya biasa saja.

Berkonsentrasi, Tang San mengangkat kakinya sekali lagi, melangkah maju, Skill Surga Misterius tanpa sadar mengembun.

Dia mempercayai indranya sendiri, dan sejak temperamennya di Es dan Api Yin Yang Well, indra ini telah menjadi sangat tajam. Intuisi yang tajam itu membuat kegelisahan di hati Tang San terus tumbuh.

Sikapnya yang tenang membuatnya tidak bisa ngebut sekali lagi, malah perlahan berjalan ke depan. Pada saat yang sama dia menyebarkan kesadarannya sejauh mungkin, mencari petunjuk sekecil apapun di sekitarnya.

Setelah berjalan beberapa saat, Tang San tiba-tiba berhenti, ekspresinya sudah serius. Salah. Pasti ada masalah.

Meskipun indranya tidak menemukan masalah apa pun, pikiran Tang San sangat teliti. Dari langkah pertama sampai sekarang dia telah berjalan seluruhnya enam ratus lima langkah. Dalam keadaan biasa, dia seharusnya sudah mencapai gerbang Akademi Shrek.

Tapi saat ini sepertinya masih ada jarak dekat ke gerbang. Mungkin akan ada perubahan dalam kecepatannya, tapi perubahan itu sama sekali tidak akan terlalu besar.

Meskipun dia tidak tahu bagaimana situasi ini bisa terjadi, Tang San segera waspada. Sebuah Panah Zhuge Dewa jatuh ke dalam genggamannya dan dia langsung memanggil Rumput Perak Biru-nya, tidak memperhatikan pejalan kaki di dekatnya.

Dari jejak udara dingin itu, niat membunuh yang samar merembes keluar. Itu adalah roh yang cukup mematikan untuk mengancam hidupnya.

Lingkungan tiba-tiba menjadi sangat hening. Suara jalanan yang tepat dari sebelumnya perlahan menghilang pada saat bersamaan.

Pemandangan di depannya juga menjadi berkabut, semuanya berubah menjadi tidak jelas pada saat yang bersamaan.

Siluet samar berangsur-angsur menjadi jelas sekitar sepuluh meter di depan Tang San.

"Layak menjadi murid paling menonjol di Akademi Shrek. Anda benar-benar sangat waspada. Sayangnya, Anda terlambat menemukannya. "

Itu adalah pria tua berpakaian putih, orang yang pernah ditemui Tang San lebih dari sekali. Itu karena pelatih tim Blue Sunshine Academy, Spirit Sage Flender peringkat tujuh puluh dua pernah memperingatkan mereka tentang, Shi Nian.

Melihat orang ini, Tang San tidak bisa menahan hatinya agar tidak jatuh semakin rendah. Diam-diam memperhatikan Shi Nian, dia berkata:

"Jadi itu guru Blue Sunshine Academy. Saya tidak tahu apakah Anda mungkin menghentikan saya di sini untuk meminta nasihat? "

Shi Nian tersenyum dengan tenang, berkata:

Tidak ada saran, aku hanya ingin kamu menghilang.

Tang San dengan dingin berkata:

"Untuk Turnamen Elite Akademi Master Jiwa Lanjutan Kontinental?"

Sudut mulut Shi Nian menunjukkan sedikit senyum dingin,

"Saya selalu mencari peluang beberapa hari terakhir ini. Sayangnya, kamu selalu bersama dengan siswa Akademi Shrek lainnya, membuatku tidak bisa berakting. Tapi hari ini Anda masih memberi saya kesempatan ini. Sangat disayangkan Anda bukan salah satu murid saya di Blue Sunshine Academy. "

"Kamu ingin membunuhku?"

Murid mata Tang San sedikit berkontraksi.

Shi Nian mendengus dingin,

"Anda hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena terlalu luar biasa. Meskipun tim Akademi Shrek kuat, kekuatan sejatinya justru Anda. Selama Anda menghilang dari dunia ini, Akademi Sinar Matahari Biru kami akan memiliki kesempatan untuk maju. "

Tang San tertawa muram,

"Menurutmu dengan membunuhku, Akademi Sinar Matahari Birumu bisa mengalahkan Akademi Shrek kita?"

Shi Nian berbicara dengan acuh tak acuh:

"Jika membunuhmu tidak akan melakukannya, aku akan terus membunuh. Sampai aku sudah cukup membunuh. Mungkin siswa bernama Dai Mubai itu yang cocok selanjutnya? "

Tang San melihat ke sekeliling yang kabur,

"Kamu akan melakukannya di sini? Jangan lupa, ini jalan terbuka. Setelah kamu membunuhku, jangan berpikir kamu bisa berdiri di dunia Spirit Master. "

Shi Nian tersenyum, ekspresi membuat kerutannya cukup dalam untuk menjebak lalat rumah, sepasang mata elang dingin berkedip dengan cahaya dingin,

"Sejak saya memutuskan untuk berakting, saya sudah lama membuat persiapan yang matang. Anda berharap hubungan Anda dengan Seven Treasure Glazed Tile School akan menyelamatkan Anda? Jangan khawatir, saya tidak akan meninggalkan bukti untuk mereka. Lihat, apakah ini benar-benar jalan di Heaven Dou City? "

Pemandangan kabur di sekitar tiba-tiba menjadi jelas, dan Tang San menemukan dengan terkejut bahwa dia berdiri di daerah terpencil di luar kota. Berbalik untuk melihat sekeliling, dia samar-samar bisa melihat bagian atas tembok kota Heaven Dou City. Dia menilai bahwa ini seharusnya menjadi hutan kecil di luar kota.

Tang San bereaksi dengan cepat, suara nyaring meletus dari masa lalu mempersiapkan Godly Zhuge Crossbow di tangannya segera setelah sekitarnya menjadi jelas. Enam belas baut panah sumber besi tajam langsung menabrak dada Shi Nian dengan kekuatan tembus yang sombong.

Cahaya berkedip, dan enam belas baut panah menghilang.

Namun, ekspresi Tang San menjadi lebih serius.

Tidak ada darah. Ya, meskipun enam belas baut itu masuk ke dada Shi Nian, tidak ada jejak darah yang keluar. Enam belas baut panah tampaknya telah menghilang di udara, mereka bahkan tidak bersuara lagi.

Shi Nian agak terkejut melihat Godly Zhuge Crossbow di tangan Tang San,

"Apa itu? Senjata yang sangat ampuh. Apakah itu alat roh? "

Tang San tidak menjawab, hanya diam-diam memperhatikan Shi Nian.

Shi Nian tersenyum, dan kali ini senyumnya terlihat cukup santai.

"Di antara orang-orang seusiamu, kamu pasti sangat kuat. Bahkan saya belum pernah melihat Guru Jiwa muda yang lebih luar biasa. Sayangnya, jarak di antara kami berdua tidak bisa dijembatani dengan kata 'bakat'. Senjatamu cukup bagus, tapi sayangnya, semua yang kamu lihat sekarang, posisi benda, semuanya adalah bagian dari Impian Brutal ku. Meskipun saya membiarkan Anda melihat pemandangan sebenarnya sekarang, itu masih ilusi. Dalam Impian Brutal saya, saya adalah penguasa segalanya, apalagi beberapa dari empat puluh ranker seperti Anda, bahkan Spirit Master dengan peringkat yang sama dengan saya tidak akan dapat membebaskan diri. "

Ekspresi Tang San menjadi jelek, menarik Panah Zhuge yang saleh di tangannya ke dalam Dua Puluh Empat Jembatan Cahaya Bulan.

"Tang San, tahukah kamu apa kesenangan terbesar dalam seluruh hidupku?"

Ekspresi tersenyum Shi Nian tiba-tiba menjadi agak eksentrik. Jika itu harus dijelaskan, mungkin kata 'sesat' paling cocok untuknya saat ini.

"Apa?"

Tang San bertanya dengan lemah.

Shi Nian tersenyum sedikit, berkata:

"Dalam hidup ini, yang paling saya sukai adalah melihat lawan saya menjadi gila dalam Impian Brutal saya, sampai mereka mati. Ketika saya akan melihat seorang pemuda yang dianggap sebagai jenius merosot seperti itu, saya sudah bersemangat. "

"Apakah kamu harus membunuhku? Apakah tidak ada kesempatan untuk menyelamatkan diriku sendiri? "

Tang San bertanya dengan lemah.

Ekspresi Shi Nian tiba-tiba menjadi parah,

"Karena aku membiarkanmu melihatku, apakah menurutmu aku akan tetap melepaskanmu? Tidak ada gunanya berjuang, semuanya sudah tanpa arti bagi Anda. Tahun depan hari ini akan menjadi hari peringatan kematian Anda. Jika orang memiliki jiwa, gunakan jiwa Anda untuk menonton Blue Sunshine Academy menghancurkan kualifikasi, memasuki tahap berikutnya. "

Tang San tidak mengatakan apa-apa lagi, tetapi duduk bersila di tanah. Blue Silver Grass terbentuk secara alami, menyebar ke sekitarnya sebagai pertahanan yang berputar perlahan.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Shi Nian tertawa terbahak-bahak,

"Apakah kamu percaya kamu bisa melawan semangatku seperti ini? Anak muda, kamu benar-benar terlalu naif. Jika Impian Brutal saya begitu mudah ditolak, saya tidak akan layak mendapatkan gelar Spirit Sage. Tunggu dan lihat. Anda akan mati dalam penderitaan yang luar biasa, dan penderitaan ini akan Anda tanggung sendiri. "

Suara Shi Nian berangsur-angsur melemah, sekelilingnya menjadi kabur sekali lagi, seolah-olah dia sudah pindah, sudah pergi.

Tang San duduk tak bergerak di tanah, diam-diam memadatkan kekuatan rohnya. Karena Blue Silver Grass melayang di sekelilingnya, dari luar sangat sulit untuk melihat ekspresi seperti apa yang dia miliki saat ini.

Lingkungan mulai berubah, dan Tang San menyadari keterkejutannya bahwa Rumput Perak Biru yang mengelilinginya di bawah kendalinya sepertinya menghilang. Meskipun dia bisa merasakan keberadaannya, tidak ada jejaknya di garis pandangannya.

Pemandangan di sekitarnya berubah, bukan lagi hutan kecil itu dari sebelumnya, tetapi jurang. Tebing yang tak tertandingi.

'Hell's Peak, kenapa aku ada di Hell's Peak?' Mata Tang San yang awalnya tenang tiba-tiba terbuka lebar.

Dia telah meninggalkan terlalu banyak kenangan di tempat ini. Beberapa meter di depan ada jurang dengan awan dan kabut naik dalam spiral, dan di belakangnya, sepuluh siluet putih secara bertahap menjadi berbeda.

Menundukkan kepalanya, Tang San dengan jelas melihat bahwa pakaiannya telah berubah, karakter 'Tang' yang sangat besar itu banyak memberitahunya.

'Sebuah mimpi, jangan katakan padaku bahwa segala sesuatu di Benua Douluo adalah mimpi? Bahwa pada akhirnya aku masih murid Sekte Tang yang menyinggung aturan sekte? '

Tang San dengan bodoh melihat ke depan, menjadi sangat bingung. Sepuluh siluet itu secara bertahap menjadi jelas sepenuhnya memblokir semua rute mundur. Wajah yang familiar dan marah perlahan muncul di hadapannya.

"Tang San, Anda benar-benar telah mencuri Catatan Harta Karun Surga Misterius sekte itu, kejahatan jahat Anda meluap ke Surga."

"Tang San, Sekte Tang membesarkanmu, mengajarimu, apa yang telah kamu lakukan dibenci oleh manusia dan dewa ……"

Satu per satu, suara-suara itu terus tumbuh di benak Tang San, wajah-wajah itu juga terus tumbuh. Sangat cepat, sepuluh tetua Sekte Tang itu sudah ada di depannya, mengelilinginya.

"Sesepuh, dengarkan aku."

Tang San tidak bisa menahan untuk mengatakannya.

"Tidak ada yang bisa dikatakan. Tang San, kejahatanmu hebat, kejahatanmu ekstrim, kau akan menerima hukuman sekte yang paling berat. "

Tang San tidak bisa lagi menggerakkan keempat anggota tubuhnya, secara bersamaan ditahan oleh empat tetua, salah satunya sudah mengangkat tangannya, qi Biduk internal tumpah dari telapak tangannya. Telapak tangan menghantam lengannya. Tang San mengeluarkan jeritan darah yang mengental, seluruh lengan kirinya hancur menjadi pecahan seukuran ibu jari. Sakit, membesar sepuluh kali lipat, langsung menyebar ke seluruh otaknya, seluruh tubuhnya kejang hebat.

Segera setelah itu adalah lengan kanannya, dan kedua kakinya. Di depan qi Biduk internal yang lebih tua, tulang-tulang tubuh Tang San terus dihancurkan, sampai tidak ada tulang utuh yang tersisa.

Namun, dia masih belum mati. Seluruh tubuhnya terus-menerus kejang, tetapi tidak peduli seberapa kuat rasa sakitnya, pikirannya masih bekerja. Pikiran yang bekerja berarti dia benar-benar menahan setiap sensasi menyakitkan yang datang.

Wajah para tetua berangsur-angsur kusam, dan mereka meninggalkan Tang San di atas Puncak Neraka, semua tulang di tubuhnya berkeping-keping. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka akan meninggalkannya di sana untuk berteriak selama tujuh hari tujuh malam, mati dari elang dan elang.

Mata Tang San sudah menjadi kabur. Rasa sakit yang hebat terus-menerus melanda dirinya, membuat seluruh tubuhnya tersentak dan berkedut.

Pemandangan di depannya masih Puncak Neraka, tetapi siluet lain mulai terbentuk.

Ramping, anggun, kepang kalajengking panjang, wajah muda yang menawan, itulah Xiao Wu.

Pada saat yang sama ketika Xiao Wu muncul, begitu pula orang lain, paman berusia empat puluh tahun, paman kasar yang setiap tulangnya telah dihancurkan oleh Xiao Wu. Bu Le [1].

"Xiao-, Xiao Wu ……"

Tang San ingin berteriak, tetapi dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Dia tidak mengerti. Mengapa Xiao Wu dan Bu Le ada di sini bersama?

Satu tangan Bu Le mencengkeram leher Xiao Wu, dan dia menatap Tang San dengan senyum dingin. Dan di wajah Xiao Wu ada kesedihan dan keengganan.

"Ge, Ge, tolong aku, b-bantu aku ……"

Xiao Wu melakukan yang terbaik untuk berjuang, tetapi tidak peduli bagaimana dia mencoba, dia tidak dapat melepaskan diri dari cengkeraman paman Bu Le yang aneh.

Membuat Tang San hampir menangis darah adalah bahwa pakaian Xiao Wu dirobek sepotong demi sepotong oleh Bu Le, memperlihatkan kulit seperti batu giok putih [2].

Selain melihat tangan besar Bu Le yang kasar mulai berkeliaran di atas tubuh Xiao Wu, memperhatikan mulutnya terus-menerus ngiler dan tersenyum jahat, Tang San tidak bisa melakukan apa-apa.

Darah mulai menetes dari sudut matanya, tetapi dengan semua tulangnya patah, saat ini dia hanya bisa melihat tanpa daya karena Xiao Wu dipermalukan.

Mata Xiao Wu dipenuhi dengan keputusasaan dan kebencian, dan keputusasaan dan kebencian ini secara tak terduga sepenuhnya ditujukan pada Tang San.

"Tidak, jangan——" Tang San ingin berteriak, ingin bangun, tetapi tidak peduli apa yang dia katakan, dia tidak bisa bergerak. Sebentar, tangan jahat Bu Le sudah terulur ke arah ……

"Gadis cantik, karena kau tidak bisa menolak, aku akan menikmatinya perlahan. Paman mencintaimu. Hahahaha……"

Suara Bu Le tidak menyenangkan seperti burung hantu malam, setiap kata seperti ujung jarum, menusuk hati Tang San.

"Tidak–"

Jeritan yang merobek jantung dan mengoyak paru-paru bergema di benak Tang San. Dia sudah benar-benar gila. Namun, pemandangan di depan matanya menjadi lebih jelas.

Terengah-engah Bu Le yang memuakkan, tatapan putus asa Xiao Wu, semuanya diperbesar dalam keenam indranya.

……

Shi Nian bersandar di pohon besar, cincin roh ketujuhnya terus-menerus melepaskan cahaya yang menyilaukan, wajahnya ditutupi dengan senyuman licik yang kejam dan sesat.

Hanya sepuluh meter di depannya, Tang San terbaring kejang di tanah, Rumput Perak Biru berputar di sekelilingnya. Shi Nian pada dasarnya tidak perlu melihat dengan matanya, dia dapat dengan jelas merasakan bahwa Tang San sudah di ambang kehancuran.

'Saya tidak pernah merasa senang menyiksa seseorang sampai mati untuk waktu yang sangat lama. Sangat disayangkan bagi seorang jenius muda, yang membiarkanmu melawanku? Baiklah, aku ingin melihat bagaimana kamu akan mati. '

'Aku benar-benar ingin melihatnya, ilusi macam apa yang dia alami sekarang?'

'Kemampuan roh ketujuh saya, Nightmare, hanya dapat memunculkan apa yang paling Anda takuti di hati Anda. Apa yang ditakuti oleh pemuda jenius ini? '

Kejang tubuh Tang San di antara Rumput Perak Biru berangsur-angsur melemah. Dia hanya bergerak-gerak ringan.

Rumput Perak Biru yang melingkar secara bertahap meluncur ke tanah, dan Shi Nian dapat dengan jelas melihat Tang San dengan wajah merah tua, tetesan darah mengalir dari sudut mulutnya.

'Jadi bagaimana jika dia jenius? Dia masih mati paling menyakitkan dalam Impian Brutal saya. ' Senyum di wajah Shi Nian menjadi lebih kejam,

"Sangat disayangkan, jika kekuatan saya bisa mencapai Title Douluo, saya bisa melihat semua yang dia alami dalam jiwa saya. Itu akan menjadi lebih sempurna. "

……

Heaven Dou Great Spirit Arena.

Saat dia fokus menonton pertandingan, tangan kanan Xiao Wu tiba-tiba bergetar, ada perasaan panas di dadanya.

Dengan keheranan, Xiao Wu mengulurkan tangan ke dalam dadanya, menarik keluar berlian yang tidak bisa dipecahkan seperti berlian Merindukan Hati Merah.

Si Merah Merindukan Hati yang Rindu tampaknya telah membuat perubahan yang fantastis. Bunga itu berkilauan dengan cahaya merah redup, dan embusan angin panas menghantam wajahnya.

Apa ini tadi? Xiao Wu menatap kosong. Dia tidak tahu kenapa, tapi melihat lampu merah pada kelopak bunga, kegelisahan yang kuat muncul dari lubuk hatinya.

Memalingkan kepalanya, dia mencari orang yang paling mengkhawatirkannya, namun, dia menemukan bahwa kursinya sudah kosong.

Cahaya berwarna darah menandai bencana, hati Xiao Wu langsung menegang.

"Ke mana si kecil San pergi?"

Dia dengan gugup bertanya. Suaranya yang keras secara bersamaan mengejutkan kelompok Akademi Shrek.

Grandmaster berkata:

"Little San berkata dia akan kembali berkultivasi dulu."

"Little San dalam masalah. Dia pasti dalam masalah. "

Tangan Xiao Wu mencengkeram Si Merah Merindukan Patah Hati, tanpa ragu sedikit pun berlari keluar.

Ning Rongrong melihat ke arah Xiao Wu berlari.

"Ada apa dengan Xiao Wu? Bukankah Grandmaster mengatakan San kecil kembali ke Akademi? Apa yang bisa terjadi di Heaven Dou City? "

"Tidak peduli apa itu, kita akan melihatnya juga."

Dai Mubai juga berdiri, mengejar Xiao Wu. Tujuh Iblis Shrek seperti saudara kandung, dan semua orang bangkit satu demi satu. Meskipun mereka tidak percaya Tang San akan mendapat masalah, kalau-kalau mereka masih pindah sebagai satu tim.

……

Ilusi masih berlanjut, dan paman vulgar Bu Le bersiap untuk melangkah ke langkah terakhir, dengan jijik menempel pada Xiao Wu. Seluruh pemandangan itu terus tumbuh di mata Tang San, jantungnya yang merobek, rasa sakit yang menyayat paru-paru itu sepertinya mencabik-cabik hatinya.

Pada saat ini, mata merah darah Tang San tiba-tiba berubah. Yang berubah adalah matanya.

Seketika, darah merah di matanya tiba-tiba menghilang, dan cahaya ungu keemasan melesat, cahaya itu langsung menghancurkan 'Xiao Wu' dan 'Bu Le' di depannya. Ilusi yang mengelilinginya praktis menghilang dalam sekejap.

Tangan kiri bertepuk tangan di tanah, tubuhnya terangkat, Tang San setengah berputar di udara, lengan kanannya terayun pada putaran ini. Mata ungu emasnya itu baru saja bertemu dengan tatapan kaget Shi Nian.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Cahaya hitam tanpa suara telah tiba di depan Shi Nian tanpa peringatan. Sebagai seorang Spirit Sage, Shi Nian bereaksi sangat cepat, tetapi pada saat ini sudah terlambat untuk menghindar. Kedua lengannya terangkat pada saat yang hampir mustahil itu, kekuatan rohnya sangat kental. Lengan kirinya kesemutan, karena cahaya hitam sudah masuk ke dalam. Dia tidak menghalanginya bahkan ketika dia tidak ragu untuk melukai tubuhnya untuk memaksakan kekuatan rohnya hingga batasnya.

Peng——

Tang San seperti bola karet yang kempes, tubuhnya yang berputar di udara jatuh dengan keras ke tanah, terengah-engah dalam seteguk besar. Cahaya di matanya sudah pulih menjadi normal, dia menggunakan satu tangan untuk dengan susah payah mengangkat dirinya dari tanah, dan yang lainnya untuk menyeka noda darah dari sudut mulutnya.

Meskipun dia sudah memblokir cahaya hitam itu, tatapan Shi Nian masih tidak bernyawa, bergumam:

"Tidak, ini tidak mungkin. Anda hanya Leluhur Roh peringkat keempat puluh, bagaimana Anda bisa menghancurkan kemampuan roh ketujuh saya? "

Tang San menatapnya dengan dingin, bersandar di pohon terdekat, hanya dengan kesulitan mengatur untuk berdiri.

"Di dunia ini, tidak ada yang mustahil. Kamu telah kalah. "

"Hahahaha–"

Shi Nian tertawa liar,

"Saya sudah kalah? Kamu memang bocah kecil, tapi mulutmu besar sekali. Bahkan jika saya tidak tahu bagaimana Anda melihat kemampuan roh ketujuh saya, Nightmare, apakah Anda benar-benar percaya ini cukup untuk mengalahkan saya? Benar-benar terlalu konyol. Dengan kekuatan roh peringkat tujuh puluh dua saya, bahkan jika saya tidak menggunakan kemampuan roh apa pun, itu tetap bukanlah sesuatu yang bisa Anda lindungi atau kendalikan. Bahkan jika Anda telah merusak kemampuan saya, kesimpulannya tidak berubah. Hanya saja, sebelum kamu mati, aku akan memberimu kesempatan. Saya sangat penasaran bagaimana Anda menghancurkan kemampuan divine Nightmare saya. Katakan padaku, dan aku akan membiarkanmu mati sedikit lebih bahagia. "

Tang San berdiri di sana bersandar di pohon,

"Kamu tidak memenuhi syarat untuk mengetahui, kamu hanyalah hantu idiot. Ketika Yama meminta kematian Anda di tengah malam, siapa yang berani menahan Anda sampai pagi? Selamat tinggal–."

Shi Nian pertama kali terlihat terganggu, tetapi segera setelah itu, wajahnya tiba-tiba menjadi aneh, seluruh tubuhnya berdiri di sana dengan kaku. Mengangkat tangan kanannya, menunjuk ke arah Tang San, dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi kata-kata itu tidak keluar. Kedua matanya tampak seperti akan keluar dari rongganya.

Tang San masih dengan tenang melihat lawannya, karena semua yang terjadi di depannya saat ini, sepertinya dia sudah mengantisipasinya sejak lama.

Dengan suara peng, tubuh Shi Nian jatuh ke tanah. Darah hitam mengalir dari mata, telinga, hidung dan mulutnya, seluruh tubuhnya sudah meresap dengan lapisan darah hitam yang menyebar di tanah, sepertinya terus-menerus keluar dari tubuhnya. Lambat laun, termasuk kulit dan tulang, tubuh Shi Nian benar-benar lenyap seperti asap di dalam hitam itu.

Apakah kematian Shi Nian benar-benar misterius? Tidak, tentu saja tidak. Surga tidak memihak. Sesuatu seperti keberuntungan hanya relatif. Kematiannya ada di tangan Tang San, atau mungkin harus dikatakan kematiannya adalah rencana Tang San.

Shi Nian, Spirit Sage peringkat tujuh puluh dua, tidak pernah bisa menduga bahwa Mata Setan Ungu Tang San adalah musuh dari semua ilusi.

Jika itu adalah Mata Setan Ungu yang asli, mungkin itu masih tidak dapat menghancurkan kemampuan roh ketujuh Shi Nian karena perbedaan kekuatan roh di antara mereka. Namun, setelah Tang San mengambil Bulan Purnama Mengenakan Embun Musim Gugur, Mata Iblis Ungu miliknya menjadi seperti mata yang tajam. Jangankan ilusi kemampuan roh ketujuh, bahkan kemampuan roh kesembilan, selama itu adalah ilusi, tidak akan bisa menipu matanya.

Begitu Tang San menemukan sesuatu yang aneh, dia diam-diam menerapkan Mata Setan Ungu untuk memeriksa dengan cermat segala sesuatu di sekitarnya. Shi Nian percaya Tang San terjebak dalam ilusi, tetapi kenyataannya, Tang San selalu tahu di mana dia berada, hanya saja dia tidak bertindak sejak awal.

Perbedaan kekuatan roh dari peringkat empat puluh satu ke tujuh puluh dua benar-benar terlalu besar. Tang San tahu bahwa bahkan jika dia ingin melarikan diri, itu tidak akan mudah. Oleh karena itu, sejak Shi Nian menampakkan diri untuk mulai membunuhnya, dia telah menciptakan peluangnya, menciptakan kesempatan untuk membunuh lawan dalam satu pukulan. Tang San tahu itulah satu-satunya kesempatan dia untuk bertahan hidup.

Karena itu, dia selalu menunggu. Bahkan ketika dia menderita siksaan yang menyakitkan dalam ilusi, dia masih bertahan dalam diam, hanya pada saat Xiao Wu benar-benar akan dipermalukan, dia meledak. Meskipun itu bukan kesempatan optimal yang ingin dicari Tang San, momen itu sudah lebih dari yang bisa dia tanggung.

Dengan kecerdasan Tang San, bukankah dia tidak menyadari bahwa selubung Rumput Perak Biru tidak akan dapat melindunginya dalam ilusi? Tidak, tentu saja tidak. Dia tidak menggunakan Blue Silver Grass untuk melindungi dirinya sendiri, melainkan untuk memblokir garis pandang Shi Nian. Berlindung dari tatapan Shi Nian, Tang San mengeluarkan satu hal dari Dua Puluh Empat Jembatan Terang Bulan, satu-satunya hal yang dapat membalikkan keadaan dalam situasi ini.

Peringkat ketiga dari senjata tersembunyi Tang Inner Sekte, Pengejaran Jiwa, Pengambilan Kehidupan, Undangan Yama.

Dia tidak mengeluarkan senjata tersembunyi kelas mekaniknya, dan dia tidak mengeluarkan Bola Pengejaran Jiwa Cluster seluas itu. Karena Tang San tahu dia hanya akan memiliki satu kesempatan. Jika dia gagal, maka dengan perbedaan kekuatan roh di antara mereka, dia akan mati bahkan jika lawannya tidak menggunakan Roh Impian Brutal-nya. Selain Yama's Invitation, Tang San tidak bisa memikirkan senjata lain yang bisa menembus pertahanan lawan.

Dia bahkan tidak menggunakan kemampuan kontrol apa pun untuk mengunci lawan, karena pada dasarnya tidak perlu. Sebagian karena Tang San pada dasarnya tidak memiliki cukup kekuatan roh cadangan untuk menggunakan kemampuan roh, dan kedua, apakah Undangan Yama perlu mengunci lawan? Jika seperti itu, bagaimana senjata tersembunyi ini bisa menduduki peringkat ketiga di Sekte Tang? Dan bagaimana itu bisa terkenal sebagai Undangan Yama?

Cahaya hitam samar itu terkondensasi dengan seluruh kekuatan roh Tang San. Setelah mencapai peringkat keempat puluh dalam kultivasinya, dia memiliki kekuatan untuk satu serangan.

Awalnya di Sumur Es dan Api Yin Yang, Tang San telah menyempurnakan tiga Undangan Yama. Dan sekarang, khasiat mengerikan mereka telah terungkap.

Undangan Yama memiliki efek dua tingkat, juga dikenal sebagai 'satu undangan membunuh dua kali'. Racun, racun yang tidak bisa larut. Bahkan jika seseorang memotong anggota tubuh begitu racun masuk ke dalam tubuh, mereka tetap tidak dapat mencegah penyebaran racun secara instan. Bahkan jika itu adalah Tang San sendiri, ketika menangani Undangan Yama, dia harus meningkatkan Tangan Giok Misteriusnya hingga batasnya, tidak berani dengan mudah menyentuhnya.

Selain racun, yang lebih menakutkan adalah struktur Undangan Yama. Segera setelah memasuki tubuh, ia akan hancur dan menyebar melalui pembuluh darah, dan secara bersamaan juga mengikuti pembuluh darah untuk masuk ke jantung.

Ini adalah 'satu undangan membunuh dua kali', Undangan Yama tidak ada yang selamat. Bahkan Sekte Tang sendiri tidak memiliki penawar. Itu tidak berarti tidak ada cara untuk menghilangkan racun Undangan Yama. Segala sesuatu di dunia memiliki penghitung, dan tentu saja akan ada penawar racun. Namun, Undangan Yama benar-benar menyebar jauh, terlalu cepat. Bahkan jika ada penawarnya, tidak akan ada waktu untuk menggunakannya.

Saat Undangan Yama memasuki tubuh seseorang hanya akan merasakan sedikit kesemutan. Itu tidak menimbulkan rasa sakit, dan begitu seseorang menemukan ada sesuatu yang salah, sudah waktunya untuk mati. Bahkan dengan kekuatan roh peringkat tujuh puluh dua Shi Nian, dia masih hanya bisa mengatakan beberapa kata sebelum dia benar-benar berubah menjadi genangan cairan hitam.

Tang San tidak langsung pergi, karena saat ini dia tidak memiliki kekuatan. Bagaimana Undangan Yama bisa begitu mudah digunakan? Memadatkan kekuatan batin ke satu titik, hanya sampai batas dari apa yang Undangan Yama bisa tahan, dan hanya kemudian melepaskannya, itulah satu-satunya cara ia bisa mengabaikan pertahanan. Qi Biduk apa pun yang defensif tidak dapat menghalangi serangan Undangan Yama, ini adalah tempat yang paling menakutkan. Lebih lanjut menambahkan teknik tertentu, dan menghindar menjadi hampir tidak mungkin.

Mungkin itu berbeda di dunia ini, lagipula, beberapa kemampuan roh tipe pertahanan yang tangguh mungkin tidak dapat memblokir Undangan Yama, seperti Guru Jiwa Kura-kura Hitam Tang San dan yang lainnya bertemu. Jika roh seperti Kura-kura Hitam dibudidayakan sampai tingkat tertentu, dan melepaskan beberapa pertahanan sebelumnya, itu bisa menghentikan Undangan Yama. Sayangnya, Shi Nian adalah seorang Guru Jiwa Ilusionis. Pertahanan bukanlah kekuatannya. Selanjutnya, bagaimana dia bisa tahu Tang San memiliki senjata tersembunyi yang sangat kuat?

Terengah-engah, Tang San melihat ke tempat di mana cairan hitam sudah terkuras ke tanah kuning, dan di dalam hati dia tidak bisa menahan perasaan ketakutan yang masih ada.

Itu setelah semua Spirit Sage peringkat tujuh puluh dua yang ingin membunuhnya. Jika lawan tidak menggunakan ilusi, melainkan Master Roh tipe serangan kekuatan, bahkan jika dia bisa menggunakan Undangan Yama untuk membunuh lawan, mungkin itu masih akan berakhir dengan kematian bersama. Dalam hatinya, dia sangat merasa bahwa kekuatannya sendiri tidak mencukupi.

Meskipun dia bisa dianggap jenius di antara rekan-rekannya, dibandingkan dengan kekuatan sejati, jaraknya masih terlalu jauh.

Menarik Daun Naga Zoysia dari Kantong Harta Karun Seratus Harapan dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan memulihkan kekuatannya, ketika Tang San bersiap untuk menyelaraskan napas dan kembali ke Akademi Shrek sesegera mungkin, dari sudut matanya dia tiba-tiba menangkap cahaya cemerlang dari genangan cairan hitam yang merupakan Shi Nian.

Keheranan yang intens keluar dari hatinya. Dia hanya terlalu jelas tentang efek korosif dari racun Undangan Yama. Jangankan pakaian, bahkan batu permata padat akan terkikis menjadi asap oleh racun yang keras itu. Benda apa yang sebenarnya belum dihancurkan oleh cairan beracun itu?

Memaksa dirinya berdiri, Tang San dengan hati-hati mendekati sisi cairan hitam itu, dan saat dia melihat dengan jelas objek yang berkilauan terang itu, pupil matanya tiba-tiba berkontraksi.

Itu adalah tengkorak bundar, diameter tiga cun [3], seluruhnya berkilauan dengan cahaya berwarna pelangi, tampak seperti tengkorak manusia yang menyusut.

Dua kata tiba-tiba terlintas di benak Tang San, membuat otaknya benar-benar kosong untuk sesaat.

Tulang roh.

Ya, ini pasti tulang roh, dan itu bahkan tulang tengkorak yang sangat berharga. Roh Impian Brutal Shi Nian itu sebenarnya juga memiliki harta karun seperti itu?

Tang San tidak merasa terkejut, melainkan ketakutan. Jika sebelumnya, Shi Nian telah menggunakan efek dari tulang roh ini, maka ……

[1] Paman aneh yang vulgar, Bu Le, yang ayamnya dipanggang oleh Fatty di Kota Suotuo. Pada catatan terkait, "paman aneh" adalah bahasa gaul untuk pedofil.

[2] "Batu giok putih gemuk domba" adalah jenis batu giok bermutu tinggi.

[3] 3 寸 = 10 cm