Soul Land 2 – Chapter 1.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 1.3 | Baca Novel Online

Book 1: Skydream Iceworm

Chapter 1.3: Pemuda dengan Mata Roh

Meskipun Huo Yuhao memiliki panduan peta, ini masih pertama kalinya dia meninggalkan sekitar Duke’s Mansion. Karena itu, dia tidak bisa menghindari jalan beberapa kali, dan dia harus terus meminta bantuan orang lain untuk menemukan rute yang benar ke tujuannya.

Inilah yang disebut ‘membaca sepuluh ribu buku tidak sebaik bepergian sepuluh ribu mil’. Dia merasa seperti telah belajar banyak hal setelah hanya beberapa hari. Suasana hatinya juga meningkat banyak tanpa penindasan dan pembatasan yang biasanya dikenakan di dalam Duke’s Mansion. Hal-hal menarik yang telah dilihatnya sejauh ini selama perjalanan menyebabkannya selalu bersemangat. Bagaimanapun, dia masih muda. Setelah tubuhnya pulih, dia tidak merasa lelah saat bepergian. Sebaliknya, bisa dikatakan bahwa dia adalah seekor burung yang meninggalkan kandangnya. Ini adalah pertama kalinya dia bersenang-senang setelah ibunya meninggal.

“Aku sudah berjalan selama enam hari, aku harus segera ke sana.” Huo Yuhao dengan hati-hati memeriksa peta kertas di tangannya, dan kemudian melihat ke arah yang ditunjukkan pohon-pohon di pinggir jalan. Dia memutuskan bahwa dia sudah sangat dekat dengan Hutan Great Star Dou.

Huo Yuhao menyeka keringat di dahinya saat dia berjalan ke hutan di pinggir jalan. Segera setelah dia duduk di bawah naungan pohon, berniat untuk bermeditasi dan memulihkan kekuatan rohnya, suara air yang mengalir tiba-tiba mulai bergema di udara. Suara ini segera menyebabkan Huo Yuhao melompat kegirangan.

Kehadiran air menandakan bahwa ia dapat meningkatkan gaya hidupnya!

Huo Yuhao dengan cepat menutup matanya, dan diam-diam mendengarkan sumber air. Sebagai seseorang yang memiliki roh bela diri tipe spiritual, enam indranya jauh lebih kuat daripada orang biasa. Ini terutama benar ketika dia menutup matanya. Ketika dia memejamkan matanya, kelima indranya yang lain akan meningkat kekuatannya dengan selisih.

Dia dengan cepat mengidentifikasi dari mana suara air itu berasal, dan dengan hati-hati maju melalui hutan. Alasan mengapa dia sangat berhati-hati bukan karena tanah hutan tidak rata, tetapi karena dia takut pakaiannya akan robek oleh semak-semak di hutan. Ini adalah pakaian yang ibunya buat sendiri untuknya.

Dia menemukan sasarannya tanpa berjalan lebih dari dua ratus meter, yang ternyata merupakan sungai kecil selebar tiga meter. Air dingin di dalamnya begitu jernih sehingga Anda bisa melihat langsung ke bawah, dan itu menciptakan perasaan santai dan menyegarkan.

Huo Yuhao bersorak gembira, dengan cepat melepas pakaiannya, dan kemudian langsung melompat ke sungai, yang bahkan tidak sedalam dua kaki. Terakhir kali dia mandi adalah dua hari yang lalu. Perjalanan dua hari terakhir telah menutupi tubuhnya dengan keringat, dan mandi di air yang dingin dan jernih ini hanyalah kesenangan yang tidak bisa lebih santai.

Setelah benar-benar mandi, perasaan yang cemerlang meliputi seluruh tubuhnya ketika dia berjalan keluar dari sungai. Dia berpikir dalam hati, Karena aku sudah tiba di Hutan Great Star Dou, aku akan beristirahat di sini.

Dia mengganti pakaiannya menjadi satu set bersih, melanjutkan untuk mencuci pakaian kotornya di sungai juga, dan kemudian menggantungnya di cabang pohon di dekatnya. Dia kemudian mengambil cabang pohon yang panjangnya sekitar tiga kaki.

Dia menggunakan tangan kanannya untuk menarik belati dari sarungnya di pinggangnya. Belati itu panjangnya sekitar empat puluh sentimeter, dan sarungnya berwarna hijau gelap. Sarung terbuat dari kulit yang keras, meskipun dia tidak tahu apakah itu kulit dari binatang, atau dari binatang roh. Dia hanya tahu bahwa itu adalah hadiah yang diberikan ayahnya kepada ibunya. Itu selalu dihargai oleh ibunya, sedemikian rupa sehingga ibunya hanya memberikannya kepadanya sesaat sebelum dia meninggal.

Gagang belati itu panjangnya sekitar tujuh belas sentimeter, dan tidak memiliki dekorasi yang indah sama sekali — itu memberi orang perasaan sederhana dan tanpa hiasan. Tidak hanya terasa alami untuk dipegang, tetapi juga terasa sangat nyaman.

Itu juga tidak mengeluarkan suara saat terhunus. Pisau sepanjang dua puluh tiga sentimeter itu seperti air musim gugur yang jernih, dan tampaknya transparan. Huo Yuhao tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil karena udara dingin di sekitar pisaunya, meskipun dia agak terbiasa dengan itu.

The ‘White Tiger Dagger’. Ini adalah nama belati, yang dikatakan ibunya.

Saat Huo Yuhao memandang Belati Macan Putih, kegembiraan di matanya langsung berubah menjadi pandangan sedih yang mendalam. Dia sepertinya melihat sosok ibunya di refleksi pedang.

Memegang cabang yang baru saja putus di satu tangan, Huo Yuhao menggunakan Belati Harimau Putih untuk mencukur bagian depannya. Ketika bilahnya, yang mengeluarkan cahaya biru redup, memotong cabang pohon, rasanya seperti memotong tahu. Setelah dua atau tiga potong, bagian depan cabang pohon telah diasah.

Dia menyarungkan Belati Macan Putih di pinggangnya, dan berjalan kembali ke sungai dengan ranting yang diasah di tangannya.

Setelah menarik nafas panjang, matanya langsung menyala. Semua detail kecil dalam air jernih diperbesar di dalam matanya. Dia sekarang bisa melihat perubahan kecil pada riak air — bahkan udang kecil yang berada di antara celah-celah di tanah di dasar sungai tidak bisa lepas dari perhatian Mata Rohnya. Terlebih lagi, semuanya tampak melambat saat dia melihatnya.

Tiba-tiba, Huo Yuhao membuat gerakan cepat kilat, dan menikam dahan tajam yang dipegangnya ke sungai.

“Pu—” Ketika dia mengangkat tangannya kembali, dan membalikkan dahan pohon ke atas, seekor makarel panjang setengah kaki muncul di ujungnya.

Bagi orang awam, menikam ikan jelas merupakan sesuatu yang membutuhkan teknik. Namun, ini adalah sesuatu yang sangat mudah bagi Huo Yuhao, yang memiliki bantuan Mata Roh untuk membantunya menentukan posisi ikan secara akurat.

Seekor ikan kecil saja secara alami tidak cukup baginya. Setelah beberapa saat bekerja sambilan, dia menikam sepuluh makarel yang panjangnya bervariasi dari tujuh belas sentimeter, hingga tiga puluh tiga sentimeter.

“Ini bagus, setidaknya aku bisa bertahan selama dua hari. Itu tidak akan membusuk dengan mudah jika aku memanggangnya juga. ”

Huo Yuhao dengan senang hati berjongkok di sebelah sungai, dan menggunakan Belati Harimau Putih untuk menumpahkan ikan tenggiri. Belati Macan Putih yang tajam dengan mudah berhasil memotong ikan, tidak peduli apakah itu sisik, dada, atau perutnya. Ini sama sekali tidak masalah bagi Huo Yuhao, yang telah melakukan kerja kasar dengan ibunya sejak dia masih muda. Sepuluh ikan semuanya dimusnahkan setelah lima belas menit.

Dia mencari beberapa daun besar di hutan, dan membilasnya di sungai. Kemudian, dia menempatkan ikan yang patah hati pada daun basah. Setelah itu, ia menemukan beberapa ranting kering untuk digunakan sebagai kayu bakar, dan menyalakan api di sebelah sungai setelah beberapa saat bekerja.

Huo Yuhao hanya memiliki garam yang tersedia sebagai bumbu, tetapi itu sudah cukup untuk sesuatu seperti ikan bakar. Dia menempelkan ikan tenggiri yang bersih ke dahan tipis, dan menggosok garam ke perut mereka. Kemudian dia mengeluarkan beberapa daun yang dikenal sebagai Basil Ungu dari tasnya, yang dia dapatkan di hutan beberapa hari yang lalu. Dia mencuci dan memisahkan Basil Ungu sebelum mendorongnya ke perut ikan. Baru setelah ini dia mulai memanggang ikan di atas panggangan yang dia buat menggunakan beberapa cabang tebal.

Tidak butuh waktu lama untuk bau yang tidak biasa menyebar dari api yang telah ia ciptakan. Baunya sangat berat, dan mengandung daya tarik tertentu yang hanya dimiliki olehnya. Saat Huo Yuhao perlahan memutar ikan tenggiri, mereka perlahan berubah menjadi emas. Ini, disertai dengan aroma berat itu, sangat memikat.

Awalnya, dia hanya memanggang dua ikan, dan menyisihkan yang lain. Jika dia memanggang terlalu banyak ikan dalam sekali jalan, itu akan sangat mudah untuk masalah terjadi saat dia mengendalikan api.

“Betapa harumnya!”

Tangisan bahagia dan halus bergema di saat itu. Teriakan itu terdengar jelas dan murni, tetapi masih mengejutkan Huo Yuhao.

Dia melihat ke arah sumber suara, dan melihat dua orang berjalan di sepanjang sisi sungai. Orang yang berjalan di depan adalah seorang gadis yang terlihat berusia sekitar lima belas atau enam belas tahun, dan memiliki rambut hitam panjang yang diikat menjadi kuncir kuda di belakangnya. Dia mengenakan satu set jubah prajurit berwarna biru muda yang pas, yang sepertinya menggambarkan tubuhnya yang masih muda dan halus yang dipenuhi dengan masa muda.

Dia memiliki mata seperti phoenix, yang besar dan cerah. Dia juga memiliki hidung terangkat, wajah oval yang hampir sempurna, dan wajah cantik dan halus yang sedikit senang saat dia memperbaiki pandangannya pada ikan bakar Huo Yuhao.

Orang yang mengikuti di belakangnya adalah seorang pemuda yang seusia dengannya. Tubuhnya yang ramping tinggi dan lurus, sementara rambutnya yang pendek dan biru bersinar dengan kilau seperti batu giok di bawah sinar matahari. Meskipun dia belum tua, dia memberi orang semacam perasaan ilmiah. Wajah tampannya memiliki senyum malas namun hangat di atasnya, dan tangannya diletakkan di belakang kepalanya. Dia juga menatap ke arah Huo Yuhao dengan tatapan tertarik. Namun, dia tidak melihat ikan bakar, tetapi pada Huo Yuhao sendiri.