Soul Land 2 – Chapter 10.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 10.3 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 10.3: Pengalaman Pertama dengan Soul Tools

Tiba-tiba, sesosok muncul menghalangi jalannya, menakuti Huo Yuhao. Ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat siapa sosok itu, dia menyadari bahwa itu sebenarnya Tang Ya.

“Guru Xiao Ya?”

Tang Ya memiliki senyum yang agak misterius di wajahnya saat dia menarik Huo Yuhao ke samping dan berbisik padanya, “Yuhao kecil, kamu tidak punya uang, kan?”

Huo Yuhao mengangguk. “Tepat sekali! Kakak laki-laki tertua mengatakan kepada saya bahwa ada beberapa pekerjaan yang dapat saya ambil untuk akademi jika saya membutuhkannya. Saya berencana untuk melihat apa yang tersedia setelah kelas. ”

Uang sekolah tahunannya adalah sepuluh koin emas. Pada saat yang sama, ada pengeluaran harian yang harus dihabiskannya dengan uang. Meskipun dia rela menghabiskan seluruh energinya untuk mengolah, dia masih harus tetap hidup.

Tang Ya terkikik dan berkata, “Kamu adalah murid dari Sekte Tang saya, jadi sebagai gurumu, itu benar bahwa aku merawatmu. Saya telah memikirkan cara bagi Anda untuk menghasilkan uang. Saya tahu bibi yang bertanggung jawab membeli makanan untuk kantin; Saya akan membantu Anda memintanya untuk membeli dua puluh ikan setiap hari. Setelah itu, saya akan membantu Anda menyiapkan panggangan di luar, bersama dengan bantuan Anda mendapatkan arang. Saya juga menyiapkan beberapa bahan lainnya. Seharusnya tidak apa-apa jika kamu hanya menjual ikan bakar di pintu masuk akademi sepulang sekolah. Dengan keterampilan memasak Anda, Anda pasti bisa menjualnya. Ikan-ikan ini biasanya berharga sekitar satu koin tembaga, tetapi setelah Anda selesai memanggangnya, menjualnya seharga lima koin tembaga tidak akan menjadi masalah sama sekali! Jika kita melakukannya dengan cara ini, tidak bisakah Anda menghasilkan uang? ”

Mata Huo Yuhao berbinar. “Guru Xiao Ya, itu rencana yang cukup bagus. Saya memiliki Mata Roh saya, jadi saya dapat mengontrol api dengan sangat akurat. Mengapa kita tidak mencoba ini malam ini? ”

Tang Ya mengangguk berulang kali. Setelah itu, dia mengungkapkan niatnya yang sebenarnya. “Tentang itu … karena aku akan membantumu membeli semua hal ini, kamu harus memberiku prioritas ketika kamu menjual ikan bakar. Jangan khawatir, saya akan tetap membelinya dari Anda. Adapun bahan masa depan Anda, Anda harus membelinya sendiri. ”

Sejak dia makan ikan bakar Huo Yuhao hari itu, dia terus memikirkannya. Setelah menyelesaikan ujiannya kemarin, dia akhirnya memikirkan metode ini yang akan menguntungkan mereka berdua. Secara alami, dia menyembunyikan ini dari Bei Bei.

Ketika dia melihat ekspresi serakah Tang Ya, Huo Yuhao akhirnya mengerti motifnya di balik melakukan hal ini. Dia memberinya senyum penuh pengertian dan berkata, “Baik. Guru Xiao Ya, mengapa kita tidak bertemu di sini malam ini? ”

“Ya ya. Saya akan kembali dulu. Benar, saya harus memberi tahu Anda kabar baik! Bei Bei dan saya sama-sama dipromosikan ke Tahun 4! ” Tang Ya melambaikan tangan padanya, dan dengan bersemangat lari.

Setelah makan siang sederhana, Huo Yuhao kembali ke asrama. Wang Dong tidak ada di sana, dan sepertinya tidak ada yang tahu ke mana dia pergi. Zhou Yi masih ingin mengebor mereka di sore hari, jadi Huo Yuhao mengambil keuntungan dari istirahat sore mereka untuk memasuki keadaan meditasi. Saat ia berkultivasi, ia secara bersamaan memulihkan kekuatan fisiknya.

Huo Yuhao terkejut ketika dia berkultivasi. Setelah menjalankan sangat melelahkan pagi itu, ia menemukan bahwa pertumbuhannya sedikit lebih besar dari biasanya. Meskipun itu hanya satu helai lagi, dia masih cukup puas. Dia berpikir dalam hati untuk dirinya sendiri, sepertinya memarahi tubuhku sampai batasnya mendorong pertumbuhan kekuatan jiwaku. Di sisi lain, tingkat kebugaran fisik tubuhnya pada awalnya sangat normal, jadi dia seharusnya sudah membuat tubuhnya marah. Ini membunuh dua burung dengan satu batu!

Ketika Huo Yuhao bangun dari meditasinya, dia terpana saat dia membuka matanya, dia menemukan Wang Dong — yang sedang duduk di ranjang yang berlawanan — menatapnya dengan tatapan cemerlang.

“Kamu sudah kembali? Kita harus pergi ke kelas sekarang. ” Sementara berbicara, Huo Yuhao melompat dari tempat tidur dan mulai mengenakan sepatu. Setelah apa yang terjadi pagi itu, hubungan mereka sudah memanas.

Wang Dong berbicara dengan suara rendah, “Huo Yuhao, saya selalu menemukan jiwa bela diri Anda aneh. Anda telah melihat jiwa bela diri saya sekarang, jadi bisakah Anda memberi tahu saya apa jiwa bela diri Anda?

Huo Yuhao selesai memakai sepatunya, lalu berdiri dan berkata, “Mata saya adalah jiwa bela diri saya. Saya menyebutnya Mata Roh. Mereka adalah jiwa bela diri tipe spiritual. Saya tahu mengapa Anda bingung. Keterampilan jiwa pertamaku disebut Deteksi Spiritual. Alasan mengapa Anda tidak dapat memukul saya hari itu adalah karena saya menggunakan Deteksi Spiritual untuk memprediksi setiap gerakan Anda. ”

Wang Dong tiba-tiba mengerti apa yang terjadi. “Jadi itu masalahnya … Aku tidak berpikir bahwa kamu benar-benar memiliki roh tubuh. Ayo pergi, kita tidak bisa terlambat. Sebelumnya, saya pergi dan bertanya-tanya. Saya menemukan bahwa Guru Zhou memiliki nama panggilan ‘Nenek mesum’. Jumlah siswa yang dikeluarkan olehnya setiap tahun seharusnya sama dengan sepuluh guru lainnya. Kami benar-benar bernasib buruk, memiliki guru seperti dia yang bertanggung jawab atas kelas kami. ”

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya dan tersenyum. “Kamu tidak bisa memikirkannya seperti itu. Guru Zhou memang ketat, tetapi selama kita menuntut tingkat kekakuan yang sama dari diri kita sendiri, memenuhi tuntutannya tidak akan sulit. Benar, saya telah melihat jiwa bela diri Anda, tetapi saya tidak tahu namanya. Saya juga melihat bahwa Anda memiliki cincin jiwa kuning dan ungu; bagaimana Anda bisa mendapatkan cincin jiwa seribu tahun untuk cincin jiwa kedua Anda? ”

Wang Dong tertawa nakal dan berkata, “Mampu menggunakan cincin jiwa seribu tahun karena cincin jiwa kedua saya adalah rahasia; Saya tidak bisa memberi tahu Anda caranya. Di sisi lain, jiwa bela diri saya adalah Dewi Kupu-Kupu Radiant. Ini adalah kupu-kupu terindah di benua itu, tetapi sudah hampir punah. Memiliki itu sebagai jiwa bela diri saya bahkan lebih jarang daripada jiwa tubuh Anda. Anda akan melihat kekuatannya di masa depan. Benar, apa yang Guru Zhou bawa untuk Anda lakukan sebelumnya? ”

Keduanya sudah meninggalkan asrama mereka dan menuju ke gedung pengajaran ketika mereka berbicara satu sama lain. Bukan hanya mereka; tidak ada siswa di Kelas 1 yang berani terlambat.

Huo Yuhao tidak menyembunyikan fakta bahwa Guru Zhou telah membawanya untuk menemui Guru Fan Yu; tidak perlu menyembunyikan sesuatu seperti ini darinya. Karena itu, dia memberi tahu Wang Dong semua yang telah terjadi.

“Apa? Anda bahkan dapat membagikan Deteksi Spiritual Anda? Cepat, biarkan saya melihat. ” Lagipula, semua orang di sini baru berumur sebelas atau dua belas tahun. Karena rasa ingin tahunya, Wang Dong dengan bersemangat meminta Huo Yuhao untuk berbagi Deteksi Spiritual dengannya.

Huo Yuhao merasa tidak berdaya, dan tidak punya pilihan selain mengaktifkan Berbagi Deteksi Spiritual dan membiarkan Wang Dong mengalaminya sejenak.

Karena segala sesuatu dalam sekitar tiga puluh meter tiba-tiba menjadi jelas, serta umpan balik seperti data, Wang Dong segera menjadi sedikit kosong. Itu mirip dengan perasaan yang akan didapat seorang lelaki buta ketika dia tiba-tiba bisa melihat dunia dengan jelas. Perasaan kaget ini akan muncul di setiap guru jiwa yang berbagi Deteksi Spiritual Huo Yuhao untuk pertama kalinya.

Selain itu, karena Huo Yuhao terus menggunakan Berbagi Deteksi Spiritualnya, kemampuannya dalam hal itu akan meningkat secara bertahap. Saat dia membiarkan Wang Dong mengalaminya, dia tidak bisa tidak memikirkan kata-kata Fan Yu. Dia secara tidak sadar berusaha memperluas Deteksi Spiritualnya ke satu arah, kemudian melakukan yang terbaik untuk menutupi area yang sedikit lebih besar dengan Deteksi Spiritualnya.

Di bawah situasi saat ini di mana ia memusatkan energinya ke satu arah, Huo Yuhao tidak tahu bahwa warna emas samar di matanya jelas menjadi lebih kuat, dan undulasi spiritual yang dilepaskannya juga semakin kuat. Deteksi Spiritual yang semula omni-directional perlahan berkontraksi, dan mulai meluas ke depan.

Wang Dong juga merasakan perubahan dalam Deteksi Spiritual Huo Yuhao. Dia menemukan bahwa adegan tiga dimensi di sebelah kiri dan kanannya telah menghilang, dan hanya gambar tiga dimensi yang ada di depannya. Selanjutnya, rentang gambar ini perlahan meningkat.

Bagi Huo Yuhao, hanya beberapa detik melakukan ini terasa seperti lebih lama daripada ketika dia merilis Deteksi Spiritualnya selama seperempat jam di masa lalu. Dia merasakan kekuatan jiwanya diubah menjadi energi spiritual dengan kecepatan yang mencengangkan saat mengalir keluar dari tubuhnya. Itu hanya sesaat, tetapi gelombang kelelahan sudah menyerbu dirinya.

Tubuhnya berayun, dan dia hanya berhasil berdiri tegak dengan memegang lengan Wang Dong. Pembagian Deteksi Spiritualnya juga telah berakhir.

“Huo Yuhao, apa yang terjadi?” Wang Dong buru-buru mendukungnya.