Soul Land 2 – Chapter 10.4

shadow

Soul Land 2 – Chapter 10.4

Book 2: Akademi Monster

Chapter 10.4: Pengalaman Pertama dengan Alat Jiwa

Kulit Huo Yuhao berubah pucat, dan keringat dingin yang meluap menutupi dahinya. Dia tampaknya memiliki ekspresi yang sangat lemah.

Huo Yuhao melambai ke arah Wang Dong untuk menunjukkan bahwa dia baik-baik saja. “Hanya saja itu menguras energi spiritualku. Wang Dong, ketika Anda melihat lurus ke depan sebelumnya, seberapa jauh Deteksi Spiritual saya mencapai? ”

Setelah Wang Dong mengambil waktu sejenak untuk mengingat apa yang telah terjadi, dia berkata, “Saya tidak terlalu memperhatikan, tetapi tampaknya sekitar lima puluh hingga enam puluh meter. Namun, saya perhatikan bahwa saya tidak dapat melihat apa pun dengan Deteksi Spiritual di arah lain. Jaraknya hampir dua kali lipat di depan, tapi hanya itu. ”

Ketika dia mendengar apa yang dikatakan Wang Dong, roh-roh Huo Yuhao segera bangkit, sedemikian rupa sehingga kelelahannya pun berkurang dalam jumlah besar. “Itu hebat! Ini benar-benar berfungsi jika saya melakukannya seperti ini. Namun, energi spiritual saya terkuras terlalu banyak. ”

Ketika ia mencoba memusatkan jangkauan Deteksi Spiritualnya ke satu arah dan memperluasnya, pengurasan energi spiritualnya hampir sepuluh kali lipat dari biaya normal. Inilah sebabnya mengapa energi spiritualnya menjadi terlalu banyak dalam waktu yang singkat. Namun, Huo Yuhao percaya bahwa alasan dibalik habisnya energi spiritual adalah karena ini adalah pertama kalinya ia mencoba melakukan ini. Dia percaya bahwa dia akan menjadi lebih baik jika dia berlatih lebih banyak di masa depan.

Guru Fan Yu telah mengatakan bahwa dia bisa menjadi muridnya begitu jangkauan Deteksi Spiritualnya mampu mencapai seratus meter di setiap arah.

Setelah melihat kekuatan mengerikan dari alat jiwa, serta mendengar perkenalan Caitou kepada mereka, dia dipenuhi dengan ketertarikan terhadap keberadaan misterius ini.

Kelas 1. Kelas 1. Semua sembilan puluh satu siswa sudah duduk di kelas sepuluh menit sebelum bel sore dibunyikan. Selain itu, ada keheningan yang tidak biasa di antara kelas. Tidak ada siswa yang berani menimbulkan kebisingan. Ini mungkin mengapa dikatakan: ‘Terkadang guru tidak bersikap keras, karena membuat siswa belajar dengan serius memiliki banyak keuntungan.’

Karena mereka tidak menugaskan kursi, Wang Dong dan Huo Yuhao duduk bersama. Keduanya yang baru berusia sebelas tahun tiba-tiba tenggelam dalam pikirannya. Huo Yuhao secara alami memikirkan keberhasilan dan kegagalannya ketika dia mengubah arah Deteksi Spiritualnya. Tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Wang Dong.

Saat Zhou Yi perlahan berjalan ke ruang kelas, suasana di dalam Kelas 1 berubah serius. Huo Yuhao dan Wang Dong juga terbangun dari perenungan mereka. Meskipun tidak banyak waktu telah berlalu, Huo Yuhao telah memulihkan banyak energi spiritual dan kekuatan jiwanya, terutama karena ia tidak memiliki banyak kekuatan jiwa untuk memulai. Paling tidak, dia tidak merasa lemah lagi.

“Semuanya, berdiri dan berkumpul di alun-alun.” Tanpa diduga, Zhou Yi mengatakan ini segera setelah memasuki ruang kelas, sebelum langsung berbalik untuk pergi.

Tidak ada yang berani membuang waktu. Kerumunan siswa dengan cepat meninggalkan ruang kelas dan mengikuti Zhou Yi dengan tertib dan tenang ke Shrek Plaza.

Mereka tidak menyadari bahwa Zhou Yi tiba-tiba memiliki senyum tersembunyi di matanya. Guru ini, yang ketat sampai-sampai agak sesat, saat ini berpikir bahwa pasti ada beberapa keuntungan mengajar siswa baru. Setidaknya para siswa baru ini kurang nakal, yang membuat mereka lebih mudah dikendalikan. Mereka tidak seperti para siswa dari tahun ketiga atau lebih tinggi, yang lebih sombong dan pemberontak karena mereka sudah memiliki prestasi tertentu.

Setumpuk rantai besi telah ditumpuk di Shrek Plaza pada waktu yang tidak diketahui. Di bawah perintah Zhou Yi, para siswa mengaturnya dengan rapi.

“Wang Dong.” Zhou Yi memanggil.

“Menyajikan.” Wang Dong melangkah maju.

Zhou Yi berbicara kepada para siswa, “Saya telah membalik-balik hasil tes masuk Anda, dan saya telah menambahkan mereka ke tes yang kami lakukan pagi ini. Saat ini, dari Anda semua, Wang Dong memiliki tingkat kultivasi tertinggi. Karena itu, saya dengan ini menyatakan bahwa dia akan menjadi pemantau kelas Kelas 1 mulai sekarang. Posisi monitor kelas adalah posisi yang tidak stabil, dan siapa pun yang memiliki kekuatan untuk mengalahkannya dapat melakukannya dan menggantikannya sebagai monitor kelas yang baru. Apakah Anda semua mengerti? ”

“Kami mengerti.” Tatapan dari beberapa siswa laki-laki yang memiliki rasa percaya diri yang tinggi dalam kekuatan mereka segera berubah tajam, sementara tatapan dari siswa perempuan tampaknya menjadi lebih hangat saat mereka melihat Wang Dong.

Zhou Yi menunjuk ke arah rantai besi di depannya. “Ini adalah jas chainmail yang khusus memperkuat kebugaran fisikmu. Anda masing-masing akan mengambil satu. Setelah Anda memakainya, mulailah berlarian di sekitar alun-alun. Anda akan terus berlari dari sekarang sampai bel menandakan akhir dari dering kelas. Anda dapat menggunakan kekuatan jiwa Anda, tetapi Anda tidak dapat menggunakan keterampilan jiwa apa pun. Peringkat Anda akan didasarkan pada jumlah putaran yang telah Anda selesaikan di akhir kelas, dan orang yang berada di posisi terakhir akan dikeluarkan dari Kelas 1. ”

“Ada sesuatu yang perlu saya tekankan. Di kelas saya, eliminasi tidak hanya terjadi selama periode ujian; itu bisa terjadi kapan saja. Hari ini, sembilan puluh satu orang akan menjadi sembilan puluh orang. Mulai berlari.”

Setelah selesai berbicara, dia menjentikkan jari kakinya, dan satu set lengkap rantai yang terbuat dari rantai besi tebal terbang ke arah Wang Dong. Wang Dong buru-buru menangkapnya dan memakainya.

Begitu dia mengaktifkan chainmail, dia tidak bisa membantu tetapi sedikit mengubah ekspresinya. Chainmail ini beratnya setidaknya 15 kilogram!

Ketika para siswa mendengar bahwa orang yang berada di posisi terakhir akan dihilangkan, bagaimana mungkin mereka berani membuang waktu? Mereka semua berlari dan meraih satu set chainmail. Siswa laki-laki sedikit lebih baik, sementara mayoritas siswa perempuan menjadi pucat setelah mengenakan chainmail yang berat.

Zhou Yi dengan dingin berkata, “Saya tahu bahwa banyak dari Anda ingin mengatakan bahwa ini tidak adil karena ada celah bawaan antara tubuh pria dan wanita. Bahwa tingkat kebugaran fisik dari alat, binatang, dan penguasa jiwa pertempuran berbeda. Namun, saya ingin memberi tahu Anda bahwa saya memperlakukan semua orang dengan setara di kelas saya. Pikirkan tentang itu! Jika Anda berada di medan perang, apakah musuh Anda akan menghindarkan Anda hanya karena Anda seorang gadis atau master alat? Mulai sekarang. Lari.”

Tidak peduli seberapa besar mereka ingin mengutuk Zhou Yi, tidak ada siswa yang berani mengucapkan kata-kata protes. Dengan Wang Dong memimpin, mereka secara kolektif berlari menuju tepi lapangan, dan mulai berlari dengan chainmail yang berat di tubuh mereka.

Tidak ada yang ingin dihilangkan. Begitu mereka mulai berlari, kekuatan berlari mereka benar-benar berbeda dibandingkan dengan pagi itu.

Wang Dong memimpin dan berlari di depan. Tidak peduli apakah itu jiwa bela diri atau kekuatan jiwanya, dia adalah sosok yang unggul dalam kelompok siswa. Meskipun dia mengenakan setelan chainmail, kecepatannya tidak berkurang sedikit pun.

Beberapa siswa pria yang ingin bersaing dengannya juga maju ke depan, mengikutinya dengan cermat.

Huo Yuhao tidak mempercepat. Dia sangat jelas tentang situasi tubuhnya. Zhou Yi mengatakan bahwa mereka harus berlari sampai bel berbunyi, namun kelas sore hampir empat jam. Itu baru saja dimulai! Target paling masuk akal yang dia rumuskan untuk dirinya sendiri adalah bertahan dan berlari sampai bel berbunyi; tidak bersaing dengan yang lain.

Dengan demikian, kecepatannya jelas jauh lebih lambat daripada yang lain ketika dia mulai. Huo Yuhao memandang saat semua orang menyusulnya satu per satu, tetapi dia tidak menjadi tidak sabar. Langkahnya sedikit lebih lambat, tetapi mereka stabil dan seragam saat dia berlari ke depan.

Setelah hanya dua putaran, Huo Yuhao sudah mati terakhir. Bahkan para siswi telah menyusulnya. Namun, dia tidak membawanya ke hati.

Ketika dia mencapai pangkuan keempatnya, orang yang berada di posisi pertama — Wang Dong — telah memukulnya sekali. Ketika Wang Dong melewatinya, dia bahkan memberinya tatapan terperangah.

Namun, Huo Yuhao tidak mengambil hati, dan tersenyum padanya sebagai balasan.

Zhou Yi tanpa ekspresi berdiri di tengah-tengah alun-alun ketika dia melihat para siswa berlari. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.