Soul Land 2 – Chapter 11.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 11.2 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 11.2: Monitor Kelas Terlemah

Ketika Wang Dong memukul Huo Yuhao sekali lagi, setiap langkah yang diambilnya dengan susah payah. Namun, yang mengejutkannya, dia melihat bahwa mata Huo Yuhao tertutup rapat; mereka hanya cukup terbuka untuk mengekspos celah kecil yang samar-samar memancarkan cahaya keemasan. Langkahnya diambil sangat lambat dibandingkan dengan Wang Dong, tapi dia masih terus maju. Banyak siswa yang memiliki tingkat kultivasi yang lebih tinggi darinya telah runtuh, tetapi dia masih gigih bertahan. Dia bahkan meninggalkan jejak keringat dengan setiap langkah yang diambilnya.

“Jika kamu tidak bisa melakukannya, jangan memaksakan dirimu.” Wang Dong berbicara dengan suara rendah sebelum melanjutkan. Jumlah putaran yang dia jalankan sejauh ini melebihi semua orang dengan selisih yang besar. Namun, tubuhnya sudah mencapai batasnya.

Satu jam lagi berlalu, dengan waktu yang tersisa sampai bel berdering semakin dekat. Hanya ada sembilan siswa yang masih berjalan di sekitar Shrek Plaza. Namun, orang yang telah dianggap sebagai ‘bantal bawah’ sejak awal, Huo Yuhao, adalah salah satunya.

Zhou Yi telah memperhatikan Huo Yuhao sepanjang waktu. Dia sudah takjub ketika baru dua jam berlalu. Berdasarkan kekuatan fisik dan kekuatan jiwa Huo Yuhao, dia seharusnya sudah mencapai batasnya dalam dua jam, tidak peduli apa situasinya. Namun, dia masih bisa bertahan. Meskipun berlari dengan kecepatan konstan memang memberikan sedikit manfaat, kultivasi dan kondisi fisiknya sama-sama ada di sana!

Bisakah tekad seseorang benar-benar kuat sampai sejauh ini? Terlebih lagi, dia masih sangat muda.

“Putong, putong …” Dua siswa lagi pingsan, dan ketika mereka melakukannya, mereka menciptakan efek domino. Beberapa siswa runtuh berturut-turut mengikuti duo, salah satu dari mereka kebetulan bertemu Wang Dong, yang berada di sebelahnya.

Wang Dong tersandung, kakinya yang sakit tidak dapat bertahan lagi. Ketika dia jatuh, pikirannya tentang ketekunan juga runtuh. Namun, dia menjalankan jumlah lap terbesar di kelas; tidak ada yang tersisa yang bisa melebihi jumlah putaran yang dia jalankan.

Masih ada tiga orang yang masih berlari, salah satunya adalah Huo Yuhao.

Setelah lima menit, dua siswa lainnya juga pingsan. Orang terakhir yang masih berlari sebenarnya adalah Huo Yuhao, orang terlemah dari Kelas 1. Meskipun langkahnya lemah, dan kecepatan berlarinya tidak secepat itu, dia masih bisa bertahan, bahkan ketika semua orang lain jatuh pingsan. Ini menyebabkan keheranan muncul di banyak wajah siswa ketika mereka memandangnya.

Memang benar bahwa Huo Yuhao telah mencapai batasnya, dan juga benar bahwa perasaan hangat yang disebabkan oleh Teknik Surga Misterius dapat menyehatkan tubuhnya dan mengurangi rasa letihnya sampai batas tertentu. Namun, pada akhirnya, itu tidak membuatnya lebih kuat!

Dia telah mencapai batasnya lagi dan lagi, tetapi telah mengepalkan giginya dan menahannya setiap saat. Huo Yuhao mengerti bahwa dia adalah yang terlemah di antara siswa 1, jadi dia harus melakukan 200%, atau bahkan 300% dari kerja keras mereka jika dia ingin tetap di Akademi Shrek. Dan pada saat ini, menahan tubuhnya dengan mencapai batasnya dapat membantu memperlebar lorong-lorongnya, dan meningkatkan kekuatan jiwanya. Tidak peduli apa, dia melakukan yang terbaik untuk bertahan setiap saat.

Bertekunlah … Bertekunlah! Huo Yuhao dalam hati berteriak pada dirinya sendiri tanpa henti. Pada saat itu, dia bahkan tidak memiliki kekuatan jiwa yang tersisa sehingga dia bisa menuangkan ke dalam Mata Rohnya untuk merangsang dirinya sendiri dan menenangkan pikirannya.

Perlahan-lahan, ia sendiri mulai membunyikan ‘nyanyian’ yang ia gunakan untuk mendukung dirinya sendiri.

“Ibu ibu….” Ini semua demi keinginan terakhir ibunya; demi bisa mengambil jenazah ibunya dari tempat itu suatu hari … demi menghilangkan penghinaan ibunya dan membalasnya … tidak peduli apa pun, ia harus bertahan.

“Gedebuk, gedebuk …” Langkah kaki Huo Yuhao sangat berat. Kaki dan tubuhnya gemetar tak terkendali. Namun, dia tidak jatuh. Dalam kondisi sulit seperti itu, dia masih mengulangi gerakan mirip mesin yaitu mengangkat kakinya, meletakkannya, mengangkatnya kembali, dan meletakkannya kembali sekali lagi.

Ekspresi menghina bahwa para siswa, yang sekarang jatuh, telah menatapnya dengan perlahan menghilang. Kekuatan yang diberikan panutan luar biasa. Mereka mulai menarik diri kembali, satu per satu, sebelum dengan kosong menatap sosok Huo Yuhao saat dia gigih.

Setelah tertegun sesaat, Wang Dong adalah orang pertama yang terus berlari mengejar Huo Yuhao. Namun, dia tidak menyusulnya kali ini.

Dengan Wang Dong memimpin, yang kedua, dan kemudian orang ketiga secara bertahap mulai mulai mengikutinya. Perlahan-lahan, semua siswa dari Kelas 1 mengepalkan gigi mereka dan mengangkat kaki mereka — yang sudah kaku sampai mereka merasa mati — untuk terus berlari.

Zhou Yi tergerak. Dari semua waktu yang dia ajarkan, sangat jarang dia tergerak oleh penampilan murid-muridnya. Namun kali ini, dia benar-benar tersentuh. Ini karena Huo Yuhao, dan pada gilirannya juga karena sembilan puluh siswa yang naik kembali untuk mengikutinya. Ini bukan lagi latihan sederhana yang bisa meremukkan tubuh mereka — ini adalah pemarah pikiran mereka! Zhou Yi tampak bisa melihat tekad mereka dalam ekspresi wajah mereka yang kelelahan.

Hasil kelas ini jauh, jauh lebih besar dari apa yang dia bayangkan.

“Dering cincin ding—”

Bel yang menandakan akhir kelas akhirnya berbunyi.

Hua la, hua la. Benar-benar runtuhnya deretan kartu domino kali ini. Bel yang menusuk telinga secara instan menyebabkan banyak orang runtuh.

Suara tabrakan yang disebabkan oleh chainmail mereka dan tanah menyebabkan serangkaian suara bergema keluar, dan menjatuhkan awan debu ke udara.

Huo Yuhao, yang berada di paling depan, akhirnya pingsan. Lonceng menyebabkan dia akhirnya melepaskan semua kekeraskepalaan dan ketekunan dalam hatinya. Namun, dia tidak jatuh langsung ke tanah. Saat ia jatuh, Wang Dong, yang berada tepat di belakangnya, menangkapnya dengan chainmail-nya. Begitu dia melakukannya, mereka berdua berguling ke tanah bersama. Keduanya serentak terengah-engah bersama.

Saat dia melihat ke arah langit, penglihatan Huo Yuhao menjadi gelap untuk beberapa saat. Namun, lorong-lorong di dalam tubuhnya menjadi hangat dan nyaman, dan terasa sangat nyaman. Kekuatan jiwa di dalam tubuhnya telah habis, dan kekuatan fisiknya sudah ditarik jauh sebelum itu. Namun, lorong-lorongnya masih membuatnya merasa sangat nyaman. Dia memiliki firasat bahwa, dalam semua aspek, kultivasinya akan mengalami peningkatan besar setelah ini.

Wang Dong berbaring di samping Huo Yuhao. Baik kultivasinya dan kondisi tubuhnya jauh lebih kuat daripada Huo Yuhao, jadi meskipun dia sangat kelelahan, dia tidak seperti Huo Yuhao, yang tidak bisa bergerak sama sekali.

“Aku benar-benar tidak tahu kekuatan apa yang membuatnya sehingga kamu bisa bertahan sampai sekarang. Anda adalah Master Jiwa dengan hanya cincin jiwa sepuluh tahun, tetapi Anda bisa bertahan lebih lama dari Jiwa Grandmaster seperti saya. Kamu benar-benar orang aneh. ”

Huo Yuhao tertawa dua kali. Dia bahkan tidak punya energi untuk berbicara lagi.

Zhou Yi perlahan menarik napas dalam, lalu memberi isyarat ke kejauhan. Seorang laki-laki berpakaian putih tiba seolah-olah dia melayang di udara. Dia tiba di sisi Zhou Yi dengan apa yang tampak seperti beberapa langkah ringan. Setelah mengangguk ke arahnya, dia berbalik ke arah siswa.

Cincin jiwanya yang mempesona bangkit dari kakinya satu per satu. Ada dua yang kuning, dua yang ungu, dan tiga yang hitam. Dia sebenarnya memiliki tujuh cincin jiwa.

Sage Jiwa! Ini sebenarnya adalah ahli peringkat Sage Jiwa, yang berada di atas peringkat ketujuh puluh! Dia sudah mendekati puncak guru jiwa! Selain itu, dia hanya terlihat berusia sekitar tiga puluh tahun. Hanya saja, perubahan yang terlihat di matanya tidak cocok dengan penampilan luar mudanya.

Dia mengangkat tangannya, dan warna hijau lembut – daun – tiba-tiba mulai tumbuh dari telapak tangannya. Cincin jiwanya yang ketujuh menyala terang ketika berputar di sekelilingnya, tetapi para siswa hanya bisa melihat tubuhnya berkedip sekali sebelum tiba-tiba menghilang. Daun hijau tumbuh liar, dan dalam sekejap mata, daun itu tiba-tiba berubah menjadi pohon besar yang sangat tinggi.

Angin sepoi-sepoi yang sejuk sepertinya bertiup melewati mereka. Kemudian, dedaunan hijau gelap mulai terbang keluar dari kanopi pohon yang sangat besar. Tepatnya sembilan puluh satu daun mendarat dengan ringan di tubuh siswa dari Kelas 1; tidak satu lagi, dan tidak satu lagi.