Soul Land 2 – Chapter 11.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 11.3 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 11.3: Monitor Kelas Terlemah

Setiap hadiah merasakan perasaan yang sangat menyegarkan. Perasaan menyegarkan langsung menyebar ke seluruh tubuh mereka, dan tidak peduli apakah itu otot pegal mereka atau luka-luka yang ditimbulkan oleh kurir rantai yang menempel di kulit mereka, mereka semua pulih dengan kecepatan yang mencengangkan. Selanjutnya, kekuatan fisik mereka secara bertahap memulihkan setetes demi setetes. Hanya kekuatan jiwa mereka yang benar-benar kosong; itu tidak dibiarkan sama sekali tidak terpengaruh oleh daun hijau gelap.

Wang Dong memiliki kultivasi tertinggi di antara semua orang yang hadir, dan juga orang pertama yang pulih. Dia membalik dan duduk sebelum melihat pohon yang sangat tinggi dengan tatapan terbakar. Dia menghirup udara dingin yang dalam. “Ini … ini adalah salah satu eksistensi puncak di antara jiwa-jiwa bela diri tipe tumbuhan: Pohon Kehidupan! Ini adalah jiwa bela diri peringkat ketujuh puluh dengan Avatar Jiwa! Guru Zhou benar-benar menemukan master jiwa tipe tanaman di atas pangkat ketujuh puluh untuk menyembuhkan kami dan membantu kami pulih. ”

Lampu hijau gelap menyelimuti daerah itu. Setelah melepaskan sembilan puluh satu daun pohon, pohon besar dengan cepat menyusut dan berubah kembali menjadi laki-laki berpakaian putih dalam sekejap mata. Setelah itu, dia mengangguk pada Zhou Yi, yang membungkuk hormat padanya. Laki-laki itu pergi dengan cara yang sama ketika dia tiba — seperti embusan angin. Dari awal sampai akhir, dia tidak mengatakan sepatah kata pun kepada Zhou Yi sama sekali.

Para siswa merangkak satu demi satu. Meskipun mereka masih kelelahan, mereka merasakan kenikmatan yang tak terlukiskan dari tubuh mereka menembus batas mereka.

Huo Yuhao juga pulih dari kondisinya yang setengah linglung. Setelah menerima makanan dari keterampilan jiwa yang saleh itu, perasaan menyegarkan menyapu otot-ototnya dan menyebabkan kelelahan mereka menghilang tanpa jejak. Selain itu, lorong-lorong di dalam tubuhnya masih terbenam dalam perasaan hangat yang nyaman yang telah diciptakan Teknik Surga Misterius. Sepertinya dia merasakan kenyamanan yang diberikan oleh dingin dan panas pada saat bersamaan. Dia belum pernah merasakan perasaan yang begitu nyaman dalam hidupnya sebelumnya.

Dia menopang dirinya sendiri ketika dia merangkak kembali. Seluruh tubuhnya dipenuhi keringat, tetapi Mata Rohnya menjadi semakin cerah. Dia secara tidak sadar mengaktifkan kekuatan jiwanya dan mengedarkannya sesuai dengan Teknik Surga Misterius. Dia menemukan bahwa dia sebenarnya masih bisa melakukannya, dan bahwa perubahan tak berwujud dalam tubuhnya telah menyuburkan lorong-lorongnya. Selain itu, karena itu tidak dikonsumsi lagi, masih ada sedikit energi internal Teknik Surgawi Misterius yang tersisa yang dapat kembali ke Dantian-nya dan menyelesaikan siklus penuh sebelum beredar lagi.

Zhou Yi menatap semua siswa yang perlahan merangkak dan dengan acuh tak acuh berkata, “Saya harus mengatakan, Anda semua telah memberi saya jawaban yang sedikit mengejutkan saya. Hari ini, tidak ada yang akan dihilangkan. ”

Begitu dia mengatakan ini, para siswa tidak bisa membantu tetapi segera bersorak, terutama beberapa yang menjalankan putaran paling sedikit, yang merasa seolah-olah beban berat telah diangkat dari pikiran mereka.

Zhou Yi kemudian melanjutkan untuk mengatakan, “Kalian semua harus berterima kasih kepada Huo Yuhao. Awalnya, saya siap memberi Anda semua hukuman. Tugas yang saya berikan kepada Anda semua adalah agar Anda berlari sampai bel berbunyi, dan kemudian kami akan menghitung jumlah putaran yang Anda masing-masing berlari. Namun, selain Huo Yuhao, tidak ada dari kalian yang berhasil lari dari awal sampai akhir. Namun, karena Anda benar-benar dapat mengembangkan rasa kompetisi karena dia, Anda tidak perlu dihukum. Wang Dong, melangkah maju. ”

“Guru.” Wang Dong melangkah maju.

Zhou Yi dengan acuh tak acuh berkata, “Sebagai monitor kelas dari Kelas 1, Anda hanya peduli pada diri sendiri – Anda tidak memberikan contoh yang baik untuk yang lain. Mulai sekarang, Anda kehilangan posisi monitor kelas Anda, yang akan diambil alih oleh Huo Yuhao. Sampai kelas fisik berikutnya, Huo Yuhao akan menjadi pemantau kelas Kelas 1. Jika ada yang ingin menantangnya, Anda bertanggung jawab untuk menerimanya. ”

Ketika dia mendengar apa yang dikatakannya, Wang Dong sedikit terkejut.

Zhou Yi melanjutkan dengan suara dingin, “Apa? Apakah Anda memiliki masalah dengan ini? ”

Baru saat itulah Wang Dong sadar. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Saya tidak punya. Guru Zhou, saya bersedia mengakui. ”

Zhou Yi mengangguk dan berkata, “Membubarkan. Bawa set chainmail Anda bersamamu. Besok, guru lain akan memiliki kelas teori dengan Anda semua. Saya menyarankan agar Anda bermeditasi dengan baik sambil mencerna peningkatan dan pentingnya kelas fisik hari ini. Kelas saya berikutnya adalah pada sore hari, lusa. Pada saat itu, saya harap saya tidak akan melihat sampah. ”

“Iya.” Semua siswa secara bersamaan setuju. Namun, mereka tidak secara acak bubar setelahnya. Sebagai gantinya, mereka secara kolektif menyerang Huo Yuhao dan tiba-tiba melemparkannya ke langit.

Bagi para pemuda ini, kegembiraan dan kebahagiaan adalah sesuatu yang sangat mudah. Karena Huo Yuhao, tidak ada yang tersingkir, dan mereka bahkan bisa menghindari hukuman mereka. Jadi, setidaknya selama momen ini, Huo Yuhao adalah pahlawan mereka.

Selain itu, setelah kelas yang sulit dan menyakitkan, Guru Zhou telah menemukan bahwa Sage Jiwa tipe tanaman ajaib untuk menyembuhkan mereka semua dan membantu mereka pulih, yang membuat mereka memahami kekuatan dari seorang master jiwa tingkat tinggi. Setelah rasa sakit di tubuh mereka menghilang, niat buruk mereka terhadap Guru Zhou, secara tak terlihat, telah berkurang dalam jumlah besar.

Para siswa terus gaduh selama sepuluh menit atau lebih, sampai siswa dari kelas lain juga menyelesaikan kelas mereka. Baru kemudian mereka berhenti dan mulai kembali ke asrama masing-masing untuk membersihkan diri. Penampilan mereka saat ini benar-benar terlalu kuyu.

Sembilan puluh satu siswa tidak mengetahui hal ini, tetapi justru karena pelajaran inilah kebanggaan kolektif mulai muncul secara bertahap dalam kesembilan puluh satu dari mereka. Itu hanya satu hari sejak kelas didirikan, dan kebanyakan dari mereka masih tidak tahu nama satu sama lain, tetapi rasa kebanggaan kolektif sudah muncul. Ini tidak diragukan lagi karena metode pengajaran Guru Zhou. Dikombinasikan dengan sejumlah keberuntungan yang membawa performa Huo Yuhao pada akhirnya, Kelas 1 Kelas Satu telah berhasil selangkah lebih maju dari kelas-kelas lainnya.

Huo Yuhao dan Wang Dong langsung kembali ke asrama mereka sambil mengenakan chainmail mereka. Mereka harus menggunakan kamar mandi di kedua ujung koridor, jadi Wang Dong membiarkan Huo Yuhao membersihkan terlebih dahulu, sementara dia malah mengambil baskom air dan membersihkan diri di kamar asrama.

Pada saat ini, pikiran Huo Yuhao masih terbenam dalam pemahaman khusus terhadap Teknik Surga Misterius. Dia tidak terlalu memikirkannya, dan malah pergi mandi. Namun, sirkulasi Teknik Surga Misterius dalam tubuhnya belum berhenti sejak dia mulai beredar dengan cara baru yang dia temukan. Dia menemukan bahwa aliran hangat yang tak henti-hentinya dihasilkan sudah mulai menjadi semakin lemah.

Mengapa? Apakah karena kekuatan fisik saya telah pulih? Huo Yuhao sangat bingung. Setelah dia selesai membersihkan dirinya, dia samar-samar menebak alasan mengapa hal itu terjadi. Perasaan hangat itu sepertinya hanya muncul ketika kekuatan jiwanya dan tubuhnya hampir habis. Dan sekarang, karena tubuhnya sudah pulih dalam jumlah besar, dan kekuatan jiwanya juga perlahan pulih, aliran hangat itu tidak akan diproduksi lagi.

Jika saya tahu sebelumnya, akan lebih baik bagi saya untuk tidak pulih. Huo Yuhao agak tak berdaya saat dia berpikir sendiri. Jika itu masalahnya, mungkin lorong-lorongnya mungkin bisa mendapatkan lebih banyak manfaat.

Namun, Guru meninggalkan chainmail untuk kami. Saya bisa mencobanya sendiri nanti. Begitu dia memikirkan hal ini, dia merasa bersemangat.

“Huo Yuhao.” Pada saat ini, sebuah teriakan yang membangunkannya dari kegembiraannya bergema.

Huo Yuhao dalam hati menghukum dirinya sendiri. Bagaimana dia bisa melupakannya? Dia buru-buru berteriak dari koridor, “Guru Xiao Ya, aku akan segera keluar.” Kemudian, dia dengan cepat berlari kembali ke kamar asramanya, berencana mengenakan seragam sekolahnya yang lain sebelum pergi.

Karena dia terburu-buru, dia tidak repot mengetuk pintu ketika dia sampai di sana. Dia mendorong pintu terbuka dan masuk, tetapi ketika dia masuk, dia terperangah …

Apa yang dia lihat adalah tampilan belakang putih.

Saat tatapan Huo Yuhao menelusuri putarannya, bahunya yang sempit, kontur busur lembut muncul di pinggangnya. Dia memiliki sepasang kaki lurus dan kurus yang lebih halus daripada orang biasa. Karena usianya, tidak ada fitur yang dilebih-lebihkan. Namun, kulitnya yang cerah, yang masih memiliki tetesan air menetes dari sana, tampak jernih. Serangan terhadap visi Huo Yuhao terlalu kuat.