Soul Land 2 – Chapter 111.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 111.2

Book 13: Emas Hidup

Chapter 111.2: Nyala Api Di Tengah Frost, Palu Kaisar Surgawi

Saat Ma Xiaotao memegang Huo Yuhao sekencang mungkin, dia melesat ke kamar mandi. Dia segera menyalakan shower, lalu menjatuhkan Huo Yuhao dan dirinya sendiri di bawah air dingin.

Meskipun airnya dingin, airnya mulai mendesis seperti arang terbakar yang disiram dengan air begitu bertemu dengan tubuhnya yang panas. Uap tebal dan kental langsung meresap ke seluruh kamar mandi, menutupinya dengan lapisan buram.

Ma Xiaotao merasakan gelombang kenyamanan melalui tubuhnya begitu dia merendam dirinya di dalam air dingin. Dia menghela nafas lega, kemudian menggertakkan giginya dan mulai secara bertahap menyuntikkan kekuatan jiwanya ke tubuh Huo Yuhao.

Dia tidak tahu harus berbuat apa lagi. Keadaan pikiran setengah linglung dan tidak stabilnya membuatnya irasional, dan membuatnya melupakan situasi Huo Yuhao saat ini. Meskipun dia mencoba yang terbaik untuk menekannya, api jahat yang mendidih histeris masuk ke dalam tubuh Huo Yuhao dan segera mulai menimbulkan kekacauan.

Jika ini adalah Huo Yuhao sebelum dia menyerap Life Gold, hanya ini saja sudah cukup untuk menyebabkan dia terluka parah.

Namun, lorong-lorongnya mampu bertahan lebih dari sebelumnya. Meskipun seluruh tubuhnya mulai bergetar hebat di bawah rangsangan yang mengamuk ini, lorong-lorongnya masih berhasil memaksa aliran kecil api jahat yang mengalir ke tubuhnya.

Huo Yuhao akhirnya datang dari keadaan tidak sadar karena ini. Dua tangan dengan erat melingkari tubuhnya adalah hal pertama yang dia rasakan — di samping dua puncak yang sangat lembut dan kenyal yang menempel di dadanya.

Apa yang terjadi? Huo Yuhao tertegun sejenak, lalu merasakan gelombang api jahat yang tak terkendali melonjak ke seluruh tubuhnya sendiri.

Meskipun dia tidak tahu hasil dari kompetisi setelah dia pingsan, dia akrab dengan api jahat; itu pernah menyebabkan dia menderita rasa sakit yang tak terbayangkan. Dia tahu apa yang sedang terjadi segera. Terlepas dari bagaimana pertempuran itu berakhir, api jahat Ma Xiaotao telah kambuh dan berada di luar kendalinya.

Uap tebal mengaburkan visinya, tapi dia bisa dengan jelas mendengar napas keras Ma Xiaotao. Selain fakta bahwa mereka berdua sangat dekat, tubuh muda Huo Yuhao juga mulai merasa agak aneh meskipun rasa sakit yang dia rasakan dari penyiksaan api iblis.

“Xiaotao … biarkan aku ambil … botol susu itu …” Huo Yuhao berjuang untuk mengatakan.

Huo Yuhao tidak memiliki banyak kekuatan jiwa yang tersisa di tubuhnya ketika Ma Xiaotao mulai menyuntikkan api jahat ke dalam. Namun, tulang jiwa Permaisuri Es masih ada di sana, dan segera bereaksi dengan melepaskan aura Es Tertinggi untuk menahan api jahat.

Dingin yang ekstrem langsung membuat Ma Xiaotao merasa seperti baru saja mengalami hujan setelah beberapa tahun mengalami angin kencang. Saat dia menghela nafas lega, dia mendengar suara Huo Yuhao.

Mempertimbangkan keadaan mereka dan keadaan pikirannya yang tidak stabil saat ini, dia segera salah mengerti niatnya.

“Kau bajingan kecil. Anda masih ingin mengambil keuntungan dari saya pada saat seperti ini? ” Ma Xiaotao sangat marah, dan segera berusaha mendorong Huo Yuhao ke samping. Namun, saat tubuhnya berhenti menyentuh Huo Yuhao, api jahat di tubuhnya mulai mengamuk sekali lagi. Dia mengerang, lalu memeluk Huo Yuhao sekencang yang dia bisa sekali lagi.

Huo Yuhao lagi-lagi mengalami proses dua gumpalan daging lunak yang menyimpang dari tubuhnya dan kemudian dengan paksa didorong kembali ke sana. Pertemuan itu terasa ajaib, tetapi sensasi menyiksa api jahat yang mengalir ke tubuhnya membuatnya mendengkur kesakitan. Dia secara tidak sadar mengulurkan tangan untuk mendorong Ma Xiaotao menjauh.

Huo Yuhao tidak sependek itu lagi, tapi dia masih sedikit lebih pendek dari Ma Xiaotao. Dia terjebak dalam cengkeraman besi Ma Xiaotao, bahkan dengan tangannya yang terperangkap, yang berarti dia tidak dapat mengangkatnya sama sekali. Ketika dia mengulurkan tangan, dia secara alami menempelkannya di pinggang Ma Xiaotao. Karena kekuatan momentum ke depan Ma Xiaotao, Huo Yuhao merasakan kakinya tergelincir di bawahnya, dan dia langsung tersandung ke belakang – akibatnya tangannya turun, dan dia akhirnya meraih perusahaan Ma Xiaotao dan pipi pantatnya yang tebal.

Pertama-tama Huo Yuhao merasakan sesuatu di tangannya, lalu panas luar biasa, dan akhirnya yang dipegangnya seperti sepon …

“Kamu …” Api jahat di tubuh Ma Xiaotao telah meresap ke dalam nadinya, sehingga dia sepuluh kali lebih sensitif dari biasanya meskipun tubuhnya panas terik. Dia berisiko kehilangan kendali dalam situasi saat ini, namun dia juga berada di posisi yang paling kuat. Perasaannya yang tinggi digunakan terhadap lawan-lawannya di waktu normal, jadi mudah untuk membayangkan bagaimana perasaannya sekarang karena dia menggunakannya pada dirinya sendiri. Tidak peduli seberapa kuat dan uletnya dia, dia tetap saja seorang wanita yang belum menikah. Meskipun Huo Yuhao masih muda, dia jelas tidak terlihat seperti baru berusia dua belas tahun. Ma Xiaotao mendengus dari genggamannya, dan tanpa sadar memeluknya lebih erat, api jahat yang awalnya dia coba kendalikan dengan segera mengalir ke Huo Yuhao dengan lebih ganas.

Gelombang panas yang mirip dengan letusan gunung berapi menyerang tubuhnya dari segala penjuru sebelum dia bisa menikmati kegembiraan dari apa yang dia raih.

Aliran panas yang tiba-tiba ini membuat Huo Yuhao merasa seluruh tubuhnya mencair. Karena tubuhnya masih lemah, dia dikirim ke linglung. Tangannya secara alami tidak melepaskan ketika ini terjadi — sebaliknya, meremas lebih kencang, dan jari-jarinya merosot ke dalam daging sepon pantatnya. Keduanya kemudian mempertahankan posisi yang meragukan ini.

Air dingin terus-menerus disemprotkan ke bawah, tetapi dengan cepat dikurangi menjadi uap. Seluruh kamar mandi sekarang menyerupai kapal uap raksasa. Pakaian Huo Yuhao menjadi basah kuyup dalam sekejap, dan dia merasa seperti akan dimasak hidup-hidup.

Kekuatan Ultimate Ice-nya secara bertahap akan menampakkan dirinya pada saat-saat seperti ini, dan Ultimate Ice secara alami membalas tekanan bahwa Huo Yuhao menahan diri dari energi tipe api. The Ice Jade Empress Scorpion juga membalas ketika Huo Yuhao menghadapi gelombang kejut ini dari seluruh tubuhnya. Tentu saja, bahkan jika dia tidak memiliki entitas yang kuat seperti Permaisuri Es, Huo Yuhao masih tidak akan luluh begitu saja dari ini.

Udara dingin dengan cepat menyebar dari tulang Ice Empress dan melindungi organ internalnya. Api jahat itu kuat, tetapi tidak ada yang bisa dilakukannya kecuali dihilangkan, karena musuhnya adalah Ultimate Ice.

Lautan spiritual Huo Yuhao telah berkembang pesat sejak dia menelan Emas Kehidupan. Tidak hanya kekuatan rohaninya ditingkatkan, tetapi kontrolnya terhadap tubuhnya sendiri juga menjadi jauh lebih baik dari sebelumnya. Baik Ice Empress, Skydream Iceworm, atau Electrolux bisa dengan mudah mengambil alih tubuhnya lagi.

Namun, Permaisuri Es masih bisa mengendalikan kekuatan yang telah disegel di dalam tubuh Huo Yuhao.

Jika api iblis membakar yang menyerbu tubuh Huo Yuhao mencapai hatinya, Huo Yuhao akan dilakukan untuk; bagaimana Ice Empress bisa duduk dan menonton ini terbuka? Saat dia merasa ada sesuatu yang tidak beres, dia mengangkat sudut segelnya, menyebabkan tato Ice Jade Scorpion di punggung Huo Yuhao terlihat berkilauan. Aura sedingin es langsung mengalir melalui tubuhnya dan dengan paksa mengusir api phoenix Ma yang panas dan padat.

Permaisuri Es tidak akan berani mencoba sesuatu seperti ini terakhir kali, karena lorong-lorong Huo Yuhao tidak hanya menderita dipanggang di bawah gelombang api jahat Ma Xiaotao, tetapi sekarang harus mempertahankan lagi hembusan udara yang sangat dingin. Mungkin saja tubuh Huo Yuhao akan langsung hancur di tempat. Namun, itu berbeda sekarang, karena Electrolux tidak lagi hanya jejak akal ilahi sekarang bahwa Yuhao telah menyerap Life Gold.

Mutiara Kehidupan yang tersembunyi di dalam laut rohaninya mulai bersinar dengan volume energi kehidupan yang padat pada saat yang sama ketika Permaisuri Es bergerak, dan dilepaskan bersamaan dengan energi yang telah dilepaskan oleh Permaisuri Es. Dengan cara ini, lorong Huo Yuhao akan memiliki sejumlah besar energi kehidupan dan makanan, pada gilirannya membuat mereka jauh lebih sulit untuk dipecah. Tubuhnya disempurnakan oleh benturan es dan api lagi.

Seluruh proses itu sebenarnya cukup cepat, tetapi Huo Yuhao sudah melalui kasus ekstrem dari kesusahan kembar es dan api. Tubuhnya menggigil dari ujung kepala sampai ujung kaki karena hawa dingin, dan dia merasakan tubuhnya berubah menjadi kristal air begitu hawa panas surut dan seluruh tubuhnya membeku. Seluruh tubuhnya terasa seolah menjadi transparan.

Ma Xiaotao merasakan sesuatu yang sama sekali berbeda; dia merasa telah menemukan jalan untuk melampiaskan api jahat yang tersangkut di dalam tubuhnya, dan segera menyalurkan api jahatnya ke arahnya dengan kecepatan kilat. Proses ini membuatnya merasa sangat santai dan nyaman. Namun, tepat pada saat itu, tangan Huo Yuhao — yang masih menggenggam pantatnya — berubah dingin, dan dua aliran energi yang sangat dingin mengalir melalui pinggulnya dan masuk ke tubuhnya.

Sensasi ini sangat aneh. Dia tidak memiliki sejumlah besar energi kehidupan yang melindungi lorong-lorongnya seperti yang dilakukan Huo Yuhao, tetapi kultivasinya cukup sehingga lorong-lorongnya cukup tangguh untuk menahan dingin yang menyengat. Api jahat dari sebelumnya telah menjentikkan hati nuraninya terus-menerus, dan dia memiliki reaksi instan dan jelas ketika Huo Yuhao meraih pipi pantatnya. Pinggulnya juga terbakar beberapa saat yang lalu, tetapi ketika es itu berubah menjadi sedingin es berikutnya, kombinasi panas dan dingin menyebabkan sensasi yang tak dapat dijelaskan mengalir ke seluruh tubuh Ma Xiaotao.

“Mmmm …” Ma Xiaotao mulai bergetar dengan penuh semangat. Meskipun dia sudah menemukan jalan untuk melepaskan api jahat di dalam tubuhnya, dia tidak melepaskan tubuh Huo Yuhao, malah malah memeluknya lebih erat. Suara terengah-engah yang dia buat menjadi lebih kuat saat dia berjuang untuk membebaskan diri dari tangan Huo Yuhao dengan mengocok pantatnya. Namun, pada saat itu, seorang individu yang ganas seperti dia tiba-tiba merasa seperti dia tidak memiliki satu ons kekuatan di tubuhnya. Pinggulnya mulai meliuk sementara konflik yang terus-menerus antara sensasi dingin dan panas hebat di dalam tubuhnya menyebabkan dia memasuki keadaan kejang yang tak henti-hentinya.

“Kenapa aku berurusan dengan api iblis seperti ini?” Ma Xiaotao berpikir dalam hati di antara kejang-kejang. Segera setelah itu, dia menggigit bahu Huo Yuhao saat kejang-kejang tubuhnya semakin kuat. Wajahnya memerah ketika benturan es dan api di dalam tubuhnya yang menyerupai nirwana akhirnya membuatnya melepaskan semua perlindungannya; dia tidak bisa lagi mengendalikan emosinya sendiri.

Untungnya, Huo Yuhao masih linglung, dan kesengsaraan es dan api yang baru saja dia alami telah mempengaruhi seluruh tubuhnya dari atas ke bawah. Organ-organ dan lorong-lorongnya berubah sebagai mekanisme pertahanan, dan kekuatan jiwanya telah dengan cepat diisi kembali setelah Permaisuri Es mengangkat segelnya. Rasanya seluruh tubuhnya telah memasuki keadaan meditasi yang khusus.

Mereka berdua mempertahankan posisi pelukan mereka yang aneh sementara mereka berdiri di dalam kamar mandi, kedua pikiran mereka perlahan menjadi lebih kabur.

Kabut tebal yang beruap di dalam kamar mandi berangsur-angsur hilang, dan akhirnya menyebar keluar ketika lapisan kabut es dan jejak es mulai muncul di sekitar mereka. Kamar mandi itu sangat tenang, dengan satu-satunya hal yang mengganggu kedamaian adalah cahaya redup yang terpancar dari tato Ice Jade Empress Scorpion di punggung Huo Yuhao.

Tak satu pun dari mereka yang tahu berapa lama waktu telah berlalu. Ma Xiaotao adalah orang pertama yang perlahan-lahan datang dari keadaan tidur nyenyaknya. Ketika dia sadar kembali, hal pertama yang dia rasakan adalah dinginnya es. Itu adalah sesuatu yang belum pernah dia rasakan sebelumnya, dan dia menggigil tak terkendali.

Gerakan mungilnya ini kecil, tapi suara retak kecil yang tak terbatas terdengar. Dia berseru kaget ketika dia melihat sepotong demi sepotong es pecah dari tubuhnya dan jatuh ke tanah.