Soul Land 2 – Chapter 111.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 111.3

Book 13: Emas Hidup

Chapter 111.3: Nyala Api Di Tengah Frost, Palu Kaisar Surgawi

Es itu bukan satu-satunya yang hancur berkeping-keping. Pakaiannya, yang telah dipanggang dan dibekukan pada gilirannya dan karenanya menjadi sangat rapuh, terpisah di jahitannya juga. Ma Xiaotao tidak memiliki sehelai benang pun di tubuhnya pada saat semua es telah jatuh ke tanah.

“Ah -” Ma Xiaotao tersentak pelan, tetapi menyadari bahwa dia tidak bisa bergerak sama sekali. Dia merasa seolah-olah semua pembuluh darah di tubuhnya telah membeku, dan sirkulasi darahnya lambat tak tertahankan. Dia bahkan tidak bisa merasakan jejak api phoenix-nya, apalagi api jahat. Rasanya seluruh tubuhnya telah pergi ke stasis, dan dia hanya patung yang terbuat dari es.

Gerakan Ma Xiaotao mengejutkan Huo Yuhao. Seseorang yang terbangun secara alami dan tidak sadar akan menggerakkan tubuhnya, dan lapisan es tipis di atas tubuh Huo Yuhao pecah dan melayang ke tanah juga. Dia berada dalam situasi yang sama dengan Ma Xiaotao – selain Jembatan Twenty Four Moonlit di pinggangnya, setiap potongan kain di tubuhnya pecah dan jatuh ke tanah.

“Ah -” Huo Yuhao berseru dengan cara yang sama sebelum dia segera menemukan bahwa dia hanya bisa melihat sepetak putih di depannya.

“Apa yang kamu menjerit tentang ?! Dan Anda berteriak lebih keras daripada saya, seolah-olah Anda baru saja kehilangan. ” Ma Xiaotao sangat marah.

Huo Yuhao akhirnya melihat orang di depannya dengan jelas. Bagaimana orang menggambarkan pemandangan di depan matanya? Perkiness yang ekstrem, montok, persik lembut dan halus berwarna merah terang, dan … dan … “Tutup matamu!” Ma Xiaotao berkata dengan marah.

Huo Yuhao pulih dengan segera, dan buru-buru menutupi bagian vitalnya dengan tangannya saat dia menutup matanya sekaligus. Namun, apa yang baru saja dilihatnya telah tercetak di benaknya yang dalam. Bahkan, dia merasa seolah-olah dia bisa melihat dengan lebih jelas dengan mata terpejam.

Ma Xiaotao masih terengah-engah. Dia mulai merasakan sentuhan kehangatan saat aliran darahnya mulai lancar. Kekuatan fisiknya jauh lebih unggul daripada orang normal.

Dia melafalkan teknik penanaman mental dalam benaknya dan api phoenix di dalam tubuhnya perlahan-lahan terbangun. Ma Xiaotao menyadari, sangat terkejut, bahwa penindasan api jahat di tubuhnya jauh lebih lengkap daripada terakhir kali. Tampaknya ada mutiara hitam di dalam kekuatan jiwanya yang terletak di pusat wilayah kemaluannya. Selain itu, kekuatan jiwanya sendiri juga menjadi jauh lebih jelas dan lebih terang, dan tidak ada satu pun sisa api jahat yang dapat ditemukan.

Ultimate Ice sangat kuat! Ma Xiaotao akhirnya memahami betapa tidak pantas baginya untuk mencari bantuan Huo Yuhao untuk menekan api jahat, karena tubuh Huo Yuhao jelas kelelahan, dan dia telah overdraft energinya saat itu.

“Hei, kamu baik-baik saja?” Ma Xiaotao bertanya dengan lembut.

“Saya baik-baik saja.” Huo Yuhao memiliki perasaan seolah ingin menangis, tetapi tidak ada air mata di matanya. Seorang anak laki-laki perawan muda seperti dia hanya penuh vitalitas dan keaktifan. Dia memiliki beberapa reaksi alam bawah sadar setelah melihat sesuatu yang seharusnya tidak dia miliki, dan dia merasa seperti tangannya tidak dapat menutupi dirinya lagi. Yang bisa dia lakukan adalah menekuk tubuhnya dan mengarahkan pantatnya ke atas untuk menghindari mengekspos badanya sebanyak mungkin.

Ma Xiaotao menghela nafas lega dan tidak mengajukan pertanyaan lagi. Anehnya, kamar mandi hanya mempertahankan keadaan tenang ini.

Kekakuan dalam tubuh Ma Xiaotao berangsur-angsur menghilang setelah sirkulasi api phoenix di tubuhnya, dan rasa lega dan kenyamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya menjalari seluruh tubuhnya, memberikan kepuasan yang tak terlukiskan padanya.

Ma Xiaotao benar-benar ingin mengerang keras untuk mengekspresikan kesenangannya, dan akan melakukannya jika Huo Yuhao tidak ada di sana.

Mungkinkah itu karena api jahat telah sepenuhnya ditumpas? Ma Xiaotao tahu bahwa jawabannya tidak begitu sederhana. Ketika tubuhnya tidak lagi kaku, dia segera merasakan sesuatu yang lengket di antara kedua kakinya yang membuatnya sangat canggung dan tidak nyaman. Yang lebih mengganggunya adalah kenyataan bahwa pahanya yang panjang dan kuat terasa sedikit lemah.

Dia mengutuk pelan, dan warna kembali ke wajahnya yang cantik. Dia melirik Huo Yuhao dan dia memiliki pencerahan ketika dia menyaksikan perilakunya yang aneh.

Dia segera mengangkat kakinya, menendangnya di dada dan mengirimnya jatuh keluar dari kamar mandi.

“Kenakan pakaianmu dan tunggu aku di luar. Aku tidak akan membiarkanmu pergi. Anda tidak diizinkan pergi. ”

Tendangan Ma Xiaotao tampak berat dan keras, tetapi itu adalah kekuatan yang dimaksudkan untuk mendorongnya keluar, dan tidak melukainya. Huo Yuhao berguling sekali di dalam kamar mandi, berdiri dan berlari keluar seolah-olah dia baru saja menerima pengampunan ilahi.

Dia buru-buru menutup pintu di belakangnya begitu dia keluar dari kamar mandi dan segera mulai terengah-engah.

Penyiksaan, ini penyiksaan. Selain merasa seolah-olah dia disiksa, yang dia rasakan hanyalah kebingungan. Berapa banyak pikiran yang mengganggu yang dapat ia miliki dalam benaknya di usia yang begitu muda? Namun, pria dan wanita berbeda, setelah semua, dan pasti ada rasa ingin tahu tentang lawan jenis. Tetap saja, melihat sesuatu yang seharusnya tidak dilihat orang pasti akan menghasilkan rasa takut tertentu. Huo Yuhao dengan cepat mengenakan beberapa pakaian yang telah dia simpan di dalam Twenty-Four Moonlit Bridges, dan kemudian dia berdiri tepat di dalam kamar Ma Xiaotao merasa sangat gelisah. Dia benar-benar ingin kembali ke kamarnya sendiri, tetapi bagaimana jika Ma Xiaotao tidak akan memaafkannya karena kabur begitu saja?

Lebih jauh lagi, apa yang membuatnya semakin cemas dan jengkel adalah kenyataan bahwa dia baru saja mengingat kejadian di mana dia meraih pantat Xiaotao. Dia tidak hanya melihat mereka – dia telah menyentuh mereka! Apa itu tadi?

Ma Xiaotao tidak gugup dan stres seperti Huo Yuhao. Dia menggunakan api phoenix-nya untuk melelehkan es yang membekukan pipa air dan segera menyalakan keran shower. Air yang mengalir membilas kulitnya yang halus dan tanpa cela, dan sensasi yang menyegarkan ini langsung meningkatkan perasaan menyegarkan di dalam tubuhnya.

Dia sudah berusia sembilan belas tahun, dan dia jauh lebih dewasa daripada Huo Yuhao dalam hal pikiran dan tubuh. Meskipun dia masih malu dengan apa yang baru saja terjadi, pikiran dan perasaannya saat ini sangat berbeda dari dirinya.

Ma Xiaotao mengulurkan tangan dan menyentuh pipinya yang panas ketika dia mengingat kembali pengalamannya yang berulang tentang kesengsaraan es dan api, dan perasaan kedatangannya di puncak kebahagiaan.

“Dasar bajingan kecil. Mungkinkah ini merupakan upaya balas dendam? ” Dia segera mengingat dilema dan kesulitan Huo Yuhao di dalam Danau Dewa Laut – kecuali, inilah kali ini.

“Apa pun masalahnya, aku masih harus berterima kasih padanya.” Ma Xiaotao tersentak sekali lagi saat dia memeriksa api jahat di daerah kemaluannya. Dia memikirkan kepanikan dan kebingungan Huo Yuhao dan dia perlahan-lahan menarik senyum di wajahnya saat dia mengetuk dahinya. Apa itu tadi? Satu episode bisa disebut kecelakaan, tapi ini yang kedua kalinya. “Dia hanya anak-anak. Saya tidak bisa merusaknya seperti itu. ”

Pikirannya berhenti di sana ketika Ma Xiaotao cepat-cepat mencuci tubuhnya, mengeringkan dirinya dan menemukan baju ganti sebelum dia keluar dari kamar mandi.

Huo Yuhao sedang duduk di sofa dengan kepala menunduk dan kedua tangan berlutut. Punggungnya selurus panah, dan penampilannya seperti anak kecil yang tahu dia telah melakukan kesalahan – bahkan wajahnya memerah.

Ma Xiaotao mendapati perilakunya sangat lucu dan lucu, dan tidak bisa menahan tawa melihat pemandangan itu.

Huo Yuhao buru-buru berdiri seolah-olah dia baru saja terkejut. Dia bahkan tidak berani menatap Ma Xiaotao. Kepalanya masih menunduk ketika dia berkata, “Xiaotao, aku … aku membuat kesalahan. Itu benar-benar tidak sengaja. Saya … saya mengacau. ”

“Cukup. Apa semua pembicaraan tentang mengacau ini? Orang yang mengatakan maaf seharusnya aku. ” Ma Xiaotao berusaha menjaga nada suaranya setenang mungkin saat dia melangkah ke Huo Yuhao dan menyentuh kepalanya. “Duduk.”

Huo Yuhao lengah dengan perilaku damai ini. Dia berpikir bahwa dia akan marah padanya, mengingat sifatnya yang pendek dan kepribadian yang berapi-api.

Ma Xiaotao menarik Huo Yuhao untuk mendudukkannya sebelum dia duduk di sofa di seberangnya.

“Maafkan aku, Yuhao. Api jahat sudah menyerang hati saya, dan saya menyeret Anda kembali ke sini dalam keadaan bingung saya dan langsung memaksa api jahat ke dalam tubuh Anda. Untungnya, saya tidak menyebabkan kerusakan pada Anda. Anda tidak melakukan kesalahan – saya adalah orang yang melakukan kesalahan. Aku tidak berpikir jernih melalui semua amarahku, dan memicu api iblisku untuk menyerang mereka, kecuali aku lupa kau sudah kelelahan dan tidak bisa segera membantuku menekan kejahatan yang tersembunyi di dalam api phoenix-ku. Syukurlah, kamu baik-baik saja. Kalau tidak, aku akan benar-benar menyesali ini sampai hari aku mati.

Nada bicara Ma Xiaotao sangat serius dan serius, dan wajahnya yang cantik penuh ketulusan.

Huo Yuhao menatap kosong padanya, tapi kegelisahan dan kupu-kupu di perutnya sebagian besar sudah surut.

Ma Xiaotao melanjutkan, “Untungnya, tidak ada yang terjadi pada Anda. Saya tidak berpikir Anda akan bisa menjelaskan apa yang terjadi, dan itu sama bagi saya. Api jahat itu memengaruhi pikiran dan rasionalitas saya. Adapun apa yang terjadi setelah itu … “Wajahnya memerah saat dia mengatakan ini, dan dia buru-buru menahan emosinya sebelum dia melanjutkan,” Itu hanya kecelakaan. Semuanya terjadi secara kebetulan, dan saya harap ini tidak akan mengganggu Anda atau menyebabkan Anda trauma. Anda masih muda, dan Anda tidak pada usia di mana Anda harus pinus setelah wanita, jadi jangan terlalu banyak berpikir. Apa yang harus Anda lakukan adalah fokus pada kultivasi – apakah Anda mengerti? ”

“Ya, ya, saya mengerti …” Huo Yuhao mengakui berulang kali. Dia tidak pernah mengharapkan Ma Xiaotao untuk memberikan pidato seperti itu. Sementara dia merilekskan emosinya, dia mengembangkan tingkat penghormatan dan kekaguman terhadap gadis ini di hadapannya.

Ma Xiaotao memperhatikan perilakunya dan merasa dia semakin manis pada detik. Dia tidak bisa menahan diri, dan terkikik sekali lagi ketika dia berkata, “Baiklah, itu sudah cukup. Anda tidak harus begitu sopan dan sopan. Meskipun aku hampir mengacaukan waktu besar dan aku hampir menyakitimu, kamu tidak kalah, kan? Kau yang pertama menyentuh tubuhku selain anggota keluargaku – dan ini bahkan bukan yang pertama kalinya. ”

“Aku …” Huo Yuhao ingin menjelaskan dirinya sendiri, tetapi tidak tahu harus berkata apa saat dia memerah lagi.

Ma Xiaotao tertawa dan berkata, “Tidak apa-apa. Anda masih muda, dan saya tidak bermaksud hal lain dengan itu. Anda telah menyentuh tubuh saya, dan hanya itu. Anda masih anak-anak, jadi saya tidak akan bertengkar dengan Anda tentang hal ini. Kamu hampir delapan tahun lebih muda dariku, dan kamu bisa memanggilku saudara perempuan jika mau. Dengan cara ini, Anda dapat dianggap sebagai keluarga saya, dan reputasi serta integritas saya tidak akan ternoda. Kali berikutnya saya membutuhkan bantuan Anda untuk menekan kejahatan karena itu akan menjadi benar dan pantas. Tentu saja, menjadi adik lelaki saya adalah hal yang baik – saya akan membalas dendam pada siapa pun yang berani menggertak Anda dengan memanggangnya menjadi babi menyusui. Bagaimana dengan itu?”

“Kakak …” Sensasi masam mengalir ke hidung Huo Yuhao, dan air mata mengalir deras dari matanya.

Air mata adalah produk kesedihan, tetapi mereka juga produk dari ketika seseorang sangat tersentuh. Kata-kata Ma Xiaotao mungkin tidak banyak berarti bagi orang normal, tetapi itu tidak sama baginya.

Huo Yuhao telah saling bergantung dengan ibunya sejak dia masih kecil, dan dia sudah lama terbiasa dengan ketidakpedulian munafik di Duke’s Mansion. Dia tidak memiliki kerabat lain selain ibunya, yang selalu menelan amarahnya.

Dia telah bertemu Bei Bei dan Tang Ya ketika dia pertama kali bergabung dengan Shrek Academy, dan saat itulah hatinya yang dingin mulai berangsur-angsur berubah, dan sensasi dingin di hatinya perlahan berubah menjadi kehangatan.

Bahkan Wang Dong tidak tahu bahwa pikiran Huo Yuhao ekstrem dan radikal ketika dia pertama kali pindah ke asrama bersamanya, hanya saja Huo Yuhao menyalurkan ekstremitas ini ke dalam tekad diam-diam dalam kultivasi dan mencoba yang terbaik untuk memperbaiki dirinya sendiri. Kebencian Huo Yuhao terhadap Rumah Adipati masih sangat kuat pada saat itu, sampai pada titik di mana ia ingin mengakhiri garis keturunan dan garis keturunan Adipati Harimau Putih untuk selamanya.