Soul Land 2 – Chapter 12.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 12.2 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 12.2: Xu Sanshi dan Jiang Nannan

“Brat, apakah kamu mencari mati?” Pemuda bertopi hitam itu meraung marah. Dia benar-benar menghancurkan arang yang dia raih di tangannya, menyebabkan percikan api beterbangan. Namun, dia sepertinya tidak terbakar sama sekali. Dia menyapu kaki kanannya, menendang panggangan Huo Yuhao ke satu sisi. Pada saat yang sama, dia melangkah maju dan menggunakan tangannya yang besar untuk meraih kemeja Huo Yuhao.

Menggunakan Deteksi Spiritualnya, Huo Yuhao menyadari bahwa pemuda berjaket hitam ini tidak hanya sombong. Perebutannya yang ‘sederhana’ sebenarnya mengandung banyak variasi di dalamnya, dan meskipun Huo Yuhao mampu melihat beberapa kelemahan di dalamnya, kultivasinya terlalu lemah untuk memanfaatkannya. Karena itu, dia tidak bisa mengelak, dan karena itu dicengkeram oleh pemuda berkemeja hitam itu.

“Hei.” Pemuda bertopi hitam mengangkat tangan kanannya, mengangkat Huo Yuhao ke udara. Pada saat yang sama, ia dengan paksa menyambar dua tusuk sate ikan bakar dari Huo Yuhao.

Seluruh proses, sejak pemuda berkemeja hitam itu muncul untuknya bergerak, terjadi dengan sangat cepat — sampai-sampai orang-orang di sekitarnya hanya menyadari apa yang baru saja terjadi.

Dua suara bergema pada saat yang bersamaan.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Tetap di tanganmu.”

Yang pertama adalah wanita muda yang sangat cantik, yang saat ini memiliki ekspresi terkejut dan marah. Yang terakhir sudah didakwa secepat kilat dan telah menggunakan telapak tangannya dalam upaya untuk secara langsung menjatuhkan pemuda berjaket hitam itu.

Jelas sekali, pemuda berjaket hitam itu tidak berpikir bahwa seseorang akan bergerak melawannya. Dengan demikian, dia tidak dapat melindungi dirinya sendiri pada waktunya. Dia menggunakan satu tangan untuk memegang Huo Yuhao, sementara menggunakan tangan lainnya untuk memegang ikan panggang. Jika dia ingin mempertahankan diri dari serangan lawannya, dia harus kehilangan salah satu dari keduanya.

Dia memilih untuk melepaskan Huo Yuhao. Dengan gerakan pergelangan tangannya, Huo Yuhao dikirim terbang secara horizontal. Dia kemudian menurunkan tangan kanannya untuk bertabrakan dengan tangan yang masuk.

“Pa—” Kedua orang itu secara bersamaan gemetar, lalu keduanya mundur selangkah. Dalam bentrokan ini, tak satu pun dari mereka yang berhasil menang.

Pendatang baru itu bukan orang yang acak; itu kakak senior tertua Huo Yuhao, Bei Bei.

Huo Yuhao, yang terlempar ke udara, berputar di udara dua kali. Namun, sosok yang menarik muncul di bawahnya dan menggunakan tangannya untuk menangkap dan menurunkannya dengan mantap ke tanah.

Orang yang membantu Huo Yuhao secara alami adalah Tang Ya. Pada saat ini, wajahnya yang awalnya kecil dan menawan dipenuhi amarah.

“Xu Sanshi, kamu berani menggertak salah satu anak buahku? Aku akan mengalahkanmu. ” Saat dia mengatakan itu, Tang Ya mengangkat tangannya, menyebabkan cahaya keemasan terbang langsung menuju Xu Sanshi.

Pemuda bertopi hitam itu melambaikan tangan kanannya, menyebabkan cahaya hitam yang tajam berkedip ketika ia berusaha menyapu cahaya keemasan. Namun, sebuah pemandangan yang menakjubkan terjadi: Cahaya keemasan tiba-tiba bersinar, tiba-tiba menggali jalan melalui kekuatan jiwa hitam yang kuat, sebelum mengubur dirinya sendiri dan menghilang di dalam pemuda berjubah hitam.

Tubuh pemuda bertopi hitam itu bergetar hebat, dan tatapannya tiba-tiba membeku. Setelah itu, matanya yang seperti harimau berkobar karena marah, dan tiga cincin jiwanya langsung bangkit dari kakinya — ada dua cincin kuning dan satu cincin ungu. Kulitnya yang semula pucat segera menjadi gelap ketika otot-ototnya mengembang, dan seluruh tubuhnya tampak membengkak. Hal yang paling aneh adalah bahwa perisai kulit penyu — yang berdiameter sekitar satu meter — telah muncul di tangan kanannya.

Huo Yuhao mengaktifkan Deteksi Spiritualnya, memungkinkannya untuk merasakan bahwa jiwa bela diri yang dilepaskan oleh pemuda berseragam hitam memiliki tingkat keagungan yang tidak lebih lemah daripada Blue Lightning Tyrant Dragon yang dimiliki Bei Bei.

“Tang Ya, jangan berpikir bahwa aku tidak bisa melakukan apa pun padamu hanya karena kamu memiliki Bei Bei yang melindungimu.” Saat pemuda berseragam hitam itu meraung rendah, matanya menyala karena marah.

Tang Ya tertawa dingin. “Datang! Apakah Anda berpikir bahwa saya akan takut terhadap sampah seperti Anda? ”

Bei Bei dengan acuh tak acuh berkata, “Xu Sanshi, Anda telah menindas saudara junior saya. Anda harus memberi saya penjelasan untuk masalah hari ini. Jika tidak, kita akan pergi ke Soul Dueling Arena dan menyelesaikannya dengan pertarungan resmi. ”

Xu Sanshi sedikit gemetar ketika dia menunjuk ke arah Huo Yuhao dan bertanya, “Dia adalah saudara laki-laki yuniormu?”

Bei Bei tanpa ekspresi menganggukkan kepalanya.

Xu Sanshi dengan dingin berkata, “Jadi apa? Dia tidak memberi Jiang Nannan wajah apa pun, juga tidak memberi saya wajah apa pun. Itu hanya dua tusuk sate ikan bakar, dan saya sudah membayarnya. ”

Tang Ya dengan marah berkata, “Itu adalah ikan yang telah diselamatkan Huo Yuhao untuk saya. Bei Bei, mengapa kamu masih mendengarkan omong kosongnya? Pukul dia! Pukul dia sampai dia tidak bisa bergerak lagi. Aku akan memberimu ciuman nanti. ”

Wajah Bei Bei, yang awalnya dikendalikannya dengan hati-hati, akhirnya berkedut ketika mendengar kata-kata nakal Tang Ya, yang sepertinya ingin melihat dunia terbakar sekarang.

Xu Sanshi mengerutkan bibirnya dan berkata kepada Bei Bei, “Tang Ya masih mengamuk, begitu. Saya belum pernah membandingkan catatan dengan Anda dalam waktu yang lama; kenapa kita tidak segera pergi ke Soul Dueling Arena? Ayo pergi!”

Ketika dia berbicara, dia berbalik dan berjalan pergi tanpa berhenti sama sekali. Dengan beberapa langkah, dia tiba di depan wanita yang sangat cantik bernama Jiang Nannang. Ekspresinya yang sebelumnya marah benar-benar berubah lembut begitu dia tiba, dan dia memberikan dua tusuk sate ikan bakar padanya. Dia kemudian berbicara dengan suara lembut. “Nannan, kamu bisa makan dulu. Saya akan kembali lagi nanti. ”

Namun, Jiang Nannan sama sekali tidak berterima kasih. Dia selalu sangat baik terhadap semua orang, tetapi dia sedingin es terhadap Xu Sanshi. Dia melanjutkan untuk berbicara dengan suara dingin, “Xu Sanshi, saya sudah katakan sebelumnya. Tidak ada kemungkinan terjadi sesuatu di antara kami. Tolong berhenti mengganggu saya di masa depan. ” Setelah selesai mengatakan ini, dia berbalik dan berjalan pergi.

Semburan rasa malu muncul di wajah Xu Sanshi. Dia tiba-tiba meluruskan tubuhnya dan menatap dengan marah ke arah kerumunan, yang pada gilirannya menonton pertunjukan itu. “Apa yang kamu lihat? Pergi. Bei Bei, ayo pergi. ” Setelah mengatakan ini, dia berjalan menuju akademi. Ikan bakar di tangannya dilemparkan ke arah Huo Yuhao.

Tang Ya berdiri di depan Huo Yuhao dan mengangkat tangannya untuk menangkap ikan. Gerakannya sangat halus dan lembut, namun sepertinya dia menangkap ikan dengan cara yang sangat alami. Dia terus terang menggigitnya, sementara dia menggunakan tangannya untuk menarik Huo Yuhao bersamanya saat dia makan. “Mari kita menonton sesuatu yang menyenangkan.”

Arena Duel Jiwa adalah lokasi yang sangat penting dalam Akademi Shrek. Itu terletak di sudut barat laut Martial Soul Institution, dan dekat dengan Shrek Academy. Sebenarnya, itu tidak jauh dari Daerah Pengujian Alat Jiwa yang telah dikunjungi Huo Yuhao sebelumnya. Ini adalah tempat yang sering dikunjungi banyak siswa dari semua tahun. Anda dapat melakukan berbagai jenis kompetisi di dalam gedung ini, dengan guru khusus untuk bertindak sebagai wasit. Wasit bertanggung jawab untuk menentukan pemenang dari setiap kompetisi, dan juga bertanggung jawab untuk melindungi para siswa, memberikan bantuan kepada siswa yang membutuhkannya, menyembuhkan siswa yang terluka, dan semacamnya. Secara alami, semua ini perlu dibayar.

Saat melakukan duel di Arena Duel Jiwa, masing-masing pihak harus membayar minimal sepuluh koin jiwa emas untuk biaya arena. Namun, banyak siswa yang tidak pernah bosan dengan kompetisi ini, karena kenyataan bahwa tidak ada batasan saat berlaga di sini. Selain itu, Anda tidak perlu takut akan situasi berbahaya jika Anda terlalu berat tangan, karena guru yang bertindak sebagai wasit akan menjaga semuanya terkendali. Pada saat yang sama, siswa yang memenangkan pertandingan dalam Soul Dueling Arena akan memperoleh sejumlah kredit tertentu, yang pada gilirannya akan meningkatkan nilai seseorang dengan jumlah tertentu selama tes kemajuan tahunan mereka.

Melewati tahun keempat mereka, siswa yang ingin melanjutkan menjadi tahun kelima dan keenam akan membutuhkan Kredit Duel Jiwa. Seorang siswa tahun keempat yang ingin menjadi siswa tahun kelima akan membutuhkan setidaknya sepuluh kemenangan dalam Soul Dueling Arena atas siswa dari kelompok tahun yang sama, sementara maju dari tahun kelima ke tahun keenam membutuhkan kredit lebih banyak lagi. Kredit Duel Jiwa seharusnya bahkan lebih penting ketika seseorang ingin memasuki halaman dalam setelah menjadi tahun keenam.

Semua kompetisi dalam Soul Dueling Arena terbuka untuk semua siswa, tetapi biaya masuknya adalah satu koin jiwa perak.

Yang paling mengejutkan Huo Yuhao adalah fakta bahwa duel Bei Bei dan Xu Sanshi benar-benar menarik perhatian begitu banyak siswa. Mayoritas siswa yang menyaksikan keaktifan di luar sebenarnya memilih menonton duel, tanpa peduli tahun berapa mereka.