Soul Land 2 – Chapter 124.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 124.1

Book 14: Final!

Chapter 124.1: Celah Lebar, Pertempuran Terakhir!

Ketika Xiao Hongchen dan Meng Hongchen berjalan ke panggung kompetisi, pikiran mereka masih diduduki oleh Ma Rulong dan penampilan Xiao Xiafeng yang hilang.

Di Chapter sebelumnya, Ma Xiaotao masih berhasil mengalahkan mereka meskipun dia kalah jumlah dan harus menghadapi serangan menakutkan dari Pedang Penghakiman Kelas 8. Ma Xiaotao tidak hanya meraih kemenangan. Dia bahkan menekuk kepercayaan diri mereka.

Ini khususnya terjadi pada Ma Rulong. Meskipun dia tidak terluka parah, dia disiksa secara internal.

Sebagai pemimpin tim mereka, dia masih kalah meskipun dia telah menggunakan alat jiwa yang begitu kuat, membakar kekuatan hidupnya sendiri dan memiliki keunggulan numerik atas Ma Xiaotao.

Menipisnya kekuatan jiwanya berarti bahwa kekuatannya tidak akan mandek selama setahun. Yang lebih menakutkan adalah api hitam Ma Xiaotao telah meninggalkan trauma di hatinya yang tidak bisa dilenyapkan. Baik dia dan Xiao Xiafeng telah dikalahkan dalam pertarungan mereka.

Namun, Shrek juga tidak dalam kondisi yang baik. Mereka tidak lagi memiliki alternatif. Namun, mereka bisa menjadi juara akhirnya turnamen jika mereka berhasil mencapai kemenangan dalam pertempuran 2 v 2 mendatang.

“Adik perempuan, saya harus mengakui bahwa pendapat saya sebelumnya tentang Akademi Shrek salah. Shrek sangat kuat. ” Xiao Hongchen tidak terlihat sombong lagi. Dia masih sedikit pucat dari cedera yang diterimanya. Tetapi ada rasa ketahanan di tengah-tengah kepucatan yang belum pernah ada sebelumnya.

Meng Hongchen menghela nafas. “Jika semua anggota tim resmi mereka ada di sini, kita bahkan tidak akan memiliki kesempatan.”

Xiao Hongchen memandang ke langit. Hujan semakin deras, dan bahkan ada lapisan kabut di udara. Pakaian mereka juga basah, tetapi tidak menjadi basah kuyup, karena kekuatan jiwa mereka menguap sebagian dari hujan.

“Aku harus menstabilkan diriku setelah turnamen ini. Kakek benar. Bukan hal yang baik untuk meningkatkan kultivasi kita begitu cepat. Itu bukan hanya karena tubuh kita tidak bisa menangani beban. Itu lebih karena pola pikir psikologis kita. Jika saya tidak menstabilkan diri saya sendiri, saya khawatir saya akan terus tidak dapat mencapai puncaknya. ”

Meng Hongchen menganggukkan kepalanya dengan keras dan berkata, “Baiklah, aku akan menemanimu.”

Mata Meng Hongchen tiba-tiba berbinar, “Tapi kita harus memenangkan pertempuran ini terlebih dahulu. Mitra kami tidak bisa mati sia-sia. Kita harus merebut kembali kejayaan kita dari tangan Shrek. Kita harus memenangkan pertempuran ini. ”

Mata Meng Hongchen juga menyala. Pada titik ini, dia melihat Huo Yuhao dan Wang Dong naik panggung memegang tangan. Mata biru Wang yang merah muda dipenuhi dengan semangat juangnya. Ketika Meng Hongchen menatapnya, perasaan hatinya tersentak.

“Ya, kita harus menang.”

Mereka berempat mengambil posisi di panggung kompetisi. Garis kompetitif mereka meningkat ketika mereka saling memandang. Selain tatapan Meng Hongchen yang membawa sedikit keanehan ketika dia melihat Wang Dong, yang lainnya semua teguh.

Mereka berempat juga memiliki perasaan lain pada saat ini. Seolah-olah ada sesuatu yang telah membimbing mereka semua untuk berkumpul di panggung ini dan bertemu satu sama lain di turnamen penting ini.

Apakah ini takdir? Jika ini benar-benar takdir, maka mungkin mereka ditakdirkan untuk menjadi saingan. 5 tahun kemudian, mereka masih akan bersaing untuk akademi masing-masing di Turnamen Master Jiwa Akademi Jiwa Kontinental Lanjutan. Mereka terikat untuk menjadi kekuatan utama di tim masing-masing saat itu. Apa yang bisa berubah setelah 5 tahun? Mereka tidak tahu. Saat ini, mereka hanya tahu bahwa mereka harus menjadi juara.

Lebih dari sebulan sudah berlalu. Setelah semua pertempuran dan usaha keras yang telah mereka lakukan, mereka akhirnya mencapai tahap ini. Ini terutama terjadi pada semua orang di tim Shrek. Tidak mudah bagi mereka untuk berdiri di sini di final.

Garis kompetitif yang membakar di mata Huo Yuhao sedikit menurun. Di matanya, cahaya keemasan redup muncul dengan halus. Meskipun dia terlihat polos, dia juga memiliki ketenangan yang mengejutkan.

Wang Dong dan Huo Yuhao berbeda. Sebuah cahaya tampak bersinar dari tubuh Wang Dong. Perasaan cahaya murni itu tampaknya menyebabkan tubuhnya terbakar. Tidak peduli seberapa suramnya itu atau bagaimana tetesan air hujan terus jatuh, segala sesuatu di sekitarnya tampak menjadi jelas ketika dia berdiri di sana.

Xiao Hongchen adalah raja jiwa lima cincin. Jiwa bela dirinya adalah Toad Emas Berkaki Tiga, dan dia adalah insinyur jiwa Kelas 5.

Meng Hongchen juga adalah raja jiwa lima cincin. Jiwa bela dirinya adalah Vermilion Clear Icetoad, dan dia juga seorang insinyur jiwa Kelas 5.

Huo Yuhao memiliki dua cincin jiwa. Jiwa bela dirinya adalah Mata Roh dan Permaisuri Es Giok. Dia adalah seorang insinyur jiwa Kelas 2.

Wang Dong memiliki tiga cincin jiwa. Jiwa bela dirinya adalah Dewi Kupu-Kupu Radiant dan Clear Sky Hammer.

Perbedaan dalam kultivasi antara kedua belah pihak sangat jelas. Tapi tidak ada yang berpikir bahwa Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy pasti akan muncul sebagai pemenang.

Huo Yuhao dan Wang Dong telah menciptakan banyak keajaiban di turnamen ini. Selain itu, Xiao Hongchen dan Meng Hongchen sama-sama terluka sekarang, dan kekuatan jiwa mereka telah sangat terkuras. Kekuatan jiwa mereka bisa diisi ulang dengan alat jiwa seperti Milk Bottle, tapi bagaimana dengan kekuatan mereka? Bagaimana dengan luka-luka mereka?

Kekuatan mereka bertambah dan menyusut, membuat kesenjangan dalam kekuatan mereka kurang jelas daripada kesenjangan di barisan mereka.

“Kedua belah pihak, silakan mundur.” The Heavenfiend Douluo berteriak. Ini kemungkinan akan menjadi pertandingan terakhir yang akan dia wasit. Huang Jinxu bersumpah pada dirinya sendiri secara diam-diam bahwa dia tidak akan bertindak sebagai wasit jika ada waktu berikutnya.

Tidak ada yang lebih terkejut daripada dia sekarang. Sebagai wasit, ia benar-benar bisa merasakan kekuatan para pemuda ini. Dia melihat banyak hal pada mereka yang seharusnya tidak dilihatnya di masa muda. Jiwa bela diri peringkat atas, jiwa bela diri kembar, dan bahkan alat jiwa Kelas 8. Transformasi jiwa bela diri Ma Xiaotao sebelumnya membuatnya paling terkejut. Heavenfiend Lonestar-nya bahkan tidak dapat sepenuhnya menahan api hitam Ma Xiaotao. Apa itu sebenarnya? Apakah anak-anak muda ini belum genap berusia 20 tahun?

Terutama keduanya yang mewakili Akademi Shrek sekarang. Mereka mungkin bahkan belum berusia 15 tahun, apalagi 20 tahun.

Namun, ekspresi di mata mereka memberi tahu Huang Jinxu bahwa mereka yakin mereka akan menang.

The Heavenfiend Douluo bahkan dalam sedikit trans sekarang. Itu karena dia ingat ketika dia berusia 15 tahun. Dia mencoba yang terbaik untuk berkultivasi saat itu, dan keluarganya belum terbunuh oleh kutukan Heavenfiend Lonestar-nya. Tetapi dia bahkan tidak tahu banyak tentang dunia para penguasa jiwa waktu itu!

Dia tidak bisa membayangkan seberapa jauh para pemuda ini bisa mencapai 20 dan bahkan 30 tahun dari sekarang.

Huo Yuhao dan Wang Dong saling berpegangan tangan saat mereka melangkah mundur. Mereka tahu bahwa ini mungkin pertempuran terberat dan paling kuat yang akan mereka lawan sejak mereka memasuki Akademi Shrek.

Itu bukan lagi sekadar turnamen. Itu perang. Itu adalah perang di mana hidup mereka dipertaruhkan.

Tapi semakin seperti itu, semakin bersemangat mereka merasa. Potensi mereka tampaknya sepenuhnya terstimulasi sekarang.

Huo Yuhao dan Wang Dong adalah jenis pemuda berbakat yang menyerupai spons yang menyerap air sepenuhnya. Semakin besar tekanan, semakin besar potensi yang mereka tunjukkan. Bahkan sebelum kompetisi dimulai, energi mereka telah mencapai puncaknya.

Ketika mereka saling berpegangan tangan, pikiran mereka terhubung.

Sosok Huo Yuhao melintas, dan dia bergerak di belakang Wang Dong setelah mereka mundur ke ujung panggung kompetisi. Dia meletakkan tangannya di pinggang Wang Dong, sementara Wang Dong tenang saat dia melihat ke seberangnya.

Ini sudah sangat berbeda dari apa yang telah mereka tampilkan di turnamen ini sebelumnya.

Di Chapter sebelumnya, Huo Yuhao memimpin ketika mereka melepaskan keterampilan fusi jiwa bela diri mereka. Semua orang percaya bahwa Wang Dong hanyalah ajudannya. Selain melepaskan keterampilan fusi jiwa bela diri mereka bersama, Wang Dong tidak benar-benar menonjol. Satu-satunya kejutan yang dia berikan mungkin ketika dia melepaskan Clear Sky Hammer-nya. Tapi itu satu-satunya waktu.

Ada sangat sedikit yang ingat Wang Dong. Tapi tidak ada yang akan melupakan cincin jiwa Huo Yuhao yang berusia enam ratus ribu tahun pada awal turnamen! Meskipun semua orang tahu itu palsu, kejutan yang mereka rasakan masih tertanam dalam benak mereka.

Huo Yuhao sebenarnya berdiri di belakang Wang Dong sekarang. Jelas bahwa Wang Dong akan memimpin kali ini. Tidak ada yang mengharapkan ini, bahkan lawan mereka.

Setelah melihat gerakan Huo Yuhao dan Wang Dong, ekspresi Xiao Hongchen dan Meng Hongchen sedikit berubah. Mereka menemukan bahwa mereka tahu sedikit tentang Wang Dong.

Untuk semua orang, Wang Dong dan Huo Yuhao datang sebagai satu kesatuan. Mereka bertarung bersama sejak awal. Tapi apa kemampuannya? Apa jiwa bela dirinya? Banyak yang sudah mulai memikirkan pertanyaan ini.

Xiao Hongchen dan Meng Hongchen mundur ke tepi panggung kompetisi juga. Meng Hongchen berdiri di depan, sementara Xiao Hongchen mengambil bagian belakang. Tapi tak satu pun dari mereka melakukan kontak satu sama lain.

Xiao Hongchen secara fisik belum sehat. Tubuh fisiknya benar-benar dirusak oleh Dai Yueheng, dan dia bahkan tidak berani menggunakan Botol Susu untuk memulihkan kekuatan jiwanya. Itu karena lorong-lorongnya tidak bisa mengatasinya.

Tulangnya yang terkilir sudah siap, dan lukanya sudah sembuh juga. Tapi dia masih merasakan sakit luar biasa di sekujur tubuhnya. Dia bahkan tidak sampai tiga puluh persen dari kondisi puncaknya. Itu sebabnya dia hanya bisa membantu adik perempuannya. Meng Hongchen yang memimpin sekarang.